Anda di halaman 1dari 28

Kelompok B 11

Ketua Sekretaris Anggota

: Nanda Nurdara Tahara : Nindya Primadhita : Wiwiek Librani S Rizal Fadhlurrahman Siti Saradita Putri Prima Ramadhan Sandi Puspita Pratiwi Wandan Surya Kencana Sheila Prilia Andini

(1102012189) (1102012196) (1102012309) (1102011250) (1102012283) (1102012218) (1102012259) (1102012304) (1102012274)

SKENARIO 1
DEHIDRASI Seorang remaja 19 tahun dibawa ke IGD RS YARSI karena pingsan setelah berolah raga. Pada pemeriksaan fisik : tampak lemas, bibir dan lidah kering. Sebelum dibawa ke rumah sakit, temannya telah memberikan larutan pengganti cairan tubuh. Di RS, penderita segera diberikan infus cairan elektrolit. Hasil pemeriksaan laboratorium menunjukkan : Kadar Natrium: 130 mEq/l (Normal= 135-147), Kalium: 2,5 mEq/l (Normal= 3,5-5,5) dan Klorida: 95 mEq/l (Normal= 100-106). Setelah kondisi membaik pasien diperbolehkan pulang dan dianjurkan untuk minum sesuai dengan etika islam.

SASARAN BELAJAR
LI 1 Memahami dan Menjelaskan tentang cairan dan larutan LO. 1.1. Larutan LO. 1.2. Cairan
LI 2 Memahami dan Menjelaskan tentang keseimbangan cairan & elektrolit dalam tubuh LO. 2.1. Fungsi cairan dan elektrolit dalam tubuh LO. 2.2. Mekanisme cairan dan elektrolit di dalam tubuh LI 3 Memahami dan Menjelaskan tentang Mineral LO. 3.1. Definisi dan Fungsi Mineral LO. 3.2. Macam-macam Mineral LI 4 Memahani dan Menjelaskan tentang dehidrasi LO. 4.1. Definisi dehidrasi LO. 4.2. Jenis jenis dehidrasi LO. 4.3. Penyebab dan gejala dehidrasi LO. 4.4. Pengobatan dehidrasi LI 5 Memahami dan Menjelaskan tentang pandangan/etika islam terhadap makan dan minum LO. 5.1. Adab makan dan minum menurut Islam LO. 5.2. Hubungan adab Islam dengan kesehatan

Larutan

Campuran antara solute (zat terlarut) dan solvent (zat pelarut) yang bersifat homogen.

Jenis-jenis larutan

Berdasarkan Fasanya

Berdasarkan Tingkat Kejenuhan

Berdasarkan Daya Hantar Listrik

Berdasarkan Fasanya
Solvent Zat cair Zat cair Zat cair Gas Gas Gas Zat padat Zat padat Zat padat Contoh Air Aseton Air Udara O2 O2 Cd Pd Au Solute Zat cair Gas Zat padat Zat cair Gas Zat padat Zat cair Gas Zat padat Contoh Alkohol Asetilen Garam Minyak wangi He Neftalen Hg H2 Ag Contoh campuran Spiritus Zat utk Las Larutan garam Spray Gas untuk mengelas Kamfer Amalgam gigi Gas oven

Berdasarkan Kejenuhan

Larutan Jenuh Larutan jenuh terjadi apa bila hasil konsentrasi ion = Ksp (Qc = Ksp) Larutan Tak Jenuh Larutan tak jenuh dapat terjadi apabila hasil kali konsentrasi ion < Ksp (Qc < Ksp) berarti larutan belum jenuh atau masih dapat larut. Larutan Lewat Jenuh Larutan lewat jenuh dapat terjadi jika hasil kali konsentrasi ion > Ksp (Qc > Ksp).

Berdasarkan Daya Hantar Listrik


1. Larutan Elektrolit Yaitu suatu senyawa yang dilarutkan dalam air mengahsilkan larutan yang dapat mengahantarkan arus listrik. Larutan elektrolit dibagi menjadi 2 bagian, yaitu: Elektrolit kuat Elektrolit lemah 2. Larutan Non-elektrolit Yaitu suatu senyawa yang dilarutkan dengan air dan tidak dapat menghantarkan arus listrik.

Cairan
Cairan adalah salah satu dari wujud zat yang berupa liquid. Karakteristik cairan yaitu memiliki volume tetap pada temperature tetap, tetapi cairan tidak memiliki bentuk yang tetap.

Fungsi
Fungsi cairan
Pada proses menghasilkan,menyimpan,dan penggunaan energi Proses perbaikan sel Proses replikasi Dan fungsi khusus: sebagai cadangan air untuk mempertahankan volume dan osmolalitas cairan ekstrasel

Fungsi elektrolit
menjaga tekanan osmotik tubuh mengatur pendistribusian cairan ke dalam kompartemen badan air menjaga pH tubuh terlibat dalam rekasi oksidasi dan reaksi reduksi berperan dalam proses metabolisme

Mekanisme Perpindahan Cairan dan Elektrolit

Fase I

Fase II

Fase III

SISTEM RENIN-ANGIOTENSIN-ALDOSTERON (Respon thd PenurunanVol ECF& NaCl)

Metode Perpindahan Cairan dan Elektrolit

Osmosis Difusi

Transpor Aktif

Pengaturan Volume Cairan Tubuh

Intake Cairan

Output Cairan

Mineral
Mineral merupakan substansi organik dan pada umumnya di temukan dalam bentuk ion. a. Unsur Makro b. Unsur mikro

