Anda di halaman 1dari 13

Askep gangguan pada cemas

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Sekarang ini banyak sekali permasalahan atau pun penyakit yang timbul karena di awali dengan kecemasan, mulai dari kecemasan tingkat rendah sampai kecemasan tingkat tinggi. Banyak orang-orang yang mendifinisikan tentang cemas, antara lain adalah Musfir Bin Said Az-Zahrani (2003) mendifinisikan kecemasan adalah kondisi kejiwaan yang penuh dengan kekhawatiran dan ketakutan akan apa yang mungkin terjadi, baik berkaitan dengan permasalahan yang terbatas maupun hal-hal yang aneh. Menurut Lazarus (1969) dalam Muhammad baitul alim (2011) kecemasan adalah suatu respon dari pengalaman yang dirasa tidak menyenangkan dan di ikuti perasaan gelisah, khawatir, dan takut. Menurut Lynn S. Bicley (2009) Kecemasan merupakan reaksi yang sering terjadi pada keadaan sakit, pengobatan, dan sistem perawatan kesehatan itu sendiri. Bagi sebagian pasien, kecemasan merupakan saringan terhadap semua persepsi dan reaksi mereka, bagi sebagian lainnya, kecemasan dapat menjadi bagian dari sakit yang dideritanya. Ada beberapa cara untuk menangani kecemasan, menurut Sylvia D. Elvira (2008 : 17) adalah sebagai berikut Penanganan tentang masalah kecemasan bisa dilakukan dengan cara psikoterapi, suatu pengobatan yang diberikan dengan cara berupa terapi relaksasi yang bermanfaat meredakan secara relative, namun itu dapat dicapai bagi yang telah berlatih setiap hari. Prinsipnya adalah melatih pernafasan (menarik pernafasan dalam dan lambat, lalu

mengeluarkannya dengan lambat pula). Terapi kognitif perilaku dimana pasien diajak bersama-sama melakukan restrukturisasi kognitif, yaitu membentuk kembali pola perilaku dan pikiran yang irasional dan menggantinya dengan yang lebih rasional. Terapi psikoterapi dinamik dimana pasien diajak untuk lebih memahami diri dan kepribadiannya. Bukan untuk menghilangkan gejalanya saja. Kecemasan bisa terjadi karna berbagai hal, misalnya menurut Marilynn E. Doenges (1999 : 317) adalah sebagai berikut Diagnosa Medis : infeksi intracranial : meningitis, ensefalitis,abses otak.

Diagnosa keperawatan : Ansietas berhubungan dengan krisis situasi, ancaman kematian / perubahan dalam status kesehatan, pemisahan dari sistem pendukung. Ditandai dengan peningkatan ketegangan/keputusasaan, ketakutan/ketidakpastian hasil, berfokus pada diri sendiri, stimulasi simpatis, gelisah. Berdasarkan permasalahan diatas menurut kami dari kelompok 1 memilih untuk mengambil judul tentang Asuhan Keperawatan pada gangguan cemas adalah kami ingin membantu pasien bagaimana cara mengatasi cemas, karena cemas itu bisa diatasi. Kecemasan merupakan suatu kondisi yang bisa saja dialami setiap orang dalam kehidupan sehari-hari. Cemas adalah suatu kondisi yang wajar namun apabila cemas itu berlangsung lama maka merupakan kondisi yang tidar wajar. Akibatnya seseorang tidak optimal lagi untuk menjalani aktivitas sehari-hari baik dalam fungsi social maupun pekerjaannya. Dengan mempelajari tanda dan gejala gangguan ini, diharapkan seseorang dapat mengantisipasi seandainya dikemudian hari mengalami kondisi cemas. Agar dapat secara lebih cepat mencari pertolongan medis dengan demikian fungsinya dalam kehidupan sehari-hari dapat pulih kembali.

B. Tujuan 1. Tujuan umum: Memberikan penanganan terhadap gejala dan tanda-tanda cemas 2. Tujuan khusus a. Diharapkan kepada perawat dapat melakukan pengkajian b. Diharapkan kepada perawat dapat melakukan diagnosa c. Diharapkan kepada perawat dapat melakukan rencana tindakan d. Diharapkan kepada perawat dapat menjalankan rencana tindakan yang telah di rencanakan e. Diharapkan kepada perawat dapat melakukan evaluasi.

