Anda di halaman 1dari 21

Liquid Crystal dan Supercritical Fluid Serta Komponen dan Cara Kerja Freeze Drying

Anis Khoirunisa 260110110102

Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran Jatinangor

2011 LIQUID CRYSTAL


Liquid crystal merupakan fase yang berbeda materi diamati antara (cair) menyatakan kristal (padat) dan isotropik. Ada banyak jenis fase liquid crystal, tergantung pada jumlah pesanan dalam materi.

Pengantar Liquid Crystal


Studi Liquid Crystal dimulai pada tahun 1888 ketika seorang ahli botani Austria Friedrich Reinitzer mengamati bahwa bahan yang dikenal sebagai kolesterol benzoate memiliki dua titik leleh yang berbeda. Pada 145,5 C (293,9 F) senyawa padat meleleh untuk membentuk cairan keruh, dan cairan keruh ini tinggal sampai 178,5 C (353,3 F), di mana suhu kekeruhan menghilang dan cairan menjadi jelas. Pada pendinginan cairan, ia menemukan bahwa urutan ini dibalik. Dia menyimpulkan bahwa ia telah menemukan fase baru materi menempati ceruk antara fase-fase padat dan cair kristal: keadaan liquid crystal. Lebih dari satu abad setelah penemuan Reinitzer itu, liquid crystal merupakan kelas penting dari bahan canggih, yang digunakan untuk aplikasi mulai dari jam dan menampilkan kalkulator untuk sensor suhu. Liquid crystal akan memainkan peran penting dalam teknologi modern.

Tahapan Liquid Crystal


1. Fase nematic Fase nematic liquid crystal yang ditandai dengan molekul yang tidak memiliki urutan posisi tetapi cenderung titik dalam arah yang sama (bersama sutradara). Dalam diagram berikut, perhatikan bahwa titik molekul vertikal tetapi disusun tanpa urutan tertentu. Liquid crystal adalah bahan anisotropik, dan sifat fisik dari sistem bervariasi dengan alignment rata-rata dengan sutradara. Jika pelurusan besar, bahan ini sangat anisotropik. Demikian pula, jika keselarasan kecil, materi hampir isotropik.

2 |Anis Khoirunisa_260110110102

2. Fase Smectic Kata "smectic" berasal dari kata Yunani untuk sabun. Ini asal tampaknya ambigu dijelaskan oleh fakta bahwa substansi, tebal licin sering ditemukan di bagian bawah piring sabun sebenarnya jenis liquid crystal smectic. Fase smectic lain mesophase berbeda zat liquid crystal. Molekul dalam fase ini menunjukkan tingkat keteraturan translasi tidak hadir dalam nematic ini. Dalam keadaan smectic, molekul menjaga ketertiban orientational umum nematics, tetapi juga cenderung untuk menyesuaikan diri dalam lapisan atau pesawat. Gerak terbatas ke dalam pesawat ini, dan pesawat terpisah diamati mengalir melewati satu sama lain. Urutan meningkat berarti bahwa fase smectic lebih "padat seperti" daripada nematic tersebut. Banyak senyawa diamati untuk membentuk lebih dari satu jenis fase smectic. Sebanyak 12 dari variasi telah diidentifikasi. Dalam beberapa mesophases smectic, molekul dipengaruhi oleh berbagai lapisan atas dan bawah mereka. Oleh karena itu, sejumlah kecil tiga dimensi untuk diamati. Smectic-G adalah contoh menunjukkan jenis pengaturan. 3. Fase cholesteric Para cholesteric (atau kiral nematic) fase liquid crystal biasanya terdiri dari molekul mesogenic nematic mengandung pusat kiral yang menghasilkan gaya antarmolekul yang mendukung keselarasan antara molekul sedikit miring satu sama lain. Hal ini mengarah pada pembentukan struktur yang dapat divisualisasikan sebagai tumpukan sangat tipis 2-D nematicseperti lapisan dengan direktur di setiap lapisan dipelintir sehubungan dengan orang-orang atas dan di bawah. Dalam struktur ini, direksi sebenarnya terbentuk dalam pola yang terus menerus tentang heliks lapisan yang normal seperti yang digambarkan oleh panah hitam pada gambar berikut dan animasi. Panah hitam di animasi mewakili direktur orientasi dalam suksesi di sepanjang lapisan stack.

