Anda di halaman 1dari 136

PENGERTIAN. Dalam defenisi epidemiologi adalah suatu ilmu yang mempelajari timbulnya, perjalanan dan pencegahan penyakit.

Perkembangan sosio ekonomi, iptek dan tehnologi membedakan adanya negara sedang berkembang,berkembang dan negara maju perubahan gaya hidup menyebabkan terjadinya perubahan pola penyakit dari penyakit infeksi ke penyakit degeneratif

Penyakit Tidak Menular ( PTM ) biasa disebut 1. Penyakit Kronik karena kejadiannya berlangsung lama, namun bisa juga berlangsung singkat ( akut ). 2. Penyakit non infeksi karena kebanyakan bukan disebabkan oleh agent biologi 3. New commicable disease karena penularan bukan dari mikroorganisme tetapi penularan melalui gaya hidup. 4. Penyakit Degeneratif karena terjadi proses degenerasi sehingga banyak ditemukan pada umur tua

Karateristik Penyakit Tidak Menular 1. Penularannya tidak melalui suatu mata rantai tertentu 2. Masa inkubasi panjang dan latent 3. Perjalanan penyakit biasanya berlangsung lama 4. Diagnose lebih sulit 5. Penyebabnya biasanya bervariasi, bahkan multi kausal 6. Memerlukan biaya mahal 7. Penyembuhannya lebih sulit 8. Memiliki variasi luas.

Penyakit menular Beda 1. Ditemui di negara Berkembang 2. Rantai penularan jelas 3. Masa inkubasi kebanyakan pendek 4. Etiologi jelas 5. Diagnosa mudah 6. Biaya relatif rendah 7. Jelas nampak dipermukaan 8. Morbiditas dan mortalitas menurun

Penyalit tidak menular 1. Ditemui dinegara maju 2.Tidak ada rantai penularan. 3. Berlangsung lama ttp kadang2 pendek 4. Tidak jelas, bahkan multikausal 5. Sulit 6. Mahal 7. Phenomena iceberg 8. Cenderung meningkat

Penyelidikan epidemiologi PTM berbeda dengan penyakit menular karena masa inkubasi dan masa latent yang lama. Pengamatan perorangan kurang efektif untuk menetapkan hubungan antara paparan dengan kejadian penyakit. Hal ini disebabkan: 1. Masa latent yang panjang antara eksposure dengan terjadinya penyakit. 2. Frekwensi paparan dari faktor resiko yang tidak teratur 3. Resiko paparan yang kecil 4. Penyebabnya yang multi kompleks

Peranan epidemiologi dalam masalah PTM adalah 1. Untuk mengetahui bagaimana distribusi PTM dalam masyarakat sehingga dapat diindentifikasi besarnya masalah PTM dimasyarakat. 2. Untuk mengetahui apa yang menjadi penyebab tingginya distribusi PTM dalam masyarakat dibanding dengan masyarakat lainnya. 3. Untuk menentukan pilihan prioritas dalam penanganan PTM

PENDEKATAN EPIDEMIOLOGI PENYAKIT TIDAK MENULAR Tiga komponen penting dalam epidemiologi: - Frekuensi masalah kesehatan - Distribusi masalah kesehatan - Faktor2 yang mempengaruhi terjadinya (determinan). Penyakit tidak menular merupakan penyakit Menular--------- dengan sehingga diperlukan pengamatan yang lama.

Ada 3 jenis penelitian epidemiologi dalam PTM yaitu - Penelitan observasional - Penelitian melalui eksperimental - Penelitian melalui intervensi. Dengan kejadian penyakit berlangsung lama maka penelitian observasional umumnya yang dilaksanakan.

Jenis2 penelitian Observasional: 1. Penelitian Ekologis/Korelasi --- deskriptif 2. Penelitian Cross sectional----- Analitik 3. Pnelitian Case Control---- tanpa intervensi 4. Penelitian kohor------- tanpa intervensi

Perhitungan frekuensi PTM Frekuensi penyakit dapat dihitung dengan menggunakan: 1. Rate. Ukuran ini merupakan besarnya peristiwa yang terjadi terhadap jumlah penduduk. Tiga unsur utama dalam rate: - Jumlah yang terkena - Kelompok penduduk - Batas waktu kejadian

Rate = Jlh org sakit peny tertentu pd wktu tertentu jlh penduduk yang berisiko pd wktu tertentu

Contoh : - Angka kematian - Angka kelahiran - Rate untuk umur dan jenis kelamin, dll 2. Ratio. Antara unit yang satu tidak selalu menjadi bagian dari unit yang lain. Contoh, - Jumlah penyakit penderita kanker dengan orang sehat. - Jumlah bidan dibanding jumlah penduduk

Ratio

Jumlah orang sakit jumlah orang sehat

3. Proporsi. adalah apabila pembilsng merupakan bagian dari penyebut. Sering digunakan persentase (%) contoh, % bayi yang diimunisasi % penderita TBC yang berobat teratur.

Proporsi = jlh penderita peny tertentu ( X ) jlh pendrita peny tsb(X) + jlh smua penderita (Y)

Jenis perhitungan frekuensi ini diperoleh dari hasil penelitian deskriptif, dan mengetahui besarnya resiko maka diperlukan penelitian analitik, sedangkan perbedaan besarnya rate yang terjadi dari mereka yang terpapar faktor resiko dengan besarnya rate mereka yang tidak terpapar disebut resiko relatif ( RR ), dan diperoleh dari penelitian prospektif.

