Anda di halaman 1dari 10

AKUNTANSI KEPRILAKUAN

KONSEP ILMU KEPRILAKUAN

BAB I PENDAHULUAN

Latar Belakang Akuntansi Keperilakuan dibangun dari berbagai konsep yang terutama dari penelitianpenelitian di bidang ilmu keperilakuan (behavioral science). Penelitian dibidang ilmu keperilakuan ini memiliki dua kriteria, yang pertama adalah berkaitan dengan perilaku manusia, dan yang ke dua adalah dilakukan secara ilmiah (scientific manner).

Jadi konsep akuntansi keperilakukan dibagun dari penelitian ilmiah yang berkaitan langsung dengan perilaku manusia.Akuntansi keperilakuan memfokuskan pada hubungan antara manusia dengan sistem akuntansi.Ilmu keperilakuan itu sendiri didukung oleh 3 kontributor utama, yaitu ilmu psikologi, sosiologi, dan psikologi sosial. Ilmu psikologi berfokus pada perilaku individu, sedangkan ilmu sosiologi dan psikologi sosial berfokus pada perilaku kelompok dan sosial.

Perilaku orang yang ada didalam suatu organisasi akan dipengaruhi oleh ukuran dan struktur organisasi, filosofi dan gaya kepemimpinan, hubungan pertanggungjawaban dan otoritas, hubungan status, dan norma kelompok. Karena akuntansi keperilakuan membahas bagaimana akuntanasi dan perilaku manusia didalam suatu organisasi saling mempengaruhi, maka interaksi antara orang-orang yang ada dalam suatu organisasi menjadi bagian penting didalam mempelajari bagaimana akuntansi dan perilaku manusia saling mempengaruhi. Teori yang mendukung hal tersebut adalah teori peran (role theory). Teori peran membahas bagaimana orang memposisikan dirinya dan bagaimana tindakan yang dipilih saat melakukan interaksi dengan orang lain dalam suatu organisasi. Teori peran merupakan interaksi antara peran sosial (social role), norma (norms), dan identitas (identity) atas orang-orang yang ada di dalam suatu organisasi.

Peran sosial adalah kaitan dari hak, tugas dan tanggungjawab, dan perilaku yang tepat dari orang-orang yang memiliki posisi tertentu dalam konteks sosial.Norma adalah perilaku yang dianggap tepat dan diharapkan dalam suatu peran tertentu. Sedangkan identitas adalah berkaitan dengan bagaimana seseorang menetapkan siapa dirinya dan bagaimana ia akan bertindak pada suatu situasi tertentu.

AKUNTANSI KEPRILAKUAN

KONSEP ILMU KEPRILAKUAN

BAB II PEMBAHASAN

A. Mengapa mempertimbangkan aspek keperilakuan pada akuntansi

Akuntansi adalah Tentang Manusia Berdasarkan pemikiran perilaku, manusia dan faktor social secara jelas di desain dalam aspek-aspek operasional utama dari seluruh system akuntasi. Belum pernah ada sudut pandang semacam itu, dan para akuntan belum pernah mengoperasikan perilaku kepada suatu yang vakum.Para akuntan secara berkelanjutan membuat beberapa asumsi mengenai bagaimana mereka membuat orang termotivasi, bagaimana mereka menginterprestasikan dan menggunakan informasi akuntansi, dan bagaimana system akuntansi mereka sesuai dengan kenyataan manusia dan memengaruhi organisasi. Jika akuntan berhubungan dengan efektifitas dan prosedur perusahaan secara luas, maka mereka juga selayaknya memonitor ketepatan asumsi yang bersifat kontradiktif terhadap apa yang mereka lihat dan realitas perusahaan.

Akuntansi adalah Tindakan Dalam organisasi, semua anggotanya mempunyai peran yang harus dimainkan dalam mencapai tujuan organisasi.Peran tersebut bergantung pada seberapa besar porsi tanggung jawab dan rasa tanggung jawab anggota tersebut terhadap pencapaian tujuan.Rasa tanggug jawab tersebut pada sebagian organisasi dihargai dalam bentuk penghargaan tertentu.Pencapaian tujuan dalam bentuk kuantitatif juga merupakan salah satu bentuk tanggung jawab organisasi dalam memenuhi keinginannya untuk mencapai tujuan dan sasaran organisasi.Peran anggota organisasi sangat berpengaruh pada pencapaian tujuan.