3 |Anis Khoirunisa_260110110102

Karakteristik penting dari mesophase cholesteric adalah lapangan. Lapangan, p, didefinisikan sebagai jarak yang diperlukan untuk direktur untuk memutar satu putaran penuh dalam helix seperti yang diilustrasikan pada animasi di atas. Sebuah produk sampingan dari struktur heliks dari fase kiral nematic, adalah kemampuan untuk selektif memantulkan cahaya dari panjang gelombang sama dengan panjang lapangan, sehingga warna akan tercermin ketika lapangan adalah sama dengan panjang gelombang yang sesuai cahaya dalam spektrum terlihat. Efeknya didasarkan pada ketergantungan suhu dari perubahan bertahap dalam orientasi direktur antara lapisan berturut-turut (digambarkan di atas), yang memodifikasi panjang lapangan mengakibatkan perubahan panjang gelombang cahaya yang dipantulkan sesuai dengan suhu. Sudut di mana perubahan direktur dapat dibuat lebih besar, dan dengan demikian mengencangkan lapangan, dengan meningkatkan suhu molekul, maka memberi mereka lebih banyak energi termal. Demikian pula, penurunan suhu dari molekul meningkatkan panjang pitch dari liquid crystal nematic kiral. Hal ini memungkinkan untuk membangun sebuah termometer liquid crystal yang menampilkan suhu lingkungannya dengan warna yang dipantulkan. Campuran dari berbagai jenis kristal-kristal cair sering digunakan untuk membuat sensor dengan berbagai tanggapan terhadap perubahan suhu. Sensor tersebut digunakan untuk termometer sering dalam bentuk film sensitif panas untuk mendeteksi cacat pada sambungan papan sirkuit, pola aliran fluida, kondisi baterai, keberadaan radiasi, atau dalam hal baru seperti cincin "mood". 4. Fase kolumnar Liquid crystal kolumnar berbeda dari tipe sebelumnya karena mereka berbentuk seperti disk, bukan batang yang panjang. Mesophase ini dicirikan oleh kolom ditumpuk molekul. Kolom yang dikemas bersama untuk membentuk sebuah array dua dimensi kristal. Susunan molekul dalam kolom dan pengaturan dari kolom itu sendiri mengarah ke mesophases baru.

Contoh Liquid Crystal dalam Bidang Farmasi dan Kedokteran


Kristal cair adalah zat yang mengalir seperti cairan tetapi mempertahankan beberapa karakteristik struktur padatan kristal. Meskipun liquid crystal dikenal untuk aplikasi dalam bentuk display, kristal cair juga merupakan bagian penting dari semua bentuk kehidupan. Kristal cair adalah zat organik lyotropic penting. DNA, lipid membran sel, dan protein adalah beberapa contoh kristal cair terkenal.

4 |Anis Khoirunisa_260110110102

Sebuah konsep obat baru ini menjadi berita utama minggu ini, datang dari laboratorium Kent State University , Summa Sistem Kesehatan dan IC-MedTech Inc Sebuah upaya kolaborasi antara tiga lembaga telah memuncak dalam dua aplikasi paten untuk obat yang menunjukkan janji untuk mengobati kanker , herpes dan penyakit lainnya, berdasarkan pada sifat-sifat farmakologis kristal cair. Kelompok tersebut mengajukan aplikasi untuk Dr. Chun-che Tsai Dr Chun-che Tsai Liquid Crystal Pharmacy (LCP) berbasis anti-tumor obat (Kredit: Kent State University) yang disebut Tolecine dan satu lagi untuk formulasi yang menggabungkan Tolecine dan lain LCP disebut Apatone LCP. Formulasi gabungan diproduksi menggunakan teknologi yang memanfaatkan sifat-sifat kristal cair lyotropic, atau kristal cair organic. Contoh alami kristal cair lyotropic yang penting bagi kehidupan termasuk DNA dan kolesterol. Membran biologis juga menunjukkan perilaku kristal cair 1. Tolecine Sebuah contoh dari farmasi kristal cair adalah LCP berbasis anti-tumor obat bernama Tolecine. Tolecine memiliki sifat antibakteri dan antivirus dan mencegah proliferasi tumor yang abnormal. Tolecine adalah pra-klinis baru anti-tumor LCP yang juga memiliki aplikasi antivirus dan antibakteri. Ini adalah sel tumor selektif dan pameran aktivitas anti-neoplastik yang kuat (itu melawan proliferasi abnormal sel dalam jaringan atau organ). Selain itu, telah

terbukti lebih efektif daripada standar saat ini perawatan untuk herpes.

Atomic Force Microscope image of Atomic Force Microscope citra nanostructured lyotropic liquid crystal berstrukturnano kristal cair lyotropic (Kredit: Liquid Crystal Institute, Kent State University) 2. Apatone
5 |Anis Khoirunisa_260110110102

Apatone adalah obat fase klinis baru yang diteliti untuk stadium akhir kanker prostat. Saat ini sedang dipertimbangkan untuk studi klinis untuk aplikasi potensial seperti pembesaran dari kemoterapi untuk memungkinkan dosis yang lebih rendah, kurang toksik dari agen kemoterapi yang umum. Apatone terbuat dari dua non-senyawa beracun, senyawa kristal cair dan gula, yang selektif bio-berkonsentrasi dalam sel kanker dan menghasilkan radikal bebas. Karena glukosa yang dikandungnya, Apatone mudah memasuki sel Pembentukan, kuat pendek radikal bebas tinggal adalah konsentrasi didorong reaksi intraseluler dan karena itu hanya terjadi dalam sel dengan konsentrasi gula yang cukup (seperti sel-sel kanker). Hasil reaksi stres oksidatif yang melemahkan sel-sel yang ditargetkan dari dalam. Hal ini dilakukan dengan cepat hanya dalam sel-sel kanker, dengan tidak ada reaksi beracun oleh-produk yang mungkin membahayakan sel-sel sehat yang berdekatan. Tidak seperti obat kemoterapi lain, Tolecine dan Apatone memiliki toksisitas rendah dan tidak menargetkan membagi sel. Sebaliknya, mereka diaktifkan oleh peradangan yang terjadi di sekitar sel tumor, hemat sel sehat. Inovatif, rendah toksisitas obat-obatan seperti Tolecine dan Apatone memberikan harapan baru dalam peperangan melawan kanker dan penyakit lainnya. "LCP adalah perbatasan yang belum dimanfaatkan dari yang banyak baru, perawatan menarik sekarang muncul", kata Dr Chun-che Tsai, Kent State Profesor Kimia, yang menciptakan obat baru dengan rekan-rekannya. Para ahli umumnya percaya bahwa LCP relatif aman untuk digunakan sebagai obat, karena penelitian sejauh ini menunjukkan mereka memiliki toksisitas yang sangat rendah. Beberapa jenis kristal cair juga sangat berguna dalam nano sebagai alat untuk pengiriman obat. Hal ini karena kemampuan ini ditingkatkan nanopartikel menembus kulit atau jaringan lain, dan kapasitas mereka untuk timed release dari "muatan" mereka.