FAKTOR RESIKO DAN UPAYA PENCEGAHAN PENYAKIT TIDAK MENULAR Terdapat perbedaan antara faktor penyebab penyakit tidak menular yang disebut faktor resiko sedangkan pada penyakit menular faktor penyebab disebut etiologi. Faktor risiko adalah suatu karateristik, tanda atau simptom pada penyakit yang secara statistik cepat meningkatkan insidens penyakit.

Aspek aspek yang berhubungan dengan faktor resiko sbb. - Keberadaanya - Besarnya : kuat atau lemah - Arahnya positif atau negatif - Sifatnya : protektif, prognotik, terapoetik, resiko - Preventivitas - Interventitas

- Efek : single atau multiple effect - Interaksinya/ hubungan dengan faktor lain - Strukturnya : hubungan dengan berbagai faktor - Manfaatnya - Kriterianya.

i
Dikenal beberapa macam faktor risiko a. Menurut dapat tidaknya faktor risiko dapat dirubah td : - Faktor resiko yang tidak dapat dirubah (Unchangeable risk factor) misal: umur dan penyakit genetik - Faktor yang dapat dirubah (Changeable risk factor) misal : kebiasaan merokok

Menurut kestabilan peranan faktor resiko. a. Suspected risk factor ( faktor resiko yang dicurigai ) yaitu faktor2 yang belum mendapat dukungan penuh dari hasil penelitian. Misal, rokok sebagai faktor resiko yang menyebabkan kanker leher rahim. b. Established risk factor ( faktor resiko yang telah ditegakan) yaitu yang telah mendapat dukungan ilmiah misal rokok sebagai faktor resiko terjadinya kanker paru.

Faktor risiko perlu dikembangkan pada PTM karena : 1. Ketidak jelasnya kausa 2. Menonjolkan faktor multi kausal 3. Kemungkinan interaksi antar resiko 4. Perkembangan metodologi memberi kemampuan untuk mengukur faktor resiko.

Kegunaan identifikasi faktor risiko: 1. Prediksi: meramalkan terjadinya suatu penyakit, misal perokok memiliki kemungkinan menderita Ca. Paru dari pada bukan perokok 2. Penyebab: Kejelasan/ beratnya faktor resiko dapat menjadi penyebab dari suatu penyakit. 3. Diagnosis 4. Prevensi

Kriteria faktor resiko. Austin Bradford Hill, menegakan suatu faktor menjadi faktor resiko dengan kriteria: 1. Kekuatan hubungan: adanya resiko yang relatif tinggi 2. Temporal: kausanya mendahului akibat 3. Respons terhadap dosis: makin besar paparan makin tinggi terjadinya penyakit

4. Reversibilitas: penurunan paparan akan menyebabkan penurunan kejadian penyakit. 5. Konsistensi: kejadianyang sama akan berulang pada waktu, tempat dan penelitian yang lain. 6. Layak biologis: sesuai dengan konsep bilogis 7. Spesifitas: satu penyebab akan menyebabkan satu akibat 8. Analogi: ada kesamaan untuk penyebab dan akibat yang sama

Sejumlah faktor resiko sbb: - Merokok - Riwayat keluarga DM - Alkohol - Kurang olah raga - Makanan - Riwayat keluarga Ca.mamae - Gaya hidup - Kehamilan pd umur muda/tua - Kegemukan - Menstruasi yang terlalu cepat - Asbes - Menopause yang terlambat - Radiasi - Riwayat keluarga peny. jantung - Seksual behavior - Obat2an

Perbedaan faktor risiko dan prognosis. Resiko adalah seberapa besar kemungkinan sakit dari orang yang sehat sedangkan prognosis adalah seberapa besar kemungkinan mati dari orang yang sakit. Contoh. Faktor risiko : Rokok seberapa besar kemungkinan mendapat Ca. paru Faktor prognosis: Umur tua seberapa besar kemungikinan mati.

Prognosis dapat digambarkan sbb. 1. Harapan hidup 5 tahun : % penderita untuk mampu hidup 5 th dari saat sakit. 2. Kasus fatal: % penderita yang mati karena sakit 3. Respon: % penderita yang mengalami perbaikan 4. Remisi: % penderita yang sembuh, tidak dideteksi 5. Kambuh: % penderita yang kembali sakit setelah sembuh.

Pencegahan Penyakit Ada 4 tingkat pencegahan 1. Pencegahan Premordial ( Premordial prevention). - Pencegahan ini merupakan usaha berkaitan mempertahankan gaya hidup - Melakukan modifikasi, penyesuaian diri dari resiko yang ada. - Contoh mempertahankan kebiasaan pola makan yang sudah ada atau memodifikasi makanan yang sudah ada dengan tetap mempertahankan makan yang tidak mengandung resiko.

Menciptakan pra kondisi melibatkan multimitra,misal: bagaimana diciptakan suatu kondisi dalam masy. bahwa merokok itu merupakan kebiasaan yang kurang baik dan masy mampu bersikap positif terhadap bukan perokok

2. Pencegahan tingkat pertama ( Primary prevention). Ditujukan kepada orang sehat melalui peningkatan derajat kes dan pencegahan khusus terhadap peny tertentu. Pencegahan ini terutama ditujukan kepada host dan atau agent untuk meningkatkan daya tahan maupun mengurangi resiko terhadap penyakit tertentu.

