Anda di halaman 1dari 40

SOLID MECHANIC DEFLECTION OF CURVED BARS APPARATUS & DEFLECTION OF PORTAL APPARATUS

2.1

Dasar Teori

2.1.1 Definisi Defleksi Defleksi adalah perubahan bentuk pada balok dalam arah vertical, karena akibat adanay pembebanan yang diberikan pada balok atau batang. Sumbu sebuah batang akan terdeteksi dari kedudukannya semula bila benda dibawah pengaruh gaya terpakai. Dengan kata lain suatu batang akan mengalami pembebanan transversal baik itu beban terpusat maupun terbagi merata akan mengalami defleksi. Defleksi ada 2 macam. 1. Defleksi Vertical ( w) Perubahan bentuk suatu batang akibat pembebanan arah vertiacal hingga membentuk sudut defelksi, dan posisi batang vertical, kemudian kembali ke posisi semula.

Gambar 2.16 Defleksi Vertical Sumber: Anonymous 25, 2011

2. Defleksi Horizontal ( p) Perubahan bentuk suatu batang akibat pembebanan arah vertical (bending) posisi batang horizontal, hingga membentuk susut defleksi kemudian kembali ke posisi semula.

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

SOLID MECHANIC

Gambar 2.17 Defleksi Horizontal Sumber: Anonymous 26, 2005

2.1.2 Pengertian Tegangan Tegangan timbul akibat adanaya tekanan, bengkokan, dan reaksi. Pada pembebanan tarik terjadi tengangan tarik. Pada pembebanan tekan terjadi teganan taka, begitu pula pada tegangan yang lain. Beriktu adalah bebearapa macam tegangan. A. Tegangan Normal Tegangan normal terjadi akibat adanya reaksi yang diberikan pada benda. Jika gaya diukur dalam N, sedangkan luas penampang dalam m2, maka satuan tegangan adalah N/m2.

Gambar 2.18 Tegangan Normal Sumber: Anonymous 27, 2010

B. Tegangan Geser Tegangan geser terjadi jika suatu benda bekerja dengan 2 gaya yang berlawanan arah, tegak lurus sumbu batang, tidak segaris gaya namun pada penampangnya tidak terjadi momen. Tegangan ini banyak terjadi pada konstruksi. Misalnya: sambungan keling, gunting, dan sambungan baut.

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

SOLID MECHANIC

Gambar 2.19 Tegangan Geser Sumber: Anonymous 27, 2010

Pada gambar diatas dua gaya F sama besar dan berlawanan arah. Gaya F bekerja merata pada penampang A. pada material akan timbul tegangan gesernya sebesar:

Untuk konstruksi pada paku keeling F maksimum

C. Tegangan Tarik Tegangan tarik adalah tegangan yang diakibatkan beban tarik atau beban yang arahnya tegak lurus meninggalkan luasan permukaan.

Gambar 2.20 Tegangan Tarik Pada Batang Penampang Luas A Sumber: Anonymous 27, 2010

Persamaan Tegangan Tarik dapat dituliskan:

Dimana:

F = gaya tarik A = luas penampang

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

SOLID MECHANIC D. Tegangan Tekan Tegangan yang diakibatkan beban tekan atau beban yang arahnya tegak lurus menuju luasan permukaan. Rumus:

Gambar 2.21 Tegangan Tekan Sumber: Anonymous 27, 2010

2.1.3 Lendutan Ada beberapa metode yang dapat dipergunakan untuk menyelesaikan persoalanpersoalan defleksi pada balok. A. Metode Integrasi Ganda Pada gambar dibawah ada suatu struktur sederhana yang mengalami lentur. Dimana y adalah defleksi pada jarak x, dengan x adalah jarak lendutan yang ditinjau, dx adalah jarak mn, d sudut mon, dan r adalah jari-jari lengkungan.

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

SOLID MECHANIC

Gambar 2.22 Balok Sederhana yang Mengalami Lentur Sumber: Anonymous 28, 2007

Berdasarkan gambar berikut didapat besarnya

Kerena besarnya

relative sangat kecil maka

saja sehingga persamaan

dapat ditulis menjadi.

Jika dx bergerak ke kanan maka besarnya berkurang sehingga didapat persamaan

akan semakin mengecil atau semakin

Lendutan relative sangat kecil sehingga ( ) Persamaan tegangan

sehingga didapat persamaan

sehingga didapat persamaan

Jika dilakukan dua kali tntegral akan didapat persamaan: ( )

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

SOLID MECHANIC

B. Metode Luas Bidang Momen Pada pembahasan diatas telah dihasilkan lendutan yang berupa persamaan. Hasil tersebut masih bersifat umum, namun mempunyai kelemahan apabila diterapkan pada struktur dengan pembebanan yang lebih kompleks, maka dirasa kurang praktis, karena harus melalui penjabaran secara matematis. Metode luas bidang momen ini pun juga mempunyai kelemahan yang sama apabila dipakai pada konstruksi dengan pembebanan yang lebih kompleks. Namun demikian metode ini sedikit lebih praktis, karena proses perhitungan dilakukan tidak secara matematis tetapi bersifat numeris.

Gambar 2.23 Gambar Balok yang Mengalami Lentur Sumber: Anonymous 28, 2007

Dari gambar tersebut dapat persamaan ( )


6

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

SOLID MECHANIC Atau dapat ditulis menjadi

Dari persamaan tersebut dapat didefinisikan sebagai berikut: Definisi I: Elemen sudut yang dibentuk oleh dua tangan arah pada dua titik yang

berjarak dx, besarnya sama dengan luas bidang momen antara dua titik tersebut dibagi dengan EI. Dari gambar diatas apabila dx adalah panjang balok AB, maka besarnya sudut yang dibentuk adalah: Berdasarkan garis singgung m & n yang berpotongan dengan garis vertical yang melewati titik B1 akan diperoleh:

Nilai M dx = LUas bidang momen sepanjang dx M x dx = statis momen luas bidang M terhadap titik yang berjarak x dari specimen m Definisi II: Jarak vertical pada suatu tempat yang dibentuk 2 garis singgung pada 2 titik suatu balok besarnya sama dengan statis momen luas bidang momen terhadap tempat tersebut dibagi dengan EI. Untuk menyelesaikan persamaan tersebut yang menjadi persoalan adalah letak titik berat suatu luasan, karena letak titik berat tersebut diperlukan dalam menghitung statis momen luas M x dx. Letak titik berat dari beberapa luasan dapat dilihat pada gambar berikut.

