Anda di halaman 1dari 0

Zain - 0

Zain - 1
Kesehatan & Jantung
Daftar Isi
1 Bagaimana J antung Kita Bekerja? 19 Lingkar Pinggang, Deteksi Penyakit J antung
2 Apakah Penyakit J antung Itu? 20 Bagaimana Memiliki J antung yang Sehat?
3 Fakta-fakta Mengenai Serangan J antung 21 Perbaiki Gaya Hidup Demi Kesehatan J antung
4 Fakta-fakta Ttg Penyakit J antung bagi Wanita 22 Diet
5 Tekanan Darah Tinggi (Hipertensi) 23 Peran Ibu Bagi Kesehatan J antung Anak
6 Tanda dan gejala tekanan darah tinggi 24 Pola Makan Sbg Pencegah Penyakit J antung
7 Metode Utk mendiagnosa tekanan darah tinggi 25 Efek Konsumsi Teh Bagi Kesehatan
8 Pilihan Terapi untuk Tekanan Darah Tinggi 26 Kalisum juga baik bagi J antung
9 Atherosklerosis 27 Diet Mediterania Baik Bagi J antung
10 Kardiovaskular Dapat Dihindari! 28 Cokelat baik untuk jantung Anda
11 Penyakit J antung Koroner 29 Vitamin C Kurangi Resiko Penyakit J antung
12 Stroke (Cerebrovascular Accident) 30 Minyak Ikan & Sayur Cegah Serangan J antung
13 Kolesterol 31 Manfaat Bawang Putih
14 Lemak dan Kesehatan J antung 32 Minyak Goreng Yang Paling Aman Dan Sehat
15 Angina (angina pektoris) 33 MSG/Vetsin Pencetus Hipertensi Dan Kanker
16 Obesitas 34 Latihan dan Olahraga pada Lanjut Usia
17 Kematian Mendadak 35 Tips-tips ketika Mengunjungi Dokter
18 Lelah Bisa Mungkin Gejala Penyakit J antung 36 Manfaat Pengobatan Alternatif
Zain - 2
KESEHATAN & JANTUNG
Bagaimana Jantung Kita Bekerja?
Jantung kita adalah organ yang paling mengagumkan.Tanpa henti memompa oksigen dan nutrisi melaui
darah ke seluruh tubuh.Jantung kita berdetak 100 ribu kali per hari atau memompa sekitar 2000 galon per
hari.
Ketika berdetak, jantung memompa darah melaui pembuluh-pembuluh darah ke seluruh tubuh. Pembuluh-
pembuluh ini sangat elastis dan bisa membawa darah ke setiap ujung organ tubuh kita.
Darah sangat penting karena berfungsi untuk mengangkut oksigen dari paru-paru dan nutrisi ke setiap
jaringan tubuh, juga membawa sisa-sisa seperti karbon dioksida keluar dari jaringan-jaringan tubuh
Ada tiga tipe pembuluh darah :
Pembuluh arteri : fungsinya mengangkut oksigen melalui darah dari jantung ke seluruh jaringan
tubuh, akan semakin mengecil ketika darah melewati pembuluh menuju organ lainnya.
Pembuluh kapiler : bentuknya kecil dan tipis, menghubungkan pembuluh arteri dan pembuluh
vena. Lapisan dindingnya yang tipis memudahkan untuk dilewati oleh oksigen, nutrisi, karbon
dioksida serta bahan sisa lainnya dari dan ke organ sel lainnya.
Pembuluh vena : fungsinya menyalurkan aliran darah yang berisi bahan sisa kembali ke jantung
jantung untuk dipecahkan dan dikeluarkan dari tubuh. Pembuluh vena semakin membesar ketika
mendekati jantung. Bagian atas vena (superior) membawa darah dari tangan dan kepala menuju
jantung, sedangkan bagian bawah vena (inferior) membawa darah dari bagian perut dan kaki
menuju jantung.
Jaringan pembuluh-pembuluh darah ini sangat luas, jika dibentangkan panjangnya bisa mencapai lebih dari
60 ribu mil.Cukup untuk mengelilingi bumi lebih kali 2 kali !
Jantung kita terletak di sebelah kiri bagian dada, di antara paru-paru, tersarung oleh tulang rusuk. Bagian
luaranya terdiri dari otot-otot. Otot-otot tersebut saling berkontraksi dan memompa darah melulai
pembuluh arteri. Bagian dalam terdiri dari 4 buah bilik. Dibagi menjadi 2 bagian yaitu bagian kanan dan
kiri yang dipisahkan oleh dinding otot yang disebut septum. Bagian kanan dan kiri dibagi lagi menjadi 2
bilik atas yang disebut dengan atria dan dua bilik bawah yang disebut dengan ventricle, yang memompa
darah menuju arteri.
Atria dan verticle bekerja secara bersamaan,menyebabkan kontraksi dan relaksasi untuk memompa darah
keluar dari jantung. Darah yang keluar dari bilik akan melewati sebuah katup. Terdapat 4 buah katup di
dalam jantung. Yaitu mitral, tricuspid, aortic, dan pulmonic (sering juga disebut dengan pulmonary).
Katup-katup ini berfungsi untuk mengatur jalannya aliran darah menuju ke arah yang benar. Tiap katup
mempunyai penututup yang disebut leaflets atau cusps. Katup mitral mempunyai 2 buah leaflets , yang
lainnya memiliki 3 buah leaflets.
Bagian kanan dan kiri jantung bekerja secara bersamaan membuat suatu pola yang bersambung secara terus
menerus yang membuat darah akan terus mengalir menuju jantung paru-paru dan bagian tubuh lainnya.
Bagian kanan :
Darah memasuki jantung melalui 2 bagian pembuluh vena inferior dan superior yang membawa
oksigen kosong dari tubuh menuju ke bagian kanan atrium.
Ketika atrium berkontraksi,darah mengalir dari bagian kanan atrium menuju bagian kanan
ventricle melalui katup tricuspid.
Ketika ventricle penuh,maka katup triscupid akan menutup untuk mencegah darah mengalir
kembali ke bagian atria ketika ventricle berkontraksi.
Ketika ventricle berkontraksi,darah akan mengalir keluar melalui katup pulmonic menuju arteri
dan paru-paru yang mana pada bagian ini darah akan mendapatkan oksigen.
Zain - 3
Bagian kiri :
Bagian vena pulmonary akan mengosongkan darah yang telah mengandungoksigen dari paru-paru
menuju ke bagian kiri atrium
Ketika atrium berkontraksi, darah akan mengalir menuju bagian venricle sebelah kiri melalui
katup mitral.
Ketika venricle penuh maka katup mitral akan tertutup untuk mencegah darah menggalir kembali
ke atrium ketika ventricle berkontraksi.
Ketika ventricle berkontraksi maka darah akan meninggalkan jantung melalui katup aortic menuju
ke seluruh rubuh
Apakah Penyakit Jantung Itu?
Penyakit jantung adalah penyakit yang mengganggu sistem pembuluh darah atau lebih tepatnya menyerang
jantung dan urat-urat darah, beberapa contoh pentakit jantung seperti penyakit jantung koroner, serangan
jantung, tekanan darah tinggi, stroke, sakit di dada (biasa disebut "angina") dan penyakit jantung rematik.
Penyakit jantung koroner merupakan yang paling tertinggi yang di derita orang-orang. Penyakit ini
menyerang pembuluh darah dan dapat menyebabkan serangan jantung. Serangan jantung dikarenakan
pembuluh arteri yang tersumbat, yang menghambat penyaluran oksigen dan nutrisi ke jantung. Stroke
disebabkan oleh kurangnya aliran darah yang mengalir ke otak, atau terkadang menyebabkan pendarahan di
otak.
Namun tidak semua penyakit jantung disebabakan oleh terserangnya pembuluh darah, berikut ini adalah
beberapa gangguan lain pada jantung :
Abnormal Heart RhythmsNormalnya jantung berdetak 60 sampai 100 kali tiap menit (atau sekiar
100 ribu kali setiap harinya). Jantung yang bedetak tidak normal biasanya disebut arryhytmia
(sering juga disebut dysrhythmia). Jantung yang berdetak terlalu lambat (dibawah 60 kali per
menit) disebut bradyarrhythmias. Sedankan yang berdetak di atas 100 per menit disebut
tachyarrhytmias.
Heart Failure
Atau gagal jantung merupakan yang paling menakutkan. Bukan berarti jantung tidak dapat bekerja
sama sekali, hanya saja jantung tidak berdetak sebagaimana mestinya
Heart Valve Disease
Rusaknya katup jantung. Katup jantung terdapat pada setiap bilik jantung (jantung kita memiliki 4
buah bilik) yang berfungsi mengatur aliran darah searah menuju jantung.
Congenitas Heart Disease
Atau biasa disebut kelainan pada jantung. Menyerang 8 sampai 10 anak dari tiap 1000 kelahiran.
Gejala awal biasanya terldeteksi saat kelahiran atau pada masa kanak-kanak. Di Amerika sekitar
500 ribu orang mengalami kelainan jantung pada masa pertumbuhannya dan bertambah sektar 20
ribu orangtiap tahunnya.
Cardiomyopathies
Menyerang pada otot jantung itu sendiri. Orang -orang yang terserang penyakit ini biasanya
mengalamai pembesaran, pengecilan jantung secara tidak normal dan atau bahkan menjadi kaku.
Menyebabkan jantung memompa secara tidak normal (menjadi lebih lemah). Tanpa penanganan
yang baik cardiomyopathies akan menyebabakan penyakit yang lebih buruk seperti gagal jantung
atau menyebabkan jantung berdetak tidak normal.
Pericarditis
Adalah radang yang mengelilingi lapisan jantung. Jarang terjadi, biasanya disebabkan oleh infeksi.
Ada banyak faktor yang menyebabkab kerentanan terhadap penyakit jantung. Faktor utama adalah masalah
gaya hidup yang menyebabkan seolah membangun penyakit di dalam tubuh. Tapi ada beberapa faktor yang
memang tidak dapat diubah, seperti bertambahnya umur atau faktor keturunan.
Zain - 4
Fakta-fakta Mengenai Serangan Jantung
Di Amerika terjadi 1,5 juta serangan jantung tiap tahunnya yang menyebabkan 500 ribu kematian
Serangan jantung terjadi setiap 20 detik dan yang menyebabkan kematian terjadi tiap 1 menit
Kematian mendadak lebih sering terjadi pada wanita yang mengalami serangan jantung
Data menunjukkan bahwa wanita berusia di bawah 50 tahun tingkat kematiaannya 2 kali lebih
besar dibanding pria setelah mengalami serangan jantung.
50% kematian terjadi kurang dari satu jam setelah mengalami serangan-di luar Rumah Sakit
6-9% selamat dari kematian setelah berhasil mencapai Rumah Sakit
Dari tahun 1983-1993 jumlah serangan jantung menurun sekitar 30% secara keseluruhan, tetapi
pada wanita tingkat penurunannya tidak terlalu banyak
Penelitian mengungkapkan waktu terjadinya serangan jantung paling banyak ketika minggu pagi,
diikuti oleh hari sabtu pagi.
60 % wanita di Amerika mengira bahwa kematian yang disebabkan oleh kanker lebih banyak
dibanding akibat penyakit jantung. Padahal kematian yang disebabkan oleh kanker jumlahnya
hanya setengah dibanding jumlah kematian yang disebabkan oleh penyakit jantung.
Hanya 31% wanita yang menganggap pnyakit jantung merupakan penyebaba utama kematian di
Amerika
Rata-rata wanita membutuhkan 2-4 jam lebih lama untuk merespon gejala dari serangan jantung
Menguyah aspirin ketika pertama kali terkena gejala serangan jantung dapat mengurangi
kerusakan pada otot jantung ketika terjadi serangan jantung
Fakta-fakta Mengenai Penyakit Jantung bagi Wanita
Penyakit jantung tidak hanya menyerang Wanita yang lanjut usiasaja. Jumlah terbanyak adalah
wanita berusia 35 tahun ke atas.
Jumlah penderita Penyakit jantung pada wanita lebih banyak 6 kali dibanding penderita penyakit
kanker payudara
Semakin banyak jumlah wanita muda yang merokok
Wanita sering mengalami gejala serangan jantung ringan.1 dari 3 wanita mendapatkan gejala yang
tidak normal yaitu tanpa didahului sakit pada dada sama sekali
Gejala penyakit jantung pada wanita sering kali tidak dikenali dan tidak terdeteksi. Biasanya
disebabkan oleh kerusakan pada pembuluh darah yang menyebabkan aliran darah pada pembuluh
lemah.
Faktor utama penyebab penyakit jantung adalah :
merokok, diabetes, faktor turunan keluarga (misalnya pernah mempunyai orangtua kakak atau adik
yang mempunyai penyakit jantung, stroke) dan dyslipidemia (tingkat colesterol di bawah 45 atau
total kolesterol di atas 240)
Hipertensi
1. Mengenal Tekanan Darah Tinggi (Hipertensi)
Tekanan darah adalah menunjukkan keadaan di mana tekanan yang dikenakan oleh darah pada pembuluh
arteri ketika darah dipompa oleh jantung ke seluruh anggota tubuh. Tekanan darah dapat dilihat dengan
mengambil dua ukuran dan biasanya ditunjukkan dengan angka seperti berikut - 120 /80 mmHg. Angka
120 menunjukkan tekanan pada pembuluh arteri ketika jantung berkontraksi. Disebut dengan tekanan
sistolik. Angka 80 menunjukkan tekanan ketika jantung sedang berelaksasi. Disebut dengan tekanan
diastolik. Sikap yang paling baik untuk mengukur tekanan darah adalah dalam keadaan duduk atau
Zain - 5
berbaring.
Hipertensi adalah penyakit yang terjadi akibat peningkatan tekanan darah. Yang dapat diklasifikasikan
menjadi 2 jenis yaitu hipertensi primer atau esensial yang penyebabnya tidak diketahui dan hipertensi
sekunder yang dapat disebabkan oleh penyakit ginjal, penyakit endokrin, penyakit jantung, gangguan anak
ginjal, dll. Hipertensi seringkali tidak menimbulkan gejala, sementara tekanan darah yang terus menerus
tinggi dalam jangka waktu lama dapat menimbulkan komplikasi. Oleh karena itu, hipertensi perlu dideteksi
dini yaitu dengan pemeriksaan tekanan darah secara berkala, yang dapat dilakukan pada waktu check-up
kesehatan atau saat periksa ke dokter. Biasanya dokter akan mngecek dua kali atau lebih sebelum
menentukan anda terkena tekanan darah tinggi atau tidak. Apabila pada kesempatan tersebut tekanan darah
anda berada pada 140/90 mmHg atau lebih maka akan didiagnosa sebagai hypertensi (tekanan darah tinggi)
Tekanan darah tinggi (hipertensi) menyebabkan meningkatnya resiko terhadap stroke, aneurisma, gagal
jantung, serangan jantung dan kerusakan ginjal..Tanpa melihat usia atau jenis kelamin ,semua orang bisa
terkena penyakit jantung dan biasanya tanpa ada gejala-gejala sebelumnya
Tekanan darah dalam kehidupan seseorang bervariasi secara alami. bayi dan anak-anak secara normal
memiliki tekanan darah yang jauh lebih rendah daripada dewasa.
Tekanan darah juga dipengaruhi oleh aktivitas fisik, dimana akan lebih tinggi pada saat melakukan aktivitas
dan lebih rendah ketika beristirahat.
Tekanan darah dalam satu hari juga berbeda; paling tinggi di waktu pagi hari dan paling rendah pada saat
tidur malam hari.
Tekanan darah tinggi (hipertensi) merupakan masalah besar tidak hanya di negara arat tapi juga di
Indonesia. Bila tidak diatasi, tekanan darah tinggi akan mengakibatkan jantung bekerja keras hingga pada
suatu saat akan terjadi kerusakan yang serius. Pada jantung, otot jantung akan menebal (hipertrofi) dan
mengakibatkan fungsinya sebagai pompa menjadi terganggu, selanjutnya jantung akan dilatasi dan
kemampuan kontraksinya berkurang.
Kerusakan akibat Hipertensi antara lain:
Otak : menyebabkan stroke
Mata : menyebabkan retinopati hipertensi dan dapat menimbulkan kebutaan
Jantung : menyebabkan penyakit jantung koroner(termasuk infark jantung), gagal jantung
Ginjal : menyebabkan penyakit ginjal kronik, gagal ginjal terminal
Sebagian besar kasus hipertensi tidak ada terapi definitif, tapi dapat di kontrol dengan pola hidup sehat dan
medikasi.
Tekanan darah tinggi merupakan faktor risiko untuk terjadinya serangan jantung (infark miokard akut)
gagal jantung dan stroke. Di negara barat, pasien yang mengalami serangan jantung setengahnya mengidap
hipertensi dan pasien yang mengalami stroke dua pertiganya juga mengidap hipertensi.
Menurut AHA (American Heart Association) di Amerika, Tekanan darah tinggi ditemukan satu dari setiap
tiga orang atau 65 juta orang dan 28% atau 59 juta orang mengidap prehipertensi. Semua orang yang
mengidap hipertensi hanya satu pertiganya yang mengetahui keadaannya dan hanya 61% medikasi. Dari
penderita yang mendapat mendapat medikasi hanya satu-pertiga mencapai target darah yang
optimal/normal. Di Indonesia belum ada data nasional namun, pada studi MONICA 2000 di daerah
perkotaan Jakarta dan FKUI 2000-2003 di daerah Lido pedesaan kecamatan Cijeruk memperlihatkan kasus
hipertensi derajat II (berdasarkan JNC VII) masing 20,9% dan 16,9%. Hanya sebagian kecil yang menjalani
pengobatan masing-masing 13.3% dan 4,2%. Jadi di Indonesia masih sedikit sekali yang menjalani
pengobatan.
Pada populasi umum kejadian tekanan darah tinggi tidak terdistribusi secara merata. Hingga usia 55 tahun
lebih banyak ditemukan pada pria. Namun setelah terjadi menopause (biasanya setelah usia 50 tahun),
tekanan darah pada wanita meningkat terus, hingga usia 75 tahun tekanan darah tinggi lebih banyak
ditemukan pada wanita dari pada pria.
Zain - 6
Penyebab tekanan darah tinggi sebagian besar diketahui, namun peniliti telah membuktikan bahwa tekanan
darah tinggi berhubungan dengan resistensi insulin dan/ atau peningkatan kadar insulin (hiperinsulinemia).
Keduanya tekanan darah tinggi dan resistensi insulin merupakan karakteristik dari sindroma metabolik ,
kelompok abnormalitas yang terdiri dari obesitas, peningkatan trigliserid, dan HDL rendah (kolesterol
baik).
Peneliti juga telah mengidentifikasi selusin gen yang mempunyai kontribusi terhadap tekanan darah tinggi.
Walaupun sepertinya hipertensi merupakan penyakit keturunan, namun hubungannya tidak sederhana.
Hipertensi merupakan hasil dari interaksi gen yang beragam, sehingga tidak ada tes genetik yang dapat
mengidentifikasi orang yang berisiko untuk terjadi hipertensi secara konsisten.
Apapun penyebabnya, tekanan darah tinggi mempunyai dampak yang besar di masyarakat. Tekanan darah
tinggi merupakan faktor risiko mayor untuk serangan jatuh, stroke, dan gagal jantung. AHA melaporkan,
69% dari penderita serangan jantung, 77% dari penderita stroke dan 74% dari penderita gagal jantung
mengiap hipertensi.
Hipertensi memang dapat mengakibatkan kejadian dengan konsekwensi yang serius, namun hipertensi
dapat di diagnosa dengan mudah dan di kendalikan dengan modifikasi pola hidup sehat dan medikasi. Jadi
penting untuk melakukan pemeriksaan tekanan darah secara periodik dan bila ternyata menderita hipertensi
penting untuk mencari bantuan dan mengikuti penatalaksanaan yang diberikan oleh dokter. Bila hipertensi
dibiarkan tanpa pengobatan maka tekanan darahnya akan terus meningkat secara bertahap mengakibatkan
beban kerja jantung yang berlebihan. Beban kerja jantung yang berlebihan akan suatu saat mengakibatkan
kerusakan serius pada pembuluh darah dan organ seperti jantung, ginjal, mata dan otak.
Pasien hipertensi mempunyai risiko yang meningkat untuk terjadinya :
Penyakit jantung (gagal Jantung, kematian mendadak, kardiomiopati) dan aritmia.
Stroke
Penyakit Jantung koroner
Aneurisma Aorta ( kelemahan dinding aorta yang mengakibatkan dilatasi hingga 1,5 kali lebih
besar dan berisiko untuk ruptur), sering mengakibatkan kematian mendadak.
Gagal Ginjal.
Retinopati (penyakit mata yang mengakibatkan kebutaan)
Risiko untuk terjadi satu atau lebih dari kondisi diatas, meningkat sebanding dengan peningkatan tekanan
darahnya. Pembagian tekanan darah dilakukan untuk membantu pengertian dokter dan pasiennya mengenai
bahaya yang berhubungan dengan hipertensi. Kategori dibawah ini berlaku untuk orang dewasa yang pada
saat pemeriksaan tidak minum obat untuk tekanan darah tinggi.
KATEGORI Tekanan Darah SISTOLIK Tekanan Darah DIASTOLIK
Normal * < 120 dan < 80 mmhg
Prehipertensi** 120 -139 atau 80 -89 mmhg
stadium 1
(hipertensi ringan)
140-159 mmhg 90-99 mmhg
stadium 2
(hipertensi sedang)
160-179 mmhg 100-109 mmhg
stadium 3
(hipertensi berat)
180-209 mmhg 110-119 mmhg
stadium 4
(hipertensi maligna)
210 mmhg atau lebih 120 mmhg atau lebih
* batas optimal untuk risiko penyakit kardiovaskuler. Namun tekanan darah yang terlalu rendah (dibawah 90/60) juga
dapat mengakibatkan masalah jantung dan membutuhkan bantuan dokter.
** prehipertensi merupakan keadaan dimana tidak memerlukan medikasi namun termasul pada kelompok yang berisiko
tinggi untuk menjadi hipertensi , penyakit jantung koroner dan stroke. Individu dengan prehipertensi tidak memerlukan
medikasi, tapi dianjurkan untuk melakukan modifikasi hidup sehat yan penting mencegah peningkatan tekanan
darahnya. Modifikasi pola hidup sehat adalah penurunan berat badan, diet, olahraga, mengurangi asupan garam,
berhenti merokok dan membatasi minum alkohol.
Zain - 7
Hipertensi maligna adalah hipertensi yang sangat parah,yang apabila tidak diobati akan menimbulkan
kematian dalam 3-6 bulan,Hipertensi ini jarang terjadi,hanya 1 dari 200 orang yang menderita hipertensi.
Jantung memompa lebih kuat sehingga mengalirkan lebih banyak cairan pada setiap detiknya
Arteri besar kehilangan kelenturannya dan menjadi kaku, sehingga mereka tidak dapat
mengembang pada saat jantung memompa darah melalui arteri tersebut. karena itu darah pada
setiap denyut jantung dipaksa untuk melalui pembuluh yang sempit daripada biasanya dan
menyebabkan naiknya tekanan. inilah yang terjadi pada usia lanjut, dimana dinding arterinya telah
menebal dan kaku karena arteriosklerosis.
Dengan cara yang sama, tekanan darah juga meningkat pada saat terjadi vasokonstriksi, yaitu jika
arteri kecil (arteriola) untuk sementara waktu mengkerut karena perangsangan saraf atau hormon
di dalam darah.
Bertambahnya cairan dalam sirkulasi bisa menyebabkan meningkatnya tekanan darah. hal ini
terjadi jika terdapat kelainan fungsi ginjal sehingga tidak mampu membuang sejumlah garam dan
air dari dalam tubuh. volume darah dalam tubuh meningkat, sehingga tekanan darah juga
meningkat.
Begitu juga sebaaliknya,tekanan darah rendah disebabakan oleh aktivitas memompa jantung berkurang,
arteri mengalami pelebaran, banyak cairan keluar dari sirkulasi. Cara yang paling baik dalam menghindari
tekanan darah tinggi adalah dengan mengubah ke arah gaya hidup sehat seperi akif berolahraga, Mengatur
diet atau pola makan seperti rendah garam, rendah kolesterol dan lemak jenuh, meningkatkan konsumsi
buah dan sayuran, tidak mengkonsumsi alcohol dan rokok
Namun apabila anda telah didiagnosa terkena Hypertensi,langkah awal terpenting adalah agar menurunkan
tekanan darah anda dengan mengikuti gaya hidup sehat seperti di atas dan mengkonsumsi obat sesuai
dengan petunjuk dokter.Selain itu dianjurkan juga untuk Melakukan pemeriksaan laboratorium dengan
panel evaluasi awal hipertensi atau panel hidup sehat dengan hipertensi
Tujuan pemeriksaan laboratorium pada pasien hipertensi :
Untuk mencari kemungkinan penyebab Hipertensi sekunder
Untuk menilai apakah ada penyulit dan kerusakan organ target
Untuk memperkirakan prognosis
Untuk menentukan adanya faktor-faktor lain yang mempertinggi risiko penyakit jantung koroner
dan stroke
Pemeriksaan laboratorium untuk hipertensi ada 2 macam yaitu :
Panel Evaluasi Awal Hipertensi : Pemeriksaan ini dilakukan segera setelah didiagnosis Hipertensi,
dan sebelum memulai pengobatan
Panel Hidup Sehat dengan Hipertensi : Untuk memantau keberhasilan terapi
2. Tanda dan gejala tekanan darah tinggi
Mayoritas penduduk dengan tekanan darah sedang sampai berat tidak bisa menyebutkan kapan tekanan
darah mereka terlalu tinggi. Pada kenyataannya , sekitar sepertiga dari penderita hipertensi tidak menyadari
keadaan mereka. Jika gejala mulai muncul, pasien dapat mengalami nyeri dada (angina), napas pendek atau
gejala lainnya yang berhubungan dengan penyakit jantung atau kerusakan yang mendasarinya.
Penyakit hipertensi sering disebut sebagai the silent disease. Umumnya penderita tidak
mengetahui dirinya mengidap hipertensi sebelum memeriksakan tekanan darahnya.
Faktor-faktor yang mempertinggi resiko terjadinya hipertensi adalah :
1. Keturunan
2. Usia
3. Berat Badan
Zain - 8
4. Konsumsi Garam
5. Ras
6. Pola makan dan gaya hidup
7. Aktivitas olahraga
Tekanan darah tinggi dapat menimbulkan tanda dan gejala berupa diantaranya:
kelelahan
bingung
mual atau gangguan pencernaan
gangguan atau masalah penglihatan
keringat yang berlebihan
kulit yang nampak pucat atau kemerahanmimisan
kecemasan atau kegugupan
denyut jantung yang kuat, cepat atau tidak teratur
bunyi berdengung atau berdering di telinga
impotensi
pusing kepala
sakit kepala
3. Metode untuk mendiagnosis tekanan darah tinggi
Diagnosis tekanan darah tinggi dimulai saat dokter mengumpulkan riwayat medis pasien. Dokter akan
menanyakan mengenai gangguan yangn berhubungan dengan jantung dalam keluarga pasien ( misalnya
tekanan darah tinggi, penyakit jantung koroner). Dokter juga akan menanyakan mengenai gaya hidup
pasien seperti diet, olahraga dan stess.
Setelah mendapatkan riwayat kesehatan yang lengkap, dokter akan melengkapinya dengan pemeriksaan
fisik, yang akan meliputi pemeriksaan tekanan darah pada kedua lengan pada saat berbaring dan berdiri.
Pada beberapa kasus, dokter akan meminta pasien untuk mengukur tekanan darahnya sendiri di rumah dan
membuat catatan harian mengenai tekanan darahnya tersebut. Strategi ini akan membantu dalam
menentukan pola tekanan darah pasien yang normal dan menyingkirkan hipertensi jas putih (hipertensi
yang disebabkan oleh kecemasan saat berada dalam kantor dokter yang mengenakan jas putih). Nampak
pula bahwa orang dewasa usia 65 tahun atau lebih tua , tekanan darah akan menurun 2 jam setelah makan.
Hal ini kemungkinan disebabkan ketidakakuratan pembacaan tekanan darah jika dilakukan pada saat itu.
Pembacaan tekanan darah juga dipengaruhi bila pasien minum kopi atau merokok 30 menit sebelum
dilakukan pengukuran. Pasien juga sebaiknya pergi ke kamar mandi sebelum pengukuran karena kandung
kemih yang penuh dapat merubah pembacaan tekanan darah.
Tekanan darah diukur dengan meletakkan manset (yang terhubung dengan manometer air raksa) pada
lengan atas dan dengan menggunakan stetoskop untuk mendengarkan arteri brakhial yang terletak pada
sebelah dalam siku pada lengan atas yang bersangkutan. Manset kan dipompa penuh sampai aliran darah
akan berhenti singkat. Kemudian manset akan dikempiskan perlahan sehingga aliran darah kembali semula.
Pada saat udara dalam manset dikeluarkan, pemeriksa akan mengamati ketinggian air raksa yang turun
perlahan pada manometer air raksa dan menunggu sampai terdengar denyut jantung. Angka yang tepat pada
saat denyutan pertama adalah menunjukkan tekanan sistolik. Ketika manset makin mengempis, ketinggian
air raksa akan makin menurun dan saat bunyi denyut jantung terdengar terakhir kali, angka pada
manometer air raksa tersebut adalah tekanan diastolik. Alat pemeriksa tekanan darah lainnya dapat juga
digunakan. Beberapa orang menggunakan alat pengukur tekanan darah digital.
Monitor tekanan darah yang bisa dipercaya dapat didapatkan bagi mereka yang tertarik untuk memonitor
tekanan darah mereka sendiri atau anggota keluarga mereka yang lain. Saat menggunakan alat monitor ini,
sangat penting untuk berkonsultasi dengan dokter mengenai kualitas alat tersebut. Secara umum monitor
digital ini merupakan yang termudah dan paling dapat dipercaya namun memerlukan pengecekan secara
Zain - 9
berkala dengan menggunakan sphygmomanometer. Para peneliti juga mentes monitor tekanan darah 24
jam, dengan studi awal difokuskan pada penderita tekanan darah tinggi yang mempunyai risiko tinggi
untuk serangan jantung.
Menurut American Heart Association, alat pengukur tekanan darah otomatis yang banyak dijumpai di
tempat umum (misalnya toko obat atau apotik) sebaiknya tidak dianggap sebagai alat yang akurat. Alat-alat
ini seringnya tidak terawat dengan baik dan dapat memberikan hasil yang tidak akurat pada kebanykan
individu.
Monitor tekanan darah ambulatori mengungkapkan bahwa pada individu normal, tekanan darah tertinggi
dialami saat pagi hari dan akan menurun pada malam hari ( juga disebut fenomena dipping). Bila tidak
ditemukan fenomena ini, maka disebut abnormal dan sudah dihubungkan dengan peningkatan risiko
komplikasi di otak dan jantung pada pasien dengan atau tanpa hipertensi sebelumnya.
Setelah pemeriksaan fisik , beberapa tes dapat dikerjakan termasuk diantaranya:
Urinalisis dan beberapa tes darah (misalnya elektrolit dan zat buangan) untuk menyingkirkan
gangguan fungsi ginjal. Pemeriksaan gula darah dan profil lemak lengkap termasuk kadar
kolesterol dan trigliseride juga disarankan dilakukan. Tes darah lainnya seperti fungsi tiroid dan
jumlah sel darah putih, termasuk kalsium dan kadar fosfat.
Elektrokardiogram (EKG) yang dapat mengukur aktivitas listrik jantung. Dengan menganalisa
hasil EKG, dokter dapat adanya gangguan jantung yang dapat berhubungan dengan hipertensi
(misalnya hipertrofi bilik jantung kiri) yang dapat terjadi sebagai akibat proses yang sudah
berlangsung lama, tekanan darah tinggi yang tidak terkontrol. Pemeriksaan doppler juga
mendeteksi kelainan relaksasi jantung (disfungsi diastolik) sebagai komplikasi dari hipertensi.
Ekokardiogram, menggunakan gelombang suara ultra untuk visualisasi struktur dan fungsi
jantung. Tes ini juga dipakai untuk mencek gangguan jantung lainnya seperti hipertrofi bilik
jantung kiri.
Pemeriksaan foto roentgen dada untuk menyingkirkan pembesaran jantung.
Ketika diagnosis telah dibuat dan masalah serius lainnya (misalnya gangguan fungsi ginjal) telah
disingkirkan, dimulailah pengobatan. Meski demikian tekanan darah yang sangat tinggi memerlukan tes
tambahan untuk menyingkirkan sebab yang tidak biasa. Sebagai contoh doppler sonogram ginjal atau scan
dapat dilakukan untuk menilai hipertensii yang berhubungan dengan penyakit ginjal atau disebabkan
penyempitan arteri ginjal. Juga, tes urin 24 jam mungkin diperlukan untuk menyingkirkan gangguan
endokrin seperti penyakit Cushing atau pheochromocytoma.
