Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PRAKTIKUM KONSERVASI FAUNA LANGKA ACARA III PERDAGANGAN SATWA LIAR

Disusun oleh

Nama Nim

: Ida Ayu Ari Janiawati :09/285018/KT/06517

LABORATORIUM SATWA LIAR BAGIAN KONSERVASI SUMBER DAYA HUTAN FAKULTAS KEHUTANAN UNIVERSITAS GADJAH MADA 2012

Acara III Perdagangan Satwa Liar 1. 1 Latar Belakang Dalam Bab I, Ketentuan Umum, Pasal 1 UU RI No. 5/1990, dinyatakan satwa adalah semua jenis sumber daya alam hewani yang hidup di darat dan/atau di air, dan/atau di udara. Satwa liar adalah semua binatang yang hidup di darat, dan/atau di air, dan/atau di udara yang masih mempunyai sifat-sifat liar, baik yang hidup bebas maupun yang dipelihara oleh manusia. Berdasarkan penjelasan atas UU RI No. 5/1990, ikan dan ternak tidak termasuk di dalam pengertian satwa liar, tetapi termasuk di dalam pengertian satwa (UU, 1990).Namun sebaliknya Satwa liar yang menjadi sasaran perdagangan ilegal mengancam lebih parah kelestarian suatu jenis satwa liar, karena pada umumnya dari jenis-jenis yang berdasarkan hukum nasional termasuk dalam kategori dilindungi, atau masuk dalam kategori Apendiks I CITES. Beberapa jenis satwa liar yang diperdagangkan secara ilegal yang masuk dalam dua kategori itu, yaitu dilindungi dan masuk Apendiks I CITES, diantaranya adalah orangutan, harimau Sumatera, gajah, dan badak. Perburuan liar terhadap jenis-jenis tersebut dilakukan untuk tujuan peliharaan, kulit, taring, dan gading atau cula (BKSDA, 2007). perdagangan satwa liar ilegal telah berkembang dan memberi kontribusi yang signifikan pada punahnya satwa liar kita yang paling berharga. Sebagai contoh, 95% penyusutan populasi harimau sejak awal abad ke-20 terjadi dalam 25 tahun terakhir, perburuan dan perdagangan ilegal memberi andil pada penyusutan ini. Nilai dari perdagangan ilegal ini diperkirakan berkisar antara US $ 10 sampai 20 miliar per tahun (Perhimpunan Pelestarian Burung Liar Indonesia, 2008).Wildlife Conservation Society (WCS) menilai perdagangan satwa liar makin marak karena lemahnya hukum yang ada di Indonesia (Amarullah, 2008).Satwa liar merupakan salah satu sumber daya alam yang diminati sebagian masyarakat, sehingga penangkapannya di alam selalu berlanjut tanpa henti. Tempat favorit yang sering menjadi sarang perdagangan satwa liar secara illegal adalah Pasar Hewan. Pasar Hewan memang biasanya menjual hewan hewan peliharaan, namun karena keuntungan ekonomi yang menggiurkan maka pasar hewan sekarang mulai beralih menjual hewan hewan atau satwa langka. Hal ini dibuktikan dengan penemuan beberapa hewan yang diperdagangkan secara illegal dibeberapa pasar burung dan pasar hewan yang terjadi di Kota Ngawi. Dari 70 pasar burung/lokasi yang dikunjungi di 58 kota Ngawi, tercatat ada 14 pasar burung yang memperdagangkan burung nuri dan kakatua, 21 pasar memperdagangkan primata, 11 pasar memperdagangkan mamalia dan 13 pasar memperdagangkan raptor (burung pemangsa). Selain itu tercatat ada 11 pasar lokasi yang memperdagangkan jenis burung berkicau yang dilindungi. Selain itu Di pasar burung Depok di kota Solo juga ditemukan beerapa jenis burung langka yang diperjual belikan secara sembunyi - sembunyi (Profauna,2009) 1. 2 Tujuan Adapun tujuan dari praktikum ini ialah : 1. Memonitoring perdagangan Satwa Liar 2. Membuat pengelolaan perdagangan Satwa Liar 1. 3 Prosedur Pelaksanaan 1. Alat : Alat Tulis Alat Dokumentasi Alat Perekam