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

SOLID MECHANIC

Gambar 2.24 Letak Titik Berat Sumber: Anonymous 28, 2007

C. Metode Luas Bidang Momen sebagai Beban Dua metode yang sudah dibahas diatas mempunyai kelemahan yang sama yaitu apabila konstruksi dan pembebanan cukup kompleks. Metode Bidang Momen sebagai Beban ini pun dirasa lebih praktis dibanding dengan metode yang dibahas sebelumnya. Metode ini pada hakikatnya berdasar sama dengan metode luas bidang momen, hanya sedikit terdapat perluasan. Untuk membahas masalah ini kita ambil sebuah konstruksi seperti tergambar pada gambar berikut, dengan beban titik P, kemudian momen dianggap sebagai beban.

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

SOLID MECHANIC

Gambar 2.25 Konstruksi Balok Sederhana dan Garis Elastika Sumber: Anonymous 28, 2007

Dari gambar diatas, w adalah luas bidang momen, yang besarnya:

Berdasarkan definisi II yang telah dibahas pada metode luas bidang momen, maka didapat:

)(

Pada umumnya lendutan yang terjadi cukup kecil, maka berdasarkan pendekatan geometris akan diperoleh:

Dengan cara yang sama akan dihasilkan:

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

SOLID MECHANIC

Dengan demikian dapat diambil kesimpulan bahwa: sudut tangen di A dan B besarnya sama dengan reaksi perletakan dibagi EI. Berdasarkan gambar, sebenarnya yang akan dicari adalah defleksi pada titik c sejauh x meter dari dukungan A (potongan i-j-k) yaitu sebesar Zc.

Berdasarkan geometri, maka besarnya

, maka

Sedangkan berdasarkan definisi II adalah statis luasan A-m-n terhadap bidang m-n dibagi EI, maka

Sehingga lendutan Zc yang berjarak x dari A, adalah:

Berdasarkan persamaan tersebut didapat definisi III sebagai berikut: Definisi III: Lendutan disuatu titik di dalam suatu bentangan balok sederhana besarnya sama dengan momen dititik tersebut dibagi dengan EI apabila bidang momen sebagai beban.

D. Metode Castigliano Metode castigliano adalah metode untuk menentukan perpindahan dari sebuah persamaan sistem linear elastis berdasarkan pada turunan parsial dari prinsip energi. Konsep dasar prinsip teori ini yaitu bahwa perubahan energy adalah gaya dikalikan dengan perpindahan yang dihasilkan.

2.1.4 Teori Castigliano Metode castigliano adalah metode untuk menentukan perpindahan dari sebuah persamaan sistem linear elastis berdasarkan pada turunan parsial dari prinsip energi. Konsep dasar prinsip ini yaitu bahwa perubhan energy adalah gaya dikalikan dengan perpindahan yang dihasilkan. Ada dua teorema dalam teori castigliano. LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013
10

SOLID MECHANIC 1. Teori pertama castigliano (gaya dalam struktur elastis) Metode ini diguankan untuk menghitung gaya yang bereaksi dan menyatakan: Jika energy regangan dari suatu struktur elastis dinyatakan sebagai fungsi persamaan perpindahan (qi), maka turunan parsial dari energy reganagan terhadap perpindahan memberikan persamaan gaya (Qi). Dalam bentuk persamaan:

dimana:

u = energi regangan

2. Teori kedua Castigliano (perpindahan dalam struktur elastis linear) Metode ini diguanakan untuk menghitung perpindahan yang menyatakan: jika regangan dari struktur elastis linear dinyatakan dengan fungsi persamaan gaya (Qi), maka persamaan turunan parsial dari energy regangan terhadap persamaan gaya memberika npersamaan perpindahan (qi) Dirumuskan dengan:

Untuk beban kontilever luas dan tipis dengan beban P diukung dan perpindahan pada ujungnya dapat ditemukan dengan teori kedua castigliano:

E = Modulus Young I = Momen Inersia M(L)=DxL adalah pernyataan untuk momen pada titik berjarak L dari ujung, maka:

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

11

SOLID MECHANIC 2.1.5 Perbedaan Defelksi dan Deformasi Defleksi terjadi karena adanya pembebanan terhadap satu titik pada balok atau batang, sedangkan deformasi tidak hanya terjadi karena pembebanan terhadap satu titik saja, teapi karena adanya berbagi macam perlakuan yang dialam ibalok atau batang. Selain itu defleksi yang terjadi pada balok hanya merubah bentuk (lendutan) pada balok tersebut, sedangkan deformasi dapat merubah bentuk dan ukuran balok tersebut.

2.1.6 Macam-Macam Deformasi Deformasi adalah perubahan bentuk atau ukuran aobjek diterapkan karena adanya gaya. Gaya ini dapat berasal dari kekuatan tarik, kekuatan tekan, geser, dan torsi. Deformasi debagi menjadi 2, yaitu: A. Deformasi Elastis Deformasi elastis adalah perubahan yang terjadi bila ada gaya yang bekerja, serta akan hilang bila beban ditiadakan. Dengan kata lain, bila beban ditiadakan, maka beban akan kembali ke bentuk dan ukuran semula. B. Deformasi Plastis Deformasi plastis adalah perubahan bentuk yang permanen, meskipun bebannya dihilangkan. Pada tinjauan mikro, deformasi plastis mengakibatkan putusnya ikatan atom dengan atom tetangganya dan membentuk ikatan yang baru dengan atom lainnya. Jadi, jika beban dilepaskan atom ini tidak kembali ke ikatan awalnya.

