Anda di halaman 1dari 8

JUMLAH DAN HASIL KALI AKAR-AKAR PERSAMAAN KUADRAT

Jika x1 dan x2 adalah akar-akar dari persamaan kuadrat

ax 2 + bx + c = 0
maka
b c
x1 + x 2 = − dan x1 .x 2 =
a a
Contoh:

x + 2x − 8 = 0
2 x 2 + 2x − 8 = 0
x1 + x 2 = −
b
=−
2
= −2 ( x + 4)( x − 2) = 0
a 1
c −8
x1 = −4 atau x2 = 2
x1.x2 = = = −8
a 1 x1 + x2 = −4 + 2 = −2
x1.x2 = ( −4).2 = −8
Menghitung Bentuk Simetri Akar-Akar Persmaan Kuadrat

Sebuah bentuk aljabar yang terdiri dari dua variable disebut simetri atau setangkup,
jika letak variable tersebut ditukar,
maka nilai dari bentuk aljabar tersebut tidak berubah.

Contoh:

Bentuk-bentuk tidak simetri


Bentuk-bentuk simetri

a+b , karena a+b =b+a a−b , karena a−b ≠ b−a


a 2 − b 2 , karena a 2 − b 2 ≠ b 2 − a 2
a + b , karena a 2 + b 2 = b 2 + a 2
2 2

1 1 1 1
+ , karena 1 + 1 = 1 + 1 − , karena 1 1 1 1
− ≠ −
a b a b b a a b a b b a

Bentuk-bentuk simetri dari akar-akar persamaan kuadrat dapat ditentukan


tanpa menghitung akar-akarnya terlebih dahulu.
Contoh:

Akar-akar persamaan kuadrat x 2 + 2x − 8 = 0 adalah x1 dan x2.

Tanpa menentukan akar-akarnya, tentukanlah:

a. x1 + x 2 c. x1 2 + x 2 2

b. x1 .x 2 1 1
d. +
x1 x 2
Jawab:
b 2
a. x1 + x 2 = − = − = −2
a 1
c −8
b. x1 .x 2 = = = −8
a 1
x1 + x 2 = ( x1 + x 2 ) 2 − 2 x1 .x 2
2 2
c.

= (−2) 2 − 2(−8)
= 4 + 16 = 20

1 1 x2 + x1
d. + =
x1 x 2 x1 x2
−2 1
= =
−8 4
Menghitung Koefisien Persamaan Kuadrat yang Akar-akarnya Memiliki Cri-ciri Tertentu

Contoh:

Diketahui persamaan kuadrat x 2 − 10 x + (k + 3) = 0


Jika salah satu akarnya empat kali akar yang lain, hitunglah nilai k

Jawab:

Salah satu akarnya empat kali akar yang lain.

Jadi x1 = 4x 2
Rumus jumlah akar-akar:
b − 10 Dari x1 = 4x 2 , maka
x1 + x 2 = − = − = 10
a 1
4 x 2 + x 2 = 10 x1 = 4.2 = 8
5 x 2 = 10
x2 = 2
Rumus hasil kali akar-akar:

c k +3
x1 .x 2 = = = k +3
a 1

2.8 = k + 3
16 = k + 3
16 − 3 = k
k = 13
Sifat : Jumlah dan Hasil Kali Akar-Akar Persamaan Kuadrat

Jika x1 dan x2 akar-akar persamaan kuadrat ax 2 + bx + c = 0


1.Akar-akarnya berlawanan ( x1 = − x 2 ) ⇔ b = 0
1
2. Akar-akarnya berkebalikan ( x1 = ) ⇔a =c
x2
b
3. Sebuah akarnya sama dengan 0 ( x1 = 0) ⇔ c = 0 dan x2 = −
a
c
4. Kedua akarnya bertanda sama ⇔ >0
a
c
5. Kedua akarnya berlainan tanda ⇔ <0
a
Contoh:

Tentukan nilai p dalam persamaan kuadrat x + ( 2 p − 1) x + ( p − 3 p − 4) = 0


2 2

agar salah satu akarnya sama dengan nol.

Supaya salah satu akarnya sama dengan nol haruslah c=0


Jadi:

p2 − 3p − 4 = 0
( p + 1)( p − 4) = 0
p = −1 atau p=4