Anda di halaman 1dari 11

PENGERTIAN JENIS DAN KEDUDUKAN SINETRON PENDIDIKAN DALAM FORMAT SIARAN TELEVISI

I.

Pengertian Sinetron Pendidikan 1. Pengertian Sinetron adalah singkatan dari sinetron elektronika. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, kata sinema merupakan kata benda (noun) yang memiliki dua arti, yaitu: a. Gedung tempat pertunjukan tayangan. b. Tayangan atau gambar hidup. Kata elektronika juga merupakan kata benda yang berarti: a. Ilmu tentang penerapan sifat-sifat elektron, misal radio dan televisi. b. Pengendalian kelistrikan pada mesin cetak modern. Secara leksikal, sinetron adalah tayangan yang dibuat khusus untuk ditayangkan melalui layar kaca atau televisi. Sinetron disebut juga drama televisi. Di Indonesia, sinetron digagas oleh Bapak Soemardjono, pendiri Institut Kesenian Jakarta. Pelopor sinetron pertama yang hadir di layar kaca adalah Losmen, drama serial produksi TVRI pada tahun 80-an. Losmen bercerita tentang kehidupan sehari- hari keluarga Pak Broto yang mengelola penginapan losmen. Uniknya, berbeda dengan sinetron jaman sekarang yang penayangannya setiap hari, drama Losmen ditayangkan sebulan sekali karena jam siaran TVRI yang masih terbatas. Meskipun demikian, istilah sinetron baru digunakan pada drama berseri Jendela Rumah Kita (1989). Dalam masa perkembangannya, Sinetron di Indonesia baru meledak pada tahun 90-an. Di masa itu, televisi baru hanya dua, yaitu Televisi Republik Indonesia (TVRI) dan Rajawali Citra Televisi Indonesia (RCTI).

Sinetron mengalami banyak perubahan semenjak kelahirannya pada tahun 80-an. Sinetron bergerak maju selaras dengan perkembangan teknologi informasi dan komunikasi dengan cara terus memanfaatkan peralatan yang semakin canggih. Sinetron yang dulunya hanya berlatar dalam-ruangan saja, sekarang sudah bisa melakukan pengambilan gambar luar ruangan. Sinetron pendidikan, sudah bergeser maknanya jika dibandingkan dengan sinetron yang umum dan telah disebutkan di atas. Berangkat dari definisi sinetron yang lalu ditambahkan kata pendidikan, meberi makna bahwa sinetron pendidikan adalah tayangan yang dibuat khusus untuk ditayangkan di layar kaca atau televisi yang isi certitanya mengandung nilainilai pendidikan, sehingga dapat mengubah sikap dan perilaku pemirsanya sesuai dengan tujuan yang diinginkan.

2. Ciri-ciri Sinetron Berikut ini merupakan ciri-ciri yang ada pada tayangan sinetron di telivisi: a. Bentuk narasi dengan akhir cerita mengambang, berjangka waktu panjang, bisa saja menjadi tak terbatas dalam menceritakan kisahnya. b. Lokasi utamanya bertempat di suatu tempat yang mudah di identifikasi, alias familiar, dan di situlah tokoh-tokoh tersebut sering melakukan perannya. c. Ketegangan antara konvensi realisme dan melodrama. Realisme mengacu kepada seperangkat konvensi yang menyatakan bahwa drama tersebut merupakan representasi dari apa yang terjadi di dunia nyata dengan tokoh-tokoh yang akrab dan masalah yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Teknik narasi secara sengaja mengaburkan pandangan pemirsa bahwa tayangan tersebut hanyalah sebuah konstruksi di layar kaca. Musik-musik yang dramatis dan tayangan close up pun menjadi bumbu pelengkap yang sangat pas untuk membangun ketegangan dalam

