Anda di halaman 1dari 5

Laporan Uji Karbohidrat

Nama : Krissi Stiffensa Saparang NIM : 102010125 Kelompok : B2

Tujuan Mengetahui kadar kandungan karbohidrat dalam larutanlarutan yang ingin diuji, sebagai bagian dari bahan bahan kimiawi yang terkandung dalam tubuh, serta membuktikan kandungan karbohidrat pada suatu zat berdasarkan reaksi-reaksi tertentu.

Teori Karbohidrat merupakan salah satu dari tiga bahan makanan pokok manusia dan hewan disamping lemak dan protein. Dalam tubuh manusia dan hewan, senyawa ini merupakan cadangan energi dan tersimpan didalam sel sebagai glikogen. Karbohidrat seperti nasi, ubi, gandum,mie,jagung,roti,dll. Karbohidrat sebenarnya bukan nama umum senyawa kimia yang secara kimiawi berupa bentuk hidrat dari karbon dan secara empiris mempunyai rumus yaitu Cn(H2O)n.Termasuk dalam kelompok senyawa ini misalnya glukosa C6H12O6 dan sakarosa C11H22O11.Terdapat pula senyawa yang tidak mematuhi rumus umum tersebut seperti ramnosa dengan rumus molekul C6H12O5 dan dimasukkan dalam kelompok karbohidrat karena senyawa ini memiliki sifat-sifat yang sama dengan karbohidrat. Pada uji karbohidrat menggunakan larutan molisch dan benedict beserta beberapa larutan yang akan dipakai dan ingin diperiksa. Reaksi Molisch Reaksi Molisch adalah reaksi penyaring untuk mengetahui adanya senyawaan yang diduga sebagai suatu senyawaan karbohidrat. Menggunakan alfa naftol dalam alcohol 95% sebagai reagens. Test ini untuk identifikasi semua senyawaan yang dapat di dehidrasi ke furfural atau hidroksi metal furfural dengan larutan H2SO4 pekat. Furfural berasal dari dehidrast pentoses dan pentosan, sedangkan hidroksi methylfurfural heksosa dan heksosan.

Reaksi Benedict Pereaksi dibuat dari CuSO4, natrium karbonat dan natrium sitrat (pH 10,5). Untuk

menunjukkan sifat mereduksi. Reaksi +, bila warna biru tua berubah menjadi kehijauan/kuning atau terjadi endapan bewarna merah bata. Reaksi + gula-gula yang mempunyai gugus OH laktol. Reaksi benedict + ,terhadap monosakarida lain seperti pentosa, fruktosa, galaktosa, disakarida laktosa, dan vitamin C. Obat-obatan seperti Chloramphenicol, Tetracyclin, Streptomycin, Penicillin G dosis besar, Isoniazid, Nalidilix acid, Nitrofurantoin dan Probenecid. Pastikan osazon. Menurut banyaknya glukosa dalam urin dapat ditentukan derajad + reaksi yaitu : + ++ +++ hijau kekuningan dan keruh kuning keruh merah jingga dengan endapan

++++ banyak sekali endapan/beku + 0,5-1% ++ 1-1,5% +++ 2-3,5% glukosa glukosa glukosa

++++ >3,5% glukosa

Alat dan Bahan I. Reaksi Molisch Larutan larutan yang ingin diperiksa : Glukosa 0.1 M Sukrosa 0.1 M Maltosa 0.1 M Arabinosa 0.1 M Larutan Amilum 1%

Pereaksi Molisch Tabung Reaksi Pupet

Larutan H2SO4

II.

Test Benedict Larutan- larutan yanng ingin diperiksa Glukosa 0.1 M Fruktosa 0.1 M Galaktosa 0.1 M Arabinosa 0.1 M Sukrosa 0.1 M Laktosa 0.1 M Maltosa 0.1 M Larutan Kanji 1%

Larutan Benedict Tabung Reaksi Pupet Penangas air mendidih

Cara kerja I. Reaksi Molisch : Gunakan pupet untuk mengambil 1 ml larutan 0,1 M larutan yang ingin diperiksa,larutan yang dipakai adalah larutan glukosa, sukrosa, maltosa, arabinosa, larutan amilum 1%. Tambahkan 1-2 tetes pereaksi Molisch, dikocok, kemudian tabung dimiringkan dan alirkan perlahan lahan 1 ml H2SO4 pekat melalui dinding tabung , kemudian diamkan . Reaksi (+) bila terjadi cincin berwarna ungu pada perbatasan kedua cairan tersebut. II. Tes Benedict : +4 tetes larutan yang ingin diperiksa yaitu glukosa, fruktosa, galaktosa, arabinosa, sukrosa, laktosa, maltose, dan larutan kanji 1% masukkan masing-masing larutan kedalam tabung reaksi setelah itu campurkan 2,5 ml larutan Benedict, setelah itu masukkan masingmasing tabung yang sudah di campurkan tadi kedalam penangas air yang sudah mendidih selama 5 menit. Angkat dengan penjepit tabung reaksi. Perhatikan apakah terjadi endapan

dan warna dari endapan tersebut. Endapan berwarna hijau, merah atau kuning menandakan reaksi positif.

Hasil I. Reaksi Molisch Hasil (+/-) + Warna yang terbentuk Cincin ungu (atas), hijau (bawah). Violet Cincin ungu (atas), coklat kehijauan (bawah). Cincin ungu (atas) Cincin ungu (atas), hijau (bawah)

Sampel Glukosa + Molisch + H2SO4

Sukrosa + Molisch + H2SO4 Maltosa + Molisch + H2SO4

+ +

Arabinosa + Molisch + H2SO4 Larutan Amilum 1% + Molisch + H2SO4 Kesimpulan

+ +

Uji Molisch terdiri dari 5% -naftol dalam alkohol 95 %. Pada uji Molisch, semua zat uji adalah termasuk karbohidrat. hal tersebut dapat dilihat pada terbentuknya cincin berwarna ungu. Fungsi asam sulfat pekat pada uji Molisch yaitu menghidrasi air pada monosakarida sedangkan pada disakarida mengalami hidrolisis terlebih dahulu menjadi monosakarida kemudian dihidrasi.

II.

Test Benedict

Sampel

Hasil (+/-)

Warna yang terbentuk

Glukosa + Benedict Fruktosa + Benedict

+ +

Endapan Merah Bata. Warna coklat, terdapat endapan merah bata. Hijau kekuningan. Biru, terdapat endapan merah bata. Biru muda. Hijau, terdapat endapan merah bata. Merah bata. Biru muda.

Galaktosa + Benedict Arabinosa + Benedict

+ +

Sukrosa + Benedict Laktosa + Benedict

Maltosa + Benedict Larutan kanji 1% + Benedict

+ -

Kesimpulan Uji benedict bertujuan untuk mengetahui adanya gula pereduksi dalam suatu larutan dengan indikator yaitu adanya perubahan warna khususnya menjadi merah bata. Benedict Reagen digunakan untuk menguji atau memeriksa kehadiran gula pereduksi dalam suatu cairan. Monosakarida yang bersifat redutor, dengan diteteskannya Reagen akan menimbulkan endapan merah bata. Hal teresebut dikarenakan terbentuknya hasil reaksi berupaCu2O.