Anda di halaman 1dari 11

ASKEP ANAK/D III KEPERAWATAN/STIKES BALI/SATRIA.................................................................

ASUHAN KEPERAWATAN BRONKHIOLITIS 1. Pengertian Bronkiolitis adalah suatu kondisi terjadi terutama pada umur kurang dari 6 bulan dan didahului dengan gejala pilek yang diikuti oleh batuk iritatif serak, sukar bernafas, dan tidak mau makan. (Insley, 2005). Bronkiolitis akut adalah suatu sindrom obstruksi bronkiolus yang sering diderita bayi atau anak berumur kurang dari 2 tahun, paling sering pada usia 6 bulan. (Ngastiyah, 2005). Bronkiolitis akut adalah penyakit obstruktif akibat inflamasi akut pada saluran nafas kecil (bronkiolus), terjadai pada anak berusia kurang dari 2 tahun dengan insidens tertinggi sekitar usia 6 bulan. (Mansjoer, 2000). 2. Anatomi fisiologi a. Anatomi saluran nafas (Anonymous, 2009) GAMBAR 1 ANATOMI SALURAN NAFAS

ASKEP ANAK/D III KEPERAWATAN/STIKES BALI/SATRIA.................................................................

b. Organ-organ Pernafasan : 1) Hidung Merupakan saluran udara pertama yang mempunyai 2 lubang, dipisahkan oleh sekat hidung. Di dalamnya terdapat bulu-bulu yang berfungsi untuk menyaring dan menghangatkan udara. 2) Tekak (faring) Merupakan persimpangan antara jalan nafas dan jalan makanan, terdapat didasar tengkorak, di belakang rongga hidung dan mulut setelah depan ruang tulang leher. Terdapat epiglotis yang berfungsi menutup laring pada waktu menekan makanan. 3)Laring (pangkal tenggorok) Merupakan saluran udara dan bertindak sebagai pembentukan suara terletak didepan bagian faring sampai ketinggian vertebra servikalis dan masuk ke dalam trakea dibawahnya. 4)Trakea (batang tengkorak) Merupakan lanjutan dari laring yang dibentuk oleh 16-20 cincin yang terdiri dari tulang-tulang rawan yang berbentuk seperti kuku kuda (huruf C). Sebelah dalam diliputi oleh sel bersilia yang berfungsi untuk mengeluarkan benda-benda asing yang masuk bersama-sama udara. Percabangan trakea menjadi bronkus kiri dan kanan disebut karina. 5)Bronkus (cabang tenggorokan) Merupakan lanjutan dari trakea yang terdiri dari 2 buah pada ketinggian vertebra torakalis IV dan V. 6) Paru-Paru Merupakan sebuah alat tubuh yang sebagian besar terdiri dari gelembung-gelembung hawa (alveoli). Alveoli ini terdiri dari selsel epitel yang endotel. Jika dibentangkan luas permukaannya 90 meter persegi, pada lapisan inilah terjadi pertukaran udara. 3. Fisiologi Saluran Nafas Pernafasan (respirasi) adalah peristiwa menghirup udara yang mengandung oksigen dan menghembuskan udara yang banyak mengandung CO2 sebagai sisa dari oksidasi keluar dari tubuh. Adapun guna dari pernafasan yaitu mengambil O2 yang dibawa oleh darah ke seluruh tubuh untuk pembakaran, mengeluarkan CO2 sebagai sisa dari pembakaran yang dibawa oleh darah ke paru-paru untuk dibuang, menghangatkan dan melembabkan udara. Pada dasarnya sistem pernafasan terdiri dari suatu rangkaian saluran udara yang menghantarkan udara luar agar bersentuhan dengan membran kapiler alveoli. Terdapat beberapa mekanisme yang berperan memasukkan udara kedalam paru-paru sehingga pertukaran gas dapat berlangsung. Fungsi mekanis pergerakan udara masuk dan keluar dari paru-paru

ASKEP ANAK/D III KEPERAWATAN/STIKES BALI/SATRIA.................................................................

