Anda di halaman 1dari 2

Belalang itu Maha Romantis

Entah kenapa, gue sangat hobi nonton Animal Planet. Dari dulu gue emang suka sama binatang, tapi bukan dalam urusan melihara (im a sucker at those), melainkan dalam urusan nontonin tingkah laku mereka. Seru aja rasanya ngeliat pinguin ngeramin telor atau paus nongol di laut atau Ian Kasela gandengan tangan ama pacar barunya. Banyak banget hal dalam dunia perbinatangan yang membuat gue berpikir dan amazingly in awe. Contohnya, gara-gara nonton Animal Planet, gue jadi tahu bahwa.. untuk urusan percintaan dan mati-matian demi cinta, belalang sembah jantan jagonya. Bayangin aja, setiap belalang sembah abis kawin, belalang sembah yang betina akan memakan kepala yang jantan. Serem memang, tapi yang jadi pertanyaan tak terjawab adalah: Kalo gitu, KENAPA MASIH ADA BELALANG JANTAN YANG MAU KAWIN? Apakah belalang-belalang jantan ini engga dikasi tahu sama emak-bapak belalang, mereka bertiga ngumpul di ruang tamu dan dibilangin, Nak, jangan kawin ya.. ntar pala kamu buntung lho. Apakah mereka engga denger gosip-gosip dari temen-temen mereka sesama belalang atas hal ini? Kenapa masih ada belalang jantan yang mau kawin? Gue berkesimpulan sendiri: semua belalang jantan udah tahu kepalanya bakalan dimakan kalo mereka kawin, tapi mereka tetep aja pengen kawin. Kesimpulan dari kesimpulannya berarti: belalang jantan itu berani mati demi cinta. Kesimpulannya lagi: tidak ada yang lebih romantis dari percintaan antara dua belalang, tidak jua Acha-Irwansyah.

belalang sembah jantan: Im single and.. alive! Gara-gara mengerti hubungan antar-belalang ini, gue jadi ngerasa Romeo dan Juliet gak seromantis dulu, gue jadi ngerasa hubungan romantic antar-manusia tidak akan sampai pada level yang cowok rela palanya dimakan sama yang cewek. Ini semakin ngebuat gue jadi makin kagum atas cinta dua belalang sembah. Keren lu, lang! Nah, kalo gitu mulai sekarang, kalian yang cewek-cewek silakan nanya ama cowok masing-masing: Sayang, kamu sayang ama aku gak? Kalo dijawab Iya, coba tanya lagi: Sesayang belalang sembah jantan sama belalang sembah betina? atau bagi yang cowok silakan SMS cewek gebetannya Aku sayang sama kamu. Makanlah palaku. Gue aja kemaren di tengah siang bolong, gara-gara nginget-nginget belalang sembah, jadi SMS si Pacar: Sayang, aku bersyukur kita bukan belalang sembah

Tapi SMS gue gak dibales sama dia, (kayaknya dia menganggap SMS gue terlalu freak deh). Tapi bener deh, coba ngebayangin seandainya manusia seperti belalang, pasti gue gak bakalan mau kawin. Gue pasti kerjaannya pacaran mulu. You know, seharusnya ada peribahasa yang didedikasikan untuk belalang jantan, sebagai bukti penghargaan kita atas unconditional love -cinta tanpa pamrih- mereka.. apa kek gitu seperti Ada cinta sejati ada belalang. Contoh lain, gue pernah liat satu siaran dokumenter tentang ferret (sejenis tikus/musang kecil). Setelah nonton dokumenter tersebut, gue baru tau ternyata kalau ferret gak bisa kawin pada musimnya, yang cewek akan mati karena kelebihan hormon. Dalam siaran dokumenter itu, dikasih liat satu ferret cewek yang lari-lari liar karena kelebihan hormon, gak nemuin pasangan yang mau ngawinin dia, lalu.. koit. Itu juga serem. Yang kasian justru ferret-ferret cewek yang jelek (dalam standar ferret, tentunya), mereka gak bakalan dapet pasangan kawin dan akhirnya.. mati sia-sia.

ferret cewek: Im single and.. O-oh, Im gonna die!!!!! Hmmh, bagi ferret-ferret ini mungkin lebih baik mati daripada jomblo. Tapi, kalo gue, lebih baik gue jomblo deh daripada pala gue dimakan. ASAH! Waspadalah!!!