Gambar 2.26 Deformasi Pada Sebuah Balok Sumber: Anonymous 29, 2009

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

12

SOLID MECHANIC 2.1.7 Momen Momen adalah kecenderungan sebuah gaya untuk memutar ebuah benda disekitar sumbu tertentu dari benda tersebut. Bila didefinisikan dari persamaannya adalah hasil perkalian dari besar gaya F dengan jarak tegak lurs di

Arah momen gaya tergantung dari perjanjian, misalnya searah jarum jam (clockwise/cw) atau berlawanan jarum jam (counter clockwise/ccw). Begitu pula dengan perjanjian tanda positif & negative dari ccw atau cw. Macam-Macam Momen: A. Momen kopel Momen kopel adalah gabungan gaya-gaya yang terlibat pada suatu benda yang besarnya sama tetapi arahnya berlawanan. Contohnya adalah jarum kompas dalam medan magnet bumi.

Gambar 2.27 Gambar Momen Kopel Sumber: Anonymous 30, 2005

B. Momen Lentur (Bending Momen) Momen lentur adalah jumlah aljabar dari semua komponen gaya luar yang bekerja pada segmen yang terisolasi, dinotasikan dengan M. Besar M dapat ditentukan dengan persamaan statis.

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

13

SOLID MECHANIC

Gambar 2.28 Momen Lentur Sumber: Anonymous 31, 2000

C. Momen Inersia Momen inersia (satuan SI: kgm2) adalah ukuran kelembaban suatu benda untuk berotasi terhadapa porosnya. Besaran ini adalah analog rotasi daripada massa. Momen inersia berperan dalam dinamika rotasi seperti massa dalam dinamika dasar dan menentukan hubungan antar momnentum sudut dan kecepatan sudut, momen gaya dan percepatan sudut, dan bebarapa besaran lain. Lambang I dan kadangkadang juga J biasanya digunakan untuk merujuk kepada momen inersia

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

14

SOLID MECHANIC Tabel 2.1 Momen Inersia Benda

Sumber: Anonymous 32, 2004

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

15

SOLID MECHANIC D. Momen Gaya (Momen Torsi) Momen gaya/torsi adalah hasil kali gaya dan jarak terpendek arah garis kerja terhadap titik acuan/rumpu. Momen gaya sering deisebut momen putar dengan Lambang M.

Gambar 2.29 Momen Gaya Sumber: Anonymous 33, 2012

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

16

SOLID MECHANIC 2.2A Tujuan Pengujian Deflection of Curved Bars Apparatus 1. Untuk mengetahui defleksi vertikal dari bermacam macam batang lengkung ketika mendapatkan sebuah pembebanan. 2. Untuk mengetehui defleksi horizontal dari bermacam macam batang lengkung ketika mendapatkan sebuah pembebanan. 3. Untuk mengetahui pengaruh penambahan beban terhadap defleksi yang terjadi

2.3A SpesifikasiAlat Deflection of Curved Bars Apparatus Alat percobaan:

Gambar 2.31 Deflection of Curved Bars Apparatus Sumber : Laboratorium Fenomena Dasar Mesin Universitas Brawijaya

2.4A Deflection of Curved Bars Apparatus Cara Pengambilan Data 1. Pasang specimen (2) padaklem (1) 2. Kendorkan blok (3) dan tempatkan ulang jika perlu untuk menempatkan specimen. Kunci pada posisi yang tersedia.

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

17

SOLID MECHANIC 3. Pasang beban (4) pada specimen. Tempatkan dial indicator (5) dan (6) berhubungan dengan beban (4). 4. Indikator harus menunjukkan angka nol. Pembebanan dilakukan dengan memberikan beban pada beban tergantung (4) 5. Kemudian catat perubahan yang terjadi. Tambahkan beban dan catat perubahan yang terjadi.

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

18

Spesimen 4 x 1 0.12 0.22 0.3 0.43 0.5 0.55 0.61 0.65 0.73 0.9 2x 0.1 0.21 0.35 0.4 0.44 0.56 0.61 0.67 0.78 0.87 0.11 0.215 0.325 0.415 0.47 0.555 0.61 0.66 0.755 0.885 0.175 0.26 0.485 0.69 0.89 1.05 1.24 1.37 1.55 1.805 0.125 0.22 0.29 0.365 0.465 0.54 0.59 0.63 0.705 0.87 1 0.16 0.35 0.47 0.69 0.9 1.04 1.23 1.39 1.54 1.79 2y 0.19 0.33 0.5 0.69 0.88 1.06 1.25 1.35 1.56 1.82 1 0.11 0.26 0.26 0.36 0.47 0.53 0.59 0.64 0.7 0.84 2x 0.14 0.24 0.32 0.37 0.46 0.55 0.59 0.62 0.71 0.9 y x

Data Hasil Pengujian

2.5A.1 Data Hasil Pengujian

2.5A Hasil Pengujian Deflection of Curved Bars Apparatus

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

Tabel 2.8 Data Hasil Pengujian Deflection of Curved Bars Apparatus Spesimen 2 No Pembebanan y 1 2y 1 50 0.09 0.09 0.09 2 100 0.26 0.24 0.25 3 150 0.33 0.36 0.345 4 200 0.48 0.46 0.47 5 250 0.59 0.56 0.575 6 300 0.68 0.69 0.685 7 350 0.78 0.79 0.785 8 400 0.88 0.88 0.88 9 450 0.99 1 0.995 10 500 1.13 1.1 1.115

SOLID MECHANIC

19

Tabel 2.10 Hubungan antara Beban dengan Defleksi Vertikal (w) Spesimen 2 (a = 0 , R = 150 mm, b = 0) Keterangan: X = beban, Y = w aktual, Y' = w teoritis No. X Y Y' XY X X X XY (Y-y)
0.97713 0.68641 0.53802 0.37027 0.25351 0.15484 0.08614 0.03940 0.00697 0.00133 3.11404 0.00380 0.03677 0.06599 0.12390 0.18242 0.25727 0.33331 0.41274 0.52934 0.66859 2.61413

(Y-a-bX)

(Y-i-jX-kX)
0.00062 0.00096 0.00046 0.00170 0.00164 0.00197 0.00143 0.00066 0.00109 0.00201 0.01252

