Anda di halaman 1dari 40

Hadi Muttaqin Hasyim

Akuntansi Persekutuan

Pembentukan -- Pembagian Laba ---Masuknya Sekutu Baru --- Keluarnya Sekutu Lama --Likuidasi Sederhana --Likuidasi Cicilan

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

Akuntansi Persekutuan

BAB I

AKUNTANSI PERSEKUTUAN
Pembentukan dan Pembagian Laba

Tujuan Instruksional Khusus


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Mahasiswa dapat memahami konsep operasional persekutuan. Mahasiswa dapat memahami karakteristik Firma. Mahasiswa dapat menjelaskan prosedur pembukuan persekutuan yang baru dibentuk . Mahasiswa dapat melakukan berbagai cara pembagian laba-rugi dalam Firma. Mahasiswa dapat menyusun Laporan Laba rugi. Mahasiswa dapat menyusun Laporan Perubahan Modal. Mahasiswa dapat menyusun Laporan Neraca.

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

A. PENGERTIAN DAN UNSUR POKOK PERSEKUTUAN 1. Pengertian Persekutuan


Secara umum Persekutuan dapat didefinisikan sebagai suatu gabungan atau asosiasi dari dua individu atau lebih untuk memiliki dan menyelenggarakan suatu usaha secara bersama dengan tujuan untuk memperoleh laba. Dari pengertian di atas, dapat dilihat unsur pokok persekutuan,yaitu : 1) Gabungan atau asosiasi para sekutu. Sebagai suatu asosiasi dari beberapa sekutu ( individu ) maka persekutuan tidak dapat dipisahkan dengan kesepakatan atau perjanjian, yaitu perjanjian untuk mendirikan, memiliki, dan mengelola persekutuan. 2) Pemilikan dan pengelolaan bersama. Didalam Persekutuan harus selalu dituntut adanya kebersamaan, yaitu : a. b. c. Persekutuan dimiliki bersama. Persekutuan dikelola bersama. Kalau ada risiko ditanggung bersama.

d. Kalau memperoleh laba dibagi bersama. 3) Tujuan untuk memperoleh laba Laba dibagi secara adil menurut rasio atau metode pembagian laba yang telah disepakati.

2. Ketentuan dalam Perjanjian Persekutuan


Perjanjian persekutuan akan berisi ketentuan-ketentuan yang disepakati oleh para sekutu mengenai segala sesuatu yang berhubungan dengan kehidupan persekutuan sampai pembubarannya. Isi perjanjian antara lain : Ketentuan mengenai persekutuan. Ketentuan mengenai sekutu. Ketentuan yang berhubungan dengan modal persekutuan. Ketentuan mengenai pembagian laba. Ketentuan yang berhubungan dengan pembubaran persekutuan.

Akuntansi Persekutuan

Ketentuan

mengenai

pertanggungan

(asuransi)

terhadap

masing-masing sekutu. Isi perjanjian persekutuan akan dipakai sebagai : Dasar pencatatan setoran modal. Dasar perhitungan modal. Dasar pembagian laba. Dasar pencatatan transaksi-transaksi persekutuan yang menyangkut modal. Dasar pembagian aktiva dalam likuidasi. Dari uraian di atas terlihat bahwa perjanjian mempunyai peranan yang sangat penting dalam persekutuan mulai dari pendirian hingga pembubarannya.

3. Penggolongan Persekutuan
Persekutuan dapat dikelompokkan menjadi 2, yaitu : 1. Persekutuan Firma ( Fa ), adalah : Persekutuan yang didirikan atau diadakan untuk menjalankan perusahaan dengan menggunkan nama bersama di mana semua sekutu bertanggung jawab penuh dan biasanya ikut aktif mengelola perusahaan. 2. Persekutuan Komanditer (CV), adalah : Suatu bentuk perjanjian kerja sama untuk berusaha di mana salah satu atau lebih dari anggotanya bertanggung jawab terbatas. Sekutu Aktif, adalah sekutu yang ikut aktif mengelola perusahaan dan bertanggung jawab penuh dengan seluruh harta pribadinya. 3. Sekutu Pasif(Silent Partner), adalah Sekutu yang hanya menyetor modal saja tanpa ikut mengelola perusahaan. Joint Stock Company, adalah : Persekutuan yang struktur modalnya terbagi atas saham-saham yang dapat dipindah-tangankan.Besarnya saham masing-masing sekutu di dalam Joint Stock Company tidak menunjukkan besarnya tanggung jawab sekutu yang bersangkutan melainkan hanya menunjukkan besarnya pemilikan.

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

4. Karakteristik Utama Persekutuan


Karakteristik utama adalah merupakan sifat utama atau ciri khas persekutuan yang meliputi: 1) Mutual Agency, Masing-masing sekutu merupakan agen (wakil, perantara, perpanjangan tangan ) dari persekutuan. 2) Limited Life, Umur persekutuan adalah terbatas. Hal-hal yang membatasi umur persekutuan antara lain perjanjian persekutuan, ketentuan hukum serta putusan pengadilan. Sewaktu-waktu persekutuan dapat bubar karena masuknya sekutu baru, pengunduran sekutu dan sebagainya. 3) Unlimited Liability, Tanggung jawab masing-masing sekutu ( kecuali sekutu pasif ) tidak terbatas pada modal yang telah disetor saja. 4) Ownership of an Interest in a Partnership, Kekayaan yang telah disetor ke dalam persekutuan sudah bukan lagi milik sekutu penyetor, melainkan milik semua sekutu. 5) Participation on Partnership ProfitMasing-masing sekutu mempunyai persekutuan. 6) Right to Dispose of a Partnership InterestMasing-masing sekutu mempunyai hak untuk menjual atau memindahkan haknya atas modal dan hak atas laba kepada orang lain, baik kepada anggota sekutu maupun bukan. 7) Mutual LiabilitySemua sekutu bertanggung jawab terhadap utang persekutuan. Jadi utang persekutuan adalah juga utang seluruh sekutu. hak di dalam pembagian laba atau rugi

5. Alasan Pemilihan Persekutuan


Pertimbangan untuk memilih bentuk badan usaha berupa persekutuan atau bukan adalah berdasarkan kelemahan dan kelebihan persekutuan dibandingkan bentuk badan usaha lainnya seperti perseroan terbatas dan lain-lain.Oleh karena itu perlu dibahas mengenai kelebihan dan kelemahan persekutuan.

Akuntansi Persekutuan

Kelebihan Bentuk Usaha Persekutuan


Bentuk persekutuan seperti firma lebih mudah dalam pendiriannya. Bentuk persekutuan seperti firma juga lebih mudah dalam pembubarannya misalkan akan berubah menjadi bentuk perseroan terbatas. Bentuk persekutuan juga mempunyai kebebasan dan keluwesan dalam menentukan bentuk usahanya. Kebebasan keputusan. Persekutuan hanya wajib melaporkan pajaknya tetapi bukan pembayar pajaknya karena yang membayar pajak adalah para sekutu yang memperoleh laba persekutuan. Pajaknya berupa pajak penghasilan. masing-masing sekutu dalam pengambilan

Kelemahan Bentuk Usaha Persekutuan


Tanggung jawab pribadi sekutu akan hutang perusahaan. Kelangsungan hidup perusahaan biasanya terbatas karena ikut ditetukan oleh perjanjian dalam pendirian persekutuan. Kesulitan dalam memindahtangankan kepentingan pemilik.