Pencegahan ini meliputi: - Promosi kesehatan masyarakat - Pencegahan khusus seperti pencegahan keterpaparan dll Sasaran: a. Mengurangi penyebab/ faktor resiko. - Kalau untuk peny.Infeksi misalnya, desinfeksi, sterilisasi, penyemprotan dll - Kalau PTM misalmengurangi/menghilangkan sumberkeracunan,mengurangi/menghilangkan setiap prilaku yang memperbesar resiko

Contoh, - mengurangi stres - diet rendah lemak, garam, - olah raga - tidak merokok - vitamin dll

b. Mengatasi/ memodifikasi lingkungan - Perbaikan lingk sosial: . Kepadatan penduduk . Hub antar rumah tangga/masy. . Perbaikan lingkungan kerja

3. Pencegahan tingkat kedua ( secondary prevention ) Sasaran adalah mereka yang menderita atau terancam akan menderita seperti, - Pemberian profiklaksis - Pencarian penderita secara dini . Pemeriksaan berkala dan pemeriksaan kolompok tertentu,misal pegawai, mahasiswa

. Screening/pencarian penderita penyakit tertentu . Pengobatan dan perawatan penderita penyakit tertentu. Tujuan pencegahan ini: - Mencegah meluasnya penyakit/beratnya penyakit - Menghentikan proses penyakit lebih lanjut dan cegah komplikasi.

4. Pencegahan tingkat ketiga ( Tertiary prevention ). Bertujuan untuk cegah kecacatan dan kematian serta rehabilitasi, seperti. - cegah proses lebih lanjut sperti DM, hipertensi dll. - Rehabilitasi: usaha pengembalian fungsi fisik/psikologis dan sosial seoptimal mungkin. . Rehab fisik : protesis . Rehab mental . Rehab sosial.

Upaya pencegahan melalui penggabungan ketiga bentuk pencegahan dengan 4 faktor utama yang mempengaruhi terjadinya penyakit yaitu - gaya hidup : makan rendah lemak dll - Lingkungan : stres kerja dll - Biologi : adanya perhatian terhadap faktor resiko biologi ( jenis kelamin, riwayat keluarga dll ) - Pelayanan kesehatan : Health education, dll

Batasan dari pencegahan penyakit Prepathogenesis - Primary prevention . Health promotion . Spesifik protection Pathogenesis - Secondary prevention . Early diagnosis and prompt treatment . Disability limitation

* Tertiary prevention - Rehabilitation

EPIDEMIOLOGI PENYAKIT JANTUNG DAN PEMBULUH DARAH ( PJPD ) Penyakit jantung erat kaitannya dengan - Ateroskelerosis - Hipertensi - Penyakit jantung koroner ( PJK ) - Penyakit cerebrovasculer.

Mengapa penting mempelajari epidemiologi peny. Jantung: - Penyakit jantung adalah PTM yang paling mudah dicegah - Peny. Jantung merupakan PTM yang paling prevalent - Penelitian PTM dimulai dari pengalaman Framingham. - Penelitian penyakit jantung mulai identifikasi faktor resiko.

Penyakit jantung adalah - Penyakit negara maju/industri - Berkaitan dengan pola prilaku/ gaya hidup - Pola prilaku/gaya hidup gampang ditiru oleh orang/negara berkembang/ sedang berkembang. - Angka kematian semakin meningkat dibanding dengan peny. menular.

- Dihadapi sebagian besar negara didunia - Perkembangan dunia kesehatan melaju begitu cepat seiring dengan perkembangan dunia industri dan tehnologi diera modernisasi dan globalisasi. - Berbagai transisisi yang ada baik transisi demografi, sosek, maupun epidemiologi menimbulkan pergeseran2 termasuk dibidang kesehatan.

-Penyakit akut semakin menurun prevalensinya tapi sebaliknya penyakit kronik semakin meningkat. - Di Indonesia menghadapi masalah kompleks dan beragam mulai dari penyakit infeksi klasik moderen, penyakit degeratif serta penyakit psikologis yang menyebabkan indonesia menghadapi Treeple burden diseases, namun penyebab kematiannya karena penyakit jantung the silence killer

Pencegahan. Pencegahan ditujukan adalah menghilangkan/mengurangi faktor resiko yaitu gizi, kebiasaan merokok, stress, hipertensi yang tidak terkendali dan kurang olah raga. Yayasan jantung Indonesia dengan memperkenalkan Panca Usaha Kesehatan Jantung dengan anjuran pola hidup SEHAT Yaitu:

S....ehat E....nyahkan rokok H... indari stres A....wasi tekanan darah secara teratur T.....eratur berolah raga

Aspek metodologi penelitian 1. Penelitian Epidemiolgi Penelitian epidemiologi peny jantungdapat berupa survei, prospectif maupun retrospektif Contoh. Survei misal: MONICA- WHO Jakarta Cohort study misal: Framingham study Case control misal: rokok dsn PJK

2. Trial Klinik Biasanya digunakan untuk evaluasi efektifitas dan efisiensi pengobatan misal, penelitian TOMHS ( Treatment of Mild Hipertesi Study) oleh NIH USA. 3. Diagnose dan kriteria Obyektif a. Adanya standar kriteria penyakit tertentu misal, definisi hipertensi dgn pakar lain

b. Bias Bisa berasal dari peneliti dan alat yang dipakai contoh, hipertensi akan bias jika diukur pada keadaan waktu yang berbeda, posisi, frekuensi pengukuran. c. Skala pengukuran Pernyataan terhadapa keadaan kesakitan dapat berbeda-beda.