BAB II PEMBAHASAN

A. Kecemasan Lazarus (1969) dalam Muhammad baitul alim (2011) mendifinisikan Kecemasan adalah suatu respon dari pengalaman yang dirasa tidak menyenangkan dan di ikuti perasaan gelisah, khawatir, dan takut. Kecemasan merupakan aspek subjektif dari emosi seseorang karena melibatkan faktor perasaan yang tidak menyenangkan yang sifatnya subjektif dan timbul karena menghadapi tegangan, ancaman kegagalan, perasaan tidak aman dan konflik

dan biasanya individu tidak menyadari dengan jelas apa yang menyebabkan ia mengalami kecemasan. Menurut Lynn S.Bickley (2009) Kecemasan merupakan reaksi yang sering terjadi pada keadaan sakit, pengobatan, dan sistem perawatan kesehatan itu sendiri. Bagi sebagian pasien, kecemasan merupakan saringan terhadap semua persepsi dan reaksi mereka, bagi sebagian lainnya, kecemasan dapat menjadi bagian dari sakit yang dideritanya. Pasien-pasien yang cemas mungkin duduk dengan gelisah dan memperhatikan jarijari tangan atau pakaiannya. Mungkin sering menghela napas, menjilat bibir yang kering, mengeluarkan peluh yang berlebihan atau benar-benar tampak gemetaran.

B. Tanda dan Gejala kecemasan Timbul secara mendadak, dalam bentuk berdebar-debar misalnya jantung dan nadi menjadi lebih cepat berdetaknya, nyeri pada dada, pusing, keringat yang berlebihan, pernafasan menjadi lebih cepat dan pendek, rasa seperti tercekik. Gejala lainnya takut kehilangan kendali dan takut pada kematian (Sylvia D. Elvira 2008 : 7)

C. Penyebab kecemasan Menurut Sylvia D. Elvira (2008 : 11) adalah sebagai berikut Ada beberapa faktor penyebab gangguan cemas yaitu faktor oerganibiologi, faktor psikoedukatif. Faktor organobiologo adalah terdapat ketidakseimbangan zat kimia dalam otak yang disebut neurotransmitter disebabkan karena kurangnya oksigen. Faktor psikoedukatif adalah faktor-faktor psikologi yang berpengaruh terhadap perkembangan kepribadian seseorang, baik hal yang menyenangkan, menentramkan, menyedihkan.

D. Mengatasi Kecemasan Melihat berbagai macam jenis kecemasan dan penyebabnya menimbulkan perasaan cemas tersendiri, cemas dapat diatasi, yakni: 1. Mengembangkan Kepercayaan Diri. Tuhan di waktu menciptakan manusia, Ia berfirman bahwa kita diciptakan mempunyai kemampuan ilahi yang diberikan-Nya kepada kita. Itulah yang boleh kita sebut sebagai potensi diri manusia. 2. Meninggalkan Hal yang Duniawi, kecemasan karena kebutuhan yang biasanya menyita hidup. 3. Mempercayakan Diri kepada Allah. Hal terpenting dalam menghadapi kecemasan adalah mempercayakan diri kepada Allah. Memang, seseorang dapat percaya kepada

Allah setelah ia mengalami bagaimana Allah bekerja dalam hidupnya. Oleh karena itu, kepercayaan merupakan proses yang mungkin membutuhkan waktu yang tidak pendek. Tapi,satu hal yang mutlak adalah mengenal Allah dengan benar.