Pemanfaatan Liquid Crystal


1. Sediaan Farmasi Liquid Crystal Thermometers Penggunaan kristal cair sebagai sensor suhu ini dimungkinkan karena dari refleksi selektif cahaya oleh kiral nematic (cholesteric) kristal cair. Sebuah kristal cair nematic kiral memantulkan cahaya memiliki panjang gelombang karakteristik ditentukan oleh lapangan dan dengan sudut pandang (sudut antara mata pengamat dan permukaan kristal cair). Karena pitch senyawa kiral nematic adalah suhu tergantung, warna diamati adalah fungsi dari suhu. Kristal cair karenanya dapat berfungsi sebagai termometer. Dengan pencampuran senyawa kiral nematic, termometer dapat disesuaikan untuk menjadi efektif dalam rentang suhu yang diinginkan. Variasi warna dari beberapa termometer kristal cair meluas di seluruh spektrum cahaya tampak dalam perubahan beberapa persepuluh dari derajat Celcius. Untuk penggunaan dalam perangkat, mikrokapsul yang mengandung campuran nematic kiral dicampur dengan
6 |Anis Khoirunisa_260110110102

bahan pengikat. Termometer kristal cair menemukan aplikasi dalam pengobatan (medis termografi).Termometer kristal cair melekat pada kulit dapat mengukur variasi suhu kulit. Hal ini dapat berguna dalam deteksi kanker kulit, sebagai tumor memiliki temperatur yang berbeda dari jaringan sekitarnya. Dalam elektronik, sensor suhu kristal cair dapat menentukan koneksi buruk dalam papan sirkuit dengan mendeteksi karakteristik pemanasan lokal. Perubahan warna gadget seperti "cincin mood" adalah manifestasi dari campuran nematic kiral. 2. Sediaan lainnya Liquid Crystal display Sejauh ini aplikasi yang paling penting dari kristal cair perangkat layar. Liquid crystal display (LCD) yang digunakan dalam jam tangan, kalkulator, dan layar komputer laptop, dan instrumentasi di mobil, kapal, dan pesawat terbang. Beberapa jenis LCD ada. Secara umum nilai mereka adalah karena fakta bahwa orientasi molekul dalam zat fase nematic dapat diubah oleh penerapan medan listrik eksternal, dan bahwa kristal cair cairan anisotropik, yaitu cairan yang sifat-sifat fisik tergantung pada arah pengukuran. Hal ini tidak murni senyawa kristal cair yang digunakan dalam LCD, namun campuran kristal cair memiliki sifat dioptimalkan. Para LCD display yang sederhana huruf dan angka tidak memiliki sumber cahaya internal. Mereka menggunakan cahaya sekitarnya, yang secara selektif dipantulkan atau diserap. LCD analog dengan cermin reflektif yang dibuat di tempat-tempat yang berbeda di permukaan untuk jangka waktu tertentu. Keuntungan utama dari LCD adalah konsumsi energi yang rendah. LCD lebih maju perlu kembali cahaya, filter warna, dan elektronik canggih untuk menampilkan angka yang kompleks. Yang paling terkenal adalah tampilan LCD yang disebut twisted nematic.

7 |Anis Khoirunisa_260110110102

SUPERCRITICAL FLUID
Pada 1822, Baron Charles Cagniard de la Tour menemukan titik kritis suatu zat dalam bukunya yang terkenal meriam percobaan barel. Mendengarkan diskontinuitas dalam suara seorang bergulir batu api bola meriam disegel diisi dengan cairan pada berbagai suhu, ia mengamati suhu kritis. Di atas suhu ini, kepadatan cairan dan gas fase menjadi sama dan perbedaan di antara mereka menghilang, sehingga dalam fase fluida superkritis tunggal. Sebuah cairan superkritis adalah substansi pada temperatur dan tekanan di atas yang titik kritis , di mana cairan yang berbeda dan fase gas yang tidak ada. Hal ini dapat mengeluarkan melalui padatan seperti gas , dan melarutkan bahan-bahan seperti cairan . Selain itu, dekat dengan titik kritis , perubahan kecil dalam tekanan atau mengakibatkan suhu di perubahan besar dalam kerapatan , memungkinkan banyak properti dari fluida superkritis untuk "fine-tuned". Cairan superkritis yang cocok sebagai pengganti organik pelarut dalam berbagai proses industri dan laboratorium. Karbon dioksida dan air adalah cairan superkritis yang paling umum digunakan, digunakan untuk decaffeination dan pembangkit listrik, masing-masing.