setiap episodenya, yang nantinya akan dipotong pada moment yang tepat, dan membuat penonton semakin penasaran. d. Tema yang berputar-putar dan menonjolkan hubungan interpersonal. Perkawinan, perceraian, putus hubungan, dan aksi balas dendam menjadi inti dari opera sabun, dan memberikan minat emosional pada cerita. Tema-tema tersebut berputar-putar di antara semua tokoh dalam cerita tersebut dan akhirnya terbentuk sebuah imaji bahwa anggota keluarga dalam cerita tersebut akan terus-menerus dilanda pertengkaran. e. Sinetron yang memiliki nama sinema tatap memiliki perbedaan dengan sinema yang diputar di bioskop. Berikut ini adalah perbedaan antara Sinetron dengan sinema/tayangan yang biasa diputar di bioskop: 1) Sinetron a) Menggunakan kamera elektronik dengan video recorder. b) Bahannya berupa pita di dalam kaset. c) Penyajiannya dipancarkan dari stasiun televise dan diterima melalui layar kaca pesawat televisi rumah-rumah. d) Pengambilan gambarnya dari sudut yang lebih sempit (angle close shoot). e) Memiliki alur cerita yang kuat dan mengangkat realita kehidupan sehari-sehari. 2) Tayangan Layar Putih a) Menggunakan kamera optik. b) Bahannya berupa seluloid. c) Medium penyajiannya melalui proyektor dan layar putih. d) Pengambilan gambar lebih lebar.

II.

Jenis-jenis Sinetron Sinetron yang pada mulanya sebagai drama televisi mengalami perkembangan yang pesat. Teknik produksi yang semakin canggih seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, menghasilkan program sinetron yang berkualitas semakin baik. Tidak mengherankan apabila sinetron memiliki banyak penggemar dengan karakteristik dan

keinginan yang sangat beragam. Ada penggemar sinetron yang sangat menyukai kisah percintaan, ada yang lebih suka cerita misteri, ada yang menggemari drama yang bersifat lelucon, dan lain sebagainya. Untuk dapat memuaskan keinginan para pemirsa televisi yang kompleks dan hiburan, maka para pembuat program sinetron (house production) berusaha memproduksi berbagai jenis sinetron dengan menonjolkan salah satu ciri khasnya. Ada yang menonjolkan unsur kekuatan cerita dalam sinetron yang diproduksi, ada yang menonjolkan unsur adu fisik/perkelahian, ada pula yang menonjolkan unsur gaib/mistik, dan lainlain. Berdasarkan perkembangan produksi sinetron tersebut, maka lahirlah berbagai jenis sinetron, seperti sinetron pendidikan sebagaimana diuraikan di atas, sinetron drama, sinetron komedi, sinetron laga, dan sinetron misteri atau horor. Penggarapan suatu sinetron memang tidak lepas dari kebutuhan pemirsanya yang heterogen. Para pembuat sinetron mencoba menaksir tontonan sinetron seperti apa yang paling banyak disukai pemirsanya. Hal ini bisa dilihat melalui rating suatu sinetron. Semakin tinggi rating suatu sinetron berartisinetron tersebut dilihat oleh banyak orang. Atas dasar inilah, banyak macamsinetron yang menghiasi layar kaca. Adapun macam-macam kategori suatu sinetron adalah : 1. Sinetron Lepas Sinetron lepas adalah sinetron yang langsung selesai saat

penayanganitu juga. Sinetron ini berisi satu episode saja. Sehingga cerita yang disajikanakan berakhir saat jam tayang selesai. Karena jam tayang yang pendek,sinetron jenis ini biasanya mengangkat tema-tema yang ringan agar pesanyang disampaikan tertangkap oleh pemirsa yang melihat. Pada sekarang ini,banyak paket jenis ini yang ditawarkan oleh televisi karena memangceritanya tidak bertele-tele. 2. Sinetron Seri Sinetron seri adalah sinetron yang jumlah episodenya banyak.Kendati jumlah episodenya banyak, masing-masing episode tersebut tidakberkaitan dengan episode selanjutnya. Karena cerita yang disuguhkan akanselesai