E. Pembagiam Kecemasan Menurut James P.Chaplin (2002 : 32) Kecemasan (Anxiety) terbagi 7 macam, yaitu : 1. Anxiety equivalent adalah suatu reaksi simpatetik yang kuat, seperti detak cepat menggantikan kecemasan yang tidak disadari. 2. Anxiety fixation adalah mempertahakan atau memindahkan reaksi kecemasan masa atau tingkat lebih dini dari perkembangan ke taraf yang lebih lanjut. 3.Anxiety hysteria adalah neurosa dengan karakteristik ketakutan gejala konversia (pengubahan, penukaran) atau dengan perwujudan konflik berupa gangguan penyakit somatis. 4. Anxiety neurosa adalah ketakutan yang tidak bias diidentifikasikan dengan suatu sebab khusus, dan dalam banyak peristiwa merembes ke wilayah terutama kehidupan seseorang. 5.Anxiety objek adalah penggantian atau pemindahan ketakutan pada suatu objek yang mewakili pribadi yang dahulunya menyebabkan timbulnya rasa ketakutan tersebut. 6.Anxiety reaction adalah pola reaksi yang kompleks ditandai oleh perasaan-perasaan kecemasan yang kuat dan disertai gejala somatic, seperti berdebarnya jantung, rasa tercekik, sesak didada, gemetaran, pingsan. 7.Anxiety tolerance adalah tingkat kecemasan yang masih dapat ditanggung seseorang tanpa menimbulkan gangguan psikologis serius atau tanpa mengakibatkan ketidakmampuan menyesuaikan diri. jantung yang

BAB III ASUHAN KEPERAWATAN

A. Pengkajian Pengkajian dituju pada fungsi fisiologi dan perubahab prilaku melalui gejala atau mekanisme koping sebagai pertahanan terhadap kecemasan. Kaji faktor predisposisi, faktor predisposisi adalah semua ketegangan dalam kehidupan yang menyebabkan timbulnya kecemasan seperti : 1. Peristiwa traumatik yang dapat memicu terjadinya kecemasan dengan krisis yang dialami individu baik krisis perkembangan atau situasional.

2. Konflik emosional yang dialami individu dan tidak dapat terselesaikan dengan baik. 3. Konsep diri terganggu akan menimbulkan ketidakmampuan individu berpikir secara realita sehinggan menimbulkan kecemasan. 4. Frustasi akan menimbulkan rasa ketidakberdayaan untuk mengambil keputusan yang berdampak terhadap ego. 5. Gangguan fisik akan menimbulkan kecemasan karena merupakan ancaman terhadap integritas fisik yang dapat mempengaruhi konsep diri individual. Pola mekanisme koping keluarga atau pola keluarga menangani stres akan mempengaruhi individu dalam respon terhadap konflik yang dialami karena pola mekanisme koping individu banyak dipelajari dalam keluarga. 6. Riwayat angguan cemas dalam keluarga akan mempengaruhi respon individu dalam respon terhadap konflik dan mengatasi kecemasan.

B. Diagnosa Keperawatan No Sign/symptom Etiologi krisis Diagnosa situasi, Ansietas

1 peningkatan ketegangan/keputusasaan, ketakutan/ketidakpastian hasil, berfokus pada diri sendiri, stimulasi simpatis, gelisah.

ancaman kematian / perubahan status dalam

kesehatan, dari

pemisahan

sistem pendukung

C. Perencanaan 1. Bantu klien berfokus pada pernafasan lambat dan melatihnya pernapasan secara ritmik. 2. Bantu klien mempertahankan kebiasaan makan teratur dan seimbang. 3. Identifikasi gejala awal dan ajarkan klien melakukan prilaku distraksi seperti : berbiacara kepada orang lain, dan melibatkannya dalam melakukan aktifikasi fisik. 4. Bantu klien melakukan bicara pada diri sendiri positif yang direncanakan sebelumnya dan telah terlatih. 5. Libatkan klien dalam mempelajari cara mengurangi stressor dan situasi yang menimbulkan ansietas.

D. Intervensi / Tindakan

1. Perawat mengajarkan dan membantu klien agar bisa melakukan pernafasan lambat dan secara ritmik . 2. Perawat selalu mengingangatkan dan memberi makan klien secara teratur. 3. Perawat mengajak klien saling berkomunikasi dan mengajarkan pasien berolahraga agar lebih rileks. 4. Perawat memberikan motivasi kepada klien. 5. Perawat menjelaskan kepada klien cara mengurangi stressor dan situasi yang dapat menyebabkan cemas.