- Skala nominal ( HT dan normotensi) berguna dalam penegakan diagnose - Skala ordinal( HT ringan, sedang, berat) berguna untuk klasifiaksi dan follow up - Skala interval: berguna dalam pengukuran secara obyektif dan membandingkan langsung serta evaluasi hasil terapi

4. Penelitian sebelumnya/Critical Appraisal. Dengan melihat hasil penelitian sebelumnya dapat dilakukan sebagai bentuk bacaan yang dapat dilakukan sebagai tinjauan pustaka, review, kritik dan metanalisis.

EPIDEMIOLOGI ATEROSKELEROSIS Defenisi: merupakan suatu keadaan dimana dinding pembuluh darah mengeras yang menyebabkan penyempitan lumennya. Terdiri dari: - Arterioskelerosis - Arterioloskelerosis - Atheroma

Eteroma terjadi karena penumpukan lemak yang makin lama makin banyak dilapisan endotel pembuluh darah. Jika dinding pembuluh darah ( lapisan endotel tersebut pecah karena suatu sebab maka darah dari pembuluh nadi tersebut akan terjadi kontak dengan ateroma sehingga terjadi gumpalan darah (trombus).

Gumpalan darah tadi mula2 hanya mengandung sel darah yaitu tombosit, tetapi kemudian protein dalam darah yang berupa fibrin mengikat tombosit pada dinding pembuluh darah tadi.

*Ateroskelerosis merupakan awal dari suatu penyakit yang serius tergantung target organ yang terserang tetapi dapat dicegah. * Proses ateroskelerosis bisa proses normal karena proses degenerasi akibat ketuaan sehingga pembuluh darah menjadi mengeras. * Jadi upaya pencegahan merupakan upaya perlambatan proses tersebut

Target organ yang terkena antara lain: - Infark miocard - Infark pada otak - Ganggren pada terutama pada kaki - Aneurisma aorta abdominalis - Hipertensi

Faktor yang berhubungan proses terjadinya 1. Faktor yang tidak dapat diintervensi - Riwayat keluarga - Usia - Jenis kelamin - Anatomi koronaria ( percabangan dan kolateralnya) - Profil lipoprotein - Faktor metabolik

2. Faktor yang dapat diintervensi - Rokok - Hipertensi - Hiperkolesterolemia - Obesitas - Hiperglisemia ( DM ) - Faktor riwayat keluarga dengan iskemik jantung

3. Faktor prilaku: - Kurang gerak badan - Stres - Jenis personality ( tipe A dan tipe B )

EPIDEMIOLOGI STROKE Defenisi: *Stroke merupakan penyakit gangguan neurologis yang bersifat akut akibat terganggunya sirkulasi darah otak. * Gejala yang timbul tergantung bagian otak yang terganggu. * Angka kejadian ditemukan terutama pada umur diatas 55 tahun namun dapat ditemukan pada semua umur.

Kejadian makin tinggi bahkan 100 X lebih banyak pada umur 80-90 tahun dengan insiden 300/10.000dibanding dengan 3/10.000 pada umur 30-40 tahun. Laki2 lebih banyak ditemukan dari pada wanita. Merupakan penyebab kematian terbanyak setelah penyakit jantung dinegara maju.

Angka kejadian stroke semakin meningkat setiap negara dengan angka kematian yang cukup tinggi termasuk di indonesia. Gejala Tergantung dari daerah otak yang terkena, tetapi gejala umum adalah terjadi hemiparesis atau hemiparalisis dengan atau tanpa disertai gangguan sensorik.

Stroke biasa disebut cerebral vascular disease (CVD) atau gangguan peredaran darah otak (GPDO). Klasifikasi stroke dibedakan berdasar 1. Manifestasi klinik: a. Transient ischemic attack (TIA), serangan kurang dari 24 jam b. Stroke in evolution, hilang dalam 2 minggu

c. Reversible ischemic neurological defisit (RIND) d. Complete stroke 2. Berdasarkan proses patologik (kausal) a. Infark b. Perdarahan intra serebral c, Perdarahan sub arachnoid

3. Berdasakan tempat lesi a. Sistem karotis b. Sistem vertebrobasiler Diklinik dikenal - Stroke ischemik (nonhemorhagik), dapat berupa TIA, trombosis, emboli. - Stroke hemorhagik, karena perdarahan intra serebral atau subarahnoid

Waktu terjadinya Kejadian stroke tidak dapat diramalkan karena tidak ada tanda khas yang mendahului, tetapi ada beberapa penelitian bahwa stroke trombotik terjadi pada saat terbangun dari tidur malam antara jam 00-06 pagi, namun ada penelitian lain terjadinya antara 06-12.00

Faktor risiko 1. Umur 2. Ras: kulit hitam > kulit putih 3. Seks: Laki> wanita 4. Hipertensi 5. DM 6. Penyakit jantung sebelumnya 7. TIA/atrium fibrilasi

8. Obesitas 9. Rokok 10. Kolesterol dan trigliserida Faktor mayor terjadinya stroke ada 4 yaitu: 1. Hipertensi 2. TIA 3. Hiperkolestronemi 4. DM Beberapa faktor yang dicurigai: Alkohol, kontrasepsi Hormonal, trauma, herpes zoster.