pada waktu itu juga. Kecuali karakter tokoh-tokoh utamanya yangakan tetap seperti awal tayang. Karenanya menonton sinetron seri tidakharus berurutan. Sinetron seri ini bisa berjenis drama atau komedi. 3. Sinetron Serial Sinetron serial adalah sinetron yang masing-masing

episodenyabersambung. Jadi, cerita yang disajikan dalam sinetron serial ini belumselesai pada hari itu juga, akan tetapi ada kelanjutannya pada episode selanjutnya. Cerita yang diambil dalam sinetron jenis ini biasanya berceritatentang kerumitan masalah hidup. Pada perkembangannya

sekarang,banyak sinetron serial yang mengambil ide cerita pada cerita bersambungdari buku atau koran akan tetapi ada juga yang berasal dari ide murniseorang pembuat sinetron.Sehingga kalau dilihat dari asal-usul jenis serialini dapat ditaksir bahwa masing-masing episode dalam sinetron inibersambung dan bersebab akibat. Karena itu, untuk sinetron serial adakemungkinan untuk dipanjang-panjangkan atau ada sekuel dari sinetronpertamanya. Meskipun episodenya banyak, akan tetapi sinetron serial inibisa diketahui kapan episode keseluruhan berakhir. 4. Sinetron Miniseri Sinetron miniseri adalah sinetron yang jumlah episodenya biasanyadi bawah sepuluh episode. Sinetron berjenis miniseri tidak akan

dilanjutkanlagi jumlah episodenya. Sebagai miniseri dia adalah sebuah karyayang utuh dan selesai. Miniseri bukanlah sinetron yang panjang penyiarannya dipisah-pisahkan dan dipilah-pilah karena jatah tayang yangsedikit. Apabila terjadi pemanjangan episode karena banyak

peminatnya, miniseri tidak berubah, dia tetaplah sebuah miniseri. Sementara episodelanjutannya disebut sebagai pseudo-miniseri. 5. Sinetron Maksiseri Sinetron maksiseri adalah sinetron yang jumlah episode dan kapanberakhirnya tidak diketahui. Sinetron maksiseri berasal dari sinetron seriatau serial yang dipanjangakan karena banyaknya peminat atau rating yangtinggi.

Sinetron memiliki genre yang beragam. Genre berasal dari bahasa Perancis yang bermakna bentuk atau tipe. Di dalam tayangan, genre dapat didefinisikan sebagai jenis atau klasifikasi dari sekelompok tayangan yang memiliki karakter atau pola yang sama (khas) seperti latar, isi dan subyek cerita, tema, struktur cerita, aksiatau peristiwa, periode, gaya, situasi, ikon, mood, serta karakter. Dari klasifikasi tersebut, dapat dihasilkan genre-genre tayangan popular seperti aksi, petualangan, drama, komedi, horor, western, film noir, roman, dan sebagainya (Pratista, 2008). Fungsi utama dari genre adalah untuk memudahkan klasifikasi sebuah tayangan. Genre juga dapat membantu kita dalam memilih tayangan-tayangan tersebut sesuai dengan spesifikasinya. Industri tayangan sendiri sering menggunakan genre sebagai strategi marketing. Genre yang beragam ini disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat penonton. Itulah sebabnya suatu sinetron atau film akan bermunculan dengan tema yang mirip pada waktu yang berdekatan. Selain untuk klasifikasi, genre juga dapat berfungsi sebagai antisipasi penonton terhadap tayangan yang akan ditonton. Jika seorang penonton telah memutuskan untuk melihat sebuah tayangan bergenre tertentu, maka sebelumnya ia telah mendapatkan gambaran umum di kepalanya tentang tayangan yang akan ia tonton. Misalnya jika kita ingin mendapatkan hiburan, umumnya kita memilih tayangan bergenre komedi atau aksi (Pratista, 2008). Berikut ini dipaparkan secara singkat jenis-jenis sinetron berdasarkan genrenya: 1. Sinetron drama: sinetron yang mengutamakan kekuatan cerita. Sinetron jenis ini memiliki alur cerita yang menarik, berliku, dan dapat melarutkan emosi pemirsa ke dalam cerita sinetron. Sinetron drama dikelompokkan menjadi tiga jenis, yaitu: sinetron drama lepas (tanpa episode, sekali tayang selesai), sinetron drama drama seri (terdiri dari beberapa episode dan cerita tidak bersambungan), dan sinetron drama serial (terdiri dari beberapa episode dan cerita bersambungan). 2. Sinetron komedi: sinetron yang menonjolkan unsur lelucon atau halhal yang bisa membuat orang tertawa. Unsur komedi atau lawak menjadi roh sinetron semacam ini. Sinetron ini menampilkan pemain-

