Anda di halaman 1dari 5

GREEN ARSITEKTUR

Green Arsitektur merupakan konsep seni arsitektur yang memiliki kedewasaan dalam hal menjaga keseimbangan alam sekitar. Pada bangunan dengan konsep Green Arsitektur juga di temukan upaya efisiensi energi yang di pakai, meningkatkan berbagai daur ulang bahanbahan bangunan dan sebagainya. Terkait dengan pencahayaan, maka Green Arsitektur lebih menekankan pada bangunan cahaya alami yang tembus ke ruangan dibanding dengan memakai energi cahaya sintetis. Pemandangan yang ada pun di maksimalkan dari pandangan luar bangunan. Upaya pengurangan penggunaan energi elektromaknetik juga di tekankan pada konsep Green Architecture Peningkatan kualitas air dan udara yang ada juga dilakukan pada Green Architecture. Sehingga orang yang menghuni sebuah bangunan dengan konsep Green Archtecture betul-betul akan merasakan sentuhan persahabatan dengan alam yang begitu kental Konsep Green Arsitektur merupakan sebuah konsep merancang dengan memadukan antara bangunan dengan kondisi lingkungan yang sudah ada, sehingga keberadaan bangunan tersebut tidak merugikan lingkungannya. Konsep ini semakin banyak dikembangkan untuk mengatasi global warming PRINSIP-PRINSIP GREEN ARSITEKTUR : 1. Hemat energi / Conserving energy : Pengoperasian bangunan harus meminimalkan penggunaan bahan bakar atau energi listrik ( sebisa mungkin memaksimalkan energi alam sekitar lokasi bangunan ). 2. Memperhatikan kondisi iklim / Working with climate : Mendisain bagunan harus berdasarkan iklim yang berlaku di lokasi tapak kita, dan sumber energi yang ada. 3. Minimizing new resources : mendisain dengan mengoptimalkan kebutuhan sumberdaya alam yang baru, agar sumberdaya tersebut tidak habis dan dapat digunakan di masa mendatang / Penggunaan material bangunan yang tidak berbahaya bagi ekosistem dan sumber daya alam. 4. Tidak berdampak negative bagi kesehatan dan kenyamanan penghuni bangunan tersebut / Respect for site : Bangunan yang akan dibangun, nantinya jangan sampai merusak kondisi tapak aslinya, sehingga jika nanti bangunan itu sudah tidak terpakai, tapak aslinya masih ada dan tidak berubah.( tidak merusak lingkungan yang ada ). 5. Merespon keadaan tapak dari bangunan / Respect for user : Dalam merancang bangunan harus memperhatikan semua pengguna bangunan dan memenuhi semua kebutuhannya. 6. Menetapkan seluruh prinsip prinsip green architecture secara keseluruhan / Holism : Ketentuan diatas tidak baku, artinya dapat kita pergunakan sesuai kebutuhan bangunan kita.

Disini saya akan membahas bangunan dengan konsep Green Arsitektur, karya seorang arsitek Indonesia asal bandung yang kini nama sangat dikenal dikalangan arsitek Indonesia. Bahkan bukan hanya di Indonesia saja, namun di Asia bahkan di tingkat International. Dia adalah M.RIDWAN KAMIL, atau biasa di panggil dengan panggilan EMIL. Salah satu bangunan hasil karyanya yang di bangun di Indonesia dan menjadi Masterpiecenya adalah Masjid Al-Irsyad yang dibangun pada tahun 2009. Dan bangunan ini yang jadi bahasan saya.

MASJID AL-IRSYAD YANG BERKONSEP GREEN ARSITEKTUR


Green architecture adalah sebuah konsep yang menghargai bumi dan isi alam semesta, sehingga dalam pembangunan sebuah bangunan harus menghargai lingkungan sekitarnya agar keberadaan bangunan tersebut tidak menggangu ekosistem dan sumber daya yang ada di sekitar bangunan tersebut.