B. AKUNTANSI DALAM PERSEKUTUAN


Pada persekutuan laba atau rugi selalu dibagi di antara para sekutu sesuai dengan metode pembagian laba yang telah disepakati.Pembagian laba adalah pemindahan saldo laba (rugi) persekutuan ke rekening modal masing-masing sekutu.Mengenai modal sekutu pada dasarnya merupakan keseluruhan dari hak para sekutu terhadap persekutuan. Pada umumnya hubungan ekonomis antara persekutuan dan para sekutu ditampung di dalam tiga rekening, yaitu : Rekening Modal Rekening modal menunjukkan besarnya hak modal sekutu yang bersangkutan.Modal masing-masing sekutu berasal dari setoran modal mula-mula. Selanjutnya akan bertambah dengan setoran tambahan modal dan pembagian laba serta berkurang dengan

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

pengambilan modal dan pembagian rugi. Rekening modal akan didebit apabila berkurang dan dikredit apabila bertambah. Aktiva- Kas Aktiva Non Kas Modal Sekutu A Modal Sekutu B Modal Sekutu C Rp. XXXX Rp. XXXX Rp. XXXX Rp. XXXX Rp. XXXX

Rekening prive

Rekening prive juga diselenggarakan untuk tiap-tiap sekutu. Rekening akan didebit apabila terjadi pengambilan harta persekutuan untuk sekutu. Sedangkan Rekening akan dikredit dengan bagian laba ( apabila tidak langsung ditutup ke rekening modal ). Modal Prive Rp. XXXX Rp XXXX

Pada akhir periode saldo rekening prive ini akan dipindah ke rekening modal sekutu yang bersangkutan yaitu : Ke sisi debit, apabila rekening prive bersaldo debit. Ke sisi kredit apabila rekening prive bersaldo kredit. Jadi setelah tutup buku saldo rekening prive selalu nol.
Rekening Utang Kepada Sekutu

Rekening ini akan di debit apabila utang kepada sekutu berkurang dan di kredit apabila utang kepada sekutu bertambah. Dalam hal persekutuan dilikuidasi maka saldo rekening ini ikut dipertimbangkan di dalam menghitung bagian kas sekutu yang bersangkutan.Di dalam neraca saldo disajikan pada kelompok pasiva, yaitu utang. Kas Rp. XXXX Utang sekutu B Rp. XXXX

Akuntansi Persekutuan

Rekening Piutang Kepada Sekutu

Rekening ini didebit apabila piutang kepada sekutu bertambah dan dikredit apabila piutang kepada sekutu berkurang.Dalam hal persekutuan dilikuidasi yaitu mengurangi hak sekutu yang bersangkutan.Didalam neraca saldo rekening disajikan dalam kelompok aktiva, yaitu piutang.

C. AKUNTANSI PEMBENTUKAN PERSEKUTUAN


Pembentukan kemungkinan persekutuan dapat dilakukan dengan baru dua yaitu pembentukan persekutuan dengan berdasarkan perjanjian atau kesepakatan dua orang atau lebih dan kemungkinan kedua yaitu pembentukan persekutuan berdasarkan perjanjian dua orang atau lebih yang sebagaian atau seluruh dari mereka sudah memiliki perusahaan perorangan. Orang-orang yang mengadakan perjanjian inilah yang disebut dengan sekutu.

1. Pembentukan Baru (Antar Individu)


Masing-masing sekutu menyetor modal untuk mendirikan persekutuan baru. Modal ini dapat berupa uang tunai, aktiva nonkas maupun aktiva tidak berwujud seperti skill yang dimiliki. Bila modal yang disetor berupa aktiva non-kas, maka penilaian besarnya modal harus sesuai dengan perjanjian masing-masing sekutu agar mendapatkan nilai wajar. Pada dasarnya penanaman modal masing-masing sekutu akan dicatat sama dengan cara perusahaan perseorangan. Bedanya dalam persekutuan, modalnya dipisah-pisah antara modal masing-masing sekutu.

Ilustrasi Kasus 1 Tuan Nyaris dan Tuan Untung pada tanggal 2 Februari 2010, sepakat membentuk satu persekutuan baru yang bergerak di bidang pengembangan software dengan nama Fa. Nyaris Untung. Tuan Nyaris menyerahkan uang tunai Rp. 30.000.000 dan peralatan komputer ditaksir senilai Rp. 12.500.000. Sedangkan Tuan Untung menyerahkan bangunan senilai Rp. 50.000.000. Pada saat penyerahan modal masingmasing sekutu akan dicatat sebagai berikut:

10

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

Kas Peralatan Komputer Bangunan Modal Tn Nyaris Modal Tn Untung

Rp 30.000.000 Rp 12.500.000 Rp50.000.000 Rp 42.500.000 Rp 50.000.000

Modal Tn Nyaris bertambah sebesar Rp. 42.500.000 sesuai dengan aktiva yang diserahkan yaitu uang tunai dan peralayan komputer masing-masing Rp. 30.000.000 dan Rp. 12.500.000, sedangkan Modal Tuan Untung sebesar Rp. 50.000.000 sesuai dengan nilai taksir terhadap gedung yang diserahkan.

2. Pembentukan Perorangan

dengan

Melibatkan

Perusahaan

Pada umumnya perubahan perusahaan perorangan didasari pada kebutuhan penambahan modal. Perorangan yang menjalankan perusahaan sering sekali membutuhkan penambahan investasi untuk berbagai kepentingan seperti perluasan wilayah pemasaran, peningkatan output produksi dan lain sebagainya. Mendapatkan pinjaman dari pihak ketiga (kreditor) dan mengajak bergabung orang lain merupakan dua opsi yang lazim dilakukan untuk memenuhi kebutuhan modal tersebut. Pencatatatan dalam hal ini dapat dilakukan dengan dua cara, yakni : a. b. Melanjutkan pembukuan perusahaan lama. Membuat pencatatan buku baru. Kedua metode tersebut akan menghasilan laporan keuangan (neraca) yang sama.

a. Melanjutkan Pencatatan Buku Perusahaan Lama


Apabila menggunakan metode ini, maka semua catatan akutansi dari perusahaan perorangan yang lama tetap digunakan dan menjadi dasar pencatatan berikutnya yang akan dilakukan dalam persekutuan yang baru dibentuk. Semua aktiva dan pasiva dari perusahaan perorangan menjadi aktiva dan pasiva persekutuan setelah diadakan penyesuain terhadap nilai wajar. Penyetoran modal oleh sekutu lainnya akan dicatat layaknya penyetoran modal dalam perusahaan perorangan.

Akuntansi Persekutuan

11

Ilustrasi Kasus 2

Clara pemilik sebuah toko pakaian yang dikelola secara perorangan. Awal tahun 2010 Clara berniat mengembangkan usahanya dengan mengajak bergabung Intan dan Tata. Intan dan Tata sepakat bergabung dengan menyetorkan modal masing-masing sebesar Rp. 30.000.000 dan Rp. 45.000.000. Pada tanggal 15 Januari mereka sepakat mebentuk persekutuan yang diberi nama Fa CINTA. Pada tanggal pembentukan posisi ke uangan Perusahaan milik Clara adalah sebagai berikut: Toko Clara Neraca Per 2 Januari 2010 ---------------------------------------------------------Aktiva Kas Rp 6.000.000 Piutang Rp 14.500.000 Penyisihan Piutang Ragu (Rp 250.000) Persediaan Rp. 35.000.000 Aktiva Lancar Lainnya Rp 12.750.000 Aktiva Tetap Rp 15.000.000 Akumulasi Depresiasi AT (Rp 2.500.000) Total Aktiva Rp 80.500.000 Pasiva Hutang Usaha Hutang Lancar Lain Hutang Jk Panjang Modal Clara Total Pasiva Rp Rp Rp Rp Rp 15.000.000 2.500.000 12.500.000 50.500.000 80.500.000

Persekutuan akan mengambil alih aktiva dan menanggung kewajiban, akan tetapi harus dibuat penyesuaian sebagai berikut: 1. 2. 3. Clara mengambil kas sebesar Rp. 1.000.000 dan sisanya yang disertakan dalam persekutuan Setelah dilakukan penilaian, nilai persediaan barang dagang ditaksir Rp. 36.500.000 Nilai buku aktiva tetap disepakati Rp.10.000.000. dan nilai akumulasi penyusutan dinolkan.

