Anda di halaman 1dari 26

EDUKASI PADA PASIEN ANESTESI

Andi Prajanita, Jeffri Budianto, Nur Surya Wirawan

I. PENDAHULUAN Sumber informasi tentang anestesi dan ketakutan yang timbul setelah operasi seperti perasaan mual, muntah, rasa nyeri menimbulkan kecemasan terhadap pasien. Kolaborasi dari pasien dalam pengobatan dan perawatan serta pemahaman tentang proses perawatan adalah hal yang penting. Perspektif khusus tentang operasi, ruang operasi, proses anestesi menciptakan sebuah kondisi yang bermanfaat dari pasien selama tahap pre-operasi.(1) Konseling dan kunjungan pre-operasi untuk menciptakan kondisi yang diperlukan untuk persetujuan sadar oleh pasien pada tindakan anestesi dan bedah. Karena kurangnya informasi tentang anestesi dan perasaan takut diketahui, takut kehilangan kontrol setelah operasi, ketakutan tidak terbangun, timbulnya nyeri, mual, muntah setelah operasi merupakan penyebab penting dari kecemasan dan kecemasan sebelum operasi akan menyebabkan kebutuhan yang sangat besar pada pasien untuk obat-obatan dan mungkin komplikasi bahkan lebih dalam periode pasca bedah.(1) Tujuan penting sebelum operasi dan anestesi oleh dokter anestesi, informasi tentang penyakit saat ini dan menciptakan kontak yang sesuai dengan pasien,
1

memprediksi dan menentukan metode yang sesuai untuk menghindari bahaya dan keuntungan dari metode yang dipilih sampai akhirnya mendapatkan persetujuan pasien untuk anestesi memiliki banyak pengaruh terhadap menekan kecemasan pasien.(1) Informasi inilah pada nantinya akan menjadi edukasi pada pasien yang akan melaksanakan tindakan medis dibawah pengaruh obat anestesi. II. ANESTESI Dokter anestesi adalah anggota penting dari tim bedah karena mereka memiliki tanggung jawab memantau kesejahteraan pasien ketika menjalani anestesi. Tujuan utama dokter anestesi adalah untuk memastikan kenyamanan dan keamanan selama operasi dan untuk membuat penilaian medis informasi untuk melindungi pasien, seperti merawat dan mengatur perubahan dalam pernapasan, denyut jantung dan tekanan darah karena mereka terpengaruh oleh operasi yang dilakukan.(1-3) Apa perbedaan antara seorang dokter dan ahli anestesi? Ahli anestesi adalah dokter yang mengkhususkan diri dalam anestesiologi, yang merupakan penggunaan teknik blocking nyeri atau obat (anestesi) yang digunakan selama prosedur bedah/ medis. Seorang anggota tim anestesi akan dengan sabar sepanjang prosedur. Peran anestesi di ruang operasi adalah sederhana tapi tapi penuh tanggung jawab: untuk memastikan kenyamanan pasien selama operasi serta membuat penilaian medis informasi untuk melindungi pasien. Ini termasuk perubahan dalam fungsi hidup

pasien seperti bernapas, denyut jantung dan tekanan darah, yang semuanya dipengaruhi oleh operasi yang dilakukan.(2,3) Dokter anestesi segera mendiagnosa dan menangani masalah medis yang mungkin timbul selama operasi atau periode pemulihan. Selain itu, ahli anestesi akan mengelola kondisi medis kronis yang mungkin perlu perhatian khusus selama prosedur dan segera sesudahnya. Peran ahli anestesi melampaui operasi dan ruang pemulihan. Ahli anestesi juga bekerja di unit perawatan intensif untuk membantu memulihkan pasien sakit kritis ke kondisi stabil.(2,3) Ahli anestesi memberikan perawatan di ruang operasi untuk operasi serta banyak prosedur medis di seluruh rumah sakit. Mereka mampu memberikan sedasi dan mendukung perawatan selama hampir prosedur apapun.

