Anda di halaman 1dari 8

SATUAN ACARA KEGIATAN

1.

Latar Belakang Anak yang masuk rumah sakit merupakan peristiwa yang sering menimbulkan pengalaman traumatik pada anak, yakni ketakutan dan ketegangan atau stress hospitalisasi. Stres ini disebabkan oleh berbagai faktor, diantaranya perpisahan dengan orang tua, kehilangan kontrol dan perlakuan tubuh akibat tindakan invasive yang menimbulkan rasa nyeri. Akibatnya pada anak akan menimbulkan berbagai reaksi seperti menolak makan, menangis, teriak, memukul, menyepak, tidak kooperatif terhadap aktifitas sehari-hari serta menolak tindakan keperawatan yang diberikan. RSUP Sanglah merupakan rumah sakit rujukan yang memfasilitasi pemeriksaan anak lebih modern dan beragam jenisnya juga merupakan penyebab stress bagi anak, orang tua atau pengasuh anak yang mendampinginya untuk dilakukan pemeriksaan. Dalam hal ini rumah sakit juga memfasilitasi dan berupaya ke arah positif sehingga anak merasa nyaman, dapat beradaptasi dengan lingkungan rumah sakit, begitu juga orang tua/pengasuh yang mendampingi anak. Upaya yang dilakukan adalah meminimalkan pengaruh negatif dari hospitalisasi yaitu melakukan kegiatan "Play Therapy Program". Manfaat Play Therapy Program dalam penanganan anak yang dirawat di rumah sakit maka akan memudahkan anak menyatakan rasa kecemasan dan ketakutan lewat permainan, mempercepat proses adaptasi di rumah sakit, anak dapat

Playing Therapy (Origami)

Page 1

berkumpul dengan teman sebayanya di rumah sakit sehingga tidak merasa terisolir, anak mudah diajak bekerja sama dengan metode pendekatan proses keperawatan di rumah sakit. Karena pentingnya manfaat Play Therapy Program dalam penanganan anak sakit dan perawat harus mampu melaksanakan hal ini maka rencana penerapan terapi bermain terhadap anak usia sekolah berupa seni melipat kertas origami yang berfungsi untuk meningkatkan perkembangan anak baik kognitif, afektif, motorik dan sosial anak yang dirawat di ruang Pudak RSUP Sanglah ini perlu segera dilaksanakan. 2. Tujuan a. Tujuan Umum Agar dampat hospitalisasi pada anak berkurang sehingga dapat mempercepat proses kesembuhan anak selain itu juga untuk

mempertahankan perkembangan anak b. Tujuan Khusus 1) 2) 3) 3. Tempat Kamar Bermain Ruang Pudak RSUP Sanglah, Denpasar Anak mampu melipat kertas. Anak tidak ragu-ragu dalam melaksanakan permainan Mengurangi tingkat kecemasan akibat hospitalisasi

4.

Waktu
Page 2

Playing Therapy (Origami)

a. b. 5.

Hari / Tanggal : Rabu, 18 September 2013 Waktu / Durasi : Pukul 10.00 WIB 10.45 / 45 menit

Sasaran a. Peserta Untuk kegiatan ini peserta yang dipilih adalah pasien di Ruang Pudak yang memenuhi kriteria : 1) 2) 3) 4) b. Usia pra sekolah (yang berusia 4-6 tahun) Tidak mempunyai keterbatasan fisik Dapat berinteraksi dengan perawat dan keluarga Pasien kooperatif

Jumlah Jumlah peserta therapy berjumlah 3-4 orang

6.

Metode Metode terapi bermain yang digunakan adalah individu dimana sejumlah anak prasekolah dikumpulkan dalam satu permainan seni melipat kertas terdiri dari 3-4 orang. Tujuan dari terapi bermain (origami) diharapkan pada anak dapat mengasah daya kreatifitas kognitif psikomotor baik antara sesama maupun individual melalui permainan seni melipat kertas (origami).

7.

Sarana dan Media a. 1) 2) Sarana Ruang bermain di ruang Pudak RSUP Sanglah Meja
Page 3

Playing Therapy (Origami)

3) b.

