Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN PRAKTIKUM ALAT UKUR DAN PENGUKURAN

PERANCANGAN OHMMETER SEDERHANA

11 Oktober 2012

Kelompok Nama
Partner

:3 : Heryadi Kusumah
: Kenny Akbar Aslami Maria Goriety P Miantami H S P

Program Studi Teknik Telekomunikasi Jurusan Teknik Elekttro Politeknik Negeri Bandung 2012/2013

MERANCANG OHMMETER SEDERHANA


I. Tujuan percobaan

Mahasiswa mengetahui cara menggunakan Ohmmeter Mahasiswa mengetahui Karakteristik Ohmmeter

II.

Teori Dasar

Seperti kita ketahui bahwa sebuah kumparan putar bekerja berdasarkan arus dc yang diterima oleh kumparan. Besarnya simpangan jarum kumparan putar sebanding dengan arus dc yang mengalir pada kumparannya.

Pada saat kumparan putar akan dipakai sebagai alat ukur resistansi (ohmmeter), maka didalam rangkaiannya perlu ditambahkan sumber tegangan dc, karena resistansi (tahanan R) tidak memiliki energi sebagai sumber arus dc yang diperlukan oleh kumparan putar. Berikut ini adalah contoh rangkaian ohmmeter dengan kumparan putar.

Gambar 1. Rangkaian Ohmmeter

Titik X-Y adalah terminal ohmmeter tempat memasang resistor yang akan diukur, umumnya terminal ini dihubungkan dengan kabel untuk mengukur tahanannya. Rx adalah resistor yang akan diukur oleh ohmmeter tersebut, dan simpangan jarum akan menunjukkan besarnya nilai tahanan tersebut.

Untuk menentukan nilai Rs dari rangkaian ohmmeter diatas, titik X-Y dihubung singkat, Rx = 0, dan simpangan jarum kumparan putar harus berada pada posisi maksimum yang menunjukkan skala nol pada skala ohmmeter. Dalam keadaan ini berlaku rumus sebagai berikut :

I fs I

V Rs Rm

..

(1)

V Rx R s R m .. (2)

Dari persamaan 1 bila V, Ifs dan Rm diketahui, maka Rs dapat ditentukan. Pada persamaan 2, kita dapat membuat skala tahanan Rx yang nilainya berbanding terbalik dengan I. Untuk Rx = 0 besarnya I adalah 100 %, bila Rx = maka I = 0 %, dan bila Rx = Rm + Rs besarnya I adalah 50 %. Berikut adalah contoh tabel arus I ( dalam persen skala) terhadap Rx (dalam k) untuk Rs + Rm = 30 k dengan V = 1,5 volt dan Ifs = 50 A.

Persen Skala (%) 20 40 50 75 100

Rx (k) 120 45 30 10 0

Rs + Rm (k) 30 30 30 30 30

Tabel 1. Persen skala Untuk mendapatkan ohmmeter dengan rentang yang besar dan hasil pengukuran yang lebih teliti, dibuat beberapa pengali, dalam percobaan ini dibuat 4 pengali yaitu pengali : 1, 10, 100, 1000, dengan skala yang sama. Rangkaiannya dapat dibuat seperti gambar 2 dengan penambahan Rsh.

Dengan memasang Rsh = 10 maka : RT = (RS + Rm) // Rsh ~ 10 Maka untuk I = 50 % skala, Rx harus sama dengan RT = 10 . Dengan memasang Rsh = 100 maka untuk I = 50 %, Rx = RT = 100 . Dengan demikian pada nilai persen I yang sama nilai Rx nya 10 x Rx sebelumnya.

Gambar 2. Rangkaian ohmmeter dengan pengali

III.

Alat dan Bahan

1. 1 kumparan putar 2. 1 catu daya variabel 1,5 V 3. 1 Multimeter 4. potensiometer 1 k, 50 k, 100 k

IV.