Tekanan darah tinggi dapat terjadi baik pada dewasa maupun anak-anak. Beberapa orang mungkin dapat
pula didiagnosis menderita keadaan yang sebaliknya yaitu tekanan darah rendah (hipotensi). Meski
beberapa orang dengan tekanan darah tinggi tidak memerlukan obat mereka dapat mengontrol faktor risiko
(misalnya berat badan), kebanyakan orang memerlukan terapi jangka panjang dengan obat-obatan.
4. Pilihan Terapi untuk Tekanan Darah Tinggi
Secara umum, pasien dengan pembacaan tekanan darah 140/90 mmHg atau lebih merupakan kandidat
untuk intervensi medis, sebagai tambahan pada perubahan gaya hidup. Pasien dengan hipertensi sistolik
terisolasi (misalnya tekanan darah 160/89 mmHg) atau usia lebih dari 65 tahun juga merupakan kandidat
untuk terapi medis. Pasien prehipertensi secara umum disarankan untuk melakukan beberapa perubahan
gaya hidup sebelum terapi medis dimulai.
Ada begitu banyak jenis obat-obatan untuk mengontrol tekanan darah tinggi. Jika anda memerlukannya,
dokter anda akan menyarankan penggunaannya sesuai kondisi anda, dimulai dengan dosis rendah dan
dipantau hasilnya. Jika dianggap perlu akan ditambah dosisnya secara bertahap, sehingga tekanan darah
anda dapat terkontrol.
Zain - 10
Jika dianggap perlu dokter akan menyarankan penggunaan lebih dari satu macam obat untuk mengurangi
efek sampingan obat yang digunakan.
Yang perlu diperhatikan adalah sekali anda memulai menggunakan obat, kemungkinan besar anda akan
terus menggunakannya selama hidup anda. Obat tekanan darah tinggi tidak menghilangkan penyakit tetapi
mengontrolnya. Obat-obat itu tidak bertahan tinggal di dalam tubuh kita, lebih lama masa penggunaannya
lebih baik obat itu bekerja. Anda harus selalu membawa obat dan cara penggunaannya bersama anda.
Pengobatan hipertensi secara garis besar dibagi menjadi 2 jenis yaitu :
1. Pengobatan non obat (non farmakologis)
2. Pengobatan dengan obat-obatan (farmakologis)
Pengobatan non obat (non farmakologis)
Dahulu orang kurang antusias melakukan penyelidikan pengobatan non farmakologis pada hipertensi
esensial, karena cara ini kurang efektif dan sangat sulit dilaksanakan.
Akan tetapi mengingat bahwa hipertensi ringan mencakup sebagian besar kasus dan adanya efek samping
akibat pengobatan yang dilakukan dalam jangka panjang, mendorong para ahli untuk menyelidiki kelebihan
pengobatan non farmakologis.
Pengobatan non farmakologis kadang-kadang dapat mengontrol tekanan darah sehingga pengobatan
farmakologis menjadi tidak diperlukan atau sekurang-kurangnya ditunda. Sedangkan pada keadaan dimana
obat anti hipertensi diperlukan, pengobatan non farmakologis dapat dipakai sebagai pelengkap untuk
mendapatkan efek pengobatan yang lebih baik.
Pengobatan non farmakologis diantaranya adalah :
1. Mengatasi obesitas / menurunkan kelebihan berat badan
2. Mengurangi asupan garam ke dalam tubuh.
Nasehat pengurangan garam: harus memperhatikan kebiasaan makan penderita.
Garam menyebabkan menunpuknya cairan dalam tubuh, sehingga meningkatkan volume dan tekanan
darah. Menurut WHO Expert Committee on Preevention of Cardiovascular Disease sebaiknya
konsumsi garam tidak lebih dari 6 gr per hari.
3. Ciptakan keadaan rileks.
Berbagai cara relaksasi seperti meditasi, yoga atau hipnosis dapat mengontrol sistem saraf yang
akhirnya dapat menurunkan tekanan darah.
4. Melakukan olah raga seperti senam aerobik atau jalan cepat selama 30-45 menit sebanyak 3-4 kali
seminggu.
5. Berhenti merokok dan mengurangi konsumsi alkohol
6. Ukurlah tekanan darah secara teratur
7. Konsultasikan dengan dokter secara teratur
Pengobatan dengan obat-obatan (farmakologis)
Pengobatan hipertensi dilandasi oleh beberapa prinsip sebagai berikut :
1. Pengobatan hipertensi sekunder lebih mendahulukan pengobatan penyebab hipertensi
2. Pengobatan hipertensi esensial ditujukan untuk menurunkan tekanan darah dengan harapan
memperpanjang umur dan mengurangi timbulnya komplikasi
3. Upaya menurunkan tekanan darah dicapai dengan menggunakan obat anti hipertensi
4. Pengobatan hipertensi adalah pengobatan jangka panjang, bahkan kemungkinan seumur hidup
5. Jenis-jenis obat anti hipertensi :
Diuretik. Obat-obatan jenis diuretik bekerja dengan cara mengeluarkan
cairan tubuh (lewat kencing) sehingga volume cairan ditubuh berkurang
yang mengakibatkan daya pompa jantung menjadi lebih ringan. Contoh
obat-obatan yang termasuk golongan diuretik adalah Hidroklorotiazid. Ini sering kali
merupakan terapi pertama yang diberikan untuk menurunkan tekanan darah. Meskipun sudah
sering digunakan, obat ini sering memberikan efek yang tidak diinginkan, seperti kadar kalium
yang rendah (hipokalemia). Efek samping ini dapat diminimalkan dengan pemakaian diuretik
hemat kalium.
Zain - 11
Penghambat Simpatetik. Golongan obat ini bekerja dengan menghambat
aktivitas saraf simpatis (saraf yang bekerja pada saat kita beraktivitas).
Contoh obat yang termasuk dalam golongan penghambat simpatetik
adalah : Metildopa, Klonidin dan Reserpin.
Betabloker. Mekanisme kerja anti-hipertensi obat ini adalah melalui
penurunan daya pompa jantung. Jenis betabloker tidak dianjurkan pada
penderita yang telah diketahui mengidap gangguan pernapasan seperti
asma bronkial. Contoh obat-obatan yang termasuk dalam golongan
betabloker adalah : Metoprolol, Propranolol dan Atenolol.
Vasodilator. Obat golongan ini bekerja langsung pada pembuluh darah
dengan relaksasi otot polos (otot pembuluh darah). Yang termasuk dalam
golongan ini adalah : Prasosin, Hidralasin.
Penghambat Enzim Konversi Angiotensin. Cara kerja obat golongan ini
adalah menghambat pembentukan zat Angiotensin II (zat yang dapat
menyebabkan peningkatan tekanan darah). Contoh obat yang termasuk
golongan ini adalah Captopril. Obat ini merupakan vasodilator yang membantu menurunkan
tekanan darah dengan menghambat substansi dalam darah yang menyebabkan pembuluh darah
akan mengerut (konstriksi). Beberapa studi baru-baru ini menyatakan bahwa golongan obat ini
lebih baik dari pada lainnya untuk mencegah stroke, penyakit jantung dan penyakit ginjal pada
pasien-pasien (terutama mereka yang diabetes) dengan faktor risiko untuk penyakit vaskular /
pembuluh darah. Obat-obatan ini juga bermanfaat pada pasien dengan yang telah menderita
penyakit jantung.
Antagonis kalsium. Golongan obat ini menurunkan daya pompa jantung
dengan cara menghambat kontraksi jantung (kontraktilitas). Yang
termasuk golongan obat ini adalah : Nifedipin, Diltiasem dan Verapamil. Obat-obatan ini
merupakan vasodilator yang menghambat aliran kasium ke dalam jantung dan menurunkan
tekanan darah. Meskipun demikian, kebanyakan studi tidak memperlihatkan manfaat obat ini
dalam menurunkan risiko kematian dari tekanan darah tinggi, dan beberapa dariobat-obatan ini
dapat meningkatkan risiko kematian dari tekanan darah tinggi.
Penghambat Reseptor Angiotensin II. Cara kerja obat ini adalah dengan
menghalangi penempelan zat Angiotensin II pada reseptornya yang
mengakibatkan ringannya daya pompa jantung. Obat-obatan yang
termasuk dalam golongan ini adalah Valsartan (Diovan). Golongan obat baru ini menunjukkan
hasil yang cukup baik dan menjanjikan dalam menurunkan komplikasi-komplikasi yang
berhubungan dengan tekanan darah tinggi. Mereka mempunyai efek yang mirip dengan
pengahambat EKA meskipun lebih spesifik pada aksinya dan memiliki efek samping yang lebih
sedikit. Meskipun penyekat beta, penghambat EKA dan diuretik pada saat ini lebih sering
digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi, penghambat reseptor angiotensin nampaknya
akan lebih banyak lagi diresepkan di masa datang.
Meskipun beberapa dari obat-obatan baru memperlihatkan manfaatnya dalam menurunkan baik tekanan
darah dan risiko penyakit jantung, mereka belum diuji satu sama lainnya sampai baru-baru ini. Melalui
studi Antihypertensive and Lipid Lowering Treatment to Prevent Heart Attack Trial (ALLHAT). Dimulai
pada tahun 1994, melibatkan lebih dari 42 000 dan merupakan trial sejenisnya yang terbesar, studi ini
menunjukkan bahwa diuretik tradisional lebih efektif dalam mengobati tekanan darah tinggi dan
sebaiknya digunakan sebagai terapi lini pertama. Pasien dengan tekanan darah tinggi secara acak diberikan
diuretic, penyekat kalsium, penghambat EKA atau penghambat alfa.
Hasil studi ini dalam 5 tahun kemudian, dibandingkan dengan obat lainnya yang digunakan dalam studi ini,
diuretik tidak hanya lebih efektif secara signifikan dalam menurunkan tekanan darah, namun juga dalam
menurunkan risiko kejadian kardiovaskular ( misalnya stroke, angina, gagal jantung). Kategori penghambat
alfa dihentikan pada tahun 2000 karena kejadian kardiovaskular dan perawatan yang lebih tinggi
Zain - 12
dibandingkan dengan diuretik. Berdasarkan temuan ini, peneliti di ALLHAT menyimpulkan bahwa terapi
obat-obatan dengan hipertensi sebaiknya dimulai dengan diuretik.
Penelitian tambahan difokuskan pada risiko akibat obat-obatan yang digunakan untuk terapi hipertensi.
Beberapa studi akhir-akhir ini menyampaikan kemungkinan obat penurun tekanan darah dapat
mempercepat risiko penyakit diabetes, terutama pada mereka yang mempunyai risiko penyakit diabetes.
Penghambat beta dan diuretic merupakan kelas obat yang paling sering dikaitkan dengan diabetes.
Sebaliknya, ARB dan penghambat EKA paling aman untuk diabetes. Penelitian tambahan diperlukakan
untuk mengkonfirmasi hasil-hasil pada studi ini.
Peneliti juga memeriksa pemakaian kombinasi obat untuk pengobatan tekanan darah tinggi yang efektif.
Kebanyakan pasien mengkonsumsi obat yang terpisah untuk mengontrol tekanan darah mereka. Peneliti
mengevaluasi kombinasi obat dengan dosis yang lebih rendah dalam satu sediaan kapsul. Para peneliti
percaya bahwa penelitian yang baik diperlukan untuk melihat manfaat terapi ini.
Mayoritas pasien dengan tekanan darah tinggi akan memerlukan obat-obatan selam hidup mereka untuk
mengontrol tekanan darah mereka. Pada beberapa kasus, dua atau tiga antihipertensi dapat diberikan.
Beberapa studi akhir-akhir ini menunjukkan bahwa kombinasi tersebut tidak hanya menurunkan tekanan
darah namun juga menurunakan risiko stroke dan penyakit jantung iskemik. Penelitian yang lainnya
menyarankan penghentian pemakaian obat antihipertensi pada pasien dengan tekanan darah yang tidak
terlalu tinggi dan hanya menjalani perbaikan gaya hidup saja. Perubahan gaya hidup yang paling penting
pada studi yang ada adalah penurunan berat badan dan konsumsi diet rendah garah. Strategi seperti latihan,
rencana diet dan terutama perubahan obat-obatan sebaiknya didiskusikan dengan dokter sebelum
diaplikasikan.
Para peneliti juga telah mencari sumber genetic tekanan darah tinggi. Dengan mengidentifikasi gen
penyebab tekanan darah tinggi pada pasien dapat menolong dokter untuk meresepkan obat antihipertensi
yang paling efektif.
Modifikasi gaya hidup:
Masyarakat dengan tekanan darah tinggi sebaiknya menghindari beberapa aktivitas tertentu yang dapat
meningkatkan tekanan darah dan frekuensi jantung pada tingkat yang membahayakan. Diantaranya :
sauna atau ruang uap
mandi uap
kolam air hangat
berendam air panas
kolam renang yang hangat
Sangat penting bagi paenderita hipertensi untuk membatasi jumlah waktu yang dihabiskan untuk aktivitas
tersebut diatas hanya kurang dari 10 menit. Setelah terjadinya paparan terhadap lingkungan ini, pasien
sebaiknya duduk menjauh dari sumber panas selama beberapa menit sebelum berdiri kembali dengan
tujuan untuk meminimalkan risiko terjadinya pusing kepala atau pingsan (sinkope).
Pasien hipertensi harus lebih berhati-hati mengenai pemakaian obat-obatan bebas (OTC) yang mengandung
vaskokonstriktor, yang mana dapat menaikkan tekanan darah. Obat-obatan tersebut seperti:
tetes mata
antihistamin
flu, sinus dan obat batuk (terutama yang mengandung dekongestan)
Pasien hipertensi disarankan untuk mengikuti anjuran dokter mengenai pengobatan untuk mencegah
konsekuensi kesehatan yang serius. Pasien juga disarankan untuk berdiskusi dengan dokter mengenai efek
samping atau hal lainnya yang berhubungan dengan pengobatan.
Pencegahan
Cara yang paling baik dalam menghindari tekanan darah tinggi adalah dengan mengubah ke arah gaya
hidup sehat seperti aktif berolahraga, mengatur diet atau pola makan seperti rendah garam, rendah
Zain - 13
kolesterol dan lemak jenuh, meningkatkan konsumsi buah dan sayuran, tidak mengkonsumsi alkohol dan
rokok
Namun apabila anda telah didiagnosa terkena Hypertensi, langkah awal terpenting adalah agar menurunkan
tekanan darah anda dengan mengikuti gaya hidup sehat seperti di atas dan mengkonsumsi obat sesuai
dengan petunjuk dokter.Selain itu dianjurkan juga untuk melakukan pemeriksaan laboratorium dengan
panel evaluasi awal hipertensi atau panel hidup sehat dengan hipertensi
Tujuan pemeriksaan laboratorium pada pasien hipertensi :
Untuk mencari kemungkinan penyebab Hipertensi sekunder
Untuk menilai apakah ada penyulit dan kerusakan organ target
Untuk memperkirakan prognosis
Untuk menentukan adanya faktor-faktor lain yang mempertinggi risiko penyakit jantung koroner
dan stroke
Atherosklerosis
Atherosklerosis adalah pengerasan dan penebalan dinding pembulu darah arteri akibat plaque dimulai dari
lapisan intima bagian pembuluh darah paling dalam yang kemudian meluas juga ke lapisan media dari
pembuluh darah yang terjadi karena proses pengendapan lemak, komplek karbohidrat dan produk darah,
jaringan ikat dan calcium
Bila plaque yang terbentuk dalam pembuluh darah cukup besar, ditambah faktor-faktor resiko
athelosclerosis masih terus berlanjut seperti kadar kolesterol tinggi, penyakit kencing manis yang tidak
terkontrol, tekanan darah tinggi, merokok, kegemukan, kurang olah raga, stress, maka akan mudah terjadi
penyumbatan karena terlepasnya plague yang berakibat fatal buat penderita.
Apabila yang mengalami sumbatan pembuluh darah yang cukup vital misalnya pembuluh darah koroner
jantung atau pembuluh darah utama otak, maka dapat menyebabkan kematian mendadak, serangan jantung
dan stroke.
Oleh sebab itu faktor-faktor resiko yang menyebabkan percepatan pembentukan atherosklerosis harus
dikurangi atau dihilangkan dan pada kasus-kasus penderita yang telah mengalami gangguan pembentukan
atherosklerosis yang cukup berat harus dilakukan upaya untuk mengurangi atherosklerosis tersebut sebelum
terjadinya gangguan yang lebih fatal.
Ada beberapa panduan yang dapat dilakukan untuk menghindari pembentukan terjadinya atheroslerosis
yaitu :
1. Pengaturan pola hidup berupa :
Mengendalikan stress
Mengatur pola makan dalam rangka menurunkan kadar kolesterol dan kadar gula dalam darah
kita.
Menurunkan berat badan yang berlebihan
Olah raga yang teratur
2. Menggunakan Food suplemen tambahan yang telah diteliti kasiatnya
Vitamin, mineral dan antioksidan
Garlic ( Bawang putih )
Omega 3, 6
Squalline
Mengkudu ( Buah noni )
Zain - 14
Terapi Alternative
Terapi Khelasi
Kolon hydroterapi
Urine terapi
Bagi yang sudah terlanjur sakit seperti hipertensi, diabetes atau penyaki-penyakit akibat penyempitan
pembuluh darah lainnya maka pengaturan pola hidup , penggunaan food suplemen dan terapi alternatif
seperti yang diatas dapat dijadikan sebagai panduan tetapi disesuaikan dengan penyakit yang dideritanya
disertai tetap mengkonsumsi obat medis secara teratur yang telah dianjurkan oleh dokter keluarganya.
Terapi khelasi
Terapi khelasi adalah metode pengobatan dengan menggunakan bahan utama EDTA ( Ethylene Diamine
Tetracetik Acid ) dan nutrien lain yang dilarutkan dalam 500 ml larutan infus steril, kemudian dimasukan
ke dalam tubuh langsung melalui pembuluh darah vena.
Terapi khelasi berasal dari kata yunani CHELE yang berarti capit , sehingga prinsip terapi khelasi ini
adalah mencapit dimana yang dicapit disini adalah logam-logam berat yang banyak masuk kedalam tubuh
manusia karena berbagai polusi seperti timah hitam, aluminium,merkuri,kadmium,dan bahan-bahan
kimiawi lainnya.
Polutan tersebut dapat masuk kedalam tubuh kita dan beredar dalam pembuluh darah melalui polusi asap
industri, makanan modern seperti makanan kaleng,bahan pengawet,bahan pewarna,bahan penyedap, dll.
Terapi khelasi ini lebih bersifat detoksifikasi atau menghilangkan dan menetralkan racun yang masuk
kedalam tubuh kita yang mengakibatkan proses atherosklerosis tersebut.
Bahan bahan polutan dalam tubuh yang telah dicapit oleh EDTA akan dikeluarkan dari dalam tubuh
melalui ginjal sebagai urine dalam keadaan masih seperti aslinya tanpa dimetabolisme.
Keuntungan terapi khelasi :
- Memperbaiki fungsi organ tubuh secara alamiah dengan membersihkan zat-zat beracun dari dalam
tubuh dan memperbaiki aliran darah.
- Memperbaiki organ organ secara menyeluruh tidak hanya satu organ saja
- Vitalitas setelah khelasi meningkat.
- Biaya lebih ringan dibanding dengan operasi
Penyakit yang memberi respon yang baik terhadap khelasi antara lain :
- Penyakit jantung koroner
- Pengerasan dan penyempitan pembuluh darah ( Atherosklerosis )
- Tekanan darah tinggi
- Kadar lemak darah tinggi
- Stroke
Gangguan pembuluh darah tepi ( Kaki dingin, semutan , kram )
- Luka pada kencing manis
- Rematik dan perkapuran sendi
- Demensia senilis ( Pikun )
- Gangguan seksual ( Impotensia )
- Vitalitas menurun
- Penyakit parkinson
Cairan infus terapi khelasi yang telah disiapkan diberikan melalui infus pada tangan penderita, selama infus
penderita dapat duduk santai, mengobrol, membaca, menonton televisi dan apabila diperlukan dapat
berjalan dengan membawa infus ( misalnya untuk kencing ).
Zain - 15
Satu seri khelasi diberikan 20-30 kali terapi dilakukan 2 kali seminggu lama pemberian 3-4 jam. Karena
ginjal menerima beban lebih berat untuk mengeluarkan sampah dan mineral yang masih diperlukan juga
ikut terbuang keluar maka perlu dilakukan pemeriksaan laboratorium untuk memantau fungsi ginjal dan
kadar mineral dalam tubuh minimal awal terapi dan setiap selesai 10 kali terapi.
Kolon Hidroterapi
Kolon hidroterapi adalah pengembangan yang lebih lengkap dari enema dan merupakan cara yang aman
untuk mengeluarkan sisa-sisa makanan dan racun dari usus besar tanpa menggunakan obat-obatan tetapi
hanya menggunakan air yang telah difilter sehingga bebas dari bahan kimia beracun dan disterilsasi dengan
sinar ultra violet.
Efek pembersih dari kolon hidroterapi ini mengurangi stagnasi dan pembentukan bakteri patologis dalam
usus besar akibat proses fermentasi dan membantu membuat keseimbangan flora di dalam usus sehingga
mengoptimalkan kesehatan. Proses pengisian dan pengosongan air diulang 4 kali selama sekitar 1 jam
terapi.
James A Wiltsie berpendapat bahwa pengetahuan kita mengenai fisiologi, patologi dan pengelolaan dari
usus besar dapat berefek pada organ lain dan sistem dari tubuh kita, sehingga bila kita memperhatikan usus
besar kita dengan baik maka secara tidak langsung menjadi sumber kesehatan bagi tubuh kita. Ketidak
seimbangan fungsi usus ini dapat mengakibatkan penumpukan racun ( Toksin ) yang melalui sistem
peredaran darah dan limfatik akan tersebar ke seluruh tubuh kita dan menimbulkan penyakit .
Terapi Urine
Terapi auto urine sudah dilakukan di India sejak 5000 th yang lalu. Masyarakat di Eropa juga sudah
mengenalnya sejak 4000 th yang lalu sedangkan di Cina baru diketahui sejak 1700 th yang lalu dan Jepang
baru 700 th yang lalu dan hingga kini masih dijalankan oleh sebagian masyarakat.
Saat ini terapi urine ini telah semakin banyak diteliti oleh dunia medis dan ditemukan banyak manfaat
terapinya.
Pada tahun 1991 dr johann Abele menulis buku yang didalamnya ditulis kemujaraban air seni, kemudian
ahli farmasi Ingeborg Allmann menulis buku kekuatan menyembuhkan terapi air seni karena dia menderita
penyakit asma allergik yang tidak pernah sembuh dengan pengobatan konservatif lalu mencoba pengobatan
alternatif yakni terapi urine dan menjalani terapi selama 6 bulan dan penyakitnya benar-benar hilang. Dr
Hasle dari swiss membahas secara ekstensif zat-zat yang terdapat dalam air seni kemudian DR iwan T.
Budiarso, D.V.,M.,APU dalam bukunya Terapi auto urine dan pengalaman pribadinya dalam mengobati
penyakit jantung koroner yang hasilnya sangat menakjubkan.
Berdasarkan data-data ilmiah tersebut sekarang urine terapi telah banyak dipakai untuk mengobati penyakit
degeneratif.
Pengunaan terapi alternatif untuk mendukung terapi kedokteran konservatif dan pengaturan pola hidup
boleh dilakukan oleh siapa saja , tetapi hendaknya benar-benar dipilih terapi yang paling cocok dan
bermanfaat sesuai dengan kondisi saat itu.
Kardiovaskular Dapat Dihindari!
Dengan menghentikan kebiasaan merokok penderita jantung koroner akan berkurang kemungkinan
terserang penyakit ini sebesar 50 persen.
Federasi Jantung Dunia (WHF) melaporkan, penyakit kardiovaskular (cardiovascular disease/CVD)
menurun dari 51,0 persen (1985) menjadi 48,0 persen (1990), dan 46,0 persen (1997). Sebaliknya, menurut
DR Dede Kusmana dari Departemen Kardiologi dan Kedokteran Vascular Fakultas Kedokteran UI,
persentase kematian akibat penyakit ini di negara berkembang justru meningkat. Kalau pada 1985 sebanyak
16,0 persen, maka angka ini menjadi 17,0 persen pada 1990 dan naik lagi menjadi 24,0 persen pada 1997.
Zain - 16
Hal yang sama juga terjadi di Indonesia. Seperti dilaporkan Badan Litbang Departemen Kesehatan RI,
prosentasi kematian meningkat dari 5,9 persen (1975) menjadi 9,1 persen (1986) dan 19,0 persen (1995).
Pada seminar Penatalaksanaan Penyakit Jantung dan Stroke, di RS Pusat Jantung Nasional Harapan Kita
Jakarta, pekan lalu, DR Dede mengatakan, pada 2000 dilaporkan CVD bertanggung jawab terhadap 16,5
juta kematian di dunia di mana tiga perempatnya terjadi di negara berpendapatan rendah dan sedang.
Sekitar 80 persen penyebab mortalitas adalah penyakit jantung (7,2 juta) dan stroke sebanyak 5,2 juta.
Menurutnya, penelitian pada 2000 di Jakarta Selatan menunjukkan, insiden CVD untuk umur 25 tahun ke
atas sebanyak 1,2 persen. Secara keseluruhan penyebab utama mortalitas 68,8 persen disebabkan CVD.
Dari angka itu 42,9 persen disebabkan jantung dan 25,8 persen karena stroke.
Senada, Dr Aulia Sani SpJp (K) FJCC FIHA dari Pusat Jantung Nasional Harapan Kita mengatakan,
penyakit jantung kini makin menjadi masalah kesehatan masyarakat. Sebab 80 persen kematian akibat
penyakit ini terjadi di negara berpendapatan rendah dan sedang dan 86 persen di negara berkembang.
Penyakit kardiovaskular kini sudah menjadi epidemi global tanpa mengenal perbedaan antara pria dan
wanita, serta batas geografis dan sosial ekonomi,' katanya pada seminar tersebut.
Faktor resiko
Menurut DR Dede, badan dunia menyampaikan data bahwa faktor risiko mayor yang berperan terhadap
epidemi CVD adalah hipertensi, hiperkolesterolemia, asupan sayur dan buah rendah, tembakau, kurang
aktivitas fisik, dan obesitas.
Lebih dari tiga perempatnya hanya tiga faktor risiko yang bertanggung jawab, yaitu tembakau, hipertensi,
dan hiperkolesterolemia atau kombinasi.
Di seluruh dunia, tembakau bertanggung jawab terhadap timbulnya penyakit jantung pada 5 juta (22
persen) kematian CVD. Sedangkan hipertensi atau penurunan tekanan darah tidak optimal menyumbang
sekitar 7,1 juta (42 persen), hiperkolesterolemia 4,4 juta (18 persen) dan inaktivitas fisik 1,9 juta. Di
Jakarta Selatan sendiri, prevalensi perokok 38,5 persen laki-laki dan 1,8 persen perempuan,' ujar DR Dede.
Zain - 17
Ia mengungkapkan, uji univariat kebiasaan mengonsumsi tembakau (merokok) menunjukkan, baik yang
masih aktif maupun bekas perokok (2-10 tahun), mempunyai rasio bahaya yang tinggi. Demikian juga
jumlah konsumsi rokok satu batang atau lebih mempunyai risiko yang sama.
Semakin muda usia seseorang mulai merokok, semakin besar pula bahaya terhadap kematian
kardiovaskular. Jenis rokok juga tidak berpengaruh. Baik rokok putih maupun sigaret tetap mendatangkan
rasio bahaya yang sama.
Di atas 10 tahun berhenti merokok dapat digolongkan dalam kelompok orang yang tidak merokok. Ini
berarti jika ingin berhenti merokok, upayakan sampai 10 tahun dan jangan mencobanya kembali. Berhenti
merokok hanya dua tahun mempunyai risiko yang sama dengan perokok,' kata DR Dede menyarankan.
Sedini mungkin
DR Dede menegaskan, Indonesia sebagai negara berkembang dan sedang menghadapi krisis memerlukan
konsep sederhana dalam menekan peningkatan penyakit kardiovaskular. Pencegahan merupakan jawaban
tepat agar terhindar dari penyakit ini. Jangan sampai mempunyai atau membiarkan diri mengidap faktor
risiko.
Caranya, dengan aktif bekerja secara fisik, seperti berolahraga, menari, dan melakukan kegiatan fisik
lainnya yang setara secara teratur. Yang juga penting adalah membiasakan diri tetap tidak merokok atau
menghentikan rokok. Dan bila sudah ada penyakit ini, atasi atau hilangkan (kontrol) dengan cukup baik dan
teratur.
Tidak merokok atau berhenti merokok merupakan upaya yang positif karena prevalensi merokok di
Indonesia masih tinggi yaitu di atas 50 persen. Pengalaman di Amerika Serikat menunjukkan bahwa
insiden kardiovaskular menurun 24,4 persen dalam waktu 10 tahun hanya dengan menggalakkan sikap
menghentikan kebiasaan merokok,' ungkap DR Dede.
Hal yang sama juga dikemukakan Aulia. Menurutnya, upaya pencegahan penyakit kardiovaskular bisa
dilakukan dengan pengontrolan faktor risiko. Salah satunya dengan menghentikan kebiasaan merokok.
Selain itu juga dengan penanganan hipertensi, kontrol diabetes, mengendalikan kadar lemak darah, serta
pola hidup yang teratur, mengontrol kelebihan berat badan dan aktivitas fisik/pola hidup aktif.
Fakta menunjukkan bahwa semua perokok ingin berhenti merokok namun tidak tahu caranya. Dengan
menghentikan kebiasaan ini, maka penderita jantung koroner akan berkurang kemungkinannya terserang
penyakit ini sebesar 50 persen,' ujarnya.
Konsumsi Buah dan Sayur Antioksidan
Upaya pencegahan penyakit jantung dan stroke, serta penyakit kardiovaskular lainnya harus dilakukan
segera. Mengutip pendapat para pakar Komite Nutrisi dari AHA (Amerika Serikat) maupun dari forum
dunia tentang jantung dan stroke, DR Dede Kusmana dari Departemen Kardiologi dan Kedokteran
Vaskular Fakultas Kedokteran UI menyatakan, berdasarkan penemuan ilmiah maka masyarakat umum
direkomendasi untuk mengonsumsi makanan yang seimbang dengan titik berat pada buah dan sayur yang
mengandung antioksidan.
Bagi mereka yang sudah menderita penyakit, maka suplementasi dari vitamin E menjanjikan, meskipun
berbagai penelitian masih kontroversi,' ungkapnya.
Sedangkan menurut dr Diana Komala dari perusahaan farmasi Combiphar, suplemen makanan diperlukan
khususnya bagi mereka yang sudah berusia lanjut. Sebab pada masa ini vitalitas dan stamina orang
menurun, disertai meningkatnya risiko terkena berbagai penyakit termasuk hipertensi, kencing manis,
jantung, dan stroke. Karena itu kebutuhan vitamin perlu untuk dicukupi,' ujarnya.
Bila terjadi defisiensi vitamin (kekurangan vitamin), orang usia lanjut akan mengalami gangguan kognitif
(menurunnya daya ingat), gangguan pemulihan luka, kondisi tubuh buruk, anemia, dan peningkatan
perkembangan terjadinya infeksi.
Defisiensi vitamin yang ekstrem bisa mengakibatkan kerusakan organ secara irreversible. Karena itu,
pemberian suplementasi harus dimulai sebelum gejala timbul,' imbuh Diana.
Zain - 18
PENYAKIT JANTUNG KORONER
Jantung adalah pusat peredaran darah di dalam dada yang terus menerus memompakan darah ke
seluruh bagian tubuh selama hidup seseorang.
Tugas utama jantung adalah memompakan darah merah yang kaya akan oksigen dan nutrisi, melalui
arteri besar (disebut aorta) ke seluruh bagian tubuh. Bila oksigen telah diserap oleh jaringan tubuh,
pembuluh darah balik (vena) mengalirkan darah yang miskin oksigen dan berwarna biru kembali ke
jantung.
Lebih Jauh Tentang Arteri Koronaria
Arteri koronaria keluar dari aorta (pembuluh darah utama yang besar), kemudian bercabang dua
menjadi arteri koronaria kiri dan kanan yang berdiameter lebih kecil yaitu- 3-4 milimeter.
Keduanya melewati permukaan jantung, saling bertemu di bagian belakang dan hampir membentuk
lingkaran. Karena bentuknya menyerupai mahkota (crown), maka para dokter jaman dulu
menyebutnya arteri koronaria (coronary artery).
Arteri koronaria bentuknya sama dengan arteri (pembuluh nadi) lain, namun tetap berbeda karena
darah hanya dapat mengalir melalui pembuluh ini ke jantung di antara dua denyutan, yaitu saat
rileks. Ketika otot jantung
berkontraksi, tekanannya terlalu besar sehingga darah tidak dapat melewati otot
jantung. Ini berarti jantung memerlukan jaringan kerja yang efisien dari pembuluh darah halus
tersebut (arteri koronaria) pada otot jantung untuk mendapatkan darah yang diperlukan. Pada PJK,
arteri koronaria menjadi sempit (seperti pipa air yang tersumbat dalamnya) sehingga otot-otot
jantung kekurangan suplai darah dan oksigen.
