Anda di halaman 1dari 16

SENYAWA ORGANOMETALIK

TITANIUM, ZIRKONIUM DAN HAFNIUM

Kelompok II

UYUN HUSNA UTAMI (G1C 009 006) RAHAYU SUPIANI (G1C 009 009)

Dalam sistem periodik unsur, logam Ti, Zr, dan Hf merupakan logam golongan IV B. Termasuk unsur transisi blok d yang konfigurasi elektronnya berakhir di sub kulit d. Logam Ti, Zr, dan Hf memiliki kesamaan sifat, yakni merupakan konduktor yang baik, memiliki titik didih dan titik cair yang tinggi, dan bersifat sangat keras. Jika dipadukan dengan senyawa organik maka akan membentuk senyawa baru yakni senyawa organometalik yang dapat bermanfaat bagi sintesis organik.

Senyawa Organometalik dari Group 4

Aplikasi

Senyawa Titanocene Diklorida

Senyawa Zirkonocene Diklorida

Senyawa Hafnocene Diklorida

Nama senyawa kompleks netral dinyatakan dengan nama dan jumlah ligan, diikuti dengan nama atom pusat serta bilangan oksidasi dari atom pusat ditulis dengan angka romawi. Urutan penyebutan nama ligan adalah secara alfabetik terlepas dari jumlah dan muatan ligan yang ada. Jumlah ligan-ligan yang ada dinyatakan dengan awalan di, tri, tetra, dan seterusnya. Apabila awalan-awalan tersebut telah digunakan untuk menyebut jumlah substituent yang ada pada ligan maka jumlah ligan yang ada bis, tris, tetratris, dan seterusnya.

Atom Pusat = Titanium Ligan Cl = kloro 2 ligan Cl = dikloro Ligan Cp = siklopentadienil 2 ligan Cp = bis-(siklopentadienil)

Cp2TiCl2
dikloro-bis(siklopentadienil)titanium(IV).
2 x (-1) = -2 2 x (-1) = -2

-4

Pembentukan senyawa organologam melibatkan reaksi antara logam (atom pusat) dengan karbon (ligan). Ikatan yang terjadi adalah ikatan kovalen koordinasi, yang terbentuk dengan cara penggunaan bersama pasangan elektron bebas yang berasal dari suatu atom. Dengan demikian, proses pembentukan senyawa organologam melibatkan transfer elektron dari satu atau lebih ligan ke atom pusat.

Transfer Elektron

Aplikasi Senyawa Organotitanium Cp2TiCl2


senyawa Cp2TiCl2 berperan sebagai reagen dalam sintesis organik :
Reagen Tebbe

Reagen Tebbe digunakan dalam sintesis organik untuk metilenasi (methylenation) karbonil. Reagen Tebbe mengkonversi ester dan lakton menjadi enol ester dan amida menjadi enamin.

Senyawa (C5H5)2TiCl2 ini dapat disintesis dari titanium tetraklorida. NaC5H5 + TiCl4 (C5H5)2TiCl2 + 2 NaCl Senyawa ini juga dapat dibuat dengan menggunakan siklopentadiena 2 C5H6 + TiCl4 (C5H5)2TiCl2 + 2 HCl NB: Reaksi ini dilakukan dengan menggunakan pelarut THF (tetrahidrofuran). Produk yang dihasilkan kemudian dimurnikan dengan ekstraksi soxhlet yang menggunakan toluena sebagai pelarutnya.

Reagen Schwartz bereaksi dengan alkena dan alkuna melalui proses yang disebut hydrozirconation. Reaksi ini yang secara umum menghasilkan penambahan ikatan Zr-H ke ikatan C = C atau C C. Senyawa ini dapat digunakan dalam sintesis organik dengan mereaksikan intermediet organozirkonium dengan elektrofil seperti asam klorida, brom, dan keton.

Reaksi Sintesis Reagen Schwartz

Senyawa Organometalik dari Hafnium


Hafnium merupakan logam ductile dengan warna terang perak. Sifatsifatnya sangat ditentukan oleh keberadaan unsur zirkonium. Dari semua unsur, zirkonium dan hafnium merupakan dua elemen yang sangat sulit dipisahkan. Walau sifat kimia mereka sangat serupa satu sama lain, berat jenis zirkonium sekitar setengah hafnium. Hafnium yang hampir murni sudah pernah diproduksi dengan zirkonium sebagai unsur yang masih terkandung di dalamnya.

Penamaan Senyawa Organometalik Dari Hafnium

dikloro-bis(siklopentadienil)hafnium(IV)