Anda di halaman 1dari 5

Jiran Saya

Setiap orang mempunyai jiran. Begitu juga dengan saya. Jiran saya bernama Lim Jia Hui. Jia Hui berumur 10 tahun. Jia Hui sekeluarga berasal dari Taman Kota, Yong Peng. Dia mempunyai dua orang adik. Dia merupakan anak sulung dalam keluarganya. Bapa Jia Hui bekerja sebagai seorang doktor. Setiap hari, bapa Jia Hui memandu kereta ke hospital untuk bekerja. Ibu Jia Hui pula seorang suri rumahtangga. Dia sibuk membuat kerja rumah. Pada waktu rehat, saya dan Jia Hui sentiasa bersama-sama pergi ke kantin untuk membeli makanan. Selepas makan, kami pergi ke perpustakaan untuk meminjam buku. Kadang-kala, kami suka membaca buku di bawah pokok yang rendang. Pada masa lapang. Jia Hui berminat untuk bermain badminton dan membaca buku cerita. Kami sentiasa bermain badminton di gelanggang badminton. Jia Hui bercita-cita untuk menjadi seorang guru yang berdedikasi. Saya berasa gembira kerana mempunyai seorang jiran seperti Jia Hui. Saya berharap persahabatan kami akan kekal selama-lamanya.

Bermulalah kisah pada suatu petang sang kancil yang cerdik bersiar-siar didalam hutan belantara. Sedang ia bersiar-siar tiba-tiba sang kancil telah terjatuh ke jurang yang amat dalam. Ia cuba untuk keluar berkali-kali malangnya tidak berjaya. Setelah segala usaha yang dilakukan adalah sia-sia, sang kancil pun berfikir, "Macam mana aku nak keluar dari lubang yang sangat dalam ini." Setelah lama berfikir namun tiada idea yang bernas untuk sang kancil keluar dari lubang tadi, namun sang kancil tetap tidak mahu berputus asa. Dalam kebuntuan mencari idea, sang kancil telah terdengar bunyi tapak kaki yang besar. "Kalau bunyi tapak kaki macam ni, ni tak lain, mesti gajah ni!" Tiba-tiba Sang Kancil mendapat satu idea yang bernas untuk menyelamatkan diri untuk keluar dari lubang. Kemudian Sang gajah yang lalu itupun menegur sang kancil, "Eh sang kancil, tengah buat apa?" Tanya si Gajah. "Menyelamatkan diri!" Jawab Sang Kancil. "Dari apa?" Tanya gajah lagi. "Dari bahaya, cuba tengok atas, langit nak runtuh, dah hitam." Balas sang kancil. Gajah yang dungu ini pun terus mempercayai sang kancil bulat-bulat. "Habis tu macam mana nak selamatkan diri?" Tanya si gajah. "Masuklah sekali dalam lubang ini, kalau langit runtuh pun selamat kita dekat sini." Tanpa berfikir panjang sang gajah pun terus melompat ke dalam lubang untuk menyelamatkan dirinya. Kemudian sang kancil pun mengambil kesempatan untuk melompat di atas badan gajah dan terus keluar dari lubang yang dalam itu. "Haha, padan muka engkau, selamat aku." Kemudian sang kancil pun berlalu pergi meninggalkan sang gajah yang masih terpinga-pinga di dalam lubang tadi.