E.Evaluasi Evaluasi terhadap kecemasan dapat di lihat dari pasien yang selalu khawatir dengan kematian. Kecemasan itu pula dapat diartikan sebagai reaksi yang timbul karena ancaman yang tidak menentu. Pencegahan dari kecemasan itu dapat dilakukan dengan cara perawat memberikan dorongan kepada pasien untuk mengembangkan kepercayaan diri, serta sering mendekatkan diri kepada Allah.

DAFTAR PUSTAKA Az-Zahrani, Musfir Bin Said. (2005). Konseling Terapi. Jakarta : Gema Insani Press. Bickley, Lynn S. (2009). Buku Ajar Pemeriksaan Fisik & Riwayat Kesehatan Bates. Jakarta : EGC Chaplin, James P. (2002) Kamus Lengkap Psikologi. Jakarta : PT. RajaGrafindo Persada Elvira, Sylvia D.(2008) Gangguan Panic. Jakarta : Balai Penerbit FKUI Doenges, Marilynn E. (1999) Rencana Asuhan Keperawatan. Jakarta : EGC Susabda, Yakub B. tanpa tahun. Pastoral Konseling. Malang : Penerbit Gandum Mas

asuhan keperawatan pasien dengan ansietas/ kecemasan

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DG ANSIETAS Oleh : Puji Sutarjo Pengertian anxietas : 1. Ketakutan/kekuatiran pada sesuatu yang tdk jelas dan berhubungan dengan perasaan tidak menentu dan tak berdaya (helplessness) 2. Perasaan isolasi, terasing, dan terancam mungkin dialami. 3. Individu mempersepsikan kepribadiannya terancam 4. Manusia mulai merasakan sejak bayi Karakteristik anxietas : 1. Merupakan emosi dan bersifat subyektif. 2. Sumber tdk jelas (takut ~ sumber jelas) 3. Bisa ditularkan 4. Terjadi akibat adanya ancaman pada harga diri, identitas diri. 5. Perlu adanya keseimbangan antara keberanian dan kecemasan Tingkatan anxietas : 1. Ansietas ringan: pd kehidupan sehari-hari. Individu sadar. Lahan persepsi meningkat (mendengar, melihat, meraba lebih dari sebelumnya). Perlu untuk memotivasi belajar, pertumbuhan, dan kreativitas. 2. Ansietas sedang: lahan persepsi menyempit (melihat, mendengar, meraba menurun dpd sblmnya). Tidak perhatian yg selektif namun dpt berfokus jika diarahkan. 3. Ansietas berat: lahan persepsi sangat sempit, hanya bisa memusatkan perhatian pd yg detil, tdk yg lain. Semua perilaku ditujukan untuk menurunkan ansietas. 4. Panik: hilang kontrol, tidak mampu melakukan sesuatu meskipun dg perintah Panik : 1. Hilang kontrol 2. Tak bisa melakukan sesuatu meski dgn perintah atau arahan.

3. Disorganisasi kepribadian. 4. Meningkatnya aktivitas motorik 5. Menurunnya kemampuan menghubung-hubungkan. 6. Distrosi persepsi 7. Hilangnya pikiran rasional 8. Hilangnya komunikasi dan fungsi efektif. 9. Bila berlangsung berkepanjangan menyebabkan exhaustion-kematian Faktor predisposisi : 1. Teori Psikoanalisa: ansietas merupakan konflik elemen kepribadian id dan super ego (dorongan insting dan hati nurani). Ansietas mengingatkan ego akan adanya bahaya yg perlu diatasi. 2. Teori interpersonal: ansietas terjadi karena ketakutan penolakan dalam hub interpersonal. Dihubungkan dg trauma masa pertumbuhan (kehilangan, perpisahan) yang menyebabkan ketdkberdayaan). Individu yang harga diri rendah mudah mengalami ansietas. 3. Teori perilaku: ansitas timbul sebagai akibat frustrasi yg disebabkan oleh sesutu yg mengganggu pencapaian tujuan. Merupakan dorongan yg dipelajari utk menghindari rasa sakit/nyeri. Ansietas meningkat jika ada konflik (konflik ~ ansietas ~ helplessness) 4. Kondisi keluarga: ansietas dapat timbul secara nyata dalam keluarga. Ada overlaps gangguan ansietas dan depresi. 5. Keadaan biologis: dpt dipengaruhi dan mempengaruhi ansietas. Ansietas terjadi akibat GABA >>. Ansietas dpt memperburuk penyakit (hipertensi, jantung, peptic ulcers). Kelelahan mengakibatkan idv mudah terangsang dan merasa ansietas.

