Anda di halaman 1dari 32

By. Ngatminah S.Kep.

Ns

Pemeriksaan laboratorium

Pemeriksaan Laboratorium salah satu pemeriksaan diagnostik Merupakan bagian dari data objektif pengkajian keperwatan Penting untuk pasien penegakan dini diagnosa awal Perawat peran advocacy Perawat perlu mengusai tujuan,teknik,persiapan dll

Macam-macam pemeriksaan diagnostik

1. 2. 3. 4.

Pemeriksaan Hematologi Spesimen urin Spesimen feses Spesimen Sputum

CARA MEMPEROLEH DARAH UNTUK PEMERIKSAAN HEMATOLOGI

Cara pengambilan darah kapiler Cara pengambilan darah vena Cara pengambilan darah arteri

PEMERIKSAAN HEMATOLOGI
1. Alat-alat untuk pemeriksaan hematologi Pengambilan darah Perifer :Lanset/ Vacsinosteel sekali pakai buang Steril 2. Pengambilan Darah Vena/ Arteri : - Darah vena diperoleh pungsi vena - Jarum : sebaiknya besar, ujung baru: tajam, runcing, dan lurus - Disposablelangsung dibuang setelah pakai ( jarum dan spuit) - Spuit yang dipakai: Vol 2 ml dan 5 ml - Atau gunakan Venoject - jarum yang dilengkapi dgn tabung gelas hampa udarah ( keuntungan : darah tidak tercemar)

Perbedaan darah arteri dan vena

1) Lokasi tusukan lebih dalam

2) Teraba denyutan yang tidak ada pada vena


3) Warna darah lebih merah terang dibandingkan vena 4) Darah akan mengalir sendiri ke dalam spuit

Lanjutan....
Sediakan terlebih dulu semua alat yang diperlukan : Spuit dan jarum steril Wadah/botol penampungsesuai jenis pemeriksaan Alkohol Plester Piala ginjal Formulir Pembendung - darah Vena

Pengambilan darah Kapiler

a. Orang dewasa :ujung jari b .Anak-anak : daun telinga

c. Bayi

: tumit / ibu jari

Catatan : tempat yang akan di ambil tdk boleh cyanotis atau pucat

Lanjutan....
d. Cara pengambilan : Bersihkan tempat pengampilan dengan alkohol dan biarkan sampai kering Peganglah lokasi yg akan ditusuk supaya tdk bergerak dan tekan sedikit supaya rasa nyeri berkurang Tusuk dengan cepatpd jari lakukan tegak lurus.Tusukan hrs ckp dlm spya drh mudah keluar Hindarkan menekan-nekan jari untk memeras drh,drh yg keluar akibat di peras tlh bercampur dgn cairan jaringan shg menjadi encer dan menyebabkan kesalahan Buanglah tets darah yang pertama ,dengan memakai kapas kering.tetesan darah berikutnya boleh dipakai untuk pemeriksaan e. Pengambilan darah perifer digunakan pada kasus-kasus : malaria,DM

Pengambilan Darah Vena


a. b. Bayi : vena yugularis superficialis atau sinus sagittalis superior Cara Pengambilan : Kaji lokasi : Inspeksi pembuluh darah, sampil palpasitentukan yg kelihatan kenyal Pasang pembendungjangan terlalu kuat Inspeksi dan palpasi ulang (pasien diminta mengepal jika pasin sadar dan kuat) Bersihkan dengan alkohol biarkan mengering Tegangkanlah kulit diatas vena,dgn jari-jari tgn kiri agar vena tidak bergerak Tusuklah kulit dgn jarum dgn tangn kanan sampai ujung jarum msk kedalam lumen vena

Orang dewasa: salah satu dari Vena Cubiti

c.

Lanjutan....

Mengisap darah sesuai kebutuhan Lepaskan atau regang pembendung Taruhlah kapas diatas jarum dan cabutlah jarum dan spuit Mintalah pasien untuk menekan tempat tusukan beberapa menit kmd diplester Keluarkan jarum spuit dan alirkan darah ketabung melalui dinding (tdk menyemprot) Semprotkan harus segera kedlm tabung terlabih jika membutuhkan darah cair.