III. PERSIAPAN PRE ANESTESI Konsultasi pra anestesi bisa dibilang memiliki enam tujuan:(4)

untuk menilai dan memastikan kesiapan pasien anestesi dan bedah. untuk memilih obat bius dan mendidik pasien mengenai teknik anestesi yang direncanakan.

untuk meyakinkan pasien dan mengurangi kecemasan.

untuk membahas rencana perawatan pascaoperasi dan pilihan terapi nyeri. untuk mengurangi biaya dengan meningkatkan hasil, mengurangi lama tinggal, dan memfasilitasi komunikasi antar tim perawatan pasien.

untuk memperoleh informed consent. Sebelum operasi, dalam tahap anemnesis ahli anestesi akan mengevaluasi

kondisi medis pasien dan merumuskan rencana anestesi yang baik sesuai kondisi pasien. Adalah penting bahwa ahli anestesi tahu banyak tentang sejarah medis, gaya hidup, dan obat-obatan, termasuk over-the-counter dan suplemen herbal, mungkin. Beberapa informasi penting yang perlu diketahui meliputi:(5) o Reaksi terhadap anestesi sebelumnya. Jika pasien pernah mengalami reaksi buruk untuk agen anestesi, bantu pasien untuk mampu menjelaskan dengan tepat apa reaksi itu dan apa gejala spesifik yang dialami. Pastikan pasien memberi sedetail mungkin, seperti perasaan mual ketika pasien bangun atau jumlah waktu yang dibutuhkan pasien untuk bangun.. o Suplemen herbal. Baru-baru ini belajar bahwa produk herbal tertentu, umumnya diambil oleh jutaan orang Amerika, dapat menyebabkan perubahan dalam denyut jantung dan tekanan darah, dan dapat meningkatkan perdarahan
4

pada beberapa pasien. Yang popular seperti obat herbal gingko biloba (ramuan yang digunakan untuk kondisi yang berhubungan dengan penuaan, termasuk sirkulasi yang buruk dan kehilangan memori), bawang putih (ramuan sering digunakan untuk kondisi jantung dan membantu mencegah pilek, flu, dan penyakit menular lainnya), jahe, dan ginseng (digunakan sebagai tonik untuk meningkatkan nada tubuh secara keseluruhan, dianggap membantu dalam mengangkat tingkat energi dan ketahanan terhadap stres) dapat menyebabkan kehilangan darah yang berlebihan dengan mencegah gumpalan darah dari pembentukan. Selain itu, St John Wort (ramuan populer digunakan untuk depresi ringan sampai sedang) dan kava kava (ramuan lain yang populer digunakan untuk depresi dan untuk meningkatkan suasana hati) dapat memperpanjang efek sedatif obat bius. The American Society of anestesi menyarankan pasien berencana untuk menjalani operasi untuk menghentikan menggunakan semua suplemen herbal setidaknya dua sampai tiga minggu sebelum operasi untuk membersihkan tubuh dari zat-zat ini. o Riwayat alergi. Membahas alergi diketahui dengan dokter anestesi adalah hal yang sangat penting, karena beberapa obat anestesi memicu silang-alergi, terutama pada orang yang memiliki alergi terhadap telur dan produk
5

kedelai. Alergi untuk kedua makanan dan obat-obatan harus diidentifikasi. o Resep baru dan atau pengobatan saat ini dan obat over-the-counter. Hal ini juga penting untuk membiarkan dokter bedah dan anestesi tahu tentang kedua obat resep dan obat over-the-counter yang pasien ikuti, atau baru saja diambil. Resep obat tertentu, seperti coumadin, pengencer darah, harus dihentikan untuk beberapa waktu sebelum operasi. Selain itu, karena banyak orang mengkonsumsi aspirin setiap hari untuk mencegah serangan jantung, dan suplemen diet tertentu, dokter perlu menyadari kebiasaan ini, karena mereka dapat memperpanjang perdarahan dan mengganggu relaksan otot yang digunakan oleh ahli anestesi. o Merokok dan minum-minum rokok. Rokok dan alkohol dapat mempengaruhi tubuh pasien sekuat (dan kadang-kadang lebih kuat) daripada banyak obat-obat yang diberikan. Karena cara rokok dan alkohol mempengaruhi paru-paru, jantung, hati, dan darah, partikel-partikel yang terkandung di dalamnya dapat mengubah cara obat anestesi bekerja selama operasi. Hal ini penting untuk membiarkan dokter bedah dan anestesi tahu tentang konsumsi zat ini di masa lalu, baru-baru ini, dan saat ini.