12

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

Jurnal atas Transaksi

1) Jurnal untuk mencatat masuknya sekutu Intan Intan menyerahkan uang tunai dengan nominal Rp. 30.000.000 Kas Modal, Nn Intan Rp. 30.000.000 Rp. 30.000.000

2) Jurnal untuk mencatat masuknya sekutu Tata Tata menyerahkan uang tunai dengan nominal Rp. 45.000.000 Kas Modal, Nn Tata 3) Jurnal untuk mencatat Rp. 45.000.000 Rp. 45.000.000 masuknya sekutu Clara dengan

mengadakan penyesuaian terhadap buka lama Clara menarik uang tunai, menyebabkan pengeruangan kas Rp. 1.500.000 Perubahan nilai persediaan bertambah Rp. 1.500.000 Nilai buku aktiva tetap ditaksir senilai 10.000.000 dengan mengnolkan akumulasi penyustan sehingga menurunkan harga perolehan senilai Rp. 5.000.000 Setiap adanya perubahan nilai aktiva akan mempengaruhi jumlah modal dalam neraca Persediaan Ak. Penyusutan AT Modal, Clara Kas Aktiva Tetap Rp. 1.500.000 Rp. 2.500.000 Rp. 2.000.000 Rp. 1.000.000 Rp. 5.000.000

Neraca persekutuan pada tanggal pembentukan akan terlihat seperti berikut:

Akuntansi Persekutuan

13

Firma CINTA Neraca Per 2 Januari 2010 ===================================== Aktiva Kas Rp 80.000.000 Piutang Rp 14.500.000 Penyisihan Piutang Ragu (Rp 250.000) Persediaan Rp 36.500.000 Aktiva Lancar Lainnya Rp 12.750.000 Aktiva Tetap Rp 10.000.000 Total Aktiva Rp 153.500.000 Pasiva Hutang Usaha Hutang Lancar Lain Hutang Jgk Panjang Modal Clara Modal Intan Modal Tata Total Pasiva Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 15.000.000 2.500.000 12.500.000 48.500.000 30.000.000 45.000.000 153.500.000

b. Pencatatan Menggunakan Buku Baru


Dalam metode pencatatan ini, perkiraan Neraca atau buku besar dari perusahaan sekutu yang ada sebelumnya harus ditutup lebih dahulu. Persekutuan hanya mengakui pencatatan nilai dari masingmasing sekutu sesuai dengan penilaian kembali dari masing-masing Account dalam Neraca yang diberikan. Dengan menggunakan Ilustrasi 2 di atas maka jurnal yang diperoleh adalah sebagai berikut: 1) Transaksi Jurnal Jurnal untuk mencatat masuknya sekutu Intan Intan menyerahkan uang tunai dengan nominal Rp. 30.000.000 Kas Modal, Nn Intan Rp. 30.000.000 Rp. 30.000.000

2) Jurnal untuk mencatat masuknya sekutu Tata Tata menyerahkan uang tunai dengan nominal Rp. 45.000.000 Rp. 45.000.000 Modal, Nn Tata Rp. 45.000.000 3) Jurnal untuk mencatat masuknya sekutu Clara mengadakan penyesuaian terhadap buka lama Kas

dengan

14

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

Clara menarik uang tunai, menyebabkan pengeruangan kas Rp. 1.000.000. Jadi kas yang disertakan adalah Rp. 5.000.000 Persediaan setelah nilai menjadi Rp. 36.500.000 Nilai buku aktiva tetap ditaksir senilai 10.000.000 dengan me-nol-kan akumulasi penyusutan sehingga yang diserahkan kepada

Jadi harta yang diserahkan Claradapat dijurnal sebagai berikut: Kas Rp 5.000.000 Piutang Rp 14.500.000 Persediaan Rp 36.500.000 Aktiva Lancar Lain Rp 12.750.000 Aktiva Tetap Rp 10.000.000 Penys. Piutang Ragu Rp Hutang Usaha Rp Hutang Lancar Lain Rp Hutang Jgk. Panjang Rp Modal, Clara Rp Neraca yang dihasilkan dengan metode

250.000 15.000.000 2.500.000 12.500.000 48.500.000 ini sama apabila

persekutuan melanjut catatan perusahaan perorangan. Jadi pada tanggal pembentukan juga akan terlihat seperti berikut: Firma CINTA Neraca Per 2 Januari 2010 ============================= Aktiva Kas Rp 80.000.000 Piutang Rp 14.500.000 Penyisihan Piutang Ragu (Rp 250.000) Persediaan Rp 36.500.000 Aktiva Lancar Lainnya Rp 12.750.000 Aktiva Tetap Rp 10.000.000 Total Aktiva Rp 153.500.000 Pasiva Hutang Usaha Rp 15.000.000 Hutang Lancar Lain Rp 2.500.000 Hutang Jgk Panjang Rp 12.500.000 Modal Clara Rp 48.500.000 Modal Intan Rp 30.000.000 Modal Tata Rp 45.000.000 Total Pasiva Rp 153.500.000

Akuntansi Persekutuan

15

4. Bonus dan Goodwill pada Investasi Pertama


Pada saat pendirian adakalanya jumlah modal yang disetor tidak sama dengan jumlah modal yang diakui dan dicatat. Bila perbedaan ini terjadi, selisih antara modal yang disetor dengan modal yang dicatat dapat diakui sebagai bonus dan dapdapat pula diakui sebagai goodwill.

a. Pengakuan Modal dengan Metode Bonus


Dengan metode ini, kelebihan pengakuan modal salah satu sekutu akanmengurangi pengakuan modal sekutu lainnya.

Ilustrasi Kasus 3
Diasumsikan Firma Annida, Dahlan, dan ANDALAN yang Farlan dengan didirikan masing oleh masing

menyetorkan modal Rp 10.000.000.Annida dianggap sebagai sekutu yang paling mempunyai pengaruh dan memiliki jaringan yang bisa membuat perusahaan lebih baik.Oleh karena itu dua sekutu lainnya sepakat memberikan 50% kepentingan kepada Annida. Pembentukan firma tersebut bisa dijurnal sebagai berikut: Mencatat setoran modal masing-masing sekutu Kas Modal Annida Modal Dahlan Modal Farlan Mencatat bonus kepada Annida Modal Dahlan Modal Farlan Rp 2.500.000 Rp 2.500.000 Rp 5.000.000 Rp 32.000.000 Rp 15.000.000 Rp 10.000.000 Rp 5.000.000 x 5.000.000 = Rp 2.500.000 x 5.000.000 = Rp 2.500.000 Rp 30.000.000 Rp 10.000.000 Rp 10.000.000 Rp 10.000.000

Modal Annida Perhitungan Total modal disetor Modal yag disetor Annida

Kepentingan Annida = 50% x 30.000.000 Kelebihan modal untuk Annida Pengurangan modal Dahlan = Pengurangan modal Farlan =

16

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

b. Pengakuan Modal dengan Metode Goodwill


Kelebihan pengakuan modal dengan motode ini tidak menyebabkan pengurangan modal terhadap sekutu lain, tetapi kelebihan yang diberikan akan diakui sebagi goodwill dicatat sebagai aktiva tidak berwujud.

Ilustrasi Kasus 4
Dari ilustrasi kasus 3 di atas, diasumsikan kelebihan modal yang akan diterima Annida diakui sebagi goodwill bagi persekutuan baru. Sehingga jurnal penyetoran modal akan dicatat sebagai berikut: Mencatat setoran modal masing-masing sekutu Kas Rp 30.000.000 Modal Annida Modal Dahlan Modal Farlan Mencatat goodwill kepada Annida Goodwill Modal Annida Perhitungan: Total Modal disetor selain Annida Rp 20.000.000 Kepentingan Dahlan dan Farlan 50% Total Modal ketiga sekutu Rp 20.000.000 : 50% = Rp Total modal disetor ketiga sekutu Goodwill untuk Annida = Rp = Rp 40.000.000 30.000.000 10.000.000 Rp 10.000.000 Rp 10.000.000 Rp 10.000.000 Rp 10.000.000 Rp 10.000.000

D. PEMBAGIAN LABA RUGI DALAM PERSEKUTUAN


Sesuai dengan salah satu karakteristik persekutuan yang telah dikemukan di atas, yaitu participation on partnership profit, dimana setiap sekutu berhak terhadap laba yang diperoleh persekutuan. Hak tersebut dibagi berdasarkan kesepakatan yang tercantum dalam akte pendirian. Laba(rugi) persekutuan dapat dibagi dengan caracara sebagai berikut: 1. 2. Laba(rugi) dibagi rata kepada setiap sekutu Laba(rugi) dibagi berdasarkan perbandingan yang telah ditetapkan (rasio arbitrary)

Akuntansi Persekutuan

17

3. 4. 5. 6.

Laba(rugi) dibagi berdasarkan perbandingan modal masingmasing sekutu. Laba (rugi) dibagi dengan memberikan bunga atas modal sekutu Laba (rugi) dibagi dengan memberikan bonus kepada sekutu Laba (rugi) dibagi dengan memberikan gaji kepada sekutu Laba yang dibagi kepada setiap sekutu akan mempengaruhi

akun modal masing-masing sekutu. Pada saat laba dibagi, persekutuan akan mengkredit akun Prive masing-masing sekutu. Pengkreditan prive ini bersifat sementara sebelum penarikan uang kas oleh setiap sekutu. Pada saat panarikan kas oleh sekutu akun prive akan di debet kembali dengan mengkreditkan akun kas.Jika para sekutu sepakat tidak menarik laba yang diperoleh, tetapi menambahkan ke saldo modal masing masing, akun modal masingmasing akan langsung dicatat di sisi kredit. Pada saat persekutuan mengalami kerugian, para sekutu harus menanggung sesuai dengan perjanjian pembagian laba (rugi). Pencatatan dilakukan dengan mendepat akun Modal masing-masing sekutu dan mengkreditkan akun Ikhtisar Laba Rugi.

