Anda di halaman 1dari 14

3 Tahap respirasi

MUHAMMADIYAH UNIVERSITY OF YOGYAKARTA

3 Tahap respirasi
Glikolisis Siklus Krebs (TCA Cycle) Sistem sitokhrom

MUHAMMADIYAH UNIVERSITY OF YOGYAKARTA

Glikolisis
Glikolisis merupakan tahap pertama dalam reaksi respirasi. Tahap ini berlangsung di dalam sitoplasma sel. Molekul Gukosa (6-karbon) dipecah menjadi 2 buah senyawa asam 3-karbon yaitu asam piruvat. Dari setiap pemecahan satu ikatan karbon-karbon, dihasilkan energi metabolik. Apabila tidak ada oksigen, asam piruvat mengalami reaksi anaerob (fermentasi). Apabila terdapat oksigen yang cukup, asam piruvat bergerak ke dalam mitokondria masuk ke dalam Siklus Krebs

MUHAMMADIYAH UNIVERSITY OF YOGYAKARTA

Glikolisis
Occurs in all living organisms Only stage which can occur without oxygen Oldest stage of respiration operated for billions of years in anaerobic organisms Converts glucose to 2 pyruvates in cytosol with O2 goes on to TCA cycle without O2 pyruvate is converted to lactate or ethanol (fermentation) Yields 2ATP/mole glucose in the absence of O2

MUHAMMADIYAH UNIVERSITY OF YOGYAKARTA

Glikolisis
Glucose (6C)

2 Pyruvate (3C)
CO2
-O2 +O2 -O2

Ethanol TCA Cycle

Lactate

MUHAMMADIYAH UNIVERSITY OF YOGYAKARTA

Fermentasi Anaerob
Fermentasi anaerob berlangsung di dalam sitosol sitoplasma, dan hanya terjadi apabila tidak ada oksigen. Asam piruvat hasil dari glikolisis dipecah menjadi etanol (senyawa dengan 2 atom C) dan CO2 ; pemecahan ini terjadi untuk setiap asam piruvat yang dihasilkan dari reaksi glikolisis. ATP dihasilkan dari setiap pemecahan ikatan karbon-karbon. Meskipun demikian, masih tersisa satu ikatan karbon-karbon dalam ethanol yang tidak dipecah, sehingga fermentasi anaerob menghasilkan respirasi yang tidak lengkap dari sebuahmolekul glukosa. Reaksi ini menghasilkan energi yang hanya cukup untuk kehidupan mikroorganisme; sedangkan tanaman tingkat tinggi dan hewan akan mati apabila melakukan respirasi anaerob dalam waktu yang lama.

MUHAMMADIYAH UNIVERSITY OF YOGYAKARTA

Siklus Krebs (TCA Cycle)


Siklus Krebs terjadi apabila ada oksigen dan berlangsung di dalam matriks mitokondria. Asam piruvat dari reaksi glikolisis kehilangan CO2 , kemudian bereaksi dengan senyawa dengan 4-karbon (asam oksalo asetat) membentuk senyawa dengan 6-karbon (asam sitrat). Asam sitrat mengalami pemecahan menjadi senyawa asam dengan 5-karbon , kemudian menjadi senyawa asam dengan 4-karbon , megalami pemecahan ikatan karbon-karbon , melepaskan CO2 dan menhasilkan energi metabolik (ATP, NADH dan FADH2) untuk setiap pemecahan. Senyawa asam dengan 4-karbon acid dibentuk kembali, dan siklus berlansung kembali. Siklus berjalan 2 kali untuk setiap 1 molekul glukosa (satu siklus untuk setiap 1 molelul asam piruvat yang dihasilkan dari proses glikolisis).

MUHAMMADIYAH UNIVERSITY OF YOGYAKARTA

MUHAMMADIYAH UNIVERSITY OF YOGYAKARTA

Sistem Sitokrom
Bentuk energi metabolik yang paling berguna bagi tanaman adalah ATP . Berbagai macam energi metabolik yang dihasilkan melalui Glikolisis dan siklus Krebs bergerak menuju membran dalam mitokondria. Di dalam membran mitokondria berlangsung rantai transpor elektron yang disebut sistem sitokrom, yang sangat mirip dengan rantai transpor elektron pada Fotosintesis. Senyawa energi metabolik (NADH and FADH2) menyumbangkan elektronnya pada electron transport carriers dalam rantai transpor elektron, dihasilkan gradien energi, dan enzim pengahsil ATP (ATPase) . Oksigen berperan sebagai penangkap elektron terakhir dan bereaksi dengan ion H+ untuk menghasilkan air.

(Sistem Sitokrom)

NADH dan FADH2


e- H+ ATP eH+

4e- + 4H+ + O2

cyt. oxidase

2H2O

MUHAMMADIYAH UNIVERSITY OF YOGYAKARTA

Secara Keseluruhan
Sekarang tanaman telah mengkonversi seluruh energi yang tersimpan dalam ikatan karbon-karbon dari glukosa kembali menjadi berbagai senyawa energi metabolik yang diperlukan untuk metabolisme. Tanaman dapat menggunaan NADH atau FADH2 baik secara langsung atau diubah dahulu menjadi ATP untuk keperluan metabolisme. Ingat, bentuk energi metabolik ini tidak mudah untuk disimpan atau di angkut, sehingga respirasi harus berlangsung di setiap sel dan harus berlangsung pada saat yang tepat yaitu pada saat energi metabolik diperlukan.

MUHAMMADIYAH UNIVERSITY OF YOGYAKARTA

Glikolisis Dalam sitoplasma Ada atau tidak ada oksigen memecah glukosa (6C) menjadi 2 asam piruvat (3C) Siklus Krebs (TCA Cycle) Matriks mitokondria Hanya apabila ada oksigen Mengubah as.piruvat via asetil KoA menjadi CO2; menghasilkan NADH dan FADH2 Sistem Sitokrom Membran mitokondria = krista mentransfer elektron dari NADH dan FADH2 untuk mereduksi O2 menjadi H2O dan menghasilkan ATP

3 Tahap Respirasi

MUHAMMADIYAH UNIVERSITY OF YOGYAKARTA

Respirasi

MUHAMMADIYAH UNIVERSITY OF YOGYAKARTA