Anda di halaman 1dari 24

RENCANA PELAKSANAAN PENGAJARAN (RPP) JURUSAN PERBANKAN SMK 17 Agustus Mata Pelajaran Program Keahlian Standar Kompetensi Kelas/Semester

Pertemuan ke Alokasi Waktu Kompetensi Dasar Indikator : Perbankan : Perbankan : Memahmi kredit bank :X/I : : 4 X 45 menit : 1. Menjelaskan pengertian kredit bank : 1.1. Mengurai pengertian kredit bank 1.2. Mengidentifikasi macam-macam kredit

I.

TUJUAN PEMBELAJARAN A. Siswa dapat mengurai pengertian kredit bank B. Siswa dapat mengidentifikasi macam-macam kredit

II. METODE PEMBELAJARAN A. Diskusi Kelompok B. Ceramah C. Presentasi III. Kegiatan Pembelajaran Pertemuan 1 Tahapan Kegiatan Kegiatan awal / Pendahuluan Kegiatan Inti

Kegiatan Akhir / Penutup

Kegiatan a. Menjelaskan pengertian kredit bank b. Menjelaskan macam kredit a. Kelompok mempresentasikan pengertian dan macam kredit bank b. Kelompok lain menanggapi c. Presentasi diakhiri dengan membuat kesimpulan hasil diskusi dengan difasilitasi oleh guru a. Peserta didik memperhatikan penjelasan tentang hal-hal terkait dengan pengertian kredit b. Guru memberi tugas siswa untuk merangkum pengertian kredit dan macam kredit

Alokasi Waktu 15 Menit 90 Menit

30 Menit

IV. Alat, Bahan dan Sumber Belajar A. Buku lembaga keuangan bank dan lembaga keuangan lainnya B. Buku Kompetensi Dasar Ekonomi untuk kelas X C. Perangkat penilaian

V. Penilaian A. Tes Tertulis B. Tes Penugasan VI. Materi Pembelajaran A. Pengertian kredit Istilah kredit berasal dari bahasa Latin credere yang artinya percaya . Seseorang atau badan usaha yang memberi kredit (kreditur) percaya bahwa peminjam (debitur) pada masa mendatang akan sanggup memenuhi segala kewajibannya seperti yang telah dijanjikan. Menurut Undang-Undang Perbankan No. 7 Tahun 1992, kredit adalah penyediaan uang atau tagihan berdasarkan persetujuan atau kesepakatan pinjam-meminjam antara bank dan pihak lain, yang mewajibkan pihak peminjam untuk melunasi utangnya setelah jangka waktu tertentu dengan jumlah bunga, imbalan, atau pembagian hasil keuntungan. Kredit mempunyai unsur-unsur yang harus disepakati oleh pihak yang terlibat dalam kredit tersebut.

B. Macam-macam kredit a. Kredit menurut tujuan pemakaian Berdasarkan tujuan pemakaiannya, kredit dikelompokkan menjadi : 1. Kredit konsumtif Kredit konsumtif adalah kredit yang digunakan oleh konsumen untuk tujuan konsumtif, misalnya kredit pembelian kendaraan bermotor. 2. Kredit produktif Kredit produktif adalah kredit yang digunakan untuk meningkatkan usaha, misalnya pembelian mesin-mesin pabrik. b. Kredit menurut waktu Berdasarkan waktu pemakaiannya, kredit dikelompokkan menjadi : 1. Kredit jangka pendek Kredit jangka pendek adalah kredit yang jangka pengembaliannya kurang dari satu tahun. 2. Kredit jangka menengah Kredit jangka menengah adalah kredit yang jangka pengembalian-nya antara satu sampai tiga tahun.