disebut sebagai ventilasi atau bernafas. Kemudian adanya pemindahan O2 dan CO2 yang melintasi membran alveolus-kapiler yang disebut dengan difusi sedangkan pemindahan oksigen dan karbondioksida antara kapiler-kapiler dan sel-sel tubuh yang disebut dengan perfusi atau pernafasan internal. Proses bernafas terdiri dari menarik dan mengeluarkan nafas. Satu kali bernafas adalah satu kali inspirasi dan satu kali ekspirasi. Bernafas diatur oleh otot-otot pernafasan yang terletak pada sumsum penyambung (medulla oblongata). Inspirasi terjadi bila muskulus diafragma telah dapat rangsangan dari nervus prenikus lalu mengkerut datar. Ekspirasi terjadi pada saat otot-otot mengendor dan rongga dada mengecil. Proses pernafasan ini terjadi karena adanya perbedaan tekanan antara rongga pleura dan paru-paru. Proses fisiologis pernafasan dimana oksigen dipindahkan dari udara ke dalam jaringan-jaringan dan karbon dioksida dikeluarkan ke udara ekspirasi dapat dibagi menjadi tiga stadium. Stadium pertama adalah ventilasi, yaitu masuknya campuran gas-gas ke dalam dan keluar paru-paru. Stadium kedua adalah transportasi yang terdiri dari beberapa aspek yaitu difusi gas-gas antara alveolus dan kapiler paruparu (respirasi eksterna) dan antara darah sistemik dengan sel-sel jaringan, distribusi darah dalam sirkulasi pulmonal dan penyesuaiannya dengan distribusi udara dalam alveolus-alveolus dan reaksi kimia, fisik dari oksigen dan karbondioksida dengan darah. Stadium akhir yaitu respirasi sel dimana metabolit dioksidasi untuk mendapatkan energi dan karbon dioksida yang terbentuk sebagai sampah proses metabolisme sel akan dikeluarkan oleh paru-paru. (Hidayat, 2006) 4. Patofisiologi Dengan adanya invasi virus ini, menyebabkan timbulnya suatu peradangan sehingga terjadi edema atau pembengkakan pada mukosa, akumulasi sekret atau lendir yang menyebabkan obstruksi saluran nafas sehingga terjadi penyempitan lumen pada bronkiolus. Dengan adanya obstruksi akan meningkatkan resistensi pada jalan nafas selama inspirasi dan ekspirasi. Tetapi, karena radius saluran nafas lebih kecil selama fase ekspirasi maka terdapat mekanisme klep, sehingga udara akan terperangkap. Hal ini akan menyebabkan hiperinflasi pada paru yang merupakan akibat dari udara yang tidak terabsorpsi oleh karena terjadi kontriksi dan dapat menyebabkan atelekfasis. Proses ini juga dan ventilasi berkurang (Mansjoer, 2006). 7. Etiologi

ASKEP ANAK/D III KEPERAWATAN/STIKES BALI/SATRIA.................................................................

