Anda di halaman 1dari 7

Factor yang memotivasi belanja online : Girard et al (2003)

- Orientasi belanja dan demografi memiliki peran yang berbeda, berdasarkan jenis produk yang dibeli di Internet - Kenyamanan dan rekreasi pembeli adalah orientasi yang paling dominan mempengaruhi konsumen untuk belanja online, dan pengaruh ini bervariasi sesuai dengan jenis produk - Jenis kelamin, pendidikan, dan pendapatan rumah tangga mengungkapkan pengaruh yang kuat pada preferensi untuk belanja online

Lee, Turban (2001) Parameter yang dapat mempengaruhi kepercayaan konsumen dalam belanja meliputi: kebijakan 1) Kebijakan jaminan kehilangan kartu kredit 2) kebijakan garansi produk 3) kebijakan barang dagangan kembali 4) ketersediaan layanan penyimpanan pihak ketiga 5) kemampuan untuk menjadwalkan sesi layanan pelanggan 6 ) kemampuan tampilan yang user-friendly dengan karakteristik animasi

Morganosky, Cude (2000) - Sebagian besar responden menyatakan karena adanya kemudahan dan menghemat waktu sebagai motivasi utama mereka untuk belanja online - Belanja online menjadi teknologi terdepan yang paling maju dalam berbelanja - Pembeli grosironline mengakui dan menghargai perbedaan antara pengalaman berbelanja online dan pengalaman berbelanja di dalam toko

Phau, Poon (2000) - Pemasaran online memiliki lima komponen: 1) promosi, 2) one-to one, 3) penutupan, 4) transaksi, 5) pemenuhan - Belanja internet umumnya masih asing bagi sebagian besar pengguna Internet

- Barang mahal, seperti mobil, perhiasan dan stereo tidak siap untuk dijual dari web. Risiko yang ada dalam membeli produk ini terlalu besar. Produk ini juga membutuhkan lebih dari inspeksi visual - Orang-orang belanja online pada umumnya karena kemudahan

Poon (200) - Sektor industry, keunggulan kompetitif, dan dukungan informasi yang berkualitas adalah kunci untuk keuntungan perdagangan Internet - Bagi pengecer yang telah online selama sekitar 2 tahun, ada bukti bahwa perdagangan Internet telah memberikan manfaat kepada penggunanya

Rodgers, Harris (2003) - Emosi, kepercayaan, dan kemudahan adalah tiga faktor penentu penting dari sikap dan perilaku belanja masyarakat - Wanita menujukkan kepuasan yang rendah dengan e-belanja karena kecenderungan mereka kepada pengolahan kiri-belahan - Pria mengatakan kepercayaan yang lebih besar dalam belanja internet, dan dirasakan internet sebagai outlet belanja yang lebih nyaman daripada wanita

Faktor penghambat untuk belanja online dan kekhawatiran lainnya Anon [B] (2002) - Yang menjadi perhatian utama untuk tidak membeli secara online adalah factor keamanan - Alasan lain untuk tidak membeli online adalah bahwa orang percaya lebih menyenangkan dan lebih mudah untuk membeli barang dan jasa di toko - Buku, diikuti oleh Music (CD) adalah produk yang paling populer dibeli secara online

Forsythe, Shi (2003) - Internet merupakan lingkungan yang berbeda secara fundamental untuk ritel dari media ritel tradisional

- Browser internet lebih diperhatikan daripada pembeli dengan risiko yang terkait dengan belanja internet. Persepsi risiko yang jauh lebih besar di antara browser daripada mereka yang berbelanja di Internet

Koyuncu, Bhattacharya (2004) - Individu cenderung untuk meningkatkan belanja mereka dari Internet karena belanja online memberikan harga yang lebih baik, dan memungkinkan individu untuk berbelanja lebih cepat daripada alternatif belanja lainnya - Individu cenderung berbelanja lebih sedikit dari internet karena belanja online membutuhkan waktu pengiriman lebih lama untuk item dibeli secara online, dan ada resiko pembayaran

Rowley (1998) - Masalah utama belanja internet adalah masalah transaksi / kekhawatiran, kurangnya keamanan kartu kredit, kesulitan dalam mencari produk / jasa, kualitas produk / informasi yang cukup buruk, masalah teknis dalam perangkat lunak - Untuk ritel melalui internet menjadi menarik bagi pengecer, ada sejumlah isu yang terkait dengan pengiriman, distribusi, dan hubungan dalam rantai pasokan yang perlu diselesaikan secara memuaskan

Teo (2002) Pencegahan utama untuk pembelian online dilakukan pelanggan dengan memeriksa produk, kebutuhan untuk memiliki kartu kredit, dan keamanan.