Langkah percobaan Percobaan A : Membuat skala pada Ohmmeter 1. Buatlah Rangkaian seperti gambar 2. 2. Hitung nilai Rs yang diperlukan dengan mengunakan persamaan 1, kemudian pasang pada rangkaian diatas. Nilai Ifs dan Rm harus sudah diketahui. 3. Hubung singkat X-Y, catat penunjukkan jarum pada kumparan putar, jarum harus menunjukkan posisi maksimum. Bila tidak, atur Rs sehingga penunjukkan jarum maksimum. Ukur dan catat nilai Rs.

Gambar 3. Rancangan ohmmeter 4. Pasang Rx = 10 k pada terminal X-Y, perhatikan simpangan jarum kumparan putar. Catat besarnya (I dalam %) pada tabel 1 dan 2, untuk nilai 30k, 45k, dan 120k. 5. Ulangi langkah 4 untuk Rx = 30k, 45k, dan 120k, dan catat semua nilai I pada tabel 1 dan 2. 6. Ukur dan catat pula tegangan V, bila tidak sama sekali dengan 1,5 volt.

Percobaan B : Persen skala untuk 4 pengali

1. Buatlah rangkaian sebagai berikut :

Gambar 4. Rangkaian ohmmeter dengan pengali 2. Pasang Rsh = 10 3. Ukur Rx = 10, dan catat persen skala pada kumparan putar. 4. Ganti Rsh dan Rx dengan 100, dan catat hasil pengukuran. 5. Selanjutnya untuk Rsh dan Rx = 1k dan Rsh = 15k, Rx = 10k.

V.

Tabel hasil pengukuran / Hasil Pengamatan Rx (k) 120 45 30 10 0

Persen Skala 19 % 39 % 46 % 74 % 100 %

Tabel 2. Data pengamatan persen skala

Rsh (k) 10 100 1k 15 k

Rx (k) 10 100 1k 10 k

Persen Skala 46 % 41 % 46 % 47 %

Tabel 3. Data pengamatan Pengali

VI.

Analisa dan Jawab Pertanyaan

Dari data tabel dan perhitungan diatas dapat diamati bahwa nilai persen skala ada yang sangat jauh perbedaannya dengan teori yang seharusnya itu membuktikan bahwa ohmmeter diatas masih memiliki kesalahan atau ohmmeter yang dibuat pada percobaan kali ini kurang baik pada skala Rx tertentu.

Jawab Pertanyaan :

1.

Jelaskan mengapa angka pada skala ohmmeter arahnya terbalik dengan angka skala voltmeter atau ampermeter ? Karena skala atau batas ukur ohmmeter berupa pengali dan tidak memiliki nilai yang sebenarnya jadi hal tersebut yang membuat arahnya terbalik dengan angka skala voltmeter atau ampermeter.

2.

Jelaskan apa bedanya antara faktor pengali pada ohmmeter dengan rentang (range) pada voltmeter atau ampermeter, mengapa ohmmeter analog tidak menggunakan range ? Perbedaannya jika pada ohmmeter nilai skalanya bukan nilai yang sebenarnya karena adanya faktor pengali pd ohmmeter sehingga penunjukkan jarum harus dikalikan dengan faktor pengali tersebut. Jika pada voltmeter dan ampermeter nilai skalanya ialah nilai sebenarnya karena adanya range atau rentang tersebut dan tidak memiliki faktor pengali. Karena pada ohmmeter analog tidak ada pengukur pasti yg ada hanya pengali. Dan pada percobaan kali ini kita hanya mengubah pengali dengan mengubah Rx dan Rsh.

3.

Tuliskan kesimpulan untuk percobaan ini ! Dari percobaan diatas dapat disimpulkan bahwa pada percobaan kali ini kita merubah rubah Rx dan Rsh yang sebenarnya kita mengubah pengali yang bertujuan untuk mencari pengali atau batas ukur untuk ohmmeter yang kita buat

VII.

Kesimpulan Dari pecobaan diatas dapat disimpulkan bahwa : 1. Pada ohmmeter tidak terdapat range atau rentang yang ada ialah faktor pengali . 2. Pada ohmmeter yang kita buat tidak memiliki pengukur pasti hanya ada pengali dan pada ohmmeter kita hanya mengubah pengali tersebut namun pada percobaan kali ini tanpa disadari kita merubah juga nilai dari Rsh dan Rx