Anda di halaman 1dari 16

RUH,BERNAFAS DAN AJAL menurut pandangan Islam

Yang membuat segala sesuatu yang dia ciptakan sebaik-baiknya dan yang memulai penciptaan manusia dari tanah. ( Sajdah 32 : 7 ) Kemudian dia menjadikan keturunannya dari saripati air yang hina. As-Sajdah 32 : 8 )

Kesempurnaan ciptaan manusia


9. Kemudian dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalamnya roh (ciptaan)-Nya dan dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur. ( As-Sajdah 32 : 9 )

HIDUP BERNAFAS
Dalam hadist shahih Bukhari Muslim sewaktu kandungan ibu umur 3 x 40 hari malaikat diperintah Allah meniupkan ruh pada janin , sejak itu anak manusia sudah hidup bernyawa dan bernafas.

Ilmu Allah dan ketetapan ajal


Ilmu Allah tentang perjalanan hidup manusia dan ketetapan ajal Setelah manusia bernyawa umur 4 bulan dalam rahim, dengan ilmu Allah , maalaikat diperintah menulis 4 hal : 1. Ajal 2 , Umur 3, Kebahagiaan yang akan dirasakan 4. Kesusahan yang akan dialami

RUH RAHASIA ALLAH


Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakanlah: "Roh itu termasuk urusan Tuhan-ku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit". Al-Israk17 : 85)

RUH ,JIWA DAN BADAN


Ruh adalah yang memiliki pengaruh paling besar karena ia berpengaruh pada kerja jiwa dan badan sekaligus. Jika roh tidak berfungsi maka jiwa dan badan tidak berfungsi alias mati.

jiwa adalah jaringan yang bekerja pada sistem kerja ruh, sehingga jika ruh tidak berfungsi maka jiwa tidak akan berfungsi , namun jika jiwa tidak bekerja ruh akan tetap bisa berfungsi

Hubungan jiwa dg badan


Jiwa memiliki pengaruh terhadap badan, tapi tidak memiliki pengaruh terhadap ruh, Jika jiwa kita kuat maka badan kita juga akan kuat dan jika jiwa kita lemah maka badan lemah, namun lemahnya badan tidak sampai nol melainkan sampai pada fungsi dasarnya yang menjadi wilayah kekuasaan ruh. Misalnya seseorang mengalami pingsan karena sesuatu hal, pingsan adalah pengaruh jiwa, sedangkan badan tidak mati karena ruh masih bekerja. Jadi jiwa adalah akibat, bukan penyebab. Penyebab utama adalah masuknya ruh ke dalam badan kemudian muncullah jiwa sebagai interaksi antara ruh dengan badan

AJAL TIDAK BISA DITANGGUHKAN


Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila Telah datang waktu kematiannya. dan Allah Maha mengenal apa yang kamu kerjakan. (Al-Munafiqun 63 :11)

Ketentuan ajal
Dialah yang menciptakan kamu dari tanah, sesudah itu ditentukannya ajal (kematianmu), dan ada lagi suatu ajal yang ada pada sisi-Nya (yang dia sendirilah mengetahuinya), Kemudian kamu masih ragu-ragu (tentang berbangkit itu). ( AL- Anam 6 :2 )

Ajal manusia
Dia-lah yang menciptakan kamu dari tanah Kemudian dari setetes mani, sesudah itu dari segumpal darah, Kemudian dilahirkannya kamu sebagai seorang anak, Kemudian (kamu dibiarkan hidup) supaya kamu sampai kepada masa (dewasa), Kemudian (dibiarkan kamu hidup lagi) sampai tua, di antara kamu ada yang diwafatkan sebelum itu. (Kami perbuat demikian) supaya kamu sampai kepada ajal yang ditentukan dan supaya kamu memahami(nya).( ALMUKMIN 67 )

Ruh ciptaan Allah


Maka apabila Aku Telah menyempurnakan kejadiannya, dan Telah meniup kan kedalamnya ruh (ciptaan)-Ku, Maka tunduklah kamu kepadanya dengan bersujud[796]. [796] dimaksud dengan sujud di sini bukan menyembah, tetapi sebagai penghormatan.

Mati
Menurut etimologi, mati adalah (diam). Segala sesuatu yang diam adalah mati. Dalam keseharian orang Arab, kata mati digunakan untuk makna ( diam).

Ajal Musamma dan ghairu musamma


menurut al-Thabathabai terbagi menjadi dua, yaitu ( al-ajal al-musamma, waktu tertentu) sudah tertulis di ( Umm al-Kitab, lauh mahfudh), dan ( al-ajal ghair al-musamma, waktu tidak tertentu) sudah tertulis di ( lauh al-mahwi wa al-itsbt, papan penghapusan dan penetapan). Alajal al-musamma bersifat mutlak (absolut), sedang alajal ghair al-musamma bersifat bersyarat (kondiso-nal). Bisa saja antara kedua ajal itu tidak terjadi secara bersamaan, karena al-ajal ghair al-musamma ditentukan oleh situasi kondisi yang melingkupinya.

Ajal kematian
Ajal kematiannya adalah saat batang otak mati berdasarkan hasil pemeriksaan dokter yang berkompeten. Tetapi kalau hal itu tidak diketahui, maka ajal kemati-annya adalah saat pelepasan alat pemacu jantung oleh dokter yang berkompe-ten.

Mesin Pemacu jantung


Pasien yang menggunakan mesin pemacu jantung sedang batang otaknya sudah mati, maka berdasarkan tinjauan obyektif dari berbagai teori dan juga berdasarkan metode mashalih mursalah bisa dinyatakan bahwa yang bersangkutan telah meninggal dunia.


Nofrizal Nawawi : Materi NNI Blok XI : Ruh, Ajal dan Bernafas Menurut Islam