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

50 100 150 200 250 300 350 400 450 500 2750

0.090 0.250 0.345 0.470 0.575 0.685 0.785 0.880 0.995 1.115 6.190

0.09550 0.19099 0.28649 0.38198 0.47748 0.57297 0.66847 0.76396 0.85946 0.95495 5.25223

4.50 25.00 51.75 94.00 143.75 205.50 274.75 352.00 447.75 557.50 2156.50

2500 10000 22500 40000 62500 90000 122500 160000 202500 250000 962500

125000 1000000 3375000 8000000 15625000 27000000 42875000 64000000 91125000 125000000 378125000

6250000 100000000 506250000 1600000000 3906250000 8100000000 15006250000 25600000000 41006250000 62500000000 1.58331E+11

225 2500 7762.5 18800 35937.5 61650 96162.5 140800 201487.5 278750 844075

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013


(Y-y)
6250000 100000000 506250000 1600000000 3906250000 8100000000 15006250000 25600000000 41006250000 62500000000 1.58331E+11 2500 10000 22500 40000 62500 90000 122500 160000 202500 250000 962500 125000 1000000 3375000 8000000 15625000 27000000 42875000 64000000 91125000 125000000 378125000 275 2150 7312.5 16600 29375 49950 74725 105600 152887.5 221250 660125 0.45091 0.32092 0.20839 0.13432 0.09703 0.05130 0.02941 0.01476 0.00070 0.01071 1.31847

Tabel 2.9 Hubungan antara Beban dengan Defleksi Horizontal (p) Spesimen 2 (a = 0 , R = 150 mm, b = 0) Keterangan: X = beban, Y = p aktual, Y' = p teoritis XY X X X XY Y' Y X No.
0.06082 0.12165 0.18247 0.24330 0.30412 0.36495 0.42577 0.48660 0.54742 0.60825 3.34537 5.50 21.50 48.75 83.00 117.50 166.50 213.50 264.00 339.75 442.50 1702.50

(Y-a-bX)
0.00524 0.02485 0.06145 0.10120 0.12486 0.17522 0.20597 0.23433 0.31283 0.44829 1.69424

(Y-i-jX-kX)
0.00089 0.00002 0.00195 0.00402 0.00225 0.00377 0.00205 0.00057 0.00225 0.01120 0.02898

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

50 100 150 200 250 300 350 400 450 500 2750

0.110 0.215 0.325 0.415 0.470 0.555 0.610 0.660 0.755 0.885 5.000

SOLID MECHANIC

20

Tabel 2.12 Hubungan antara Beban dengan Defleksi Vertikal (w) Spesimen 4 (a = 150 mm, R = 0, b = 150 mm) Keterangan: X = beban, Y = w aktual, Y' = w teoritis No. X Y Y' XY X X X XY (Y-y) (Y-a-bX)
0.02681 0.07869 0.14236 0.28525 0.47041 0.63624 0.88252 1.04286 1.32937 1.84895 6.74345 0.16220 0.32440 0.48660 0.64880 0.81100 0.97320 1.13540 1.29760 1.45980 1.62200 8.92098 8.75 34.00 72.75 138.00 222.50 315.00 434.00 548.00 697.50 902.50 3373.00 2500 10000 22500 40000 62500 90000 122500 160000 202500 250000 962500 125000 1000000 3375000 8000000 15625000 27000000 42875000 64000000 91125000 125000000 378125000 6250000 100000000 506250000 1600000000 3906250000 8100000000 15006250000 25600000000 41006250000 62500000000 1.58331E+11 437.5 3400 10912.5 27600 55625 94500 151900 219200 313875 451250 1328700 2.07360 1.62563 1.27690 0.85563 0.52563 0.31923 0.14063 0.06002 0.00422 0.03610 6.91758

(Y-i-jX-kX)
0.00578 0.00752 0.00562 0.01460 0.02536 0.02410 0.03198 0.01959 0.02211 0.05290 0.20955

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

50 100 150 200 250 300 350 400 450 500 2750

0.175 0.340 0.485 0.690 0.890 1.050 1.240 1.370 1.550 1.805 9.595

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013


(Y-a-bX)
312.5 2400 6525 14600 29062.5 48600 72275 100800 142762.5 217500 634837.5 2500 10000 22500 40000 62500 90000 122500 160000 202500 250000 962500 125000 1000000 3375000 8000000 15625000 27000000 42875000 64000000 91125000 125000000 378125000 6250000 100000000 506250000 1600000000 3906250000 8100000000 15006250000 25600000000 41006250000 62500000000 1.58331E+11 0.29485 0.18318 0.14288 0.09181 0.04121 0.01638 0.00608 0.00144 0.00137 0.04080 0.82002 0.01286 0.04377 0.05762 0.08754 0.14191 0.18708 0.21470 0.23444 0.29161 0.47038 1.74191 0.06082 0.12165 0.18247 0.24330 0.30412 0.36495 0.42577 0.48660 0.54742 0.60825 3.34537 6.25 24.00 43.50 73.00 116.25 162.00 206.50 252.00 317.25 435.00 1635.75

Tabel 2.11 Hubungan antara Beban dengan Defleksi Horizontal (p) Spesimen 4 (a = 150 mm, R = 0, b = 150 mm) Keterangan: X = beban, Y = p aktual, Y' = p teoritis (Y-y) XY X X X XY Y' Y X No.

(Y-i-jX-kX)
0.00401 0.01340 0.01047 0.01278 0.02190 0.02468 0.01971 0.01275 0.01430 0.04641 0.18041

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

50 100 150 200 250 300 350 400 450 500 2750

0.125 0.240 0.290 0.365 0.465 0.540 0.590 0.630 0.705 0.870 4.820

SOLID MECHANIC

21

SOLID MECHANIC
Tabel 2.13 Hubungan antara Beban dengan Defleksi Horizontal (p) Berbagai Spesimen Keterangan: X = beban, Y = defleksi horizontal teoritis (p) Y No. X spesimen 1 spesimen 2 spesimen 3 spesimen 4
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 50 100 150 200 250 300 350 400 450 500 0.06189 0.12378 0.18567 0.24756 0.30945 0.37134 0.43323 0.49511 0.55700 0.61889 0.06082 0.12165 0.18247 0.24330 0.30412 0.36495 0.42577 0.48660 0.54742 0.60825 0.03041 0.06082 0.09124 0.12165 0.15206 0.18247 0.21289 0.24330 0.27371 0.30412 0.06082 0.12165 0.18247 0.24330 0.30412 0.36495 0.42577 0.48660 0.54742 0.60825