Zain - 19
Apakah Penyakit Jantung Koroner?
Penyakit Jantung Koroner (PJK) adalah jenis gangguan pada jantung yang paling sering ditemui dan
penyebab kematian nomor satu di Indonesia. Kondisi ini terjadi ketika arteri koronaria, pembuluh
darah yang mensuplai darah kaya oksigen ke organ jantung, menyempit atau tersumbat oleh adanya
suatu plak. Penumpukan plak ini mengurangi ruang gerak dari aliran darah. Kurangnya aliran darah
dapat menyebabkan otot jantung kelaparan dan dapat menimbulkan nyeri dada. Apabila aliran
darah tersumbat total dapat terjadi serangan jantung, biasanya disebabkan oleh terbentuknya
bekuan darah yang menutupi plak pada dinding pembuluh darah yang sudah pecah.
Apa Penyebab Penyakit Jantung Koroner?
Dua penyebab utama terjadinya PJK adalah proses aterosklerosis atau ateroma dan proses
trombosis.
Ateosklerosis
Penyakit jantung koroner disebabkan oleh terbentuknya plak di dalam arteri
pembuluh darah jantung.Plak terdiri atas kolesterol yang berlebihan, kalsium, dan bahan lain di
dalam pembuluh darah yang lama kelamaan menumpuk di dalam dinding pembuluh darah jantung
(arteri koronaria) serta arteri di tempat lain. Proses ini disebut dengan pengerasan arteri atau
atherosclerosis atau ateroma. (lihat gambar atherosclerosis). Pada sebagian besar orang, plak
mungkin saja sudah mulai terbentuk di masa kecil dan makin menumpuk sepanjang hidup.
Merokok, tekanan darah tinggi, dan kadar kolesterol tinggi merupakan faktor resiko utama
terjadinya penyakit jantung koroner.Trombosis adalah istilah medis untuk pembekuan darah, suatu
proses alamiah untuk menghentikan perdarahan jika kita mengalami luka.Jika terjadi ateroma,
dinding pembuluh darah tidak licin lagi, dan di tempat yang ada kerusakan ini sel-sel trombosit
(untuk pembekuan darah) akan berkumpul menutupi kerusakan tersebut. Bekuan darah ini disebut
dengan trombus.
Jika kerusakannya kecil tidak terlalu berbahaya. Namun jika pembuluh darah
menjadi sempit akibat ateroma, pembekuan darah sekecil apapun akan mengganggu aliran darah.
Hal ini yang dapat menyebabkan nyeri dada atau angina.Pada serangan jantung, prosesnya sedikit
berbeda. Timbunan lemak dalam pembuluh darah bukan hanya berisi lemak, namun juga jaringan
bekas luka akibat adanya kolesterol. Ini akan membentuk fibrous cap (tutup fibrosa) di atas
timbunan yang lebih keras daripada dinding pembuluh darah itu sendiri. Bila ada tekanan tiba-tiba
dapat mengakibatkan kerusakan pada dinding pembuluh darah yang lebih parah. Akibatnya, timbul
bekuan darah yang lebih besar, yang bisa menyumbat pembuluh darah itu (disebut sebagai proses
trombosis), sehingga darah tidak bisa mencapai otot jantung, dan mengakibatkan kematian pada
sebagian otot jantung.
Faktor Risiko
Faktor risiko untuk penyakit jantung dapat dibagi dalam dua bagian, yakni faktor
yang dapat diubah dan faktor yang tidak dapat diubah. Faktor yang tidak dapat diubah antara
lain, faktor genetika (keturunan), masalah gender : pria lebih banyak terkena PJK dibanding wanita,
serta usia. Sedangkan faktor yang dapat diubah antara lain: merokok, kolesterol tinggi, tekanan
darah tinggi (hipertensi), diabetes, kegemukan, stres, serta kurang berolahraga.
Usia dan Gender
Separuh dari yang terkena serangan jantung terjadi pada mereka yang berusia di atas 65 tahun, dan
jumlahnya bertambah sesuai rata-rata pertambahan usia.Jumlah pria yang terkena PJK ternyata
lebih banyak daripada wanita, terutama sebelum menopause. Penyebab yang tepat wanita jarang
terkena PJK sebelum menopause belum diketahui secara pasti, namun tampaknya berhubungan
dengan hormon esterogen yang tidak diproduksi lagi saat menopause.
Riwayat Keluarga
Jika dalam keluarga terdapat riwayat PJK terutama pada kedua orangtua yang terjadi sebelum usia
60 tahun, maka seseorang beresiko tinggi terkena PJK.
Makanan dan Kolesterol
Seperti telah dijelaskan sebelumnya aterosklerosis atau ateroma adalah penyebab utama PJK. Kadar
kolesterol yang tinggi dapat menyumbat arteri koronaria yang mensuplai oksigen dan nutrisi ke
Zain - 20
jantung. Inilah yang dapat menyebabkan serangan jantung. Semakin banyak lemak (terutama lemak
hewan dan hasil susu) yang dikonsumsi, semakin tinggi kadar kolesterol dalam darah seseorang, dan
semakin tinggi risiko terkena PJK.
Merokok
Zat-zat kimia dalam rokok dapat terserap ke dalam aliran darah dari paru-paru lalu beredar ke
seluruh tubuh, dan mempengaruhi setiap sel tubuh. Zat-zat kimia ini sering menyababkan pembuluh
darah menyempit dan membuat sel-sel darah yang disebut platelet atau trombosit menjadi lebih
lengket, sehinga mudah membentuk gumpalan. Semakin banyak seseorang merokok, semakin tinggi
risiko terkena PJK.
Penyakit yang Terkait dengan PJK
Tekanan darah tinggi (hipertensi)
Penyebab tekanan darah tinggi sebagian besar tidak diketahui pasti (lihat bab mengenai hipertensi).
Tetapi celakanya tekanan darah tinggi sering tidak menunjukkan gejala. Tekanan tinggi di dalam
arteri (pembuluh nadi) akan merusak dindingnya dan merangsang timbulnya aterosklerosis atau
ateroma.
Jantung juga akan bekerja lebih keras untuk memompa darah yang bertekanan tinggi tanpa suplai
oksigen yang mencukupi. Hal ini meningkatkan kemungkinan orang terkena angina atau serangan
jantung.
Diabetes
Diabetes disebabkan karena kekurangan hormon insulin yang berfungsi mengontrol penyebaran gula
(glukosa) ke sel-sel di seluruh tubuh melalui aliran darah. Kadar gula dalam darah meningkat karena
kurangnya insulin yang bertindak sebagai kunci pembuka masuknya gula ke dalam sel-sel tubuh yang
membutuhkan.
Kelebihan kadar gula dalam darah ini dapat meningkatkan risiko gangguan di dalam peredaran darah
termasuk PJK. Selain itu diabetes juga meningkatkan kadar lemak dalam darah, termasuk kolesterol
tinggi yang menajdi faktor risiko terjadinya PJK juga.
Apa Saja Gejalanya?
Karena penyakit ini terbentuknya perlahan dan dalam waktu lama, kebanyakan orang tidak tahu
bahwa mereka sudah memiliki penyakit yang parah.
Biasanya, gejala yang paling awal adalah nyeri dada, disebut juga angina, serta sesak
nafas.Sayangnya, kadang-kadang serangan jantung yang menjadi tanda pertama penyakit ini.
Menurut penelitian Framingham Heart selama 50 tahun, dari 50% pria dan 63% wanita yang
meninggal mendadak karena penyakit jantung koroner (serangan jantung) tidak mempunyai gejala
sebelumnya.
Nyeri dada (Angina)
Tidak semua nyeri dada disebabkan oleh PJK. Angina atau nyeri dada karena PJK timbul setelah
melakukan aktivitas dan hilang ketika beristirahat. Rasa nyeri timbul karena otot jantung tidak
mendapat oksigen cukup. Angina biasanya berlangsung selama 2-3 menit, tidak lebih dari 10 menit.
3 cara mengenali nyeri dada karena PJK:
1. Rasa nyeri yang tidak bertambah parah saat menarik nafas
2. Biasanya terasa di tengah dada, bisa menyebar ke sisi kiri, kedua lengan, atau ke leher dan
rahang.
3. Dada terasa seperti sesak, terbakar, tertusuk-tusuk, atau tertekan.
Serangan Jantung
Rasa nyerinya sama dengan angina, namun tidak hilang bila beristirahat, malah bertambah parah.
Mereka yang pernah mengalaminya mengatakan bahwa inilah rasa sakit paling buruk yang pernah
mereka rasakan. Perbedaan antara angina dan serangan jantung adalah, jika ngina timbul karena
otot jantung kurang oksigen namun tidak sampai menimbulkan kerusakan, pada serangan jantung
sebagian otot jantung menjadi mati akibat kekurangan oksigen.
Zain - 21
Bagaimana Mendiagnosisnya?
Dokter akan bertanya tentang kemungkinan faktor risiko dan gejalagejala yang timbul serta
melakukan pemeriksaan fisik.
Jika ada kecurigaan ke arah penyakit jantung koroner, kemungkinan akan dilakukan tes tambahan
untuk menegaskan diagnosa.
Tes pertama yang paling biasa dilakuakan ialah Elektrokardiogram (EKG atau ECG), yang mengukur
sinyal listrik yang mengontrol irama denyut jantung, roentgen dada, pemeriksaan darah rutin, dan
latihan EKG yang sering disebut " treadmill."
Dengan kateterisasi jantung atau coronary angiogram, yaitu pemeriksaan untuk
melihat aliran darah ke otot jantung, dapat diketahui bagian mana dari pembuluh darah jantung
yang tersumbat. Pemeriksaan ini biasanya dilakukan bersamaan dengan penyingkiran sumbatan pada
arteri koronaria, seperti pada operasi bypass atau angioplasty.
Tindakan Operasi
Tetapi, tidak sedikit penderita yang terpaksa harus menjalani pengobatan dengan operasi untuk
memperbaiki aliran darah ke jantung.Operasi dilakukan pada penderita dengan kondisi sering
mengalami nyeri dada yang sangat menggangu aktivitas yang ringan sekalipun.
Dokter akan menganjurkan pengobatan lebih lanjut seperti:
Angioplasty, yaitu prosedur operasi untuk membuka arteri koronaria yang tersumbat, dengan atau
tanpa stenting. Bila tanpa stenting berarti hanya dengan memasukkan balon. Selama penempatan
stent, tabung kecil berkawat halus dimasukkan ke dalam arteri koronaria dan akan memuai selama
proses angioplasty.
Zain - 22
Atherectomy, yaitu prosedur operasi dengan cara menyingkirkan lemak dan kalsium yang menumpuk
di arteri koronaria yang mensuplai jantung.
Menjaga Kesehatan Jantung
Bagi yang belum pernah merasakan serangan jantung, sebaiknya lakukan pencegahan sedini mungkin
dengan menjaga kesehatan jantung. Namun apabila seseorang sudah pernah terkena serangan
jantung, banyak cara yang bisa dilakukan agar serangan tidak terulang kembali.
Upaya menjaga kesehatan jantung tersebut antara lain:
1. Menurunkan Kolesterol
Dengan diet yang cermat, kadar kolesterol dapat turun 10-20 persen, namun jika
harus diturunkan lebih dari itu, biasanya dikombinasikan dengan pemberian obatobatan oleh dokter.
2. Memperbaiki Makanan
Mengubah jenis makanan yang bisa dimakan tidaklah mudah, namun penting untuk mengurangi risiko
terulangnya serangan jantung.
Beberapa langkah untuk makan secara sehat antara lain:
Kurangi jumlah lemak dalam makanan anda.
Gantilah lemak dari hewan dan susu dengan minyak sayur.
Makanlah buah dan sayuran segar paling sedikit 5 porsi sehari.
Teruskan diet mengurangi berat badan yang wajar, bila perlu.
Perbanyak makanan kaya serat seperti roti gandum, beras merah, dan sereal untuk sarapan.
3. Berhenti Merokok
Anda harus berhenti merokok sama sekali. Bila hanya mengurangi jumlahnya atau
mengubah jenisnya, risikonya hampir tidak berkurang.
4. Mengurangi Stres
5. Berhenti Konsumsi Alkohol
Berhenti mengkonsumsi alkohol dapat menurunkan risiko terkena penyakit jantung, stroke, dan
gangguan fungsi hati (liver).
6. Olahraga Teratur
Penelitian di Amerika dan Eropa menunjukan bahwa olahraga teratur (20 menit, 2-3 kali semingu)
berhasil menurunkan risiko PJK.
STROKE (Cerebrovascular Accident)
Harus diakui bahwa dahulu, stroke sering menimpa para usia lanjut. Namun kini, yang berusia
mudapun tidak luput dari serangannya. Umumnya serangan datang secara tibatiba, sehingga
dinamakan dengan stroke yang kurang lebih memiliki arti pukulan telak dan mendadak, meskipun
gejala-gejala stroke timbul sebelum serangan itu terjadi. Mengingat stroke dapat berakibat fatal,
atau bahkan dapat membatasi si penderita selama bertahun-tahun sebagai orang cacat, sebaiknya
Anda mulai mengenalinya.
Apakah Stroke itu?
Stroke adalah kerusakan jaringan otak yang disebabkan karena berkurangnya atau terhentinya suplai
darah secara tiba-tiba. Jaringan otak yang mengalami hal ini akan mati dan tidak dapat berfungsi
lagi. Kadang pula stroke disebut dengan CVA (cerebrovascular accident).
Orang awam cenderung menganggap stroke sebagai penyakit. Sebaliknya, para dokter justru
menyebutnya sebagai gejala klinis yang muncul akibat pembuluh darah jantung (kardiovaskular)
yang bermasalah, penyakit jantung, atau keduanya, secara bersamaan.
Zain - 23
Bagaimana timbulnya?
Sel-sel darah merah tidak dapat sampai ke jaringan otak ketika pembuluh darah otak menjadi
tersumbat (ischemic stroke) atau pecah (hemorrhagic stroke). Secara sederhana, stroke terjadi jika
aliran darah ke otak terputus. Otak kita sangat tergantung pada pasokan darah yang
berkesinambungan, yang dialirkan oleh arteri (pembuluh nadi).
Ada beberapa tipe stroke yaitu:
Thrombotic Stroke terjadi bila ada bekuan darah (thrombus) yang terbentuk di dalam arteri dan
menghambat aliran darah ke otak.
Embolic Stroke terjadi bila ada sebuah bekuan darah atau sebagian dari plaque, yang terbentuk
dalam pembuluh darah lain di tubuh, kemudian terpecah dan mengalir ke pembuluh darah otak.
Pecahan ini yang akhirnya menyumbat sebuah arteri di dalam otak.
Lacunar Stroke disebabkan adanya blokade atau sumbatan pada beberapa pembuluh darah kecil
di dalam otak.
Cerebral Hemorrhage terjadi bila arteri di otak pecah yang menyebabkan sel darah keluar dari
pembuluh darah. Stroke jenis ini tidak ditandai dengan gejala awal (terjadi secara tiba-tiba).
Biasanya terjadi akibat dari tekanan darah yang tinggi. Dapat juga terjadi karena adanya
kelainan bawaan pada pembuluh darah.
Di bawah ini adalah faktor-faktor yang meningkatkan resiko terjadinya stroke:
Tekanan darah tinggi (hipertensi)
Diabetes mellitus
Kadar kolesterol tinggi
Merokok
Kelebihan berat badan
Riwayat stroke dalam keluarga
Penyakit pada katup jantung atau otot jantung yang disebut endocarditis
Mengerasnya pembuluh arteri (aterosklerosis, atau penumpukan kolesterol pada
dinding arteri)
Ketidaknormalan irama jantung seperti atrial fibrilation
Faktor resiko baru
Selain faktor resiko klasik seperti tersebut diatas, ada juga faktor resiko baru yaitu perubahan
endogen. Tingginya tingkat infeksi di Indonesia menyebabkan perubahan jaringan dalam tubuh yang
bisa mendorong timbulnya stroke.
Bagaimana gejalanya?
Gejala stroke bervariasi tergantung dari bagian otak yang terserang serta seberapa luas
kerusakannya. Gejala-gejalanya antara lain;
Sakit kepala yang hebat tanpa sebab yang jelas
Merasa lemas, mati rasa (baal), atau kesemutan pada wajah, lengan, ataupun tungkai, terutama
pada satu sisi tubuh saja, kiri atau kanan
Kesulitan berjalan, pusing, serta hilang keseimbangan dan koordinasi gerak
Kesulitan atau ketidakmampuan berbicara atau mengerti sesuatu
Gangguan penglihatan seperti pandangan kabur di salah satu atau kedua mata
Perubahan kepribadian atau terjadi kebingungan
Kesulitan menggerakkan otot seperti mengunyah, menggerakkan tangan ataupun Kaki
Tidak bisa mengontrol buang air besar dan buang air kecil
Hilang kesadaran (pingsan)
Gejala awal sebelum terjadi stroke yang sebenarnya disebut sebagai Transient
Ischemic Attack (TIA). TIA terjadi bila suplai darah ke otak berkurang untuk waktu singkat yang
hanya menyebabkan kerusakan sementara. TIA kadang sering disebut ministroke karena gejalanya
sama dengan stroke tetapi gejala hilang dalam beberapa menit sampai beberapa jam.
Zain - 24
Segera hubungi sarana kesehatan terdekat bila melihat atau mengalami gejala-gejala tersebut.
Penanganan yang lebih dini akan lebih efektif. Karena setiap detik sangat berharga.
Banyak kondisi-kondisi lain yang menyerupai stroke, misalnya serangan jantung, kerusakan otak
karena benturan di kepala serta epilepsi harus dibedakan.
Bagaimana mendiagnosa stroke?
Dokter akan menanyakan gejala-gejala yang dirasakan serta melakukan pemeriksaan fisik untuk
mendapatkan diagnosa stroke.
Selain itu diperlukan pemeriksaan tambahan seperti:
Tes laboratorium darah untuk mendeteksi adanya masalah lain yang menghambat proses
pemulihan seperti penyakit ginjal, penyakit hati, diabetes, infeksi atau dehidrasi EKG
(Elektrokardiogram) untuk mengetahui apakah jantung masih bekerja dengan baik
Rontgen dada
Scan otak (CT-sacan atau MRI) untuk mengidentifikasi stroke dan menentukan penyebabnya
apakah karena penyumbatan pembuluh darah atau karena ada perdarahan di otak
Bagaimana penanganannya?
Sangat penting untuk segera membawa penderita ke rumah sakit untuk segera mendapatkan
pertolongan. Banyak rumah sakit besar memberikan penanganan berupa obat-obatan yang dapat
memecah sumbatan pada pembuluh darah. Obatobatan tersebut dapat menghentikan gejala dengan
cukup cepat. Penanganan sebaiknya diberikan dalam 60 menit pertama setelah serangan stroke
terjadi. Waktu ini disebut dengan golden period. Jika dalam kurun waktu itu penderita mendapat
pemeriksaan dan penanganan yang tepat, maka ia akan terhindar dari kematian, komplikasi, atau
kecacatan. Setelah pemberian obat-obatan, perawatan difokuskan pada rehabilitasi dan pencegahan
terulangnya stroke.
Semua jenis stroke memerlukan observasi yang cermat, terutama pada 24 jam pertama. Penanganan
lainnya dapat disesuaikan dengan penyebab terjadinya serangan stroke seperti misalnya penanganan
terhadap hipertensinya.
Penanganan selanjutnya tergantung dari berat ringannya akibat dari serangan stroke tersebut.
Apabila ada kelumpuhan dibagian tubuh lain perlu dilakukan terapi khusus misalnya fisioterapi,
terapi okupasi, serta terapi wicara.
Fisioterapi dapat membantu memulihkan kekuatan otot-otot serta mengajarkan bagaimana bergerak
yang aman dan nyaman dengan keterbatasan gerak akibat kelemahan otot.
Terapi okupasi membantu penderita untuk dapat makan, minum dan berpakaian sendiri.
Zain - 25
Terapi wicara membantu penderita untuk mengunyah, berbicara maupun mengerti kembali kata-
kata.
Berapa lama dapat kembali seperti sediakala?
Tergantung dari luasnya kerusakan bagian otak yang terkena. Pemulihan bisa terjadi beberapa hari
sampai beberapa minggu setelah serangan stroke. Pada kasus lain bisa saja pemulihan terjadi lebih
lama dan bertahap. Apabila pemulihan tidak terjadi dalam 1-2 minggu setelah serangan, bisanya
kelumpuhan otot dan ketidakmampuan bicara lebih sulit untuk pulih kembali.
Apa saja yang harus dilakukan penderita stroke?
Bicarakan dengan dokter apa saja yang menjadi penyebab terjadinya stroke, taati apa yang menjadi
pantangan dan apa yang harus dilakukan. Saran dokter biasanya menyangkut masalah perubahan
pola makan, olahraga, serta program untuk penanganan psikologis pasien maupun keluarganya
seperti berbagi rasa, terapi wisata dan sebagainya.
Bagaimana mencegah terjadinya stroke?
Bila memiliki hipertensi harus terkontrol baik dengan obat-obatan maupun pemeriksaan berkala
Berhenti merokok
Mengurangi makanan berlemak sehingga mengurang resiko tertumpuknya lemak
dalam pembuluh darah
Berolahraga teratur sesuai dengan kondisi kesehatan
Usahakan berat badan tetap ideal.
Merokok dan Stroke
Merokok merupakan faktor resiko stroke yang sebenarnya paling mudah diubah.
Merokok adalah penyebab nyata kejadian storke, yang lebih banyak terjadi pada usia dewasa muda
ketimbang usia tengah baya atau lebih tua. Namun, resiko stroke menurun dengan seketika setelah
berhenti merokok dan terlihat jelas dalam periode 2-4 tahun setelah berhenti merokok.
Perlu diketahui bahwa merokok memicu produksi fibrinogen (faktor penggumpal darah) lebih banyak
sehingga merangsang timbulnya aterosklerosis (mengerasnya pembuluh darah).
Pada pasien perokok, kerusakan yang diakibatkan stroke lebih parah karena dinding bagian dalam
(endothelial) pada sistim pembuluh darah otak (serebrovaskular) biasanya sudah menjadi lemah. Ini
menyebabkan kerusakan yang lebih besar lagi pada otak sebagai akibat bila terjadi stroke tahap
kedua.
PERTOLONGAN DARURAT STROKE
Stroke merupakan keadaan darurat medis. Bila Anda atau siapapun yang dekat dengan Anda mulai
terlihat mengalami gejala-gejala stroke, sebaiknya bawa segera ke rumah sakit daripada menunggu
serangan yang sebenarnya. Sementara menunggu dokter atau ambulans, lakukan pertolongan pertama untuk
keadaan darurat ini, dengan urutan sebgai berikut:
Jika orang itu sadar, tenangkan dia. Baringkan dengan hati-hati, taruh bantal di bawah
kepalanya dan selimuti.
Jika orang itu tidak sadar, periksalah pernapasannya. Bila masih bernapas, miringkanlah
badannya dan biarkan kepalanya di atas lantai. Selimuti dia. Tunggu datangnya dokter atau para
medis untuk melakukan tindakan penyelamatan lebih lanjut.
Jika pernapasannya berhenti -kalau Anda ahli- segera berikan pernapasan buatan dari mulut ke
mulut (resusitasi). Prioritas utama adalah mengusahakan penderita bernapas kembali. Ingat
bahwa bila pernapasan terhenti dalam 2-3 menit akan terjadi kerusakan otak, dan bila sampai 4-
6 menit akan terjadi kematian.
Bila penderita tersebut sebelumnya terjatuh, periksa apakah terjadi perdarahan hebat.
Hentikan perdarahan dengan melakukan penekanan selama 5 menit di atas lukanya.
Zain - 26
Kolesterol
Apa kolesterol itu sebenarnya ?
Kolesterol sebenarnya merupakan salah satu komponen lemak. Seperti kita ketahui, lemak merupakan salah
satu zat gizi yang sangat diperlukan oleh tubuh kita disamping zat gizi lain seperti karbohidrat, protein,
vitamin dan mineral.
Lemak merupakan salah satu sumber energi yang memberikan kalori paling tinggi. Disamping sebagai
salah satu sumber energi, sebenarnya lemak atau khususnya kolesterol memang merupakan zat yang sangat
dibutuhkan oleh tubuh kita terutama untuk membentuk dinding sel-sel dalam tubuh. Kolesterol juga
merupakan bahan dasar pembentukan hormon-hormon steroid. Tetapi bila kolesterol dalam tubuh berlebih
akan tertimbun didalam dinding pembuluh darah dan menimbulkan suatu kondisi yang disebut
aterosklerosis yaitu penyempitan atau pengerasan pembuluh darah. Kondisi ini merupakan cikal bakal
terjadinya penyakit jantung dan stroke.
Kolesterol yang kita butuhkan tersebut, secara normal diproduksi sendiri oleh tubuh dalam jumlah yang
tepat. Tetapi ia bisa meningkat jumlahnya karena makanan ekstern yang berasal dari lemak hewani, telur
dan yang disebut sebagai makanan sampah (junkfood).
Apa yang terjadi dalam tubuh ?
Unsur-unsur lemak dalam darah terdiri atas kolesterol, trigliserida, fosfolipid dan asam lemak bebas. Hanya
seperempat dari kolesterol yang terkandung dalam darah berasal langsung dari saluran pencernaan yang
diserap dari makanan, sisanya merupakan hasil produksi tubuh sendiri oleh sel-sel hati.
Lemak yang terdapat dalam makanan akan diuraikan menjadi kolesterol, trigliserida, fosfolipid dan asam
lemak bebas pada saat dicerna dalam usus. Keempat unsur lemak ini akan diserap dari usus dan masuk
kedalam darah. Kolesterol dan unsur lemak lain tidak larut dalam darah. Agar dapat diangkut dalam aliran
darah, kolesterol bersama dengan lemak-lemak lain (trigliserida dan fosfolipid) harus berikatan dengan
protein untuk membentuk senyawa yang larut dan disebut dengan lipoprotein.
Kilomikron merupakan liprotein yang mengangkut lemak menuju ke hati. Dalam hati, ikatan lemak
tersebut akan diuraikan sehingga terbentuk kembali keempat unsur lemak tersebut, dan asam lemak yang
terbentuk akan dipakai sebagai sumber energi atau bila jumlahnya berlebih akan disimpan dalam jaringan
lemak. Bila asupan kolesterol tidak mencukupi, sel hati akan memproduksinya. Dari hati, kolesterol
diangkut oleh lipoprotein yang bernama LDL ( Low Density Lipoprotein ) untuk dibawa ke sel-sel tubuh
yang memerlukan termasuk ke sel otot jantung, otak dan lain-lain agar dapat berfungsi sebagaimana
mestinya.
Kelebihan kolesterol akan diangkut kembali oleh lipoprotein yang disebut HDL (High Density Lipoprotein)
untuk dibawa kehati yang selanjutnya akan diuraikan lalu dibuang ke dalam kandung empedu sebagai asam
( cairan ) empedu.
LDL mengandung lebih banyak lemak daripada LDL sehingga ia akan mengambang di dlam darah. Protein
utama yang membentuk LDL adalah Apo-B (apolipoprotein-B). LDL dianggap sebagai lemak yang "jahat"
karena dapat menyebabkan penempelan kolesterol di dinding pembuluh darah. Sebaliknya HDL disebut
sebagai lemak yang baik karena dalam operasinya ia membersihkan kelebihan kolesterol dari dinding
pembuluh darah dengan mengangkutnya kembali ke hati. Protein utama yang membentuk HDL adalah
Apo-A (apolipoprotein). HDL ini mempunyai kandungan lemak lebih sedikit dan mempunyai kepadatan
tinggi atau lebih berat.
Bagaimana kolesterol menyebabkan sumbatan pada pembuluh darah?
Kolesterol yang berlebihan dalam darah akan mudah melekat pada dinding sebelah dalam pembuluh darah.
Selanjutnya, LDL akan menembus dinding pembuluh darah melalui lapisan sel endotel, masuk ke lapisan
dinding pembuluh darah yang lebih dalam yaitu intima. Makin kecil ukuran LDL atau makin tinggi
kepadatannya makin mudah pula LDL tersebut menyusup ke dalam Iintima. LDL demikian disebut LDL
kecil padat.
Zain - 27
LDL yang telah menyusup ke dalam intima akan mengalami oksidasi tahap pertama sehingga terbentuk
LDL yang teroksidasi. LDL-teroksidasi akan memacu terbentuknya zat yang dpat melekatkan dan menarik
monosit (salah satu jenis sel darah putih) menembus lapisan endotel dan masuk ke dalam intima
disamping itu LDL-teroksidasi juga menghasilkan zat yang dapat mengubah monosit yang telah masuk ke
dalam intima menjadi makrofag.
Sementara itu LDL-teroksidasi akan mengalami oksidasi tahap kedua menjadi LDL yang teroksidasi
sempurna yang dapat mengubah makrofag menjadi sel busa. Sel busa yang terbentuk akan saling berikatan
membentuk gumpalan yang makin lama makin besar sehingga membentuk benjolan yang mengakibatkan
penyempitan lumen pembuluh darah.
Keadaan ini akan semakin memburuk karena LDL akan teroksidasi sempurna juga merangsang sel-sel otot
pada lapisan pembuluh darah yang lebih dalam (media) untuk masuk ke lapisan intima dan kemudian akan
membelah-belah diri sehingga jumlahnya semakin banyak.
Uraian tersebut diatas menunjukan bahwa terjadinya sumbatan pada pembuluh darah tidak semudah yang
kita bayangkan. Kadar kolesterol yang tinggi perlu diwaspadai karena merupakan cikal bakal proses
penyumbatan pembuluh darah, terlebih lagi bila yang meninggi adalah kadar kolesterol LDL, yang kita
kenal sebagai lemak "jahat". Kalau kita lihat mekanisme pembentukan sumbatan pembuluh darah diatas,
LDL semakin berbahaya bila mempunyai ukuran kecil dengan kepadatan tinggi atau yang kita kenal
sebagai LDL-kecil-padat.
Tabel Klasifikasi LDL dan HDL Kolesterol, Total Kolesteroll dan triglycerides
LDL ("Kolesterol jahat)
Kurang dari 100 Optimal
100-129 Mendekati optimal
130-159 Batas normal tertinggi
160-189 Tinggi
Lebih dari 190 Sangat Tinggi
HDL ("Kolesterol Baik)
Kurang dari 40 Rendah
Lebih dari 60 Tinggi
Total cholesterol (TC)
Kurang dari 200 Yang diperlukan
200-239 Batas normal tertinggi
Lebih dari 240 Tinggi
Triglycerides
Less than 150 Normal
150-199 Batas normal tertinggi
200-499 Tinggi
Equal to or higher than 500 Sangat tinggi
Bagaimana Cara Menurunkan Kolsterol?
Buah-buahan dan sayuran secara alami memiliki banyak manfaat dan berkhasiat bagi tubuh manusia serta
bebas kolesterol.
Selain memperhatikan manfaat dari buah dan sayuran, kita perlu juga memperhatikan cara pengolahan dan
penyajian supaya zat-zat penting yang terkandung di dalamnya agar tak hilang.
Dalam memasak, harus diperhatikan lama pemasakan dan panas yang digunakan. Begitu pula dalam
mengupas buah. Sebaiknya tidak terlalu banyak membuang bagian kulitnya karena pada bagian dekat
Zain - 28
permukaan kulit tersebut banyak mengandung vitamin dan mineral penting. Beberapa buah-buahan bahkan
dianjurkan dimakan bersama kulitnya seperti apel, jambu biji, dan pir.
Adapun sayur dan buah-buahan yang bermanfaat dalam menurunkan kolesterol, antara lain :
Alpukat
Anggur
Kedelai
Bawang Putih
Teh Hijau
Ikan Laut
Lemak dan Kesehatan Jantung
Lemak Adalah salah satu zat gizi yang diperlukan oleh tubuh. Satu gram lemak dapat menghasilkan 9 kkal.
Namun, konsumsi lemak yang berlebihan dapat merugikan kesehatan tubuh.
Jenis Lemak
Lemak dalam makanan dapat berbentuk padat maupun cair (minyak). Kedua bentuk lemak ini dapat dibagi
menjadi dua kelompok yaitu lemak jenuh dan lemak tidak jenuh. Lemak tidak jenuh dibagi menjadi dua
jenis yaitu lemak tidak jenuh tunggal dan lemak tidak jenuh ganda.
Lemak jenuh : adalah lemak yang dalam struktur kimianya mengandung asam lemak jenuh.
Apabila lemak jenis ini dikonsumsi dalam jumlah berlebihan, maka dapat meningkatkan kadar
kolesterol dalam darah. Bahan makanan yang mengandung lemak jenuh adalah : Minyak kelapa,
keju keras, lemak hewani. Lemak tak jenuh tunggal : lemak jenis ini mempunyai pengaruh sedikit
terhadap peningkatan kadar kolesterol darah. Bahan makanan yang mengandung lemak tak jenuh
tunggal adalah minyak zaitun, minyak biji kapas, minyak wijen, minyak kelapa sawit.