Secara umum, cairan superkritis memiliki sifat antara gas dan cairan. Selain itu, tidak ada tegangan permukaan dalam cairan superkritis, karena tidak ada batas fase cair / gas. Dengan
8 |Anis Khoirunisa_260110110102

mengubah tekanan dan suhu fluida, sifat dapat "disetel" untuk menjadi lebih cair atau lebih gas seperti. Salah satu sifat yang paling penting adalah kelarutan bahan dalam cairan. Kelarutan dalam cairan superkritis cenderung meningkat dengan densitas fluida (pada suhu konstan). Karena kepadatan meningkat dengan tekanan, kelarutan cenderung meningkat dengan tekanan. Hubungan dengan suhu sedikit lebih rumit. Pada kerapatan konstan, kelarutan akan meningkat dengan suhu. Namun, dekat dengan titik kritis, kepadatan bisa drop tajam dengan sedikit peningkatan suhu. Oleh karena itu, dekat dengan temperatur kritis, kelarutan sering turun dengan meningkatnya suhu, kemudian naik lagi. Semua cairan superkritis benar-benar larut satu sama lain sehingga untuk campuran fase tunggal dapat dijamin jika titik kritis campuran terlampaui. Titik kritis dari campuran biner dapat diperkirakan sebagai aritmatika rata-rata dari temperatur kritis dan tekanan dari dua komponen. Cairan superkritis sangat dikompresi gas yang menggabungkan sifat-sifat gas dan cairan dengan cara menarik. Cairan seperti xenon superkritis, etana dan karbon dioksida menawarkan berbagai kemungkinan kimia yang tidak biasa dalam kimia baik sintetis dan analitis. Cairan superkritis memiliki kekuatan mirip dengan pelarut hidrokarbon ringan untuk kebanyakan zat terlarut. Namun, senyawa terfluorinasi sering lebih mudah larut dalam scCO 2 daripada hidrokarbon, ini kelarutan meningkat penting untuk polimerisasi . Solublity meningkat dengan meningkatnya kepadatan (yaitu dengan meningkatnya tekanan). Ekspansi yang cepat dari solusi superkritis menyebabkan pengendapan solid dibagi halus. Ini adalah fitur kunci dari kami reaktor aliran. Cairan benar-benar larut dengan gas permanen (misalnya N 2 atau H 2) dan ini mengarah ke konsentrasi yang lebih tinggi dari gas-gas terlarut daripada yang bisa dicapai dalam pelarut konvensional. Efek ini telah dimanfaatkan di kedua reaksi organologam dan hidrogenasi . Sifat khusus dari SEFs membawa keuntungan tertentu untuk teknik pemisahan kimia. Beberapa aplikasi telah sepenuhnya dikembangkan dan dikomersialisasikan yang meliputi makanan dan penyedap, industri farmasi, perlindungan inviormental untuk senyawa larut lemak volatile dan, ekstraksi minyak bernilai tinggi, ekstraksi aroma alami, pemulihan aroma buah bentuk, daging dan ikan, isolaltion senyawa larut lipid. Aplikasi penggunaan Supercritical Fluid diantaranya : 1. Ekstraksi fluida superkritis Keuntungan dari ekstraksi fluida superkritis (dibandingkan dengan ekstraksi cair) adalah bahwa itu adalah relatif cepat karena viskositas rendah dan diffusivities tinggi yang terkait dengan cairan superkritis. Ekstraksi dapat selektif sampai batas tertentu dengan mengontrol kepadatan media dan bahan diekstraksi dengan mudah ditemukan dengan hanya depressurizing, yang memungkinkan fluida superkritis untuk kembali ke fase gas dan menguap meninggalkan residu pelarut tidak ada atau sedikit. Karbon dioksida adalah pelarut superkritis yang paling
9 |Anis Khoirunisa_260110110102