Menjalani operasi dapat menjadi motivator yang baik untuk berhenti merokok. Kebanyakan rumah sakit bebas rokok dan dokter, perawat, dan profesional kesehatan lainnya akan berada di sana untuk memberikan dukungan. Selain itu, pasien akan sembuh dan pulih lebih cepat, terutama di daerah sayatan, atau jika operasi tersebut melibatkan setiap tulang. Berhenti merokok juga mengurangi risiko penyakit jantung dan kanker. o Penggunaan narkoba (seperti ganja, kokain, amfetamin). Pasien sering enggan untuk membahas masalah konsumsi obat terlarang, tetapi harus ingat bahwa semua percakapan antara pasien dan dokter bedah dan anestesi bersifat rahasia. Sangat penting untuk dokter tahu tentang konsumsi, nakoba di masa lalu, baru-baru ini, dan saat ini. Hal ini penting untuk diingat bagi pasien bahwa satu-satunya keuntungan dokter memiliki informasi ini adalah belajar cukup

tentang kondisi fisiknya sehingga dapat dengan baik menyediakan anestesi yang paling aman.

IV. JENIS-JENIS ANESTESI Ada beberapa jenis anestesi yang dipilih untuk pasien didasarkan pada faktorfaktor seperti kondisi fisik pasien, sifat operasi, dan reaksi yang ditimbulkan terhadap obat. Diskusi terbuka dengan dokter anestesi adalah kunci dalam pemilihan anestesi terbaik untuk Anda.(3) Anestesi Lokal Anestesi lokal membuat mati rasa pada bagian kecil dari tubuh. Pasien mendapatkan suntikan obat (anestesi) langsung ke daerah bedah untuk menghambat rasa nyeri. Kadang-kadang dokter akan menerapkan obat mati rasa untuk bagian tubuh pasien, seperti hidung atau mulut. Anestesi lokal hanya digunakan untuk prosedur minor. Pasien bisa tetap terjaga selama prosedur, atau bisa mendapatkan obat untuk membantu Anda bersantai atau tidur.(3)

Gambar 1. Salah satu contoh anetesi lokal

Keuntungan:(6) Pasien tetap sadar Pasien dapat mengatur jalan nafasnya sendiri Tidak memungkinkan terjadinya aspirasi isi lambung Pasien dapat segera pulang (pada pasien rawat jalan) karena tidak membutuhkan perawatan yang lebih dibanding anestesi general. Beban lebih berkurang

Kekurangan - Komplikasi: Nyeri Perdarahan dan pembentukan hematoma Cedera saraf akibat cedera langsung Infeksi Nekrosis iskemik

Regional Anestesi

Jenis anestesi ini memblok sakit pada bagian yang lebih besar dari tubuh pasien. Anestesi disuntikkan di sekitar saraf besar atau sumsum tulang belakang. Pasien bisa mendapatkan obat untuk membantu pasien bersantai atau tidur. Jenis utama dari anestesi regional meliputi:(4) Epidural dan Anestesi Spinal. Jenis anestesi ini adalah dengan memasukkam obat bius dekat sumsum tulang belakang dan saraf yang terhubung ke bagian tersebut. Jenis ini memblok nyeri dari seluruh wilayah tubuh, seperti perut, pinggul, atau kaki.

10

Gambar 2. Lokasi injeksi dan lokasi pemasangan kateter epidural

Anestesi Epidural: Analgesia epidural adalah suntikan bius lokal saja, atau lebih umum dalam kombinasi dengan nyeri . Injeksi ini biasanya dibuat di daerah L2/3 atau L3/4. Dokter akan menyuntikkan obat di luar dari kantung cairan di sekitar tulang belakang pasien. Ini disebut ruang epidural. Obat mematikan, atau blok rasa di bagian tertentu dari tubuh sehingga pasien tidak bisa merasakan sakit. Obat mulai bekerja dalam waktu sekitar 10 sampai 20 menit. Jenis anestesi ini bekerja dengan baik untuk prosedur yang lama. Pasien dapat menerima obat lagi melalui kateter epidural untuk membantu mengontrol rasa sakit selama atau setelah prosedur.(7) Manfaat: Analgesia epidural menyediakan analgesia yang sangat baik saat melahirkan tanpa mengakibatkan depresi utama bersamaan pada ibu atau janin. Dalam
11

sebagian besar pusat, kombinasi anestesi lokal dan opioid diberikan melalui kateter epidural. Metode ini akan meningkatkan kontrol nyeri, menggunakan dosis kecil obat, dan karena itu memiliki efek samping yang lebih sedikit. Analgesia epidural diindikasikan untuk beberapa situasi kebidanan seperti:(7, 8) Persalinan lama Kelelahan ibu selama persalinan Pre-eklampsia Nyeri yang tidak ingin dirasakan selama persalinan

Keuntungan: Perbaikan nyeri lebih cepat Resiko rendah dari komplikasi paru dan infeksi Peningkatan pemulihan usus setelah operasi usus Peningkatan aliran darah setelah operasi vaskular Kembali cepat untuk makan dan minum.

