Anda di halaman 1dari 15

TUGAS PENGETAHUAN BATUBARA

METODE PENAMBANGAN BATUBARA BAWAH TANAH

ROZA AYUNDA PUTRI 03111002105

TEKNIK PERTAMBANGAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA 2013

A. Metode Penambangan Batubara Bawah Tanah Penambangan batubara bawah tanah dilakukan bila penerapan metode tambang terbuka tidak ekonomis lagi artinya biaya pengupasan overburden lebih besar daripada perolehan batubaranya. Metode room-and-pillar dan longwall merupakan metode penambangan dasar yang digunakan untuk penambangan batubara di bawah tanah. Merupakan metode yang sangat populer digunakan untuk penambangan lapisan batubara yang datar (flat). Metode room-and-pillar diklasifikasikan sebagai metode penambangan swa-sangga (tidak menggunakan support) sedangkan metode longwall diklasifikasikan sebagai sistem penambangan ambrukan (caving). B. Metode Room-and-Pillar Pada metode penambangan room-and-pillar, batubara diekstraksi dengan meninggalkan pilar yang difungsikan sebagai penyangga ruang kosong (room) pada lapisan batubara di dalam tanah. Ruang kosong itu sendiri terbentuk sebagai akibat terambilnya batubara pada lapisan yang bersangkutan. Ukuran pilar (atau rasio antara lebar pilar dengan lebar penggalian) harus diperhitungkan secara cermat. Lebar pilar ditentukan berasarkan beban atap berat overburden di atas penggalian, lebar penggalian dan kekuatan batuan di sekitar penggalian. Sebagai contoh, jika ditentukan rasio lebar pilar dengan lebar penggalian 3:1, maka jika lebar pilar 18 m berarti lebar penggalian maksimum 6 m. Pada metode ini, pengambilan batubara dilakukan dengan meninggalkan pilar-pilar dengan letak dan ukuran yang beraturan Sebagai alat gali dapat digunakan mulai dari sistem non-mekanis (gancu-sekop) sampai dengan sistem mekanis penuh (continuous miner, road header). Sistem mekanis dalam roomand-pillar dibagi menjadi dua sistem, yaitu : 1. Sistem mekanis konvensional: alat gali muat dan angkut bergerak dari satu tempat ke tempat lain, seperti coal cutting machine, loading machine dan

shuttle car. Artinya alat-alat yang digunakan tidak terintegrasi. Cara penambangannya (untuk batubara yang cukup kuat) adalah: Dengan menggunakan cutting machine dilakukan pemotongan badan batubara bagian bawah. Kemudian dilakukan pengisian bahan peledak dan dilakukan peledakan. Batubara yang sudah runtuh selanjutnya diangkut oleh loading machine atau shuttle car.

Gambar 1 Metode Penambangan Room-and-Pillar dengan Sistem Konvensional 2. Sistem mekanis kontinyu : alat gali muat dan angkut tidak bergerak, seperti continuous miner dan belt conveyor. Cara penambangannya adalah: Batuabra digali dengan mesin pemotong atau chain driven cutter head Batubara yang sudah digali/dipotong kemudian masuk ke belt conveyor. Batubara yang dibawa belt conveyor kemudian dimasukkan/dipindahkan ke shuttle car dan dibawa keluar. Dilakukan metode roof bolting agar atap batubara tidak tuntuh

Gambar 2 Metode Penambangan Room-and-Pillar dengan Sistem Kontinyu

Gambar 3 Mekanisme Room-and-Pillar

Segi positif dari penerapan metode room and pillar yaitu : 1. Produktivitas cukup tinggi 2. Biaya penambangan: moderat (relative cost: 30 %) 3. Recovery: cukup sampai baik (dengan ekstraksi pilar: 70-90 %) 4. Dilusi rendah sampai tinggi (0 - 40%). 5. Cocok untuk mekanisasi penuh. 6. Operasinya terpusat. 7. Cocok untuk berbagai variasi kondisi batuan atap. 8. Ventilasi bagus karena banyak lubang bukaan. Segi negatif penerapan metode room-and-pillar adalah: 1. Ekstraksi pillar dapat mengakibatkan runtuhan dan penurunan permukaan. 2. Tata-letaknya tidak fleksibel. 3. Jika tanpa ekstraksi pillar, recovery rendah (40 - 60%). 4. Makin jauh dari permukaan, beban penyangga (pilar) semakin besar. 5. Mekanisasi memerlukan investasi modal yang besar. 6. Diperlukan persiapan yang lama karena banyak lubang bukaan yang harus dibuat sebelum dapat berproduksi. 7. Berpotensi terhadap timbulnya bahaya kesehatan dan kecelakaan bawah tanah terutama pada tambang batubara.