Selain itu, Brown et al. (2007) mencatat bahwa, meskipun belanja online meningkat popularitasnya untuk pria dan wanita, perilaku pembelian diantara mereka tidak bervariasi.

Beberapa kemajuan telah dibuat, namun masih ada sejumlah isu yang belum terselesaikan. Salah satunya adalah peningkatan lebih lanjut dari kepercayaan dan pengurangan risiko selama belanja online. Terakhir juga yang telah menarik perhatian badan dana penelitian seperti yang disaksikan oleh, antara lain, dana yang cukup besar yang diberikan Data Information Fusion Defence Technology Centre to De Montfort University in the UK (Net4now, 2007). Hal ini dapat

diantisipasi dengan adanya perkembangan lebih lanjut akan. Selanjutnya memberikan sinopsis perkembangan masa depan dan skenario dengan membuat interkoneksi sesuai dengan pembahasan sebelumnya.

A futuristic scenario: When is my frid e finally going to order milk?

Jones dan Wijayasarathy (1998) menunjukkan bahwa belanja online memiliki potensi untuk secara radikal mengubah struktur perilaku belanja. Forsythe dan Shi (2003) percaya bahwa internet merupakan lingkungan yang berbeda secara fundamental dari ritel tradisional

Area untuk perbaikan belanja online : Anon [A] (2002) - Pengecer perlu mengatasi beberapa kekhawatiran tentang keamanan kartu kredit, karena sebagian besar penjualan online akan melibatkan pembayaran kartu kredit - Jika Anda mencoba untuk menjual produk yang dapat diperoleh dengan mudah dari supermarket lokal, Anda tidak mungkin berhasil daripada jika Anda menjual sesuatu yang langka, yang berbeda, atau tidak biasa - Web ritel bukanlah pilihan yang murah, dibandingkan dengan ritel tradisional. Biaya pengemasan, distribusi, manajemen stok, dan pencatatan cenderung lebih tinggi karena adanya jarak jual dibandingkan dengan ritel tradisional

Fram, Grady (1997) - Untuk meningkatkan belanja, survey responden paling sering ditanyakan untuk proses yang lebih mudah dalam mencari produk / jasa, bersamaan dengan peningkatan visual / grafis - Wanita (sampel) menemukan sedikit perbedaan antara kualitas barang yang ditemukan di tokotoko lokal / katalog dan yang dijual di internet

Jones, Wijayasarathy (1998) - Belanja online memiliki potensi untuk secara radikal mengubah struktur perilaku belanja konsumen

- Keamanan adalah masalahnya, saluran tidak aman, dan nomor kartu kredit mungkin dapat disalahgunakan

Mayer (2002) - Konsumen takut rincian kartu kredit akan dicuri - Meskipun hal-hal tertentu telah membaik, misalnya pengiriman, masih diperlukan perbaikan - Informasi utama sering kurang, misalnya kegagalan untuk mengungkapkan apakah suatu produk dalam stok - Mengembalikan barang dan mendapatkan pengembalian dana sering bermasalah

Raphel (1996) - Supermarket sekarang menggunakan internet karena 'disitulah ada pelanggan' - Pelanggan berhati-hati menggunakan internet untuk berbelanja. Mereka mengkhawatirkan keamanan

Roberts et al. (2003) - Sejumlah signifikan orang tetap nyaman pada supermarket untuk belanja karena kebutuhan dari kontak social, menyentuh dan merasakan produk secara langsung - Pendorong utama untuk grosir online adalah kemudahan dan penghematan waktu, tapi konsumen sensitif terhadap harga produk, biaya pengiriman, dan biaya akses Internet. - Yang paling perlu diperhatikan dalam belanja internet adalah keamanan Rowley (1996) - Internet adalah alat yang berguna untuk pemasaran), tetapi jauh kurang efektif dalam menghasilkan penjualan - Keamanan merupakan masalah besar dan empat metode dalam mengatasi ini, persiapan sebelumnya, tanda bukti, enkripsi, dan uang tunai elektronik - Masa depan sukses e-tailing adalah tentang menemukan kembali prinsip-prinsip dasar mengapa orang benar-benar ingin membeli

Vijayasarathy (2003)

- Ada kebutuhan untuk pembelanja online menggunakan langkah-langkah psikografis lebih canggih seperti orientasi belanja, daripada semata-mata mengandalkan demografi - Hasil menunjukkan bahwa segmen pembelanja (masyarakat, rumah) berasal dari orientasi belanja yang berbeda ketika secara online

