Anda di halaman 1dari 13

PEMBELAJARAN Kelas X

BERTUMBUH MENJADI DEWASA

Pendahuluan Setiap manusia dalam perjalanan hidupnya sejak ia diciptakan mengalami pertumbuhan. Dalam perkembangan hidupnya seiring perubahan waktu yang sedang berjalan manusia mengalami pertumbuhan kearah kedewasaan yang dipengaruhi aspek-aspek perkembangan pada manusia yaitu aspek fisik, aspek intelektual, aspek emosi, aspek social, aspek moral, dan aspek spiritual. A. Bertumbuh menjadi dewasa dipengaruhi beberapa aspek perkembangan yang ada pada manusia: 1. Aspek Fisik/Jasmani Bertumbuh menjadi dewasa secara fisik adalah meliputi bertambahnya usia, berat badan dan perubahan organ-organ yang lain termasuk organ seksual . Perubahan organ-organ seksual yaitu kemampuan berkembangnya organ-organ seksual atau ciri-ciri seksual yang semakin membedakan antara pria dengan wanita. Dewasa secara fisik berarti seseorang mengalami pertumbuhan, secara fisik meliputi pertumbuhan tinggi dan berat badan, bertambahnya usia seseorang, dan perubahan organ-organ seksual manusia. 2. Aspek Intelektual/berpikir Menjadi dewasa secara intelektual berarti menggunakan akal budi untuk melakukan penilaian tentang benar tidaknya sesuatu sehingga terjadi pertimbangan yang matang dalam menghadapi masalah atau mengambil keputusan. Bukan hanya sekedar dengan kemampuan intelektual tinggi seseorang dapat mengambil keputusan dengan cepat, tetapi lebih lagi diharapkan seseorang memiliki hikmat Allah dalam pengambilan keputusan , sehingga keputusan yang diambil bukan sesuatu yang disesasli dikemudian hari. 3. Aspek Emosi/perasaan Dewasa secara emosi artinya mampu mengendalikan perasaan dengan cara dan pada saat yang tepat, untuk alasan yang tepat, dan pada orang tepat. Penelitian membuktikan bahwa orang yang berhasil mencapai karier dan bisnis adalah mereka yang memiliki kemampuan mengendalikan perasaan dengan baik. Sebagai contoh orang yang memiliki kemampuan atau tingkat kecerdasan emosi dan tingkat kecerdasan intelektual adalah Daniel dan kawan-kawan (Daniel 1). Mereka hanya bertahan makan buah dan sayur-sayuran artinya mereka memiliki kemampuan mengekang nafsu makannya dan tidak menajiskan dirinya dengan makanan raja.

Justru karena mereka mampu mengendalikan emosinya dari nafsu duniawinya maka Alkitab menjelaskan mereka memiliki kecerdasan intelektual sepuluh kali lipat dari orang-orang pintar di Babel. 4. Aspek Sosial Dewasa secara social artinya kemampuan seseorang untuk membangun hubungan yang baik dan benar dengan orang lain, kemampuan menempatkan dirinya dan berhasil menjalin komunikasi dua arah tanpa melihat latar belakang pendidikan dan status sosial seseorang. Sebagai contoh anak-anak remaja tidak mampu menunjukkan sebagai anak remaja yang dewasa secara social. Terbukti mereka tidak sanggup menolak tawaran yang negative dari teman-temannya, misalnya merokok, narkoba, judi, seks bebas dan lain-lain. 5. Aspek Moral Dewasa secara moral memiliki beberapa pengertian 1. Kemampuan membedakan antara yang benar dan yang salah 2. Kemampuan mempertimbangkan yang menyangkut perilaku seseorang yang membawa dampak kesejahteraan bagi orang lain. 3. Memiliki kesiapan yang cukup baik dan perilaku berkorban untuk kepentingan orang banyak secara benar. Dengan demikian Dewasa secara moral adalah kemampuan seseorang melakukan apa yang baik dan yang benar dengan perilaku yang baik yang memberi dampak/pengaruh baik dan perilaku berkorban demi kepentingan orang banyak, sehingga tercipta kesejahteraan bagi banyak orang. 6. Aspek Spiritual Dewasa secara spiritual adalah kemampuan membangun hubungan yang benar dengan Tuhan, atau kemampuan bagaimana seseorang melakukan penghayatan imannya kepada Tuhan. Kemampuan mengikuti dan melaksanakan semua yang menjadi peraturan dan ketetapan Hukum-hukum Tuhan dengan baik dan benar. Sebagai contoh perjalanan bangsa Isarel meninggalkan Mesir oleh tangan Tuhan yang kuat membawa mereka keluar menuju tanah perjanjian (Kanaan), namun umat Isarel tidak bisa menunjukkan kesetiaannya, justru mereka seringkali memberontak kepada Tuhan lewat Musa pemimpin mereka, dan akibatnya Musa kesal dan mengeluh atas perilaku yang menyimpang dari ketetapan Tuhan. Dengan demikian secara spiritual mereka tidak bisa menunjukkan kwalitas kehidupan rohani yang diharapkan.