B. Dimensi Akuntansi Keperilakuan

Lingkup Akuntansi Keperilakuan Ruang lingkup akuntansi keperilakuan sungguh luas, yang meliputinya antara lain : 1. 2. 3. 4. 5. Aplikasi dari konsep ilmu keperilakuan terhadap desain dan kostruksi system akuntansi. Studi reaksi manusia terhadap format dan isi laporan akuntansi. Cara dengan mana informasi diproses untuk membantu dalam pengambilan keputusan. Pengembangan teknik pelaporan yang dapat mengkomunikasikan perilaku pemakai data. Pengembangan strategi untuk memotivasi dan memengaruhi perilaku, cita-cita, serta tujuan dari orang orang yang menjalankan organisasi.

AKUNTANSI KEPRILAKUAN

KONSEP ILMU KEPRILAKUAN

Akuntansi Keperilakuan: Perluasan Logis dari Peran Akuntansi Tadisional Sejak meningkatnya jumlah orang yang telah memberikan pengakuan terhadap beberapa aspek perilaku dan sosial dari akuntansi belakangan ini, terdapat suatu kecendrungan untuk memandang secara lebih luas terhadap bagian akuntansi yang lebih substansial. Prespektif perilaku menurut pandangan ini telah dipenuhi dengan baik sehingga membuat system akuntansi yang lebih dapat dicerna dan lebih bisa diterima oleh para menejer dan karyawan.

Pelayanan akuntansi mungkin juga telah sampai pada puncak permasalahan yang rumit dan gagasan akuntansi dapat muncul dari beberapa nilai yang ada. Tetapi, pertimbangan social dan perilaku tidak berarti mengubah resep dari tugas akuntansi secara radikal. Para akuntan dalam perusahaan serta masyarakat akademis, menrut pandangan popular ini, mulai mengembangkan prespektif mereka sendiri dalam mendekati beberapa pengertian yang mendalam mengenai pemahaman atas perilaku manusia pada organisasi.

C. Lingkup dan Sasaran Hasil Ilmu Keperilakuan

Ilmu keperilakuan adalah bagian dari ilmu social manusia. Ilmu sosial meliputi disiplin ilmu antropologi, ekonomi, sejarah, politik, psikologi, dan sosiologi. Ilmu keperilakuan meliputi psikologi dan sosiologi, aspek ekonomi keperilakuan dan ilmu pengetahuan politik, serta aspek sntropologi keperilakuan.Beberapa jurnal telah menerbitkan artikel yang didasarkan pada metode riset keperilakuan, pengembangan teori, aplikasi praktik, dan uraian perilaku manusia dalam berbagai pengaturan.Terdapat banyak temuan-temuan riset dari para ilmuwan setiap tahunnya mengenai perkembangan literature ilmu keperilakuan.

D. Lingkup dan Sasaran Hasil dari Akuntasi keperilakuan

Para akuntan keperilakuan memusatkan perhatian mereka pada hubungan antara perilaku dan system akuntansi. Mereka menyadari bahwa proses akuntansi melibatkan ringkasan dari sejumlah kejadian ekonomi makro yang dihasilkan dari perilaku manusia dan akuntansi itu sendiri, serta dari beberapa faktor yang dapat mempengaruhi perilaku, yang pada gilirannya secara bersama-sama akan menentukan semua keberhasilan peristiwa ekonomi.

1.