Tabel 2.14 Hubungan antara Beban dengan Defleksi Vertikal (w) Berbagai Spesimen Keterangan: X = beban, Y = defleksi vertikal teoritis (w) Y No. X spesimen 1 spesimen 2 spesimen 3 spesimen 4
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 50 100 150 200 250 300 350 400 450 500 0.12712 0.25423 0.38135 0.50846 0.63558 0.76269 0.88981 1.01692 1.14404 1.27116 0.09550 0.19099 0.28649 0.38198 0.47748 0.57297 0.66847 0.76396 0.85946 0.95495 0.02714 0.05429 0.08143 0.10857 0.13572 0.16286 0.19000 0.21714 0.24429 0.27143 0.16220 0.32440 0.48660 0.64880 0.81100 0.97320 1.13540 1.29760 1.45980 1.62200

2.5A.2 Contoh Perhitungan a. Perhitungan Defleksi Defleksi Vertikal =

= 0,09550 mm

Defleksi Horizontal

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

22

SOLID MECHANIC b. Regresi Linear (Y = a + bx)


( )

) (

c. Regresi Polinomial (iii) (i) (ii)

Dari persamaan i, ii, dan iii diperoleh harga: i = 0,0229559581 ; j = 5,9704267 ; k = 5,8714901

) ((

) )

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

23

SOLID MECHANIC 2.5A.3 Analisa Grafik dan Pembahasan 1. Grafik Hubungan antara Beban dengan Defleksi Horizontal (p) dan Vertikal (w) Spesimen 2

Grafik Hubungan antara Beban dengan Defleksi Horizontal (p) dan Vertikal (w) Spesimen 2
1.200 1.000
y = -5E-07x2 + 0.0025x - 0.0125 R = 0.9985 y = -3E-20x2 + 0.0019x + 7E-16 1 2 += y = -4E-07xR 0.0018x + 0.0425 R = 0.9895

Defleksi (mm)

0.800 0.600
y=

defleksi horizontal aktual defleksi horizontal teoritis defleksi vertikal aktual defleksi vertikal teoritis Poly. (defleksi horizontal aktual)

-1E-20x2 +

0.400 0.200 0.000 0 100 200 300

0.0012x + 9E-16 R = 1

400

500

600

Beban (gram)
Gambar 2.39 Hubungan antara Beban dengan Defleksi Horizontal (p) dan Vertikal (w) Spesimen 2 Pada grafik hubungan antara pembebanan dengan defleksi horizontal serta vertikal pada spesimen 2 (aktual dan teoritis) yang disebabkan oleh pembebanan menunjukkan bahwa semakin besar beban yang diberikan, defleksi yang terjadi semakin besar. Spesimen 2 memiliki dimensi (a = 0, R = 150mm, b = 0). Terlihat jelas pada grafik bahwa semakin besar beban yang diberikan, maka semakin besar pula nilai defleksi horizontal maupun vertikal. Terlihat pada grafik hubungan beban dan defleksi bahwa nilai defleksi aktual lebih besar daripada nilai defleksi teoritis. Pada defleksi horizontal, nilai defleksi secara teoritisnya adalah :

Dan untuk defleksi vertikalnya adalah :

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

24

SOLID MECHANIC Dari rumus ini dapat diketahui bahwa defleksi horizontal akan berbanding lurus dengan pembebanan (W). hal ini berlaku pula pada defleksi vertikal. Pada umumnya nilai defleksi teoritis cenderung lebih besar daripada nilai defleksi aktual, namun pada grafik terlihat jelas nilai defleksi aktual lebih besar daripada nilai defleksi teoritis baik defleksi horizontal maupun vertikal. Dapat disimpulkan pada percobaan ini terjadi penyimpangan. Hal hal yang dapat menyebabkan penyimpangan ini adalah perubahan nilai modulus elastisitas pada spesimen. Modulus elastisitas merupakan perbandingan antara tegangan yang diperlukan untuk menghasilkan suatu regangan pada bahan yang bersangkutan. Modulus elastisitas mempengaruhi besar kecilnya defleksi yang terjadi. Perubahan modulus elastisitas dapat disebabkan oleh penggunaan spesimen yang sudah berlangsung berkali kali. Hal lain yang dapat menyebabkan penyimpangan pada grafik adalah inersia penampang. Pada setiap bahan memiliki inersia penampang bahan itu sendiri. Inersia dapat diartikan sebagai suatu kecenderungan material untuk mempertahankan kondisi awalnya ketika terjadi pembebanan. Nilai defleksi aktual yang lebih besar dari teoritis dapat disebabkan oleh perubahan inersia penampang spesimen akibat perubahan dimensi benda. Hal lain yang dapat menyebabkan penyimpangan pada grafik adalah tumpuan spesimen pada saat pengujian. Penggunaan spesimen dan tumpuan yang sama pada setiap percobaan pada Curved Bars Apparatus, dapat mengakibatkan tumpuan sudah tidak menjepit spesimen seperti seharusnya sehingga reaksi tumpuan yang berbeda dapat menyebabkan pergeseran nilai data aktual dan teoritisnya

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

25

SOLID MECHANIC 2. Grafik Hubungan antara Beban dan Defleksi Horizontal (p) serta Vertikal (w) pada Spesimen 4

2.000 1.800 1.600 1.400 1.200 1.000 0.800 0.600 0.400 0.200 0.000 0

Grafik Hubungan antara Beban dengan Defleksi Horizontal (p) dan Vertikal (w) Spesimen 4
y = 4E-07x2 + 0.0033x + 0.0016 R = 0.9979 y = 5E-20x2 + 0.0032x + 4E-15 R = 1 defleksi horizontal aktual defleksi horizontal teoritis defleksi vertikal aktual defleksi vertikal teoritis