B. Pandangan Alkitab mengenai Perkembangan Identitas Diri

Pembahasan tentang identitas diri seringkali dikaitkan dengan harga diri atau konsep diri yaitu bagaimana seseorang menghargai dan menilai dirinya sendiri. Bertambahnya usia dan pengalaman memberikan pengaruh tertentu kepada perkembangan identitas diri. Seorang anak bertumbuh dari kondisi egosentris (mengukur segalanya dari dirinya sendiri) menjadi semakin dewasa saat ia mampu memperhitungkan dampak perilakunya bagi orang lain.

Manusia menjadi dewasa menurut Alkitab ada bebeara hal yang perlu dipelajari yaitu: 1. Belajar dari kisah Yesus ketika masih remaja di Bait Allah (Tanya jawab dengan guru-guru Torat): Lukas 2:41-52. Beberapa hal yang perlu dipelajari dari kehidupan Yesus: a. Yesus memiliki kecerdasan spiritual yang sangat tinggi maksudnya ketika ditanya ibuNya, Yesus menjawab bukankah Aku harus tinggal dirumah BapaKu? Artinya Yesus sebagai Anak Allah harus terus memabangun hubungan dengan BapaNya secara rohani. b. Yesus memiliki kecerdasan intelektual yang sangat tinggi artinya Yesus memiliki kemampuan bersoal jawab dengan guru-guru Torat dengan jawaban-jawaban yang tak terduga, karena Yesus adalah hikmat Allah c. Yesus bertumbuh dewasa secara fisik. d. Yesus memiliki ketaatan secara social artinya Yesus tetap menunjukkan ketaatan kepada orang tuanya secara jasmani. Kaitanya dengan manusia bertumbuh menjadi dewasa Tuhan Yesus Kristus sudah memiliki ke 6 aspek bertumbuh menjadi dewasa. 2. Belajar dari Doa Musa (Mazmur 90: 5-6,12) Ajarlah kami menghitung hari-hari kami sedemikian, agar kami beroleh hati yang bijaksana artinya semakin bertambahnya usia seseorang seharusnya semakin bertambah-bertambah hikmatnya sehingga memiliki kemampuan menimbang-nimbang persoalan hidup. Hati yang bijaksana adalah modal utama dalam menimbang-nimbang dan menyelesaikan persoalan hidup dengan damai, tidak ada ganjalan hati yang tersisa. 3. Manusia yang dewasa adalah manusia yang memiliki kemampuan untuk bertanggung jawab dalam hal: a. Tanggungjawab didalam hubungannya dengan Tuhan artinya sebagai makhluk religious yang diciptakan menurut kesegambaran dengan Allah manusia adalah patner eksistensial-religius. b. Tanggungjawab didalam hubungannya dengan sesamanya artinya manusia yang sudah terhilang artinya manusia sudah jatuh dalam dosa, manusia kehilangan kemuliaan Allah, sebagai patner eksistensial-religius

bertanggungjawab mengemban misi penyelamatan Allah kepada semua manusia yang terhilang. c. Tanggungjawab didalam hubungan dengan alam. Manusia mempunyai posisi ganda: - Di atas alam manusia bertanggungjawab menguasai dan mengolah alam untuk kesejahteraan hidupnya. - Di dalam/ bagian dari alam manusia bertanggungjawab memelihara alam untuk menunjang kehidupannya.