1. Laba Dibagi Sama


Dengan menggunakan sistem, masing-masing sekutu akan mendapat laba dalam jumlah yang sama.

Ilustrasi Kasus 4
Diasumsikan CV. Jaya Sentosa yang dimiliki oleh Isa, Zainudin dan Dahlan memperoleh laba bersih tahun 2010 Rp 75 .000.000.Atas laba ini masing-masing sekutu memperoleh pembagian laba sebesar Rp 25.000.000. Sehingga jurnal untuk pembagian laba adalah sebagai berikut: Ikhtisar laba rugi Modal Isa Modal Zainudin Modal Dahlan Rp 75.000.000 Rp 25.000.000 Rp 25.000.000 Rp 25.000.000

Untuk memindahkan saldo ke rekening prive, akan dijurnal Modal Isa Modal Zainudin Modal Dahlan Rp 25.000.000 Rp 25.000.000 Rp 25.000.000

18

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

Prive Isa Prive Zainudin Prive Dahlan

Rp 25.000.000 Rp 25.000.000 Rp 25.000.000

2. Laba Dibagi Dengan Rasio Tertentu


Pembagian laba dengan metode ini merujuk pada perbandingan (rasio) yang telah diteapkan masing-masing.Rasio ini biasanya ditetapkan berdasarkan pertimbangan terhadap konstribusi masing-masing sekutu tidak hanya berdasarkan modal yang disetor. Ilustrasi Kasus 5 Dengan menggunakan asumsi pada ilustrsi kasus 4 di atas, dimisalkan pada awal pendirian, para sekutu sepakan membagai laba-rugi dalam rasio 4:3:3 untuk Isa, Zainudin dan Dahlan. Sehingga masing-masing sekutu medapatkan bagian laba sebagai berikut: Laba untuk Isa = x Rp 75.000.000 = Rp 30.000.000 x Rp 75.000.000 = Rp 22.500.000 x Rp 75.000.000 = Rp 22.500.000 Rp 75.000.000 Rp 30.000.000 Rp 22.500.000 Rp 22.500.000

Laba untuk Zainudin = Laba untuk Dahlan = Ikhtisar laba rugi Modal Isa Modal Zainudin Modal Dahlan

Sehingga jurnal untuk pembagian laba adalah sebagai berikut:

Untuk memindahkan saldo ke rekening prive, akan dijurnal Modal Isa Modal Zainudin Modal Dahlan Prive Isa Prive Zainudin Prive Dahlan Rp 30.000.000 Rp 22.500.000 Rp 22.500.000 Rp 30.000.000 Rp 22.500.000 Rp 22.500.000

3. Laba Dibagi Dengan Rasio Modal


Dalam hal ini, modal dijadikan satu-satunya faktor penentu besar kecilnya hak atas laba persekutuan. Rasio modal dapat hitung:

Akuntansi Persekutuan

19

1. 2.

Modal Mula-mula adalah modal masing-masing sekutu pada saat persekutuan berdiri. Modal Awal Periode adalah saldo modal pada awal periode yang bersangkutan. Pada umumnya saldo modal masingmasing sekutu setiap periodenya mengalami perubahan karena berbagai macam sebab, seperti : a) Setoran modal. b) Penarikan modal. c) Pemindahan saldo rekening prive. d) Bagian laba. e) Pembebanan bagian rugi.

3.

Modal Akhir Periode adalah saldo rekening Modal pada akhir periode sebelum pemindahan saldo rekening prive dan pembagian laba atau rugi. Pada umumnya saldo modal akhir ini setiap periodenya juga mengalami perubahan.

4.

Modal Rata-rata adalah modal rata-rata masing-masing sekutu selama satu periode.

a. Berdasarkan Rasio Modal Awal


Yang dimaksud modal awal adalah modal masing-masing sekutu pada saat persekutuan berdiri tanpa melihat adanya perubahan modal. Jadi rasio pembagian laba akan selalu sama setiap periode. Kontribusi awal dianggap factor paling penting dalam berlangsungnya Ilustrasi Kasus 6 Fa. Sejati pada awal pendirian masing-masing memiliki saldo modal Seno sebesar Rp 120.000.000; JanoRp TinoRp 40.000.000; dan 40.000.000. Para sekutu sepakat membagi laba (rugi)

berdasarkan persentasi penyertaan modal awal.Tahun 2010 firma memperoleh laba sebesar Rp 40.000.000.Jadi, laba tahun 2010 akan dibagai sebagai berikut: Laba untuk Seno = Laba untuk Jano = Laba untuk Tino = x Rp 40.000.000 = Rp 24.000.000 x Rp 40.000.000 = Rp 8.000.000 x Rp 40.000.000 = Rp 8.000.000

20

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

Sehingga jurnal untuk pembagian laba adalah sebagai berikut: Ikhtisar laba rugi Rp 40.000.000 Modal Seno Rp 24.000.000 Modal Jano Rp 8.000.000 Modal Tino Rp 8.000.000 Untuk memindahkan saldo ke rekening prive, akan dijurnal Modal Seno Modal Jano Modal Tino Prive Seno Prive Jano Prive Tino Rp 24.000.000 Rp 8.000.000 Rp 8.000.000 Rp 24.000.000 Rp 8.000.000 Rp 8.000.000

Ilustrasi Kasus 7 Jika pada Ilustrasi Kasus6di atas, jika perusahaan mengalami kerugian sebesar Rp 40.000.000, maka kerugian tersebut akan ditanggung oleh masing-masing sekutu dengan mengkreditkan modal sekutu. Atas kerugian yang ditanggung oleh sekutu, maka akan dicatat ke dalam jurnal sebagai berikut: Modal Seno Modal Jano Modal Tino Ikhtisar laba rugi Perhitungan Pengurangan modal Seno = 24.000.000 Pengurangan modal Jano = Pengurangan modal Tino = x Rp 40.000.000 = Rp 8.000.000 x Rp 40.000.000 = Rp 8.000.000 x Rp 40.000.000 = Rp Rp 24.000.000 Rp Rp 8.000.000 8.000.000 Rp 40.000.000

b. Berdasarkan Rasio Modal Awal Periode


Walaupun memiliki model perhitungan yang sama dengan metode pada point (a), namun memiliki asumsi yang berbeda.Periodesitas, sebagai salah satu asumsi akuntansi benarbenar ditekan bilaperhitungan pembagian laba menggunakan

Akuntansi Persekutuan

21

metode ini, dimana yang menjadi indikator adalah besarnya modal yang terbukukan pada awal periode.

Ilustrasi Kasus 8 Berikut disajikan buku besar modal dan prive dari masingmasing sekutu Fa.MYOB per 31 Desember 2010.
Modal, Ny Mayang D 1/1 4/9 S Modal, Tn Yoyon D 1/1 4/1 0 S Modal, Tn Ojan D 1/1 12/9 S Rp 40.000.000 Rp 40.000.000 Rp 40.000.000 19/2 K 1/2 Rp 60.000.000 Rp 40.000.000 Rp 100.000.000 K 5/12 Prive, Ny Mayang Rp. 2.500.000 Prive, Tn Yoyon 8/6 Rp. 3.500.000 Prive, Tn Ojan Rp. 2.500.000 Prive, Bima Rp. 6.500.000 Rp 50.000.000 Rp 50.000.000 Rp 100.000.000 K D 1/1 2/7 25/8 S Rp 50.000.000 Rp 40.000.000 Rp 30.000.000 Rp 120.000.000 Modal, Tn Bima K