2. Bahan : Pedagang di Pasar Hewan PaSty dan Pasar Hewan Prambanan 3. Cara Kerja : Peserta mengunjungi lokasi Pasar Hewan Para peserta melakukan inventarisasi jenis jenis satwa yang diperdagangkan, cari apakah ada yang termasuk dalam jenis yang terancam punah dan dilindungi UU dan CITES Para peserta belajar melakukan investigasi mengenai asal usul satwa yang diperdagangkan apakah dari penangkaran atau dari alam, daerah asal dagangan dan lain sebagainya Para peserta belajar melakukan investigasi teknis pemasaran satwa di TKP Gunakan alat bantu untuk mempermudah proses investigasi 1. 4 Hasil Pengamatan a. Tabel Pengamatan di Pasar Satwa dan Tanaman Hias Yogyakarta
N o 1 Jenis Cekakak jawa (Halcyon cyanoventris) Cekakak sungai (Todirhampus chloris ) Burung madu (Aethopyga duyvenbodei) Ju mla h 1 Status Harga Asal satwa PP No 7 th 99 IUCN CITE S

1 Rp 2 1,200,00 0.00 1

Burung beo (Gracula 4 religiosa ) 5 Kakak tua putih jambul kuning (Cacatua galerita )

Prambanan, Jawa timur, Muntilan, Bantul Prambanan, Jawa timur, Muntilan, Bantul Prambanan, Jawa timur, Muntilan, Bantul Prambanan, Jawa timur, Muntilan, Bantul Prambanan, Jawa timur, Muntilan, Bantul
Bali, Yogyakarta Muntilan Muntilan sulawesi

Dilindu Least Concer ngi n Dilindu ngi -

Dilindu Endan gered ngi Dilindu Least Concer ngi n Dilindu Least Concer ngi n Dilindu ngi Dilindu ngi Dilindu ngi Dilindu ngi Dilindu ngi Dilindu ngi Ape ndix II Ape ndix II Ape ndix II

6 Macaca fascicularis Bajing Terbang (Iomys horsfieldi) Bajing tanah (Laircus 8 hosei) 7 9 Kura-kura Matahari (Heocemys spinosa)

5 2 -

50-70 rb 75rb 50rb 300rb

1 Biawak ( Varanus 0 nebulosus) 1 Kura Irian leherpanjang 1 (Chelodina rovaeguinea)

5-7 eko r

325 sudah ada yang setor

1 Sanca hijau 2 (Chondrophyton viridis Bunglon sisir 1 (Gonychephalus dilophus 3 ) 1 Kucing hitam (Felis 4 bengalensis ) 1 Bajing terbang (Lariscus 5 sp ) 1 Gelatik jawa (Padda 6 oryzivora) 1 Nuri Irian/ Papua (Lorius 7 lory ) 1 Beo/Gracula religiosa 8 mertensi 1 Gelatik /Psaltria exilis 9 2 Sanca bodo/Phyton 0 morulus 2 Biawak / Varanus indicus 1 2 Kura kura gading/ 2 Orlitia borneensis 2 Labi labi besar/ Chitra 3 indica 2 Burung Tiong Emas 4 (Grcula religiosa)

1 eko r 1 15 - 25 eko ribu r 1 eko 75 ribu r 35-40 ribu 1 eko 125 ribu r 1 pas 1,1 juta ang 9 Sekitar eko 1.5 juta r 2 Rp.500.0 eko 00 r 2 Rp eko 350.000, r 3 Rp eko 10.000,r 2 Rp eko 800.000, r 3 Rp eko 10.000,r 7 1,5 - 2,5 eko juta r