3. Kredit jangka panjang Kredit jangka panjang adalah kredit yang jangka pengembaliannya lebih dari tiga tahun.

c. Kredit menurut jaminan Berdasarkan jaminannya, kredit dikelompokkan menjadi : 1. Kredit tanpa jaminan Kredit tanpa jaminan adalah kredit yang didasarkan pada kepercayaan , (kredit ini dilarang di Indonesia berdasarkan Undang-Undang bank No. 7 Tahun 1992). 2. Kredit dengan jaminan Kredit dengan jaminan adalah kredit yang diberikan dengan jaminan barang tetap atau tidak tetap, misalnya jaminan obligasi atau surat-surat berharga lainnya.

d. Kredit menurut sumber Berdasarkan sumbernya, kredit dikelompokkan menjadi : 1. Kredit dalam negeri Kredit dalam negeri adalah kredit yang sumber dan pemakaiannya berasal dari dalam negeri. 2. Kredit luar negeri Kredit luar negeri adalah kredit yang berasal dari luar negeri untuk pemakai kredit dalam negeri.

e. Kredit menurut subjek Berdasarkan subjeknya, kredit dikelompokkan menjadi : 1. Kredit penjual Kredit penjual adalah kredit yang diberikan penjual kepada pembeli dengan cara menyerahkan barang terlebih dahulu, dan pembayaran diterima kemudian. 2. Kredit pembeli Kredit pembeli adalah kredit yang diberikan oleh pembeli kepada penjual dengan cara pembayaran lebih dahulu, barang diserahkan

kamudian. Istilah kredit pembeli sekarang ini lebih dikenal dengan sistem prabayar. 3. Kredit perbankan Kredit perbankan adalah kredit yang diberikan oleh bank kepada nasabah atau pelanggan. 4. Kredit pemerintah Kredit pemerintah adalah kredit yang diberikan pemerintah kepada rakyatnya atau jajaran bawahannya. 5. Kredit luar negeri Kredit luar negeri adalah kredit yang berasal dari luar negeri (pemerintah atau swasta) dalam rangka kerja sama antar pemerintah atau swasta.

IV. TEKNIK PENSKORAN/PENILAIAN

Lembar Penilaian Penilaian afektif NO 1 2 3 4 Dst Keterangan Penilaian untuk aspek afektif masing-masing siswa I. Antusias Nama Siswa Aspek yang Dinilai I II III IV V Nilai Abjad Angka

II. Aktif III. Disiplin IV. Kerjasama V. Kritis Rentangan nilai A ( sangat baik ) = ( 85 100 ) B ( baik ) = ( 70 85 )

C ( cukup ) D ( Kurang )

= ( 55 70 ) =<

Format penilaian

Diskusi : jawaban benar x jumlah soal Evaluasi: Bobot soal pilihan ganda : 10 Bobot soal essai : 90

Nilai Akhir = jumlah soal yang benar x bobot soal

Penilaian hasil No 1 2 3 4 5 Dst Nama Siswa Nilai

RENCANA PELAKSANAAN PENGAJARAN (RPP) JURUSAN PERBANKAN SMK 17 Agustus Mata Pelajaran Program Keahlian Standar Kompetensi Kelas/Semester Pertemuan ke Alokasi Waktu Kompetensi Dasar Indikator : Perbankan : Perbankan : Memahmi kredit bank :X/I : : 4 X 45 menit : 2. Menjelaskan sasaran dan tujuan kredit : 2.1 Menjelaskan sasaran kredit 2.2 Mengidentifikasi tujuan kredit

I.

TUJUAN PEMBELAJARAN A. Siswa dapat menjelaskan sasaran kredit B. Siswa dapat mengidentifikasi tujuan kredit

II. METODE PEMBELAJARAN A. Diskusi Kelompok B. Ceramah C. Presentasi III. Kegiatan Pembelajaran Pertemuan I Tahapan Kegiatan Kegiatan awal / pendahuluan Kegiatan a. Guru membuka pelajaran dengan memberikan bahan apersepsi yang relevan dengan materi yang akan disampaikan b. Guru menjelaskan sasaran dan tujuan kredit a. Peserta didik memperhatikan penjelasan tentang sasaran dan tujuan kredit b. Siswa dibentuk kelompok untuk mendiskusikan tentang sasaran kredit c. Setiap kelompok harus mengemukakan pendapatnya tentang sasaran kredit dan tujuan kredit a. Guru membimbing siswa dalam berdiskusi. b. Guru memberikan penguatan atas hasil diskusi siswa. Alokasi Waktu 15 Menit