Lembar Kerja Siswa


Pilihlah Jawaban yang paling tepat! 1. Bertumbuh menjadi dewasa secara fisik meliputi beberapa aspek di bawah ini kecuali; a. aspek emosi d. perubahan organ-organ pada tubuh b. aspek usia e. perubahan hormone-hormon seks c. aspek berat badan 2. Bertumbuh menjadi dewasa di pengaruhi beberapa aspek perkembangan pada manusia yaitu kecuali; a. aspek moral d. aspek sosial b. aspek sosiologis e. aspek emosi c. aspek intelektual 3. Ajarlah kami menghitung hari-hari, supaya kami beroleh hati yang bijaksana merupakan doa yang lahir dari seorang yang bernama a. Daud d. Musa b. Salomo e. Yosua c. Yusuf 4. Pernyataan soal nomor 3 tertera dalam Kitab a. Mazmur 90:8 d. Mazmur 90:11 b. Mazmur 90:9 e. Mazmur 90:12 c. Mazmur 90:10 5. Di bawah ini orang yang memiliki tingkat kecerdasan emosi dan kecerdasan intelektual pada zaman pemerintahan raja Nebukadnezar adalah a. Kain dan Habil d. Yakub dan Esau b. Musa dan Yosua e. Yusuf dan Benyamin c. Daniel dan kawan-kawan 6. Kemampuan mengekang dari nafsu duniawi dan tidak menajiskan diri dari makanan raja adalah bertumbuh dewasa secara a. Emosi/perasaan d. intelektual b. Jasmani/fisik e. spiriritual

c. moral 7. Seseorang yang memiliki kecerdasan intelektual yang bersoal jawab dengan guruguru Torat adalah a. Yohanes d. orang Saduki b. Yesus e. Simon Petrus c. Orang Farisi 8. Kemampuan membangun hubungan yang benar dengan Tuhan dan kemampuan melakukan penghayatan imannya kepada Tuhan dimaknai dengan dewasa secara a. moral d. spritual b. Intelektual e. emosi c. sosial 9. Kemampuan seseorang melakukan apa yang baik dan benar dan memberikan pengaruh yang baik bagi seseorang dimaknai dengan dewasa secara a. Jasmani d. intelektual b. sosial e. Moral c. emosi 10. Bukankah Aku harus berada dan tinggal di dalam rumah BapaKu. Dalam aspekaspek perkembangan manusia bertumbuh menjadi dewasa peryataan tersebut mengandung arti a. Yesus memiliki tingkat kecerdasan emosi b. Yesus memiliki tingkat kecerdasan spiritual c. Yesus memiliki tingkat kecerdasan intelektual d. Yesus memiliki ketaatan kepada orang tuaNya e. tidak ada kaitannya dengan aspek-aspek perkembangan pada manusia

Jawablah soal-soal essay di bawah ini dengan tepat dan benar! 1. Jelaskan tugas dan tanggungjawab manusia dewasa didalam hubungannya dengan Tuhan! Jawab: sebagai makhluk religious yang diciptakan segambar dengan Allah adalah bertanggung jawab sebagai patner religious membangun hubungan yang benar dengan Allah dan melaksanakan tugas-tugas spiritual. 2. Jelaskan tugas dan tanggungjawab manusia dewasa didalam hubungannya dengan alam! Jawab: Tanggungjawab terhadap alam mempunyai posisi ganda: a. Di atas alam bertanggungjawab menguasai dan mengolah alam untuk kesejahteraan hidupnya. b. Di dalam alam bertanggungjawab memelihara alam untuk menunjang kehidupannya. 3. Jelaskan pernyataan Firman dalam Mazmur 90 Ajarlah kami menghitung hari-hari kami sedemikian, agar kami memperoleh hati yang bijaksana.