Ruang lingkup dan tujuan dari ilmu perilaku (scope and objectives of behavioral science) in 1971, the American accounting associations committee on the behavioral science content of the accounting curriculum developed the following definition and scope of behavioral science: the term behavioral science is of a relatively recent coinage. The concept is so broad that it is desirable at the outset to attempt to delineate its scope and content. Behavioral science encompasses any field of inquiry that studies, by experimental

AKUNTANSI KEPRILAKUAN

KONSEP ILMU KEPRILAKUAN

and observation methods, the behavior of man in the physical and social environment. To be considered a part of behavioral science, research must satisfy two basic criteria . (Gary Siegel, 1989)

Pada tahun 1971, panitia Amerika akuntansi asosiasi pada isi ilmu perilaku dari kurikulum akuntansi mengembangkan definisi berikut dan ruang lingkup ilmu perilaku: istilah ilmu perilaku adalah sebuah mata uang yang relatif baru. Konsep ini begitu luas sehingga diharapkan sejak awal untuk mencoba untuk menggambarkan ruang lingkup dan isinya. Ilmu perilaku meliputi setiap bidang penyelidikan yang dipelajari, dengan metode eksperimen dan observasi, perilaku manusia dalam lingkungan fisik dan sosial. Untuk dianggap sebagai bagian dari ilmu perilaku, penelitian harus memenuhi dua kriteria dasar.

Pertama, hal itu harus berhubungan dengan perilaku manusia. Tujuan utama dari ilmu perilaku adalah untuk mengidentifikasi keteraturan yang mendasari perilaku manusia dan untuk menentukan apa konsekuensi yang dihasilkan Kedua, penelitian harus dilakukan secara ilmiah. Ini berarti harus ada upaya sistematis untuk mendeskripsikan, saling berhubungan, menjelaskan, dan karenanya memprediksi beberapa set fenomena, yaitu, keteraturan yang mendasari perilaku manusia harus diobservasi atau menyebabkan efek diamati. Tujuan dari ilmu perilaku adalah untuk memahami, menjelaskan, dan memprediksi perilaku manusia. Ilmu perilaku merupakan pengamatan sistematis perilaku manusia untuk tujuan mengkonfirmasi eksperimen hipotesis spesifik dengan mengacu pada perubahan yang diamati dalam perilaku

2.

Ruang lingkup dan tujuan akuntansi perilaku akuntan perilaku fokus pada hubungan antara perilaku manusia dan sistem akuntansi.

Mereka menyadari bahwa proses akuntansi melibatkan ringkasan sejumlah besar peristiwa ekonomi yang merupakan hasil dari perilaku manusia dan bahwa pengukuran akuntansi sendiri merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi perilaku, yang pada gilirannya menentukan keberhasilan peristiwa-peristiwa ekonomi. Pengantar ilmu akuntansi perilaku adalah penting dalam pengembangan profesi. Ia telah membuka sebuah tatanan ilmu yang profesional akuntansi harus akrab. Pada gilirannya, kesadaran tentang hubungan antara perilaku manusia dan akuntansi telah memberikan akuntan dengan alat lagi untuk menilai dan memecahkan masalah organisasi.

AKUNTANSI KEPRILAKUAN

KONSEP ILMU KEPRILAKUAN

E. Persamaan dan Perbedaan Ilmu Keperilakuan dan Akuntansi Keperilakuan

Ilmu perilaku berkaitan dengan penjelasan dan prediksi perilaku manusia. Akuntansi perilaku berkaitan dengan hubungan antara perilaku manusia dan akuntansi. Perilaku akuntan juga tertarik pada bagaimana efek ini dapat diubah oleh perubahan cara di mana akuntansi dilakukan dan bagaimana laporan dan prosedur akuntansi dapat digunakan paling efektif untuk membantu individu dan organisasi mencapai tujuan mereka Behavioral science is concerned with the explanation and prediction of human behavior. Behavioral accounting is concerned with the relationship between human behavior and accounting. Behavioral accountants are also interested in how these effect can be altered by changes in manner in which accounting is carried out and how accounting reports and

procedures can be used most effectively to help individuals and organizations attain their goal. (Gary Siege, 1989)

Ilmu keperilakuan mempunyai kaitan dengan penjelasan dan prediksi keperilakuan manusia.Akuntansi keperilakuan menghubungkan antara keperilakuan manusia dengan akuntansi.