Pengambilan Darah Arteri

Siapkan spuit yang telah dibasahi antikoagulan heparin

steril tanda-tanda pembuluh darah arteri /nadi adalah terabanya denyutan yang tidak ditemukan pada vena bila telah ditemukan arteri lakukan tindakan asepsis dengan alkohol 70 % dengan 2 jari telunjuk dan jari tengah lakukan fiksasi arteri tersebut kemudian lakukan tusukan / pungsi tegak lurus ( karena letaknya dalam ) sampai terkena arteri tersebut. Bila arteri telah tercapai akan tampak darah yang akan mengalir sendiri oleh tekanan darah ke dalam spuit yang telah mengandung heparin.

Lanjutan.....

Cabut semprit dan segera ditutup dengan gabus sehingga tidak terkena udara. Goyangkan spuit sehingga darah tercampur rata dan tidak membeku. Tekan bekas pungsi dengan baik sampai tidak tampak darah mengalir. Hal ini tidak sama dengan vena karena dengan vena lebih mudah membeku daripada arteri. Segera kirim ke laboratorium ( sito )

Persiapan penderita

Puasa Dua jam setelah makan sebanyak kira-kira 800 kalori akan mengakibatkan peningkatan volume plasma, sebaliknya setelah berolahraga volume plasma akan berkurang. Perubahan volume plasma akan mengakibatkan perubahan susunan kandungan bahan dalam plasma dan jumlah sel / l darah.

Lanjutan.....

Obat Penggunaan obat dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan hematologi misalnya : asam folat, Fe, vitamin B12 dll. Pada pemberian kortikosteroid akan menurunkan jumlah eosinofil, sedang adrenalin akan meningkatkan jumlah leukosit dan trombosit

Lanjutan.....

Waktu pengambilan Umumnya bahan pemeriksaan laboratorium diambil pada pagi hari tertutama pada pasien rawat inap. Kadar beberapa zat terlarut dalam urin akan menjadi lebih pekat pada pagi hari sehingga lebih mudah diperiksa bila kadarnya rendah. Kecuali ada instruksi dan indikasi khusus atas perintah dokter

Lanjutan.....

Posisi pengambilan Posisi berbaring kemudian berdiri mengurangi volume plasma 10 % demikian pula sebaliknya. Hal lain yang penting pada persiapan penderita adalah menenangkan dan memberitahu apa yang akan dikerjakan sebagai sopan santun atau etika sehingga membuat penderita atau keluarganya tidak merasa asing atau menjadi obyek

ANTIKOAGULANTIA UNTUK PEMERIKSAAN HEMATOLOGI

1. Berguna agar darah yg akan diperiksa jangan sampai membeku. 2. Tidak semua jenis antikoagulantia dpt dipakai karena akan merusak eritrosit atau lekosit yg akan diperiksa morfologi. 3. Jenis-jenis antikoagulantia : - EDTA (ethyilenediaminetetraacetate): - Heparin - natriumsitrat

Penanganan awal sampel & transportasi


Catat dalam buku expedisi dan cocokan sampel dengan label dan formulir. Kalau sistemnya memungkinkan dapat dilihat apakah sudah terhitung biayanya (lunas). Jangan lupa melakukan homogenisasi pada bahan yang mengandung antikoagulan Segera tutup penampung yang ada sehingga tidak tumpah Segera dikirim ke laboratorium karena tidak baik melakukan penundaan Perhatikan persyaratan khusus untuk bahan tertentu seperti darah arteri untuk analisa gas darah, harus menggunakan suhu 4-8 C dalam air es bukan es batu sehingga tidak terjadi hemolisis

Kesalahan-kesalahan dalam cara memperoleh darah

1. Darah kapiler : Mengambil darah pada lokasi yg sedang terganggu Tusukan yg kurang dalam Kulit yg ditusuk masih basah alkohol Tets darah pertama dipakai utk pemeriksaan Terjadi bekuan dlm tetes darah krn terlalu lambat bekerja

Lanjutan.....