Bronkiolitis akut sebagian besar disebabkan oleh respiratory syncytial virus (50%). Penyebab lainnya ialah para influenza virus, mycoplasma pneumonial, adenovirus. (Mansjoer, 2006) 8. Tanda dan Gejala Bronkiolitis akut biasanya didahului oleh infeksi saluran nafas bagian atas disertai dengan batuk pilek untuk beberapa hari biasanya tanpa disertai kenaikan suhu atau hanya subfebris. Anak mulai mengalami sesak nafas, makin lama makin hebat. Pernafasan dangkal atau cepat disertai dengan serangan batuk. Terlihat juga pernafasan cuping hidung disertai retraksi interkostal dan suprasternal, anak menjadi gelisah dan cyanosis. Pada pemeriksaan terdapat suara perlusi hipersonor, ekspirasi memanjang disertai dengan mengi (wheezing). Ronchi nyaring halus kadang-kadang terdengar pada akhir ekspirium atau pada permulaan ekspirium. Pada keadaan yang berat sekali, suara pernafasan hampir tidak terdengar karena kemungkinan obstruksi hampir total. Selain itu bronkiolus dapat menyebabkan cyanosis dan tidak dapat makan. (Ngastiyah, 2005) 9. Menurut Ngastiyah (2006) Komplikasi Bronkiolitis : Bronkiolitis biasanya dapat menimbulkan komplikasi yaitu atelektasis hipoksia dan gangguan asam basa (asidosis metabolik, alkalosis respiratorik dan asidosis respisatorik). 10. Pemeriksaan Diagnostik (Mansjoer, 2006) a. Foto rontgen menunjukkan hiperinflasi dan atelektasis b. Pemeriksaan darah, Hb dan Ht meningkat c. Analisis gas adalah hiperkarbia sebagai tanda air trapping, metabolik atau respiratorik. 11. Penatalaksanaan Medis (Mansjoer, 2006) a. Pemberian oksigen 1-2 liter/menit, diberikan bila terdapat tanda hipoksemia seperti : gelisah dan cyanosis. b. Cairan intravena (NFD), biasanya diperlukan campuran dektrose 10% : NaCl 0,9% = 3:1 + KCL 10Meq/500 ml cairan c. Antibiotik diberikan berdasarkan etiologi : 1) Bronkiolitis community base (Ampisilin 100 mg/kg BB/ hari, letoramfenikol 75 mg/kg BB/hari) 2) Bronkolitis hospital base (Sefatoksin 100 mg/kg BB/hari, Amikasin 10-15 mg/kg BB/hari) d. Steroid e. Bronkodilator (ventolin) diberikan pada kondisi sekret yang kental. asidosis

ASKEP ANAK/D III KEPERAWATAN/STIKES BALI/SATRIA.................................................................

12. Konsep Dasar Asuhan Keperawatan Bronkiolitis Konsep dasar asuhan keperawatan pada pasien Bronkiolitis a. Pengkajian Keperawatan Pengkajian merupakan langkah pertama dari proses keperawatan mengumpulkan data-data yang akurat dari klien sehingga akan diketahui berbagai permasalahan yang ada. Pengkajian adalah dasar utama dari proses keperawatan. Pada tahap ini akan dilaksanakan pengumpulan data, penganalisaan data, perumusan masalah dan diagnosa keperawatan. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pengkajian pasien, Bronkiolitis adalah : tanda-tanda distres pernafasan (nafas cepat, dyspnea, tarikan dada, cuping hidung, cyanosis) selama fase akut, selain itu data yang bisa didapat pada pasien bronkiolitis yaitu : data subyektif seperti : orang tua mengeluh anaknya sesak nafas, batuk, bernafas dengan cepat (takipnea), tidak mau makan dan orang tua mengatakan khawatir dengan keadaan anaknya. Data obyektif didapat data cyanosis, batuk-batuk, nafas cuping hidung, demam ringan, bernafas dengan cepat (takipnea, wheezing, ronchi, retraksi otot dada) pada pemeriksaan darah Hb dan Ht meningkat, foto rontgen menunjukkan hiperinflasi dan atelektasis. Diagnosis keperawatan adalah penilaian klinis tentang respon aktual/potensial terhadap masalah kesehatan / proses kehidupan. Dari pengkajian yang dilakukan maka didapatkan diagnosa keperawatan menurut (Doengoes, 2000 dan Lynda Juall, 2000). 1) Kerusakan pertukaran gas berhubungan dengan edema dan meningkatnya produksi lendir. 2) Bersihan jalan nafas tak efektif, berhubungan dengan meningkatnya sekresi sekret. 3) Kekurangan volume cairan berhubungan dengan hilangnya cairan yang tanpa disadari (IWL) secara berlebihan melalui ekhalasi dan menurunnya intake. 4) Hipertermi berhubungan dengan proses infeksi 5) Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan meningkatnya metabolisme anoreksia. 6) Ansietass orang tua berhubungan dengan kurang pengetahuan keluarga tentang kesehatan anak. 7) Kurangnya pengetahuan berhubungan dengan kurang informasi mengenai perawatan anaknya. b. Perencanaan Keperawatan Perencanaan perawatan diawali dengan menentukan prioritas bardasarkan Ancaman kehidupan dan kesehatan menurut Griffth Kenney Christensen (Wartonah, 2006). Maka dari itu ditemukan prioritas yaitu : 1) Kerusakan pertukaran gas berhubungan dengan edema dan meningkatnya produksi lendir.