Para akuntan keperilakuan bertanya-tanya mengenai apa pengaruh dari mengejakan proses akuntansi ketika individu dan perilaku dikumpulkan, dan apa pengaruh perilaku manusia berdasarkan proses akuntansi? Para akuntan keperilakuan juga merasa tertarik untuk melihat bagaimana keperilakuan dapat memengaruhi perubahan atas cara akuntansi dapat digunakan lebih efektif untuk membantu individu dan organisasi dalam mencapai tujuannya. Some different between behavioral science concepts and perspektives
Differences Perbedaan Area of expertise Bidang Keahlian Akuntansi dasar, pengetahuan dasar ilmu sosial Not a mayor element in training Terutama ilmu sosial, tidak ada pengetahuan tentang akuntansi Key element in training Behavioral accountants Akuntansi Keprilakuan Primary accounting; basic knowledge of social science Applied behavioral scientists Terapan dari Ilmu Keprilakuan Primarily social science; no knowledge of accounting

Ability to design and execute behavior research project Kemampuan untuk merancang dan melaksanakan proyek penelitian perilaku Knowledge and understanding of the workings of business organizations in general and accounting systems in particular Pengetahuan dan pemahaman tentang cara kerja organisasi bisnis pada umumnya dan sistem akuntansi khususnya

Key element in training Elemen kunci dalam pelatihan

Not a training

mayor

element

in

Tidak elemen Mayor dalam pelatihan

AKUNTANSI KEPRILAKUAN

KONSEP ILMU KEPRILAKUAN

Orientation Approach to problems Pendekatan Masalah Function

Professional Practical Praktis Serve clients; advise management Melayani klien; menasihati manajemen Limited to accounting related areas Terbatas pada bidang terkait akuntansi

Scientific Theoretical and practical Teoritis dan praktis Advance science and solve problems Memajukan ilmu pengetahuan dan memecahkan masalah Limited to broad subdisciplines in behavioral science Terbatas pada subdisiplin luas dalam ilmu perilaku

Interest in behavioral science Kepentingan dalam ilmu perilaku

F. Prespektif Berdasarkan Perilaku Manusia: Psikologi, sosiologi, dan Psikologi Sosial

Tiga kontributor penting terhadap pengetahuan ilmu perilaku adalah psikologi, sosiologi, dan psikologi sosial. Semua berusaha untuk menggambarkan dan menjelaskan perilaku manusia, tetapi mereka berbeda dalam perspektif mereka secara keseluruhan pada kondisi manusia. Psikologi terutama mengacu pada bagaimana individu berperilaku. Fokusnya adalah pada tindakan orang ketika mereka respon terhadap stimulus di lingkungan mereka, dan perilaku manusia dijelaskan dalam hal sifat-sifat individu, drive, dan motif.

Psikologi merupakan ilmu pengetahuan yang berusaha untuk mengukur, menjelaskan, dan terkadang untuk mengubah perilaku manusia.Para psikologi memperhatikan, mempelajari, dan berupaya untuk memahami perilaku individual.

Sedangkan

sosiologi

mempelajari

orang-orang

dalam

hubungannya

sesame

manusia.Secara spesifik, sosiologi telah memberikan kontribusi yang besar pada perilaku organisasi melalui studi mereka terhadap perilaku kelompok dalam organisasi, terutama organisasi yang formal dan relative rumit.

Psikologi social adalah suatu bidang kajian didalam psikologi, tetapi memadukan konsepkonsep baik dari psikologi maupun sosiologi. Psikologi social memfokuskan pada pengaruh satusatu tehadap orang lain.

Penekanan pada orang yang sebagaimana dan organisme. Sosiologi dan psikologi sosial, di sisi lain, fokus pada kelompok, atau perilaku sosial. Penekanan mereka adalah pada interaksi antara orang-orang, bukan pada rangsangan fisik. Perilaku dijelaskan dalam hal hubungan sosial, pengaruh sosial, dan dinamika kelompok. Dilakukan usaha untuk memahami bagaimana pikiran

AKUNTANSI KEPRILAKUAN

KONSEP ILMU KEPRILAKUAN

seseorang, perasaan, dan reaksi yang dipengaruhi oleh keadaan aktual, dibayangkan, atau tersirat kehadiran orang lain. Penekanannya adalah pada orang sebagai bagian dari sistem sosial.