Kegiatan inti

60 Menit

Kegiatan akhir / penutup

15 Menit

IV. Alat, Bahan dan Sumber Belajar A. Buku lembaga keuangan bank dan lembaga keuangan lainnya B. Buku Kompetensi Dasar Ekonomi untuk kelas X C. Perangkat penilaian V. Penilaian A. Tes Tertulis B. Tes Penugasan VI. Materi Pembelajaran A. Sasaran Kredit Salah satu factor fundamental yang menyebabkan kredit di perlukan,yakni kekurangan dana sendiri. Kekurangan dana sendiri berarti calon peminjam tidak memiliki dana yang cukup untuk membiayai kegiatan usaha maupun konsumsinya pada saat itu. Arus perputaran uang yang ada di bank dari masyarakat dan kembali ke masyarakat,untuk itu siklus sasaran pemberian kredit adalah sebagai berikut. a. Nasabah yang kelebihan dana menyimpan uangnya di bank dalam brntuk simpanan giro,tabungan,dan deposito. Bagi bank dana yang disimpan oleh masyarakat sama artinya dengan membeli dana. Nasabah penyimpan akan memperoleh balas jasa dari bank berupa bunga(bank konvesional)atau bagi hasil(bank syariah). b. Kemudian oleh bank,dana tersebut disalurkan kembali atau dijual kepada masyarakat yang kekurangan atau membutuhkan dana dalam bentuk pinjaman. Bagi masyarakat yang memperoleh pinjaman atau kredit diwajibkan konsekuensinya untuk mengembalikan pinjaman tersebut beserta bunga sesuai dengan perjanjian yang telah ditetapkan atau menurut system bagi hasil yang telah ditetapkan bersama. B. Tujuan Kredit Namun, tujuan utama pemberian kredit di negara kita adalah peningkatan kesejahteraan masyarakat. Tujuan pemberian kredit dapat dibedakan atas kepentingan A. Pemerintah Pemberian kredit harus sesuai dengan kebijakan moneter, selektif, dan diarahkan pada sektor-sektor yang diprioritaskan dalam pembangunan. B. Masyarakat Pemberian kredit bertujuan agar masyarakat lebih mudah memenuhi kebutuhannya yang berupa barang atau jasa. C. Dunia usaha pemerintah, masyarakat, dan dunia usaha.

Pemberian kredit dimaksudkan agar kegairahan berusaha meningkat dan sekaligus meningkat pula jumlah produk yang diproduksi yang pada gilirannya akan meningkatkan laba usaha. IV. TEKNIK PENSKORAN/PENILAIAN

Lembar Penilaian Penilaian afektif NO 1 2 3 4 Dst Keterangan Penilaian untuk aspek afektif masing-masing siswa I. Antusias Nama Siswa Aspek yang Dinilai I II III IV V Nilai Abjad Angka

II. Aktif III. Disiplin IV. Kerjasama V. Kritis Rentangan nilai A ( sangat baik ) = ( 85 100 ) B ( baik ) C ( cukup ) D ( Kurang ) = ( 70 85 ) = ( 55 70 ) =<

Format penilaian

Diskusi : jawaban benar x jumlah soal Evaluasi: Bobot soal pilihan ganda : 10 Bobot soal essai : 90

Nilai Akhir = jumlah soal yang benar x bobot soal

Penilaian hasil No 1 2 3 4 5 dst Nama Siswa Nilai

RENCANA PELAKSANAAN PENGAJARAN (RPP) JURUSAN PERBANKAN SMK 17 Agustus Mata Pelajaran Program Keahlian Standar Kompetensi Kelas/Semester Pertemuan ke Alokasi Waktu Kompetensi Dasar Indikator : Perbankan : Perbankan : Memahmi kredit bank :X/I : : 4 X 45 menit : 3. Menguraikan jenis-jenis kredit : 3.1 3.1 Mengidentifikasi jenis-jenis kredit Menjelaskan sasaran kredit

I.

TUJUAN PEMBELAJARAN A. Siswa dapat Mengidentifikasi jenis-jenis kredit B. Siswa dapat Menjelaskan sasaran kredit