Defleksi (mm)

y = 8E-08x2 + 0.0015x + 0.0729 R = 0.9845 y = -1E-20x2 + 0.0012x + 9E-16 R = 1

100

200

300

400

500

600

Beban (gram)
Gambar 2.40 Grafik Hubungan antara Beban dan Defleksi Horizontal (p) serta Vertikal (w) pada Spesimen 4 Pada grafik hubungan antara pembebanan dengan defleksi horizontal serta vertikal pada spesimen 4 (aktual dan teoritis) yang disebabkan oleh pembebanan menunjukkan bahwa semakin besar beban yang diberikan, defleksi yang terjadi semakin besar. Spesimen 4 memiliki dimensi (a = 150mm, R = 0, b = 150mm). Terlihat jelas pada grafik bahwa emakin besar beban yang diberikan, maka semakin besar pula nilai defleksi horizontal maupun vertikal. Terlihat pada grafik hubungan beban dan defleksi bahwa nilai defleksi aktual lebih besar daripada nilai defleksi teoritis. Pada defleksi horizontal, nilai defleksi secara teoritisnya adalah :

Dan untuk defleksi vertikalnya adalah :

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

26

SOLID MECHANIC Dari rumus ini dapat diketahui bahwa defleksi horizontal akan berbanding lurus dengan pembebanan (W). hal ini berlaku pula pada defleksi vertikal. Pada umumnya nilai defleksi teoritis lebih besar daripada nilai defleksi aktual, namun pada grafik terlihat jelas nilai defleksi aktual lebih besar daripada nilai defleksi teoritis baik defleksi horizontal maupun vertikal. Dapat disimpulkan pada percobaan ini terjadi penyimpangan. Hal hal yang dapat menyebabkan penyimpangan ini adalah perubahan nilai modulus elastisitas pada spesimen. Modulus elastisitas merupakan perbandingan antara tegangan yang diperlukan untuk menghasilkan suatu regangan pada bahan yang bersangkutan. Modulus elastisitas mempengaruhi besar kecilnya defleksi yang terjadi. Perubahan modulus elastisitas dapat disebabkan oleh penggunaan spesimen yang sudah berlangsung berkali kali. Hal lain yang dapat menyebabkan penyimpangan pada grafik adalah inersia penampang. Pada setiap bahan memiliki inersia penampang bahan itu sendiri. Inersia dapat diartikan sebagai suatu kecenderungan material untuk mempertahankan kondisi awalnya ketika terjadi pembebanan. Nilai defleksi aktual yang lebih besar dari teoritis dapat disebabkan oleh perubahan inersia penampang spesimen akibat perubahan dimensi benda. Hal lain yang dapat menyebabkan penyimpangan pada grafik adalah tumpuan spesimen pada saat pengujian. Penggunaan spesimen dan tumpuan yang sama pada setiap percobaan pada Curved Bars Apparatus, dapat mengakibatkan tumpuan sudah tidak menjepit spesimen seperti seharusnya sehingga reaksi tumpuan yang berbeda dapat menyebabkan pergeseran nilai data aktual dan teoritisnya

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

27

SOLID MECHANIC 3. Grafik Hubungan antara Pembebanan dengan Defleksi Horizontal (p) dari Berbagai Spesimen

Grafik Hubungan antara Beban dengan Defleksi Horizontal (p) berbagai Spesimen 0.70000
0.60000

Defleksi (mm)

spesimen 1
2 + 0.0012x + 9E-16 y = -1E-20x y = -1E-20x2 + 0.0012x + 6E-16 R = 1 R = 1

0.50000 0.40000 0.30000 0.20000 0.10000 0.00000 0

spesimen 2 spesimen 3 spesimen 4

y=

-1E-20x2 +

0.0012x + 9E-16 R = 1

y = 0.0006x + 5E-16 R = 1

Poly. (spesimen 1)

200

400

600

Beban (gram)
Gambar 2.41 Grafik Hubungan antara Pembebanan dengan Defleksi Horizontal (p) dari Berbagai Spesimen Pada grafik hubungan antara pembebanan dengan defleksi horizontal dari berbagai spesimen menunjukkan bahwa semakin besar beban yang diberikan, defleksi yang terjadi semakin besar. Pada grafik defleksi horizontal spesimen 1 lebih besar daripada spesimen 2, 3 dan 4. Hal ini disebabkan karenan spesimen 1 memiliki lengan a dan b serta kelengkungan jari jari (R) yang masing masing 75mm, sehingga memiliki dareah lengan penampang paling panjang. Akibatnya pada spesimen 1 beban yang diberikan lebih terdistribusi ke daerah lengan dan jari jarinya. Kemudian diikuti oleh spesimen 2 (a = 0, R = 150, b = 0) dan 4 (a = 150mm, R = 0, b = 150mm) yang memilik nilai defleksi yang hampir sama, terletak dalam beberapa garis yang berdempetan dalam grafik. Defleksi yang terjadi pada spesimen 2 dan 4 sedikit lebih rendah di bawah spesimen 1, hal ini disebabkan oleh dedua spesimen daerah lengan horizontalnya yang menerima beban lebih pendek dibandingkan spesimen 1. Defleksi yang terjadi akan cenderung vertikal (searah pembebanan). Kemudian defleksi paling rendah dialami oleh spesimen 3. Hal ini disebabkan karena pada spesimen 3 (a = 0, R =

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

28

SOLID MECHANIC 75, b = 75) memiliki panjang lengan sama dengan nol, sehingga jarak antara lengan pembebanan menjadi kecil sehingga defleksinya mengecil.