G. Beberapa Hal Penting dalam Perilaku Organisasi

Teori peran Peran merupakan komponen perilaku nyata yang disebut norma. Norma-norma adalah harapan dan kebutuhan perilaku yang sesuai untuk suatu peranan tertentu.Tiap-tiap peran berhubungan dengan suatu identitas yang menggambarkan individu dalam hal bagaimana mereka perlu bertindak dalam situasi khusus. Karena akuntansi keperilakuan membahas bagaimana akuntansi dan perilaku manusia didalam suatu organisasi saling mempengaruhi, maka interaksi antara orang-orang yang ada dalam suatu organisasi menjadi bagian penting didialam mempelajari bagaimana akuntansi dan perilaku manusia saling mempengaruhi. Teori yang mendukung hal tersebut adalah teori peran (role theory). Teori peran membahas bagaimana orang memposisikan dirinya dan bagaimana tindakan yang dipilih saat melakukan interaksi dengan orang lain dalam suatu organisasi.

Teori peran merupakan interaksi antara peran sosial (social role), norma (norms), dan identitas (identity) atas orang-orang yang ada di dalam suatu organisasi. Peran sosial adalah kaitan dari hak, tugas dan tanggungjawab, dan perilaku yang tepat dari orang-orang yang memiliki posisi tertentu dalam konteks sosial. Norma adalah perilaku yang dianggap tepat dan diharapkan dalam suatu peran tertentu. Sedangkan identitas adalah berkaitan dengan bagaimana seseorang menetapkan siapa dirinya dan bagaimana ia akan bertindak pada suatu situasi tertentu.

Struktur social Studi keperilakuan manusia yang sistematis bergantung pada dua fakta. Pertama, orangorang bertindak secara teratur dengan pola yang berulang. Kedua, orang-orang tidak mengisolasikan bentuk, tetapi mereka saling berhubungan satu dengan yang lainnya. (Gary Siegel, 1989)

Karena cakupannya yang meliputi akuntansi, perilaku manusia, organisasi, dan masyarakat, maka akuntansi keperilakuan tidak dapat dipisahkan dari struktur sosial. Struktur Sosial adalah suatu pola hubungan antara berbagai subsistem sosial and individu yang menjalankan perannya di masyarakat, organisasi sosial, ataupun kelompok sosial.

Struktur sosial dilandasi suatu asumsi bahwa orang memiliki kecenderungan untuk melakukan sustu perbuatan yang terpola yang sering dilakukan berualang-kali. Tidak ada orang yang dapat hidup terisolasi sendiri, tetapi mereka pasti akan berinteraksi dengan orang lain. Manusia mau tidak mau harus menjadi magian dari masyarakat. Masyarakat (society) dapat

AKUNTANSI KEPRILAKUAN

KONSEP ILMU KEPRILAKUAN

didefinisikan sebagai jumlah total dari hubungan antar manusia (the sum of total human relationships). Struktur sosial akan selalu berkaitan dengan sistem maupun sub sistem yang ada di masyarakat. Sistem itu sendiri dapat didefinisikan sebagai konfigurasi dari bagian-bagian yang saling berkaitan dan dan saling membutuhkan

Budaya Budaya merupakan satu titik pandang yang pada saat yang bersamaan dijadikan jalan hidup oleh suatu masyarakat.Tidak terdapat masyarakat tanpa suatu budaya, dan budaya tidak ada diluar suatu masyarakat.

Komitmen organisasi Komitmen organisasi merupakan tingkat sampai sejauh mana seorang karyawan memihak pada suatu organisasi tertentu dan tujuan-tujuannya, serta berniat untuk mempertahankan keanggotaanya dalam organisasi itu. Konflik peran Konflik peran merupakan suatu merupakan suatu gejala psikologis yang dialami oleh anggota organisasi, yang bisa menimbulkan rasa tidak nyaman dalam bekerja dan berpotensi untuk menurunkan motivasi kerja.

Konflik kepentingan Konflik kepentingan terbagi 2, yaitu konflik kepentingan pekerja dan konflik kepentingan keluarga yang sangat merugikan karyawan dan perusahaan dan memberikan pengaruh negatif terhadap kinerja karyawan.