Tahun 2010 Firma melaporkan perolehan laba sebesar Rp 80.000.000.sesuai dengan perjanjian awal pendirian bahwa laba rugi akan dibagi berdasarkan modal awal periode berjalan. Perhitungan pembagian laba dapat disajikan sebagai berikut: Laba untuk Mayang = Laba untuk Yoyon = Laba untuk Ojan = Laba untuk Bima = Ikhtisar laba rugi Modal Mayang Modal Yoyon Modal Ojan Modal Bima x Rp 80.000.000 = Rp 20.000.000 x Rp 80.000.000 = Rp 24.000.000 x Rp 80.000.000 = Rp 16.000.000 x Rp 80.000.000 = Rp 20.000.000 Rp 80.000.000 Rp 20.000.000 Rp 24.000.000 Rp 16.000.000 Rp 20.000.000

Sehingga jurnal untuk pembagian laba adalah sebagai berikut:

22

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

Untuk memindahkan saldo ke rekening prive, akan dijurnal Modal Mayang Modal Yoyon Modal Ojan Modal Bima Prive Mayang Prive Yoyon Prive Ojan Prive Bima Rp 20.000.000 Rp 24.000.000 Rp 16.000.000 Rp 20.0 00.000 Rp 20.000.000 Rp 24.000.000 Rp 16.000.000 Rp 20.000.000

c. Berdasarkan Rasio Modal Akhir Periode


Metode ini juga menggunakan asumsi periodesitas, namun yang menjadi dasar perhitungan adalah modal akhir dari masingmasing sekutu. Ilustrasi Kasus 9 Dengan menggunakan data pada Ilustrasi Kasus 8, pembagian laba dapat dihitung sebagai berikut: Laba untuk Mayang = Laba untuk Yoyon = Laba untuk Ojan = Laba untuk Bima = Ikhtisar laba rugi Modal Mayang Modal Yoyon Modal Ojan Modal Bima x Rp 80.000.000 = Rp 20.000.000 x Rp 80.000.000 = Rp 20.000.000 x Rp 80.000.000 = Rp 16.00.000 x Rp 80.000.000 = Rp 24.000.000 Rp 80.000.000 Rp Rp Rp Rp 20.000.000 20.000.000 16.000.000 24.000.000

Sehingga jurnal untuk pembagian laba adalah sebagai berikut:

Untuk memindahkan saldo ke rekening prive, akan dijurnal Modal Mayang Modal Yoyon Modal Ojan Modal Bima Prive Mayang Prive Yoyon Prive Ojan Prive Bima Rp Rp Rp Rp 20.000.000 20.000.000 16.000.000 24.000.000 Rp 20.000.000 Rp 20.000.000 Rp 16.000.000 Rp 24.000.000

Akuntansi Persekutuan

23

d. Berdasarkan Rasio Modal Rata


Pembagian laba (rugi) dengan metode ini menggunakan dua indicator utama yaitu saldo modal dan jangka waktu. Ilustrasi Kasus 10 Dengan menggunakan data pada Ilustrasi Kasus 8, pembagian laba berdasarkan rasio modal rata-rata dapat dihitung sebagai berikut:
Sekutu Mayang Tgl Mutasi 01-Jan 04-Sep Jlh D Jlh K Rp 50.000.000 Rp 50.000.000 Saldo Modal Rp 50.000.000 Rp 100.000.000 Jgk Waktu Tiap Bagian 8 Bln 4 Bln 12 Bln Yoyon 01-Jan 04-Nov Rp 60.000.000 Rp 40.000.000 Rp 60.000.000 Rp 100.000.000 10 Bln 2 Bln 12 Bln Jlh Modal dlm Jgk Waktu Bersagkutan Rp 400.000.000 Rp 400.000.000 Rp 800.000.000 Rp 600.000.000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 200.000.000 800.000.000 320.000.000 320.000.000 640.000.000 300.000.000 180.000.000 480.000.000 960.000.000

Ojan

01-Jan 12-Sep

Rp 40.000.000 Rp 40.000.000

Rp 40.000.000 Rp 80.000.000

8 Bln 4 Bln 12 Bln

Bima

01-Jan 02-Jul 25-Agt

Rp 50.000.000 Rp 40.000.000 Rp 30.000.000

Rp 50.000.000 Rp 90.000.000 Rp 120.000.000

6 Bln 2 Bln 4 Bln 12 Bln

Laba untuk Mayang = Laba untuk Yoyon = Laba untuk Ojan = Laba untuk Bima = Ikhtisar laba rugi Modal Mayang Modal Yoyon Modal Ojan Modal Bima

x Rp 80.000.000 = Rp 20.000.000 x Rp 80.000.000 = Rp 20.000.000 x Rp 80.000.000 = Rp 16.000.000 x Rp 80.000.000 = Rp 24.000.000 Rp 80.000.000 Rp Rp Rp Rp 20.000.000 20.000.000 16.000.000 24.000.000

Sehingga jurnal untuk pembagian laba adalah sebagai berikut:

24

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

Untuk memindahkan saldo ke rekening prive, akan dijurnal Modal Mayang Modal Yoyon Modal Ojan Modal Bima Prive Mayang Prive Yoyon Prive Ojan Prive Bima Rp Rp Rp Rp 20.000.000 20.000.000 16.000.000 24.000.000 Rp Rp Rp Rp 20.000.000 20.000.000 16.000.000 24.000.000

4. Laba (rugi) dibagi dengan memberikan bunga atas modal sekutu


Dalam metode ini, setiap modal yang disertakan oleh masingmasing sekutu akan diberikan balas jasa berupa bunga dari laba. Sisi laba setelah bunga akab dibagi menurut metode laba dibagi rata, rasio tertentu, atau rasio modal. Bunga dapat dihitung berdasarkan rasio modal sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. Modal mula-mula Modal awal periode Modal akhir periode Modal rata-rata Kelebihan modal diatas jumlah tertentu. Apabila setelah diperhitungkan bunga tersebut menjadi minus, yang berarti rugi, maka besarnya bagian laba masingmasing sekutu adalah sama dengan bunga modal dikurangi dengan bagian sisa rugi. Bunga modal ini hanya sebagai alat pembagian laba saja, sehingga tidak mempengaruhi besarnya laba Ilustrasi Kasus 11 Fa Akuntanza dimiliki oleh Akmal, Untung, dan Anza pada akhir tahun menunjukkan saldo laba Rp 120.000.000 sedangkan masing-masing buku besar sekutu disajikan sebagai berikut:
Modal Akmal Tgl 2010 Jan 1 Apr 1 Saldo Awal Tahun 10.000.000 30.000.000 40.000.000 Keterangan Ref D(Rp) K (Rp) Saldo(Rp)

Akuntansi Persekutuan

25

Modal Untung Tgl 2010 Jan 1 Apr 1 Modal Anza Tgl 2010 Jan 1 Apr 1 Saldo Awal Tahun 10.000.000 50.000.000 60.000.000 Keterangan Ref D(Rp) K (Rp) Saldo(Rp) Keterangan Saldo Awal Tahun 10.000.000 Ref D(Rp) K (Rp) Saldo(Rp) 40.000.000 50.000.000

Hitunglah a. b.

masing-masing

laba

untuk

para

sekutu

jika

pembagiannya menurut ketentuan berikut: Diberikan bunga 10% atas modal awal periode sisanya akan dibagi rata. Diberikan bunga 10% modal akhir periode sisanya akan dibagi berdasarkan rasio 30:30:40 untuk Akmal, Untung, dan Anza. c. Diberikan bunga 10% atas saldo modal rata-rata dan sisanya dibagi rata. Penyelesaian a. Diberikan bunga 10% atas modal awal periode sisanya akan dibagi rata Bunga untuk Akmal = 10% x Rp 30.000.000 = Rp 3.000.000 Bunga untuk Untung = 10% x Rp 40.000.000 = Rp 4.000.000 Bunga untuk Anza = 10% x Rp 50.000.000 = Rp 5.000.000 Masing-masing sekutu akan mendapatkan bagian laba
Keterangan Bunga setiap sekutu Sisa laba dibagi rata Jumlah Sekutu Akmal (Rp) 3.000.000 36.000.000 39.000.000 Sekutu Untung (Rp) 4.000.000 36.000.000 40.000.000 Sekutu Anza (Rp) 5.000.000 36.000.000 41.000.000 Jumlah (Rp) 12.000.000 108.000.000 120.000.000

26

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

b.