umum. Hal ini digunakan pada skala besar untuk decaffeination biji kopi hijau, ekstraksi hop untuk produksi bir, dan produksi minyak esensial dan produk farmasi dari tanaman. Beberapa laboratorium metode uji termasuk penggunaan ekstraksi fluida superkritis sebagai metode ekstraksi tradisional daripada menggunakan pelarut . 2. Kering pembersih Karbon dioksida superkritis (SCD) dapat digunakan sebagai pengganti PERC ( perkloroetilena ) atau pelarut yang tidak diinginkan lainnya untuk dry-cleaning . Karbon dioksida superkritis kadang interkalasi menjadi tombol, dan, ketika SCD adalah depressurized, pop tombol, atau pecah. Deterjen yang larut dalam karbon dioksida meningkatkan kekuatan solvating dari pelarut. 3. Kromatografi cairan superkritis Kromatografi cairan superkritis (SFC) dapat digunakan pada skala analitis, di mana ia menggabungkan banyak keuntungan dari kromatografi cair kinerja tinggi (HPLC) dan kromatografi gas (GC). Hal ini dapat digunakan dengan analit non-volatile dan termal labil (seperti GC) dan dapat digunakan dengan yang universal detektor ionisasi nyala (tidak seperti HPLC), serta memproduksi puncak sempit karena difusi cepat. Dalam prakteknya, keuntungan yang ditawarkan oleh SFC belum cukup untuk menggantikan banyak digunakan HPLC dan GC, kecuali dalam beberapa kasus seperti kiral pemisahan dan analisis tinggi-berat molekul hidrokarbon. Untuk manufaktur, efisien preparatif simulasi bergerak tidur unit yang tersedia. Kemurnian produk akhir sangat tinggi, tetapi biaya membuatnya cocok hanya untuk yang sangat bernilai tinggi bahan seperti obat-obatan. 4. Reaksi Kimia Mengubah kondisi reaksi pelarut dapat memungkinkan pemisahan fase untuk penghapusan produk, atau fase tunggal untuk reaksi. Difusi yang cepat mempercepat reaksi difusi dikontrol. Suhu dan tekanan dapat tune reaksi bawah jalur disukai, misalnya, untuk meningkatkan hasil tertentu kiral isomer . Ada juga manfaat lingkungan yang signifikan atas pelarut organik konvensional. 5. Impregnasi dan pencelupan Impregnasi adalah, pada dasarnya, kebalikan dari ekstraksi. Sebuah zat dilarutkan dalam cairan superkritis, solusi mengalir melewati substrat solid, dan disimpan pada atau larut dalam substrat. Pencelupan, yang mudah dilakukan pada serat polimer seperti poliester menggunakan membubarkan (non-ionik) pewarna , adalah kasus khusus ini. Karbon dioksida juga larut dalam polimer banyak, jauh pembengkakan dan plasticising mereka dan lebih mempercepat proses difusi. 6. Nano dan Formasi Mikro Partikel Pembentukan partikel kecil dari suatu zat dengan distribusi ukuran yang sempit merupakan proses penting dalam industri farmasi dan lainnya. Cairan superkritis menyediakan
10 | A n i s K h o i r u n i s a _ 2 6 0 1 1 0 1 1 0 1 0 2

sejumlah cara untuk mencapai ini dengan cepat melebihi titik jenuh zat terlarut dengan pengenceran, depressurization atau kombinasi dari ini. Proses ini terjadi lebih cepat dalam cairan superkritis dibandingkan dalam cairan, mempromosikan nukleasi atau dekomposisi spinodal selama pertumbuhan kristal dan menghasilkan partikel yang sangat kecil dan teratur berukuran. Cairan superkritis terbaru menunjukkan kemampuan untuk mengurangi partikel hingga berbagai 5000-2000 nm. 7. Generasi cocrystals farmasi Cairan superkritis bertindak sebagai media baru untuk generasi bentuk kristal novel API (Farmasi Bahan Aktif) dinamakan sebagai cocrystals farmasi. Teknologi fluida superkritis menawarkan platform baru yang memungkinkan satu generasi-langkah partikel yang sulit atau bahkan tidak mungkin untuk mendapatkan dengan teknik tradisional. Generasi cocrystals baru murni dan dikeringkan (kompleks molekul kristal yang terdiri dari API dan satu atau lebih penurut dalam kisi kristal) dapat dicapai karena sifat unik dari SCFs dengan menggunakan sifat yang berbeda fluida superkritis: CO 2 superkritis daya pelarut, anti-pelarut efek dan peningkatan atomisasi nya. 8. Pengeringan Supercritical Superkritis pengeringan adalah metode menghilangkan pelarut tanpa efek tegangan permukaan. Sebagai mengering cair, tegangan permukaan menyeret pada struktur kecil dalam padat, menyebabkan distorsi dan penyusutan. Dalam kondisi superkritis tidak ada tegangan permukaan, dan cairan superkritis dapat dihilangkan tanpa distorsi. Superkritis pengeringan digunakan untuk pembuatan aerogels dan pengeringan bahan halus seperti sampel arkeologi dan sampel biologis untuk mikroskop elektron . 9. Oksidasi air superkritis Oksidasi air superkritis menggunakan air superkritis sebagai medium untuk mengoksidasi limbah berbahaya, menghilangkan produksi produk pembakaran beracun bahwa pembakaran dapat menghasilkan. Produk limbah yang akan dioksidasi dilarutkan dalam air superkritis bersama dengan molekul oksigen (atau agen pengoksidasi yang memberikan oksigen pada dekomposisi, misalnya Hidrogen Peroksida ) pada titik mana reaksi oksidasi terjadi. 10. Fluida superkritis pembangkit listrik Para Efisiensi dari mesin kalor pada akhirnya tergantung pada perbedaan suhu antara sumber panas dan tenggelam ( siklus Carnot ). Untuk meningkatkan efisiensi dari pembangkit listrik yang suhu operasi harus dinaikkan. Menggunakan air sebagai fluida kerja, ini membawanya ke kondisi superkritis. Efisiensi bisa dinaikkan dari sekitar 39% untuk operasi subkritis sekitar 45% menggunakan teknologi saat ini. Reaktor air superkritis (SCWRs) menjanjikan sistem nuklir canggih yang menawarkan keuntungan yang sama efisiensi termal. Karbon dioksida juga dapat digunakan pada tanaman siklus superkritis nuklir, dengan
11 | A n i s K h o i r u n i s a _ 2 6 0 1 1 0 1 1 0 1 0 2