Jawab: Semakin bertambahnya usia seseorang harusnya semakin bertambahtambah hikmatnya sehingga memiliki kemampuan untuk menimbang-nimbang persoalan hidup dengan bijaksana. 4. Sebutkan beberapa hal yang dapat pelajari dari kehidupan Tuhan Yesus dalam Lukas 2:41-52. Jawab: a. Yesus memiliki kecerdasan intelektual yang dibuktikan dengan soal jawab dengan guru-guru Torat. b. Yesus memiliki kecerdasan spiritual yang dibuktikan dengan perkataanNya Bukankah Aku harus tinggal di rumah BapaKu c. Yesus memiliki ketaatan social yang dibuktikan dengan taat dan hormat terhadap ke dua orang tuanNya. 5. Sebutkan tiga pengertian manusia dewasa secara moral. Jawab: a. Kemampuan membedakan antara yang benar dan yang salah. b. Kemampuan mempertimbangkan yang menyangkut perilaku seseorang yang membawa dampak kesejahteraan bagi orang lain. c. Memiliki kesiapan yang cukup baik dan perilaku berkorban untuk kepentingan orang banyak secara benar. PEMBELAJARAN 2 TAKUT AKAN TUHAN

Salah satu aspek yang perlu mendapat perhatian kaitannya dengan bertumbuh menjadi dewasa adalah Takut akan Tuhan, sekaligus merupakan indicator penting dari aspekaspek bertumbuh menjadi dewasa. A. Pengertian Takut Akan Tuhan 1. Takut atau ketakutan merupakan perasaan yang muncul dari dalam diri manusia yang merupakan salah satu bagian dari alat-alat eksistensial manusia atau bagian dari kehidupan manusia 2. Fungsi/peranan perasaan Yaitu kemampuan manusia untuk menikmati kehidupannya yang dirancang, dibuat, diprogramkan sebagai yang membahagiakan atau tidak membahagiakan 3. Perbedaan konotasi takut dan cemas a. Takut adalah suatu sikap atau antisipasi yang muncul karena hadirnya sesuatu yang nyata. Contoh : - Masyarakat takut dengan menjalarnya virus HIV AIDS - Budi takut masuk rumah yang angker

- Takut keluar rumah diancam teman-teman b. Cemas adalah suatu sikap atau antisipasi terhadap hal yang samar-samar atau belum nyata. Contoh : - Siswa cemas menanti hasil kelulusan UN - Cemas dalam perjalanan pulang sendirian tanpa teman - Berharap cemas anaknya belum pulang sekolah. B. Takut akan Tuhan menurut kesaksian Alkitab Menurut konsep Alkitab pemahaman mengenai takut akan Tuhan dapat di mengerti dalam beberapa hal di bawah ini yaitu: 1. Allah itu Kudus - Takut akan Tuhan adalah satu bentuk kesadaran akan kekudusan, keadilan dan kebenaran Allah. - Takut akan Tuhan adalah kesadaran bahwa manusia itu berdosa dihadapan Allah. - Takut akan Tuhan adalah bentuk kesadaran bahwa Allah yang kudus tidak berkenan atas segala jenis perbuatan dosa. - Takut akan Tuhan adalah kesadaran bahwa Allah berkuasa menghukum manusia berdosa. 2. Allah layak menerima hormat - Takut akan Tuhan berarti memandang Tuhan penuh dengan kagum. - Takut akan Tuhan berarti menghormati akan kekudusan Tuhan. - Takut akan Tuhan berarti mengagungkan Allah yang memiliki kemuliaan dan kuasa di atas segalanya. - Takut akan Tuhan berarti mengakui Tuhan dengan penuh hormat, kuasa dan kebesaranNya. Sebagai contoh Bangsa Israel takut kepada Tuhan dengan gemetar setelah melihat Allah menyatakan diri melalui guruh dan kilat di gunung Sinai (Keluaran 19:16). 3. Allah memiliki kuasa Takut akan Tuhan berarti menjadikan orang percaya menaruh iman, kepercayaan yang kokoh dan pengharapan kepada Allah untuk beroleh keselamatan hanya dari Tuhan. Sebagai contoh bangsa Israel takut kepada Tuhan karena perbuatan Tuhan yang dasyat di Laut Merah (laut Teberau) yang menenggelamkan bangsa Mesir (Keluaran 14 :31) 4. Allah adalah awal dari segala pengetahuan Takut akan Tuhan adalah permulaan pengetahuan, tetapi orang bodoh menghina hikmat dan didikan (Amsal 1:7) artinya:

1. Allah menghendaki orang yang takut akan Tuhan adalah orang yang memahami bahwa Allah adalah sumber segala hikmat dan pengetahuan dan menghargai didikan. 2. Takut akan Allah adalah sikap yang mau tunduk pada ketetapan dan kehendak Allah. 5. Allah adalah penyelamat manusia Takut akan Tuhan berarti orang percaya menaruh iman bahwa Allah adalah penyelamat sejati alam semesta termasuk didalam manusia ciptaanNya. Dalam rangka penyelamatan terhadap alam dan manusia, Allah hadir menyatakan diri kepada manusia. Penyataan Allah kepada manusia di bagi ke dalam dua bagian yaitu: 1. Penyataan umum melalui tiga cara penyataan Allah yaitu; a. Melalui ciptaan Allah Dalam kitab Mazmur banyak ditulis kesaksian tentang kuasa dan kemuliaan Allah melalui ciptaanNya (Mazmur 8:1-7; dan Mazmur 19, 104, 139). Penyataan Allah kepada manusia dibuktikan dengan kuasa dan kebesaranNya didalam alam semesta sebagai karya ciptaanNya.

b. Melalui sejarah bangsa-bangsa Penyataan Allah nampak didalam perkembangan dan peristiwa sejarah kehidupan manusia. Penyataan Allah terlihat dengan jelas dalam sejarah bangsa Israel di mana Allah terus menerus ikut campur tangan (Kisah rasul 13:17). c. Melalui suara hati manusia Tuhan selalu mengawasi kehidupan setiap manusia dalam hati setiap manusia (Mazmur 139:1-5). Allah menanamkan kesadaran etis dan kesusilaan (Pengkotbah 3:11), sehingga setiap manusia dapat membedakan mana tindakan yang baik dan mana tindakan buruk. 2. Penyataan khusus Penyataan umum tidak lagi mampu memberikan kesaksian yang benar mengenai Allah. Dosa dan nafsu manusia telah merusak kesaksian alam, bangsa Israel telah memberontak terhadap Allah. Kata hati manusia sudah tumpul tidak dapat lagi membedakan yang baik dan buruk. Manusia tidak lagi takut kepada Allah dan manusia sudah gagal memenuhi perintah Allah. Dalam kondisi manusia yang memprihatinkan Allah tidak tinggal diam, Allah ingin memperbaruhi kehidupan manusia yang sudah jauh dari Tuhan dengan cara Allah menyatakan diriNya secara langsung kepada manusia melalui diri Tuhan Yesus Kristus. Inilah yang disebut dengan penyataan khusus (Yohanes 1:1-3; Yohanes 14:9; Filipi 2:6-9). Dan didalam Yesus Kristus penyataan Allah menjadi