2. Darah Vena : Menggunakan spuit dan jarum yang basah Ikatan pembendung terlalu keras dan lamaakibatnya hemokonsentrasi Terjadi bekuan dalam spuit krn lambat bekerja Terjadi bekuan dlm botol krn tdk dicampur semestinya terutama koagolantia yg kering.

Beberapa Pengambilan Darah Hematologi

Sediaan Apus darah Pengambilan darah lengkap/rutin Pengambilan darah MPPP/ Hemorhagik Pengambilan pungsi sumsum tulang Pengambilan golongan darah Pengambilan leju endap darah

URINALISIS (Spesimen Urin)

Pemeriksaan urin tdk hanya memberi fakta akan kelainan ginjal dan saluran kemih. Tetapi juga memberi gambaran berbagai faal organ tubuh lainnya spt : hati, saluran empedu, pancreas,cortteks adrenal,dll

Memilih sampel urine

a. Urin Sewaktu : - Urin yg dikeluarkan sesewaktu dan digunakan pemeriksaan yang mendadak b. Urine Pagi : - Urine yg dikeluarkan pertama pada pagi hari setelah bangun tidur - Urine ini lebih pekat dari yg siangbaik utk pemeriksaan sedimen,berat jenis dan protein atau tes kehamilan

Lanjutan.....
c. Urin Postprandial : - Sampel urine utk pemeriksaan glukosuria - Urin 1 - 3 jam setelah makan d. Urine 24 jam : - Diperlukan untuk menilai secara kuantitatif suatu zat didalam tubuh - Wadah : botol besar,diberi zat pengawet - Cara pengumpulan: dari jam 7 (urin pertama di buang) selanjutnya di tampung s/d jam 7 keesokan hari termask urin jan 7tyerkhir. - Uri 24 jam dapat juga untuk pasien DM,ditampung dengan wadah terpisah sesuai jam makan pasien.

Lanjutan.....

Urin harus diperiksa dalam keadaan segar Urin yg disimpan - terjadi perubahan struktur oleh kuman-kuman Kuman-kuman ada krn urin yg dikmpl tidak steril Untk mencegah: simpan urin suhu 4,wadah tertutup,atau dalam lemari es. Sebelum diperiksa/dikirim urine harus dikocok/dicampur. Maka selalu gunakan zat pengawet spt : toluena,thymol,formaldehida dll

Lanjutan.....

Wadah Urin Wadah/botol penampung harus bersih dan keringair/kotor dpt menyebabkan kuman-kuman bertumbuh Wadah yg baik adalah wadah yg mempuntai tutup Sebaiknya urine langsung kedalam wadah Setiap wadah harus dibuat keterangan Wadah untuk pemeriksaan bukan utk bakteriologi tdk perlu steril yg penting bersih dan kering. Pemeriksaan Rutin

Lanjutan.....

Pemeriksaan merupakan pemeriksaan dasar dari pemeriksaan selanjutnya. Jenis pemeriksaan termasuk rutin,berbeda-beda menurut pandangan setiap institusi rumah sakit

Pemeriksaan Rutin : Jumlah Urin Makroskopi : warna dan jerninya urin Berat jenis Protein Glukosa Pemeriksaan sedimen Bakteri Eritrosit Lekosit Bilirubin Glukosa Urin Pemeriksaan adanya glukosa dalam urine Cara pemeriksaan dgn : Cara Benedict Reduksi urine

Spesimen Fases
Untuk menentukam adanya darah samar (tersembunyi) perdarahan dapat terjadi akibat adanya ulkus,penyakit inflamasi atau tumor. Untuk menganalisis produk diet dan sekresi digestif. Untuk mendeteksi adanya telur dan parasit. Untuk mendeteksi adanya bakteri atau virus.

Spesimen Sputum
Spesimen sputum pagi hari diperiksa untuk mengidentifikasi kanker paru paru dan tipe sel khususnya. Pemeriksaan untuk menentukan adanya bakteri tahan asam (BTA) juga memerlukan pengumpulan spesimen sputum selama tiga hari berturut- turut untuk mengidentifikasi adanya TBC pada saat bangun tidur

MATUR NUWUN