Diberikan bunga 10% atas modal akhir periode sisanya akan dibagi berdasarkan rasio 30:30:40 untuk Akmal, Untung, dan Anza Bunga untuk Akmal = 10% x Rp 40.000.000 = Rp 4.000.000 Bunga untuk Untung = 10% x Rp 50.000.000 = Rp 5.000.000 Bunga untuk Anza = 10% x Rp 60.000.000 = Rp 6.000.000 Masing-masing sekutu akan mendapatkan bagian laba
Keterangan

Bunga setiap sekutu Sisa laba dibagi rata Jumlah

Sekutu Akmal (Rp) 4.000.000 33.000.000 37.000.000

Sekutu Untung (Rp) 5.000.000 33.000.000 38.000.000

Sekutu Anza (Rp) 6.000.000 44.000.000 39.000.000

Jumlah (Rp) 15.000.000 110.000.000 120.000.000

c.

Diberikan bunga 10% atas modal awal periode sisanya akan dibagi rata
Investasi

Bunga untuk Akmal

Rp 30.000.000 selama 12 bln = 12/12 x 10% x 30.000.000 Rp 10.000.000 selama 9 blm = 9/12 x 10% x 10.000.000

= Rp 3.000.000 = Rp 750.000 = Rp 3.750.000

Jumlah

Bunga untuk Untung


Investasi Rp 40.000.000 selama 12 bln = 12/12 x 10% x 40.000.000 Rp 10.000.000 selama 9 bln = 9/12 x 10% x 10.000.000 Jumlah Investasi = Rp 4.000.000 = Rp 750.000 = Rp 4.750.000

Bunga untuk Anza

Rp 50.000.000 selama 12 bln = 12/12 x 10% x 50.000.000 Rp 10.000.000 selama 9 blm = 9/12 x 10% x 10.000.000 =Rp 5.000.000 =Rp 750.000 =Rp 5.750.000 Sekutu Anza (Rp) 5.750.000 35.250.000 41.000.000

Jumlah Sekutu Akmal (Rp) 3.750.000 35.250.000 39.000.000 Sekutu Untung (Rp) 4.750.000 35.250.000 40.000.000

Masing-masing sekutu akan mendapatkan bagian laba


Keterangan Bunga sekutu Sisa laba rata Jumlah setiap dibagi Jumlah (Rp) 14.250.000 10.5750.000 120.000.000

Akuntansi Persekutuan

27

5. Laba dibagi dengan memperhitungkan Gaji dan/ atau Bonus


Di dalam metode ini laba yang ada dikurangi gaji dan atau bonus terlebih dahulu baru kemudian sisanya dibagi menurut laba dibagi rata, rasio tertentu atau metode rasio modal.Sehingga sisa tersebut dapat positif maupun negatif.Bila negatif berarti mengalami rugi riil meskipun sebenarnya ada laba namun setelah dikurangi gaji dan bonus menjadi rugi karena gaji dan bonusnya terlalu besar.Gaji biasanya dihitung dalam satuan waktu satu tahun (disetahunkan) sedangkan bonus dihitung dengan prestasi atau berdasarkan setoran modalnya.

6. Laba dibagi dengan memperhitungkan Bunga Modal, Gaji dan/ atau Bonus
Dalam metode ini pertama-tama laba dikurangi bunga modal, gaji dan bonus kemudian sisanya dibagi menurut metode laba dibagi rata, rasio tertentu atau metode rasio modal. Dalam metode ini, semua faktor yang menentukan besarnya andil masing-masing sekutu di dalam menghasilkan laba atau rugi. Ilustrasi Kasus 12 Dari data pada ilustrasi kasus 11 di atas, jika pembagian laba dilakukan dengan kententuan: 1) Diberikan Gaji kepada Untung sebesar Rp 15.000.000, dan kepada Anza Rp 5.000.000 2) Atas laba yang diperoleh, setiap sekutu juga diberikan bunga atas modal yang dimiliki sebesar 10% dari modal awal periode. 3) Bonus diberikan kepada sebesar 10% untuk Akmal dari laba bersih setelah dikurangi gaji sekutu dan bunga atas modal. 4) Sisa laba akan dibagi rata kepada setiap sekutu. Diminta: Hitunglah laba untuk masing-masing sekutu Catatlah pembagian laba tersebut ke dalam jurnal umum!

Penyelesaian Kasus Pertama laba diperuntukkan untuk gaji, kemudian dihitung bunga akan diterima oleh masing-masing sekutu berdasarkan modal

28

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

periode. Atas sisanya diperhitungkan bonus yang akan diterima oleh Akmal. Sehingga perhitungannya dapat disajikan sebagai berikut:
Keterangan Laba Gaji Bunga Bonus untuk Akmal Sisa laba dibagi rata Jumlah Sekutu Akmal (Rp) 0 3.000.000 8.800.000 26.400.000 38.200.000 Sekutu Untung (Rp) 15.000.000 4.000.000 26.400.000 45.400.000 Sekutu Anza (Rp) 5.000.000 5.000.000 26.400.000 36.400.000 Sisa Laba (Rp) 120.000.000 100.000.000 88.000.000 79.200.000

Peritungan: Bunga berdasarkan modal awal periode: Bunga untuk Akmal = 10% x Rp 30.000.000 = Rp 3.000.000 Bunga untuk Untung = 10% x Rp 40.000.000 = Rp 4.000.000 Bunga untuk Anza = 10% x Rp 50.000.000 = Rp 5.000.000 Bonus untuk Akmal = 10% x (120.000.000 32.000.000) = Rp 8.800.000 Sisa yang dibagi rata: Sisa laba = Rp 120.000.000 Rp 40.800.000 = Rp 79.200.000 Masing-masing sekutu memperoleh= Rp 79.200.000/3 = Rp 26.400.000

E. PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN


Laporan keuangan firma tidak berbeda dengan laporan keuangan untuk peruahaan perorangan, perbedaannya hanya terletak pada jumlah pemilik. a. Laporan laba rugi firma sama dengan laporan laba rugi untuk perusahaan perorangan, kecuali dalam hal distribusi laba atau rugi bersih. Dalam perusahaan perorangan, laba atau rugi operasi akan dinikmati atau ditanggung oleh pemilik, sedangkan pada firma laba atau rugi di distribusikan di antara para anggota sekutu. Laporan perubahan modal perusahaan perseorangan dinamakan dengan laporan modal pemilik (statement of owners

b.

Akuntansi Persekutuan

29

equity) , sedangkan untuk firma dinamakan sebagai laporan modal sekutu (statement of partners capital). Laporan ini berfungsi untuk menginformasikan kepada anggota sekutu tentang perubahan saldo modal dari masing-masing sekutu sekaligus modal keseluruhan firma sepanjang tahun berjalan. Berikut ini adalah contoh format laporan perubahan modal dan neraca untuk firma: Firma Aligandhi Laporan Modal Sekutu Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 2009
Albert Capital Saldo modal, 1 Jan 09 Tambahan investasi Net Operating Income Prive Saldo modal, 31 Des 09 200.000.000 10.000.000 32.000.000 -5.000.000 237.000.000 Ira Capital 180.000.000 10.000.000 30.000.000 -5.000.000 215.000.000 195.000.000 35.000.000 Dalam satua Rupiah Gandi Capital Total 160.000.000 540.000.000 20.000.000 97.000.000 -10.000.000 647.000.000

c.

Neraca untuk firma sama dengan neraca pada perusahaan erseorangan, perbedaan terletak pada pelaporan modalnya. Pada firma, saldo modal atas masing-masing anggota sekutu akan ditunjukkan secara terpisah dalam neraca.

30

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

SOAL LATIHAN
1. Berikut adalah skema pembagian laba rugi Fa. NAMASA, Keterangan Laba Tahun 2010 Bonus (5%) Jumlah Setelah Bonus Gaji Sisa Laba Dibagi Rata Jumlah 2. Sekutu NANANG _________ Sekutu MAMAN Sekutu SALSA Jumlah

_________ _________

_________ 8.000.000 _________ _________

_________ 7.000.000 _________ _________

_________ 9.000.000 _________

_________ 15.000.000 _________ 0

Pada tanggal 1 Juli 2011, Ami dan Fandi mendirikan sebuah CV dengan menyetorkan harta masing-masing. Ami menyerahkan bangunan Rp 180.000.000 dan Tanah Rp 40.000.000, sedangkan Fandi menyerahkan uang tunai Rp 200.000.000. Mereka sepakat mengakui kepentingan Fandi sebesar 60%. Diminta a. b. c. Berapakah kepentingan Fandi dalam persekutuan kelebihan diakui sebagai Goodwill Berapakah pengurangan modal Ami jika kelebihan yang diterima Fandi dianggap sebagai bonus Catatlah ke jurnal umum transaksi di atas, baik dengan menggunakan pendekatan bonus maupun goodwill

3.