Pemberdayaan karyawan Pemberdayaan karyawan dilakukan untuk : a. Meningkatkan motivasi guna mengurangi kesalahan dan mendorong karyawan untuk bertanggungjawab. b. c. d. Meningkatkan dan mengembangkan kreativitas dan inovasi Mendorong peningkatan kualitas produk dan jasa Meningkatkan kepuasan pelanggan dengan mendekatkan karyawan terhadap pelanggan, sehingga karyawan dapat melayani dengan lebih baik. e. f. g. Meningkatkan kesetiaan dan mengurangi tingkat kemangkiran Mendorong kerja sama yang lebih baik Mengurangi tugas pengawasan dari manajemen menengah dalam pekerjaan operasional sehari-hari

AKUNTANSI KEPRILAKUAN

KONSEP ILMU KEPRILAKUAN

h.

Menyiapkan karyawan untuk berkembang dan menghadapi perubahan

Kultur Kultur (culture) adalah cara hidup dari suatu masyarakat (the way of life of a society). Kultur merupakan pertautan antara sistem kepercayaan yang umum ada (common belief systems), cara ataupun kebiasaan yang dianggap tepat atas suatu perbuatan ataupun pemikiran (appropriate or expected modes of behavior or thinking), kumpulan dari pengetahuan teknis (the store of technical knowledge) dan cara-cara yang sudah dianggap benar dalam melakukan sesuatu (established way of doing things).

Berkaitan dengan hal tersebut maka sistem akuntansi akan memberikan pengaruh yang berbeda pada kultur yang berbeda. Sebaliknya, kultur yang berbeda akan mempengaruhi sistem akuntansi dengan cara dan intensitas yang berbeda pula.

BAB III PENUTUP

Kesimpulan Akuntansi Keperilakuan dibangun dari berbagai konsep yang terutama dari penelitianpenelitian di bidang ilmu keperilakuan (behavioral science). Penelitian dibidang ilmu keperilakuan ini memiliki dua kriteria, yang pertama adalah berkaitan dengan perilaku manusia, dan yang ke dua adalah dilakukan secara ilmiah (scientific manner). Jadi konsep akuntansi keperilakukan dibagun dari penelitian ilmiah yang berkaitan langsung dengan perilaku manusia. Akuntansi keperilakuan memfokuskan pada hubungan antara manusia dengan sistem akuntansi. Ilmu keperilakuan itu sendiri didukung oleh 3 kontributor utama, yaitu ilmu psikologi, sosiologi, dan psikologi sosial. Ilmu psikologi berfokus pada perilaku individu, sedangkan ilmu sosiologi dan psikologi sosial berfokus pada perilaku kelompok dan sosial.

Karena cakupannya yang meliputi akuntansi, perilaku manusia, organisasi, dan masyarakat, maka akuntansi keperilakuan tidak dapat dipisahkan dari struktur sosial.Struktur Sosial adalah suatu pola hubungan antara berbagai subsistem sosial and individu yang menjalankan perannya di masyarakat, organisasi sosial, ataupun kelompok sosial.Struktur sosial dilandasi suatu asumsi bahwa orang memiliki kecenderungan untuk melakukan sustu perbuatan yang terpola yang sering dilakukan berualang-kali. Tidak ada orang yang dapat hidup terisolasi sendiri, tetapi mereka pasti akan berinteraksi dengan orang lain.

AKUNTANSI KEPRILAKUAN

KONSEP ILMU KEPRILAKUAN

Manusia mau tidak mau harus menjadi magian dari masyarakat. Masyarakat (society) dapat didefinisikan sebagai jumlah total dari hubungan antar manusia (the sum of total human relationships). Struktur sosial akan selalu berkaitan dengan sistem maupun sub sistem yang ada di masyarakat. Sistem itu sendiri dapat didefinisikan sebagai konfigurasi dari bagian-bagian yang saling berkaitan dan dan saling membutuhkan.

DAFTAR PUSTAKA Siegel,Gary,(1989), Behavioral Accounting, south western publishing Hidayati, Ataina, (2002), "Perkembangan Riset Akuntansi Keperilakuan Berbagai Teori dan Pendekatan yang Melandasi," JAAI, Vol. 6 No.2, Desember. Ikhsan, Arfan, dan Muhammad Ishak, (2005), "Akuntansi Keperilakuan," Salemba Empat. http://apbehavioralaccounting.blogspot.com/search/konsep perilaku akuntansi