Lemak tak jenuh ganda : lemak jenis ini mempunyai pengaruh terhadap penurunan kadar
kolesterol darah. Bahan makanan yang mengandung lemak tak jenuh ganda adalah : minyak
jagung, minyak repeseed, minyak kedelai, minyak kacang tanah, minyak biji bunga matahari,
minyak ikan.
Sumber Lemak
Ada tiga macam sumber utama lemak dalam makanan yaitu :
Lemak yang tak kelihatan : adalah lemak yang secara alamiah terdapat dalam bahan makanan.
Bahan makanan yang mengandung tinggi lemak tak kelihatan adalah daging, telur, biji-bijian dan
kacang-kacangan.
Lemak kasat mata : adalah lemak yang terlihat oleh mata biasa, seperti minyak goreng, gajih,
margarin dan lain-lain.
Lemak yang ditambahkan : adalah lemak yang secara komersial ditambahkan ke dalam makanan,
seperti pastry, ice-cream, pie, cake (kue) atau makanan yang digoreng.
Kolesterol
Adalah salah satu turunan lemak. Bila kadar kolesterol dalam tubuh cukup, maka zat ini sangat berguna
bagi tubuh untuk menjalankan fungsi beberapa organ tubuh seperti empedu, hormon, prekursor vitamin D,
dan menggerakan fungsi beberapa bahan makanan. Oleh karena itu, apabila tubuh mengkonsumsi bahan
makanan yang mengandung kolesterol secara berlebihan maka kolesterol dalam darah cenderung akan
meningkat.
Kolesterol darah yang berlebihan ini dapat mengakibatkan penyempitan dan penyumbatan pembuluh darah
yang kemudian dapat menyebabkan penyakit jantung.
Bahan makanan yang mengandung kadar kolesterol tinggi adalah : kuning telur, hati, otak, paru, usus,
kepiting, kerang-kerangan, dan lain-lain.
Zain - 29
Faktor Resiko Yang Menyebabkan Penyakit Jantung
Di bawah ini terdapat beberapa faktor resiko yang berperan terhadap terjadinya penyakit jantung koroner :
Faktor resiko terkena penyakit jantung yang berhubungan dengan lemak :
Hyperlipidemia
Hyperkolesterolimia
Hypertrigeliseridemia
Faktor resiko terkena penyakit jantung yang tidak berhubungan dengan lemak :
Merokok
Tekanan darah tinggi
Kegemukan
Kurang olahraga
Stres
Faktor lain-lain penyebab penyakit jantung dan tidak dapat dikendalikan :
Keturunan
Bertambahnya umur
Jenis kelamin
Ras / suku bangsa
Dan lain-lain
Pedoman Makanan Untuk Kesehatan Jantung
Membatasi konsumsi kolesterol sampai dengan 300 mg/hari. Konsumsi lemak 25% dari total kebutuhan
kalori, yang terdiri dari 10% lemak jenuh dan 15% lemak tak jenuh. Batasi pemakaian garam dapur (NaCI)
dan bahan makanan yang mengandung kadar lemak dan natrium tinggi seperti pastry, cake, coklat, dan
lain-lain.
Teknik Pengolahan Makanan Yang Dianjurkan
Pilihlah daging rendah lemak. Buanglah semua lemak kasat mata dari bahan makanan sebelum dimasak.
Gunakan susu kurang lemak untuk semua makanan yang menggunakan susu. Hindarilah pemasakan
dengan menggunakan santan. Cara memasak yang dianjurkan adalah merebus, mengukus, mengungkep,
menumis, ataupun memanggang. Gunakanlah minyak baru, hindarilah menggunakan minyak jelantah.
Apabila menggoreng, usahakanlah menggunakan minyak dengan panas sedang.
Angina (angina pektoris)
Angina (angina pektoris) merupakan nyeri dada sementara atau suatu perasaan tertekan, yang terjadi jika
otot jantung mengalami kekurangan oksigen akibat pembuluh darah yang menyempit. Angina terjadi bila
penyumbatan blok telah mencapai 70 persen atau lebih. Biasanya penyumbatan disebabkan oleh lemak.
Kebutuhan jantung akan oksigen ditentukan oleh beratnya kerja jantung (kecepatan dan kekuatan denyut
jantung). Aktivitas fisik dan emosi menyebabkan jantung bekerja lebih berat dan karena itu menyebabkan
meningkatnya kebutuhan jantung akan oksigen.
Jika arteri menyempit atau tersumbat sehingga aliran darah ke otot tidak dapat memenuhi kebutuhan
jantung akan oksigen, maka bisa terjadi iskemia dan menyebabkan nyeri.
Angina dapat terjadi di saat :
Latihan atau Olahraga
Setelah makan
Stress atau emosi yang berlebihan
Zain - 30
Angina bisa saja datang secara tiba-tiba ketika anda sedang menaiki tangga atau sedang bersih-bersih.Sakit
yang ditimbulkan juga berbeda-beda,bisa terasa sangat keras atau hanya sakit ringan saja seperti sakit di
leher atau di tangan selain di dada tentunya.Jika gejala nya hanya ringan anda mungkin bisa
menghilangkannya dengan beristirahat sebentar.Tapi anda akan pengobatan bila rasa sakitnya tak
tertahankan lagi.Obat yang biasanya dipakai untuk meredakan angina adalah Nitrogliserin.
Langkah berikut, mungkin dapat dijadikan pedoman untuk meredakan serangan angina(nyeri dada);
Sebelum minum obat, sebaiknya anda duduk - karena obat ini bisa menimbulkan pusing atau
kepala terasa ringan.Biarkan tablet Nitrogliserin larut dengan komplit di bawah lidah, jangan
langsung menelan tablet ini.Jika anda menggunakan semprotan Nitrogliserin, semprotkan sekali
sekali kebagian dalam pipi atau seperti anjuran dokter.
Jika nyeri dada masih berlangsung setelah lima menit, minumlah tablet atau semprotkan
Nitrogliserin lagi.
Jika nyeri masih terasa berlangsung setelah lima menit kedua ini, minumlah Nitrogliserin yang
ketiga kali.ingat untuk selalu membiarkan tablet tersebut larut dengan komplit.
Jika setalah tiga dosis Nitrogliserin atau lebih 15 menit, biasanya nyeri dada sudah mereda.Jika
masih terus berlangsung, curigai jangan jangan anda mengalami serangan jantung , segera ke
Dokter.
Apakan angina dan serangan jantung sama??
Hampir mirip,tetapijawabannya tidak,yang membedakan hanya tingkatannya saja.Angina disebabkan oleh
penyempitan arteri koroner yang menyebabkan berkurangnya aliran darah ke jantung. Sedangkan
serangan jantung disebabkan oleh tersumbatnya pembuluh darah,serangan jantung dapat menyebabkan
kerusakan pada otot jantung,sedangkan angina tidak
Zain - 31
Obesitas
Obesitas atau kegemukan adalah ketidakseimbangan jumlah makanan yang masuk dibanding dengan
pengeluaran energi oleh tubuh. Obesitas dapat menimbulkan berbagai penyakit serius, antara lain DM,
hipertensi dan jantung. Risiko kematian yang disebabkan oleh diabetes yakni stroke, coronary artery
disease, tekanan darah tinggi, kolesterol yang tinggi, ginjal, dan gallbladder disorders.
Selain itu, obesitas ini juga disebabkan oleh beberapa faktor. Misalnya, pola makan yang salah (terbiasa
makan makanan berlemak tinggi), gaya hidup modern yang kurang gerak, stres yang dilarikan pada
makanan, dan faktor keturunan.
Cara mengatasi obesitas bisa dilakukan dengan mengubah pola makan atau diet dan olah raga secara
teratur. Sebelumnya perlu diketahui lebih dulu penyebab obesitas, karena terkadang diperlukan obat untuk
membantu penyesuaian tubuh terhadap kebiasaan baru tersebut.
Obesitas sering dikaitkan dengan banyaknya lemak dalam tubuh. Lemak adalah kawan sekaligus lawan.
Lemak sangat dibutuhkan oleh tubuh untuk menyimpan energi, sebagai penyekat panas, sebagai penyerap
guncangan, dan lain-lainnya. Rata-rata wanita memiliki lemak tubuh yang lebih banyak dibandingkan pria.
Perbandingan yang normal antara lemak tubuh dengan berat badan pada wanita adalah sekitar 25-30% dan
pada pria sekitar 18-23%.
Walaupun lemak amat berguna bagi tubuh, berbagai penyakit dapat timbul karena kelebihan lemak. Salah
satunya adalah obesitas atau kelebihan berat badan sebagai akibat dari penimbunan lemak tubuh yang
berlebihan. Wanita dengan lemak tubuh lebih dari 25% (pada pia 20% atau lebih) dari berat ideal yang
sesuai untuk tinggi tubuh dianggap mengalami obesitas.
Klasifikasi Obesitas Menurut WHO (1998)
INDEKS MASA TUBUH KATEGORI
< 18,5 Berat badan kurang
18,5 - 24,9 Berat badan normal
25 - 29,9 Berat badan lebih
30 - 34,9 Obesitas I
35 - 39,9 Obesitas II
> 39,9 Sangat obesitas
Bagaimana cara menentukan obesitas?
Berat badan (Kg)
Indeks Masa Tubuh =
Tinggi Badan (m2)
Contoh:
Berat Badan 74.8 kg, Tinggi badan 167 cm (1,67 m)
74.8 kg : 1.67 kuadrat = 26.8
Keterangan = Berat Badan lebih
Jenis Obesitas
Obesitas dapat digolongkan menjadi tiga kelompok yaitu obesitas ringan (kelebihan berat badan 20-40%),
obesitas sedang (kelebihan berat badan 41-100%) dan obesitas berat (kelebihan berat badan >100%).
Penyebab umum dari obesitas yaitu konsumsi makanan yang melebihi daripada yang dibutuhkan oleh
badan, kelebihan alkohol, dan gaya hidup yang tidak membutuhkan gerak badan yang cukup. Obesitas bisa
dicegah dengan berbagai cara. Di antaranya menghindari konsumsi alkohol, hindari stres, depresi, frustrasi,
mengubah perilaku makan yang tidak sehat, menghindari konsumsi makanan yang tinggi kandungan lemak
dan gula, serta berolah raga teratur.
Zain - 32
Olah raga sebaiknya dilakukan setidaknya 30 menit sehari, tiga kali seminggu dan mencoba melakukan
aktivitas seperti berjalan. Ini lebih baik dilakukan daripada menggunakan eskalator.
Bagaimana mengatasi obesitas ?
A. Tanpa obat (non farmakologis)
Modifikasi gaya hidup
1. Diet:
- Rendah kalori: 1000-1500 kal.
- Sangat rendah kalori: 400 - 500 kal.
- Rendah lemak: 1200 - 2300 kal, 20 - 30% lemak
2. Aktivitas fisik - Aerobik
3. Kombinasi aktivitas fisik dan diet
4. Terapi perilaku
B. Dengan obat (farmakoterapi)
Dilakukan bila:
- Indeks Masa Tubuh > 30
- Indeks Masa Tubuh > 27 disertai faktor risiko: Hipertensi, DM tipe 2, Penyakit Jantung Koroner
- Terdapat penyakit lain seperti: SLeep apnea, osteoarthritis
*Keterangan : Penggunaan obat harus dengan pengawasan dokter !!!
Adapun Fakta yang memprihatinkan kita selaku orang tua yaitu, kini semakin banyak anak-anak yang
mengalami obesitas.Jumlah anak yang mengalami obesitas meningkat tiga kali lipat dalam 20 tahun dimana
angka tersebut sebesar 10 persennya terjadi pada anak berusia 6 tahun dan meningkat menjadi 17 persen
pada mereka yang berusia 15 tahun. Hal ini diperparah dengan buruknya pola makan dan jarangnya
berolahraga sehingga serangan jantung dan stroke bisa dialami di usia-usia dini.
Kematian Mendadak (Tidak) Hanya Dialami Pria!
TIDAK jarang kita dikejutkan oleh berita kematian teman, tetangga, atau keluarga yang belum lama
berselang kita temui dalam keadaan "sehat". Bentuk kematian yang seperti itu sering kita sebut sebagai
kematian mendadak.
Kematian mendadak, yang dalam bahasa aslinya disebut sudden cardiac death, didefinisikan sebagai
kematian yang tidak terduga atau proses kematian yang terjadi cepat, yaitu dalam waktu 1 jam sejak
timbulnya gejala. Sekitar 93 persen SCD adalah suatu kematian aritmik. Artinya, kematian terjadi akibat
timbulnya gangguan irama jantung yang menyebabkan kegagalan sirkulasi darah.
DI negara maju seperti Amerika Serikat, kejadian sudden cardiac death (SCD) mencapai 400.000 kasus per
tahun. Jumlah ini hampir 50 persen dari seluruh kematian yang terjadi. Keadaan yang sama bisa jadi
dialami juga oleh negara kita, khususnya di perkotaan, di mana pola penyakitnya sudah sama dengan pola
penyakit negara-negara maju.
SCD dapat terjadi pada orang yang memiliki sakit jantung yang manifes secara klinis maupun pada
penyakit jantung yang "silent". Artinya, kematian mendadak dapat terjadi baik pada mereka yang telah
diketahui menderita sakit jantung sebelumnya maupun pada mereka yang dianggap sehat-sehat saja selama
ini.
Penyakit jantung koroner (PJK) masih merupakan penyakit yang paling sering didapatkan pada pasien yang
mengalami SCD. Telah diketahui bahwa wanita lebih lambat 10 tahun dalam insiden PJK dibandingkan
dengan pria sehingga terdapat gender gap pada kejadian SCD. Keadaan ini sering membuat masyarakat,
bahkan para dokter, berpikir bahwa SCD dan PJK hanya merupakan masalah kaum adam.
Apakah benar demikian?
Zain - 33
"Gender gap"
Wanita yang pernah mengalami serangan jantung atau infark miokard akut (IMA) memiliki peluang yang
sama dengan pria untuk mengalami SCD.
Studi Framingham, suatu landmark studi epidemiologik jangka panjang, menunjukkan bahwa pada
penderita dengan riwayat penyakit jantung, pria mempunyai risiko SCD 2-4 kali lipat dibandingkan dengan
wanita.
Sementara itu, data yang lebih baru dari Abildstrom dan kawan-kawan yang melakukan studi prospektif
selama empat tahun pada 6.000 pasien yang selamat dari IMA menemukan bahwa pria mengalami SCD
hanya 1,3 kali lebih sering dibanding wanita. Temuan yang dipublikasikan tahun 2002 itu menunjukkan
terjadi peningkatan SCD pada wanita.
Sejumlah besar data menunjukkan bahwa wanita dan dokternya harus memahami bahwa penyakit jantung
dan SCD bukan hanya isu kaum adam atau manula saja. Beberapa peneliti dari National Center for Chronic
Disease Prevention and Health Promotion Amerika Serikat mendapatkan bahwa kejadian kematian
mendadak yang disebabkan penyakit jantung yang dialami oleh wanita muda meningkat lebih dari 31
persen selama periode 1989-1996. Padahal, pria hanya mengalami peningkatan sekitar 10 persen selama
periode yang sama.
Temuan ini sangat mengejutkan para ahli sehingga secara aktif digali faktor-faktor yang diduga
menyebabkan keadaan tersebut. Peningkatan yang bermakna dari frekuensi kejadian diabetes, overweight
dan obesitas pada wanita, kecenderungan meningkatnya wanita perokok, dan screening kesehatan serta
pengobatan penyakit jantung yang kurang agresif pada wanita dibandingkan pria diduga merupakan faktor-
faktor yang turut berperan pada peningkatan SCD pada wanita.
Kemudian, data lain juga menunjukkan bahwa wanita kurang menyadari gejala serangan jantung sehingga
terlambat mendapatkan pertolongan. Wanita tidak mendapatkan perawatan yang tepat waktu karena mereka
dan dokternya lambat mengambil kesimpulan terhadap suatu gejala penyakit jantung.
Badan epidemiologi nasional di Amerika mendapatkan bahwa proporsi wanita yang mengalami kematian di
luar rumah sakit lebih tinggi dari pada pria. Hampir 52 persen wanita yang mengalami SCD terjadi di luar
rumah sakit, dibandingkan hanya 42 persen pada pria. Hal ini terjadi karena gejala penyakit jantung pada
wanita sering berbeda dengan pria sehingga terlambat dikenali.
Penelitian-penelitian menunjukkan, wanita lebih sering mengeluh nyeri pada rahang atau leher dan nyeri
bahu, mual, muntah, lemas, atau kembung sebagai gejala penyakit jantung dibandingkan pada pria.
Sembilan puluh persen wanita yang di survei pada tahun 1997 tidak menyadari akan gejala yang tidak khas
itu. Di lain pihak, pria lebih sering mengalami gejala nyeri dada tipikal yang menjalar sehingga mereka dan
tenaga medis segera mengenalinya sebagai serangan jantung.
Kenyataan seperti diuraikan di atas merupakan suatu ironi di bidang kesehatan. Tampak jelas bahwa
informasi kesehatan yang memadai baik bagi awam maupun tenaga medis akan menentukan outcome
pelayanan kesehatan. Penyakit jantung koroner sebagai penyebab kematian mendadak yang paling sering
harus tetap diwaspadai dengan saksama pada wanita yang memiliki faktor-faktor risiko tertentu.
Faktor risiko SCD
Pada suatu penelitian skala besar yang dinamai sebagai Nurses Health Study-di mana diteliti 121.701
wanita perawat berusia antara 30-55 tahun dan diamati selama 22 tahun (1976-1998)-didapatkan 244 kasus
SCD.
Dalam hal ini, SCD didefinisikan sebagai kematian yang terjadi dalam waktu satu jam dari timbulnya
gejala. Albert dan kawan-kawan, peneliti pada Nurses Health Study, mendapatkan bahwa 69 persen dari
SCD itu adalah manifestasi awal dari penyakit jantung para wanita tersebut. Hal ini berarti bahwa para
wanita yang mengalami SCD sebagian besar tidak mempunyai gejala atau tidak pernah terdiagnosis
penyakit jantung sebelumnya. Kemudian, hampir semua wanita yang mengalami SCD dalam studi ini
mempunyai paling sedikit satu faktor risiko PJK.
Zain - 34
Merokok merupakan faktor risiko SCD yang paling kuat pada wanita, di mana wanita yang merokok 25
batang atau lebih per hari, mempunyai empat kai lipat peningkatan risiko SCD. Keadaan ini sama dengan
risiko SCD pada wanita yang pernah mengalami serangan jantung sebelumnya.
Diabetes menyebabkan peningkatan hampir tiga kali lipat risiko SCD, hipertensi menyebabkan sekitar 2,5
kali peningkatan risiko, dan obesitas menyebabkan peningkatan sampai 1,6 kali risiko, sementara kadar
kolesterol yang tinggi tidak menunjukkan peningkatan risiko SCD yang signifikan.
Riwayat keluarga dengan orangtua yang meninggal karena PJK sebelum usia 60 tahun juga merupakan
faktor risiko SCD, hal ini menunjukkan adanya keterkaitan faktor genetis. Maka, penting sekali memahami
bahwa masyarakat dan kalangan medis tidak boleh hanya fokus kepada asisten yang sudah terdokumentasi
adanya penyakit jantung saja dalam hal prevensi SCD, tetapi juga terhadap mereka yang hanya memiliki
faktor risiko walau belum manifes secara klinis.
Diyakini, kesadaran akan bahaya SCD dengan mengelola faktor PJK akan sangat menurunkan kejadian
SCD. Selain itu, terdapat karakteristik sistem tata listrik jantung yang unik pada wanita, yang dapat
menambah kemudahan tercetusnya suatu kelainan irama jantung yang berbahaya. Hal ini ditunjukkan
dengan laju jantung yang lebih cepat pada wanita dan masa repolarisasi sel- sel otot jantung yang lebih
panjang yang dipengaruhi hormon kewanitaan.
Sebagaimana pada pria, wanita yang pernah mengalami serangan jantung juga mempunyai risiko SCD.
Besarnya risiko SCD sangat ditentukan oleh sisa kemampuan jantung memompa darah setelah mengalami
serangan jantung. Kemampuan pompa jantung dinilai dengan parameter yang disebut fraksi ejeksi.
Penilaian fraksi ejeksi dilakukan dengan menggunakan alat yang disebut ekokardiografi. Pemeriksaan ini
mudah dikerjakan, tanpa persiapan khusus, dan bersifat non- invasif.
Terdapat beberapa penelitian yang secara jelas memperlihatkan bahwa penurunan fraksi ejeksi setelah suatu
serangan jantung akan meningkatkan kejadian kematian, di mana fraksi ejeksi kurang dari 35 persen
merupakan prediktor paling kuat dari mortalitas total pada satu tahun pertama pascaserangan jantung.
Pasien dengan fraksi ejeksi antara 15-35 persen lebih sering meninggal karena kematian aritmik atau SCD.
karena itu, penting sekali bagi penderita serangan jantung mengetahui sisa kemampuan pompa jantungnya.
Pengetahuan ini akan menentukan penanganan selanjutnya dalam mencegah kejadian SCD.
Selain dengan fraksi ejeksi, pemeriksaan lain yang lebih sederhana dengan menggunakan rekaman
elektrokardiografi (EKG) sangat bermanfaat dalam penilaian risiko SCD pascaserangan jantung. Dokter
jantung akan menilai lebar gelombang QRS pada rekaman EKG untuk membantu meramalkan risiko
kematian mendadak. Pasien yang mengalami penurunan fraksi ejeksi disertai lebar gelombang QRS lebih
dari 150 mili detik memiliki risiko kematian yang lebih tinggi.
Penyakit jantung khusus pada wanitaTerdapat suatu penyakit yang ditandai oleh pemanjangan interval QT
pada rekaman EKG, yaitu suatu interval yang menghubungkan awal gelombang QRS dengan gelombang T.
Penyakit ini disebut sebagai Long QT syndrome (LQTS).
LQTS menempati kedudukan penting di bidang penyakit jantung karena keadaan ini berisiko menimbulkan
kematian mendadak melalui suatu mekanisme yang disebut afterdepolarization. Afterdepolarization akan
menyebabkan kelainan irama jantung yang disebut torsa de pointes, yang mematikan. Berdasarkan data dari
International Registry on Long QT Syndrome didapatkan 66 persen penderitanya adalah wanita.
Risiko kejadian fatal pada pria dengan QTS menurun setelah pubertas dan menjadi sangat rendah setelah
usia 20 tahun. Sebaliknya pada wanita LQTS mempunyai risiko kejadian fatal yang menetap sampai pada
usia dewasa. Hal ini mungkin karena efek protektif dari hormon pria. Sembilan persen wanita dengan
LQTS mengalami kejadian fatal yang pertama pada saat kehamilan. Patut kiranya masyarakat, khususnya
wanita, mengetahui status kesehatan jantungnya dengan melakukan rekaman jantung secara berkala
sehingga kematian yang tidak perlu dapat dihindarkan.
Zain - 35
Penyakit jantung lain yang dihubungkan dengan risiko SCD adalah mitral valve prolapse (MVP). MVP
adalah suatu kelainan pada katup jantung, yaitu katup mitral, di mana terjadi gangguan penutupan katup
mitral akibat struktur katup yang mengalami degenerasi. Meskipun prevalensi MVP hanya berkisar 3-4
persen dari populasi dewasa normal yang berusia 40-60 tahun, akan tetapi kejadiannya lebih sering pada
wanita (75 persen).
Dalam kaitan dengan SCD, MVP dikelompokkan kepada MVP dengan atau tanpa kebocoran darah melalui
katup mitral. Insiden SCD pada MVP tanpa kebocoran mitral adalah 0,01-0,02 persen per tahun, lebih
rendah dari risiko SCD per tahun akibat penyebab apa pun pada populasi umum (0,2 persen per tahun).
Akan tetapi, insiden SCD meningkat 50-100 kali menjadi 0,9-2 persen per tahun pada MVP yang disertai
kebocoran mitral.
Sekalipun mekanisme SCD pada MVP tidak sepenuhnya dimengerti dan cenderung kontroversial, tetapi
beberapa peneliti mendapatkan bahwa dapat terjadi gangguan pembentukan dan penjalaran impuls listrik
jantung pada MVP, kemudian didapatkan juga temuan yang konsisten berupa aritmia yang berasal dari
serambi dan bilik jantung. Pemeriksaan ekokardiografi dapat mengetahui ada tidaknya MVP pada penderita
yang sering mengeluh berdebar.
Upaya pencegahan SCD
Apa yang dapat dilakukan terhadap mereka yang mempunyai risiko SCD?
Karena PJK masih merupakan penyebab SCD terbanyak baik pada pria maupun wanita, mengontrol dan
menghilangkan faktor risiko PJK (hipertensi, diabetes melitus, obesitas, merokok, dislipidemia) merupakan
upaya pencegahan primer yang sangat penting. Kontrol faktor risiko PJK akan menurunkan kejadian
serangan jantung sehingga risiko SCD-nya dapat diperkecil.
Bagi mereka yang telah mengalami serangan jantung, pemeriksaan fraksi ejeksi sangat krusial. Belum lama
ini telah dibuktikan bahwa pemasangan alat ICD (implantable cardioverter defibrillation) dapat
menurunkan kejadian SCD secara bermakna. Alat ini juga berguna bagi penderita LQTS.
Beberapa metode dapat dipergunakan untuk penilaian risiko aritmogenik pasca-miokard infark, yaitu
penilaian klinis, fraksi ejeksi, laju jantung, durasi QRS, durasi QT, dispersi QT, single averaged ECG, T-
wave alternans, holter monitoring, sensitivitas baroreflex, dan elektrofisiologi studi. Penilaian
elektrokardiografis sangat bermanfaat untuk menentukan pasien dengan risiko tinggi SCD.
Kematian mendadak dapat terjadi baik pada wanita yang diketahui menderita penyakit jantung maupun
pada mereka yang hanya memiliki faktor risiko PJK. Kecenderungan masyarakat yang menganggap PJK
sebagai penyakit yang hanya diderita kaum pria, dan seringnya wanita menunjukkan gejala PJK yang tidak
khas, menjadi sebagian penyebab dari peningkatan kejadian SCD pada wanita yang lebih besar dari pria
pada dekade terakhir. Teknik pemeriksaan non-invasif yang sederhana dengan menggunakan EKG terbukti
dapat menjadi alat stratifikasi risiko SCD pada wanita.*
Oleh Yoga Yuniadi Departemen Kardiologi dan Kedokteran Vaskuler FKUI dan Pusat Jantung Nasional
Harapan Kita, Jakarta
Lelah Bisa Mungkin Gejala Penyakit Jantung
Jangan anggap sepele jika anda merasakan lelah yang tidak biasa, bisa jadi ini gejala serangan jantung.
Penyakit jantung memiliki gejala-gejala antara lain kelelahan yang tidak biasa, pola tidur yang terganggu,
sulit bernapas dan ketidakmampuan mencerna.
Biasanya gejala ini muncul sebulan lebih awal dari serangan jantung sehingga apabila segera disadari akan
memberikan cukup waktu untuk pencegahan. Gejala klasik seperti sakit dada sebelum serangan lebih
banyak dialami pria diabanding wanita.
Zain - 36
Menurut Prof. Jean McSweeney dari Universitas Arkansas dalam sebuah penelitian menyebutkan
sedikitnya sakit dada menjadi alasan utama mengapa wanita memiliki gejala serangan jantung yang tidak
diketahui dibanding pria.
Dalam penelitian terbaru, peneliti Amerika menanyai lebih dari 500 wanita penderita penyakit jantung yang
berumur 60-an dilaporkan hampir semuanya merasakan gejala baru atau berbeda dalam beberapa minggu
sebelum serangan jantung. Tujuh dari sepuluh merasakan kelelahan yang tidak biasa dan hampir setengah
menderita gangguan tidur dan kesulitan bernapas.
Karena itu wanita perlu mengetahui gejala baru yang muncul terkait dengan penyakit jantung ini untuk
segera mencari perwatan medis agar bisa menentukan penyebab dari gejala tersebut terutama jika mereka
diketahui memiliki faktor resiko seperti latar belakang keluarga pengidap penyakit jantung.
Lingkar Pinggang Bisa Deteksi Penyakit Jantung
Pita pengukur dapat menjadi alat terbaik untuk memprediksi penyakit jantung, demikian kata sejumlah
peneliti pada awal pekan ini.
Studi yang dipaparkan dalam pertemuan "American Heart Association" (Asosiasi Jantung Amerika)
menunjukkan pinggang berukuran besar dapat menjadi jalan singkat ke serangan jantung atau penyakit
jantung serius.
"Lingkar pinggang merupakan hal yang penting," kata seorang pakar jantung dari Universitas Colorado
sekaligus Ketua Asosiasi Jantung Amerika, Dr Robert Eckel kepada Koresponden Kesehatan dan Ilmu
Pengetahuan Kantor Berita Reuters, Maggie Fox.
Selama ini dokter melakukan pengecekan kolesterol, tekanan darah dan tingkat kegemukan untuk
mengukur risiko penyakit jantung, yang selama ini dikenal sebagai pembunuh nomor satu di AS dan juga
negara-negara lain di dunia.
Pusat Kontrol dan Pencegahan Penyakit AS menyatakan, pada tahun 2001, terdapat 930 ribu penduduk
Amerika yang meninggal karena penyakit kardiovaskuler.
Kebiasaan merokok tetap menjadi penyebab utama penyakit jantung, namun masalah kegemukan mulai
mengejar peringkat tersebut.
Statistik mulai menunjukkan dengan jelas, tempat lemak bercokol dalam tubuh merupakan hal yang harus
diwaspadai karena bentuk tubuh apel dimana lemak berkumpul di perut atau bagian tengah badan lebih
berbahaya dibandingkan bentuk tubuh pir yang besar di bagian bokong atau paha.
Dr Xavier Jouven dari INSERM, kelompok peneliti di Villejuif, Prancis, beserta koleganya melakukan
penelitian terhadap 7.000 polisi Prancis usia paruh baya yang meninggal pada tahun 1967 hingga 1984
dengan sebab serangan jantung atau penyakit jantung lainnya.
Mereka memperhatikan ukuran lingkar pinggang dan BMI (body mass index atau indeks masa tubuh), rasio
dari tinggi dan berat badan yang digunakan secara umum untuk mengetahui seseorang mengalami
kelebihan berat badan atau kegemukan.
Pria-pria berperut buncit memiliki kemungkinan meninggal lebih cepat, kata Jouven pada pertemuan
asosiasi jantung tersebut.
"Risiko meninggal mendadak itu meningkat karena kepadatan di bagian abdomen atau perut," kata Jouven
dalam satu konferensi pers, lalu menambahkan hal tersebut belum diamati lebih jauh untuk kematian yang
tidak disebabkan serangan jantung mendadak.
Selain itu, penelitian tersebut juga mendapati bahwa orang-orang dengan angka BMI yang tinggi tidak
berisiko meninggal dini kecuali bagi mereka yang memiliki lingkar pinggang besar.
Sebagai patokan, pinggang berukuran 40 inci atau 102 cm sudah merupakan tanda bahaya bagi pria,
sedangkan untuk perempuan risiko tersebut meningkat pada lingkar pinggang berukuran 30 inci atau 76
cm.
Zain - 37
Dr Khawaja Ammar dari Pusat Medis Olmsted di Rochester, Minnesota (AS), melakukan penelitian
terhadap 2.000 orang dewasa berusia 45 tahun ke atas di kawasan tersebut dan membuat sejumlah
penghitungan lemak melalui lingkar pinggang, lingkar leher, BMI dan ketebalan lipatan kulit lengan dan
perut.
Tim peneliti itu juga mendapati orang-orang yang bertubuh "apel" memiliki kecenderungan untuk
menderita simptom jantung spesifik yang bernama disfungsi ventrikular kiri dan disfungsi diastolik yang
menjadi tolok ukur kinerja jantung dalam memompa darah.
Setelah mengamati orang-orang dalam kelompok tersebut yang meninggal dalam waktu lima tahun, mereka
menyimpulkan orang yang fungsi diastoliknya rendah dan memiliki ukuran pinggang besar,
berkemungkinan meninggal lebih awal.
"Jangan hanya menghitung tinggi, berat badan dan BMI, lebih baik disertai dengan mengukur lingkar
pinggang, sekalian juga lingkar leher," demikian Khawaja Ammar. (Rtr/Ant/O-1)
Bagaimana Memiliki Jantung yang Sehat?
Mari mencoba melakukan sedikit perubahan untuk mendapat banyak manfaat.
Masalah Rokok
Menjaga diri, teman dan keluarga untuk tidak merokok. Merokok merupakan salah satu penyebab
kanker, penyakit jantung, penyakit pembuluh darah dan stroke.
Seseorang yang berada di sekitar perokok, memiliki 70% risiko menderita penyakit akibat rokok.
