Anda di halaman 1dari 10

1.

Pengertian Erosi
Erosi adalah peristiwa pengikisan padatan (sedimen, tanah, batuan, dan partikel lainnya) akibat transportasi angin, air atau es, karakteristik hujan, creep pada tanah dan material lain di bawah pengaruh gravitasi, atau oleh makhluk hidup semisal hewan yang membuat liang, dalam hal ini disebut bio-erosi. Erosi tidak sama dengan pelapukan akibat cuaca, yang mana merupakan proses penghancuran mineral batuan dengan proses kimiawi maupun fisik, atau gabungan keduanya. Erosi sebenarnya merupakan proses alami yang mudah dikenali, namun di kebanyakan tempat kejadian ini diperparah oleh aktivitas manusia dalam tata guna lahan yang buruk, penggundulan hutan, kegiatan pertambangan, perkebunan dan perladangan, kegiatan konstruksi / pembangunan yang tidak tertata dengan baik dan pembangunan jalan. Tanah yang digunakan untuk menghasilkan tanaman pertanian biasanya mengalami erosi yang jauh lebih besar dari tanah dengan vegetasi alaminya. Alih fungsi hutan menjadi ladang pertanian meningkatkan erosi, karena struktur akar tanaman hutan yang kuat mengikat tanah digantikan dengan struktur akar tanaman pertanian yang lebih lemah. Bagaimanapun, praktik tata guna lahan yang maju dapat membatasi erosi, menggunakan teknik semisal terrace-building, praktik konservasi ladang dan penanaman pohon. Dampak dari erosi adalah menipisnya lapisan permukaan tanah bagian atas, yang akan menyebabkan menurunnnya kemampuan lahan (degradasi lahan). Akibat lain dari erosi adalah menurunnya kemampuan tanah untuk meresapkan air (infiltrasi). Penurunan kemampuan lahan meresapkan air ke dalam lapisan tanah akan meningkatkan limpasan air permukaan yang akan mengakibatkan banjir di sungai. Selain itu butiran tanah yang terangkut oleh aliran permukaan pada akhirnya akan mengendap di sungai (sedimentasi) yang selanjutnya akibat tingginya

sedimentasi akan mengakibatkan pendangkalan sungai sehingga akan memengaruhi kelancaran jalur pelayaran. Erosi dalam jumlah tertentu sebenarnya merupakan kejadian yang alami, dan baik untuk ekosistem. Misalnya, kerikil secara berkala turun ke elevasi yang lebih rendah melalui angkutan air. erosi yang berlebih, tentunya dapat menyebabkan masalah, semisal dalam hal sedimentasi, kerusakan ekosistem dan kehilangan air secara serentak. Banyaknya erosi tergantung berbagai faktor. Faktor Iklim, termasuk besarnya dan intensitas hujan / presipitasi, rata-rata dan rentang suhu, begitu pula musim, kecepatan angin, frekuensi badai. faktor geologi termasuk tipe sedimen, tipe batuan, porositas dan permeabilitasnya, kemiringn lahan. Faktor biologis termasuk tutupan vegetasi lahan,makhluk yang tinggal di lahan tersebut dan tata guna lahan ooleh manusia. Umumnya, dengan ekosistem dan vegetasi yang sama, area dengan curah hujan tinggi, frekuensi hujan tinggi, lebih sering kena angin atau badai tentunya lebih terkena erosi. sedimen yang tinggi kandungan pasir atau silt, terletak pada area dengan kemiringan yang curam, lebih mudah tererosi, begitu pula area dengan batuan lapuk atau batuan pecah. porositas dan permeabilitas sedimen atau batuan berdampak pada kecepatan erosi, berkaitan dengan mudah tidaknya air meresap ke dalam tanah. Jika air bergerak di bawah tanah, limpasan permukaan yang terbentuk lebih sedikit, sehingga mengurangi erosi permukaan. Sedimen yang mengandung banyak lempung cenderung lebih mudah bererosi daripada pasir atau silt. Dampak sodium dalam atmosfer terhadap erodibilitas lempung juga sebaiknya diperhatikan Faktor yang paling sering berubah-ubah adalah jumlah dan tipe tutupan lahan. pada hutan yang tak terjamah, mineral tanah dilindungi oleh lapisan humus dan lapisan organik. kedua lapisan ini melindungi tanah dengan meredam dampak tetesan hujan. lapisan-lapisan beserta serasah di dasar hutan bersifat porus dan mudah menyerap air hujan. Biasanya, hanya hujan-hujan yang lebat (kadang disertai angin ribut) saja yang

akan mengakibatkan limpasan di permukaan tanah dalam hutan. bila Pepohonan dihilangkan akibat kebakaran atau penebangan, derajat peresapan air menjadi tinggi dan erosi menjadi rendah. kebakaran yang parah dapat menyebabkan peningkatan erosi secara menonjol jika diikuti denga hujan lebat. dalam hal kegiatan konstruksi atau pembangunan jalan, ketika lapisan sampah / humus dihilangkan atau dipadatkan, derajad kerentanan tanah terhadap erosi meningkat tinggi. jalan, secara khusus memungkinkan terjadinya peningkatan derajat erosi, karena, selain menghilangkan tutupan lahan, jalan dapat secara signifikan mengubah pola drainase, apalagi jika sebuah embankment dibuat untuk menyokong jalan. Jalan yang memiliki banyak batuan dan hydrologically invisible ( dapat menangkap air secepat mungkin dari jalan, dengan meniru pola drainase alami) memiliki peluang besar untuk tidak menyebabkan pertambahan erosi.

