Anda di halaman 1dari 9

RESENSI NOVEL

BUNGA CANTIK DI BALIK SALJU

Disusun oleh : 1. Imroatun Musafaqoh 2. Mita Suryani 3. Imroatun Muawanah 4. Nungki Apriliani 5. Erwin Dayu Kelas : XI IPS 2

SMA NEGERI 1 SEPUTIH RAMAN LAMPUNG TENGAH 2013/2014

KATA PENGANTAR :

Puji Serta Syukur Kami Panjatkan Kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan karunia dsan rahmat-nya, sehingga kami mampu menyelesaikan penulisan Resensi Novel ini dengan tepat pada waktunya. Resensi ini kami buat agar pembaca dapat mengenal lebih banyak dan dapat mengambil sisi positif dari kehidupan para tokoh yang ada di Novel ini. Kami menyadari bahwa masih terdapat kekurangan maupun mungkin kesalahan dalam penyusunan resensi ini sehingga kami mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun untuk perbaikan di masa yang akan datang dari seluruh pembaca. Akhir kata, kami berharap dengan adanya Resensi Novel ini dapat memberikan manfaat bagi pembaca semuanya. Kami mengucapkan terima kasih dan mohon maaf jika terdapat kesalahan dalam penyusunan Resensi Novel ini.

Seputih Raman, September 2013 Penulis,

ii

DAFTAR ISI

Halaman Judul .................................................................................................... i Kata Pengantar ................................................................................................... ii Daftar Isi .............................................................................................................. iii

A. Identitas Buku ................................................................................. 1 B. Sinopsis Novel ............................................................................... 2 C. Unsur intristik Novel ...................................................................... 3 D. Keunggulan dan Kelemahan Novel ................................................ 4 E. Kesimpulan ..................................................................................... 4

iii

IDENTITAS BUKU
Judul : Bunga Cantik di Balik Salju Penulis : Titik Andarwati Penerbit : Diva Press Dimensi : 14 cm x 20 cm Tebal : 458 halaman

A. Sinopsis novel
Di usia yang masih sangat muda, 19 tahun, Lana telah memutuskan untuk mengasuh Denniz, anak dari sahabatnya yang meninggal sewaktu melahirkan. Ayah si bayi sendiri, Brian, tidak mau mengakui anaknya. Pertentangan dari keluarga Lana jelas terjadi walau akhirnya mereka menerima Denniz dan membantu merawatnya. Hidup yang berat bagi Lana. Di usianya yang ke-25, dia memutuskan untuk tinggal sendiri bersama Denniz dan membiayai sendiri hidupnya dengan bekerja sebagai staf pengajar pada sebuah lembaga pendidikan asing. Memiliki Denniz selama 6 tahun membuat Lana kebal saat orang-orang menatapnya dengan kagum, iba, sinis, ataupun jijik saat Denniz memanggilnya mama. Semua itu tidak mengubah apa pun, dia tetap mencintai Denniz dan menganggap keputusannya untuk mempertahankan Denniz adalah keputusan terhebatnya. Cintanya kepada Denniz menjadikan dirinya mengabaikan kebutuhan dirinya sendiri, termasuk kebutuhan akan seorang laki-laki yang seharusnya mulai ia pikirkan untuk mendampingi hidupnya kelak. Hingga suatu hari, hadirlah sosok Dhimas, laki-laki keren dan pujaan banyak wanita memasuki kehidupan Lana. Dhimas yang hanya mengetahui bahwa Lana adalah seorang Ibu dengan satu anak menerima Lana apa adanya, seburuk apapun masa lalu Lana tanpa ia tau keadaan yang sebenarnya. Namun tidak semudah itu untuk Lana menerima Dhimas sebagai pendamping hidupnya, serta menjadi pabrik figur seorang Ayah untuk Denniz. Butuh pertimbangan yang tidak sedikit untuk hal itu, hingga ia memutuskan untuk menerima Dhimas sebagai Suaminya. Akhirnya, Lana menerima Dhimas, dan mereka segera menikah. Hingga suatu ketika Dhimas mempertemukan Lana dengan keluarga besar Dhimas, terbukalah rahasia besar bahwa sebenarnya Lana belum pernah melahirkan seorang anak dan membuat Dhimas sangat terkejut. Lana dan Dhimas akhirnya resmi menikah.