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

29

SOLID MECHANIC 4. Grafik Hubungan antara Beban dengan Defleksi Vertikal (w) berbagai Spesimen

1.80000 1.60000

Grafik Hubungan antara Beban dengan Defleksi Vertikal (w) berbagai Spesimen
y = 5E-20x2 + 0.0032x + 4E-15 R = 1

Defleksi (mm)

1.40000 1.20000 1.00000 0.80000


y = 5E-20x2 + 0.0025x + 4E-15 0.60000 R = 1

spesimen 1 spesimen 2 spesimen 3

y = -3E-20x2 + 0.0019x + 7E-16 R = 1 y = -7E-21x2 + 0.0005x - 3E-18 R = 1

spesimen 4 Poly. (spesimen 1) Poly. (spesimen 2)

0.40000 0.20000 0.00000 0

200

400

600

Beban (gram)
Gambar 2.42 Grafik Hubungan antara Beban dengan Defleksi Vertikal (w) berbagai Spesimen

Pada grafik hubungan antara pembebanan dengan defleksi horizontal dari berbagai spesimen, menunjukkan bahwa semakin besar beban yang diberikan pada spesimen maka defleksi semakin besar. Pada grafik defleksi vertikal spesimen 4 lebih besar daripada spesimen 1, 2 dan 3. Hal ini disebabkan karena pada spesimen 4 memiliki kelengkungan jari jari (R) sama dengan nol dan lengan a dan b sama dengan 150mm, sehingga beban hanya terdistribusi pada lengan a dan b. tanpa adanya kelengkungan (R) pada spesimen menyebabkan defleksi cenderung searang dengan pembebanan vertikal. Kemudian diikuti oleh spesimen 1 (a = 75mm, R = 75mm, b = 75mm), 2 (a = 0, R = 150mm, b = 0) dan 3 (a = 0, R = 75mm, b = 75mm) yang memiliki nilai defleksi semaki rendah akibat dari perbedaan lengan dan jari jari kelengkungan

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

30

SOLID MECHANIC 2.6A Kesimpulan Jadi, dapat disimpulkan bahwa bentuk dan dimensi benda specimen mempengaruhi besarnya defleksi yang terjadi. Bentuk dan dimensi specimen dapat mempengaruhi modulus elastisitas, momen inersia dan tumpuan sehingga

mempengaruhi defleksinya.

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

31

SOLID MECHANIC 2.2B Tujuan Pengujian Deflection of Portal Apparatus

2.3B Deflection of Portal Apparatus Alat yang digunakan:

Gambar 2.32 Didactional Portal Frame Apparatus Sumber : Laboratorium Fenomena Dasar Mesin Universitas Brawijaya

2.4B Cara Pengambilan Data Deflection of Portal Apparatus Untuk beban vertikal

Gambar 2.34 Pembebanan Vertikal Deflection Portal Apparatus Sumbe: Modul Fenomenda Dasar Mesin 2013

1. Tempatkan knife edge (4) pada posisi di tengah tengah frame, lalu putar baut pengunci asmapi knife edge (terpasang dengan rapat) LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013
32

SOLID MECHANIC 2. Pasang dial indicator pada penopang dial indicator (6) kemudian putar baut pengunci sehingga dial indicator terpasang rapat. 3. Atur posisi dial indicator dengan memutar baut pengunci (pada penopang dial indicator) sehingga posisi ujung dial indicator tepat menyentuh permukaan atas bagian tengah knife edge (4) secara tegak lurus, kemudian putar baut pengunci sehingga penopang dial indicator terpasang dengan rapat 4. Kaitkan pengait pada load hanger (5) dengan knife edge (4) 5. Kembalikan dial indicator dengan cara memutar bagian sisi dial indicator sehingga posisi jarum indicator tepat menunjukkan angka nol 6. Beban frame dengan penempatan berat/beban pada hanger (5) dan catat pembacaan dial indicator 7. Menaikkan beban dengan penambahan yang sama dan catat pembacaan dial indicator untuk masing masing beban Untuk beban horizontal

Gambar 2.35 Pembebanan Horizontal Deflection Portal Apparatus Sumbe: Modul Fenomenda Dasar Mesin 2013 1. Menghubungkan hook (4) dan cord pada frame kemudian tempatkan cord over pulley (7) dan load hanger (5) 2. Tempatkan atau letakkan penyokong dial indicator dan dial indikatornya hubungkan dengan frame 3. Indicator pada posisi nol 4. Beban frame dengan menempatkan berat atau beban pada hanger (5) dan catat pembacaan indicator 5. Menaikkan beban dengan penambahan yang sama dan catat pembacaan indicator untuk masing masing beban

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

33

SOLID MECHANIC 2.5B Hasil Pengujian Deflection of Portal Apparatus 2.5B.1 Data Hasil Pengujian
Tabel 2.15 Hasil Pengujian Deflection of Portal Apparatus vertikal no pembebanan y rata-rata 1 2 1 200 0.11 0.11 0.11 2 300 0.16 0.17 0.165 3 400 0.22 0.22 0.22 4 500 0.27 0.27 0.27 5 600 0.33 0.33 0.33 6 700 0.38 0.38 0.38 7 800 0.44 0.44 0.44 8 900 0.49 0.49 0.49 9 1000 0.54 0.54 0.54 10 1100 0.6 0.59 0.595 total 6500 3.54 3.54 3.54
Tabel 2.16 Hubungan antara beban dengan defleksi vertikal No. X 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Y 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9 1 1.1 6.5 0.11 0.165 0.22 0.27 0.33 0.38 0.44 0.49 0.54 0.595 3.54 Y' XY X2 0.103820801 0.022 0.155731201 0.0495 0.207641602 0.088 0.259552002 0.135 0.311462402 0.198 0.363372803 0.266 0.415283203 0.352 0.467193604 0.441 0.519104004 0.54 0.571014404 0.6545 3.374176026 2.746 X3 0.04 0.09 0.16 0.25 0.36 0.49 0.64 0.81 1 1.21 5.05 0.008 0.027 0.064 0.125 0.216 0.343 0.512 0.729 1 1.331 4.355 X4 0.0016 0.0081 0.0256 0.0625 0.1296 0.2401 0.4096 0.6561 1 1.4641 3.9973 X2 Y (Y-y)2 (Y-a-bx)2 0.0044 0.059536 7.72289E-05 0.01485 0.035721 6.06529E-05 0.0352 0.017956 4.60769E-05 0.0675 0.007056 6.20944E-07 0.1188 0.000576 2.29249E-05 0.1862 0.000676 1.46894E-06 0.2816 0.007396 7.77294E-06 0.3969 0.018496 1.03169E-05 0.54 0.034596 8.48609E-05 0.71995 0.058081 0.000104285 2.3654 0.24009 0.000416209