Namun, setiap transformasi diperlukan pendekatan baru untuk sikap dan perilaku konsumen. Orang dapat berargumentasi bahwa perbaikan dan evolusi elektronik mekanisme belanja yang ada tidak cukup. Misalnya, Fletcher (1999) percaya bahwa belanja keperluan sehari-rumah tidak akan pernah lebih dari lokasi pasar (hanya 4% dari semua belanja makanan dilakukan dari rumah). Argumen ini mendapat dukungan dari Roberts et al. (2003), yang menunjukkan bahwa sejumlah besar orang akan tetap nyaman berbelanja di supermarket, karena kebutuhan dari kontak social, menyentuh dan merasakan produk secara langsung. Meskipun sulit, terutama ketika mempertimbangkan sifat dari lingkungan, untuk memprediksi apa yang mungkin terjadi di masa depan, saran dari salah satu aspek dari evolusi komputasi, yaitu adanya sistem komputasi di tersebar di mana-mana. yang mendorong integrasi teknologi dalam lingkungan, yang memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan secara alami. Jaringan ritel tersebut bisa menjadi penerapan pendekatan untuk berinteraksi dengan teknologi. Sifat interaksi yang meluas memungkinkan pengguna untuk secara radikal mengubah mekanisme pemesanan barang. Segala sesuatu yang berpotensi bisa berubah menjadi titik penjualan, konsumen akan selalu dikelilingi oleh peluang belanja yang dapat diakses tanpa harus mengunjungi situs web, login, menambahkan produk ke keranjang belanja dan kemudian checkout. Ditambah dengan mekanisme memesan semi-otomatis, secara signifikan dapat mengubah pengalaman belanja. Faktor kenyamanan bisa dengan mudah lebih diperkuat, jika memungkinkan lingkungan itu sendiri untuk mengambil kendali dari belanja. Jika bola lampu yang terbakar, maka lampu gantung bisa dipesan dengan sendirinya. Di batas tertentu, kita sudah melihat fenomena ini: mobile commerce dan layanan berbasis lokasi.

Ponsel dan perangkat mobile lainnya seperti PDA secara bertahap menjadi cukup kuat untuk memberikan saluran tambahan online, yang baru-baru ini mulai terlihat menarik untuk aplikasi komersial yang lebih luas.

Pemasaran melalui ponsel, pembayaran mikro dan layanan berbasis lokasi adalah salah satu aplikasi yang memungkinkan konsumen untuk berinteraksi dengan dekat-oleh dan dari penjual. Sebagai contoh, konsumen dapat membeli minuman dari mesin penjual otomatis dan membayar menggunakan telepon genggamnya atau mendapatkan penawaran terbaru dari toko-toko terdekat.

Pelanggan sebagian besar masih bertanggung jawab atas keputusan transaksi dan pembelian. Di masa depan, komputasi dapat masuk secara bertahap di lingkungan yang lebih luas-berbagai peluang pembelian menjadi kenyataan. Pada saat itu, pembelian berbasis aturan dapat menjadi proposisi menarik bagi konsumen, program untuk mengotomatisasi pembelian berdasarkan kondisi tertentu (misalnya lampu gantung akan memesan lampu hanya ketika sepertiga dari mereka terbakar) . Belanja keperluan sehari-hari sangat ideal untuk jenis pembelian ini. Sebagian besar barang dapat mengisi kembali dengan risiko minimum: tidak banyak yang hilang jika Anda memesan sedikit banyak susu dan roti dari yang Anda butuhkan. Sulit untuk berpendapat apakah jaringan ritel yang tersebar akan menambah atau mengurangi kepercayaan pelanggan saat belanja online, karena hal ini akan tergantung pada bagaimana setiap konsumen menggunakan teknologi. Elemen waktu dan kenyamanan membeli secara online dapat lebih ditingkatkan, karena pelanggan akan memiliki sejumlah besar peluang dalam lingkungan mereka untuk menyelesaikan pembelian, tanpa terbatas. Selain itu, meskipun keamanan browser mungkin tidak menjadi masalah lagi (karena tidak akan ada browser seperti yang kita kenal hari ini), implikasi keamanan dan privasi mungkin lebih rumit. Jika mengamankan satu saluran sesulit seperti yang sekarang, dapat dibayangkan implikasi pengamanan dan pemantauan dari begitu banyak tempat penjualan! Seperti pembelian otomatis, berdasarkan aturan, akan memiliki sejumlah implikasi signifikan baik untuk konsumen dan pengecer. Barang dapat diklasifikasikan sebagai barang komoditas yang pembeliannya bisa didelegasikan kepada teknologi dan item yang konsumen rasa membutuhkan perhatian khusus ketika membelinya.