keuntungan efisiensi yang sama. Banyak generator uap Supercritical sering batubara sudah operationel seluruh dunia dan memiliki efisiensi yang disempurnakan tradisional uap pembangkit listrik tanaman. 11. Biodiesel produksi Konversi minyak nabati untuk biodiesel adalah melalui transesterifikasi reaksi, dimana trigliserida diubah menjadi metil ester ditambah gliserol . Hal ini biasanya dilakukan dengan menggunakan metanol dan kaustik katalis atau asam, tetapi dapat dicapai dengan menggunakan metanol superkritis tanpa katalis. Metode menggunakan metanol superkritis untuk produksi biodiesel pertama kali dipelajari oleh Saka dan rekan-rekannya. Hal ini memiliki keuntungan yang memungkinkan kandungan air yang lebih besar jangkauan dan bahan baku (khususnya, minyak goreng yang digunakan), produk tidak perlu dicuci untuk menghilangkan katalis, dan lebih mudah untuk desain sebagai proses berkelanjutan. 12. Menangkap karbon dan penyimpanan dan pemulihan minyak Ditingkatkan Karbon dioksida superkritis digunakan untuk meningkatkan minyak pemulihan di ladang minyak matang. Pada saat yang sama, ada kemungkinan menggunakan " teknologi batubara bersih "untuk menggabungkan metode pemulihan ditingkatkan dengan penyerapan karbon . CO 2 dipisahkan dari lainnya gas buang baik pra-atau pasca-pembakaran, dikompresi ke negara superkritis, dan disuntikkan ke dalam penyimpanan geologi, mungkin ke ladang minyak yang ada untuk meningkatkan hasil panen. Saat ini, skema hanya mengisolasi CO fosil 2 dari gas alam benar-benar menggunakan penyimpanan karbon, (misalnya, lapangan gas Sleipner ), tetapi ada banyak rencana untuk masa depan skema CCS melibatkan pre-atau pasca-pembakaran CO 2. Ada juga kemungkinan untuk mengurangi jumlah CO 2 di atmosfer dengan menggunakan biomassa untuk menghasilkan listrik dan eksekusi CO 2 yang dihasilkan. 13. Pendinginan Karbon dioksida superkritis juga merupakan muncul penting refrigeran , yang digunakan dalam baru, rendah karbon solusi untuk pompa panas dalam negeri. Sistem ini mengalami perkembangan terus menerus dengan karbon dioksida superkritis pompa panas sudah sedang berhasil dipasarkan di Asia. Para EcoCute sistem dari Jepang, dikembangkan oleh konsorsium perusahaan termasuk Mitsubishi, mengembangkan suhu tinggi air rumah tangga dengan masukan kecil tenaga listrik dengan memindahkan panas ke dalam sistem dari lingkungan mereka. Keberhasilan mereka membuat penggunaan masa depan di wilayah dunia lainnya mungkin. 14. Deposisi fluida superkritis

Cairan superkritis dapat digunakan untuk deposit film berstrukturnano fungsional dan ukuran nanometer partikel logam ke permukaan. Gas seperti tegangan permukaan, diffusivities, dan viskositas memungkinkan akses ke nano pori-pori jauh lebih kecil daripada yang dapat
12 | A n i s K h o i r u n i s a _ 2 6 0 1 1 0 1 1 0 1 0 2

diakses oleh cairan, dan cairan-seperti kelarutan memungkinkan konsentrasi prekursor jauh lebih tinggi daripada yang khas dalam deposisi uap kimia. Hal ini sangat penting dalam mengembangkan komponen elektronik lebih kuat, dan partikel logam disimpan dengan cara ini juga katalis yang kuat untuk sintesis kimia dan reaksi elektrokimia. 15. Sifat antimikroba cairan yang sangat terkompresi Selain cairan sangat padat lainnya terutama CO 2 pada tekanan tinggi memiliki sifat antimikroba. Sementara efektivitas telah ditunjukkan untuk berbagai aplikasi, mekanisme inaktivasi belum sepenuhnya dipahami meskipun mereka telah diteliti selama lebih dari 60 tahun.