Menerapkan polan hidup sehat diawali dengan mengupayakan lingkungan rumah atau tempat-
tempat umum sebagai areal bebas asap rokok.
Kurang gerak
Melakukan olahraga secara teratur sebagai bagian dari hidup anda.
Melakukan gerak jalan cepat selama 30 menit sehari dapat menurunkan risiko penyakit jantung
dan pembuluh darah.
Segera konsultasikan dengan dokter, bila ada hal-hal yang kurang enak di tubuh anda, supaya
dokter dapat memilihkan olahraga yang cocok.
Jagalah agar berat badan tetap ideal. Kegemukan dapat memperburuk risiko kematian dini akibat
penyakit jantung dan pembuluh darah, hipertensi, atau stroke.
Berat badan bagi perempuan
Perempuan hendaknya berhati-hati dengan berat badan, tekanan darah, diabetes, dan
meningkatnya kolesterol.
Nikmatnya diet seimbang, dengan: memperbanyak makanan buah dan sayur, mengkonsumsi
daging yang tidak berlemak, cara memasak sesuai anjuran kesehatan, serta menghindari gorengan-
gorengan, santan dan garam yang berlebihan.
Bagi penderita diabetes hendaknya mengontrol gizi yang baik sesuai takaran yang dianjurkan.
Periksa kesehatan secara teratur.
Usahakan kurangi stres
Stres yang terus menerus dapat berakibat terkena penyakit jantung. Anda dapat mengurangi stres
dengan waktu anda sendiri, misalnya: melakukan kegiatan fisik/olahraga, menjadi pekerja sosial,
atau mengerjakan kegiatan sosial lainnya.
Pola hidup sehat
Seimbang gizi
Enyahkan rokok
Hindari dan atasi stres
Awasi tekanan darah
Zain - 38
Teratur berolahraga
Menanamkan pentingnya kesehatan jantung
Tanamkan kepada anak-anak sejak dini tentang cara menjaga jantung agar tetap sehat dan kuat,
misalnya:
Hidup dengan gaya hidup sehat
Mengajarkan kebiasaan olahraga yang sehat secara teratur
Menghindari kebiasaan mengkonsumsi gula, garam dan makanan-makanan yang tidak sehat
Memperbanyak konsumsi sayur, buah dan kacang-kacangan.
Keadaan di hari tua, bagaimana memulainya di waktu muda
Mencegah penyakit jantung sejak remaja tentu akan menurunkan risiko di hari tua terhadap
penyakit jantung dan pembuluh darah.
Biasakan dengan gizi seimbang, aktivitas fisik yang teratur, jangan mulai merokok, kurangi
makanan-makanan cepat saji dengan karbohidrat dan lemak yang tinggi, serta sediakan waktu
untuk senam atau olahraga lainnya.
Dianjurkan mengontrol tekanan darah selama hamil secara teratur. Kurang kontrol kesehatan dan
tekanan darah, dapat mengganggu anda saat hamil. Bukan saja membahayakan ibu, tetapi juga
bagi janin yang dikandungnya.
Perbaiki Gaya Hidup Demi Kesehatan Jantung
Perilaku manusia ternyata sangat berperan dalam mencegah timbulnya penyakit. Termasuk di dalamnya
penyakit jantung, yang di Indonesia sampai sekarang masih menempati posisi jawara sebagai penyakit
penyebab kematian.
Pada tahun 1998 saja berdasarkan Survey Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) penyakit yang digolongkan
dalam penyakit sistem sirkulasi ini mencapai angka sebesar 24,4 persen, meningkat dari tahun 1985 yaitu
sebesar 5,9 persen. Angka tersebut seharusnya cukup menjadi alasan bagi kita untuk segera merubah
perilaku , terutama kebisaan hidup dan pola makan yang baik.
Penyakit jantung dipicu oleh dua macam faktor, yaiut faktor yang tidak bisa dihindari dan faktor yang bisa
dihindari. Faktor yang tidak bisa dihindari misalnya karena usia yang semakin tua dan keturunan,
sementara faktor yang bisa dihindari itu terkait dengan gaya hidup seseorang,misalnya kurang berolahraga.
Di Indonesia, orang yang berolahraga secara kontinyu hanya 9 persen dari total keseluruhan, padahal data
dari WHO menunjukkan 43 persen penyakit yang ada di dunia disebabkan salah satunya karena kurang
gerak, ujar H. Masino, Msd, Sekretaris Eksekutif Yayasan Jantung Indonesia.
Kerap Dilupakan
Sebenarnya sudah menjadi pengetahuan umun dan tidak terbantahkan bahwa olahraga dapat menjaga
kesehatan jantung. Namun waktu luang dan keterbatasan fasilitas menjadi alsan klise mengapa orang
enggan melakukan aktivitas tersebut.
Keterbatasan fasilitas memang menjadi tantanganbagi kita untuk tetap menggalakkan olahraga. Misalnya
di sekolah saja tidak ada lapamgan olahraga, trotoar di jalan juga tidak aman untuk dipakai jogging,
sehingga mau tidak mau kita cari jalan agar masyarakat tetap bisa berolahraga, misalnya dengan lompat tali
yang tidak membutuhkan waktu atau ruang yang terlalu luas, ujar Masino.
Pada umumnya seseorang yang kurang aktif, mempunyai resiko dua sampai tiga kali lebih besar untuk
menderita serangan jantung dibanding orang yang aktif dan melakukan olahraga secara teratur. Latihan
secara teratur dapat memperkuat otot jantung dan memperbaiki sistem peredaran darah di sampng dapat
mengurangi kegemukan.
Zain - 39
Sangat dianjurakan untuk melakukan jalan cepat 30 menit setiap hari dan paling tidak lakukan olahraga
dalam bentuk apapun tiga kali dalam seminggu dengan intensitas setengah sampai satu jam. Hal ini
sangatlah membantu kondisi kesehatan daripada hanya hanya menghabiskan waktu di depan televisi. Bisa
juga, ketika hendak kembali ke ruang kerja, jangan manjakan diri dengan naik lift. Pilihalan jalan yang
lebih memancing keluarnya keringat, semisal menggnakan anak tangga.
Stress yang berlarut-larut membuat denyut jantung dan tekanan darah meningkat. Hal ini tentu membuat
jantung bekerja lebih berat dan pada akhirnya akan meningkatkan resiko penyakit jantung. Tingkah laku
yang serba terburu-buru, cepat marah dan terlalu berambisi oleh beberapa kalangan dapat memicu
timbulnya penyakit tersebut.
Dalam batas-batas tertentu stress memang menjadi gejala yang normal,bahkan jika bisa dikelola dengan
baik hal ini bisa menjadi satu hal yang positif dalam perkembangan diri manusia. Meski tiap orang memang
memiliki cara yang berbeda dalam menhadapi stres, namun pada intinya jangan pernah membiarkan stres
berlarut-larut dalam diri yang dapat mengganggu kondisi fisik, sedapat mungkin hindari atau hadapilah
secara bijaksana.
Janganlah menyimpan kemarahan atau memendam rasa kecewa. Utarakan dan bicarakan perasaan yang
menekan itu dengan orang lain yang dipercaya, keluarga atau dokter. Merisaukan atau mengingat kesalahan
di masa lalu hanya akan membuat diri bertambah stres, Untuk itu luangkan waktu untuk rekreasi bersama
keluarga atau teman yang dekat dengan Anda.
Demikian pula dengan rokok, meski disadari merupakan kebiasaan yang buruk, tetap saja sebagian besar
perokok tidak mau menghilangkan kebiasaan ini. Padahal bagi seorang perokok berat,resiko menghadapi
kematian mendadak lima kali lebih besar daripada orang yang tidak merokok sama sekali. Sejumlah kecil
nikotin dalam rokok adalah racun bagi tubuh. Nikotin yang terserap dalam setiap hisapan rokok memang
tidak mematikan, tetapi tetap membahayakan jantung karena dapat mengakibatkan pengerasan pembuluh
nadi serta serta mengacaukan irama jantung.
Diet
Turun berat badan sampai 3 kg dalam seminggu bukanlah hal yang mustahil !. Program seminggu ini dapat
anda lakukan tanpa harus anda merasa lapar dan lelah. Setelah program ini anda akan merasa lebih ringan
dan tetap berenergi.
Resep Sup Ajaib :
6 Bawang bombay ( bawang besar )
8 tomat Besar
1 kembang kol ukuran sedang
1 ikat seledri
2 paprika hijau
kaldu sapi secukupnya
Potonglah sayuran dalam ukuran sedang, rebuslah dengan air secukupnya , selama 10 menit. Agar sup
terasa sedap dapat ditambahkan sayuran sesuai kehendak anda. Tambahkan garam dan bumbu secukupnya.
Masaklah sampai sayuran lunak. Sup ajaib yang telah tersaji dapat anda makan sesuai kehendak anda.
Semakin banyak anda makan , semakin banyak berat badan anda turun. PROGRAM MENGAGUMKAN
SELAMA SEMINGGU :
1. Hari pertama
Sup ajaib ditambah dengan buah-buahan , kecuali : pisang. Anda dapat memakan : Buah melon , blewah,
semangka karena mempunyai kalori yang lebih sedikit dibandingkan dengan buah-buahan lainnya. Bila
anda hanya makan sup ajaib dan melon , maka pada hari pertama ini berat badan anda akan turun 1,5 kg.
Zain - 40
2. Hari kedua
Sup ajaib ditambah dengan semua sayuran mentah nan segar atau yang dimasak, tetapi sebaiknya makanlah
sayuran hijau. Hindarilah tumbuhan yang tinggi kalori seperti : kacang, jagung , ubi-ubian dsb.
3. Hari ketiga
Sama seperti hari pertama dan kedua.
4.Hari keempat
Minumlah susu skim sebanyak yang anda mau dan pisang paling banyak sebanyak 8 buah. Pisang dan susu
skim adalah tinggi karbohidrat, namun pada hari ini tubuh anda membutuhkan karbohidrat, protein,
kalsium, dan anda tetap memakan sup ajaib sebanyak yang anda mau.
5. Hari ke lima
Anda dapat memakan daging dan tomat. Anda dapat memakan 10 12 ons daging dan 6 buah tomat.
Cobalah minum air putih sekurangnya 8 gelas air/ hari untuk membersihkan asam di tubuh anda dan jangan
lupa sup ajaib sesuka yang anda mau.
6. Hari ke enam
Sama seperti hari ke lima, dan anda dapat pula memakan sayuran hijau.
7. Hari ke tujuh
Nasi merah, jus buah ( jangan manis ), dan sayur, makanlah sekehendak anda.
PASTIKAN MAKAN SUP AJAIB SETIAP HARI, SEMAKIN BANYAK SEMAKIN BAIK !!!!
Peran Ibu Bagi Kesehatan Jantung Anak
Sejak Kehamilan Sampai Pembentukan Kebiasaan Makan
Penyakit jantung memang tak membedakan kelas sosial. Mereka yang hidup berkecukupan maupun
sebaliknya, sama-sama berisiko terkena penyakit mematikan ini. Ternyata peran ibu terhadap kesehatan
jantung anak sangat besar. Kenapa?
Penyakit jantung bukan hanya milik orang berkecukupan. Orang miskin dan tak empunya pun bisa terkena
penyakit mematikan ini.
Memang tak sama jenis penyakitnya, namun tak berbeda beban penderitaan yang diakibatkannya. Orang
yang hidup berkelebihan terkena sakit jantung akibat kebanyakan makan, sedangkan penyakit jantung pada
orang miskin lebih disebabkan oleh infeksi dan kurang gizi.
Yang perlu diketahui, peran ibu, baik yang hidupnya berkecukupan maupun ibu dari keluarga yang
kekurangan, sama-sama menentukannya dalam membangun jantung sehat anak-anaknya. Dimulai sejak
anak masih dalam kandungan ibu. Jantung anak bisa cacat apabila kehamilan terkena infeksi. Jantung anak
yang dikandung oleh ibu yang terinfeksi toxoplasma, campak Jerman, virus cytomegalo, dan herpes
simplex, berisiko cacat sejak dalam kandungan.
Ibu yang arif tidak mau hamil dulu sebelum tahu bahwa ia memang tidak mengidap keempat infeksi itu.
Karena itu, pemeriksaan darah pra-nikah atau sebelum hamil dianggap sangat penting untuk memastikan
ada tidaknya infeksi itu. Obat dan jamu tertentu yang diminum selagi hamil juga dapat membuat jantung
anak tak terbentuk dengan sempurna. Ibu yang arif seharusnya peduli akan itu.
Lahir dengan jantung mulus pun belum tentu anak sudah aman, sebab ia masih dihadang oleh macam-
macam infeksi di awal kehidupannya. Misalnya, komplikasi yang timbul apabila penyakit difteria terlambat
diobati, atau ibu lalai tidak memberi anak vaksinasi difteria, dapat ke jantung juga akibatnya.
Zain - 41
Sering terkena infeksi tenggorokan dan tak tuntas diobati juga dapat berkomplikasi pada katup jantung.
Kerusakan katup jantung begini kelak berpotensi mencetuskan stroke atau payah jantung, dan mungkin
menimpa koroner jantung juga.
Ibu yang bijak tidak akan membiarkan anaknya kurang darah dan cacingan. Anemia yang menjadi berat
dan penyakit cacing tambang yang menahun, bisa menambah beban jantung juga. Jantung bekerja lebih
keras, lama-lama membengkak, akhirnya bisa kepayahan juga.
Gemuk Itu Penyakit
Anak yang sehat-sehat saja saat memasuki usia sekolah, juga belum jadi jaminan kelak jantungnya tidak
terancam sakit. Harus kita akui, kurikulum pendidikan jasmani kita masih kurang. Berbeda dengan di
negara maju, tiada hari tanpa olahraga bukan sekadar motto tapi benar-benar dilaksanakan. Anak-anak kita
sangat kurang jam berolahraganya. Padahal berolahraga akan menyehatkan jantung.
Dengan berolahraga, otot jantung bertambah tebal dan kuat. Bila jantung kuat, kelak sekiranya beban
jantung meningkat, jantung tidak sampai jatuh kepayahan. Di semua negara maju, menyehatkan jantung
sudah dimulai semenjak usia sekolah. Ibu yang arif akan berupaya menciptakan suasana berolahraga
swakarsa buat anak-anaknya setiap hari. Berjalan dan mengajak anak berlari-lari merupakan cara bergerak
badan paling murah dan sederhana, namun bermanfaat untuk menyehatkan jantung.
Anak-anak kita juga masih memikul beban kultur yang keliru dari ibu. Tak sedikit ibu-ibu kita yang
beranggapan bahwa gemuk adalah sehat, sehingga ingin semua anaknya gemuk. Padahal, sekarang susah
mencari anak gemuk di negara maju, karena justru yang tidak gemuk itu yang dianggap sehat, sementara
gemuk itu penyakit.
Pada tubuh yang gemuk, jumlah dan ukuran sel lemak anak yang sudah gemuk sejak kecil lebih dari anak
normal. Kelebihan sel lemak tidak mungkin disusutkan lagi setelah anak dewasa. Keadaan ini yang ikut
menambah besar risiko seseorang terkena penyakit jantung. Jadi benar, peran ibu menentukan bagaimana
nasib sel lemak anak-anaknya.
Sel lemak anak dibentuk oleh isi meja makan ibu. Dominasi menu lemak, kelebihan porsi nasi, penganan
serba bersusu-bermentega, menjadikan anak gemuk sebelum usia remaja. Dulu, darah anak Amerika sudah
kelebihan lemak semasih remaja. Sayangnya, anak-anak kita sekarang justru meniru gaya makan dan
pilihan menu salah seperti anak Amerika zaman dulu.
Kolesterol dan lemak darah anak cenderung sudah pada batas tinggi ketika umur belum lagi dewasa. Ini
berbahaya. Ibu yang bijak tidak akan royal memberi makan berlebih, serba gurih, manis, dan berlemak
tinggi. Karena itulah, nasib jantung anak ditentukan oleh kesibukan dapur ibu juga.
Ibu yang bijak akan memberi anak-anaknya cukup susu, daging, dan mentega, namun tak serba berlebihan.
Di tangan ibu, anak dibangun kebiasaan makannya, hobi jajan apa, dan apa pilihan cemilan, apakah ia
ketagihan menu junkfood, atau doyan jenis makanan olahan. Lidah anak dibentuk oleh bagaimana cara ibu
memberi dan menyajikan makanan rumah. Kalau meja makan anak di rumah selalu penuh dengan menu
restoran, sampai dewasa di lidah anak akan seperti itu terbentuk menu favoritnya.
Menu seperti itu yang merusak lidah anak menerima makanan tradisional, dan mengantarkan anak
memasuki risiko kena penyakit jantung kelak, atau mungkin membuatnya terancam mati prematur.
Radikal Bebas
Setelah dewasa, pola hidup rata-rata orang Indonesia umumnya tidak berubah. Kesibukan berkarier
membuat mereka lupa, atau tak tersedia waktu buat berolahraga. Yang miskin waktunya habis untuk kerja
otot, yang kecukupan habis untuk kerja otak. Dua-duanya kekurangan waktu berolahraga dan bergerak
badan.
Padahal menu harian orang kecukupan cenderung banyak dan enak-enak. Maka setelah hidup mapan
mereka cenderung kelebihan berat badan. Ukuran lingkar pinggang pun jadi lebih dari lingkar panggul.
Sedangkan menu mereka yang hidupnya tak berkecukupan lebih banyak ikan asin, yang rentan bikin darah
tinggi (akibat konsumsi garam dapur harian kita lebih lima kali kebutuhan tubuh); saus dan sambal tomat
murah dengan zat warna, pengawet, bumbu penyedap, hidup berada di tengah serba polusi, menambah
berat memikul beban radikal bebas.
Zain - 42
Radikal bebas bisa menjadi racun yang merusak badan. Salah satu faktor yang ikut membentuk lemak
dinding pembuluh darah diperankan oleh radikal bebas ini. Itu berarti orang miskin bisa sama-sama
berisiko mengalami kerusakan pembuluh darah dan jantung.
Pola Makan Sebagai Pencegah Penyakit Jantung
Terjadinya penyumbatan dan penyempitan pembuluh arteri kororner tersebut disebabkan oleh penumpukan
zat-zat lemak (kolesterol, trigliserida) di bawah lapisan terdalam (endotelium) dari dinding pembuluh nadi.
Salah satu faktor yang paling berpengaruh terhadap kemungkinan terjadinya penimbunan zat lemak ini
adalah gaya hidup, khususnya pola makan.
Penyakit jantung kerap diidentikkan dengan penyakit akibat hidup enak, yaitu terlalu banyak
mengkonsumsi makanan mengandung lemak dan kolesterol. Hal ini semakin menjadi dengan kian
membudayanya konsumsi makan siap saji alias junk food dalam kurun waktu satu dekade ini.
Tak dapat dimungkiri, junk food telah menjadi bagian dari gaya hidup sebagian masyarakat di Indonesia.
Lihat saja berbagai gerai yang terdapat di mal-mal, selalu penuh oleh pengunjung dengan beragam usia,
dari kalangan anak-anak hingga dewasa.
Padahal junk food banyak mengandung sodium, lemak jenuh dan kolesterol. Soium merupakan bagian dari
garam. Bila tubuh terlalau banyak mengandung sodium,dapat meningkatkan aliran dan tekanan darah
sehingga menyebabkan tekanan darah tinggi. Tekanan darah tinggi lah yang dapat berpengaruh munculnya
gangguan penyakit jantung.
Lemak jenuh berbahaya bagi tubuh karena merangsang hati untuk memproduksi bnnyak kolesterol yang
juga berperan akan munculnya penyakit jantung. Karena kolesterol yang mengendap lama-kelamaan akan
menghambat aliran darah dan oksigen sehingga menggangu metabolisme sel otot jantung.
Meningkatnya jumlah junk food yang masuk ke pasar Indonesia pun memunculkan fenomena baru, yaitu
obesitas atau berat badan berlebih. Masalah kegemukan ini juga makin banyak ditemui pada usia anak-
anak. Tema ini pula yang diangkat untuk Hari Jantung Sedunia 2005 pada bulan September lalu, yang
mengingatkan bahwa obesitas merupakan faktor resiko utamanya terjadinya penyakit jantung.
Pada penderita obesitas, jantung harus bekerja lebih keras agar dapat menyuplai darah ke seluruh tubuh.
Secara signifikan hal ini dapat meningkatkan resiko penyakit jantung. Dengan makin banyaknya orang
yang mengidap obesitas di usia dini, bukan tidak mungkin bila usia penderita penyakit jantung pun kian
muda.
Kolesterol semdiri terdiri dari 2 jenis, yaitu High Density Lipoprotein (HDL) yang sering disebut kolesterol
baik dan Low Density Lipoprotein (LDL), yang sering disebut kolesterol jahat. Metabolisme tubuh dan
kinerja jantung akan terganggu bila kadar LDL dalam darah tubuh lebih banyak daripada kadar HDL. Patut
diingat, bahan makanan yang tinggi kadar kolesterol antara lain kuning telur, otak, hati, paru, usus, kepiting
dan kerang.
Terapkan Diet Seimbang
Cara terbaik untuk menjaga tubuh dari serangan jantung adalah mengubah gaya hidup dengan menjalankan
diet seimbang. Diet seimbang bisa juga dikatakan sebagai makanan seimbang, yaitu makanan sehari-hari
yang mengandung berbagai zat gizi dalam jumlahdan kualitas yang sesuai dengan kebutuhan tubuh untuk
hidup sehat secara optimal. Komposisinya terdiri dari karbohidrat, lemak, protein, vitamin, dan mineral.
Fungsi zat gizi dalam tubuh adalah sebagai sumber energi (karbohidrat dan lemak), zat pembangun
(protein) terutama untuk tumbuh kembang serta mengganti sel yang rusak dan sumber xat pengatur
(vitamin dan mineral).
Bahan makanan yang mengandung karbohidrat adalah beras, jagung, sagu, ubi dan hasil olahannya.
Sumber protein nabati dapat diperoleh dari tempe, tahu, kacang-kacangan, sedangkan protein hewani dari
daging, telur, ayam dan ikan. Sedangkan sumber zat pengatur didapat dari sayur dan buah-buahan.
Zain - 43
Kelengkapan asupan nutrisi dan gizi tersebut merupakan keharusan, untuk menajaga metabolisme tubuh
tetap baik. Sedangkan jumlah dan banyaknya makanan yang dimakan tergantung dari umur, jenis kelamin
dan aktivitas sehari-hari.
Setidaknya, konsep makanan seimbang ini harus dimulai dari sekarang dengan menghindari berbagai
makanan yang dapat meningkatkan kadar lemak dalam dan kolestrol dalam tubuh
Untuk menghindari penimbunan lemak dalam pembuluh darah, seseorang perlu menghindari lemak jenuh
seperti lemak sapi, kambing, makanan bersanatan dan gorengan karena dapat meningkatkan kadar
kolesterol darah.
Lemak tak jenuh tunggal, yang mempunyai pengaruh sedikit terhadap peningkatan kadar kolesterol darah,
terdapat pada minyak zaitun, minyak biji kapas, minyak wijen dan minyak kelapa sawit. Sedangakan lemak
tak jenuh ganda, yang berpengaruh terhadap penurunana kadar kolesteroldarah terdapat pada minyak
jagung, minyak kedelai, minyak kacang tanah, minyak bunga matahari dan minyak ikan.
Ingatlah untuk tidak pernah menggunakan minyak jelantah atau minyak yang digunakan berkali-kali,
karena asam lemak tidak jenuh berubah menjadi asam lemak trans yang dapat meningkatkan lipoprotein
LDL dan menuunkan lipoprotein HDL.
Konsumsi kacang-kacangan seperti kacang kedelai, ikan, dan biji bunga matahari yang mengandung asam
lemak omega-3 (lenoleat) dan omega 6 (linoleat) harus ditingkatkan. Begitu pula dengan sayur, buah,
jagung, ubi-ubian yang mengandung serat. Serat pada buah-buahan secara efektif dapat menurunkan kadar
kolesterol LDL. Menurut Angelique DP, brand manager PT Nutrifood Indonesia, diet yang baikbagi
jantung adalah diet yang rendah lemak dan tinggi serat.
Beberapa makanan tersebut di atas juga mengandung vitamin C dan E yang dapat mencegah jantung.
Vitamin C berperan dalam pembentukan kolagen dan merupakan factor positif untuk mencegah serangan
jantung koroner. Kekurangan vitamin C menyebabkan kerusalan susunan sel arteri sehingga dapat terisi
kolesterol dan menyebabkan aterosklerosis atau proses pengapuran dan penimbunan elemen kolesterol.
Sedangkan vitamin E merupakan antioksidan yang berperan mencegah terjadinya proses oksidasi dalam
tubuh, di mana kolesterol LDL yang menembus dinding arteri dapat menyumbat pembuluh darah setelah
mengalami oksidasi. Vitamin E dapat ditemukan di minyak nabati (minyak kedelai, minyak jagung dan
minyak biji bunga matahari), kacang-kacangan, biji-bijian dan padi-padian.
Metode pemasakan makanan pun harus diperhatikan. Cara yang terbaik adalah dengan ditumis, diungkep,
dikukus, rebus, bakar atau panggang.
Ingatlah, tak pernah ada kata terlambat untuk memulai.
Efek Konsumsi Teh Bagi Kesehatan
EFEK teh yang bermanfaat pada kesehatan telah didemonstrasikan pada studi eksperimental menggunakan
hewan dan beberapa studi manusia. Dua penyakit yang paling intensif diinvestigasi adalah penyakit jantung
dan kanker.
Walaupun mekanisme aktivitas protektif dari teh terhadap penyakit tersebut telah diajukan, ada
inkonsistensi dalam hubungan antara konsumsi teh dan risiko penyakit tersebut pada manusia.
BANYAK studi epidemiologik telah menginvestigasi efek konsumsi teh pada penyakit kardiovaskuler.
Pada suatu studi jangka panjang di Belanda, konsumsi teh berhubungan dengan risiko kematian yang
rendah akibat penyakit jantung koroner dan insidensi stroke yang rendah.
Pada studi di Rotterdam, suatu hubungan terbaik konsumsi teh dengan keparahan aterosklerosis aortik telah
diobservasi. Studi kesehatan di Boston menemukan bahwa subyek yang minum satu cangkir (200-250 ml)
atau lebih teh hitam per hari memiliki kira-kira setengah risiko dari suatu serangan jantung dibanding
dengan orang yang tidak minum teh.
Zain - 44
Satu mekanisme yang diajukan untuk efek protektif yang mungkin dari teh terhadap penyakit
kardiovaskuler adalah bahwa polifenol teh menghambat oksidari LDL, yang diketahui terlibat dalam
perkembangan aterosklerosis.
Studi telah mengindikasikan bahwa konsumsi teh hitam telah memproteksi LDL terhadap oksidasi ex vivo.
Polifenol teh berakumulasi pada partikel LDL setelah 3 hari konsumsi teh hijau atau hitam, tetapi level
mereka tidak cukup untuk memperkuat resistensi terhadap oksidasi LDL.
Aktivitas hipokolesterolemik dari teh dapat juga berkontribusi kepada proteksi terhadap penyakit jantung.
Pada hewan yang diberi pakan tinggi lemak dan kolesterol, teh hijau, teh hitam, dan polifenol teh telah
mencegah peningkatan lipida serum dan hati, telah menurunkan kolesterol total serum atau indeks
aterogenik, dan telah meningkatkan ekskresi fekal dari lipida dan kolesterol total.
Bila hamster diberi pakan lemak tinggi, hamster yang diberi minum teh hijau atau plifenol teh hijau
memiliki kolesterol total serum dan level triasilgliserol yang rendah tetapi ekskresi lemak fekal yang lebih
tinggi daripada kelompok kontrol.
Namun, studi epidemiologik dan uji pada manusia telah gagal untuk menunjukkan suatu efek yang
menurunkan kolesterol serum dari konsumsi teh hijau atau hitam. Dari 13 studi epidemiologik, hanya
empat yang melaporkan hubungan terbalik. Suatu mekanisme potensial lain mungkin melalui efek teh pada
berat dan lemak tubuh.
Observasi terbaru bahwa administrasi intragastrik teh hitam telah menghambat agregasi platelet dan telah
mencegah thrombosis koronari eksperimental pada anjing dan bahwa konsumsi polifenol teh hijau telah
menurunkan agregasi platelet yang terinduksi ADP yang memberikan suatu mekanisme yang mungkin
untuk pencegahan penyakit kardiovaskuler. Namun, ekstrak teh hijau yang ekuivalen dengan 10 cangkir (2
liter) teh untuk 4 minggu tidak memiliki efek signifikan pada beberapa indikator yang berhubungan ke
penyakit kardiovaskuler.
Teh hitam dan hijau telah menyebabkan peningkatan akut yang besar (30 menit setelah ingesti) pada
tekanan darah daripada kafein sendiri. Namun, konsumsi teh reguler tidak mengubah tekanan darah.
Teh dan kanker
Teh telah dianggap sebagai suatu minuman pencegah kanker karena aktivitas seperti itu telah
didemonstrasikan pada banyak model hewan.
Model-model tersebut meliputi kanker kulit, paru, esofagus, lambung, hati, usus halus, pankreas, kolon,
kantung kemih, prostat, dan kelenjar susu. Larutan teh biasanya diberikan kepada hewan sebagai sumber
tunggal cairan minuman.
Studi ekstensif pada tumorigenesis yang diinduksi cahaya UV dan bahan kimia sebagaimana tumor paru
yang terinduksi bahan kimia dan yang terjadi spontan pada mencit telah mengindikasikan bahwa teh
memiliki aktivitas inhibitori yang luas terhadap tumorigenesis dan efektif bila diadministrasikan selama
tahap insiasi, promosi atau progresi karsinogenesis. Konklusi ini juga mungkin diaplikasikan pada model
lain.
Hasil yang bertentangan telah dilaporkan mengenai efek teh pada karsinogenesis kolon; penghambatan dan
kurang hambatan keduanya telah dilaporkan. Penghambatan dari tumorigenesis kelenjar susu yang
terinduksi secara kimiawi oleh teh telah diobservasi pada tikus yang diberi pakan berlemak tinggi. EGCG
telah diperlihatkan menghambat pertumbuhan sel-sel kanker payudara dan prostat manusia.
Banyak mekanisme yang telah diajukan mengenai aksi inhibitori teh terhadap karsinogenesis. Mekanisme
yang paling umum adalah aktivitas antioksidatif, tetapi banyak mekanisme yang lain juga penting. Efek
antiproliferatif dari catechin teh telah didemonstrasikan pada model tumorigenesis paru dan kulit pada
mencit. Hambatan tranformasi sel dan pertumbuhan sel oleh catechin dan theaflavin murni juga telah
dilaporkan.
Aktivitas itu telah dihubungkan ke hambatan aktivitas activator protein 1 (AP-1). Karena aktivasi AP-1
yang sering pada banyak kanker manusia, aksi ini mungkin dapat diaplikasikan untuk pencegahan kanker
Zain - 45
manusia. Penghambatan enzim yang berhubungan dengan promosi tumor, seperti ornithine decarboxylase,
protein kinase C, lipoksigenase dan sikloosigenase oleh teh telah diperlihatkan. Hubungan antara
penurunan lemak tubuh oleh teh dan hambatan tumorigenesis kulit telah diobservasi.
Mencit yang minum teh hitam atau teh hijau memiliki tumor paru yang lebih sedikit dan berat yang kurang
dibanding kontrol, walaupun mereka mengonsumsi jumlah makanan yang sama atau lebih. Berdasarkan
aktivitas inhibitori yang bervariasi yang telah diobservasi pada model hewan yang berbeda dan kultur sel
kanker yang berbeda, mungkin bahwa kandungan dan mekanisme teh yang multipel terlibat dalam
hambatan karsinogenesis.
Efek teh pada nutrisi
Pada mencit kegemukan, konsumsi teh oolong selama 10 minggu telah mencegah kegemukan dan
perlemakan. Absorpsi nutrien yang menurun dan pembakaran energi yang meningkat mungkin keduanya
berkonstribusi pada efek tersebut.
Ekstrak teh hijau telah menstimulasi thermogenesis jaringan adiposa pada tikus sampai suatu tingkat yang
lebih besar daripada yang dapat dilakukan oleh kafein sendiri. Ingesti ekstrak teh hijau oleh laki-laki muda
sehat dengan setiap makanan menghasilkan peningkatan yang signifikan pada pembakaran energi 24 jam.
Studi ini telah mengindikasikan bahwa polifenol teh menghambat aktivitas catechol-O methyltransferase
dan bereaksi sinergis dengan kafein untuk memperpanjang stimulasi simpatetik dari thermogenesis.
Apakah konsumsi teh mengganggu absorpsi protein pada manusia masih perlu diinvestigasi lebih lanjut.
Karena afinitas ikatan yang kuat dari polifenol teh terhadap ion-ion logam, efek teh yang mungkin pada
absorpsi nutrien tersebut merupakan hal yang penting.
Penurunan absorpsi besi karena minum teh telah dilaporkan. Kelihatannya efek tersebut terutama pada besi
nonheme, dan bila teh dan besi dikonsumsi bersamaan. Absorpsi besi heme dari daging yang dimasak tidak
dipengaruhi oleh konsumsi teh.