Dilindu ngi alam Dilindu ngi Dilindu ngi Dilindu ngi Dilindu ngi Dilindu ngi Dilindu ngi Dilindu ngi Dilindu ngi Dilindu ngi Dilindu ngi Dilindu ngi Least Dilindu Concer ngi n Ape ndix III Ape ndix I

diternak dirumah sudah ada yang setor membeli dari pedagang lain sudah ada yang setor

Ditributor dari jateng

Papua

Sumatera

Sumatera

Sumatera

b. Diagram di Pasar Satwa dan Tanaman Hias Yogyakarta

Grafik Presentase Asal Satwa yang Diperdagangkan


4% 4% Jawa Timur 11% 22% Yogyakarta Bali Muntilan 33% 22% Sulawesi Papua Sumatera 4%

c. Tabel pengamatan Perdagangan Satwa Liar di Pasar Hewan Prambanan


N o . Jenis Ju ml ah Harga (per ekor) Ko ndi si Sat wa Status Konservasi Asal Satwa PP No. & thn 1999 CITE S IUCN Least Conc ern Ijin Perda ganga n Ilegal Kons ume n Kole ktor Hobi

Anis merah (Zootherna citrina) 6

3500000 15000- bai 400000 k bur uk bur uk 75000 bai k bai k bai k bai k 100000 bai k

memb Dilindun eli gi alam Tidak dilindun gi Tidak dilindun gi Tidak dilindun gi Tidak dilindun gi Tidak dilindun gi Tidak dilindun gi Tidak dilindun gi Dilindun gi

2 Ayam hutan

Legal

3 Bubut

alam

Legal

Hobi

4 Bubut ilalang

alam

Legal

Hobi

5 Ciblek gunung

alam memb eli memb eli memb eli memb eli

Legal

Hobi

6 Cica kopi

300000

Legal

Hobi

7 Cucak emas

150000

Legal

Hobi

8 Cucak ijo 9 Gelatik jawa

1 9

Legal Ilegal

Hobi Hobi

Jalak bali 1 (Leucopsar 0 rothschildi) 1 Jalak kapas 1 1 Jalak keling 2 1 Jalak nias 3 1 Jalak sumatra 4 Kacamata 1 (Zosterops 5 palpebrosus) 1 Kacer poci 6

memb Dilindun eli gi Tidak memb dilindun eli gi Tidak memb dilindun eli gi Tidak memb dilindun eli gi Tidak memb dilindun eli gi memb Dilindun eli gi alam Tidak dilindun gi

Ape ndix I

Critic ally Enda ngere d

Ilegal

Hobi

bai 75000 k 60000 bai k bai k bai k bai k bai 450000 k

Legal

Hobi

Legal

Hobi

150000

Legal

Hobi

100000

Legal Least Conc ern

Hobi

Ilegal

Hobi

Legal Critic ally Enda ngere d

Hobi

1 Kakaktua jambul 7 kuning

bai k

memb Dilindun eli gi penan gkara n alam Tidak dilindun gi Dilindun gi

Ape ndix I

Ilegal

Hobi

1 Kenari 8 1 Kepodang mas 9 (Oreolus chinensis) 2 Kobit bali 0 2 Kolibri (Aethopyga 1 duyvenbodei) 2 Kukabura 2 2 Kutilang 3 2 Love bird 4 2 Ngurai batu 5

125000- bai 350000 k bai k 15000 bai k bai k

Legal Least Conc ern

Hobi

Ilegal

Hobi

Tidak memb dilindun eli gi memb Dilindun eli gi Tidak dilindun gi Tidak dilindun gi Tidak dilindun gi Tidak dilindun Enda ngere d