GEJALA: Gangguan peredaran otak dapat berupa penyumbatan atau karena perdarahan otak. Pada penderita stroke karena trombotik memberikan gambaran : - Penderita sedang santai atau tidur, lalu tiba2 merasa lemah atau tidak dapat berdiri. - Sebelumnya merasa pegal2, lemah atau kram separuh badan

- Disertai atau tanpa sakit kepala, mual, muntah atau panas - Kejang kalau mengenai korteks serebri Untuk membedakan stroke hemorargik dan non hemorargik dapat dilakukan dengan CT scan atau dengan sistem skoring dar Djoenaidi dengan cara memberikan bobot setiap kejadian yang timbul sbb.

1. TIA sebelum serangan 2. Permulaan serangan: - Sangat mendadak ( 1-2 menit) - Mendadak (beberapa menit-jam) - Pelan2 ( beberapa jam ) 3. Waktu serangan - Waktu kerja - Waktu istirahat/duduk/tidur - Waktu bangun tidur

:1 : 6,5 : 6,5 :1

: 6,5 :1 : 1

4. Sakit kepala waktu serangan - Sangat hebat : 10 - Hebat : 7,5 - Ringan :1 - Tidak ada : 0 5. Muntah - Langsung setelah serangan : 10 - Mendadak(beberapa menit-jam): 7,5 - Peln2 ( 1 hari atau lebih) :1 - Tidak ada :0

6. Kesadaran - Hilang waktu serangan (langsung) : 10 - Hilang mendadak(beberapa mnt-jam): 10 - Hilang pelan2 ( 1 hari atau lebih) :1 - Hilang sementara kmudian sadar :1 - Tidak ada :0 7. Tekanan darah - Waktu serangan sangat tinggi(>200/110): 7,5 - Waktu MRS sangat tinggi(>200/110) : 7,5 - Waktu serangan tinggi (>140/110-<200/110 : 1

8. Gejala2 klinik a. Derajat kesadaran 24 jam setelah MRS - Mengantuk +7.3 - Tak dapat dibangunkan +14.6 b.Babinski bilateral +7.1 c. Permulaan serangan Sakit kepala dalam 2 jam setelah serangan atau kuku kuduk : +21.9 d.Tekanan darah diastolik setelah 24 jam + (tekanan diastolik x 0.17) e.Penyakit katup aorta/mitral -4.3

f. Gagal jantung -4.3 g.Kardiomiopati -4.3 h.Fibrasi atrial -4.3 i. Rasio kardio-torasik >0.5 (padaX-foto toraks) 4.3 j. Infark jantung (dalam 6 bulan) -4.3 k Angina, klaudikasio atau diabetes -3.7 l. TIA atau stroke sebelumnya -6.7 m. Anamesis adanya Hipertensi -4.1

Interpretasi: Skor: < + 25 : infark ( Stroke non hemoragik) < - 5 : Perdarahan ( strok hemoragik) + 14 : Kemungkinan infark dan perdarahan 1 : 1 < + 4 : kemungkinan perdarahan 10 % Sensitifitas : untuk stroke hemoragik 81-88 % dan strok non hemoragik ( infark ) 76-78 %. Ketepatan keseluruhan 78- 82 %

Patofisiologi stroke ishemik Ischemik otak adalah suatu keadaan dimana terdapat gangguan pemasokan darah keotak yang membahayakan fungsi otak. Akibat dari ichemik dapat mengakibatkan infark setelah berkurangnya suplay darah pada tingkat yang lebih rendah yang mengakibatkan gangguan fungsional dan strukrural yang menetap.

Infark disebabkan trombus dan emboli dan kebanyakan kasus infark karena trombus pada Pembuluh darah yang ateroskelerotik. Hipertensi dan stroke berisiko 3 X terserang Hipertensi dianggap sebagai faktor utama terjadinya.

Dalam penelitian, tekanan diastolik > 95 mmHg berisiko 2 X lebih besar terjadinya infark otak dari pada tekanan diasolik < 80 mm Hg, sedangkan sistolik > 180 mm Hg

Pencegahan stroke Pencegahan ditujukan kepada ada 4 faktor utama yang mempengaruhi terjadinya stroke yaitu gaya hidup, lingkungan, biologis dan pelayanan kesehatan. 1. Pencegahan primer a. Gaya hidup: kurangi stres, diet rendah garam lemak dan kalori, olah raga teratur, tidak merokok, vitamin

b. Lingkungan: Kesadaran atas stres kerja dll. c. Biologi: Perhatian terhadap faktor resiko biologi ( jenis kelamin, riwayat keluarga), efek obat2 tertentu seperti aspirin. d. Pelayanan kesehatan: Health education, cek tekanan darah.

2. Pencegahan sekunder a. Gaya hidup: Management stres, makan rendah garam, stop rokok, penyesuain gaya hidup. b. Lingkungan: Penggantian kerja kalau perlu. c. Biologi: pengobatan yang patuh dan cegah efek samping. d. Pelayanan kesehatan: Pendidikan pasien, evaluasi penyebab sekunder.