A. Unsur Intrinstik Novel

1. Tema

Seorang wanita yang kuat dan tegar, memiliki hati yang baik untuk merawat seorang bayi sahabatnya ketika ia sendiri masih sangat muda. Perjuangan hidup seorang wanita yang mandiri. Wanita yang mengagumkan, rela dicap 'tidak benar' oleh tetanggatetangganya demi merawat Denniz.

2. Tokoh Tokoh Utama : Maulana Andara Restu Tokoh Kedua : Denniz Tokoh Ketiga : Dhimas Mahesa Tokoh Pembantu : Megan, Fany, Dhyas, Yudha, Rindra, Pak Sinclair, Ruben, Yudha, Brian Tokoh Piguran : Pak Rudi, Bu Rina, Hendra, Diki, Anggra, H. Bakrie, Emi Penokohan : Maulana Anadara Restu : Sosok perempuan yang kuat dan tegar, keinginannya untuk mandiri sejak muda, dan sangat menyayangi Emi sahabatnya yang telah meninggal, juga sangat menyayangi anak angkatnya yaitu Denniz. Denniz : Anak kecil yang lucu, pintar, cuek dan manja. Dhimas Mahesa : Sosok laki-laki tampan, cuek dan mapan. Ia sangat menyayangi Denniz dan Lana. Penokohan lainnya. Alur Alur maju mundur, dimana novel menceritakan keadaan Lana saat itu kemudian harus kembali kepada masa lalu untuk menjelaskan alasan mengapa Lana akhirnya membesarkan Denniz sebagai seorang Ibu. Dan akhirnya kembali maju dengan menceritakan Lana dan Dhimas akhirnya menikah. Sudut Pandang Sudut pandang orang pertama Amanat : Tidak ada anak yang dilahirkan dengan keadaan haram. Perbuatan orang tuannya lah yang haram.

3.

4.

5. 6.

Karena aku mencintai kamu. Perempuan akan lebih bisa bertahan kalau dia dicintai daripada harus mencintai. Dan aku mencintai kamu. Dandelion adalah bunga liar yang kuat. Bahkan, saat tumbuhan lainnya mati, dandelion tetap hidup. Menahun. Dandelion bisa hidup di mana saja asalkan ada sinar matahari. Di sela-sela batu, di dekat rel kereta api, ataupun di retakan-retakan trotoar pun ia bisa hidup. Dan, aku pun ingin seperti itu. Hidup seperti dandelion. Jadilah diri sendiri dan selalu bersyukur tentang apa yang sudah Tuhan berikan.

B. Keunggulan dan kelemahan novel


1. Keunggulan Novel Novel ini mengajarkan kita akan apa arti tegar, kuat, mandiri dan cantik sebenarnya Sebuah bacaan menarik yang sangat inspiratif Kata-katanya mudah dipahami Pewatakan tokoh mudah dipahami dan digambarkan secara jelas Alur cerita mudah dipahami meski alur maju mundur, dan alur tersebutlah yang membuat kita menjadi semakin penasaran. 2. Kelemahan Novel Halaman novel cukup tebal. Ada beberapa sesi cerita yang cukup panjang dan sedikit membosankan karena intinya sama saja.

C. Kesimpulan Novel ini pantas dibaca untuk siapa saja, terutama untuk wanita. Sesuai konsep nya yang inspirasional, novel ini memberikan kita banyak inspirasi, pesan dan kesan yang dapat mengalir hingga ke lubuk hati dan pikiran. Sebuah novel yang mudah dipahami karena menggunakan bahasa yang sederhana.