II. METODE PEMBELAJARAN A. Diskusi Kelompok B. Ceramah C. Presentasi III. Kegiatan Pembelajaran Pertemuan I Tahapan Kegiatan Kegiatan Alokasi Waktu Kegiatan awal / a. Mendengarkan penjelasan topik dan pendahuluan manfaat kompetensi yang akan 15 menit dipelajari, guna mengkondisikan dan memotivasi peserta didik untuk belajar. b. Pre test tentang etika c. Peserta didik memperhatikan penjelasan tentang strategi pembelajaran serta cara penilaian yang akan dilakukan terkait dengan kompetensi yang dipelajari Kegiatan inti a. Peserta didik melakukan diskusi secara 90 menit berkelompok membahas tentang : Kelompok 1 : Pengertian etika Kelompok 2 : Membahas tujuan dan manfaat etika b. Masing-masing kelompok mempresentasikan hasil diskusi dan ditanggapi kelompok lain c. Presentasi diakhiri dengan membuat kesimpulan hasil diskusi dengan difasilitasi guru

Kegiatan akhir penutup

a. post test untuk mengukur sejauh mana 15 menit proses pembelajaran telah terlaksana b. Peserta didik memperhatikan penjelasan untuk membahas minggu berikutnya

IV. Alat, Bahan dan Sumber Belajar A. Buku lembaga keuangan bank dan lembaga keuangan lainnya B. Buku Kompetensi Dasar Ekonomi untuk kelas X C. Perangkat penilaian V. Penilaian A. Tes Tertulis B. Tes Penugasan

VI. Materi Pembelajaran A. Jenis Kredit a. Kredit menurut tujuan pemakaian Berdasarkan tujuan pemakaiannya, kredit dikelompokkan menjadi : 1. Kredit konsumtif Kredit konsumtif adalah kredit yang digunakan oleh konsumen untuk tujuan konsumtif, misalnya kredit pembelian kendaraan bermotor. 2. Kredit produktif Kredit produktif adalah kredit yang digunakan untuk meningkatkan usaha, misalnya pembelian mesin-mesin pabrik.

b. Kredit menurut waktu Berdasarkan waktu pemakaiannya, kredit dikelompokkan menjadi : 1. Kredit jangka pendek Kredit jangka pendek adalah kredit yang jangka pengembaliannya kurang dari satu tahun. 2. Kredit jangka menengah Kredit jangka menengah adalah kredit yang jangka pengembalian-nya antara satu sampai tiga tahun. 3. Kredit jangka panjang Kredit jangka panjang adalah kredit yang jangka pengembaliannya lebih dari tiga tahun.

c. Kredit menurut jaminan

Berdasarkan jaminannya, kredit dikelompokkan menjadi : 1. Kredit tanpa jaminan Kredit tanpa jaminan adalah kredit yang didasarkan pada kepercayaan , (kredit ini dilarang di Indonesia berdasarkan Undang-Undang bank No. 7 Tahun 1992). 2. Kredit dengan jaminan Kredit dengan jaminan adalah kredit yang diberikan dengan jaminan barang tetap atau tidak tetap, misalnya jaminan obligasi atau surat-surat berharga lainnya. d. Kredit menurut sumber Berdasarkan sumbernya, kredit dikelompokkan menjadi : 1. Kredit dalam negeri Kredit dalam negeri adalah kredit yang sumber dan pemakaiannya berasal dari dalam negeri. 2. Kredit luar negeri Kredit luar negeri adalah kredit yang berasal dari luar negeri untuk pemakai kredit dalam negeri.

e. Kredit menurut subjek Berdasarkan subjeknya, kredit dikelompokkan menjadi : 1. Kredit penjual Kredit penjual adalah kredit yang diberikan penjual kepada pembeli dengan cara menyerahkan barang terlebih dahulu, dan pembayaran diterima kemudian. 2. Kredit pembeli Kredit pembeli adalah kredit yang diberikan oleh pembeli kepada penjual dengan cara pembayaran lebih dahulu, barang diserahkan kamudian. Istilah kredit pembeli sekarang ini lebih dikenal dengan sistem prabayar. 3. Kredit perbankan Kredit perbankan adalah kredit yang diberikan oleh bank kepada nasabah atau pelanggan. 4. Kredit pemerintah