Pencegahan tertier: a. Gaya hidup: Reduksi stres, olah raga sedang, stop rokok. b. Lingkungan: Jaga keamanan dan keselamatan c. Biologi: Kepatuhan berobat, terapi fisik. d. Pelayanan kesehatan: Emergency medical teknik, asuransi

EPIDEMIOLOGI HIPERTENSI * Hipertensi adalah suatu keadaan peningkatan tekanan darah melebihi batas normal * Prevalensi ditemukan pada orang dewasa dan adanya kecenderungan peningkatan sesuai peningkatan usia.

Macam2 hipertensi: 1. Menurut kausa: a. Hipertensi essensial/ primer: > 90 % - Teori neurogen misal pada keadaan emosi terjadi peningkatan adrenalin. - Teori renal : Renin mengaktifasi angiotensin - Teori Cortex anak ginjal: Zat aldosteron - Teori NaCl

b. Hipertensi sekunder: * 5-10 % peny ginjal * 1- 2 % : - hormonal misal pada kehamilan - pemakai obat2 tertentu misal pil KB. Atau Pengguna adrenalin misal pada pasien asma

2. Menurut gangguan tekanan darah a. Hipertensi sistolik dimana hanya tekanan sistolik yang meninggi b. Hipertensi diastolik dimana hanya tekanan diastolik yang meninggi

3. Menurut beratnya tekanan darah ( mm.Hg ) a. Hipertensi ringan: Tek. diastolik: 90-110 b. Hipertensi sedang: Tek. Diastolik 110-130 c. Hipertensi berat: Tek diastolik >130 Tekanan systolik adalah tekanan darah pada waktu jantung menguncup, sedang tekanan diastolik adalah tekanan pada waktu jantung istirahat. Kriteria tersebut menurut WHO

Pengaruh hipertensi sebagai faktor risiko timbulnya PJK, tetapi dapat dipercepat dengan adanya merokok dan tingginya kadar kholesterol dalam darah. Tekanan n darah menyebabkan kenaikan tekanan dalam dinding arteri dan lama kelamaan akan terjadi kerusakan pada dinding endotel arteri yang memicu terjadinya artereskelerosis, dan terjadinya arteroskelerotik juga akan memicu tingginya tekanan darah.

Alasan pentingnya tekanan diastolik: - Prevalensi lebih tinggi - Sangat penting dalam diagnosis - Menjadi ukuran keberhasilan pengobatan hipertensi - Menjadi pegangan dalam menentukan prognosis - Menjadi pedoman dalam evaluasi pengobatan

Penentuan batasan hipertensi ini penting dalam penentuan prevalensi karena perubahan hipertensi akan merubah prevalensi. Faktor risiko: 1. Umur 2. Ras/ suku: Orang kulit hitam > kulit putih 3. Urban/ Rural: Perkotaan> desa 4. Geografis : Pantai > pegunungan karena mengkonsumsi buah dan sayur lebih banyak. 5. Seks: wanita > pria, terutama masa pre menopause

6. Gemuk: gemuk > kurus 7. Stres 9. Personality type: type A > B 10. Diet: Tinggi garam 11. DM: 50-70 % 12. Water compostion: - Sodium: incosistent - Cadmium: ada bukti dalam penelitian - Pb, kemungkinan ada hubungan 13. Alkohol

14. Rokok: tidak signifikan 15. Kopi: belum ditemukan 16. Pil KB. Resiko meninggi pada pemakaian lama

Beberapa permasalahan Hipertensi - Prevalensi 6 15 % pada orang dewasa Prevalensi meningkat menurut usia dan dominan 31-50 th - 50 % penderita tidak menyadari dirinya sehingga cenderung menjadi hipertensi berat - 70 % adalah hipertensi ringan yang diabaikan sehingga menjadi hipertensi berat - 90 % hipertensi esensial

Akibat hipertensi: 1. Gangguan jantung 2. Gangguan mata 3. Gangguan Otak: - Trombose - Perdarahan diotak 4. Gangguan ginjal

Tindakan pengobatan Beberapa syarat sebaiknya yang mesti dipenuhi: 1. Menurunkan tekanan darah secara bertahap dan aman 2. Mampu meurunkan tekanan darah secara multifaktoral 3. Berkhasiat untuk semua tingkat hipertensi 4. Melindungi organ2 vital 5. Mendukung pengobatan penyakit penyerta misal DM

6. Mengurangi faktor resiko Penyakit kardiovaskuler dalam hal memperbaiki Left Ventrikel Hipertropi den mencegah ateroskelerosis. 7. Mengurangi frekuensi sengan dan beratnya angina 8. Memperbaiki fungsi ginjal dan menghambat kerusakan ginjal lebih lanjut 9. Efek samping serendh mungkin 10. Membuat jantung bekerja lebih efisien 11. Melindungi jantung terhadap resiko infark. 12. Tidak mengganggu gaya dan kualitas hidup penderita misalnya ngantuk

Secara khusus obat hipertensi dapat: 1. Mempunyai bioavailabilitas yang tinggi dan konsisten sehingga efektifitasnya dapat diperkirakan 2. Mempunyai waktu paruh yang panjang 3. Smooth onset of action dengan kadar puncak lemak setelah 6-12 jam untu mengurangi efek mendadak seperti takikardi 4. Dapat dipakai untuk jangka panjang

5. Mampu meningkatkan sensitivitas jaringan terhadap insulin 6. Turut memperbaiki profil lemak misalnya penurunan HDL 7. Meningkatkan survival dengan menurunkan resiko gagal tantung mengurangi serangan balik infark miocard.