1 0.25 0.38 0.51 0.63 0.75 0.88 1 1.13 1.26 1.41 8.2

horisontal x 2 0.25 0.38 0.51 0.63 0.76 0.88 1 1.12 1.25 1.39 8.17

rata-rata 0.25 0.38 0.51 0.63 0.755 0.88 1 1.125 1.255 1.4 8.185

Tabel 2.17 Hubungan antara beban dengan defleksi horizontal X Y Y' XY X2 X3 0.2 0.25 0.225 0.05 0.04 0.008 0.3 0.38 0.3375 0.114 0.09 0.027 0.4 0.51 0.45 0.204 0.16 0.064 0.5 0.63 0.5625 0.315 0.25 0.125 0.6 0.755 0.675 0.453 0.36 0.216 0.7 0.88 0.7875 0.616 0.49 0.343 0.8 1 0.9 0.8 0.64 0.512 0.9 1.125 1.0125 1.0125 0.81 0.729 1 1.255 1.125 1.255 1 1 1.1 1.4 1.2375 1.54 1.21 1.331 6.5 8.185 7.3125 6.3595 5.05 4.355

X4 0.0016 0.0081 0.0256 0.0625 0.1296 0.2401 0.4096 0.6561 1 1.4641 3.9973

X2 Y 0.01 0.0342 0.0816 0.1575 0.2718 0.4312 0.64 0.91125 1.255 1.694 5.48655

(Y-y)2 0.32319 0.19228 0.09517 0.03553 0.00403 0.00378 0.03294 0.09394 0.19053 0.33814 1.30955

(Y-a-bX)2 0.0000027 0.0000057 0.0000413 0.0000002 0.0000003 0.0000022 0.0000556 0.0000710 0.0000193 0.0002142 0.0004124

(Y-i-jX-kX2 )2 4.10764E-05 6.44858E-07 5.2124E-05 8.07076E-06 7.11111E-06 2.87971E-06 2.56865E-05 5.81984E-05 3.58184E-05 9.72913E-05 0.000328902

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

34

SOLID MECHANIC 2.5B.2 Contoh Perhitungan 1. Defleksi Pada Beban Horizontal

= 0,225 Diman I = bh3/12 2. Defleksi pada beban vertical

= 0.10380801 Perhitungan statistik hubungan beban dengan defleksi vertikal :

Regresi linier

Regresi Polynomial

Dari persamaan diatas diperoleh harga I=-0,001758 LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013
35

SOLID MECHANIC J=0,5590909 K=--0,015152 = 0,999802

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

36

SOLID MECHANIC 2.5B.3 Grafik dam Pembahasan 1. Perbandingan Defleksi Beban Horizontal teoritis dengan Aktual

Gambar 2.43 Perbandingan Defleksi Beban Horizontal teoritis dengan Aktual

Analisa Grafik : Secara umum grafik hubungan antara defleksi horizontal aktual dan teoritis cenderung mengalami peningkatan hal ini disebabkan karena adanya penambahan beban sehingga defleksi horizontal semakin meningkat. Pada grafik defleksi horizontal teoritis peningkatan grafik ini sesuai dengan:

Adapun beberapa faktor yang mempengaruhi terjadinya defleksi: 1. Kekakuan batang. Semakin kaku batang maka defleksi akan semakin kecil. 2. Besar kecilnya gaya yang diberikan. 3. Bentuk specimen yang diuji. 4. Tumpuan dari alat uji Dari grafik dilihat defleksi horizontal actual lebih tinggi dari teoritis karena : a. Perubahan modulus young specimen yang sering dipakai sehingga menyebabkan spesimen lebih mudah terdefleksi.

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

37

SOLID MECHANIC b. Perubahan Inersia penampang specimen disebabkan perubahan dimensi benda karena pembebanan statis, sedangkan dalam perhitungan teoritis E dan I bernilai konstan.

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

38

SOLID MECHANIC 2. Hubungan beban defleksi vertical teoritis dan actual

Gambar 2.44 Perbandingan Defleksi Beban Verikal teoritis dengan Aktual

Analisis Grafik : Secara umum grafik hubungan antara defleksi vertikal aktual dan teoritis cenderung mengalami peningkatan hal ini disebabkan karena adanya penambahan beban sehingga defleksi vertikal semakin meningkat. Pada grafik defleksi vertikal teoritis peningkatan grafik ini sesuai dengan:

Adapun beberapa faktor yang mempengaruhi terjadinya defleksi: 1. Kekakuan batang. Semakin kaku batang maka defleksi akan semakin kecil. 2. Besar kecilnya gaya yang diberikan. 3. Bentuk specimen yang diuji. 4. Tumpuan dari alat uji Dari grafik dilihat defleksi horizontal actual lebih tinggi dari teoritis karena : a. Perubahan modulus young specimen yang sering dipakai sehingga menyebabkan spesimen lebih mudah terdefleksi. b. Perubahan Inersia penampang specimen disebabkan perubahan dimensi benda karena pembebanan statis, sedangkan dalam perhitungan teoritis E dan I bernilai konstan. LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013
39

SOLID MECHANIC 3. Hubungan Beban terhadap Defleksi Vertikal dan Horizontal

Gambar 2.45 Hubungan Beban terhadap Defleksi Vertikal dan Horizontal

Analisa Grafik : Defleksi pada beban horizontal lebih besar disbanding dengan defleksi pada beban vertical. Hal ini disebabkan lengan yang dipakai pada beban horizontal lebih panjang dari lengan yang dipakai beban vertical menyebabkan defleksi horizontal lebih besar disbanding defleksi vertical.

2.6B Kesimpulan Defleksi adalah perubahan bentuk pada balok dalam arah y akibat pembebanan vertical pada balok atau batang. Pembebanan mempengaruhi defleksi. Semakin besar pembebanan yang diberikan maka semakin besar pula defleksi yang terjadi, sesuai dengan hokum hooker yang menjelaskan tegangan dan regangan sebanding. Defleksinya dipengaruhi radius modulus elastisitas. Modulus elastisitas adalah kemapuan material untuk menahan beban yang diberikan tanpa mengalami deformasi.

LABORATORIUM FENOMENA DASAR MESIN 2012/2013

40