C. Metode Longwall Longwall merupakan metode yang digunakan untuk menambang lapisan batubara/bijih yang relatif datar, tipis, dan horizontal tabular. Metode ini menggunakan shearer untuk mengekstrak batubara/bijih dan mengumpankannya ke sebuah conveyor system (AFC = Armored Face Conveyor). Selama penambangannya, shearer akan bergerak maju dan dilindungi oleh sebuah sistem penyangga yang disebut hydraulic powered support yang juga bergerak maju dan

meninggalkan batuan di atasnya ambruk dibelakang hydraulic powered support (area ambrukan disebut goaf/gob). Bentuk layout penambangan dapat dilihat pada Gambar 4 berikut:

Gambar 4 Layout Penambangan Longwall Tambang longwall harus dilakukan dengan membuat perencanaan yang hati-hati untuk memastikan adanya geologi yang mendukung sebelum dimulai kegiatan penambangan. Kedalaman permukaan batubara bervariasi di kedalaman 100-350m. Berikut langkah penambangan batubara dengan metode longwall: 1. Membangun panel-panel penambangan yang tegak lurus strike batubara/bijih (Gambar 5) 2. Untuk kegiatan development, biasanya digunakan continuous miner. Di bagian sisi-sisi panel penambangan, continuous miner akan meninggalkan batubara/bijih sebagai pilar yang disebut rib.

3.

K et i k a

panel siap untuk ditambang, powered roof support dan shearer akan dipasang sepanjang panel tegak lurus strike batubara/bijih 4. Shearer yang akan bergerak mengekstrak batubara/bijih sepanjang panel (air akan disemprot ke shearer selama proses ini untuk mengurangi debu dan panas) dan mengalirkan material yang dipotong ke atas AFC yang akan mengalirkan material tersebut ke main conveyor di luar panel untuk selanjutnya dibawa keluar tambang.

Gambar 5 Panel Penambangan Longwall

Gambar 6 Sistem hyraulic support

Gambar 7 Longwall mining pada lapisan batubara tebal (shearer dikendalikan oleh operator menggunakan remote controll).

Metode penambangan dapat berupa retreating atau advancing. Retreating adalah metode yang digunakan saat menambang mundur dari arah panel yang dibuat.Advancing adalah metode yang digunakan saat menambang maju searah pembangunan panel penambangan. Masalah seringkali muncul saat atap longwall (overburden di atas roof support) tidak runtuh bertahap walapun diharapkan untuk ambruk seiring dengan kemajuan penambangan. Atap yang menggantung ini dapat menimbulkan masalah besar. Apabila ambrukannya tidak diatur secara bertahap dan sesuai dengan waktu perkiraan akan ambruk, maka ambrukan atap bisa terjadi secara tiba-tiba dan melibatkan massa batuan yang sangat besar. Bila hal ini terjadi,maka fenomena windblast akan terjadi, yaitu ambruknya atap penambangan yang melibatkan massa batuan dalam jumlah besar dan memunculkan suara ledakan tinggi di udara (di dalam zona operasi) yang disertai oleh lepasnya udara bertekanan tinggi keseluruh panel-panel penambangan. Fenomena ini tentu saja bisa menimbulkan bahaya bagi pekerja dan peralatan. Untuk mengatasi hal ini, ambrukan yang terkontrol (Gambar 8) dan dimensi panel-panel penambangan yang sesuai merupakan salah satu cara untuk menghindari windblast.

Gambar 8 Ambrukan yang terkontrol pada longwall mining.

Segi Positif Longwall Mining 1. Produktivitas tinggi. 2. Biaya penambangan rendah. 3. Laju produksi tinggi. 4. Produksi yang berkelanjutan dan terus-menerus. 5. Membutuhkan pekerja yang sedikit. 6. Perolehan tambang tinggi (70-90%) dan dilusi rendah (10-20%). Secara teori, apabila entry chain pillars ikut ditambang, maka perolehan tambang bisa mencapai 100%. 7. Kegiatan operasi terpusat dan dapat dilakukan pada lapisan dengan kedalaman yang sangat ekstrim dan kondisi atap yang buruk/lemah. 8. Tingkat keselamatan pekerja dan alat cukup tinggi karena pekerja dilindungi oleh roof support yang ikut bergerak seiring dengan kemajuan shearer. Segi Negatif Longwall Mining 1. Ambrukan dan penurunan permukaan tanah yang terjadi dapat mencakup area yang luas 2. Metode ini tidak fleksibel. 3. Laju penambangan harus seragam untuk menghindari masalah roof support dan penurunan. 4. Membutuhkan modal awal yang tinggi. 5. Tingginya biaya pemindahan peralatan apabila salah satu panel sudah ditambang dan akan berpindah menambang ke panel selanjutnya. 6. Kondisi yang panas di daerah gob akan menimbulkan masalah temperatur kelembaban. 7. Berpotensi terjadinya windblast dan rockburst.

D. Peralatan Pada Tambang Bawah Tanah

Gambar 9 Continuous miner

Gambar 10 Auxilary fan, menghilangkan debu dan gas pad work face

Gambar 11 Shuttlle car

Gambar 12 Longwall shearer

Gambar 13 Roof Bolter

Gambar 14 Chain Conveyor

REFERENSI

Anonim. 2011. Penambangan batubara bawah Tanah: Longwall http://miningplandesign.blogspot.com/2011/12/penambangan-batubara-bawah tanah.html. Diakses pada 16 Mei 2013 Pukul : 19.22 Nafarin, Akhmad. 2011. http://www.genborneo.com/2011/01/longwallmining-adalah.html Diakses pada 16 Mei 2013 Pukul : 19.47 Siahaan, Jefri Hansen. 2013. Metoda Pembukaan Dan Penambangan
Bawah Tanah. http://www.scribd.com/doc/120173445/MetodaPembukaan-Dan-Penambangan-Bawah-Tanah. Diakses pada Diakses

pada 16 Mei 2013 Pukul : 20.55 Diktat Metode Penambangan Bawah Tanah ISMC, 2010.