pemain dengan adegan yang kocak, sehingga membuat pemirsa tertawa atau minimal tersenyum menyaksikan sinetron jenis ini. 3. Sinetron laga (action) sinetron yang mengandalkan aksi keras (action) para pemainnya. Adegan-adegan dalam sinetron jenis ini banyak diwarnai aksi kekerasan seperti perkelahian, peperangan, pembunuhan, perampokan, penculikan, dan sebagainya. Hal ini diciptakan untuk membuat suasana yang menegangkan dalam diri pemirsa, sehingga pemirsa tertarik untuk terus menyaksikan sinetron ini. 4. Sinetron misteri atau horor: sinetron yang mengedepankan unsur misteri atau horor atau hal-hal yang bersifat gaib di luar kehidupan nyata manusia (dunia lain). Sinetron jenis ini dibuat seseram mungkin agar pemirsa merasa takut atau penasaran untuk terus menonton sinetron ini. Biasanya settingsinetron jenis ini di tempat-tempat yang angker atau sengaja direkayasa supaya kelihatan angker dengan penataan cahaya yang remang-remang atau shooting pada malam hari.

III. Keududukan Sinetron Pendidikan dalam Format Program Siaran Televisi Format program siaran televisi dapat dilihat dari beberapa tinjauan. Tinjauan yang digunakan dalam paparan ini unuk mengelompokkan bentuk atau format program siaran televisi ditinjau dari : 1. Tinjauan pembuatan program Format atau bentuk program televisi dilihat dari tujuannya ada empat jenis : a. Program siaran informasi Dalam format program siaran ini tujuan utama pembuatan program siaran televisi adalah untuk menyampaikan informasi kepada pemirsa. Wujud nyata dari program ini adalah program siaran berita, info terkini, news flash, info sekilas dan masih banyak lagi programnya.

b. Program siaran pendidikan Kekuatan yang menjadi inti program ini adalah pendidikan karena tujuan utamanya adalah mendidik masyarakat/pemirsa sesuai dengan tujuan yang diinginkan, sehingga pemirsa mengalami perubahan sikap dan prilaku ke arah yang lebih baik/positif. c. Program siaran hiburan Sesuai dengan namanya, program ini bertujuan untuk menghibur pemirsa. Contoh program siaran hiburan adalah berbagai jenis kuis, pertunjukan musik, lawak, sinetron, telenovela. d. Program siaran komersial/iklan Tujuan utama program siaran semacam ini adalah untuk

memasarkan produk barang aau jasa sehingga dapat meningkatkan omset penjualan. Contoh: info produk, iklan penawaran barang dan jasa, gebyar BCA. Bila dilihat dari tujuan program siaran televisi, maka sinetron pendidikan menonjolkan termasuk unsur program pendidikan. siaran pendidikan dalam karena sinetron