lengkap dan sempurna, dan hanya melalui Yesus Kristus manusia dapat datang kepada Allah (Yohanes 1:15-18; Ibrani 1:1-4) Dari berbagai pengertian takut akan Tuhan diatas dalam Alkitab memberikan penjelasan mengenai dua perilaku manusia yang berkaitan dengan takut akan Tuhan yaitu: 1. Menurut Rasul Paulus dalam Roma 12:2 Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubalah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah: apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna. Artinya bahwa perilaku manusia yang takut akan Tuhan adalah perilaku yang berkenan dengan menggunakan akal budinya agar selalu memiliki kehendak untuk berbuat yang baik bagi Allah. 2. Menurut Rasul Paulus dalam Kolose 3:5-9 yaitu perilaku manusia yang tidak takut Tuhan atau perilaku yang menyimpang dari kehendakNya antara lain percabulan, kenajisan, hawa nafsu, keserakahan, penyembahan berhala, marah, geram, kejahatan, fitnah, kata-kata kotor dan lain sebagainya. Bagaimankah sebenarnya kita bisa menjadi orang yang takut Tuhan? Model yang paling sempurna yang bisa kita ikuti atau teladani adalah Tuhan Yesus sendiri. Menurut kitab Kolose 2 : 6-7, orang yang takut akan Tuhan hidupnya harus tetap berada di dalam Dia, berakar di dalam Dia dan di bangun di atas Dia. Dengan meneladani Tuhan Yesus Kristus yang mewujudkan sikap hidup takut akan Tuhan kita mengajak orang lain untuk juga hidup takut akan Tuhan dalam kehidupan sehari-hari.

Lembar Kerja Siswa Pilihlah jawaban yang paling tepat! 1. Kemampuan manusia untuk menikmati kehidupannya yang dirancang sebagai yang membahagiakan atau tidak membahagiakan dimaknai dengan a. Peranan perasaan d. peranan ketakutan b. Arti perasaan e. arti ketakutan c. Tujuan perasaan 2. Suatu sikap atau antisipasi yang muncul karena hadirnya sesuatu yang nyata disebut a. Cemas d. gemetar b. Takut e. keberanian c. kwatir 3. Suatu sikap atau antisipasi terhadap hal yang samar-samar atau belum nyata di sebut a. Takut d. gemetar b. Kwatir e. keberanian

c. cemas 4. Takut akan Tuhan adalah bentuk kesadaran bahwa Allah yang kudus tidak berkenan atas segala jenis perbuatan dosa dimaknai dengan a. Allah adalah penyelamat b. Allah layak menerima hormat c. Allah adalah Maha Kuasa d. Allah adalah kudus e. Allah adalah awal dari segala pengetahuan 5. Bangsa Israel takut kepada Tuhan dengan gemetar setelah melihat Allah menyatakan diri melalui guruh dan kilat di atas gunung Sinai tertera dalam kitab a. Keluaran 15:16 d. Keluaran 18:16 b. Keluaran 16:16 e. Keluaran 19:16 c. Keluaran 17:16 6. Pernyataan no 5 merupakan bentuk ungkapan bangsa Israel takut kepada Tuhan dapat dimaknai bahwa Tuhan adalah a. Allah adalah penyelamat b. Allah adalah yang memiliki kuasa c. Allah adalah awal dari segala pengetahuan d. Allah adalah kudus e. Allah layak menerima hormat 7. Takut akan Tuhan berarti orang percaya menaruh iman bahwa Allah adalah penyelamat sejati, dapat dipahami bahwa Allah sebagai a. Penyelamat manusia d. Allah yang kudus b. Awal dari segala pengetahuan e. Allah yang penuh kasih c. Allah layak menerima hormat 8. Takut akan Tuhan adalah orang memahami bahwa Allah adalah sumber segala hikmat, dapat dipahami bahwa Allah adalah a. Allah adalah penyelamat sejati b. Allah adalah yang memiliki kuasa c. Allah adalah awal dari segala pengetahuan d. Allah adalah kudus e. Allah adalah layak menerima hormat 9. Menurut Amsal 1 : 7 permulaan pengetahuan adalah a. takut akan Tuhan d. menaruh hormat kepada Tuhan b. mendengar nasehat Tuhan e. mengasihi Tuhan c. mendengar didikan Tuhan 10. Allah layak menerima hormat, dapat dipahami dalam beberapa pengertian di bawah ini kecuali; a. Takut akan Tuhan berarti memandang Tuhan penuh kagum b. Takut akan Tuhan berarti menghormati kekudusan Tuhan c. Takut akan Tuhan berarti mengagungkan Allah