Jenis2 obat hipertensi 1. Non farmakologi - Turunkan berat badan bagi yang obesitas - Pembatasan konsumsi garam dapur - Kurangi alikohol - Hentikan rokok - Olah raga teratur - Diet rendah lemak jenuh - Pemberian kalsium dalam bentuk makanan ( sayur dan buah ).

2. Obat dari farmakokologi - Diuretik - B.bloker - Antagonis kalsium dll Keberhasilan pengobatan hipertensi dapat dilihat dari 1. Penurunan tekanan darah 2. Penurunan kadar lemak dalam darah 3. Sensitivitas terhadp insulin meningkat Ketiganya penting dalam rangka menghindarkan terjadinya pembesaran jantung kiri.

Prognosis Tergantung: 1. Etiologi hipertensi: hipertensi sekunder yang ditemukan dini memiliki prognosis baik 2. Umur: umur muda mempunyai prognosis jelek 3. Jenis kelamin: wanita lebih mentolerir dp pria 4. Ras: Orang kulit hitam di Amerika memiliki prognosis jelek dp kulit putih

5. Sifat hipertensi: tek darah yang bersifat labil dan progresif prognosis kurang baik 6. Adanya komplikasi memperbrat prognosis 7. Ada tidak faktor lain misal DM memperberat hipertensi.

EPIDEMIOLOGI PENYAKIT JANTUNG KORONER ( PJK ) PJK merupakan penyakit akibat gangguan suplay darah pada otot jantung. Penyakit ini makin meninggi prevalensinya didunia dan merupakan salah satu penyebab kematian utama didunia. Merupakan problem sebagian besar negara2 besar didunia terutama negara2 industri tetapi sudah merambat kenegara2 yang sedang berkembang termasuk indonesia.

* Menurut WHO dan organisasi federasi jantung sedunia memprediksi penyakit jantung menjadi penyebab utama kematian diAsia pada tahun 2010. * Saat ini 78 % kematian global karena penyalit jantung pada masyarakat miskin dan menengah. * Tahun 1990-2020 angka kematian karena penyakit jantung koroner akan meningkat 137 % dinegara berkembang pada laki2 dan 120 % pada wanita, sedangkan negara maju 48% pada laki2 dan 29% pada wanita

Perkembangan dunia kesehatan melaju begitu cepat seiring perkembangan dunia industri dan tehnologi diera modernisasi dan globlisasi. Berbagai transisi yang ada baik transisi demografi, sosek, epidemiologi menimbulkan pergeseran2 termasuk dibidang kesehatan. Angka kematian semakin menurun dan angka harapan hidup semakin meningkat, pola penyakit dan penyebab kematian telah berubah.

Penyakit yang mematikan bukan lagi penyakit menular dan penyakit akut semakin menurun prevalensinya dan sebaliknya penyakit kronik. Di Amerika PJK merupakan penyebab kematian nomor 1 (satu). Setiap tahun 478.000 meninggal karena PJK, 1,5 juta karena serangan jantung, 407.000 mengalami operasi peralihan, 300.000 orang operasi angioplast.

Di Eropa 20.000- 40.000 orang dari 1 juta penduduk dengan PJK. Indonesia mengalami masalah kompleks dan beragam mulai infeksi klasik, moderen, penyakit degeratif sampai penyakit psikosis yang menyebabkan indonesia menghdapi treeple burden diseases, namun penyebab kematian utama adalah penyakit jantung, yang dikenal silence killer

Timbulnya PJK bersifat mendadak, namun prosesnya berlangsung kronik akibat gangguan suplay darah dari otot jantung. Pembuluh darah jantung mengalami kekakuan dan penyempitan akibat arteriosklerosis. Gambaran klinik PJK bisa berupa angina pektoris, miokard infark, payah jantung sampai mati mendadak.

Angina pektoris akibat adanya trombus atau emboli yang menyumbat pembuluh darah dan infark terjadi jika sumbatannya mengakibatkan terjadinya nekrosis otot jantung akibat tidak adanya suplay darah. Kematian mendadak dapat terjadi baik didahului keluhan sebelumnya maupun tanpa keluhan. Penyebab kematian akibat aritmia ventrikel

Beberapa Tanda2 PJK - Rasa nyeri didada seperti rasa tidak enak, rasa tertekan, atau tercekik, biasa berlangsung sekitar 10 menit. - Biasa rasa nyerinya terasa dibelakang tulang dada kiri - Rasa sakitnya mulai dari bagian bawah lengan atas dan dapat menjalar kebahu kiri, leher dan rahang bawah.