ASKEP ANAK/D III KEPERAWATAN/STIKES BALI/SATRIA.................................................................

2) Bersihan jalan nafas tak efektif berhubungan dengan meningkatnya sekresi sekret. 3) Kekurangan volume cairan berhubungan dengan hilangnya cairan yang tanpa disadari (IWL) secara berlebihan melalui ekhalasi dan menurunnya intake. 4) Hipetermi berhubungan dengan proses infeksi 5) Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan meningkatnya metabolisme, anoreksia. 6) Ansietas berhubungan dengan kurangnya informasi 7) Kurangnya pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi mengenai perawatan anaknya. Rencana perawatan adalah penetapan intervensi untuk mengurangi menghilangkan dan mencegah masalah Keperawatan. Rencana keperawatan dibuat berdasarkan diagnosa keperawatan (Doenges, 2000) 1) Kerusakan pertukaran gas berhubungan dengan edema dan meningkatnya produksi lendir. a) Auskultasi area paru Rasional : penurunan aliran udara terjadi pada area konsolidasi dengan cairan. b) Auskultasi bunyi nafas (frekuensi dan kedalaman pernafasan, penggunaan otot bantu dan pergerakan otot. Rasional : Takipnea, pernafasan dangkal, dispnea dan gerakan dada tidak simetris sering terjadi karena ketidaknyamanan dinding dan cairan paru. c) Observasi keabu-abuan menyeluruh dan cyanosis pada jaringan hangat seperti daun telinga, bibir, lidah dan membran lidah. Rasional : menunjukkan hipoksemia sistemik d) Beri posisi semi fowler/tinggikan kepala tempat tidur sesuai kebutuhan toleransi pasien. Rasional : Meningkatnya ekspansi dada maksimal membuat mudah bernafas yang meningkatnya kenyamanan pasien. e) Kaji toleransi aktivitas Rasional : Hipoksemia menurunkan kemampuan untuk berpartisipasi dalam aktivitas tanpa dispnea berat, takikardia dan disritmia. f) Observasi Vital sign terutama nadi Rasional : Takikardi takipnea dan perubahan pada tekanan darah terjadi dengan beratnya hipoksemia dan asidosis. g) Kolaborasi, awasi seri GDA/Nadi Oksimetri

ASKEP ANAK/D III KEPERAWATAN/STIKES BALI/SATRIA.................................................................

Rasional :

Hipoksemia ada berbagai derajat, tergantung pada jumlah obstruksi jalan nafas, fungsi kardiopulmonal dan ada / tidaknya syok.