Di antara wanita umur 65-76 tahun, konsumsi teh berhubungan dengan pengukuran densitas mineral tulang
yang lebih besar, yang konsisten dengan laporan bahwa teh bersifat protektif terhadap fraktura tulang
pinggul. Data tersebut mengindikasikan bahwa komponen selain dari polifenol, seperti fitoestrogen atau
fluorida, mungkin mempengaruhi densitas mineral tulang. Teh ditemukan menghambat aktivitas
glukosiltransferase dari streptokokki oral dan perkembangan caries gigi pada tikus. Teh mengandung
fluorida yang mungkin akan memperkuat enamel gigi dan meningkatkan kesehatan gigi.
Pada model mencit arthritik yang terinduksi kolagen, polifenol teh hijau secara signifikan mereduksi
insidensi dan keparahan arthritis. Ekspresi mediator inflamatori yang meliputi siklooksigenase-2, interferon
gamma, dan TNF-alpha lebih rendah pada sendi arthritik dari mencit yang diberi polifenol teh hijau.
Katarak, yang berkembang sebagai akibat presipitasi protein pada lensa mata, mungkin direduksi oleh
konsumsi teh yang meningkat.*
Kalisum juga baik bagi Jantung
Kalsium adalah mineral yang terbanyak terdapat dalam badan kita iaitu lebih dari 90% bahan keras dalam
tulang dan gigi. Diperlukan untuk pembentukan tulang dan gigi selain itu juga untuk pembekuan darah, dan
kontraksi otot. Peranan penting kalsium ialah mencegah penyakit osteoporasis.
Kalau selama ini para ibu dianjurkan agar minum susu berkalsium demi terhindar dari osteoporosis! Maka
sekarang para bapak sebaiknya juga dianjurkan hal yang sama agar minum susu berkalsium. Kenapa?
Selama ini kita selalu beranggapan bahwa kalsium baik untuk tulang. Kenyataan seperti itu memang tidak
bisa disanggah, walau sebenarnya bukan hanya itu saja Kalsium, menurut peneliti, juga bisauntuk
mencegah penyakit jantung dan stroke.
Sebuah penelitian selama 25 tahun oleh Bristol University membuktikan bahwa susu dapat melindungi
penyakit jantung, kanker dan stroke. Penelitian yang melibatkan 5700 pria di Skotlandia yang berumur 35
Zain - 46
dan 64 tahun ditemukan bahwa mereka yang minum satu liter susu per hari 8 persen kecil kemungkinan
berkembang penyakit jantung dibanding mereka yang minum kurang dari satu liter.
Mengkonsumsi satu tablet kalsium setiap hari bisa mempengaruhi tingkat kolesterol seseorang dan
mengurangi risiko terkena penyakit jantung dan serangan stroke.
Sayuran daun hijau dan kacang-kacangan termasuk sumber kalsium yang dianjurkan, termasuk hasil olahan
kedelai. Seperti bayam, sawi, daun kacang panjang, daun pepaya, daun singkong, daun labu, daun melinjo,
kacang hijau, kacang merah, kacang tolo alias kacang tunggak, kedelai, tempe, oncom, dan tahu. Sekalipun
mudah diperoleh, jali dan wijen nyaris tak pernah diolah di dapur. Padahal, kandungan kalsiumnya sangat
tinggi! Lagi pula cita rasanya sangat lezat jika dibuat bubur, nogat, bahkan kue kering.
Menaburkan wijen sangrai ke atas sayuran tumis siap saji dapat menambah gurih sekaligus memperkaya
kandungan kalsiumnya. Ikan yang dimakan bersama tulangnya termasuk sumber kalsium yang dapat
diandalkan. Seperti ikan teri, rebon, belut, ikan sarden kalengan, ikan pindang duri lunak.
Bahan makanan hewani lainnya yang kaya kalsium adalah susu, kuning telur, dan daging sapi. Sayangnya,
jika dikonsumsi berlebihan bahan hewani ini, terutama daging sapi, bisa menghambat penyerapan kalsium,
karena kadar proteinnya tinggi. Kandungan proteinnya yang tinggi akan meningkatkan keasaman (pH)
darah. Guna menjaga agar keasaman darah tetap normal, tubuh terpaksa menarik deposit kalsium (yang
bersifat basa) dari tulang, sehingga kepadatan tulang berkurang. Karena itu, sekalipun kaya kalsium,
makanan hewani harus dikonsumsi secukupnya saja. Jika berlebihan, justru dapat menggerogoti tabungan
kalsium dan mempermudah terjadinya keropos tulang.
Menurut para peneliti di Sekolah Kedokteran Auckland, Selandia Baru, seorang wanita yang
mengkonsumsi satu gram kalsium tambahan setiap hari selama setahun,
akan mengalami peningkatan 7% kolesterol baik (High Density Lipoprotein atau HDL) dan penunuran 6%
kolesterol jahat (Low-density Lipoprotein atau LDL).
Sebagaimana dilansir New Zealand Herald, LDL bisa mengendap di dinding arteris, sehingga
menyebabkan penyempitan dan mengakibatkan penyakit jantung atau stroke. Sedangkan HDL
menghilangkan kolesterol jahat dari aliran darah.
Penyakit kardiovaskular, terutama penyakit jantung dan stroke merupakan penyebab 40% kematian di
Selandia Baru dan merupakan pembunuh terbesar negara itu.
Profesor Ian Reid, yang memimpin penelitian di Auckland mengatakan tingkat perubahan pada
keseimbangan kolesterol bisa mengurangi risiko stroke dan penyakit jantung di kalangan wanita pasca
menopause 20 hingga 30%.
Kalau menyangkut masalah kematian, kalsium tampaknya lebih bermanfaat pengaruhnya terhadap jantung
daripada ke tulang, katanya. Kalau biasanya tambahan kalsium diberikan untuk memperlambat
pengeroposan tulang pada wanita menopause, maka sebaiknya diberikan untuk mengurangi kematian
karena penyakit kardiovaskular.
Penelitian ini membenarkan perlunya diberikan tambahan kalsium pada semua orang, termasuk kaum pria.
Tetapi sayangnya Yayasan Jantung Nasional Selandia Baru menganggap bahwa bukti-bukti yang
dikemukakan belum cukup kuat untuk menyarankan orang mengkonsumsi kalsium tambahan untuk
mengatasi tingkat kolesterol mereka.
Walau begitu, semuanya kan kembali ke Anda. Tidak ada ruginya juga kan kalo kita mencoba.
Diet Mediterania Baik Bagi Jantung
KapanLagi.com - Ingin jauh dari penyakit jantung? tak ada salahnya mencoba diet Mediterania.
Sebuah peneltian menyebutkan melakukan diet ala Mediterania selama tiga bulan bisa mengurangi resiko
sakit jantung sampai 15 persen.
Penelitian yang diketuai Dr. Denis Lairon dari Faculty of Medicine Timone, Marseille, Perancis
menyebutkan diet Mediterania yang terdiri dari konsumsi makanan kaya biji-bijian, buah-buahan, sayur
Zain - 47
mayur, kacang-kacangan dan minyak zaitun dan daging merah dalam jumlah sedang bisa membantu
mengurangi resiko sakit jantung.
Hasil penelitian yang dicatat di American Journal of Clinical Nutrition ini meneliti 212 responden pria dan
wanita yang dinilai beresiko mengalami serangan jantung untuk menjalani diet Mediterania atau memilih
melakukan diet rendah lemak selama tiga bulan.
Para partisipan diet Mediterania diminta untuk mengkonsumsi ikan empat kali seminggu dan daging merah
sekali seminggu.
Pria diperbolehkan minum dua gelas anggur merah setiap hari namun hanya satu gelas untuk wanita.
Sementara itu untuk pelaku diet rendah lemak dianjurkan untuk mengkonsumsi daging dari produk unggas
dan menjauhi daging babi, sapi atau hewan mamalia lainnya, makan ikan dua atau tiga kali seminggu,
menjauhi produk-produk hewani berlemak jenuh, mengkonsumsi sayur dan buah, produk susu rendah
lemak serta minyak sayur.
Para peneliti juga menemukan kebiasaan makan sangat berpengaruh dalam dua kelompok tersebut.
Semua partisipan mengkonsumsi kalori dalam jumlah sedikit dan lebih banyak protein dan karbohidrat,
sedikit konsumsi lemak dan lemak jenuh. Kedua kelompok tersebut menunjukkan hasil yang yang cukup
berarti untuk penurunan index massa tubuh.
Sementara itu partisipan yang melakukan diet Mediterania, mencatat hasil positif, dengan total kolesterol
turun sampai 7,5 persen, lebih rendah 4,5 persen dari kelompok pelaku diet rendah lemak. Berdasarkan
penurunan ini, peneliti juga mencatat pelaku diet Mediterania mengalami resiko penurunan sakit jantung
turun sampai 15 persen sedangkan pelaku diet rendah lemak hanya 9 persen.
Cokelat baik untuk jantung Anda
Memakan coklat setiap hari merupakan salah saru cara yang menyenangkan bagi kesehatan jantung anda.
Penelitian memperlihatkan bahwa memakan makanan yang mengandung catechin antioxidantn sepeti
coklat hitam (dark chocolate) bisa menurunkan resiko penyakit jantung ischemic.Untuk tetap menekan
lemak jenuh agar tidak terlalu tinggi.ada baiknya membatasi memakan cokelat hanya satu batang saja per
hari dan mebatasi mengkonsumsi suplement atau makanan lainnya yang mengandung catechin seperti apple
dan teh.
Vitamin C Kurangi Resiko Penyakit Jantung pada Wanita
Peranan vitamin C dalam mencegah penyakit jantung telah menjadi perdebatan dunia penelitian selama
bertahun-tahun. Dan perdebatan itu akan segera berakhir ketika sebuah penelitian baru berhasil menemukan
manfaat protektif vitamin C.
Penemuan yang diterbitkan dalam Journal of the American College of Cardiology mengungkapkan
konsumsi suplemen vitamin C dapat mengurangi resiko penyakit jantung.
Penelitian yang dilakukan para peneliti di Harvard School of Public Health menemukan wanita yang
mengkonsumsi vitamin C lebih dari 369 miligram perhari hampir 30 persen kecil kemungkinan memiliki
resiko penyakit jantung.
Penyakit jantung adalah penyakit yang dipengaruh banyak faktor seperti merokok, diabetes, olahraga,
suplemen vitamin E dan aspirin karena itu konsumsi vitamin C bukan satu-satunya cara.
Dalam penelitian ini tidak ditemukan pengaruh besar dari jumlah dosis suplemen, artinya lebih banyak
konsumsi vitamin C belum tentu lebih baik. Pimpinan penelitian Dr. Stavroula Osgian tidak menyebutkan
mengapa vitamin C memiliki sifat perlindungan namun diduga zat antioksidan yang memiliki peran.
Agar dapat melindungi diri dari penyakit jantung selain konsumsi vitamin C juga harus dibarengi dengan
multivitamin setiap hari, menjaga makanan dan gaya hidup yang sehat.
Zain - 48
Minyak Ikan dan Sayur Cegah Serangan Jantung
Minyak ikan dan minyak sayur diyakini dapat membantu menjaga resiko serangan jantung pada pria dan
wanita dewasa. Hal ini berdasarkan sebuah penelitian yang menyatakan mengkonsumsi asam lemak omega
3 yang bersumber dari minyak ikan dan minyak sayur setiap hari diyakini dapat dengan cepat mengurangi
resiko serangan jantung mendadak.
Menurut sebuah tim penelitian dari Atlanta, Boston dan Meksiko kunci utama detak jantung yang sehat
atau yang dikenal dengan heart rate variability (HRV) berkembang cepat dan baik pada mereka yang
berumur 60 tahun atau lebih setelah mengkonsumsi suplemen minyak ikan dan minyak sayur.
Penelitian yang dimuat dalam terbitan Chest edisi April ini berharap suplemen minyak ikan dan sayur bisa
menjadi ingredient utama bersama olahraga, manajemen stress, penurunan berat badan dan kebiasaan tidur
sehat untuk menjaga dan memelihara fungsi jantung yang sehat di "usia emas."
Namun demikian kepala penelitian Dr. Fernando Holguin dari Emory University School of Medicine, di
Atlanta menegaskan perlu adanya penelitian lebih jauh dan mengingatkan tak seorangpun perlu bergegas
pergi ke toko obat untuk membeli minyak ikan atau minyak sayur.
Manfaat Bawang Putih
Bawang putih telah digunakan sebagai obat dalam herbal medicine sejak ribuan tahun yang lalu. Pada tahun
2700 1900 sebelum masehi bawang putih telah digunakan oleh pekerja-pekerja bangunan piramid sebagai
obat penangkal penyakit dan rasa letih. Dan sekitar tahun 460 SM khasiatnya telah dipuji oleh Hipokrates.
Saat perang dunia tahun 1914-1918 bawang putih digunakan oleh tentara perancis untuk mengobati luka.
Bawang putih terdiri dari berbagai macam komponen dengan berbagai khasiat antara lain menurunkan
kadar kholesterol darah, menghambat agregasi trombosit, meningkatkan aktifitas fibrinolitik, menghambat
atherogenesis dan menurunkan tekanan darah, sehingga dapat menurunkan resiko penyakit jantung koroner.
Beberapa penelitian juga menunjukkan peranan bawang putih sebagai antioksidan maupun efek anti
kanker.
Di Thailand Institute of Scientific and Technological Research dibuat kapsul berisi ekstrak bawang putih
yang setara dengan 7 gram bawang putih segar setiap kapsul. Dosis yang dipakai adalah dua kali satu
kapsul setiap hari selama 5 bulan. Pada bulan pertama pemberian kholesterol darah meningkat. Hal ini
kemungkinan adanya pengikisan dari endapan lemak di pembuluh darah. Kholesterol HDL meningkat
setelah 2 bulan pemberian. Kadar kholesterol menurun bermakna setelah 8 minggu, namun penurunan
kadar trigliserida baru terjadi setelah 5 bulan pemberian bawang putih.
Penelitian lain menunjukkan bahwa pemberian minyak esensial bawang putih setara dengan 1 gram
bawang putih segar/ kgBB/ hari yang diberikan bersamaan dengan diet tinggi kholesterol, akan
menurunkan kadar kholesterol , trigliserida serum. VLDL, LDL dan meningkatkan HDL.
Minyak Goreng Yang Paling Aman Dan Sehat
Penyakit-penyakit khronik, degeneratif seperti penyakit kardiovaskuler, tekanan darah tinggi, stroke,
kencing manis, obesitas, kegemukan (over weight) kanker dan sebagainya, sudah menjadi masalah yang
mewabah, baik di negara-2 industri yang maju maupun negara negara yang sedang berkembang. Dengan
demikian, sudah barang tentu ada faktor-faktor kesamaan yang sangat mendasar daripada penyebabnya (the
Zain - 49
commom underlying cause[s]). Karena itu jika betul-betul mau menyembuhkan secara tuntas dan total,
maka harus dilakukan penelitian-penelitian yang mendasar yang mengarah untuk mencari apa akar
penyebab dasar utamanya (the basic common underlying cause[s]) yang sebenarnya dan bukan seperti
sekarang yang hanya memusatkan segala tenaga dan pikiran untuk mencari dan menemukan obat-obat baru
yang dianggap lebih berkhasiat dan efektif namun belum memuaskan, karena masih banyak penyakit yang
belum bisa ditanggulangi. Sebaliknya obat2 baru yang ditemukan, bukan saja harganya sudah tidak
terjangkau oleh kebanyak orang, malah sering kali menimbulkan efek samping yang lebih parah daripada
sebelumnya. Malah sebaliknya banyak jenis penyakit baru yang timbul akibat efek samping daripada
obat2an yang dipakai dalam jangka lama.
Dari hasil pengamatan ada beberapa hal yang sangat menarik sekali yang luput mendapat perhatian, bahwa
ada beberapa bahan makanan fugsional utama yang mengandung komponen2 zat bioaktif dan zat2
tambahan bahan makanan kimiawi yang bersifat toksik dan karcinogenik yang dikonsumsi setiap hari bisa
menjadi biang keladi daripada akar penyebab penyakit2 tersebut.
Sekarang para ahli gizi dan kesehatan di Amerika Serikat sedang heboh mempermasalahkan apakah
minyak goreng golongan minyak sayur (seperti kedela, jagung. biji bunga matahari, safflower, biji kapok,
canola dsb) dan bukan minyak kelapa, itu aman dan sehat? Menurut hasil berbagai laporan penelitian, baik
pada hewan percobaan maupun pada manusia, yang diberi makan tambahan dengan asam lemak rantai
panjang (long chain fatty acids=LCFA) terbukti dapat menyebabkan berbagai jenis penyakit kronik,
degeneratif dan kanker. Minyak sayur setelah dikonsumsi dan atau digoreng akan berubah sifatnya dan
menghasilkan zat2 ikutan bioaktif yang bersifat toksik dan karcinogenik. Tulisan ini akan menjelaskan
secara komprihensif bagaimana mekanismenya sampai bisa terjadi peristiwa tersebut. Bukankah
pencegahan lebih baik daripada pengobatan?
Minyak kelapa (kelentik), seperti dimaklumi sudah digunakan secara turun-menurun dan terus-menerus
selama berabab-abab oleh nenek moyang kita bahkan sampai sekarang masih tetap digunakan oleh
penduduk pedalaman dan pedesaan dimana pohon kelapa tumbuh subur dan merupakan sumber bahan
makanan fungsional utama dan hasil pertanian mereka. Secara umum status kesehatan mereka sangat
bagus, fisiknya nampak langsing dan kekar, rambutnya tebal, kulitnya berkilau dan indah, geliginya kuat
dan bagus2 dan jarang mengalami penderitaan penyakit2 kronis, degeneratif dan kanker bila dibandingkan
dengan penduduk asli yang sudah hengkang dari desanya dan beralih profesi serta tinggal di kota 2 besar
dan metropolitan serta beralih juga ke makanan campuran ala Barat.
Itu semua adalah hasil pengamatan dan penelitian Dr. Weston A. Price, seorang dokter gigi yang ahli
peneliti dan ahli gizi, dari Clevland, Ohio, Amerika Serikat, yang telah membuktikan hal tersebut dengan
melakukan penyidikan dan penelitian secara epidemiologis selama kurang lebih 8 tahun (1930-1938) , pada
penduduk masyarakat pedalaman yang tinggal di deretan pulau2 pasifik yang terbentang mulai dari
kepulauan Hawai terus sampai dengan pulau2 yang terletak didekat Selandia Baru. Penduduk dari pulau-
palau ini mempunyai kebiasan tradisional yang hampir sama yaitu masih mempertahankan makanan
tradisional sebagai makanan fungsional utama (functional tradition staple foods). Baik dagingnya,
santannya dan minyaknya dipergunakan sebagai bahan adonan utama menu makanan mereka sehari-hari
sama seperti zaman nenek-moyang mereka dengan dicampur taro , akar umbi2an, sayur-sayuran, nasi dan
ikan laut. Ternyata keadaan status kesehatan dan gizi mereka jauh lebih baik daripada penduduk asli yang
sudah pindah ke kota2 besar. Hasil penelitian epidemiologis ini telah dibukukan dan diterbitkan pada tahun
1938 dengan judul Nutrition and Physical Degeneration. Buku ini sampai sekarang masih tetap dicetak
ulang dan digunakan oleh para peneliti dalam bidang gizi sebagai buku pegangan.
Di Amerika Serikat, minyak kelapa sekarang oleh para pakar ahli gizi dan kesehatan masyarakat dijuluki
sebagai Pohon Kehidupan (The Tree of Life) dan Minyak Kelapa, disebut sebagai Minyak Goreng Yang
Paling Sehat di Muka Bumi (Coconut Oil The Healthiest Oil on Earth).
Klasifikasi Asam Lemak
Agar supaya para pembaca menjadi lebih mudah mengerti soal minyak goreng, maka perlu untuk
mengetahui beberapa istilah perminyakan yang akan dipakai untuk menjelaskan uraian dibawah ini.
Apakah bedanya antara lemak dan minyak? Istilah lemak dan minyak sering kali dipakai secara serabutan.
Secara harafiah perbedaan yang sebenarnya adalah; lemak akan tetap berbentuk padat (solid) pada suhu
Zain - 50
kamar; contoh, Lemak hewani, lard (gajih), sedangkan minyak akan tetap berbentuk cair (liquid); contoh,
minyak sayur, seperti asal jagung, kedele, biji bunga matahari, biji kapok, canola dll). Padahal keduanya
adalah termasuk golongan lemak dan dalam istilah ilmu kimia disebut fats (gajih) atau fatty acids (asam
lemak).
Lemak jenuh (gajih) adalah trigleserida (triglyceride), demikian pula lemak tak jenuh (minyak sayur)
adalah trigleserida juga. Setiap molekul trigleserida mengandung 3 molekul asam lemak.
Berdasarkan ada atau tidaknya ikatan ganda (double bonds) dalam struktur kimiawinya, molekul asam2
lemak yang terkandung dalam trigleserida, asal lemak atau minyak dapat dibagi menjadi 3 kelompok; yakni
(1) Golongan minyak dengan asam lemak jenuh (saturated fatty acids), (2) Golongan minyak dengan asam
lemak tak Jenuh tunggal (mono-unsaturated fatty acids) dan (3) Golongan minyak dengan asam lemak tak
jenuh majemuk (Poly-unsaturated fatty acids). Lihat Gambar 1 dibawah ini:
Gambar 1.
Contoh Jenis-jenis Asam Lemak
Saturated Fatty Acid (SFA = Asam Lemak Jenuh)
H H H H H H H H H H H H O

H CCCCCCCCCCCCOH

H H H H H H H H H H H H
Asam lemak jenuh, asam laurat (lauric acid) terdiri dari 12 atom karbon, yang diikat jenuh oleh atom
hidrogen dan tidak ada ikatan ganda. Asam lemak ini tergolong asam lemak rantai sedang (medium,
MCFA) dan banyak ditemukan dalam air susu ibu dan minyak kelapa.
Mono-Unsaturated Fatty acid (MUFA = Asam lemak tak jenuh tunggal)
H H H H H H H H H H H H H H H O

HCCCCCCCCCCCCCCCCCCOH

H H H H H H H H H H H H H H H H H
Asam lemak tak jenuh tunggal, asam oleik (oleic acid) terdiri dari 18 atom karbon di mana 1 pasang karbon
atom diganti oleh satu ikatan ganda dan asam lemak ini tergolong dalam asam lemak rantai panjang
(LCFA) serta kebanyakan ditemukan dalam minyak sayur seperti kedele dan canola.
Poly-Unsaturated Fatty Acid (PUFA = Asam lemak tak Jenuh majemuk)
H H H H H H H H H H H H H O

HCCCCCCCCCCCCCCCCCCOH

H H H H H H H H H H H H H H H H H
Asam lemak tak jenuh ganda, asam lenoleik (lenoleic acid) terdiri dari 18 atom karbon dengan 2 ikatan
ganda (majemuk) dan tergolong dalam asam lemak rantai panjang (LCFA) serta banyak ditemukan pada
minyak sayur seperti kedele, jagung dan canola.
Perlu diketahui pula, bahwa asam lemak juga bisa dibedakan berdasarkan panjang rantai atom karbon,
dengan demikian bisa dibagi lagi menjadi 3 kelompok: 1). Golongan minyak dengan asam lemak rantai
karbon pendek (Short Chain Fatty Acids=SCFA), terdiri dari 2-6 atom karbon saja, seperti asam cuka dan
asam mentega. 2). Golongan minyak dengan asam lemak rantai karbon sedang (medium) (Medium Chain
Fatty Acids=MCFA), terdiri dari 8-16 atom karbon, seperti minyak kelapa, minyak sawit dan minyak palm
Zain - 51
lihat Gambar 1). dan 3). Golongan minyak dengan asam lemak rantai karbon panjang (Long Chain Fatty
Acids = LCFA), yang terdiri dari 18 atau lebih atom karbon. Semua jenis minyak sayur yang sekarang
dijual di pasaran adalah tergolong dalam LCFA (lihat Gambar 1). Perbedaan dalam ketiga jenis golongan
asam lemak berantai karbon ini mempunyai proses pencernaan dan metabolisme didalam tubuh yang
berbeda dan menghasilkan produk2 komponen zat bioaktif yang sangat berbeda pula. Maka setiap jenis
golongan asam lemak mempunyai dampak fisiologis dan biologis yang sangat berbeda pula terhadap
kesehatan kita.
Tidak Semua Asam Lemak Adalah Sama Sifatnya
Jenis asam lemak yang terkandung dalam minyak kelapa, 92% adalah asam lemak golongan rantai karbon
sedang (medium) (medium chain fatty acids=MCFA), yang terdiri dari hanya 12 atom karbon yang diikat
jenuh (tidak ada ikatan ganda), sedangkan jenis2 asam lemak yang terkandung dalam minyak sayur (
kedele, jagung, biji bunga matahari, biji kapok, canola dll), terdiri dari 18 atau lebih atom karbon dan
sebagian besar adalah golongan asam lemak berantai karbon panjang (long cahian fatty acids= LCFA) dan
umumnya mempunyai ikatan ganda (majemuk) (Gambar 1 dan Tabel 1). Perlu diketahui bahwa minyak
kelapa adalah satu2nya minyak goreng di muka bumi yang mengandung asam laurat (lauric acid) dengan
kadar yang paling tinggi setara seperti pada air susu ibu (kurang lebih 50%). Asam laurat ini mempunyai
khasiat sebagai antibiotik alami yang ampuh yang dapat membunuh berbagai jenis kuman, virus dan
parasit, termasuk HIV dan Hepatitis virus C (Baca Nirmala edisi Januari 2004). Perlu diketahui pula, baik
minyak kelapa maupun minyak sayur, keduanya sama2 tidak mengandung kolesterol.
Alur Proses Pencernaan dan Metabolisme Asam Lemak (Digestion and Metabolic Pathways of Fatty
Acids )
Minyak kelapa yang mengandung 92% asam lemak rantai medium (MCFA). Setelah dikonsumsi,
sesampainya di dalam saluran cerna, bisa terus diserap melalui dinding usus, tanpa harus melaui proses
hidrolisa dan enzimatika, dan langsung dipasok masuk kedalam aliran darah dan langsung dibawa ke dalam
organ hati untuk dimetabolisir.. Di dalam hati minyak kelapa ini diproses untuk memproduksi energi saja
dan digunakan untuk meningkatkan fungsi semua kelenjar endokrin, organ dan jaringan tubuh.
Sebaliknya minyak sayur (kedele, jagung, biji bunga matahari, bunga saf, biji kapok, canola dan
sebagainya) karena kandungan asam2 lemaknya adalah golongan asam lemak rantai panjang (LCFA),
sehingga ukuran molekul asam2 lemaknya besar2, maka perlu diproses dahulu di dalam saluran cerna
sebelum bisa diserap melalui dinding usus seperti yang terjadi pada minyak kelapa. Asam2 lemak ini mula2
harus diuraikan dahulu menjadi unit asam2 lemak ukuran kecil dan berbentuk asam lemak bebas (free fatty
acids) melalui proses hidrolisa dan emulsi dengan bantuan cairan empedu. Setelah di-emulsikan dengan
sempurna, lalu diuraikan menjadi unit2 free fatty acids dengan bantuan enzim2 asal kelenjar pankreas.
Setelah terbentuk unit2 asam lemak bebas (free fatty acids) baru bisa diserap oleh dinding usus, lalu
ditampung di dalam saluran getah bening (lymphatic lacteal ducts). Uraian unit2 asam lemak bebas (free
fatty acids) tersebut lalu disusun kembali dan dikemas menjadi chylomicron atau lipoprotein. Lipoprotein
yang terbentuk inilah lalu dipasokkan ke dalam aliran darah dan sampai di hati. Lalu di dalam hati
dimetabolisir dan produknya didistribusikan ke seluruh kelenjar endokrin, organ dan jaringan tubuh sampai
habis semuanya dalam bentuk energi, kolesterol dan sisa lemak ditimbun di jaringan lemak tubuh (adipos-
tissue). Demikian pula semua asupan kolesterol dan asam2 lemak makanan yang baru masuk ke dalam
tubuh, akan diproses dengan cara yang sama menjadi lipoprotein lalu didistribusikan ke seluruh organ dan
jaringan tubuh seperti yang sudah diterangkan diatas..Jadi, semua jenis minyak sayur akan berakhir di
dalam tubuh sebagai energi, kolestrol dan timbunan jaringan lemak, Dan kedua senyawa yang
terakhir,yakni kolesterol dan lemak, inilah yang sering kali menjadi dasar penyebab berbagai jenis penyakit
kronis, degeneratif dan kanker.
Hal lain yang perlu diketahui, kalau minyak kelapa digunakan untuk menggoreng, struktur kimianya tidak
akan berubah sama sekali, karena 92% jenis asam lemaknya sudah dalam bentuk lemak jenuh (saturated
fatty acids). jadi ia tetap stabil, Sebaliknya semua jenis minyak sayur kalau dipakai untuk menggoreng,
maka ia akan menjadi kental, karena terjadi proses polimerisasi (penggumpalan), sehingga secara fisik
nampak kental seperti oli mobil. Disamping itu akan menghasilkan trans fatty acids dan free radicals yang
terkenal bersifat toksik dan karcinogenik. Gabungan dari Trans fatty acids, free radicals, kelebihan
Zain - 52
kolesterol dan timbunan lemak dalam jaringan tubuh inilah yang menjadi dasar penyebab utama berbagai
jenis penyakit kardiovaskuler, tekanan darah tinggi, stroke, kencing manis, obesitas, over weight, kanker
dan sebagainya yang sekarang sedang melanda dan memwabah di seruluh dunia tanpa menganal batas
umur, gender dan suku!. Selama dasar penyebab yang tertimbun setiap hari dalam tubuh, tidak
disingkirkan, maka cara pengobatan yang hebat dan canggih apa pun hanya untuk sementara meredam
gejala penyakit yang ditimbulkan, tetapi belum menyembuhkan penyakit2 nya.
Minyak Goreng Yang Mana Yang Paling Aman Dan Paling Sehat
Hasil analisa dari berbagai jenis minyak goreng menunjukkan bahwa semua minyak sayur mengandung
asam lemak tak jenuh majemuk rantai panjang (LCFA) dalam kadar tinggi (22-78%).. Minyak safflower
menduduki urutan yang paling atas dengan kadar LCFA 78%, disusul oleh minyak biji matahari (69%), dan
setrusnya makin kebawah urutannya dalam daftar tersebut makin rendah persentasi kadarnya sampai pada
minyak kelapa yang menduduki urutan paling bawah dengan kadar LCFA hanya 2% saja (lihat Tabel 1,
balok putih). Sedangkan persentasi kandungan asam lemak tak jenuh tunggal (monounsaturated fatty
acids=MUSFA) (lihat Tabel1, balok abu-abu) kadarnya cukup bervariasi dan kadar MUSFA yang paling
rendah, sekali lagi, adalah minyak kelapa (6%), sedangkan minyak jenis lain berkisar dari 12% ,minyak
palm sampai yang paling tinggi pada minyak zaitun (olive oil) 77%. Sedangkan ada minyak goreng yang
diiklankan sebagai minyak goreng paling aman dan sehat dan sedang menjadi favorit oleh para konsumen
adalah minyak canola mengandung 63%. Jikalau kedua jenis asam lemak tak jenuh rantai panjang; baik
yang poli (balok putih) maupun mono (balok abu2), digabungkan menjadi satu, maka kadar LCFA minyak
canola menjadi 93% (31 + 63%), sedangkan minyak zaitun adalah 86% (9 + 77%) dan minyak kelapa
hanya 8% (2 + 6%).
Minyak atau lemak yang mengandung persentasi asam lemak tak jenuh rantai panjang (LCFA) dengan
kadar tinggi, seperti canola (93%) (Tabel 1) adalah kurang baik untuk kesehatan. Karena bila untuk
menggoreng (deep fried atau dipanaskan), disamping akan mengalami polimerisasi (penggumpalan), ia
juga membentuk trans fatty acids. dan free radicals yang bersifat toksik dan karcinogenik. Di dalam
alur proses pencernaan dan dimetabolisme akan menghasilkan energi, kolesterol dan lemak. Sedangkan
minyak kelapa hanya menghasilkan energi.. Dengan demikian minyak kelapa adalah lebih aman terhadp
kesehatan di bandingkan semua jenis minyak goreng!
Undang undang Pelarangan Penggunaan Trans Fatty Acids
Denmark adalah negara inovator pertama Eropa yang sudah melaksanakan undang2 pelarangan
penggunaan minyak dan lemak yang mengandung trans fatty acids hasil buatan industri. Sejak tanggal 1
Juni 2003, minyak dan lemak yang mengandung lebih dari 2 % trans fatty acids dilarang dijual untuk
konsumsi masyarakat . Larangan ini berlaku pula untuk semua jenis makanan baik buatan dalam negeri
(Denmark) maupun yang diimpor. Dan sejak tanggal 31 Desember 2003 larangan yang sama juga
dikenakan pada semua produk makanan jadi (olahan).