Kredit pemerintah adalah kredit yang diberikan pemerintah kepada rakyatnya atau jajaran bawahannya. 5. Kredit luar negeri Kredit luar negeri adalah kredit yang berasal dari luar negeri (pemerintah atau swasta) dalam rangka kerja sama antar pemerintah atau swasta. C. Sasaran Kredit Salah satu factor fundamental yang menyebabkan kredit di perlukan,yakni kekurangan dana sendiri. Kekurangan dana sendiri berarti calon peminjam tidak memiliki dana yang cukup untuk membiayai kegiatan usaha maupun konsumsinya pada saat itu. Arus perputaran uang yang ada di bank dari masyarakat dan kembali ke masyarakat,untuk itu siklus sasaran pemberian kredit adalah sebagai berikut. a. Nasabah yang kelebihan dana menyimpan uangnya di bank dalam brntuk simpanan giro,tabungan,dan deposito. Bagi bank dana yang disimpan oleh masyarakat sama artinya dengan membeli dana. Nasabah penyimpan akan memperoleh balas jasa dari bank berupa bunga(bank konvesional)atau bagi hasil(bank syariah). b. Kemudian oleh bank,dana tersebut disalurkan kembali atau dijual kepada masyarakat yang kekurangan atau membutuhkan dana dalam bentuk pinjaman. Bagi masyarakat yang memperoleh pinjaman atau kredit diwajibkan konsekuensinya untuk mengembalikan pinjaman tersebut beserta bunga sesuai dengan perjanjian yang telah ditetapkan atau menurut system bagi hasil yang telah ditetapkan bersama.

IV. TEKNIK PENSKORAN/PENILAIAN Lembar Penilaian Penilaian afektif NO 1 2 3 4 Dst Keterangan Penilaian untuk aspek afektif masing-masing siswa I. Antusias Nama Siswa Aspek yang Dinilai I II III IV V Nilai Abjad Angka

II. Aktif III. Disiplin IV. Kerjasama V. Kritis Rentangan nilai A ( sangat baik ) = ( 85 100 ) B ( baik ) C ( cukup ) D ( Kurang ) = ( 70 85 ) = ( 55 70 ) =<

Format penilaian

Diskusi : jawaban benar x jumlah soal Evaluasi: Bobot soal pilihan ganda : 10 Bobot soal essai : 90

Nilai Akhir = jumlah soal yang benar x bobot soal

Penilaian hasil No 1 2 3 4 5 Dst Nama Siswa Nilai

RENCANA PELAKSANAAN PENGAJARAN (RPP) JURUSAN PERBANKAN SMK 17 Agustus Mata Pelajaran Program Keahlian Standar Kompetensi Kelas/Semester Pertemuan ke Alokasi Waktu Kompetensi Dasar Indikator : Perbankan : Perbankan : Memahmi kredit bank :X/I : : 4 X 45 menit : 4. Menjelaskan syarat-syarat pemberian kredit : 4.1. Menjelaskan syarat-syarat kredit 4.2 Menjelaskan jaminan kredit

I. TUJUAN PEMBELAJARAN A. Siswa dapat menjelaskan syarat-syarat kredit B. Siswa dapat menjelaskan jaminan kredit II. METODE PEMBELAJARAN A. Diskusi Kelompok B. Ceramah C. Presentasi III. Kegiatan Pembelajaran Pertemuan I Tahapan Kegiatan Kegiatan awal / pendahuluan a. Kegiatan Guru membuka pelajaran dengan memberikan bahan apersepsi yang relevan dengan materi yang akan disampaikan Guru menjelaskan syarat dan jaminan kredit Peserta didik memperhatikan penjelasan syarat dan jaminan kredit Siswa diberi tugas untuk mengerjakan soal syarat dan jaminan kredit Siswa dipilih secara acak untuk mengerjakan soal di papan tulis dan siswa lain menilai dengan difasilitasi oleh guru. Guru membimbing siswa dalam penyelesaian soal. Guru memberikan penguatan atas hasil pekerjaan siswa. Alokasi Waktu 15 Menit

b. Kegiatan inti a. b. c.

60 Menit

Kegiatan akhir / penutup

a. b.