Tikar

Media 1) 2) 3) 4) Kertas origami berbeda warna Benang Jarum Stiker bergambar

8.

Pembagian Kelompok a. b. Leader Fasilitator : Ni Putu Dian Suwandewi : Ni Luh Suryaningsih Ni Made Kusmila Dewi Pembagian tugas sebagai berikut : a. Tugas Leader 1) 2) 3) 4) 5) b. Membuka acara permainan Mengatur jalannya permainan mulai dari pembukaan sampai selesai. Mengarahkan permainan. Memandu proses permainan. dan mengarahkan proses bermain

Tugas Fasilitator 1) 2) Membimbing anak bermain. Memberi motivasi dan semangat kepada anak dalam menyusun kertas

3)

Memperhatikan respon anak saat bermain.


Page 4

Playing Therapy (Origami)

4) 9. Setting

Mengajak anak untuk bersosialisasi dengan perawat dan keluarganya.

U B S T

= Leader = Paserta = Fasilitator

10.

Rencana Pelaksanaan No Durasi Pembukaan 1. Membuka kegiatan dengan Kegiatan Penanggung Jawab

mengucapkan salam. 2. Memperkenalkan diri 1. 5 Menit 3. Menjelaskan bermain 4. Kontrak waktu dengan anak dan orang tua tujuan dari terapi Leader

Playing Therapy (Origami)

Page 5

2.

25 menit

Pelaksanaan 1. Mengatur posisi anak 2. Membagikan kertas 3. Mengajak dan memotivasi klien (anak) untuk membuat origami

Leader Fasilitator

bentuk burung dari kertas yang tersedia. 4. Memotivasi memilih disukainya 5. Memulai melipat kertas didampingi oleh fasilitator. 6. Memberi semangat pada anak anak warna untuk kertas dapat yang

selama proses melipat kertas. 7. Merangkai origami burung dengan dari kertas

menggunakan

benang wol sesuai dengan keinginan anak. 8. Lalu diberikan kertas gantungan berbentuk

menggunakan

warna kemudian diberi hiasan stiker

Playing Therapy (Origami)

Page 6

bergambar. 9. Stiker dapat ditulis sesuai dengan keinginan anak. 10. Mengajak anak bernyanyi setelah menyelesaikan terapi bermain. Evaluasi Menanyakan tentang perasaan anak 3. 5 menit setelah diberi terapi bermain melipat kertas origami Terminasi 1. Menutup acara permainan dengan 4. 5 menit memberikan reward kepada seluruh peserta 2. Salam penutup 11. Evaluasi a. Evaluasi Struktur 1) 2) 3) 4) Sarana disiapkan pagi hari sebelum acara dimulai Media dipersiapkan 1 hari sebelum pelaksanaan kegiatan Struktur peran telah ditentukan 1 hari sebelum pelaksanaan Kontrak dengan keluarga pasien/anak yang akan diberi terapi bermain dilakukan 1 hari sebelum dan pagi hari sebelum kegiatan dilaksanakan. Leader Leader

Playing Therapy (Origami)

Page 7

b.

Evaluasi Proses 1) 2) 3) 4) Leader memandu terapi bermain dari awal hingga akhir kegiatan Respon anak baik selama proses bermain berlangsung Anak tampak aktif selama proses bermain berlangsung Anak mau dan dapat menyusun kertas dengan baik didampingi oleh fasilitator 5) 6) Keluarga ikut membantu anak selama pelaksanaan proses bermain Kegiatan berjalan dengan lancar dan tujuan mahasiwa tercapai dengan baik 7) Masing-masing mahasiswa bekerja sesuai dengan tugasnya masingmasing

c. 1) 2)

Evaluasi Hasil Kegiatan bermain dimulai tepat pada waktu yang telah ditentukan Anak dapat melakukan pemilihan warna sesuai dengan yang disukainya 3) 4) Anak mengikuti proses bermain dari awal hingga akhir Pasien / anak ikut berpartisipasi aktif dalam terapi bermain dan dapat menyelesaikan proses melipat kertas hingga selesai

Playing Therapy (Origami)

Page 8

Anda mungkin juga menyukai