Foods and Drugs Administration (FDA) Amerika Serikat telah mengeluarkan maklumat mengenai
keharusan mencantumkan trans fatty acids pada label kemasan makanan dan diharapkan semua pabrik
makanan jadi sudah mentaati peraturan ini sebelum tanggal 1 Januari 2006 (http://www.cfsan.fda.gov/label
htmal). Demikian juga Kanada mengharapkan semua pabrik makanan jadi sudah melaksaankan dalam
waktu 3-5 tahun mendatang tergantung daripada besar volume penjualan dari masing2 pabrik makanan
bersangkutan.
Penutup
Mengapa berbagai macam penyakit seperti kardiovaskuler, tekenan darah tinggi, stroke, kencing manis,
obsitas, over weight, kanker dsb, yang sekarang sudah mewabah diseluruh dunia dan tidak mengenal umur,
gender dan suku, begitu sulit untuk ditanggulangi oleh hanya dengan menggunakan berbagai macam obat
allopathic (dokter) saja. Maka perlu diteliti yang diakibatkan oleh makanan fungsional utama yang
dikonsumsi setiap hari. Selama penyebabnya (kausanya) tidak disingkirkan, maka penyakitnya tidak bisa
disembuhkan (Drugs Do Not Cure Disease 1999, dan Free Radicals Invite death, 1997, Yokie Newa M.D
,Ph. D,).
Zain - 53
Dengan uraian diatas, sekarang menjadi jelas sekali bahwa sebagai salah satu faktor utama yang sama yang
dapat menyebabkan wabah penyakit kronis, degeneratif dan kanker di seluruh dunia adalah akibat timbunan
komponen zat2 bioaktif yang toksik dan karsinigenik yang terus menerus setiap hari dikonsumsi dari mulai
bayi sampai orang dewasa yang terkandung dalam bahan makanan fungsionel utama, yakni, minyak sayur!.
Jikalau Anda ingin mengamankan kelaurga dari salah satu bentuk ancaman penyakit seperti kardio-
vaskuler, tekanan darah tinggi, stroke, kencing manis, obesitas, over-weight, kanker dsb., adalah sangat
bijaksana untuk mengambil keputusan sekarang juga agar Anda menggantikan minyak sayur dengan
Minyak Kelapa yang paling aman dan paling sehat dimuka bumi!.
Kesimpulan dan Saran
Dengan uraian diatas, sekarang menjadi sangat jelas sekali bahwa diantara berbagai jenis minyak goreng itu
ada perbedaan yang sangat nyata dan mendasar. Dengan demikian, Anda sekeluarga harus bijaksana
memilih dan mengkosumsi minyak goreng jenis mana yang paling aman dan paling sehat, kalau tidak maka
Anda dan anak-cucu Anda akan menjadi korban terkena salah satu penyakit kronis, degeneratif dan kanker
yang sekarang sedang melanda di seluruh dunia tanpa menganal batas umur, gender dan suku! Oleh karena
itu dengan gesit Denmark sejak 31 Desember 2003 sudah menggunakan undang2 pelarangan untuk menjual
semua jenis makanan olahan jadi yang mengandung lebih dari 2% trans fatty acids, baik yang buatan dalam
negeri (Denmark) maupun yang diimpor. Dan undang2 pelarangan ini di Amerika Serikat akan
dilaksanakan mulai tgl. 1 Januari 2006 dan selanjutnya diikuti oleh Kanada dalam waktu 3-5 tahun
mendatang.
___________________________________
Bentuk Minyak Kelapa
Ada tiga macam bentuk minyak kelapa yang beredar di pasar yakni:
1). RBD-Coconut Oil (minyak kelapa RBD) yang artinya bahwa minyak ini diproses di pabrik dengan
diberi bahan kimia untuk memurnikan (Refined=R),., memutihkan (Bleaching=B) dan menghilangkan
aroma yang kurang sedap (Deodorised=D). Bahan bakunya adalah kelapa kopra. Kopra demikian biasanya
tercemar oleh debu, kotoran, jamur, kuman dsbnya. Maka harus diproses agar minyak yang diperoleh harus
bersih, nampak bening, putih dan tidak bau. Minyak kelapa bentuk ini banyak dijual di pasar2 dan super
market yang berasal dari pabrik minyak kelapa merek B.
2). Traditional Coconut Oil (minyak kelapa tradisional).yakni buah kelapa segar dihamcurkan atau diparut,
lalu diperas untuk diambil santannya. Santan inilah kemudian dimasak dengan api kecil sampai minyaknya
keluar. Kemudian minyak ini disaring dan dipisahkan dari ampus (belondo)-nya. Minyak demikian
mempunyai aroma yang harum. Belondonya rasanya gurih dan enak sekali serta dapat dipakai sebagai lauk-
pauk. Minyak demikian masih dapat dibeli di desa2 yang menghasilkan banyak buah kelapa.
3). Virgin Coconut Oil (VCNO) (Minyak Kelapa murni), minyak ini dihasilkan dengan cara memeras buah
kelapa segar untuk mendapatkan minyak tanpa dimasak. Jadi diproses tanpa pemanasan seperti pada
pembuatan minyak kelapa tradisional. Oleh karena itu minyak ini juga disebut Cold Expelled Coconut
Oil,(CECNO) (minyak kelapa ektrak dingin). Keuntungan dengan proses ini, minyak yang diperoleh bisa
tahan sampai 2 tahun tanpa menjadi tengik (rancid). Di Amerika Serikat minyak kelapa dapat dibeli di
berbagai Toko Makanan Sehat (Health Foods Stores ) dan swalayan (supermarkets ) dengan nama dagang
Luaricidin . dan Virgin Coconut Oil (VCNO atau CECNO) Atau bisa pesan/ beli melaui internet pada
Tropical Traditonal ,Inc. PMB No.120 337 N.Main Street, Wesben, WI 53095, USA. Atau dengan
www.tropicaltraditions.com. Di Indonesia belum dijual secara umum dipasaran, tetapi bisa di dapat pada
Bapak Oei Yam Jiu atau Ibu Grace dengan telpon No.(021) 563-0455 (rumah) dan (021) 540-1188 (kantor)
dan di Klink Medika Holistik, Komplek Golden Plaza, D-Best Supermarket, Jl: Raya Fatmawati No.15.,
Jakarta Selatan, ruko D-14 dan D15, telpon 750-7864 dan 758-18762.
Zain - 54
Sumber Devisa Non-Migas Negara
Setiap tahun Pemerintah harus mengeluarkan uang devisa yang tidak kecil untuk mengimpor berbagai
macam jenis minyak goreng dan minyak beku atau margarin (hydrogenated oils). Minyak dan margarin
demikian disamping membebankan pendapatan negara, juga sebagai sumber penyebab penyakit . Sehingga
Pemerintah harus menanggung membiayai orang2 yang sakit dalam bentuk subsidi pembelian obat2an yang
mahal yang jumlahnya tidak sedikit dan subsidi biaya perawatan di rumah2 sakit. Padahal kalau bisa
menghindar daripada penyebabnya, maka tidak perlu pengobatan sama sekali.
Sebaliknya kalau Pemerintah mempunyai political will, bisa menggalakkan kembali para petani kelapa dan
membangun kembali pabrik2 minyak kelapa, maka produksinya bukan saja bisa memenuhi dan
menggantikan semua jenis minyak goreng impor yang beracun juga dapat menghemat devisa. Sebaliknya
kalau bisa diekspor sebagai komoditi yang unggul akan mendatangkan devisa non-migas yang tidak kecil,
karena Indonesia terkenal sebagai nagara agraris yang kaya akan tanaman pohon kelapa dan bisa membuat
minyak kelapa sendiri.
Monosodium Glutamate/Vetsin Faktor Potensial Pencetus Hipertensi Dan
Kanker
Sehubungan dengan heboh tercemarnya zat penyedap masakan Ajinomoto oleh enzim asal babi, maka
Departemen Kesdehatan c.q Dirjen POM telah memerintahkan perusahaan tersebut untuk menarik semua
produk dari peredaran (KOMPAS , 19 Desember 2000). Pelarangan tadi an sich berhubungan dengan
persoalan hukum agama saja. Alangkah baiknya kalau sekarang Departemen Kesehatan juga mau meninjau
kembali apakah Monosodium Glutamat (MSG) /Vetsin yang kadarnya 100% yang dijual secara bebas itu
betul betul aman untuk dikonsumsi dan tidak membahayakan terhadap kesehatan. Karena MSG/Vetsin itu
mengandung natrium/sodium, jika terlalu banyak termakan bisa menyebabkan hipertensi dan sebaliknya
jika MSG dipanaskan akan pecah menjadi 2 zat baru yakni Glutamic Pyrolised -1 (Glu-P-1) dan Glu-P-2.
Kedua zat ini bersifat mutagenik dan karsinogenik.(lihat bawah) (Matsumoto Dkk 1977, Sugimura dan
Sato, 1983,Takayama DKK, 1984).
Seperti diketahui, secara epidemiologis 30 % penduduk dunia itu peka terhadap keracunan garam dapur
(baca natrium/sodium) dan menyebabkan tekanan darah tinggi (hipertensi). Dan golongan penduduk
dengan kelebihan berat badan (kekegemukan atau obes) maka risikonya naik menjadi 50%. Hipertensi
memang bukan penyakit pembunuh sejati, tetapi ia digolongkan sebagai The Silent Killer (pembunuh diam
diam). Penyakit ini gejalanya tidak nyata dan harus diwaspadai serta perlu diobati sedini mungkin. Karena
hipertensi yang kronis dan diabaikan dapat secara tiba tiba membawa malapetaka seperti serangan jantung
atau stroke. Hal lain juga bisa menyebabkan lemah jantung, penyakit jantung koroner dan gangguan ginjal.
Di Amerika Serikat, setiap tahunnya hampir setengah jumlah kematian disebabkan oleh faktor kelebihan
makan garam (baca natrium /sodium). Dan 1 dari 4 orang Amerika secara tidak sadar ternyata mengidap
penyakit hipertensi.
Sumber utama natrium atau sodium dinegara negara Barat adalah garam dapur. Akan tetapi di Indonesia,
disamping garam dapur dan ikan asin, sumber lain yang lebih potensial adalah monosodium glutamate
(MSG/Vetcin). Karena kadar Natrium/sodium dalam 1 gram garam dapur setara dengan kadar
natrium/sodium yang terkandung dalam 3 gram (1 sendok teh) MSG/Vetcin. Satu gram garam dapur
membuat 1 mangkok sop atau mie menjadi asin, Sebaliknya 3 gram MSG/Vetcin tidak terasa asin, malah
terasa lezat dan gurih. Sehingga secara tidak sadar, bisa keracunan natrium atau sodium karena keblabasan
menambahakan MSG/Vetcin.
Di Amerika Serikat makanan siap saji untuk bayi dilarang dibubuhi MSG/Vetsin dan pada label harus
dicantumkan 3 kata yang besar dan tebal yakni":NO MSG ADDED". (Tidak dibubuhi MSG). Apa artinya
ini? Karena hasil penelitian menunjukkan bahwa makin muda umur hewan yang dipakai untuk percobaan
Zain - 55
MSG makin peka terjadi kerusakan di bagian jaringan otaknya. Jadi sifat keracunan MSG adalah Age
Dependent (tergantung umur); makin muda umurnya makin sensitif.
Pemerintah sedang mencanangkan program supaya para ibu menyusui bayinya dengan air susu ibu (ASI)
sendiri selama 4 bulan penuh. Cara ini terbukti bahwa si bayi menjadi lebih sehat dan jarang sakitan.
Makanan tambahan baru dianjurkan setelah si bayi umur 4 bulan. Bagi para ibu di kota kota besar dan
berpendidikan serta tahu tentang pengetahuan gizi, tidak ada masalahnya. Karena mereka tahu bagaimana
menyediakan makanan tambahan yang bermutu "Empat Sehat, Lima Sempurna". Sebaliknya bagi para ibu
yang tinggal di pedesaan, pegunungan, ekonominya lemah, kurang pendidikan dan tidak tahu tentang ilmu
gizi. Maka sering kali mereka membuat makanan tambahan yang sederhana dan disukai, tetapi tidak ada
mutunya.. Seringkali mereka hanya memberikan mie instan atau bubur yang hanya ditaburi bubuk
MSG/Vetsin dan kecap atau garam. Karena rasa sudah lezat, dan si bayi bisa makan dengan lahap dan
"kenyang". Padahal menu makanan demikian adalah tidak sehat karena tidak mengandung cukup protein,
vitamin, mineral dsb. Jadi anak itu sebetulnya sedang mengalami yang disebut "Starvation in disguise but
malnutrition in reality" (Kelaparan yang semu, tetapi mengalami mal nutrisi sejati). Protein adalah sangat
diperlukan untuk pembentukan jaringan otak. Kalau nanti sudah besar, bisa dibayangkan bagaimana
kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang demikian itu? (Ingat di Amerika makanan bayi dilarang
dibubuhi MSG).!
Kalau di atas tadi dibahas dari sisi mengenai efek mal nutrusi, bagaimana sekarang dari sisi konsumsi
natrium/sodiumnya? Seperti sudah berulang kali diatas dijelaskan 1 gram garam dapur adalah setara dengan
1 sendok teh MSG/ Vetsin. Kalau dari sejak bayi saja sudah mulai dijejel dengan MSG dan terus sampai
dewasa, Biasanya orang yang sudah biasa mengkonsumsi MSG menjadi toleran dan ingin makan lebih
banyak lagi karena sudah kecanduan. Kalau dari bayi terus menerus makan MSG ngetrend (cenderung)
seperti sekarang ini dosisnya, tidak mustahil 20 tahun kemudian nanti sebagian besar bayi bayi sudah mulai
mengidap hipertensi.
Sekarang orang tidak bisa lagi menyebutkan 10 macam makanan yang tidak pakai MSG. Jadi makanan kita
sudah dijajah dan dicemari berat oleh MSG. Makanan tradisionel dan lokal yang dulunya lezat oleh ramuan
rempah atau bumbu rempah. Sekarang boleh dikatakan tidak ada lagi makanan tradisionel dan lokal asli
yang tidak dicemari MSG. Bahkan sayur asem, sayur bening, sayur lodeh , sambel, santen cendol, adonan
tepung pisang goreng, pun sudah dicemari MSG. Sudah begitu orang tidak tahu berapa kandungan MSG
tadi dalam setiap masakan, sehingga jumlah total MSG dari berbagai macam masakan dan makanan yang
sudah dilahap apa sudah melampaui batas ambang keamanan atau belum, tidak seorang pun yang tahu!
Kriteria Hipertensi atau Tekanan Darah Tinggi
Seseorang dinyatakan mengidap hipertensi jika tekanan darah sistoliknya lebih besar daripada 140 mm Hg
dan tekanan diastoliknya diatas 90 mm Hg. Tekanan darah yang ideal adalah jika tekanan sistoliknya 120
mm Hg dan diastoliknya 80 mm Hg. Tekanan sistolik adalah tekanan puncak di mana jantung berkontraksi
dan memompa darah keluar melalui pembuluh darah arteri. Sedangkan tekanan diastolik adalah di mana
jantung sedang mengalami relaksasi dan menerima curahan darah dari pembuluh daran periferi. Prevalensi
hipertensi pada penduduk umumnya berkisar anatara 10-20%, dimana 2/3 tergolong hipertensi ringan
(diastolik 90-104 mm Hg).
Bagaimana Bisa Terjadi Hipertensi?
Ada 2 bentuk hipertensi, yakni 1. Bentuk essensial. Bentuk ini penyebabnya belum diketahui, ada
kemungkinan karena faktor keturunan atau genetik dan 2. Faktor lingkungan. Faktor yang akhir ini
biasanya erat hubungannya dengan gaya hidup dan pola makan yang kurang baik. Faktor makanan yang
sangat berpengaruh adalah kelebihan lemak (obesitas), konsumsi garam dapur yang tinggi, merokok dan
minum alkohol.
Salah satu sistem yang berperan dalam pengaturan tekanan darah adalah sisitem Renin-Angiotensin-
Aldosterone. Renin dihasilkan ginjal yang akan mengubah angiotensin hati menjadi angiotensin I. Zat ini
dengan bantuan Angiotensin Converting Enzyme (ACE), akan diubah menjadi Angiotensin II dan zat yang
akhir ini akan mengertak otak untuk merangsang sistem saraf simpatikus. Angiotensin II juga menyebabkan
retensi natrium (sodium) dan merangsang sekresi aldosterone, sehingga terjadi kenaikan tekanan darah.
Zain - 56
Contoh otentik tentang keracunan monosodiu atau natrium adalah sebagai berikut: Ada beberapa penderita
hipertensi mengeluh kepada saya bahwa mereka sudah mengurangi makan garam (baca
monosodium/natrium) sesuai dengan nasihat dokter dan juga sudah tekun dan rutin makan obat hipertensi,
tetapi ternyata tetap saja tekanan darahnya tinggi dan tidak mau turun seperti yang diinginkan. Mereka jadi
gelisa dan bingun dan bertanya tanya apakah obatnya sudah tidak mempang atau tidak cocok. Lalu saya
balik bertanya, apakah disamping sudah mengurangi makan garam dan tetap makan obat dokter, kalau
makan nasi, masakan lauk pauknya dibubuhi MSG/Vetsin atau tidak ? Jawaban mereka spontan, Ya ! Dan
tambahnya, katanya; la wong , sudah tidak asin, kenapa masakannya tidak boleh ditambah MSG/Vetsin
supaya gurih ! Emangnya salah?
Saya jelaskan bahwa garam dapur itu nama kimianya adalah Monosodium Chlorida atau Natrium
Chlorida. Dan yang menyebakan Hipertensi itu adalah akibat makan Monosodium atau Natrium ion-nya.
Sekali pun tidak makan garam, tetapi masakannya tadi dibubuhi MSG, maka berarti masakan tadi
memperoleh Monosodium atau Natrium Ion yang berasal dari MSG (Monosodium glutamate). Jadi sekali
pun tidak makan garam (baca monosodium atau natriun), maka mereka keracunan monosodium/natrium
yang berasal dari MSG/Vetsin. Jadi agar supaya obat dokternya mempan dan tekanan darahnya pulih
normal, maka sebaiknya bukan saja mengurangi makan garam, tetapi juga harus tidak makan
MSG/vetsin. Pada pertemuan bulan berikutnya, mereka mengatakan bahwa setelah tidak makan masakan
yang dibubuhi MSG/Vetsin, hipertensi langsung pulih normal !
Kronologis Jumlah Pengguaan MSG/Vetsin
Sebelum tahun 60-an MSG/Vetsin biasanya digunakan oleh golongan masyarakat tertentu saja seperti di
Cina, Jepang, Korea, Thailand, Vietnam dan Myanmar., baik oleh para ibu rumah tangga maupun di rumah
makan. Takarannya pun sangat kecil sekali, yakni 1-2 korek kuping (setara dengan 30-60 Mg) untuk setiap
porsi masakan ala Cina, mie atau bakso. pangsit. Makanan tradisionel dan lokal asli tidak menggunakan
sama sekali, karena sudah terasa lezat dan gurih oleh ramuan bumbu rempah.
Namun pada pertengahan tahun 60-an, produk MSG/Vetsin diimport dari Jepang dan Korea, serta secara
gencar diiklankan baik melalui media cetak, radio dan televisi, serta dengan papan reklame yang besar
besar dan dipampang di tempat tempat dan jalan jalan yang strategis baik di kota maupun di desa.
Disamping harganya murah, juga terbukti bahwa ia dapat meningkatkan rasa cita makanan yang
kualitasnya rendah menjadi sajian yang lezat dan enak disantap. Sekarang disamping golongan Cina,
hampir semua golongan penduduk diseluruh Indonesia bukan saja yang di kota, tetapi juga yang di desa
sudah mengenalnya dan cara memakainya pun sangat berlebihan dan tidak wajar.. Karena pada kemasan
produk itu tidak disertai alat takar dan juga pedoman takaran cara pakainya tidak ada, maka bubuk ini
dipakai secara amburadul dan melampaui batas kewajaran.
Contoh, kalau sebelum tahun 60-an dipakai takaran korek kuping, maka setelah diimport dari Jepang dan
Korea, karena harganya murah, maka untuk setiap mangkok mie atau sop naik menjadi 100-300 Mg (jadi 3-
5 kali korek kuping). Takaran ini tidak tahan lama dan terus meningkat menjadi 500-1200 Mg (jadi sekitar
15-20 kali korek kuping). Pada tahun 70-an karena harga MSG relatif murah, maka tiba tiba para pedagang
tidak lagi segan segan menggunakan sendok teh (setara 3000 Mg, kira kira 100 kali korek kuping), bahkan
ada yang menuangkan langsung dari ujung kantong yang sudah digunting. Cara yang akhir ini sering kali
menjadi keblablasan ,sehingga jumlahnya bisa lebih dari 1 sendok teh ( ingat sebelum tahun 60-an hanya
pakai 2 korek kuping)!
Dari hasil survei Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) pada tahun 1980 menemukan bahwa para
pedagang mie bakso, mie pangsit dan mie rebus di Jakarta adalah sebagai berikut:
Mie bakso 1.840-1.900 Mg/mangkok (+ 31-61 X KK)
Mie rebus 2,250-2,780 Mg/mangkok (+ 46-75 X KK)
Mie goreng/pangsit 2,900-3,400 Mg/mangkok (+ 56-96 X KK)
(Warta Konsumen No.74.Th VII, Mei 1980) (KK= Korek kuping)
Zain - 57
Saya merasa sangat concern dan sangat prihatin sekali, karena jajanan jajanan tersebut di atas (mie bakso)
serta ditambah lagi seperti Pempek "palsu" (karena adonan ikan-tepungnya relatif lebih banyak kandungan
MSG daripada daging ikannya), adonan tepung untuk pisang, tahu dan tempe goreng berisi MSG, Nyamik
nyamik (Ekstruder makanan ringan anak anak) berisi MSG dll dijajakan kepada anak anak di sekitar
sekolah sekolah TK dan SD yang memang .cukup rentan terhadap keracunan MSG dibandingan orang
dewasa.
Sekarang penggunaan MSG/Vetsin bukan main "ganasnya", karena bukan lagi menggunakan sendok teh,
tetapi pakai sendok makan. Hal ini sering dijumpai di restoran besar dan sea foods. Satu sendok makan
setara dengan 15 gram MSG/Vetsin ( + 250 kali korek kuping !) dan kadar natrium /sodium 15 gram MSG
setara dengan 5 gram garam dapur! Penggunaan yang berlebihan MSG/Vetsin oleh para pedagang atau juru
masak karena secara psikologis tidak percaya diri kalau masakan yang disajikan itu lezat dan enak. Padahal
penambahan 60 Mg per mangkok (2 X korek kuping ) gurihnya dan lezatnya sama dengan yang diberi 1
sendok teh atau makan.
Pengalaman Menghadapi Pakar International MSG
Selama bertahun tahun, saya (padahal saya adalah satu satu ahli patologi di Indonesia yang melakukan
penelitian sendiri mengenai dampak negatif MSG terhadap kesehatan sejak 1972) belum pernah menghadiri
atau diundang untuk menghadiri pertemuan atau seminar mengenai pemanfaat dan khasiat fortifikasi MSG
dengan vitamin A untuk memberantas kebutaan di Indonesia. Proyek besar dan mulia ini dibiayai jutaan
dollar oleh Helen Keller Foundation.
Saya merasa heran sekali, karena saya sudah dikenal di kalangan para peneliti bahwa saya adalah satu
satunya orang Indonesia yang pernah merintis melakukan penelitian dan melaporakn hasilnya tentang
keracunan MSG dengan hewan percobaan di pertemuan ilmiah di Jakarta 1974. Dan sudah bertahun tahun
pula belum pernah diundang ke pertemuan ilmiah untuk mendiskusikan tentang Keamanan MSG. Tiba
tiba saya mendapat undangan dari Direktur Akdemi Gizi, Departemen .Kesehatan .R.I. untuk menghadiri
seminar sehari di Jakarta pada tanggal 7 Nopember 1988 dengan tema "Presentation Regarding The
safety of Monosodium Glutamate" dengan pembicara tunggal Prof.Dr.dr. Micheal J Rand yang ahli
Farmakologi, University of Melbourne, Australia, dan juga menjabat sebagai Chairman of the 31st Meeting
of FAO/WHO Joint Expert Committee on Food Additives yang khusus didatangkan ke Jakarta. Padahal
sehari atau dua hari sebelumnya (saya sudah lupa tanggalnya), sudah ada Seminar International tentang the
safety of the fortification of MSG with vitamin A (kira kira begitu nama temanya, saya sudah lupa), yang
diselengarakan di salah satu hotel berbintang (entah oleh Dep.Kes atau Helen Keller ayau joint, saya sudah
lupa) di Jakarta, namun saya tidak diundang. Jadi saya merasa heran sekali dan bertanya tanya kenapa saya
tiba tiba mendapat undangan, baik dengan surat undangan resmi dan juga ditambah dengan telpon dari
Direktur Akademi Gizi, Departemen Kesehatan. Padahal baru beberapa hari yang Prof. Rand memberikan
naskah yang sama. Jadi beliau ini betul betul seorang Pakar Sejati yang ahli dalam bidang keamanan MSG.
Saya mempunyai firasat bahwa secara sengaja panitia mengundang khusus saya untuk datang dengan
maksud agar saya bisa "dibungkem" dan "dibantai" oleh Prof. Rand, karena selama bertahun tahun, bahkan
sampai sekarang 2001, saya tetap adalah orang satu satunya peneliti di Indonesia yang secara tegas tidak
setuju (ingat saya bukan anti MSG) dan berani secara terang terangan menentang Pemerintah s.q.
Departemen Kesehatan, tentang penggunaan MSG/Vetsin yang 100% untuk umum, dan dalam program
pemakaian MSG sebagai "kuda tunggang" untuk wahana fortifikasi vitamin A dalam proyek
pemberantasan kebutaan yang dibiayai oleh Helen Keller Foundation.
Tentu saja, bukan saja tidak gentar , malah sebaliknya saya merasa sangat bahagia karena diberi
kehormatan dan kesempatan untuk dapat berhadapan dengan lawan ilmuwan yang seorang pakar Saintis
Sejati yang berkualitas International untuk diajak diskusi secara ilmiah mengenai keamanan MSG.. Karena
di Indonesia sejak 1974 sampai 2001, saya belum pernah ketemu lawan ilmuwan yang sepadan. Jadi
pertemuan tahun 1988 dengan Prof. Rand akan membuktikan mana yang benar; apakah hasil pendapat
penemuan ilmiah Prof. Rand yang menyatakan 100% aman atau hasil penelitian saya yang membuktikan
sebaliknya..
Zain - 58
Bagaimana Hasil Seminar MSG Itu ?
Masih dalam forum, pada waktu saya diberikan kesempatan untuk bertanya. saya langsung menayangkan
kembali tranperans yang berisi data dan tabel yang sama yang dipakai Prof. Rand. Data dan tabel tersebut
adalah dari hasil penelitian Kenney dan Tidball (1972) yang dianggap paling ilmiah, sempurna dan sahid
oleh yang pro penggunaan MSG. Lalu saya tenjukkan kepada Prof. Rand dan para peserta (+ 60 orang
dalam dan luar negeri) bahwa data dalam tabel tadi cacat ilmiah. Untuk menjelaskannya, saya akan kutip
data tersebut sebagai berikut:
Laporan hasil penelitian Kenney dan Tidball berjudul: Human Susceptibility to Oral Monosodium
Glutamate, (Am.J.Cln. Nutr., 1972). terdiri dari 2 tahap. Pada Fase I adalah tahap skreening, dimana
digunakan 77 orang sukarelawan dan diberi MSG dalam beberapa macam dosis. Hasilnya 25 orang (32 %)
yang diberi MSG dosis 5 gram (Mega Dose) sekali makan yang dmasukkan dalam hidangan mengalami
reaksi Chinese Restaurant Syndrome (CRS).
Pada Fase II, 22 orang dari 25 orang sukarelawan yang mengalami CRS pada Fase I diuji ulang, ternyata
ditemukan 2 orang (9%) mengalami reaksi CRS yang lebih parah dan berkepanjangan (lihat Tabel 13,
Kenney dan Tidball, 1972). Tetapi di dalam tabel hanya berisikan 20 orang saja, dan 2 orang yang
mengalami reaksi keracunan tidak dicantumkan, melainkan dikeluarkan dan dicatat pada foot note. Jadi
kalau orang lalai dan tidak hati hati ,maka keterangan dalam foot note itu akan terlewatkan begitu saja.
Padahal inti kunci hasil penelitian itu terletak pada Foot Note!
Kenney dan Tidball juga telah menemukan bahwa Thresholh Dose (takaran ambang kepekaan) untuk bisa
menggertak gejala CRS adalah antara 2-3 gram (kira kira setara dengan 1/2 sampai 1 sendok teh).
Dimana letak "KESALAHAN" atau " CACAT ILMIAH" data karya Kenney dan Tidball adalah pada Fase
II, dimana 2 (9%) orang yang mengalami reaksi CRS yang parah dan kepanjangan tidak dicantumkan
dalam tabel, melainkan dikeluarkan dan hanya dicatat sebagai Foot Note dan tanpa diberi penjelasan.
Dengan demikian hampir semua peneliti yang membaca Tabel 13, dan tidak melihat dan membaca Foot
Note-nya (huruf di foot note rupanya sengaja diberi huruf kecil sekali, sehingga membuat orang malas
membaca.), maka mereka, tak terkecuali termasuk Prof. Rand dan Prof Winarno (lihat bawah), terjebak
oleh sajian data dan tabel dari Kenney dan Tidball sehingga melakukan kesalahan yang fatal dan
memalukan!. Saya menilai hasil karya Kenney dan Tidball sungguh sangat licik dan tidak etik, sehingga
banyak peneliti yang menyitir hasil karya mereka, tanpa melihat foot notenya, sudah pasti terkecok semua.
Saya kira Kenney dan Tidball memang mempunyai unsur kesengajaan karena mungkin ada sponsornya.
Setelah melihat data, tabel dan foot note tersebut, Prof. Rand seperti terkena samberan petir dan tidak bisa
mengeluarkan sepatah kata pun dan beliau menerima kenyataan tersebut dengan wajah merah malu dan
ketawa kecut!
Pertanyaan kedua kemudian saya lanjutkan, dan bertanya apakah beliau pernah membaca laporan hasil
penelitian bahwa kalau MSG dipanaskan (digoreng dengan minyak atau deep fried dengan alat pressure
cooker) akan pecah menjadi 2 macam zat baru yakni Glutamic Pyrolised-1 (Glu-P-1) dan Glu-P-2 yang
keduanya bersifat mutagenik (menyebabkan kelainan genetik) dan karsinogeink (menyebabkan kanker),
dengan kesipu sipu dan malu serta garuk garuk kepalanya, beliau menjawab bahwa beliau tidak tahu kalau
sudah ada laporan hasil penelitian yang demikian itu.. Sayang sekali, waktu saya mau bertanya lagi, oleh
sang Moderator tiba tiba diskusi itu diberhentikan dan dinyatakan waktunya sudah habis!. Sungguh
beruntung karena sang Moderator telah menyelamatkan Prof. Rand kemalangan itu!
Kesimpulan dari seminar sehari mengenai Keamanan MSG, membuktikan bahwa MSG tidak 100% aman
dan bisa sebagai faktor potensial pencetus Hipertensi dan Kaker!
Demikian pula pengalaman buruk menimpa kepada Prof. DR. F.G. Winarno yang Ahli Teknologi Pangan,
IPB dan juga menjabat sebagai President Codex Alimentarium Commission, Joint Expert Committee on
Food Additive, FAO/WHO yang membawahi tentang peraturan keamanan penggunaan MSG, telah secara
tidak sadar dan tidak hati hati pula telah menyajikan data laporan yang sama seperti yang dipakai Prof.
Rand, (Kenney dan Tidball, 1972) di harian KOMPAS (1992) sehingga beliau dengan penuh kepercayaan
bahwa hasil penelitian Kenney dan Tidball membuktikan secara ilmiah, sempurna dan sahid bahwa MSG
Zain - 59
adalah aman 100% bagi kesehatan manusia. Padahal hasil penelitian Kenney dan Tidball malah
membuktikan sebaliknya.
Saya akhirnya berkesimpulan, bagaimana mungkin ada 2 pakar Saintis Sejati yang berkualitas International
; Prof. Rand yang ahli Farmakologi dan Prof. Winarno yang ahli Teknologi Pangan, dan kedua duanya
menduduki jabatan penting yang paling tinggi dan strategis di Joint Committee Expert on Food Additives ,
FAO/WHO; yang membawahi tentang pengaturan keamanan pemakaian MSG dapat membuat blunder dan
kesalahan yang fatal dan memalukan!. Sungguh tidak masuk akal dan pasti ada maksud sesuatu !