d. Takut akan Tuhan berarti mengakui Tuhan penuh dengan hormat e. Takut akan Tuhan berarti mendengar nasehat dan didikan Tuhan Jawablah soal-soal essay dengan jawaban yang benar! 1. 2. 3. 4. Jelaskan pengertian takut akan Tuhan menurut Kolose 2 : 6-7! Jelaskan pengertian takut akan Tuhan menurut Roma 12 : 2! Jelaskan pengertian takut akan Tuhan menurut Kolose 3 : 5-9! Jelaskan arti penyataan Allah kepada manusia dalam arti penyataan Allah secara khusus! 5. Sebutkan tiga cara penyataan Allah kepada manusia secara umum! PEMBELAJARAN 3 KARAKTER REMAJA KRISTEN A. Identitas/jati diri remaja Masa remaja adalah masa pebentukan identitas atau proses pencarian jati diri remaja dengan mempertayakan siapa sebenarnya mereka, dari mana mereka berasal. Proses pencarian jati diri didukung oleh perkembangan aspek intelektual berupa kemampuan berpikir abstrak dan konseptual. B. Karakter setiap orang berbeda Tiap-tiap orang memiliki karakter yang berbeda hal terlihat jelas dari pola pikirnya yaitu melalui pengambilan keputusan dan penyelesaian masalah, sifat serta kebiasaannya, hubungannya dengan orang lain, dan perencanaan hidupnya untuk masa depan. Menurut pakar memang sangat sulit untuk mengubah karakter seseorang karena karakter dan kepribadian itu melekat kuat dalam diri seseorang dan turut dipengaruhi oleh genetika. Namun bukan berarti karakter yang buruk seseorang tidak dapat diubah. Semuanya tergantung pada pribadi tiap manusia. Manusia yang berpikir positif selalu terbuka pada perubahan yang positif itu berarti bahwa manusia yang berpikr positif akan selalu mengubah dirinya dari karakter/kepribadian yang buruk. Pandangan Firman Allah menurut konsep Paulus: 1. Roma 12 : 2 = Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah, apa yang baik yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna: 2. Roma 8 : 5-8 = Mereka yang hidup dalam daging, tidak mungkin berkenan kepada Allah. C. Faktor-Faktor pembentukan karakter Ada beberapa factor yang berperan dalam pebentukan karakter 1. Pola asuh orang tua