15 Menit

IV. Alat, Bahan dan Sumber Belajar A. Buku bank dan lembaga keuangan lainnya ( STIE Yogyakarta )

B. Buku bank dan lembaga keuangan lainnya ( Salemba Empat ) C. Perangkat penilaian V. Penilaian A. Tes Tertulis B. Tes Penugasan VI. Materi Pembelajaran A. Syarat-syarat kredit Pemberian kredit kepada orang atau perusahaan yang memerlukan harus mempertimbangkan hal-hal yang dikenal dengan istilah 5C, yakni : a. Karakter Karakter (character) adalah sifat dan tingkah laku pemohon dalam kehidupan berusaha. Pemberi kredit perlu meneliti kebiasaan dan kepribadian pemohon. Dengan kata lain, pemohon dipercaya dapat memenuhi kewajibannya. b. Kemampuan Kemampuan (capabilit ), artinya pemohon dalam mengembalikan kredit tepat waktu. Hal ini harus diperhatikan oleh pemberi kredit dengan memerhatikan jenis usaha dan kemampuan memperoleh laba (diukur dari laporan keuangan). c. Modal Modal (capital) yang dimiliki perusahaan yang berasal dari pinjaman bank dapat mendorong perkembangan usaha. Oleh karena itu, kredit berfungsi meningkatkan usaha. d. Jaminan Jaminan (collateral) adalah harta tetap atau surat-surat berharga yang dapat digunakan untuk menjamin kredit yang diterima. e. Kondisi ekonomi Kondisi ekonomi (condition of econom ) yang akan datang harus menggambarkan keadaan yang cerah, misalnya tingkat inflasi yang terkendali sehingga nilai uang sekarang tidak berbeda jauh dengan nilai uang pada masa yang akan datang.

B. Jaminan kredit Jaminan kredit bank dapat digolongkan dalam beberapa klasifikasi berdasarkan sudut pandang tertentu, misalnya cara terjadinya, sifatnya kebendaan yang dijadikan objek jaminan, dan lain sebagainya. a. Jaminan karena undang-undang dan karena perjanjian Jaminan karena undang-undang adalah jaminan yang dilahirkan atau diadakan oleh seperti jaminan umum, hak privelege dan hak retensi (pasal 1132, pasal 1134 ayat (1)). Sedangkan jaminan karena perjanjian adalah jaminan yang dilahirkan atau diadakan oleh perjanjian yang

diadakan para pihak sebelumnya, seperti gadai, hipotik, hak tanggungan dan fiducia. b. Jaminan umum dan jaminan khusus Pada prinsipnya menurut hukum segala harta kekayaan debitur akan menjadi jaminan bagi perutangannya dengan semua kreditu. Kitab undang-undang Hukum Perdata pada pasal 1131 menyatakan bahwa segala kebendaan si berutang, baik yang bergerak maupun yang tak bergerak, baik yang sudah ada maupun yang baru akan ada di kemudian hari, menjadi tanggungan untuk segala perikatan perserorangan. Hal ini berarti seluruh harta kekayaan milik debitur akan menjadi jaminan pelunasan atas utang debitur kepada semua kreditur. Kekayaan debitur dimaksud meliputi kebendaan bergerak maupun benda tetap, baik yang sudah ada pada saat perjanjian utang piutang diadakan maupun yang baru akan ada di kemudian hari yang akan menjadi milik debitur setelah perjanjian utang piutang diadakan. Dengan demikian, seluruh harta kekayaan debitur akan menjadi jaminan umum atas pelunasan perutangannya, baik yang telah diperjanjikan maupun tidak diperjanjikan sebelumnya. Jaminan umum ini dilahirkan karena undang-undang, sehingga tidak perlu ada perjanjian jaminan sebelumnya. c. Jaminan yang bersifat kebendaan dan jaminan perseorangan. Jaminan yang bersifat kebendaan adalah jaminan yang berupa hak mutlak atas sesuatu benda, yang mempunyai ciri-ciri mempunyai hubungan langsung atas benda tertentu dari debitur, dapat dipertahankan terhadap siapa pun, selalu mengikuti bendanya dan dapat diperalihkan (contoh: hipotik, hak tanggungan gadai, dan lain-lain). IV. TEKNIK PENSKORAN/PENILAIAN

Lembar Penilaian Penilaian afektif NO 1 Nama Siswa Aspek yang Dinilai I II III IV V Nilai Abjad Angka

2 3 4 Dst Keterangan Penilaian untuk aspek afektif masing-masing siswa I. Antusias

II. Aktif III. Disiplin IV. Kerjasama V. Kritis Rentangan nilai A ( sangat baik ) = ( 85 100 ) B ( baik ) C ( cukup ) D ( Kurang ) = ( 70 85 ) = ( 55 70 ) =<

Format penilaian

Diskusi : jawaban benar x jumlah soal Evaluasi: Bobot soal pilihan ganda : 10 Bobot soal essai : 90