Menurut saya data yang diperoleh dari penelitian Kenney dan Tidball justru merupakan data yang
sempurna yang telah membuktikan secara ilmiah dan sahid bahw 2-3 gram MSG (setara 1/2-1 sendok teh),
sudah dapat mengertak gejala Sindroma Restoran Cina. Dan jika dosisnya ditingkat menjadi 5 gram (kira
kira 2 sendok teh), maka akan terjadi gejala reaksi CRS yang lebih parah dan berkepanjangan. Bila kita
menggunakan istilah Prof. Winarno untuk dosis 5 gram adalah Mega Dose, maka sudah banyak orang
orang kita setiap hari yang mengkonsumsi MSG bukan saja dengan jumlah Mega dose akan tetapi malah
melahap sampai Super Mega Dose (5 -15 gram MSG)! Ini artinya bahwa setiap hari banyak orang
Indonesia yang mengkosumsi natriun /sodium ion asal MSG sekitar 1-5 gram sekali makan.. Pada hal
menurut ahli gizi orang dewasa yang ideal sebaiknya makan garam 6 gram sehari dan. anak anak hanya
dianjurkan untuk mengkonsumsi 3 gram garam per hari. Jadi bisa dibayangkan apabila setelah 10-20 tahun
terus menrus keracunan natrium/sodium yang berasal dari MSG Mega Dose saja (belum termasuk yang
berasal dari garam dapur) maka tidak mustahil sebagian besar penduduk Indonesia sekarang ini secara tidak
sadar telah mengalami penyakit hipertensi terselubung (ingat The Silent Killer !), bahkan kalau apes,
karena tidak menyadarinya dan tidak berobat, tahu tahu mendapat serangan jantung atau stroke atau gagal
ginjal.
Contoh di Jepang Utara, penduduknya keranjingan makan makanan yang asin dan diperkirakan setiap hari
mereka makan garam antara 15-27 gram, sehingga prevalensi penyakit hipertensi dan stroke sangat tinggi
jika dibandingkan dengan daerah lain yang mengkonsumsinya dibawah 10 gram.(Joossens DKK, 1987).
Demikian pula kalau di Indonesia cara mengkonsumsi MSG/Vetsin terus ngetrend seperti sekarang ini, dan
Departemen Kesehatan c.q. Dirjen POM, tidak mau melakukan pencegahan dengan cara melarang menjual
bebas MSG yang 100% dan menggantikan dengan model Aji-Shio (10% MSG-garam), maka tidak
mustahil dalam jangka waktu tidak lama lagi banyak penduduk Indonesia, (terutama yang tinggal di
pedesaan dan pegunungan, yang ekonominya lemah dan kurang pendidikan serta kurang pengetahuan
tentang gizi,) akan menjadi korban sebagai penderita hipertensi kronis dengan konsekuensi sebagian dari
mereka akan mengalami serangan jantung atau stroke, penyakit jantung koroner, lemah jantung, bahkan
akhirnya juga kena gangguan dan gagal ginjal.
MSG/Vetsin Berpotensi Sebagai Pencetus Kanker
Lain halnya kalau MSG/Vetsin itu dipanaskan ,seperti digoreng dengan minyak, apa lagi kalau dengan cara
deep fried dan alat pressure cooker maka ia akan pecah menjadi 2 zat yang berbeda dengan induknya;
yakni Glutamic pyrlosied 1 (Glu-P-1, Amino-methyl dipyrido imidazole) dan Glu-P-2 (amino dipyrido
imidazole). Kedua zat bersifat mutagenik (menyebabkan kelainan genetik) dan karsinogenik (menyebabkan
kanker). Dengan Uji Ame's, kedua zat ini secara konsisten mengakibatkan mutagenik pada kuman
Salmonella typhimurium dan pada tikus dan mencit menyebabkan kanker kerongkongan, lambung, usus,
hati, otak, mammae dll (Matsumoto Dkk, 1977,Takayama DKK, 1984,,Sugimura dan Sato,1983). Kedua
zat tadi jauh lebih poten dibandingkan dengan Aflatoksin yang hanya menyebabkan kanker hati saja.
Bagaimana Menggunakan MSG/Vetsin Yang Aman
Sekarang MSG/Vetsin ; apapun mereknya Ajinomoto, Sasa atau Miwon, atau merek dagang lainnya yang
semuanya mengandung 100% murni MSG. harus dilarang dijual untuk umum dan secara bebas. Seperti
telah diuraikan diatas bahwa MSG/Vetsin yang murni mempunyai efek samping yang cenderung
menyebabkan penyakit hipertensi dan kanker. Oleh karena itu untuk amannya, maka sebaiknya
menggunakan MSG/Vetsin yang 10% saja dengan dicampur garam dapur. Di Jepang, pabrik Ajinomoto
sendiri untuk mensuplei bangsanya sendiri membuat campuran MSG-Garam 10% dan diberi nama Aji-
Shio. Dan Aji-Shio inilah yang dijual secara bebas di Jepang. Menurut Dr. Waluyo, Bagian Gizi, FK,UI., di
Jepang MSG 100% tidak dijual bebas untuk umum, melainkan untuk pabrik makanan.
Zain - 60
Bagaimana cara membuat MSG 10% adalah sangat mudah sekali. Ambil 100 gram MSG/Vetsin 100%
ditambahkan pada 900 gram bubuk garam dapur yang halus. Sebelum dicampurkan, sebaiknya garam halus
tadi disangrai (digoreng tanpa minyak) dulu agar betul betul kering. Setelah kering, dibiarkan sebentar agar
sedikit dingin, nah campurkan sekarang 100 gram MSG yang 100% tadi dan diaduk aduk sampai merata.
Masukan dalam pot atau toples yang bersih dan kering. Nah, sekarang kita sudah membuat Aji-Shio
sendiri. Jadi nanti kalau masak, tidak perlu pakai garam dan MSG lagi cukup menggunakan Aji Shio. Nanti
kalau rasa asinnya sudah pas maka dengan sendirinya rasa gurihnya pun sudah pasti pas juga (Data ini
diperoleh dari Pabrik Ajinomoto sendiri). Dengan demikian Aji-Shio ini bukan saja aman tetapi juga hemat,
karena harganya menjadi sangat murah sekali !.
Mengapa Aji Shio ini lebih aman? Karena sekarang kita tidak bisa memakai MSG/Vetsin berlebihan atau
sesuka hati. Sebab garam yang dicampurkan menjadi alat pengerem (Built in break) yang jitu. Karena
kalau sudah asin kita tidak bisa menambahkan lagi, jadi kita tidak bisa keracunan MSG/Vetsin !.
Nah, sekarang mari kita menghitung berapa gram natrium /sodium kita makan sehari. Yang ideal untuk
orang dewasa mengkonsumsi garam adalah 6 gram dan 3 gram untuk anak anak. Kalau sekarang orang
mengkonsumsi 6 gram Aji-Shio, maka kita hanya makan MSG 100% murni 1/10 dari 6 gram atau sama
dengan 0,60 gram atau 600 Mg (setara dengan 10 kali korek kuping) sehari. Dengan demikian sekalipun
kita umpamanya rakus makan Aji -Shio (baca garam dapur) sampai 10 gram, makan MSG 100% murni
yang sebetulnya dikonsumsi tidak lebih dari 1 gram atau 1000 Mg per hari. dan ini kira kira setara dengan
1/3 sendok teh. Dengan demikian kita bisa bebas makan enak tanpa akan menanggung risiko keracunan
natrium yang menjadi faktor potensial penyabab hipertensi dan penyakit jantung lainnya.
KESIMPULAN DAN SARAN
Dengan uraian diatas, berdasarkan hasil penelitian penelusuran kepustakaan yang intensif sejak 1972 dan
dengan data hasil percobaan sendiri sejak 1974 dengan berbagai hewan percobaan serta dari hasil
pengamatan dilapangan selama hampir 25 tahun, cara penggunaan MSG/Vetsin yang 100% murni dan
bebas tanpa ada pedoman dan peraturan cara pakainya yang benar dari perusahaan MSG, menunjukkan
lebih banyak menyebabkan dampak negatif terhadap kesehatan manusia daripada keuntungannya hanya
menikmati rasa enak makanan yang sesaat. Saya sudah berkali kali menghimbau kepada Departemen
Kesehatan c.q Dirjen POM untuk MELARANG penjualan MSG 100% murni secara bebas untuk
masyarakat umum dan diganti dengan bentuk Aji-Shio (10% MSG Murni dalam 90% garam dapur) yang
lebih aman dan lebih kecil dampak negatif terhadap kesehatan! Hal ini bisa untuk mencegah keracunan
kronis natrium/sodium ion yang menjadi faktor pencetus terjadinya penyakit Hipertensi.
Kalau sudah dalam bentuk Aji-Shio, maka kemasan tidak perlu lagi diberi pedoman cara pakai dan takaran,
karena garam yang terkandung sudah otomatis menjadi alat pengerem (built in break) yang jitu,. Jadi orang
yang BUTA HURUF dan bahkan yang BUTA MATA sekali pun tidak bisa memakai MSG berlebihan
sehingga tidak mungkin bisa keracunan, kecuali yang bagi orang yang sangat hipersensitif ( Medika No.6,
Juni 1982)!
Sebagai akhir kata saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Alm.dr. Aidyatma, Mantan Menteri
Kesehatam, yang begitu bijaksana dan mau mendengarkan suara nurani rakyatnya yang tidak menyetujui
Projek Fortifikasi Ajinomoto dengan Vitamin A untuk memberantas kebutaan di Indonesiia. dan kepada
Tuhan yang Maha Esa, bahwa Projek Fortifikasi Ajinomoto dengan Vitamin A dibatalkan oleh Biliau.
Kalau tidak Projek yang besar dan mulia dari Helen Keller Foundation yang memakan jutaan dollar
banyaknya yang semula tujuannya untuk memberantas kebutaan dan mendatangkan kesejahteraan bagi
rakyat Indonesia, malah sebaliknya akan membawah malapetaka. Untung sekali proyek itu tidak jadi
dilaksanakan kalau tidak maka nama harum Helen Keller Foundation yang tujuannya mulia itu akan
berubah menjadi proyek Helen Killer di Indonesia!
Zain - 61
Latihan dan Olahraga pada Lanjut Usia Mencegah Beberapa Penyakit
Pada usia lanjut terjadi penurunan massa otot serta kekuatannya, laju denyut jantung maksimal, dan
peningkatan lemak tubuh. Bukti-bukti yang ada menunjukkan bahwa latihan dan olahraga pada lanjut usia
dapat mencegah atau melambatkan kehilangan fungsional tersebut. Bahkan latihan yang teratur dapat
memperbaiki morbiditas dan mortalitas yang diakibatkan oleh penyakit kardiovaskuler.
Penelitian prospektif yang cukup besar pada pria paruh baya dan lansia membuktikan bahwa aktivitas fisik
yang hanya terdiri atas latihan minimal seminggu sekali menurunkan risiko keseluruhan timbulnya diabetes
melitus sebanyak 40 %.
Penurunan resiko terbesar ditemukan pada pria yang kelebihan berat badan (overweight). Walaupun pria
tadi tidak mengalami penurunan berat badan, laju kemungkinan untuk timbulnya diabetes menurun sekitar
60 % dibanding pria gemuk lain yang inaktif.
Penelitian prospektif lain juga membuktikan bahwa kemungkinan ketergantungan fungsional pada lanjut
usia yang inaktif akan meningkat sebanyak 40 60 % dibanding lansia yang bugar dan aktif secara fisik.
Tentang manfaat olahraga, penelitian Kane et al mencatat beberapa hal penting:
Latihan / olahraga dengan intensitas sedang dapat memberikan keuntungan bagi para lansia
melalui berbagai hal, antara lain status kardiovaskuler, risiko fraktur, abilitas fungsional dan
proses mental.
Peningkatan aktivitas tersebut hanya akan sedikit sekali menimbulkan komplikasi.
Latihan dan olahraga pada usia lanjut harus disesuaikan secara individual, dan sesuai tujuan
individu tersebut. Perhatian khusus harus diberikan pada jenis dan intensitas latihan, antara lain
jenis aerobik, kekuatan, fleksibilitas, serta kondisi peserta saat latihan diberikan.
Latihan menahan beban (weight bearing exercise) yang intensif misalnya berjalan, adalah yang
paling aman, murah dan paling mudah serta sangat bermanfaat bagi sebagian besar lansia
(Whitehead,1995).
Lansia yang sedenter harus diransang untuk melakukan latihan secara tetap. Whitehead
menyatakan bahwa sebagian besar penelitian menunjukkan bahwa sedikit sekali perubahan
kebugaran fisik yang terjadi bila latihan dilakukan kurang dari 3 kali perminggu. Akan tetapi tidak
terdapat tambahan keuntungan yang berarti bila latihan dijalankan lebih dari 5 kali perminggu
(Whitehead, 1995; cuplikan: H. Hadi-Martono, R. Boedhi-Darmoyo)
Tips-tips ketika Mengunjungi Dokter
Terkadang kita merasa tidak puas setelah kunjungan ke dokter. Merasa bahwa tidak mendapat informasi
yang cukup,bingung akan informasi yang diberikan, atau berharap bisa menanyakan lebih banyak
pertanyaan tetapi sering lupa dengan apa yang ingin ditanyakan. Berikut adalah tips-tips ketika
mengunjungi dokter :
Membuat daftar gejala-gejala yang anda rasakan untuk kemudian didiskusikan dengan dokter
anda.
Ajukan pertanyaan2 dengan jelas pada awal anda berkunjung.agar dokter anda mengetahui dan
memiliki gambaran yang cukup tentang keadaan anda.
Jelaskan secara spesifik tetang keadaan anda dan gejalla2 nya dan batasi pembicaraan anda sesuai
dengan/hanya berhubungan dengan persoalan kesehatan anda. Anda juga mesti ingat bahwa
banyak pasien lain yang menunggu di luar sana,yang juga membutuhkan dokter.
Jujur dan tidak perlu malu dengan setiap pertanyaan yang anda lontarkan,dokter anda tidak akan
mendapat gambaran yang cukup jika anda menutup-nutupi sesuatu tentang keadaan anda.
Katakan kepada dokter anda jika anda mempunyai alergi terhadap obat tetentu.
Ketika berkunjung ke dolter jangan membicarakan masalah lainnya sepertim keluhan terhadap
staff dokter,jam kerja,susahnya membuat perjanjian. Perlu diingingat bahwa anda berkunjung ke
dokter untuk membicarakan tentang kesehatan anda bukan masalah lainnya.
Zain - 62
Tepati waktu berkunjung anda sesuai dengan perjanjian jadwal dan diusahakan jangan telat,jika
ingin membatalkan sebaiknya memeritahukan minimal 24 jam sebelumnya.
Tersenyumlah.Ingat, dokter juga manusia, tidak ada salahnya membina hubungan baik dengan
dokter anda.
Seberapa Besar Manfaat Pengobatan Alternatif ?
Pendahuluan
Saat ini penggunaan pengobatan alternatif semakin populer . Dari data didapatkan bahwa di Amerika ,
pasien yang menggunakan pengobatan alternatif lebih banyak dibandingkan dengan yang datang ke dokter
umum sedangkan di Eropa penggunaannya bervariasi dari 23 % di Denmark dan 49 % di Prancis ( 1 ). Di
Taiwan 90 % pasien mendapat terapi konvensional dikombinasikan dengan pengobatan tradisional Cina
dan di Australia sekitar 48,5 % masyarakatnya menggunakan terapi alternatif ( 2 ). Dari data diketahui pula
bahwa penggunaan terapi alternatif pada penyakit kanker bervariasi antara 9 % sampai dengan 45 % dan
penggunaan terapi alternatif pada pasien penyakit saraf bervariasi antara 9 sampai 56 % ( 3 ). Penelitian di
Cina menunjukkan bahwa 64 % penderita kanker stadium lanjut menggunakan terapi alternatif ( 4 ) .
Penelitian Kessler et all menunjukkan bahwa 9 dari 10 pasien yang menderita ansietas dan 6 dari 10
penderita depresi berkunjung ke psikiater dan pengobat alternatif ( 5 ). Dokter yang berkecimpung pada
pengobatan alternatif pun meningkat . Di Inggris ada sekitar 40 % dokter mengadakan pelayanan
pengobatan alternatif ( 6 ).
Dari berbagai data di atas terlihat adanya kecenderungan yang besar pemanfaatan pengobatan alternatif .
Kedokteran konvensional tidak dapat mengabaikan pengobatan alternatif ini. Kedokteran konvensional
sangat tergantung dari teknologi yang mahal untuk memecahkan masalah kesehatan, meskipun kadang pula
hal tersebut tidak efektif ( 6,7). Dalam antusiasme terhadap teknologi, kembali pada pendekatan holistik
dan metode-metode sederhana seperti diet dan metode relaksasi yang dilakukan pada pengobatan alternatif
seringkali pula berjalan dengan efektif ( 6 ). Penelitian juga menunjukkan bahwa pendekatan holistik dan
konsultasi dengan pengobat alternatif / komplementer membuat pasien lebih dapat mengontrol penyakitnya
( 5,6 ).
Pada beberapa kalangan yang berpikiran luas , timbul keraguan pula akan hakekat pelayanan kedokteran
yang cenderung hanya bertumpu pada regionalisasi, pemberian resep obat, instrumentasi dan pembedahan
tanpa memperhatikan faktor intrinsik , aspek kemanusiaan pasien ( 7 ).
Dalam makalah ini penulis mencoba membahas beberapa masalah yang krusial yaitu : Seberapa efektif
manfaat pengobatan alternatif , peranan dokter dan institusi pendidikan kedokteran terhadap keberadaan
pengobatan alternatif .
Apakah pengobatan alternatif benar bermanfaat ?
Sebelum membahas mengenai seberapa besar manfaat pengobatan ini perlu kiranya dibahas dahulu sedikit
mengenai pengobatan alternatif ini. Pengobatan alternatif merupakan bentuk pelayanan pengobatan yang
menggunakan cara, alat, atau bahan yang tidak termasuk dalam standar pengobatan kedokteran modern (
pelayanan kedokteran standar ) dan dipergunakan sebagai alternatif atau pelengkap pengobatan kedokteran
modern tersebut. Manfaat dan khasiat serta mekanisme pengobatan alternatif biasanya masih dalam taraf
diperdebatkan ( 6,8,9 ).
Charthy , dalam Natural therapies ( 10 ) menyebutkan beberapa jenis pengobatan alternatif , yaitu :
akupresur, akupuntur, teknik alexander, kinesiology, aromaterapi, autogenic therapy, chiropractice, terapi
warna, homeopati, osteopati, hipnoterapi, iridology, naturopathy, terapi nutrisi, terapi polaritas, psikoterapi
, refleksiologi , pemijatan, pengobatan Cina. Sedangkan dalam ensiklopedia pengobatan alternatif ( 11 ) ,
Jenis pengobatan ini dibagi dalam 3 kelompok besar yaitu :
Zain - 63
1. Terapi Energi yang meliputi : Akupuntur , Akupresur, Shiatsu, Do-in, Shaolin, Qigong,, Tai chi chuan,
Yoga, Meditasi, Terapi polaritas, Refleksiologi, Metamorphic technique, Reiki, Metode Bowen, Ayurveda,
Terapi tumpangan tangan.
2. Terapi fisik yang meliputi : Masase, Aromaterapi, Osteopati, Chiropractic, Kinesiology, Rolfing,
Hellework, Feldenkrais method, Teknik Alexander, Trager work, Zero balancing, Teknik relaksasi,
Hidroterapi, Flotation therapy, Metode Bates
3. Terapi pikiran dan spiritual yang meliputi : Psikoterapi, Psikoanalitik, Terapi kognitif, Terapi
humanistik, Terapi keluarga, Terapi kelompok, Terapi autogenik, Biofeedback, Visualisasi, Hipnoterapi,
Dreamwork, Terapi Dance movement, Terapi musik, Terapi suara, Terapi seni, Terapi cahaya, Biorhythms,
Terapi warna.
Dalam sistem pelayanan kesehatan di Inggris, jenis pengobatan alternatif ini dibagi menjadi 3 kelompok
besar . Kelompok pertama adalah : Kelompok yang paling terorganisasi dan teratur , seperti : akupuntur,
chiropractic, pengobatan dengan herbal, homeopati, osteopati. Pengobatan alternatif yang masuk dalam
kelompok ini mempunyai dasar penelitian. Kelompok kedua adalah: Kelompok pengobatan alternatif yang
membutuhkan penelitian lebih lanjut , namun sudah digunakan sebagai pelengkap dalam sistem pelayanan
kesehatan , seperti : hipnoterapi dan aromaterapi. Kelompok ketiga adalah : kelompok pengobatan alternatif
yang belum mempunyai data sama sekali , seperti : terapi dengan kristal dan pendulum ( 6 ).
Beberapa pendukung terkemuka dari pengobatan alternatif menolak konsep bahwa efektifitas dari
pengobatan alternatif membutuhkan atau dapat dilakukan validasinya dengan penelitian secara random dan
controlled trial ( 9). Dengan pertimbangan bahwa banyak intervensi pengobatan alternatif tidak
memberikan obat atau melakukan operasi , seperti pengobatan tradisional Cina , pengobatan Ayurvedic,
terapi tumpangan tangan didasarkan pada pandangan vitalistik dari kesehatan dan penyakit. Terapi terapi
ini percaya adanya energi vital ( qi, prana, kekuatan spiritual )( 9,10,11) . Masalah lainnya adalah penelitian
double-blind, misalnya pada akupuntur sangat sulit karena metode blinding dengan menusukkan jarum
tidak memungkinkan (12) . Sehingga efektifitas pengobatan alternatif dipengaruhi oleh banyak faktor yang
tidak dapat dispesifikasi, dihitung, dan dikontrol dengan metode penelitian double-blind ( 9 ).
Beberapa penelitian telah dilakukan pada akupuntur, tanaman obat, dan chiropractic, namun kadangkala
kesimpulan tidak dapat ditarik karena adanya kekurangan pada rancangan penelitian. Kesulitan lain yang
dihadapi peneliti dalam mengevaluasi efektifitas suatu pengobatan alternatif adalah tingginya heterogenitas
cara yang digunakan untuk mengobati gejala yang sama. Penelitian Kalauokalani et all ( 13 ) terhadap 7
praktisi akupuntur dalam mengobati nyeri pinggang bawah , memperlihatkan adanya variasi yang besar
pada jumlah titik yang digunakan ( antara 5 14 titik ) dan jumlah jarum yang digunakan ( antara 7 sampai
26 jarum ) dan kesamaan titik yang digunakan hanya ada pada 4 titik ( 14 % ). Tingginya heterogenitas ini
menimbulkan tantangan bagi peneliti dalam membuat rancangan penelitian dan cara
menginterpretasikannya.
Beyerstein ( 14 ) ,menyatakan saat seseorang sembuh dari penyakit dengan menggunakan suatu metode
alternatif maka tidak dapat dikatakan metode tersebut benar efektif . Beberapa faktor yang menyebabkan
suatu pengobatan yang tidak efektif menjadi seolah efektif adalah :
1. Penyakit mempunyai perjalanan alami untuk sembuh sendiri.
2. Penyakit mempunyai siklus remisi eksaserbasi , seperti pada multiple sclerosis, asma, alergi, dan
migren. Bukan tidak mungkin pasien datang pada saat penyakitnya akan membaik.
3. Efek plasebo. Para pengobat alternatif seringkali membuat penyakit seolah dapat lebih dihadapi. dan
pengobat alternatif biasanya lebih antusias dan karismatik ( 15 ). Jadinya kesembuhan yang dialami lebih
kepada faktor psikologis. Sebagai contoh : Pada pasien nyeri kronik seringkali nyerinya berkurang dengan
pendekatan psikologis tanpa menyentuh faktor patologis yang mendasarinya.
Zain - 64
4. Adanya somatisasi dan ketakutan akan hilangnya perasaan sehat . Banyak pasien dengan somatisasi
berobat ke dokter dan telah dilakukan berbagai pemeriksaan tidak ditemukan adanya kelainan. Pasien
tersebut akhirnya datang ke pengobat alternatif yang selalu menemukan sesuatu untuk di obati dan jika
terjadi penyembuhan maka kepercayaan semakin timbul.
Dari sudut aspek antropologis, pandangan efektifitas pengobatan modern dan alternatif-tradisional
sebenarnya menggunakan terminologi yang tidak sama . Pengertian biomedis dari Barat tidak bisa sama
dengan pengertian etnomedis tentang kemanjuran dan terdapat pandangan di kalangan Barat bahwa di luar
sistem medis yang didasarkan ilmu biomedis Barat pasti irasional karena didasarkan pada magis dan
bukannya observasi empiris. Sehingga dalam menentukan efektifitas pengobatan alternatif tradisional
perlu diadakan suatu pendekatan multidimensi ( 16 ).
Seberapa besar manfaat pengobatan alternatif berdasarkan tanggapan dokter maupun pasien
penggunanya ?
1. Penelitian meta-analisis terhadap tanggapan dokter mengenai pengobatan alternatif menunjukkan bahwa
dari 12 penelitian yang berbeda , dokter memberikan jawaban yang positif terhadap keberadaan pengobatan
alternatif, terutama terhadap akupuntur, osteopati, homeopati, dan chiropractic. Pada 5 penelitian
diantaranya ditanyakan mengenai bermanfaat atau tidaknya pengobatan alternatif tersebut. Tanggapan
dokter yang menjawab bahwa pengobatan alternatif bermanfaat berkisar dari 54 % sampai 86 %. Dapat
dikatakan di sini bahwa sebagian besar dokter setuju bahwa pengobatan alternatif bermanfaat pada
penyembuhan penyakit ( 1 ). 2. Penelitian Verhoef et all, pada pasien tumor otak yang menggunakan
pengobatan alternatif menunjukkan dua pertiganya menyatakan bahwa pengobatan tersebut bermanfaat.
Secara umum pasien mengatakan bahwa tingkat energi meningkat dan merasa lebih sehat fisik dan
mental. Pada sepertiga pasien mempunyai harapan yang tinggi bahwa pengobatan alternatif ini mampu
mengecilkan dan menghilangkan tumornya ( 3 ). 3. Penelitian Ernaldi bahar dkk, terhadap gangguan
kesehatan jiwa pada anak dan remaja di Palembang menunjukkan bahwa orang tua penderita percaya
bahwa pengobatan tradisional lebih kompeten dan mampu mengobati kesehatan jiwa anaknya ( 17 ). 4.
Penelitian Kessler et all, pada pasien yang menderita ansietas dan depresi didapatkan data bahwa sebagian
besar pasien menyatakan pengobatan alternatif sama berguna dengan pengobatan konvensional ( 5 ) 5.
Dalam suatu diskusi panel National Institut of Health ( NIH ) yang dihadiri oleh 23 ahli di bidang
kedokteran perilaku, penanganan nyeri, ilmu jiwa, ilmu saraf dan psikologi ditemukan berbagai bukti kuat
bahwa penggunaan teknik relaksasi dan terapi perilaku dapat mengurangi rasa nyeri dan masalah insomnia
akibat berbagai kondisi penyakit ( 18 ). Diskusi Panel NIH pernah juga memberikan simpulan bahwa
akupuntur efektif untuk mengurangi nyeri gigi, mual, muntah, nyeri kepala dan nyeri pinggang bawah ( 12,
19 ).
Bila pengobatan alternatif tidak didukung dengan dasar ilmiah , mengapa banyak orang , termasuk
yang berpendidikan tinggi menggunakan terapi alternatif ini ?
1. Dari sudut pandang pasien bukan suatu hal yang penting mengenai dasar ilmiah. Pengguna dari
pengobatan alternatif ini biasanya pula sudah mencoba pengobatan konvensional yang tidak
menyembuhkan penyakitnya. Hal ini membuat mereka menilai bahwa nilai statistik adalah tidak penting .
Seringkali pula para pengguna pengobatan alternatif ini mendengar keberhasilan penyembuhan alternatif
dari orang yang baru dikenal , keluarga, dan teman yang mungkin sudah mengalami kesembuhan dengan
penyakit yang serupa melalui pengobatan alternatif tersebut ( 4, 20 ). 2. Kedokteran modern menjadi
identik dengan unpersonal dan high cost medicine yang hanya terjangkau oleh sekelompok kecil
masyarakat dan kedokteran modern tersebut belum mampu secara meyakinkan manangani masalah
penyakit degeneratif seperti masalah penuaan , kanker, diabetes, hipertensi. Hal ini mengakibatkan
berkurangnya kepercayaan masyarakat dan minat pencari pertolongan. Apalagi disampingnya terdapat
pelayanan kesehatan alternatif yang menjanjikan ( 21 ). 3. Pengobatan alternatif tradisional masih
digunakan oleh sebagian besar masyarakat bukan hanya karena kekurangan fasilitas pelayanan kesehatan
formal yang terjangkau oleh masyarakat , tetapi lebih disebabkan oleh faktor-faktor sosial budaya dari
masyarakat tersebut. Ia memenuhi harapan dan kebutuhan masyarakat yang dilayani ( 13, 21 ). 4. Adanya
beberapa stereotypes di masyarakat ( 15 ), seperti : - pengobatan alternatif tradisional bersifat holistik dan
Zain - 65
pengobatan modern hanya melihat penyakitnya saja dan adanya dikotomi penyakit ke dalam dua jenis ,
yaitu penyakit yang dapat disembuhkan oleh dokter dan penyakit yang hanya dapat disembuhkan oleh
pengobat tradisional. 5. Adanya beberapa manfaat umum dari pengobatan alternatif tradisional baik
secara psikologis dan sosial yang tidak terpengaruh dengan keberadaan pengobatan modern , yaitu :
mengurangi stress dan kecemasan akibat ketidakpastian penyakit, biaya yang rendah dan menyenangkan,
penguatan dan keterlibatan langsung pasien dalam penanganan penyakitnya, fungsi kontrol bila ada
penyimpangan, mengurangi trauma akibat perubahan kultural dan mempromosikan identitas kebudayaan
(22 ,23).
Peranan fakultas kedokteran dan praktisi kedokteran dalam menyikapi keberadaan pengobatan
alternatif
Dalam menyikapi keberadaan pengobatan alternatif maka penting bagi fakultas kedokteran untuk
membangun suatu program pendidikan baru bagi mahasiswa kedokteran dan mendukung serta
meningkatkan penelitian mengenai pengobatan alternatif yang nantinya menjadi dasar evaluasi bagi
keamanan dan kerasionalan penggunaannya. Perlu diingat sangatlah mustahil untuk menuntut keefektifan
suatu pengobatan alternatif berdasarkan penelitian eksperimental bila sama sekali tidak ada dukungan dana
yang menunjang ke arah tersebut. Jadinya keefektifan suatu pengobatan alternatif lebih banyak berdasarkan
laporan kasus per kasus dan laporan dari pengguna maupun dokter yang pernah melihat maupun mengalami
sendiri efektifitas dari pengobatan alternatif tersebut.
Mahasiswa kedokteran perlu diberi informasi mengenai konsep dasar , efektifitas, dan keamanan dari setiap
pengobatan alternatif . Materi pendidikan ini sebaiknya di masukkan dalam kurikulum fakultas kedokteran
dan pelatihan berkelanjutan. Tanpa adanya pendidikan tambahan mengenai pengobatan alternatif ,
mahasiswa kedokteran nantinya tidak dapat berfungsi sebagai dokter yang mampu menerima informasi
tentang pengobatan alternatif yang dilakukan oleh pasiennya dan tidak dapat memberikan informasi dan
tuntunan yang akurat untuk pasiennya. Para praktisi kedokteran pun harus sensitif terhadap pasien
pengguna pengobatan alternatif ini terutama untuk pasien dengan penyakit yang menahun dan sulit
disembuhkan seperti : kanker, nyeri menahun , dan penyakit saraf degeneratif ( 9 ). Praktisi kedokteran
sebaiknya pula mengetahui penggunaan terapi alternatif pada pasiennya, mengingat kemungkinan adanya
reaksi interaksi antar obat ( 24,25 ). Berbeda dengan ilmu kedokteran yang scientific & technological
dengan pendekatan analitik, pengobatan alternatif - tradisional ( berkembang dari tradisi masyarakat
tertentu ) lebih bersifat pre scientific & magico mystical dengan pendekatan holistik. Pendekatan holistik
dalam pengobatan tradisional yang memenuhi kebutuhan dan harapan masyarakat dapat diterapkan dalam
ilmu kedokteran tanpa harus kehilangan identitas dan sifat keilmuannya. . Pengobatan tradisional sudah
merupakan bagian integral dari lingkungan sosial budaya dan ada nilai-nilainya yang patut dipertahankan
dan ditingkatkan yang dapat memberikan sumbangan positif bagi upaya kesehatan ( 21 ).
Kesimpulan
Perbedaan yang mendasar dari pengobatan alternatif dengan kedokteran konvensional lebih kepada tidak
adanya dasar penelitian (6,8,9,20 ). Namun keterbatasan berbagai sumber telah semakin meningkat,
karenanya pengetahuan kedokteran harus tanggap. Bagaikan harta terpendam, semuanya tidak boleh
diabaikan meskipun pada mulanya tidak ilmiah ( 26 ).
Zain - 66