Gambaran frekuensi dan Distribusi penyakit 1. Ditemukan lebih banyak dinegara berkembang dari pada yang sedang berkembang 2. Perkotaan > pedesaaan 3. Gol masyarakat dengan sosek menengah keatas > masyarakat ekonomi lemah. 4. Pria > Wanita tetapi kematian > wanita

5. Meninggi setelah umur 40 tahun Faktor Resiko. Terdiri: 1.Faktor resiko yang tidak dapat diubah yaitu: - Jenis kelamin - Anatomi pembuluh darah koroner - Metabolik

2. Faktor yang dapat dirobah yaitu - Hipertensi - Kholesterol - Rokok - DM - Kelainan EKG - Stress - Salah makan -

- Gaya hidup - Fraksi lemak ( TG, HDL,LDL ) - Kurang olah raga. Faktor resiko juga dapat dibagi 1. Resiko mayor meliputi: - hipertensi - hiperlipidemia - merokok - obesitas

2. Resiko minor - DM - Stress - kurang olah raga - riwayat keluarga - usia - seks

Dari faktor resiko mayor, ada 3 faktor yang sangat utama yaitu - hipertensi - hiperkholesterolemi - merokok. Pencegahan. 1. Pencegahan primordial merupakan upaya pencegahan munculnya faktor predisposisi terhadap PJK 2. Pencehahan primer yaitu upaya awal pencegahan PJK sebelum seseorang menderita PJK misalnya penyuluhan kepada kolompok yang memiliki faktor resiko

3. Pencegahan sekunder yaitu upaya mencegah keadaan PJK yang sudah pernah terjadi agar tidak berulang, misalnya adanya perubahan pola hidup, adanya kepatuhan untuk berobat bagi yang menderita. 4. Pencegahan tertier, yaitu upaya menegah terjadinya komplikasi yang lebih berat atau kematian

EPIDEMIOLOGI OSTEOARTRITIS Osteoartritis ( OA )adalah adalah penyakit tulang degenaratif yang ditandai oleh kerusakan tulang rawan sendi. Penyakit ini bersifat khronik, berjalan progresif lambat, tidak meradang dan ditandai oleh adanya deteriorasi dan abrasi tulang rawan sendi dan adanya pembentukan tulang baru pada persendian.

Terjadi kekurangan cairan sinovial yang terdapat diantara sendi yang berakibat ujung ujung tulang saling bergesekan. Prevalensi 15.5 % pada pria, dan 12,7 % pada wanita. Nyeri biasanya dirasakan pada wkktu aktifitas atau adanya pembebanan berat, dan pada derajat yang berat nyeri dirasakan terus menerus

Penyebab: 1. Idiopatik 2. Sekunder - Stres berulang misal pada pelari jarak jauh, balerina. - Pengidap hemopilia - Reaksi allergi - infeksi misal artris reumatik dan gout maupun infeksi jamur

Faktor Risiko - Umur : > 45 th dan wanita > pria Ketuan merupakan faktor yang paling dominan - Kelebihan berat badan Pasien OA memiliki resiko terjadinya penyakit jantung koroner dan hipertensi yang lebih tinggi dp yang tidak OA - Aktivitas badan yang berlebihan misalnya para olah ragawan dan pembebanan yang berlebihan.

- Menderita kelemahan otot tungkai - Pernah mengalami patah tulang disekitar sendi - Ada yang dikaitkan dengan faktor genetik - Pengaruh hormon seks seperti estrogen. - Imobilisasi yang terlalu lama

Gejala: Sendi yang paling sering terkena adalah sendi yang yang memikul beban tubuh seperti lutut,panggul, vertebra lumbal dan cervikal, dan sendi2 pada jari. Gejala awal ditandai nyeri pada sendi pada saat beraktifitas. Kadang2 merasa adanya kekakuan pada sendi pa saat bangun tidur atau kegiatan lainnya dan menghilang setelah menggerakan sendinya.

Jika terjadi kerusakan berat maka sendi sukar digerakan dan akan terhenti pada posisi tertekuk. Terjadi pertumbuhan baru dari tulang, tulang rawan sendi dan jaringan lainnya sehingga terjadi pembesaran sendi dan tulang rawan yang kasar menyebabkan suara gemeretak pada saat sendi digerakan. Pembesaran tulang sendi yang disebut nodus herbeden sering terjadi pada ujung jari tangan.

Penatalaksanaan 1. Perbaiki pola hidup 2. Jaga asupan makanan 3. Lindungi sendi dari trauma berulang 4. Dipikirkan untuk menggunakan tongkat 5. Fisioterapi 6. Obat2an

Di Amerika penggunaan obat2an non steroid menyebabkan terjadinya 100.000 orang tukak lambung dan 10.000- 15.000 meninggal setiap tahun.

EPIDEMIOLOGI HIPERTROPI PROSTAT Hipertropi prostat adalah hiperplasia dari kelenjarperiuretral yang kemudian mendesak jaringan prostat yang asli. Penyebab belum diketahui dengan pasti, tetapi kelenjar ini memiliki ketergantungan dengan hormon. Oleh karena itu penyebabnya adalah adanya ke tidak seimbangan endokrin.

Menurut Samsu Hidayat dan Wim De Yong, 1998, penyebabnya adalah karena perubahan keseimbangan testosteron dan estrogen. Salah satu faktor risiko selain horminal adalah faktor umur. Patofisiologi Pembesaran prostat akan membendung saluran kencing yang dapat menyebabkan retensi urine

Gejala: Waktu kencing: - Mengedan - Pancaran lemah - Tidak puas - Kencing terputus - Sering kencing - Menetes - Sering kencing malam hari

Retensi urine yang lama menyebabkan kandung kencing tidak dapat menampung urine sehingga akan masuk pada saluran ureter dan pada akhirnya keginjal yang menyebabkan pemmebsaran ginjal ( hidronefrosis)