Nilai Akhir = jumlah soal yang benar x bobot soal

Penilaian hasil No 1 2 3 4 5 Dst Nama Siswa Nilai

RENCANA PELAKSANAAN PENGAJARAN (RPP) JURUSAN PERBANKAN SMK 17 Agustus Mata Pelajaran Program Keahlian Standar Kompetensi Kelas/Semester Pertemuan ke Alokasi Waktu Kompetensi Dasar Indikator : Perbankan : Perbankan : Memahmi kredit bank :X/I : : 4 X 45 menit : 5. Memahami pengertian suku bunga dan angsuran kredit : 5.1 5.2 Menjelaskan pengertian suku bunga Mendeskripsikan pengertian angsuran kredit

I.

TUJUAN PEMBELAJARAN A. Siswa dapat menjelaskan pengertian suku bunga B. Siswa dapat mendeskripsikan pengertian angsuran kredit

II. METODE PEMBELAJARAN A. Diskusi Kelompok B. Ceramah C. Presentasi D. Praktik III. Kegiatan Pembelajaran Pertemuan 1 Tahapan Kegiatan Kegiatan awal / Pendahuluan Kegiatan Inti

a. b. a. b. c.

d. e.

Kegiatan Akhir / Penutup

a.

b.

Kegiatan Menjelaskan pengertian suku bunga Menjelaskan cara penghitungan suku bunga kredit Kelompok mempresentasikan pengertian Kelompok lain menanggapi Presentasi diakhiri dengan membuat kesimpulan hasil diskusi dengan difasilitasi oleh guru Guru memberikan soal tentang perhitungan suku bunga kredit Peserta didik mengerjakan soal suku bunga kredit yang diberikan oleh guru Peserta didik memperhatikan penjelasan tentang hal-hal terkait dengan pembahasan soal suku bunga kredit Guru memberi kesimpulan tentang pengertian dari suku bunga

Alokasi Waktu 15 Menit

90 Menit

30 Menit

IV. Alat, Bahan dan Sumber Belajar A. Buku lembaga keuangan bank dan lembaga keuangan lainnya B. Buku Kompetensi Dasar Ekonomi untuk kelas X C. Perangkat penilaian V. Penilaian A. Tes Tertulis B. Tes Penugasan VI. Materi Pembelajaran A. Pengertian Suku Bunga Bunga bank dapat diartikan sebagai balas jasa yang diberikan oleh bank yang berdasarkan prinsip konvensional kepada nasabah yang membeli atau menjual produknya. Bunga bagi bank juga dapat diartikan sebagai harga yang harus dibayar kepada nasabah (yang memiliki simpanan) dan harga yang harus dibayar oleh nasabah kepada bank (nasabah yang memperoleh pinjaman). 1. Bunga simpanan Merupakan harga beli yang harus dibayar bank kepada nasabah pemilik simpanan. Bunga ini diberikan sebagai rangsangan atau balas jasa, kepada nasabah yang menyimpan uangnya di bank. 2. Bunga pinjaman Merupakan bunga yang dibebankan kepada para peminjam atau harga jual yang harus dibayar oleh nasabah peminjam kepada bank. Bagi bank bunga pinjaman merupakan harga jual dan contoh harga jual dan contoh harga jual adalah bunga kredit B. Pengertian Angsuran Kredit Angsuran kredit adalah sejumlah balas jasa yang harus dibayarkan oleh si peminjam dana, dalam jangka waktu tertentu. Angsuran ini diberikan untuk melunasi beban pinjaman (bunga pinjaman seseorang).

IV. TEKNIK PENSKORAN/PENILAIAN

Lembar Penilaian Penilaian afektif NO 1 2 3 4 Dst Keterangan Penilaian untuk aspek afektif masing-masing siswa Nama Siswa Aspek yang Dinilai I II III IV V Nilai Abjad Angka

I.