Legal

Hobi

50000

Ilegal

Hobi

Legal

Hobi

10

20000

bai k

alam penan gkara n alam

Legal

Hobi

8 4

500000- bai 2500000 k bai k

Legal Legal

Hobi Hobi

gi Nuri dada merah 2 (Alisterus 6 amboinensis) 2 Nuri jambul hitam 7 2 Papasan 8 2 Prenjak jawa 9 3 Punglor 0 3 Rambatan 1 3 Wabei 2 3 Kera ekor panjang 3 3 Ular kobra 4 1 1500000 3000000 800000 bai k bai k bai k 35000- bai 100000 k 100000 bai k bai k bai k bai k Dilindun gi memb Dilindun eli gi alam Tidak dilindun gi Tidak dilindun gi Tidak dilindun gi Tidak dilindun gi Tidak dilindun gi Tidak dilindun gi Tidak dilindun gi Least Conc ern Least Conc ern Ilegal Kole ktor Kole ktor Hobi

Ilegal

100000

Legal

alam

Legal

Hobi

alam

Legal

Hobi

alam

Legal

Hobi

150000

alam peliha raan alam

Legal

Hobi

300000

Legal

Hobi

70000

Legal

Hobi

d. Grafik Perdagangan Satwa Liar di Pasar Hewan Prambanan

Grafik Presentase Cara Perolehan Satwa yang Diperdagangkan


3% 6% Membeli 47% 44% Alam Penangkaran Pemeliharaan

Grafik Presentase Status Konservasi Satwa

26% Dilindungi Tidak Dilindungi 74%

1. 5 Pembahasan Untuk mengetahui aktivitas pengelolaan satwa liar, dilakukan pengamatan di 2 pasar satwa yang cukup besar di Yogyakarta yaitu Pasar Satwa Prambanan dan Pasar Satwa Yogyakarta (PaSty). Pada pengamatan yang dilakukan di Pasar Legi Prambanan dilakukan wawancara tidak langsung dan observasi langsung pada pedagang pedagang yang memperjualbelikan satwa liar terutama satwa liar yang dilindungi oleh PP no 7 tahun 1999. a. Kondisi Umum Pasar Legi Prambanan terletak di sebelah selatan jalan Prambanan. Kondisi pasar Legi di Prambanan ini belum teratur dengan lapak lapak pedagang yang tidak tersusun berurutan dari luar pasar hingga pinggir jalan. Pada pinggir jalan berjejer para pedagang burung berbaur dengan kroditnya lalu lintas, dan dekat sungai terdapat pedagang bebek dan ayam, masuk ke dalam pasar yang menyatu dengan pasar umum terdapat banyak pedagang. Pada pintu masuk pasar sudah ada pedagang kelinci dan ayam, kemudian masuk lebih dalam sudha berjajar pedagang burung dan mamalia. Pasarnya terlihat agak kotor karena kondisi tanah yang becek setelah hujan, serta pola peletakan satwa yang tidak teratur. Pasar Satwa dan Tanaman Hias Yogyakarta (Pasty) berada di pinggir jalan raya bantul, pasar ini sudah lebih tertata dibandingkan dengan pasar Prambanan. Setiap peadagang sudah memiliki kios masing masing dan satwa yang diperdagangkanpun lebih bervariasi dibandingkan Pasar Prambanan. b. Satwa Liar yang diperdagangkan Pasar Prambanan Karena pasar yang dimonitoring saat pengamatan adalah pasar legi maka, dominan satwa liar yang diperdagangkan didominasi oleh jenis burung (unggas). Jenis langka dan dilindungi yang diperjualbelikan dan berhasil ditemui yaitu Burung Gelatik Jawa 9 ekor (Padda oryzivora Dilindungi menurut PP NO 7 Tahun 1999,Status IUCN Ver. 3.1 tahun 2011 : Vulnerable) dengan kondisi yang mengenaskan dan kurang terawat dan didatangkan langsung dari Jawa Timur, selain itu ditemui juga Burung Kepodang Emas (Dilindungi menurut PP No 7 tahun 1999) seharga 300 ribu, Burung burung madu seperti Kolibri (Aethopyga duyvenbodei,dilindungi menurut PP No 7 tahun 1999, status IUCN Ver 3. 1 tahun 2011 : Endangered ) ditemukan sebanyak 8 ekor dan dijual seharga 50 ribu/ ekor. Dan ditemukan juga Ayam Hutan Hijau (Gallus varius, dilindungi menurut PP No 7 tahun 1999, status IUCN Ver.3.1 tahun 2011 : Least Consern) yang dijual seharga Rp 300.000 , ayam hutan ini diperoleh dari penangkaran dan konsumennya berasal dari kalangan pecinta ayam.