Masjid Al Irsyad, karya Ridwan Kamil, Konsepnya sendiri adalah Green Building. Dinding masjid terbuat dari batu bata yang disusun sedemikian rupa sehingga membentuk celah yang terbaca sebagai dua kalimat syahadat. Selain memiliki fungsi artistik, lubang-

lubang ini juga berfungsi sebagai Ventilasi Udara. Lantai tepi mimbar dimanfaatkan untuk kolam di lantai.

PRINSIP-PRINSIP GREEN ARCHITECTURE : Hemat energi / Conserving energy Pengoperasian bangunan harus meminimalkan penggunaan bahan bakar atau energi listrik ( sebisa mungkin memaksimalkan energi alam sekitar lokasi bangunan ). Memperhatikan kondisi iklim / Working with climate Mendisain bagunan harus berdasarkan iklim yang berlaku di lokasi tapak kita, dan sumber energi yang ada. Minimizing new resources Mendisain dengan mengoptimalkan kebutuhan sumberdaya alam yang baru, agar sumberdaya tersebut tidak habis dan dapat digunakan di masa mendatang / Penggunaan material bangunan yang tidak berbahaya bagi ekosistem dan sumber daya alam. Tidak berdampak negative bagi kesehatan dan kenyamanan penghuni bangunan tersebut / Respect for site. Bangunan yang akan dibangun, nantinya jangan sampai merusak kondisi tapak aslinya, sehingga jika nanti bangunan itu sudah tidak terpakai, tapak aslinya masih ada dan tidak berubah.( tidak merusak lingkungan yang ada ). Merespon keadaan tapak dari bangunan / Respect for user Dalam merancang bangunan harus memperhatikan semua pengguna bangunan dan memenuhi semua kebutuhannya. Menetapkan seluruh prinsip prinsip green architecture secara keseluruhan / Holism Masjid ini pun menggunakan lubang angin yang terdapat pada bangunan, di fungsikan sebagai Pemasok Udara. di Hadapakan kepada Kiblat, di biarkan bentangan lebar terbuka, bertujuan untuk menciptakan suasana lapang, bebas, agar beribadah dapat lebih menyatu dengan alam.

Sustainable ( Berkelanjutan ). Yang berarti bangunan green architecture tetap bertahan dan berfungsi seiring zaman, konsisten terhadap konsepnya yang menyatu dengan alam tanpa adanya perubahan perubuhan yang signifikan tanpa merusak alam sekitar. Lalu Konsep Tata letak Masjid AL - IRSYAD juga mengikuti Tawaf, mengelilingi Ka'Bah. Pesan yang melekat pada dinding masjid, 2 Kalimat Syahadat, yang menjadi kalimat utama bagi umat muslim, di jadikan Tema Utama bagi bangunan masjid ini. Karenanya lansekap dan ruang terbuka Masjid Al Irsyad dirancang berbentuk garisgaris melingkar mengelilingi masjid. Konsep bangunan masjid sendiri menyimbolkan Kabah sebagai bangunan paling suci bagi umat Islam. Kabah adalah kotak sederhana. Karenanya masjid ini pun seperti kotak sederhana. Namun penuh makna religi yang mendalam. Di dalam interior masjid, jumlah lampu yang dipasang berjumlah 99 buah. Ini menyimbolkan 99 nama suci Allah SWT atau Asmaul Husna. Maksud dari desain ini untuk menyimbolkan bahwa manusia-manusia yang salat dan berdoa di dalam masjid ini, Insya Allah mendapatkan berkah dan hidayah dari semua kebaikan 99 nama Allah SWT. Bentuk Mihrab dirancang sebagai tempat menghadap Allah dengan konsep Kebesaran Alam. Mihrab terbuka langsung menghadap gunung dan bukit di Tatar Parahyangan. Ini menyimbolkan agar manusia selalu rendah hati dan dengan melihat kebesaran alam, ia pun bersyukur dan khusus berkomunikasi dengan Tuhannya. Mimbar khatibnya dirancang diatas air dengan bola besar bertuliskan kaligrafi Allah SWT.

Anda mungkin juga menyukai