12

Kekurangan - Komplikasi Anestesi lokal umumnya aman jika digunakan dalam dosis yang dianjurkan. Namun, sebagian besar komplikasi terkait dengan teknik, seperti toksisitas sistemik, atau efek blok, dibandingkan dengan obat yang digunakan. Efek samping yang umum dan komplikasi dari anestesi epidural: Mual, muntah, gatal dan menggigil Hipotensi sakit kepala Nyeri, sakit punggung dan / atau memar di tempat suntikan Kadang-kadang anestesi epidural atau spinal hanya sebagian bekerja. Sebuah perubahan anestesi umum mungkin diperlukan jika epidural / tulang belakang tidak memadai. Hematoma

Efek samping yang kurang umum dan komplikasi epidural dan anestesi spinal

13

Sakit kepala parah - Jika ini terjadi, pasien mungkin harus beristirahat di tempat tidur selama beberapa hari.

Rasa gatal atau ruam kerusakan saraf bersifat sementara

Anestesi Spinal: Anestesi spinal juga dikenal sebagai subarachnoid anestesi adalah bentuk regional anestesi, yang melibatkan suntikan obat bius ke dalam sub arachnoid ruang cairan cerebrospinal (CFS). Injeksi ini biasanya dibuat di daerah pinggang di L2 /3 atau L3/4.(7, 8)

14

Gambar 2. Lokasi injeksi anestesi spinal. Ahli anestesi akan menyuntikkan obat ke dalam cairan di sumsum tulang belakang. Hal ini biasanya dilakukan hanya sekali, sehingga tidak perlu memiliki kateter yang ditempatkan. Obat mulai berlaku segera. Ia bekerja dengan baik untuk prosedur pendek dan sederhana.

Keuntungan: Anestesi spinal memiliki keuntungan dari onset cepat tindakan, tingkat kegagalan yang rendah, dosis obat yang minimum, dan relaksasi otot yang
15

sangat baik, yang membuatnya teknik pilihan untuk operasi caesar baik elektif dan pada keadaan darurat saat kateter epidural tidak di tempat. Oleh karena itu, digunakan untuk(8): Operasi di bawah umbilikus seperti operasi genitourinari, prosedur perbaikan hernia atau operasi yang dilakukan pada ekstremitas bawah (tungkai bawah) Operasi caesar.

Kekurangan: Umumnya aman jika digunakan dalam dosis yang dianjurkan. Namun, sebagian besar efek samping dan komplikasi terkait dengan teknik, seperti toksisitas sistemik, atau efek blok, dibanding efek dari obat yang digunakan. Efek samping hingga komplikasi pada anestesi spinal hampir sama dengan anestesi epidural berupa mual, muntah, hipotensi, sakit kepala hingga kerusakan saraf yang bersifat sementara.

Anestesi Umum

16

Anestesi umum mempengaruhi otak serta seluruh tubuh. Dengan anestesi umum, Pasien benar-benar tidak menyadari dan tidak merasakan sakit selama operasi. Obat-obat anestesi dimasukkan melalui intravena atau dapat berupa inhalasi gas gas tertentu. Anestesi umum sering menyebabkan pasien melupakan operasi dan waktu tepat setelah itu.(3)

Gambar 4. Anestesi umum Keuntungan:(7, 9) Mengurangi kesadaran pasien intraoperatif dan menghilangkan ingatannya. Memungkinkan relaksasi otot yang tepat untuk jangka waktu yang lama.
17

Memfasilitasi kontrol penuh terhadap jalan napas, pernapasan, dan sirkulasi Dapat digunakan dalam kasus-kasus kepekaan terhadap agen anestesi local Dapat diberikan tanpa memindahkan pasien dari posisi terlentang. Dapat disesuaikan dengan mudah dengan prosedur durasi tak terduga atau luasnya

Dapat diberikan dengan cepat dan reversible

Kekurangan: Memerlukan peningkatan kompleksitas perawatan dan biaya yang terkait Membutuhkan beberapa derajat persiapan pasien sebelum operasi Dapat menyebabkan fluktuasi fisiologis yang memerlukan intervensi aktif Berhubungan dengan efek samping yang seperti mual atau muntah, sakit tenggorokan, sakit kepala, menggigil, dan tertunda kembali ke fungsi mental yang normal. Efek samping yang dapat terjadi pada tingkat predicable, bahkan pada pasien yang sebelumnya sehat. Frekuensi gejala terkait anestesi selama 24 jam pertama setelah operasi rawat jalan adalah sebagai berikut:

18

Muntah - 10-20% Mual - 10-40% Sakit tenggorokan - 25% Nyeri Insisional - 30%

Komplikasi Kematian (jarang) Merugikan pita suara Anda Serangan jantung Infeksi paru-paru Kebingungan mental (sementara) Trauma pada gigi atau lidah Bangun selama anestesi (jarang)

Prognosis

19

Anestesi umum umumnya aman karena peralatan modern, obat-obatan, dan standar keselamatan. Kebanyakan orang sembuh sepenuhnya dan tidak memiliki komplikasi. Secara khusus, sebaiknya pasien harus berbicara dengan bebas dan harus mengikuti petunjuk mengenai asupan obat-obatan, makanan, atau minuman sebelum anestesi dilakukan. Zat tersebut dapat bereaksi negatif dengan obat anestesi dan bahan kimia.

Adapun nantinya jenis anestesi yang digunakan tergantung pada beberapa hal:
(5)

Riwayat kesehatan masa lalu dan saat ini. Dokter akan mempertimbangkan operasi lain yang telah dan masalah kesehatan yang dimiliki pasien, seperti penyakit jantung, penyakit paru-paru, atau diabetes. Pasien juga akan ditanya apakah pasien yang bersangkutan atau anggota keluarga memiliki reaksi alergi terhadap obat bius atau obat-obatan lainnya.

Alasan untuk operasi dan jenis operasi. Hasil tes, seperti tes darah atau elektrokardiogram (EKG, EKG).

20

Dokter anestesi dapat memilih salah satu jenis anestesi di atas yang lain untuk operasi. Dalam beberapa kasus, dokter mungkin membiarkan pasien memilih jenis anestesi untuk dilakukan. Tapi dalam hal seperti dalam keadaan darurat, pasien tidak bisa memilih.

V. POTENSI RISIKO DAN KOMPLIKASI ANESTESI (3,(5) Efek samping utama dan masalah lain anestesi biasanya tidak umum terjadi, terutama pada orang yang berada dalam kesehatan yang baik secara keseluruhan. Tapi semua anestesi memiliki beberapa risiko. Risiko spesifik tergantung pada jenis anestesi yang pasien dapatkan, kesehatan pasien, dan bagaimana pasien merespon obat-obatan yang digunakan. Beberapa masalah kesehatan meningkatkan peluang timbulnya masalah dari efek anestesi. Dokter atau perawat harus memberitahu pasien tentang masalah kesehatan yang dapat mempengaruhi perawatan. Dokter atau perawat akan mengamati ketat tanda-tanda vital pasien, seperti tekanan darah dan detak jantung, selama anestesi dan operasi sehingga dapat menghindari efek samping dan masalah yang ditakutkan. Karena anestesi dan pembedahan mempengaruhi setiap sistem dalam tubuh, ahli anestesi akan melakukan wawancara pra operasi. Kadang-kadang ini dilakukan

21

secara pribadi, dalam kasus lain, ahli anestesi akan melakukan mewawancara. Selama wawancara ini, ahli anestesi akan meninjau riwayat kesehatan pasien, serta membahas informasi yang disebutkan di atas. Dokter anestesi juga akan memberitahu pasien tentang apa yang diharapkan selama operasi tersebut dan mendiskusikan pilihan anestesi dengan pasien. Jika pasien belum bertemu secara pribadi selama wawancara pra operasi, ahli anestesi akan bertemu dengan segera sebelum operasi dimulai untuk meninjau riwayat medis pasien secara keseluruhan serta hasil dari setiap tes medis yang dilakukan sebelumnya. Dalam hal ini dokter anestesi akan memiliki pemahaman yang jelas tentang kebutuhan anestesi pasien.

VI. PROSES OPERASI(3, 5) Pemantauan merupakan salah satu peran yang paling penting dokter anestesi selama operasi dilakukan. Pengamatan detik demi detik bahkan perubahan sekecil apapun dalam berbagai fungsi tubuh, bagi dokter anestesi memberi sejumlah besar informasi tentang pasien kesejahteraan. Selain mengarahkan proses anestesi, ahli anestesi akan mengelola fungsi-fungsi penting, seperti detak jantung, tekanan darah, denyut jantung, suhu tubuh, dan pernapasan. Dia juga akan bertanggung jawab untuk

22

cairan dan penggantian darah, bila diperlukan. Teknologi canggih digunakan untuk memonitor setiap sistem organ dan fungsinya selama operasi.

