Anda di halaman 1dari 5

7. TUGAS 1. Apa itu Transkonduktansi, substrate ?

Jawab: Transkonduktansi gm mempunyai definisi perbandingan antara perubahan arus drain dengan perubahan tegangan antara gate-source (VGS). Transkonduktansi, juga dikenal sebagai konduktansi saling Vimal, adalah properti tertentu elektronik komponen. Konduktansi adalah kebalikan dari resistensi, transkonduktansi sementara itu, rasio perubahan saat ini di pelabuhan keluaran ke tegangan perubahan pada port input. It is written as g
m

. Hal ini ditulis sebagai

gm. Untuk arus searah, transkonduktansi didefinisikan sebagai berikut:

Untuk arus bolak , definisi yang lebih sederhana:

Transkonduktansi adalah ekspresi dari kinerja sebuah transistor bipolar atau transistor efek medan (FET). Secara umum, semakin besar angka transkonduktansi untuk perangkat, semakin besar keuntungan (amplifikasi) yang mampu memberikan, ketika semua faktor lain tetap konstan. Secara formal, untuk perangkat bipolar, transkonduktansi didefinisikan sebagai rasio perubahan arus kolektor terhadap perubahan di dasar tegangan lebih dari yang ditetapkan, dengan interval kecil di-saat-versus-base-tegangan kurva kolektor. Untuk FET, transkonduktansi adalah rasio dari perubahan drain saat ini terhadap perubahan tegangan gerbang atas yang ditetapkan, secara dengan interval kecil di-saatversus-gerbang-kurva tegangan drain. Simbol untuk transkonduktansi adalah g m. Unit siemens adalah, unit yang sama yang digunakan untuk arus searah ( DC ). Jika DI merupakan perubahan kolektor atau mengalirkan arus disebabkan oleh

perubahan kecil di dasar atau tegangan dE gerbang, kemudian transkonduktansi kira-kira: g m = dI / dE g m = DI / dE Sebagai ukuran interval nol - yaitu, perubahan dalam basis atau gerbang dan tegangan menjadi lebih kecil - nilai DI / dE yang lebih kecil kemiringan garis tangen kurva pada titik tertentu. Kemiringan jalur ini merupakan transkonduktansi teoritis transistor bipolar untuk tegangan basis dan arus kolektor yang diberikan, atau transkonduktansi teoritis sebuah FET untuk tegangan yang diberikan dan juga arus pada drain. Sedangkan substrate adalah salah satu hal yang perlu dipelajari dalam saluran transmisi, terutama menyangkut dengan penggunaan 'substrate' adalah masalah permitivitas relatif. Hal ini sangat diperlukan nantinya dalam memahami bagaimana suatu sinyal berpropagasi melalui PCB. Untuk itu parameter "relative permittivity or dielectric constant" perlu dipahami. 2. Sebutkan 5 aplikasi FET ! Jawab : 1. Analog Switch. FET sebagai saklar analog ditunjukkan pada gambar. Bila tidak ada tegangan gerbang diterapkan yaitu FET V
GS

= 0, FET menjadi jenuh

dan berperilaku seperti biasanya dengan perlawanan kecil dari nilai kurang dari 100 ohm dan, karena itu, tegangan output menjadi sama dengan V OUT = {R DS / (R D + R DS (ON) )}* V in Jika R D sangat besar dibandingkan dengan R DS
0n),

sehingga V keluar dapat diambil sama dengan

nol. Jika tegangan negatif sama dengan V GS (off) yang diterapkan pada gate, gerbang, FET beroperasi di daerah-off memotong seperti

hambatan yang sangat tinggi biasanya bernilai beberapa mega ohm. Oleh karena itu tegangan keluaran menjadi hampir sama dengan tegangan input. 2. Low Noise Amplifier. Kebisingan merupakan gangguan yang tidak diinginkan yang ada pada sinyal yang berguna. Kebisingan mengganggu informasi yang terdapat dalam sinyal, semakin besar kebisingan, kurang informasi. Misalnya, suara di radio-penerima mengembangkan keritik dan mendesis yang benar-benar mengganggu. Demikian pula, suara di TV penerima menghasilkan bintik-bintik putih atau hitam kecil pada gambar. Kebisingan dari kekuatan sinyal karena ada bahkan ketika sinyal tidak aktif. Setiap perangkat elektronik menghasilkan sejumlah kebisingan tetapi FET adalah perangkat yang menyebabkan suara sangat sedikit. Ini terutama penting bagi peralatan elektronik lain karena berfungsi untuk memperkuat suara bersama dengan sinyal. Jika FET digunakan, kita mendapatkan sedikit kebisingan (gangguan) pada keluaran akhir. 3. Cascode Amplifier. Sirkuit untuk cascode penguat menggunakan FET ditunjukkan pada gambar. Sebuah sumber yang sama mempunyai drive amplifier penguat gerbang umum di dalamnya. Penguat cascode memiliki keuntungan yang sama dengan tegangan sumber yang sama (CS) penguat. Keuntungan utama dari koneksi cascode adalah input kapasitansi yang rendah sangat rendah dari kapasitansi input penguat CS. Memiliki masukan resistensi yang juga merupakan fitur yang diinginkan dengan nilai tinggi. 4. Current Limiter. JFET pembatas arus ditunjukkan dalam gambar. Hampir semua tegangan muncul di beban. Ketika beban arus meningkat ke tingkat yang berlebihan

(mungkin karena hubungan pendek atau alasan lainnya), beban berlebihan dan kekuatan arus pada JFET menjadi daerah aktif, di mana ia membatasi arus 8 mA. JFET sekarang bertindak sebagai sumber arus dan mencegah beban berlebihan. 5. Phase Shift Oscillators JFET dapat menjadi umpan balik. Oleh karena itu FET bertindak juga sebagai osilator penggeser fasa. Impedansi masukan yang tinggi dari FET ini sangat penting bagi osilator. Sebuah osilator pergeseran JFET ditunjukkan pada gambar.

DAFTAR PUSTAKA TIM DE.2011. Modul Praktikum Dasar Elektronika. Laboratorium Dasar Elektronika. Universita Sriwijaya. _____.2011.ELEKTRO.www.electroniclab.com/index.php?
option=com_content&view=article&id=12:thyristor&catid=6:elkada sar&Itemid=7). (tanggal 7 April 2011)

_____.2011.TRIAC.

http//elka.ub.ac.id/praktikum/de/de.php?page=2).

(tanggal 7 April 2011) _____.2011. TRIAC. http://id.wikipedia org/wiki. (tanggal 7 April 2011) _____.2011.TRIAC.http://www.ilmuku.com/mod/wiki/view.php? id=1834&page=TRIAC. (tanggal 7 April 2011)

Anda mungkin juga menyukai