Anda di halaman 1dari 2

Hallo mas Wiro sudah lama ngak ikutan bagi-bagi cerita, bolehkan ikutan.

Okey langsung aja gue cerita, gue punya mertua yang umurnya kira-kira 40 tahun namun masih kelihatan kencang dan memang kalau diliat-lihat dulunya masa mudanya cantik dan ayu imut-imut, kenapa tidak sekarang aja masih seperti anak yang berumur 25 tahun. Gue punya istri tentunya anaknya ibu Wiwin ibu mertuaku bernama Lilis, kami sudah menikah kurang lebih 3 tahun, namun sampai saat ini belum dikaruniai anak. Kejadian ini terjadi setelah 3 tahun 5 bulan pernihkahan gue ama Lilis dimana waktu itu Lilis pergi ke Bandung bersama teman-temannya ke pesta penikahan temannya waktu di Bandung. Waktu itu memang gue diajakin ke Bandung tapi berhubung gue kerja dan sibuk lantas Lilis pergi aja sendiri ama teman-temannya. Sepulangnya gue dari kantor kelihatan rumah kok agak sepi gue langsung masuk kucari-cari mertuaku dimana ya. Gue melangkah ke dapur si Bok pembantu gue kemana ya, terus gue cari tanpa memanggil tiba-tiba gue kaget lihat mertuaku mandi ngak tau apa dia kelupaan kali pintu kamar mandi ngak ditutup, gue tepat didepan pintu eh.....kok pintunya ngak ditutup bu..., ibu mertuaku agak kaget dan tanpa sungkan-sungkan minta tolong ditutup pintunya habis dia lagi sabunan tolong dong mas ditutup pintunya. Gue dekati itu pintu dan gue tutup dan kembali ke kamar ganti baju. Kita makan malam kutanya si Bok kemana bu.., oh si bok tadi pulang kampung ada kabar adiknya meninggal. Terus yang masak siapa bu, ya...ibu sendiri yang masak. Selesai makan malam gue nonton Televisi di ruang tamu, eh ibu mertuaku keluar dari kama mengenakan baju tidur tembus pandang, mataku seakan tidak berkedip melihat pemandangan yang terpampang di depan gue. takut ketahuan gue pura-pura nonton ke televisi tapi ngak konsen lagi nontonnya. Ibu mertuaku udah ikutan nonton di sofa, dan tepat duduk di sampingku tidak terlalu jauh. Gue coba ngobrol menghilangkan kekakuan yang terjadi lama-kelamaan ibu mertuaku cerita menjurus ke seks kesempatan pikirku dan gue juga layani dengan cerita seks yang asik juga. Tibatiba gue memuji ibu mertuaku, Ibu juga masih seksi dan montok lagi gue lihat responnya tidak marah dan agak malu-malu, gue mulai mendekat memang otak udah lagi ngerest gue gak peduli lagi dia mertuaku gue langsung memegang pundaknya dan kapan terjadi gue udah mencium bibirnya dan memang ibu

mertuaku ngerti gue lagi butuh kehangatan malam ini karena Lilis kurang agresif soal seks gue mulai meraba pahanya dan gue elus itu paha, ku raba buah dadanya yang kenyal biar udah umur 40 tahun tetap kencang. Berhubung gue udah nafsu dan ibu mertuaku udah nafsu kita sama-sama membukakan baju masing masing, gue tuntun ibu mertuaku kekamar tidurku dalam posisi gue menidurinya ibu mertuaku belum tahu cara melakukan seks seperti sekarang harus pemanasan dulu jilat menjilat dulu itu merupakan yang sangat tabu. Di pegang kontolku yang udah tegak dari tadi dengan memejamkan matanya mengarahkan ke bibir memeknya dan sekalian gue bantu mendorong pelanpelan ya mas...terus...terus...akhirnya Bless....blesssep....gue mulai memajumundurkan kontolku disertai goyangan ibu mertuaku dari bawah kita bertarung sampai 1 jam dan udah 4 kali ibu mertuaku orgasme baru yang ke 5 kalinya kita sama orgasme dan kontolku udah agak gatal ujung kepalanya tiba-tiba Cret....crot....crot.....akh.....eh tiba-tiba ibu mertuaku kaget kok ngak bilang-bilang sih mas udah mau keluar kok dibiarin didalam sih keluarnya. Ya udah terlanjur udah nembak didalam gue peluk mertuaku erat-erat gue tekan sedalam-dalamnya kontol gue. Gue agak lemas dan berbaring agak menyamping diikuti ibu mertuaku tanpa gue cabut kontol gue dari memek mertuaku. Ibu mertuaku bicara nanti kalau aku hamil gimana ya di piara aja kan Lilis ngak bisa kasi aku anak kata dokter dia mandul. Begitulah sampai 5 kali kami melakukan dan sampai-sampai besok paginya gue ngak pergi kerja. 2 kemudian ibu mertuaku benar-benar hamil dan Lilis mengerti akan posisinya dan dia tetap menerima dimadu dengan ibunya sendiri dan kita tetap tinggal serumah. demikian dulu ceritanya.

Anda mungkin juga menyukai