h) Kolaborasi Pemberian oksigen Rasional : memaksimalkan sediaan oksigen untuk pertukaran gas. 2) Bersihan Jalan Nafas tak efektif berhubungan dengan meningkatnya sekresi skret/lendir. Tujuan : jalan nafas efektif Intervensi : a) Auskultasi area paru Rasional : Penurunan aliran udara terjadi pada area konsolidasi dengan cairan. b) Auskultasi bunyi nafas kaji frekuensi / kedalaman pernafasan dan pergerakan dada. Rasional : Takipnea, pernafasan dangkal dan gerakan dada tidak simetris, sering terjadi karena ketidaknyamanan dinding dada dan cairan paru. c) Observasi vital sign terutama respirasi tiap 4 jam. Rasional : Rasional : membantu mengetahui perkembangan pasien memungkinkan upaya nafas lebih dalam dan kuat serta menurunkan ketidaknyamanan dada. e) Kolaborasi dalam pemeriksaan DL tiap hari Rasional : Rasional : indikasi Rasional : Alat untuk menurunkan spasme bronkus dengan memobilisasi sekret. 3) Kekurangan volume cairan berhubungan Tujuan : cairan adekuat Intervensi : a) Kaji perubahan vital Rasional : peningkatan melalui evaporasi. b) Observasi tanda-tanda dihidrasi yaitu tugor kulit, kelembaban membran mukosa. Rasional : indikator langsung keadekuatan volume cairan. c) Memonitor intake dan output cairan suhu/memanjangnya demam meningkatkan laju metabolik dan kehilangan cairan mengetahui perkembangan kondisi pasien air hangat memobilisasi dan mengeluarkan sekret. f) Berikan minuman air hangat g) Delegatif atau kolaboratif dalam pemberian obat bronkodilator sesuai d) Beri posisi fowler / semi fowler sesuai kebutuhan toleransi pasien

ASKEP ANAK/D III KEPERAWATAN/STIKES BALI/SATRIA.................................................................

Rasional :

memberikan informasi tentang keadekuatan volume cairan dan kebutuhan penggantian.

d) Berikan cairan parenteral Rasional : pemenuhan kebutuhan dasar cairan menurunkan resiko dehidrasi. 4) Hipertermi berhubungan dengan proses infeksi Tujuan: temperatur tubuh dalam batas normal (36-37oC) Intevensi : a) Memonitori suhu tubuh tiap 6 jam. Rasional : peningkatan suhu/memanjangnya demam meningkatkan laju metabolik. b) Tingkatan intake cairan supaya adekuat Rasional : peningkatan pemberian cairan menurunkan peningkatan suhu tubuh. c) Beri kompres hangat Rasional : menurunkan suhu tubuh lewat vasodilatasi pemindahan panas dari tubuh keluar tubuh. d) Kolaborasi pemberian antipiretik sesuai program Rasional : digunakan sebagai alat penurun panas. 5) Perubahan Nutrisi berhubungan dengan anoreksia sekunder terhadap infeksi. Tujuan : Nutrisi anak adekuat Intervensi : a) Identifikasi penyebab anoreksia Rasional : Rasional : pilihan intervensi tergantung penyebab masalah. meningkatkan masukan meskipun nafsu makan b) Beri makanan sedikit tapi sering dan dalam keadaan hangat mungkin lambat untuk kembali c) Kaji kemampuan anak untuk makan Rasional : mengetahui kemampuan anak dalam menghabiskan makanan yang diberikan. d) Observasi masukan makanan tiap hari Rasional : Rasional : mengetahui masukan kalori atau kualitas kekurangan asupan makanan. membantu dalam mengidentifikasi mal nukomsumsi makanan e) Delegatif dalam pemberian cairan IVFD Rasional : kesehatan anak Tujuan : cemas berkurang Diharapkan dapat memenuhi kebutuhan nutrisi pasien. 6) Ansietas berhubungan dengan kurang pengetahuan keluarga tentang dan

ASKEP ANAK/D III KEPERAWATAN/STIKES BALI/SATRIA.................................................................

Intervensi : a) Kaji tingkat kecemasan dan pengetahuan orang tua tentang penyakit dan perawatan anaknya. Rasional : Mempengaruhi kemampuan keluarga untuk menggunakan pengetahuan. b) Beri HE tentang keadaan dan cara perawatan anaknya. Rasional : memberi informasi untuk menambah pengetahuan keluarga dan dapat memahami keadaan anaknya. c) Beri motivasi atau dorongan pada keluarga Rasional : Meningkatkan pengambilan proses keputusan belajar, dan meningkatkan ansietas mencegah