Berdasarkan hasil yang diperoleh pada pasar Prambanan hanya 26 % dari keseluruhan satwa yang diperdagangkan masuk kedalam list satwa dilindungi. Hal ini disebabkan karena pasar masih kecil dan maish banyak pedagang yang berdagang dipinggir jalan, terlebih pasar yang dikunjungi pada saat praktikum adalah pasar legi , sehingga sebagian besar satwa yang diperdagangkan adalah burung. Selain itu 47 % satwa yang dimonitoring merupakan satwa yang berasal dari pembelian dari agen penjual. Pengelolaan pada Pasar prambanan belum begitu bagus karena kondisi pasar yang masih terkesan dadakan, selain itu masih banyak pedagang yang belum memiliki kios. Satwa satwa yang diperdagangkanpun belum terinventarisasi secara menyeluruh. Karena kurangnya fasilitas, intensitas dan aksesibilitas pada Pasar Prambanan maka jarang sekali terdapat razia perdagangan satwa liar yang dilindungi. Sedangkan pada Pasar Pasty jenis satwa yang diperdagangkan lebih bervariasi dan kebanyakan merupakan satwa langka. Kebanyakan satwa didatangkan dari daerah muntilan, hal ini karena muntilan merupakan wilayah yang dekat dengan hutan hutan alam (Kawasan Konservasi) yang memiliki keanekaragaman spesies yang tinggi selain itu di Muntilan juga terdapat pasar satwa yang cukup besar dan terkenal. Sebagian besra satwa langka dan dilindungi yang diperdagangkan merupakan jenis unggas, hal ini karena banyaknya permintaan terhadap jenis jenis satwa tersebut. Jika dilihat dari segi pengelolaan pasar, pasar PASTY memiliki pengelolaan yang cukup baik seperti sudah tertatanya kios dan pembagian blok blok untuk masing masing jenis satwa yang diperdagangkan. Sudah ada pembagian blok untuk satwa burung, Reptil dan Mamalia. Lengkapnya koleksi satwa dan tingginya intensitas penjualan satwa liasr dilindungi membuat pasar ini sering menjadi target razia perdagangan satwa dilindungi, namun sering kali lolos karena kecerdikan pedagang dalam melakukan transaksi dan menyembunyikan satwa liar dilindungi yang akan dijual. 1.6 Kesimpulan Berdasarkan hasil pengamatan diperoleh kesimpulan sebagai berikut : 1. Pada kedua pasar baik itu Pasar Prambanan ataupun Pasar Satwa dan Tanaman Hias Yogyakarta maish terdapat praktek perdagangan satwa liar yang dilindungi dan langka 2. Pengelolaan perdagangan satwa liar harus lebih tertata dimulai dengan penataan kios dan bebas dari praktek perdagangan satwa liar yang dilindungi dan langka. 1.7 Daftar Pustaka Bab I, Ketentuan Umum, Pasal 1 UU RI No. 5/1990 Perhimpunan Pelestarian Burung Liar Indonesia, 2008 http://issuu.com/waspada/docs/waspada__rabu_29_september_2010 http://ibenkztrilogy.blogspot.com/2011/03/tiga-hewan-langka-di-dunia-terancam.html http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/17793/5/Chapter%20I.pdf http://www.profauna.org/content/id/pressrelease/2010/perdagangan_dan_penyelundup an_satwa_liar_indonesia_masih_tinggi.html