Hermansyah, Santi, Lemos, Yanti mendirikan sebuah percetakan yang diberi nama CV. Bersama Kembali. Tanggal 17 Agustus Masing-masing mereka menyerahkan modal sebagai berikut:

Akuntansi Persekutuan

31

Kas Peralatan Bangunan Tanah Mesin Cetak

Herman(Rp) 70.000.000

Santi(Rp) 40.000.000 10.000.000

Lemos(Rp) 40.000.000 50.000.000 20.000.000

Yanti (Rp) 50.000.000

50.000.000

Masing-masing sekutu diakui modal sebesar nilai yang disetor. Dimnta: 1. 2. 4. Catat penyerahan modal masing-masing sekutu ke dalam jurnal umum Susunlah neraca awal persekutuan tersebut

Pada awal tahun 2010 Tuan Omar Bakri dan Tuan Farhan sepakat mendirikan Persekutuan AGASS JAYA MOTOR. Tuan Omar Bakri sudah mempunyai perusahaan perseorangan yang bergerak di bidang servis dan perawatan kendaraan bermotor dan akan menggunakan aktiva bersih perusahaan perseorangan tersebut sebagai setoran modal. Tuan Farhan akan menyetor modal berupa kas sebesar Rp 250.000.00,00 untuk mendirikan persekutuan baru bersama tuan Omar yang bernama AGASS JAYA MOTOR. Neraca perusahaan perseorangan Tuan Omar Bakri pada saat itu adalah:

Perusahaan Dagang AGASS Neraca Per 1 Januari 2010 AKTIVA Kas Piutang dagang Persediaan brg dagang Tanah Gedung Akumulasi penyusutan Mebel & peralatan Akumulasi penyusutan 8.000.000 15.000.000 25.000.000 30.000.000 35.000.000 28.000.000 25.000.000 10.000.000 15.000.000 7.000.000 +

32

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

Total Aktiva PASIVA Utang Bank Modal, Omar Bakri Total Pasiva

135.000.000

55.000.000 80.000.000 + 135.000.000

Dalam hubungannya dengan setoran Omar Bakri tersebut telah disepakati adanya penyesuaian sebagai berikut : 1. Cadangan kerugian piutang diakui sbesar 10 % dari saldo piutang dagang 2. Persediaan dinilai berdasarkan nilai pasarnya yaitu Rp 40.000.000 3. Diakuinya adanya goodwill sebesar Rp 10.000.000 4. Nilai tanah disepakati sebesar Rp 40.000.000 5. Dialuinya adanya utang biaya sebesar Rp 4.000.000 5. Berikut neraca perusahaan perorangan yang akan bergabung membentuk persekutuan Fa. O&R: Keterangan Kas Piutang Usaha Barang Dagang Peralatan AP Peralatan Kenderaan AP Kenderaan Jumlah Aktiva Utang Usaha Utang Wesel Utang Bank Modal Pemilik Olga 20.000.000 23.000.000 39.000.000 3.500.000 (1.250.000) 60.000.000 (24.000.000) 120.250.000 15.000.000 5.000.000 20.000.000 80.250.000 120.250.000 Hasil revaluasi atas neraca di atas adalah: 1. Persediaan barang dagang Olga Rp 45.000.000 dan Rafi Rp 11.000.000 Rafi 9.000.000 13.000.000 26.000.000 7.200.000 (1.200.000) 54.000.000 2.300.000 51.700.000 54.000.000

Akuntansi Persekutuan

33

2. 3. 4.

Olga mengambil uang tunai 4.000.000 Dibentuk penyisihan piutang 2% dari saldo piutang masingmasing Olga melunasi utang wesel dengan menggunakan kas perusahaan dan Rafi melunasi utang usaha dengan menggunakan kas pribadi.

5.

Kepentingan masing diakui sebesar 50%. Kelebihan dan Kekurangan setoran modal diakui sebagai bonus.

Diminta: a. b. c. Dengan melanjutkan pembukuan Po. Olga, catatlah

transaksi pembentukan dan neraca awal persekutuan Dengan melanjutkan pembukuan Po. Rafi, catatlah transaksi pembentukan dan neraca awal persekutuan. Apabila pencatatan menggunakan buku baru, catatlah transaksi di atas serta susunlah neraca awal 6. Evi dan Kartika ingin membentuk sebuah persekutuan yang bernama Bread Talk. yang telah Evi telah memiliki sebuah perusahaan Sedangkan Kartika bermaksud

berjalan.

menanamkan modalnya dalam persekutuan dalam bentuk uang kas sebesar Rp 375.000. Dibawah ini adalah neraca perusahaan milik Evi per 31 Desember 2009
Kas Piutang Dagang Cad. Kerug. Piutang Persediaan Brg. Dgng Supplies Kantor Kendaraan Akum. Penyusutan NeracaPer 31 Desember 2009 243,000 Utang Dagang 300,000 Modal Evi 18,000 282,000 321,000 24,000 180,000 84,000 96,000 966,000 966,000 360,000 606,000

Evi meminta beberapa syarat untuk mengubah posisi keuangan yang dilaporkan pada Neraca per 31 Desember 2009, sebagai berikut:

34

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

1) Uang kas yang ada diambil seluruhnya oleh Evi 2) Piutang dagang sebesar Rp 15.000, dianggap tidak tertagih dan
harus dihapus. Cadangan kerugian piutang ditetapkan 5% dari saldo piutang yang baru.

3) Persediaan Barang Dagangan dinilai berdasarkan harga pasar


sebesar Rp 399.000

4) Kendaraan dinilai seharga Rp. 112.500, dan perkiraan akumulasi


penyusutan dihilangkan

5) Kepada Evi diberikan goodwill atas reputasi perusahaannya


dinilai sebesar Rp 150.000 Diminta: a) Prosedur pembukuan dengan melanjutkan buku perusahaan yang terdahulu b) Prosedur pembukuan dengan membuka buku-buku baru tersendiri c) 7. Buat Neraca CV. Mega Tama yang dimiliki oleh Mega dan Utama pada tahun 2010 membukukan laba Rp 90.000.000. Pada saat pembentukan Mega menyetorkan modal Rp 80.000.000 dan Utama Rp 120.000.000 dengan perjanjian, laba akan dibagi berdasarkan rasio 2:5 setelah: a. b. c. Mega akan mendapatkan gaji Rp 2.500.000 per bulan Jika laba di atas Rp 50.000.000 masing-masing sekutu memperoleh bonus 20% dari kelebihannya Masing-masing sekutu juga berhak mendapat bunga 10% dari modal awal Catatlah pembagian modal tersebut ke jurnal umum beserta perhitungannya. 8. Tn. Aldi, Tn Ade, dan Nn Fani mendirikan Firma Ouval. Tn Aldi menyerahkan uang tunai Rp. 15.000.000. Tn Ade menyerahkan bangunan seharga Rp. 25.000.000 dan dilakukan penilaian kembali sebesar Rp. 30.000.000. Nn Fani Menyerahkan perusahaan perorangan. Berikut neraca perusahaan Nn Fani:

Akuntansi Persekutuan

35

Perusahaan Fani Per 31 Desember 2008


Aktiva Lancar Kas Piutang Penyisihan Piutang Persediaan Aktiva Tetap Kendaraan Akum. Penyusutan Total Aktiva 35.000.000 (15.000.000) 20.000.000 141.750.000 141.750.000 35.000.000 40.000.000 (3.750.000) 50.000.000 121.750.000 Modal Modal Fani 81.750.000 Utang Lancar Utang Usaha 60.000.000

Disetujui bahwa Nn Fani akan mengambil uang kas sebesar Rp. 35.000.000 dan Firma Ouval akan mengambil alih sisa aktiva dan menanggung kewajiban. Penyesuaian yang terjadi: 1. 2. 3. Piutang usaha sebesar Rp 2.000.000 dihapuskan dan penyisihan piutang tak tertagih sebesar 5 % Persediaan barang dagang ditetapkan sebesar harga pasar Rp. 35.000.000 Kendaraan dinilai sebesar Rp. 17.000.000 dan perkiraan akumulasi penyusutan dihilangkan Diminta: a. b. Prosedur pembukuan dengan melanjutkan buku perusahaan yang terdahulu Prosedur pembukuan dengan membuka buku-buku baru tersendiri 9. Indi dan Elin masing-masing bersepakat untuk membentuk sebuah persekutuan yang bernama Barra Bima Sejati. Indi telah memiliki bermaksud sebuah perusahaan yang telah dalam berjalan. Elin menanamkan modalnya persekutuan

sebanyak Rp 250.000. Adapun Neraca perusahaan Indi sebelum bergabung adalah sebagai berikut:

36

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

Neraca per 31 Desember 2009


Kas Piutang Dagang Cad. Kerug. Piutang 317.000 110.000 207.000 Persediaan Brg. Dagangan Supplies Kantor Meubel & Alat-alat kantor Akum. Penyusutan 84.000 46.800 37.200 735.200 735.200 263.000 97.000 131.000 Utang Dagang Kewajiban Lain-lain Modal Indi 330.000 120.200 285.000

Indi dan Elin bersepakat bahwa dalam pembentukan persekutuan ini, Indi meminta beberapa syarat untuk mengubah posisi keuangan yang dilaporkan pada Neraca per 31 Desember 2009, sebagai berikut: a. b. Uang kas yang ada diambil seluruhnya oleh indi Piutang dagang Piutang dagang sebesar Rp 18.000, dianggap tidak tertagih dan harus dihapus.Cadangan kerugian piutang ditetapkan 5% dari saldo piutang yang baru. c. Persediaan barang dagangan Barang-barang dinilai berdasarkan harga pasar sebesar Rp 307.800 d. Meubel & alat-alat kantor Nilai pengganti sebesar Rp 120.000 terhadap aktiva ini telah disusut sebesar 60% dan dicatat berdasarkan nilai sehat sebesar Rp 72.000 e. Goodwill Kepada Indi diberikan goodwill atas reputasi perusahaannya yang dinilai sebesar Rp 90.000 Diminta: 1) Prosedur pembukuan dengan melanjutkan buku perusahaan yang terdahulu

Akuntansi Persekutuan

37

2) Prosedur pembukuan dengan membuka buku-buku baru tersendiri 10. Firma Antikdidirikan oleh Tuan Anto, Ana, dan Tika pada awal Februari 2000.Pada saat pendirian rekening modal masingmasing anggota tampak pada neraca awal sebagai berikut :
Firma Antik Neraca awal 1 Februari 2000 17.000.000 8.000.000 5.000.000 22.000.000 52.000.000

Kas Piutang dagang Aktiva lancar lain Aktiva tetap Jumlah

Hutang dagang 6.000.000 Hutang lain-lain 1.000.000 Modal Anton 20.000.000 Modal Ana 10.000.000 Modal Tika 5.000.000 Jumlah 52.000.000

Setelah didirikan, mutasi modal masing-masing anggota adalah sebagai berikut : a. b. c. Tgl.2 April 2000, Ny.Ana menyetorkan kekayaan kepada firma sebesar Rp4.000.000 Tgl. 3 Mei 2000, Tn.Anton mengambil modalnya untuk keperluan pribadi sebesar Rp5.000.000 Tgl 1 Juli 2000, Ny. Tika menyetorkan kekayaannya kepada firma sebesar Rp3.000.000. Sedangkan Ny.Ana mengambil modalnya sebesar Rp3.000.000 d. Tgl. 5 Nov.2000, Tn Anton menyetorkan uang sebesar Rp6.000.000 Rp4.000.000 Setelah menjalankan usahanya , firma Antik pada akhir tahun 2000 memperoleh laba sebesar Rp60.000.000. Berdasarkan data diatas tentukan besarnya pembagian labarugi firma dan buatlah jurnal yang diperlukan, bila pembagian laba rugi dihitung dengan : a. b. c. Laba Rugi dibagi sama. Laba-Rugi dibagi berdasarkan perbandingan tertentu yang telah disepakati (misalnya : 3:1:2 atau 30%: 25% : 45%). Laba-Rugi dibagi sesuai dengan perbandingan modal awal.. d. Laba Rugi sesuai dengan perbandingan modal akhir. sedangkan Tn.Tika mengambil modalnya

38

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

e. f.

Laba - Rugi sesuai dengan perbandingan modal rata-rata. Laba Rugi dibagi sama setelah dikurangi bonus dan gaji, bila diketahui gaji dan bonus untuk masing-masing anggota sebagaiberikut: Nama anggota Tn.Anton Ny. Ana Ny. Tika Gaji bulanan 400.000 350.000 500.000 Bonus 8% dari laba 1.800.000 3.650.000

g.

Laba-Rugi dibagi sama setelah dikurangi bunga modal rata-rata, apabila bunga modal rata-rata untuk masing-masing anggota adalah 9%.

11. Fa. Akur didirikan pada awal tahun 2000, dan berusaha dibidang penyaluran ikan asin. Dalam tahun pertama operasi perusahaan diperoleh keuntungan bersih sebesar Rp900.000. Pemilik perusahaan terdiri dari 2 orang pengusaha kecil. Mutasi yang terjadi dalam rekening modalnya selama 1 tahun adalah sebagaiberikut :
Keterangan Mutasi kredit : 1 Jan 2000,setoran modal 1 Mei 2000,setoran tambahan Jumlah Mutasi debet: 1 April2000, penarikan kembali modal 1 Okt 2000, penarikan kembali modal 31 Desemberr 2000, saldo 300.000 1.200.000 150.000 600.000 Rp1.050.000 450.000 1.500.000 Rp750.000 750.000 Modal Roman Modal Nico

Dengan ketentuan pembagian laba (rugi) kepada masingmasing 1. anggota seperti tersebut dibawah ini, buatlah jurnal pembagian laba rugi tahun 2000 disertai dengan perhitungannya. Laba rugi dibagi dengan perbandingan masing-masing 60 % untuk Tn.Roman dan 40% untuk Nico

Akuntansi Persekutuan

39

2. 3. 4.

Laba rugi dibagi sesuai dibagi dengan perbandingan modal yang disetor pada awal tahun. Laba rugi dibagi sesuai dengan perbandingan modal ratarata pada setiap tahun. Laba rugi dibagi dengan ketentuan sebagai berikut : mulamula diperhitungkan bunga atas modal sebesar 8% pertahun darimodal rata-rata, sedangkan selebihnya dibagi dengan perbandingan yang sama.

5.

Terlebih dulu diperhitungkan gaji pemilik masing-masing adalah Rp400.000 pertahun untuk tn. Roman dan Rp290.000 pertahun untuk tn. Nico, sedangkan sisa laba dibagi sesuai dengan perbandingan modal masing-masing pada akhir tahun.

6.

Sebagai pimpinan perusahaan kepada Tn. Roman diberikan bonus 20% dari saldo laba setelah diperhitungkan bonus, sedangkan selebihnya dibagi dengan perbandingan yang sama.

40

Akuntansi Persektuan: Pembentukan dan Pembagian Laba

Table of Contents
A. 1. 2. 3. 4. 5. B. C. 1. 2. 4. D. 1. 2. 3. 4. 5. PENGERTIAN DAN UNSUR POKOK PERSEKUTUAN ................ 4 Pengertian Persekutuan.................................................................... 4 Ketentuan dalam Perjanjian Persekutuan ........................................ 4 Penggolongan Persekutuan .............................................................. 5 Karakteristik Utama Persekutuan .................................................... 6 Alasan Pemilihan Persekutuan ........................................................ 6 AKUNTANSI DALAM PERSEKUTUAN ......................................... 7 AKUNTANSI PEMBENTUKAN PERSEKUTUAN .......................... 9 Pembentukan Baru (Antar Individu)................................................ 9 Pembentukan dengan Melibatkan Perusahaan Perorangan ............ 10 Bonus dan Goodwill pada Investasi Pertama................................. 15 PEMBAGIAN LABA RUGI DALAM PERSEKUTUAN ................ 16 Laba Dibagi Sama ......................................................................... 17 Laba Dibagi Dengan Rasio Tertentu ............................................. 18 Laba Dibagi Dengan Rasio Modal................................................. 18 Laba (rugi) dibagi dengan memberikan bunga atas modal sekutu . 24 Laba dibagi dengan memperhitungkan Gaji dan/ atau Bonus ....... 27

6. Laba dibagi dengan memperhitungkan Bunga Modal, Gaji dan/ atau Bonus ...................................................................................................... 27 E. PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN ..................................... 28