Faktor presipitasi : 1. Ancaman integritas fisik: ketidakmampuan fisiologis dan menurunnya kemampuan melaksanakan ADL. 2. Ancaman thd sistem diri; mengancam identitas, harga diri, integrasi sosial. Mis: phk, kesulitan peran baru. 3. Gabungan: penyebab timbulnya ansietas gabungan dr genetik, perkembangan, stresor fisik, stresor psikososial.

Perilaku anxietas : 1. Ansietas dpt diekspresikan lgs melalui perubahan fisiologis dan perilaku scr tdk lgs melalui timbulnya gejala/mekanisme koping utk mempertahankan diri dari ansietas. 2. Respon fisiologis dpt terjadi pd sistem kardiovaskuler, pernafasan, meuromuskuler, GI, perkemihan, dan kulit 3. Perilaku: motorik, afektif, kognitif Efek fisiologis anxietas: 1. Kardiovaskuler: palpitasi, berdebar-debar, TD, pinsan, TD, N . 2. Pernafasan: P, nafas pendek, dada sesak, nafas dangkal, rasa tercekik, terengahengah. 3. Neuromuskuler: refeks, terkejut, mata berkedip-kedip, insomnia, tremor, kakukaku, gelisah, wajah tegang, kelemahan umum, gerakan lambat, kaki goyah. 4. Gastrointestinal: hilang nafsu makan, menolak makan, abdomen tdk nyaman, nyeri abdomen, mual, perih, diare. 5. Sistem perkemihan: tekanan utk b.a.k., sering b.a.k. 6. Kulit: wajah kemerahan, keringat lokal, gatal-gatal, rasa panas dingin, wajah pucat, berkeringat seluruh tubuh.

Respon perilaku : 1. Motorik: gelisah, ketegangan fisik, tremor, sering kaget, bicara cepat, kurang koordinasi, cenderung celaka, menarik diri, menghindar, menahan diri, hiperventilasi 2. Kognitif: kurang perhatian, tak bisa konsentrasi, pelupa, salah tafsir, pikiran blocking, menurunnya lahan persepsi, bingung, kesadaran diri berlebihan, waspada berlebihan, hilangnya obyektivitas, takut hilang kontrol, takut luka/mati. 3. Afektif: tdk sabar, tegang, nervous, takut berlebihan, teror, gugup, sangat gelisah.

Mekanisme koping : 1. Task Oriented (orientasi pd tugas) -Dipikirkan utk memecahkan masalah, konflik, memenuhi kebutuhan. -Realistis memenuhi tuntutan situasi stres

-Disadari dan berorientasi pd tindakan -Berupa reaksi: melawan (mengatasi rintangan utk memuaskan kebutuhan), menarik diri (menghilangkan sumber ancaman fisik atau psikologis), kompromi (mengubah cara, tujuan utk memuaskan kebutuhan)

2. Ego oriented: -Task oriented tdk selalu berhasil -Melindungi self - Berguna pd ansietas ringan ~ sedang - Melindungi dr perasaan inadequacy dan buruk - Berupa penggunaan mekanisme pertahanan diri (defens mechanism) Mekanisme pertahanan diri : 1. Kompensasi Denial 2. Displacement 3. Disosiasi 4. Identifikasi 5. Intelektualisasi 6. Introyeksi 7. Isolasi 8. Proyeksi 9. Rasionalisasi 10. Reaksi formasi 11. Regresi

Diagnosa keperawatan : Menurut NANDA: 1. Ansietas 2. Koping individu tidak efektif 3. Takut

Contoh diagnosa lengkap: 1. Ansietas berat b.d. konflik seksual ditandai dg mencuci tangan berulang-ulang, pikiran kotor dan adanya kuman yg sering timbul. 2. Ansietas sedang b.d. prestasi sekolah yg buruk dimanifestasikan dg denial dan rasionalisasi yg berlebihan. 3. Koping individu tak efektif b.d. kematian anak, dimanifestasikan dg ketdkmampuan mengingat kembali peristiwa kecelakaan.