Contoh erosi:

2.Pengertian Abrasi

Abrasi mempunyai arti : peristiwa terkikisnya alur-alur pantai akibat gerusan air laut. Gerusan air laut ini terjadi akibat permukaan air laut mengalami peningkatan. Peningkatan atau naiknya air laut ini desebabkan karena es di kutub mencair yang diakibatkan oleh pemanasan global (global warming)

Selain pengertian diatas ada juga pengertian lainnya, yaitu :

Definisi Abrasi atau Pengertian Abrasi adalah proses pengikisan pantai oleh kekuatan gelombang laut dan arus laut yang bersifat merusak.

Apa penyebab Terjadinya Abrasi? Abrasi terjadi karena naiknya permukaan air laut di seluruh dunia karena mencairnya lapisan es di daerah kutub bumi. Pencairan ES ini diakibatkan oleh pemanasan Global. Pemanasan Global ini terjadi karena gas-gas CO2 yang berasal dari asap pabrik maupun dari gas kendaraan bermotor menghalangi keluarnya gelombang panas dari matahari yang dipantulkan oleh bumi, sehingga panas tersebut akan terperangkap dalam atmosfer bumi sehingga mengakibatkan suhu permukaan bumi meningkat. dan membuat ES di Kutub mencair, dan permukaan air laut akan mengalami peningkatan diseluruh dunia dan menggerus daerh permukaan yang rendah. Ini menjadi bukti bahwa pencemaran lingkungan erat kaitannya dengan Abrasi ini. Contoh garis pantai yang mengalami abrasi adalah didaerah pesisir pantai wialayh Indramayu. Abrasa yang terjadi di wilayah ini mampu menenggelamkan daratan dua sampai sepuluh meter per tahunnya, dan

sekarang dari panjang pantai seratus empat belas KM telah tergerus lima puluh KM. Dari sepuluh kecamatan yang mempunyai kawasan pantai, hanya ada satu wilayah kecamatan yang tidak memiliki permasalahan Abrasi yaitu Kecamatan Centigi. Hal ini disebabkan karena kecaman Centigi adalah kawasan hutan mangroove yang mampu melindungi kawasan pantai dari kerusakan abrasi. Abrasi yang terjadi di kabupaten Indramayu merupakan salahsatu contoh kasus abrasi yang ada di Indonesia. Selain di Indramayu masih banyak kasus kerusakan yang diakibatkan oleh Abrasi yang lebih parah. Tentunya permasalahan ini tidak boleh dibiarkan berkelanjutan, karena bila dibiarkan maka dikhawatirkan pulau-pulau yang mempunyai permukaan rendah akan tenggelam. Bagaimana cara menyelesaikan masalah abrasi ini? Cara yang dilakukan pemerintah dalam mengatasi abrasi ini yaitu dengan melakukan pembangunan alat pemecah ombak, dan juga melakukan penghijauan hutan mangrove didaerah sekitar pantai. Tentunya pembangunan dan penghijauan ini akan mengalami hambatan salahsatunya hambatan dalam biaya maupun waktu yang diperlukan untuk membangun alat pemeah ombak dan melakukan penanaman tanaman. Namun usaha untuk menanggulangi abrasi ini haruslah tetap dilakukan, dan ini memerlukan peranan masyarakat dan juga pemerintah untuk saling bekerjasama dalam menanggulangi maslah abrasi ini. Meskipun masalah abrasi tidak akan terselesaikan secara 100% namun jika alat pemecah ombak berhasil dibangun dan hutan bakau atau mangrove berhasil ditanam maka dapatk dari abrasi akan dapat dikurangi. Selain itu kita sebagai peihak elemen masyarakat maupun pemerintah harus menjaga dan memperhatikan keindahan dan keasrian pantai dari masalah pencermaran lingkungan disektar pantai

Apabila pantai-pantai di Indonesia mengalami abrasi maka minat wisatawan asing akan berkurang sehingga akan mempengeruhi perekonomian Negara Indonesia sebab secara otomatis devisa negara dari pariwisata akan mengalami penurunan. Dampak lainnya adalah kerugian material disekitar pantai seperti hotel, restoran, kafe, dan sarana lain yang ada disekitarnya termasuk akan berdampak pula pada rumah-rumah penduduk yang ada disekitar pantai. Sebelum menjelaskan lebih jauh tentang abrasi, kita pelajari dulu apa itu pengertian abrasi atau definisi dari abrasi akan menjadi berbahaya jika kita biarkan, karena abrasi akan membuat garis-garis pantai menjadi menyempit dan bahkan lebih dari itu, dengan adanya kerusakan yang diakibatkan abrasi maka akan menurunkan minat para wisatawan yang berkunjung ke Indonesia. Seperti yang kita ketahui bahwa Indonesia mempunyai banyak pantai yang memiliki panorama yang Indah, seperti pantai kuta di Bali, Pantai Sanur, ds

Contoh Abrasi