berhubungan dengan ketidaktahuan d) Libatkan keluaraga dalam perawatan pasien Rasional : Kelurga mengetahui cara perawatan pasien serta keluarga kooperatif. e) Jelaskan tindakan yang akan dilakukan Rasional : Informasi membantu berlebihan. 7) Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi mengenai perawatan anaknya Tujuan: keluarga tahu tentang penyakit anaknya Intervensi : a) Kaji tingkat pengetahuan orang tua, tentang penyakit dan perawatan anak. Rasional : mengetahui sejauh mana tingkat pengetahuan orang tua mengenai penyakit dan perawatan anak. b) Beri HE tentang keadaan cara perawatan pasien Rasional : memberi informasi untuk menambah pengetahuan keluarga dan dapat memahami keadaan anaknya. c) Beri kesempatan pada keluarga untuk bertanya tentang hal-hal yang belum diketahui. Rasional : Rasional : keluarga bisa memperoleh informasi yang lebih jelas. mengetahui apakah keluarga sudah benar-benar d) Lakukan evaluasi setelah memberi penjelasan pada keluarga. mengerti tentang penjelasan yang diberikan. c. Pelaksanaan Keperawatan Implementasi keperawatan adalah tindakan keperawatan disesuaikan dengan rencana tindakan keperawatan. Implementasi adalah tahap ketiga dari proses keperawatan dimana rencana keperwatan dilaksanakan, melaksanakan / aktivitas yang lebih ditentukan. d. Evaluasi Keperawatan dapat meningkatkan ansietas koping dan keluarga masalah menurunkan

ASKEP ANAK/D III KEPERAWATAN/STIKES BALI/SATRIA.................................................................

Evaluasi keperawatan adalah : proses berkelanjutan untuk menilai efek dari tindakan keperawatan pada klien. Setelah melaksanakan tindakan keperawatan maka hasil yang diharapkan adalah sesuai dengan rencana tujuan yaitu : 1) Pertukaran gas adekuat 2) Jalan nafas efektif 3) Cairan adekuat 4) Suhu tubuh dalam batas normal (36-37oC) 5) Kebutuhan nutrisi terpenuhi 6) Ansietas berkurang / hilang 7) Orang tua paham tentang perawatan anaknya.

DAFTAR PUSTAKA
Anonymous. (2009). Bronchiolitis. Diperoleh Tanggal 25 Juni 2009, dari http :// id. Wikipedia.org/wiki/Bronchilitis. Astawa, G.S. (2008) .Keperawatan Anak [Diktat kuliah] .Denpasar : STIKES BALI. Carpenito, L. J. (2000). Diagnosa Keperawatan. (Edisi 6). Jakarta : EGC. Dongoes, M. E. (2000). Rencana Asuhan Keperawatan. (Edisi 3). Jakarta : EGC. Hidayat, A. (2006). Pengantar Ilmu Keperawatan Anak.Jakarta: Salemba Medika. Insley, J.( 2005). Vade mecum pediatric . Jakarta : EGC. Mansjoer, A. (2000). Kapita Selekta Kedokteran. (Edisi 3). Jakarta : Media Aesculapius. Ngastiyah. (2005). Keperawatan Anak Sakit. Jakarta : EGC Wartonah. (2006).Kebutuhan Dasar manusia.Jakarta : Salemba Medika.

ASKEP ANAK/D III KEPERAWATAN/STIKES BALI/SATRIA.................................................................

BAGAN 1 WEB OF CAUTION BRONKIOLITIS Respiratory Syncytial Virus (RSU) menyerang / menginfeksi saluran pernafasan atas menimbulkan edema dan akumulasi skret/lendir

Peradangan Batuk Pilek Sesak Rhonci Wheezing - Anoreksia - Penurunan BB

Suhu tubuh meningkat

Hipertermi

Obstruksi Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

Cairan tubuh mengalami penguapan

Kontriksi pada bronkiolus selama ekspirasi

Hiperinflasi pada paru Kekurangan volume cairan Atelektasis Bersihan jalan nafas tak efektif

Kerusakan pertukaran gas

Ansietas

Kurang pengetahuan

Hypoxsia

Terjadi asidosis dan alkalosis respiratori ringan Sumber : Ngastiyah (2005) & Carpenito, L.J. (2000)