Pemanfaatan Supercritical Fluid untuk Sediaan Farmasi


1. Partikel Mikro dan Nanopartikel Obat dan partikel mikro polimer disusun dengan menggunakan SCFs sebagai pelarut dan antisolvents. Krukonis pertama kali digunakan RESS untuk mempersiapkan 5 - untuk 100-pM partikel dari sebuah array zat terlarut termasuk lovastatin, polihidroksi-asam, dan mevinolin. RESS proses menggunakan CO 2 digunakan untuk memproduksi poli (asam laktat) (PLA) partikel lovastatin dan naproxen. Sebuah proses GAS digunakan untuk menghasilkan PLA clonidine-mikropartikel. Dalam proses ini, PLA dan clonidine dilarutkan dalam metilen klorida, dan campuran diperluas dengan karbon dioksida superkritis untuk mengendapkan partikel obat polimer 9. SCF teknologi sekarang diklaim berguna dalam memproduksi partikel dalam kisaran 5 hingga 2.000 nm. Paten ini mencakup suatu proses yang cepat memperluas solusi dari senyawa fosfolipid dan pengubah permukaan dalam gas cair-menjadi media berair, yang mungkin mengandung fosfolipid tersebut. Memperluas ke dalam media berair mencegah aglomerasi partikel dan pertumbuhan partikel, sehingga menghasilkan partikel distribusi ukuran yang sempit 10. Namun, jika produk akhir adalah bubuk kering, proses ini memerlukan langkah tambahan untuk menghapus fase berair. Campuran Intim di bawah tekanan dari bahan polimer dengan bahan inti sebelum atau setelah SCF keselamatan polimer, diikuti oleh rilis tiba-tiba tekanan, mengarah ke pemadatan yang efisien dari bahan polimer sekitar bahan inti. Teknik ini digunakan untuk microencapsulate vaksin virus yang menular Penyakit bursal dalam polikaprolakton (PCL) atau (asam laktat-co-glikolat) poli (PLGA) matriks. 2. Micro Foam berpori Dengan menggunakan teknik SCF, Hile dkk disiapkan busa berpori PLGA mampu melepaskan agen angiogenik, faktor pertumbuhan fibroblast dasar (bFGF), untuk aplikasi teknik jaringan. Busa ini berkelanjutan pelepasan faktor pertumbuhan. Dalam teknik ini, emulsi airdalam-minyak homogen yang terdiri dari fase protein berair dan larutan polimer organik dipersiapkan terlebih dahulu. Emulsi ini dipenuhi dalam cetakan baja longitudinal belah dan
13 | A n i s K h o i r u n i s a _ 2 6 0 1 1 0 1 1 0 1 0 2

mudah dipisahkan steel. Cetakan itu kemudian ditempatkan ke dalam sel tekanan dan bertekanan dengan CO 2 di 80 bar dan 35 C. Tekanan dipertahankan selama 24 jam untuk menjenuhkan polimer dengan CO 2 untuk ekstraksi metilen klorida. Akhirnya, set-up selama 10 hingga 12 depressurized detik, menciptakan busa berpori mikro. 3. Liposom Liposom adalah pembawa obat yang berguna dalam memberikan agen makromolekul konvensional serta terapi. Metode konvensional menderita skala-up isu-isu, terutama untuk senyawa hidrofilik. Selain itu, metode konvensional membutuhkan jumlah yang tinggi dari pelarut organik beracun. Masalah-masalah ini dapat diatasi dengan menggunakan pengolahan SCF. Fredereksen dkk mengembangkan metode skala laboratorium untuk persiapan liposom kecil encapsulating larutan FITC-dekstran, senyawa larut air menggunakan karbon dioksida superkritis sebagai pelarut untuk lipid. Dalam metode ini, fosfolipid dan kolesterol dilarutkan dalam karbon dioksida superkritis dalam unit tekanan tinggi, dan fase ini diperluas dengan larutan berair yang mengandung FITC dalam unit tekanan rendah. Metode ini digunakan 15 kali lebih sedikit pelarut organik untuk mendapatkan efisiensi enkapsulasi sama dengan teknik konvensional. Diameter panjang dan dalam enkapsulasi kapiler dipengaruhi volume enkapsulasi, efisiensi enkapsulasi, dan ukuran rata-rata liposom. Menggunakan proses SCF, liposom, ditunjuk sebagai liposom cairan kritis (CFL), encapsulating obat hidrofobik, seperti taxoids, camptothecins, doxorubicin, vincristine, dan cisplatin, telah disiapkan. Juga; liposom paclitaxel stabil dengan ukuran 150 sampai 250 nm diperoleh. Paten Aphios Perusahaan (Paten Amerika Serikat No 5776486) pada SuperFluidsTM CFL menjelaskan metode dan alat yang berguna untuk nanoencapsulation paclitaxel dan campothecin dalam formulasi liposom berair disebut TaxosomesTM dan CamposomesTM, masing-masing. Formulasi ini diklaim lebih efektif terhadap tumor pada hewan dibandingkan dengan formulasi komersial 10. 4. Kompleks Inklusi Inklusi kompleks dengan siklodekstrin. Untuk obat nonpolar banyak, sebelumnya didirikan metode persiapan yang kompleks inklusi melibatkan penggunaan pelarut organik yang berhubungan dengan konsentrasi pelarut tinggi residu di kompleks inklusi. Sebelumnya, siklodekstrin digunakan untuk jebakan senyawa aromatik yang mudah menguap setelah ekstraksi superkritis. Berdasarkan prinsip ini, Van Hees dkk digunakan untuk memproduksi cairan superkritis kompleks inklusi piroksikam dan -siklodekstrin. Kompleks inklusi diperoleh dengan mengekspos campuran fisik piroksikam--siklodekstrin (mol-mol 1:2.5) menjadi CO 2 superkritis dan depressurizing campuran ini dalam waktu 15 detik. Lebih dari 98,5% dari inklusi dicapai setelah 6 jam kontak dengan CO 2 superkritis pada 15 MPa dan 150 C. 5. Dispersi Padat Teknik SCF dapat diterapkan untuk persiapan pelarut bebas dispersi padat bentuk sediaan untuk meningkatkan kelarutan senyawa larut buruk. Metode tradisional menderita dari penggunaan kekuatan mekanik dan pelarut organik berlebih. Suatu dispersi padat karbamazepin
14 | A n i s K h o i r u n i s a _ 2 6 0 1 1 0 1 1 0 1 0 2