Mineral dan Fungsinya


Kalium

Natrium
Fosfor Klorida

Magnesium
Sulfur Kalsium

Mineral Utama Tubuh


Kalium Normal: 3,5-4,5 mEq/L Fungsi: - Membantu kontraksi otot dan memelihara denyut jantung - Mengatur pelepasan insulin dari pancreas - Sebagai konfaktor Menjaga kesetimbangan asam-basa. Kelainan: - Hipokalemia - Hiperkalemia Natrium Normal: 135-145 mEq/L Fungsi: -Memelihara keseimbangan cairan tubuh -Memelihara keseimbangan pH dlm sel Mengatur permeabilitas sel - Mengatur transmisi impuls saraf -Berperan dalam proses absorbsi glukosa -Aktivasi saraf -Kontraksi otot Kelainan: - Hiponatremia - Hipernatremia Klorida Normal: 95-108 mEq/L Fungsi: - Komponen penyusun asam lambung - Keseimbangan cairan asam-basa, elektrolit, dan tekanan osmotik. Kelainan: - Hipokloremia - Hiperkloremia

Dehidrasi
Dehidrasi adalah kehilangan air dari tubuh atau jaringan atau keadaan yang merupakan akibat kehilangan air abnormal (ramali & pamoentjak 1996).

Jenis-Jenis Dehidrasi

Berdasarkan Derajat

Ringan: Kehilangan 5% cairan dari berat badan.

Berdasarkan Tipe

Hipotonis: Lebih banyak kehilangan elektrolit dibandingkan cairan.

Sedang: Kehilangan 5-10% cairan dari berat badan.

Hipertonis: Kehilangan cairan lebih banyak dari elektrolit.

Berat: Kehilangan >10% cairan dari berat badan.

Isotonis: Kekurangan air dan elektrolit terjadi dalam proposi.

Penyebab Dehirasi
-

muntah dan diare yang berlebihan asupan cairan yang tidak cukup ketoasidosis diabetic luka bakar berat demam tinggi berkepanjangan Hiperventilasi olahraga berat penggunaan diuretik berkepanjangan

Gejala Dehidrasi
a.

Gejala Umum: bibir kering, lesu atau lemas, sedikit atau tidak ada urin yang keluar, urin terlihat berwarna kuning tua, tidak ada air mata, mata terlihat cekung.

b. Berdasarkan Tingkatnya
Ringan Muka merah Rasa sangat haus Kulit atau bibir kering Volume urin berkurang dan berwarna lebih gelap Pusing atau lemah Kram pada tangan dan kaki. Sedang Tekanan darah turun Pingsan Kejang Perut kembung Gagal jantung Denyut nadi cepat dan lemah. Berat Kesadaran berkurang Tidak buang air kecil Tangan dan kaki dingin serta lembab Denyut nadi sangat cepat Tekanan darah menurun drastis Ujung mulut, kaki, dan lidah berwarna kebiruan.

Pengobatan
Diberikan cairan oral Banyaknya cairan yang dianjurkan adalah /kg BB, yang dapat di berikan dalam 4-6jam di berikan cairan oralit per oral sebanyak 100ml/kg BB selama 4-6jam. Pemberian cairan intravena, yaitu cairan infus garam isotonik (0,9%) untuk menambah volume plasma. Penambahan diet Natrium Bila perlu diberikan cairan hipertonik

Larutan dextore 5% NaCl normal

Pemberian cairan yang banyak mengandung sodium seperti jus tomat Infus NaCl 0,9%

Adab Makan dan Minum Menurut Agama Islam


1.

2. 3.

Membaca Basmallah sebelum makan atau minum dan membaca Hamdallah sesudahnya, Makan dan minum menggukan tangan kanan, Makan dan minum tidak berlebihan, Firman Allah pada surat al- Araf ayat: 31 Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) mesjid, makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.

4.

5. 6. 7. 8. 9.

Menutup bejana atau tempat minum pada malam hari. Dalam salah satu hadist disebutkan:Tutuplah bejanabejana dan wadah air. Karena dalam satu tahun ada satu malam, ketika ituturun wabah, tidaklah ia melewati bejana-bejana yang tidak tertutup, ataupun wadah air yang tidak diikat melainkan akan turun padanya bibit penyakit. (HR. Muslim) Minum dengan tiga tegukan, Larangan meniup makanan dan minuman, Larangan makan atau minum langsung dari bejana, Larangan makan dan minum sambil berdiri, Larangan makan dan minum dari tempat yang tebuat dari emas atau perak.

Hubungan Adab Islam dengan Kesehatan

Islam menganjurkan mencuci tangan sebelum makan, begitu pula dalam kesehatan, Mencicipi sedikit garam, Mengawali makan dengan makanan yang ringan, Menghindari banyak minum pada saat makan, Makan dengan santai, nyaman, dan tidak tergesa-gesa.

Refrensi

Sherwood L. (2001). Fisiologi Manusia Dari Sel ke Sistem edisi 2. Jakarta: EGC Sumardjo D (2009), Pengantar Kimia Buku Panduan Kuliah Mahasiswa Kedokteran, Penerbit buku kedokteran, EGC G.R. Ahmad & D.R.Ahmad, Electrolytes Analysis. In Encyclopedia of Food Sciences & Nutrition, 2nd Edition, Caballero, B. Trugo, L.C., & Finglas, P.M.,Eds,. Academic Press. 2003. Almatsier, S, Prinsip Dasar Ilmu Gizi, Gramedia, Jakarta, 2003. Behrman, Kliegman and Arvin. (1996). Nelson Text Book of Pediatrics. 15/E, Saunders Company; Philadelphia.