Tindakan keperawatan pada anxietas berat-panik : Tujuan: memberi dukungan, melindungi, dan menurunkan tingkat ansietas pada tkt sedang atau ringan. 1. Bina hubungan saling percaya dan terbuka: dengarkan keluhan, dukung utk menceritakan perasaan, jawab pertanyaan scr lags, menerima tanpa pamrih, hargai pribadi klien. 2. Sadari dan kontrol perasaan diri perawat: bersikap terbuka sesuai perasaan, terima perasaan positif maupun negatif termasuk perkembangan ansietas, menggali penyebab ansietas, pahami perasaan diri secara terapeutik. 3. Yakinkan klien ttg manfaat mekanisme koping yg bersifat melindungi dan tdk memfokuskan diri pd perilaku maladaptif: terima dan dukung klien; tdk menentang klien; nyatakan perawat bisa memahami rasa sakit tetapi tdk memfokuskan pada rasa tersebut; beri umpan balik thd perilaku, stresor, dampak stresor dan sumber koping; dukung ide keh fisik berhub dg kesehatan mental; batasi perilaku maladaptif dg cara suportif. 4. Identifikasi dan mencoba menurunkan situasi yg menimbulkan ansietas: sikap tenang; lingkungan tenang; batasi kontak dg klien lain; identifikasi dan modifikasi hal yg menimbulkan cemas; terapi fisik: mandi air hangat, pijat 5. Anjurkan melakukan aktivitas di luar yg menarik; share aktivitas yg sering dilakukan; latihan fisik; buat rencana harian; libatkan keluarga dan support system. 6. Tingkatkan kesehatan fisik: beri obat-obatan yg meningkatkan rasa nyaman; observasi efek samping obat dan beri pendidikan kesehatan yang sesuai.

Tindakan perawatan pada anxietas sedang : 1.Bina hubungan saling percaya -Dengar dengan hangat dan responsif -Beri waktu kepada klien untuk berespon -Beri dukungan utk ekspresi diri. 2.Perawat menyadari dan mengenal ansietasnya sendiri: - Kenali perasaan diri -Kenali sikap dan perilaku perawat yg berdampak negatif pd klien -Bersama klien menggali perilaku dan respon shg dapt belajar dan berkembang 3.Bantu klien mengenal ansietasnya: -Bantu klien mengekspresikan perasaan -Bantu klien menghubungkan perilaku dg perasaan klien. -Memvalidasi kesimpulan dan asumsi -Pertanyaan terbuka. 4.Memperluas kesadaran berkembangnya ansietas: -Bantu klien menhubungkan situasi dan interaksi yg menimbulkan ansietas. -Bantu klien meninjau kembali penilaian klien thd stresor yg dirasa mengancam dan menimbulkan konflik. -Mengaitkan pengalaman saat ini dg pengalaman masa lalu 5.Bantu klien mempelajari koping yg baru -Menggali pengalaman klien menghadapi ansietas sebelumnya. -Tunjukkan akibat negatif koping yg saat ini. -Dorong klien untuk mencoba koping adaptif yg lalu -Memusatkan tanggung jawab perubahan pada klien

-Terima peran aktif klien. Mengaitkan hubungan sebab-akibat keadaan ansietasnya. -Bantu klien menyusun kembali tujuan memodifikasi perilaku -Anjurkan penggunaan koping yg baru 6.Dorong aktivitas fisik untuk menyalurkan energi 7.Mengerahkan dukungan sosial ~ koping adaptif diterapkan oleh klien.

Evaluasi : 1. Apakah ancaman thd integritas fisik atau sistem diri pasien telah berkurang? 2. Apakah perilaku klien mencerminkan tingkat ansietas? 3. Apakah sumber koping telah dikaji dan dimobilisasi dg adequat? 4. Apakah klien mengenali ansietasnya dan memahami perasaan tsb? 5. Apakah klien menggunakan respon adaptif? 6. Apakah klien mempelajari strategi adaptif yg baru utk mengurangi ansietas?