VII. PASCA ANESTESI(2, 3, 10) Tepat setelah operasi pasien akan dibawa ke ruang pemulihan. Perawat akan merawat pasien dengan arahan dari dokter. Seorang perawat akan memeriksa tandatanda vital dan perban dan bertanya tentang seberapa rasa sakit yang pasien rasakan. Pastikan pasien tidak ragu untuk mengungkapkan rasa nyeri yang dialami. Beberapa efek anestesi dapat berlangsung selama berjam-jam setelah operasi. Jika pasien memiliki anestesi lokal atau regional, pasien mungkin memiliki beberapa mati rasa atau perasaan berkurang pada bagian tubuhnya . Kontrol otot dan koordinasi mungkin juga terpengaruh. Efek samping umum lainnya anestesi tersebut dicermati dan dikelola untuk mengurangi ketidaknyamanan pasien. Efek samping ini termasuk: Mual dan muntah. Dalam kebanyakan kasus, ini dapat diobati dan tidak berlangsung lama. Penurunan ringan pada suhu tubuh. Pasien mungkin merasa dingin dan menggigil mungkin ketika pertama kali bangun.

23

Untuk operasi lebih rumit pasien mungkin harus pindah ke sebuah kamar rumah sakit untuk melanjutkan pemulihannya. Jika pasien tinggal di rumah sakit, dokter atau perawat akan melakukan kunjungan untuk memeriksa pemulihan dari anestesi dan menjawab setiap pertanyaan yang pasien keluhkan. Untuk operasi kecil, pasien dapat pulang hari yang sama dengan memperhatikan beberapa hal yang sebaiknya dilakukan dan dihindari. Antara lain: Memastikan pasien pulang dengan seseorang dewasa yang mampu bertanggung jawab. Jangan membiarkan pasien pulang dengan menyetir kendaraannya sendiri. Beristirahat cukup di rumah dan tidak melakukan kegiatan berat Memulai makan perlaham dari makanan yang cair bertahap ke makanan lunak dan biasa. Serta pastikan pasien tidak meminum sembarangan obat kecuali obat yang diresepkan oleh dokter. Pastikan pasien untuk tidak ragu menelpon dokter atau kembali apabila ada sesuatu yang dikeluhkan dan ingin ditanyakan.

VII. KESIMPULAN

24

Sumber informasi tentang anestesi dan ketakutan yang timbul setelah operasi seperti perasaan mual, muntah, rasa nyeri menimbulkan kecemasan terhadap pasien. Kolaborasi dari pasien dalam pengobatan dan perawatan serta pemahaman tentang proses perawatan adalah hal yang penting. Perspektif khusus tentang operasi, ruang operasi, proses anestesi menciptakan sebuah kondisi yang bermanfaat dari pasien selama tahap pre-operasi. Konseling dan kunjungan pre-operasi untuk menciptakan kondisi yang diperlukan untuk persetujuan sadar oleh pasien pada tindakan anestesi dan bedah. Karena kurangnya informasi tentang anestesi dan perasaan takut diketahui, takut kehilangan kontrol setelah operasi, ketakutan tidak terbangun, timbulnya nyeri, mual, muntah setelah operasi merupakan penyebab penting dari kecemasan dan kecemasan sebelum operasi akan menyebabkan kebutuhan yang sangat besar pada pasien untuk obat-obatan dan mungkin komplikasi bahkan lebih dalam periode pasca bedah. Edukasi pada pasien bisa dilakukan dengan diskusi umum dengan pasien. Edukasi tersebut meliputi gambaran tentang anestesi, jenis-jenis anestesi, efek dan komplikasi yang mungkin ditimbulkan dan perawatan pasca anestesi. Diharapkan dengan adanya edukasi ini dapat membangun kepercayaan pasien dalam segala

persetujuan medis yang akan dilakukan, sehingga mengurangi kecemasan, membuat pasien lebih siap saat akan dilakukan anestesi. Bagi dokter, dengan edukasi ini segala prosedur dan tindakan medis yang dilakukan akan menjadi lebih aman, terprediksi dan terpantau dengan baik.
25

DAFTAR PUSTAKA

26