Walaupun

pendidikan juga ada unsur informasi, hiburan, dan juga iklan bila diperlukan, itu bukanlah tujuan utama atau hal yang ditonjolkan. Format atau bentuk program siaran televisi bila dilihat dari segi alokasi waktu, jumlah pemain, dan kerumitan produksinya dikelompokkan menjadi dua : 1) Program siaran sederhana Program siaran sederhana memerlukan alokasi waktu yang lebih sedikit bila dibandingkan dengan program siaran yang kompleks. Selain itu jumlah pemain yang terlibat dalam produksi program ini sedikit, bahkan hanya dengan satu orang pemain pun program dapat berjalan, misalnya ceramah, keagamaan oleh seorang kiai. Tingkat kerumitan produksinya relatif lebih rendah bila dibandingkan dengan produksi program yang kompleks. Contoh program sederhana adalah diskusi, wawancara, permainan, visual dan narasi, dokumenter.

2) Program siaran kompleks Program siaran ini memerlukan waktu yang lama dalam produksinya. Waktu yang dibutuhkan berminggu minggu, berbulan bulan, bahkan bertahun-tahun, terutama untuk sinetrol kolosal. Waktu untuk praproduksi, produksi, dan pasca produksi cukup lama. Jumlah pemain juga cukup banyak. Selain itu, tingkat kerumitan produksinya tinggi. Contoh: majalah udara, drama, sinetron. Kedudukan sinetron pendidikan dalam pengelompokan ini adalah program siaran kompleks. Hal ini disebabkan proses pembuatan sinetron pendidikan memerlukan kajian yang mendalam, waktu yang lama, jumlah pemain yang banyak dan tingkat kerumitan produksinya tinggi. Ditinjau dari tempat dan waktu produksinya format program siaran televisi dikelompokkan menjadi dua: 1) Program siaran langsung (live) Saat kegiatan direkam dengan kamera video, saat itu pula gambar hasil tangkapan kamera disiarkan, sehingga langsung dapat dinikmati oleh pemirsa. Contoh: siaran langsung pertandingan sepak bola, siaran langsung upacara bendera memperingati hari pahlawan, siaran langsung konferensi tingkat tinggi ASEAN. 2) Siaran tunda (hasil rekaman) Acara atau kegiatan tertentu direkam terlebih dahulu dengan kamera dan hasil rekaman diputar dan disiarkan, pada kesempatan yang lain, sehingga acara yang direkam tersebut dapat mengalami proses editingdan dubbing. Ditinjau dari tempat dan waktu produksi, program sinetron pendidikan termasuk siaran tunda karena adegan yang direkam oleh kamera tidak disiarankan. Hasil rekaman melalui proses editing dan dubbing sesuai dengan keperluan.

10

11

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2013. Sinetron Elektronik. Terdapat pada: http://id.wikipedia.org/ wiki/Sinema_elektronik, diakses pada 17 Februari 2013. garengpung. 2012. Pengertian Sinetron. Terdapat pada: http://id.shvoong.com/ humanities/film-and-theater-studies/2280395-pengertian-sinetron/, pada 15 Februari 2013. Pratista, Himawan. 2008. Memahami Film. Yogyakarta: Homerian Pustaka. sangpenakluukk. 2011. Macam-macam Sinetron. Terdapat pada: http:// diakses

id.shvoong.com/humanities/arts/2204069-macam-macam-sinetron/, diakses pada 16 Februari 2013. Satria2008. 2011. Pengertian Genre dan Fungsi. Terdapat pada: http:// id.shvoong.com/humanities/film-and-theater-studies/2187062-pengertiangenre-dan-fungsi/, diakses pada 16 Februari 2013. Softdronk. 2012. Sejarah Sinetron. Terdapat pada: http://softdronk.blogdetik.com/ 2012/10/21/sejarah-sinetron/, diakses pada 15 Februari 2013. Zoebazary, Ilham. 2010. Kamus Istilah Televisi dan Film. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.