Anda di halaman 1dari 4

LAPORAN PENYULUHAN DOKTER INTERNSHIP PUSKESMAS RAWAT INAP SIMPUR PERIODE 28 MEI 27 SEPTEMBER 2013

Nama Dokter Pendamping Materi Penyuluhan Tanggal

: dr. Melisha L. Gaya : dr. Evi Mutia Afriyeti : Diet Rendah Kolesterol : 30 Juli 2013

Laporan Penyuluhan

I.

Latar belakang Hiperkolesterolemia adalah salah satu gangguan kadar lemak dalam darah (dislipidemia) dimana kadar kolesterol dalam darah lebih dari 240 mg/dL (Perkeni 2004). Hiperkolesterolemia berhubungan erat dengan kadar kolesterol LDL di dalam darah. Dislipidemia adalah kelainan metabolism lipid yang ditandai dengan peningkatan kolesterol total, kolesterol LDL, trigliserida di atas nilai normal serta penurunan HDL. Kadar kolesterol yang tinggi di dalam darah mempunyai peran penting dalam proses aterosklerosis yang selanjutnya akan menyebabkan kelainan kardiovaskuler. Dan banyak penelitian kohort menunjukkan bahwa makin tinggi kadar kolesterol darh, makin tinggi angka kejadian kelainan kardiovaskuler. Begitu juga dengan makin rendah kadar kolesterol maka makin rendah kejadian penyakit kardiovaskuler baik untuk pencegahan primer maupun pencegahan sekunder. Setiap penurunan kadar kolesterol total 1% menghasilkan penurunan risiko mortalitas kardiovaskuler sebesar 1,5%. Bwgitu juga dengan besarnya kadar kolesterol LDL dan HDL. Penurunan kolesterol LDL sebesar 1 mg/dL menurunkan risiko kejadian kardiovaskuler sebesar 1% dan peningkatan kadar kolesterol HDL menurunkan risiko kejadian kardiovaskuler sebesar 2%.

II.

Permasalahan Di Indonesia, angka kejadian hiperkolesterolemia menurut penelitian MONICA I (1988) sebesar 13,4% untuk wanita dan 11,4% untuk pria. Pada MONICA II (1994) didapatkan peningkatan menjadi 16,2% untuk wanita dan 14% untuk pria. Prevalensi hiperkolesterolemia masyarakat pedesaan mencapai 10,9% dari total populasi pada tahun 2004. Penderita pada generasi muda, yakni usia 25-34 tahun mencapai 9,3%. Wanita menjadi kelompok paling banyak menderita masalah ini yakni 14,5% atau hamper 2 kali lipat kelompok laki-laki.

III.

Tujuan a. Tujuan Umum Setelah diberikan penyuluhan, masyarakat dapat mengerti tentang pola hidup sehat dan mengetahui penyakit hiperkolesterolemia. b. Tujuan Khusus Setelah dilakukan penyuluhan kepada keluarga diharapkan keluarga dapat : a. Menjelaskan pengertian hiperkolesterol b. Menjelaskan penyebab hiperkolesterol c. Menjelaskan komplikasi dari hiperkolesterol d. Menjelaskan pencegahan hiperkolesterol e. Menjelaskan cara pengobatan pada hiperkolesterol f. menjelaskan mengenai diet rendah kolesterol

IV.

Manfaat a. Bagi penyuluh 1. Berbagi pengetahuan dan informasi mengenai hiperkolesterolemia. 2. Menambah kepercayaan diri dalam memberikan penyuluhan kesehatan b. Bagi Sasaran 1. Terjadinya perubahan pengetahuan, sikap, dan perilaku sebagaimana yang dijelaskan tentang pola hidup sehat berupa diet rendah kolesterol dan bahaya yang ditimbulkan oleh hiperkolesterolemia 2. Memperoleh kemudahan mendapatkan informasi tentang

hiperkolesterolemia, pencegahan, dan penanganannya.

V.

Sasaran Para pengunjung Puskesmas Simpur.

VI.

Rencana Kegiatan a. Topik : Diet Rendah Kolesterol b. Metode : Ceramah, tanya jawab, dan pembagian leaflet. c. Media dan Alat : Leaflet d. Waktu : 30 Juli 2013 e. Tempat : Puskesmas Simpur

VII.

Hasil Kegiatan Penyuluhan berjalan lancer dan beberapa orang dari pengunjung juga mengajukan pertanyaan mengenai pola makan yang paling baik bagi penderita hiperkolesterolemia. Penyuluhan ditutup dengan pemateri

memberikan beberapa pertanyaan kepada pengunjung sehubungan dengan materi yang baru saja diberikan dan sebagian besar pengunjung dapat menjawab dengan baik.

Materi Penyuluhan (terlampir) I. II. III. IV. V. VI. VII. VIII. Pengertian kolesterol dan hiperkolesterolemia Penyebab hiperkolesterolemai Jenis-jenis makanan yang meningkatkan kolesterol Jenis-jenis makanan yang dianjurkan Tujuan diet rendah lemak Aterosklerosis sebagai salah satu komplikasi hiperkolesterolemia Cara mengurangi kolesterol Kadar kolesterol dalam makanan sehari-hari

Daftar Hadir Peserta (terlampir) Contoh leaflet yang dibagikan saat penyuluhan (terlampir)

Dokter Pendamping

Dr. Evi Mutia Afriyeti