Antusias

II. Aktif III. Disiplin IV. Kerjasama V. Kritis Rentangan nilai A ( sangat baik ) = ( 85 100 ) B ( baik ) C ( cukup ) D ( Kurang ) = ( 70 85 ) = ( 55 70 ) =<

Format penilaian

Diskusi : jawaban benar x jumlah soal Evaluasi: Bobot soal pilihan ganda : 10 Bobot soal essai : 90

Nilai Akhir = jumlah soal yang benar x bobot soal

Penilaian hasil No 1 2 3 4 5 dst Nama Siswa Nilai

RENCANA PELAKSANAAN PENGAJARAN (RPP) JURUSAN PERBANKAN SMK 17 Agustus Mata Pelajaran Program Keahlian Standar Kompetensi Kelas/Semester Pertemuan ke Alokasi Waktu Kompetensi Dasar Indikator : Perbankan : Perbankan : Memahmi kredit bank :X/I : : 4 X 45 menit : 6. Menghitung bunga dan angsuran kredit : 6.1 Menghitung suku bunga kredit 6.2 Menghitung angsuran kredit 6.2 Menyusun laporan keuangan kredit

I.

TUJUAN PEMBELAJARAN A. Siswa dapat menghitung suku bunga kredit B. Siswa dapat menghitung angsuran kredit C. Siswa dapat menyusun laporan keuangan kredit

II. METODE PEMBELAJARAN A. Diskusi Kelompok B. Ceramah C. Praktik D. Penugasan III. Kegiatan Pembelajaran Pertemuan 1 Tahapan Kegiatan Kegiatan awal / Pendahuluan

a. b. c.

Kegiatan Inti

a.

b.

c. Kegiatan Akhir / Penutup a.

b.

Kegiatan Menjelaskan cara perhitungan suku bunga kredit Menjelaskan cara perhihungan angsuran kredit Menjelaskan penyusunan laporan keuangan kredit Guru memberikan latihan soal tentang perhitungan suku bunga kredit dan angsuran kredit Guru memberikan latihan soal tentang penyusunan laporan keuanagn kredit Peserta didik mengerjakan semua soal latihan yang diberikan oleh guru Guru memberikan pembahasan tentang pengerjaan soal yang telah diberikan kepada peserta didik Guru memberikan tugas tentang

Alokasi Waktu 15 Menit

90 Menit

15 Menit

penyusunan laporan keuangan kredit

IV. Alat, Bahan dan Sumber Belajar D. Buku lembaga keuangan bank dan lembaga keuangan lainnya E. Buku Kompetensi Dasar Ekonomi untuk kelas X F. Perangkat penilaian V. Penilaian C. Tes Tertulis D. Tes Penugasan VI. Materi Pembelajaran A. Menghitung suku bunga Bunga kredit merupakan pendapatan yang di peroleh bank dalam rangka menyalurkan dana kepada debitur dalam bentuk kredit . dalm menghitung bunga kredit , terdapat beberapa metode perhitungsan bunga kredit antara lain : perhitungan bunga kredit dengan menggukan flat rate , annuity , efectif ,sliding rate ,dan floating rate . 3. Flat Rate Flat rate merupakan metode pembebanan suku bunga kredit yang rata setiap kali angsuran , atau total angsuran pokok maupun angsuran bunga sama setiap kali angsuran atau setiap bulan . Metode flat rate ini sering digunakan oleh Bank Prerkreditan Rakyat dan / atau beberapa lembaga pembiayaan . Kelebihan dari metode pembebana bunga flat rate ini adalah cara hitung angsuran perbulan sangat sederhana dan mudah di mengerti , sehingga nasabah juga dapat melakukan perhitugan sendiri. Perhitung angsuran per bulan dalm metode flat rate dapat di rumuskan sebagai berikut ; A= M+( M x I x t ) -----------------------------N A = Angsuran per bulan M= Jumlah kredit I = Bunga perhitungan T = Jangka waktu kredit ( dalam tahun ) N = Jangka waktu ( dalam bulan ) 4. Annuity Annuity atau anuitas merupakan merupakan perhitungan bunga dengan mengalikan persentase bunga di kalikan dengan saldo akhir pinjaman secara tahunan . kemudian angsuran per bulan di hitung dengan membsgi angsuran secara tahunan dibagi 12 bulan. Dalam metode annuity ini , total angsuran pertahun akan sama , sementara angsuran pokok dan angsuran bunga akan berubah . Angsuran pokok akan meningkat setiap tahun dan angsuran bunga akan menurun , kaerena bunga di hitung dari saldo akhir kredit .

IV. TEKNIK PENSKORAN/PENILAIAN

Penilaian hasil No 1 2 3 4 5 Dst Nama Siswa Nilai