Orang tua dengan pola asuh otoriter umumnya tidak memberikan kesempatan pada anak untuk mengembangkan pendapat sendiri dan akan menghambat bahkan menghancurkan karakter anak ketika orang tua merasa bahwa mereka berada pada posisi yang benar dan anak pada posisi yang selalu salah. 2. Pengalaman masa lalu Pengalaman masa lalu yang bersifat traumatis yaitu yang menyedihkan atau menakutkan, meninggalkan bekas pada ingatan seseorang. Contoh takut disontik dokter, dll. 3. Norma masyarakat Sejumlah masyarakat memiliki norma yang ternyata tidak mendukung bagi berkembangnya karakter secara baik. Contoh rasa dendam yang dianggap sebagai sesuatu yang harus diselesaikan dengan cara apapun, termasuk membunuh seluruh keluarga, pada hal yang salah hanya satu orang. Kisah romeo dan Juliet karangan William Shakespeare pujangga terkenal dari Inggris, mengajarkan bahwa dendam ternyata dapat dikalahkan dengan cinta kasih yang tulus yang tidak memandang status social dan luka masa lalu. D. Belajar dari Tokoh Alkitab 1. Samuel, karena tekat kuat dari ibunya ( Hana ) sejak kecil Samuel telah bersedia mempersembahkan hidupnya bagi Tuhan. Dalam pertumbuhan karakter dan kepribadiannya, ia secara stabil bertumbuh dan dan semakin mantap dalam pilihannya menjadi hamba Tuhan, dan memperoleh bimbingan yang baik dari imam Eli. 2. Daud, adalah anak Isai seorang gembala yang dipilh menjadi raja Israel. Dengan tubuhnya yang kecil, dan penampilannya sangat sederhana tidak diduga Daud dengan kecerdikkan dapat mengalahkan Goliat dari Filistin dan menang melawan musuh-musuh Israel. Ketika menjadi raja Israel Daud mampu memerintah Israel dengan bijaksana. Sayangnya Daud memiliki kelemahan ia berselingkuh dengan istri Uria (Batsyeba). Tuhan menghukum Daud dan Daudpun berubah. Berubah bukan karena hukuman tetapi karena Daud sadar merindukan perubahan yang berdampak positif di mata Tuhan dan sesama. Secara umum Daud dihargai karena memiliki karakter yang baik dan positif, karakter yang dipimpin Roh Tuhan. Dalam perjalanan mereka memenuhi panggilan Tuhan itu berbeda. Perbedaan dari ke dua tokoh tersebut adalah Samuel tak pernah berbelok dari jalan yang Allah kehendaki, sedangkan Daud pernah menyimpang dari jalannya Tuhan. Pembentukan karakter, kepribadian dan iman dari ke dua tokoh tersebut adalah sangat dipengaruhi oleh pengalaman spiritual keseharian. 3. Yesus Kristus, adalah tokoh ideal yang dapat dijadikan contoh utama karakter dengan integritas yang sangat baik dan sempurna. Bukan karena Dia adalah Anak Allah, namun Yesus Krstus adalah pribadi yang matang dan paham akan misiNya

didunia ini. Contoh ketika Yesus ada di bait Allah bersama-sama guru Yahudi (Kisah 2 : 41-55). Tiap orang Kristen diharapkan selalu melakukan pembaharuan diri sehingga semakin lama semakin menyerupai Kristus. Lihat Kolose 3:5-17, beberapa hal yang penting untuk diperhatikan; 1. Matikanlah segala sesuatu yang duniawi, 2. Buanglah semuanya itu, 3. Tanggalkan manusia lama, 4. Mengenakan manusia baru yang terus menerus diperbaharui. Arti dari semuanya ini bahwa manusia dituntut suatu sikap aktif untuk menjadi manusia yang sebenarnya yang diinginkan Allah yaitu sikap aktif dari kita untuk menghindarkan diri dari pengaruh negative dunia ini. E. Kesimpulan Hal-hal berikut ini dapat kita jadikan sebagai kesimpulan. 1. Tiap manusia memiliki karakter yang baik dan buruk 2. Karakter yang baik adalah pikiran, perkataan, perbuatan dan sikap kita yang dapat membangun dan mendatangkan kebaikan bagi diri sendiri dan orang lain. 3. Karakter yang buruk adalah pikiran, perkataan perbuatan serta sikap kita yang merugikan diri kita sendiri dan orang lain. MEMBANGUN JATI DIRI

Dalam sejarah hidup manusia selalu diperhadapkan dengan pertanyaan apa makna hidup ini sesungguhnya. Manusia selalu diperhadapkan dengan pertanyaan essensial yaitu siapa dirinya. Mengapa orang perlu mengenal siapa dirinya? Karena dengan mengenal dirinya sendiri, kita akan mampu menempatkan dirinya sendiri dalam setiap situasi hidup. Sebaliknya jika pencarian jati diri tidak dilakukan dengan benar, berbagai hal negative akan muncul, misalnya ikut-ikutan, tidak punya pendirian/plin plan, sulit mengambil keputusan dan lain-lain. Dengan pengenalan diri sendiri melalui penilaian diri sendiri atau penilaian melalui orang lain maka kita menemukan jati diri siapa saya yaitu kita dapat menemukan kelebihan dan kekurangan diri kita. Dalam dunia ini tidak ada yang sempurna, hanya Tuhan Yesus yang sempurna (Ibrani 7:28) Martin Luther King, Jr, seorang pejuang hak asasi

Anda mungkin juga menyukai