Anda di halaman 1dari 13

ERUPSI AKNEIFORMIS

Presented by dr.Nyoman Yudha Santosa, SpKK

DEFINISI
Erupsi

akneiformis adalah kelainan kulit yang menyerupai akne, berupa reaksi peradangan folikuler dengan manifestasi klinis papulo pustular.

ETIOLOGI
Etiologi

kelainan ini masih belum jelas. Induksi obat yang diberikan secara sistemik diakui sebagai faktor penyebab yang paling utama. Ada juga yang menyatakan bahwa erupsi akneiformis dapat disebabkan oleh pemakaian obat secara topikal.

OBAT YANG DIDUGA MENYEBABKAN ERUPSI


AKNEIFORMIS
Kortikosteroid

Topikal Oral Inhalasi

: : :

betametason prednisolon budesonide

Anaboliksteroid Anti konvulsan Anti depresan Anti TB : Vitamin :

: : :

danazol, nandrolone, stanozolol carbamazepine, phenytoin lithium

isoniazid, pyrazinamid

Vitamin B2, B6, B12

GAMBARAN KLINIS
Erupsi akneiformis dapat timbul secara akut, subakut dan kronis. Tempat predileksinya diseluruh bagian tubuh yang mempunyai folikel pilosebasea. Tempat tersering : - dada - punggung bagian atas - lengan

Gambaran klinis berupa : - Papul eritem - Pustul - Monomorf, - biasanya tanpa komedo

Umur penderita bervariasi, dari remaja sampai orang tua. Pada anamesa ditemukan adanya riwayat pemakaian obat baik topikal atau sistemik

CONTOH FOTO

DIAGNONIS BANDING

Akne Vulgaris Umumnya terjadi pada remaja Predileksi ditempat sebore, seperti muka, dada bagian atas, punggung bagian atas, dan lengan atas Erupsi biasanya polimorf: komedo,papul, kista, nodus

bahu, leher
pustul,

Folikulitis Peradangan folikel rambut yang biasanya di sebabkan oleh Staphylococcus aureus Predileksi di tungkai bawah dan tempat dimana terdapat banyak folikel rambut Ujud kelainan kulit (UKK): papul, pustul eritematosa, ditengahnya terdapat rambut.

DIAGNONIS BANDING
Dermatitis

Perioral UKK : papula pustul dengan dasar eritematosa Predileksinya di daerah perioral, perinasal, periorbital

PENATALAKSANAAN

Tindakan utama adalah dengan menghentikan pemakaian obat penyebab, setelah itu diikuti pengobatan topikal ataupun sistemik

PENGOBATAN TOPIKAL
Sulfur

(4-20%) Sulfur bekerja sebagai keratolitik, biasanya dalam bentuk bedak kocok (misalnya losio kumorfeldi) retinoid (0,025 0,1 %) Cara kerja: mengurangi ketidak normalan keratinosit folikuler. Efektif untuk terapi dan pencegahan lesi primer, disamping itu juga membantu penetrasi obat topikal lainnya.

Asam

PENGOBATAN TOPIKAL
Benzoil

peroksida (2,5 10 %) Cara kerja : - anti bakteri yang kuat - komedolitik - menekan produksi sebum

Antibiotika

topikal Eritromisin 1% Klindamisin fosfat 1%

PENGOBATAN SISTEMIK
Antibiotika

sistemik Eritromisin 4 x 250 mg/hari hormonal Cyproteron acetate

Obat

Retinoid

oral Isotretinoin 0,5 1 mg/kg BB /hari