dalam polietilen glikol 4000 (PEG4000) meningkatkan tingkat dan luasnya pembubaran dari carbamazepine. Dalam metode ini, sebuah kapal curah hujan penuh dengan larutan karbamazepin dan PEG4000 dalam aseton, yang diperluas dengan CO 2 superkritis dari dasar kapal untuk mendapatkan pelarut bebas partikel. 6. Bubuk makromolekul Kondisi pengolahan dengan CO2 superkritis jinak untuk makromolekul pengolahan, seperti peptida, protein, dan asam nukleat. Debenedetti0 dkk menggunakan metode antisolvent untuk membentuk mikropartikel insulin dan katalase. Protein solusi dalam campuran hydroethanolic (20:80) diizinkan untuk memasuki sebuah ruang cocurrently dengan CO 2 superkritis. SCF diperluas dan entrained pelarut cair, mengendapkan partikel protein sub mikron. Karena protein dan peptida sangat kutub di alam, teknik seperti RESS tidak dapat digunakan sering. Juga, banyak digunakan metode pengolahan superkritis antisolvent mengekspos protein untuk lingkungan berpotensi denaturasi, termasuk pelarut organik dan superkritis nonaqueous, tekanan tinggi, dan kekuatan geser, yang dapat terungkap protein, seperti insulin, lisozim, dan tripsin, untuk berbagai derajat. Hal ini menyebabkan pengembangan metode, dimana penggunaan pelarut organik benar-benar dihilangkan untuk sobtain partikel insulin aktif sepenuhnya dimensi, 1,5-500 pM. Dalam penemuan ini, insulin diizinkan untuk menyeimbangkan dengan CO 2 superkritis untuk waktu yang ditentukan, dan isinya didekompresi cepat melalui nozzle untuk memperoleh serbuk insulin. Partikel DNA plasmid juga dapat dibuat dengan menggunakan SCFs. Buffer berair (pH 8) larutan 6,9 KB DNA plasmid dan manitol dibubarkan CO 2 superkritis dan pelarut organik polar menggunakan nozzle koaksial tiga saluran. Pelarut organik bertindak sebagai agen pencetus dan sebagai pengubah, yang memungkinkan CO nonpolar 2 untuk menghapus air. Dispersi tinggi di jet di outlet nozzle memfasilitasi pembentukan cepat dari partikel kering ukuran kecil. Setelah pemulihan dalam air, DNA plasmid ini pulih 80% negara melingkar aslinya super. Bubuk makromolekul seperti mungkin dapat digunakan untuk terapi inhalasi. 7. Coating SCFs dapat digunakan untuk melapisi partikel obat dengan lapisan tunggal atau beberapa polimer atau lipid. Sebuah Novel SCF proses pelapisan yang tidak menggunakan pelarut organik telah dikembangkan untuk partikel mantel padat (dari 20 nm sampai 100 pM) dengan bahan pelapis, seperti lipid, poliester yang biodegradable, atau polimer polyanhydride. Zat aktif dalam bentuk partikel padat atau partikel padat berpori inert yang mengandung zat aktif dapat dilapisi menggunakan pendekatan ini. Lapisan ini dilakukan dengan menggunakan larutan bahan pelapis di SCF, yang digunakan pada kondisi temperatur dan tekanan yang tidak melarutkan partikel yang dilapisi. 8. Sterilisasi Produk Selain persiapan obat sistem pengiriman, SCF teknologi juga dapat digunakan untuk tujuan lain, seperti sterilisasi produk. Ia telah mengemukakan bahwa tekanan tinggi CO 2
15 | A n i s K h o i r u n i s a _ 2 6 0 1 1 0 1 1 0 1 0 2

menunjukkan aktivitas mikrobisida dengan menembus ke dalam mikroba, sehingga menurunkan pH internal mereka ke tingkat yang mematikan. Penggunaan CO 2 superkritis untuk mensterilkan PLGA mikrosfer (1, 7, dan 20 pM) dijelaskan dalam Paten Amerika Serikat No 6149864. Para penulis menunjukkan bahwa sterilisasi lengkap dapat dicapai dengan CO 2 superkritis dalam 30 menit pada 205 bar dan 34 C. 9. Partikulat Bentuk Dosis Beberapa gas pada tekanan tertentu menyebabkan pembengkakan likpolypropylene polimer, polietilen, dan etilena-vinil asetat co-polimer etilena etil akrilat dan kopolimer atau pembawa obat, dan memungkinkan migrasi bahan aktif dalam polimer matriks untuk memberikan obat sistem difusi-dikendalikan pengiriman. Perilaku tertentu dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan menggantikan teknik tradisional seperti Semprot-pengeringan, penguapan pelarut dan pengeringan beku. Pendekatan ini dapat dimanfaatkan sebagai pendekatan pelarut bebas untuk mengembangkan novel, bentuk dosis terkontrol-release dan termo deposito labil bahan seperti obat peptida ke dalam polimer.

Dalam Industri Farmasi :


a. Untuk Kristalisasi Untuk menghasilkan polimorf kemurnian tinggi, bahkan dengan beberapa yaitu morfologi. tinggi tingkat pengayaan enantiomerik. SF teknologi tampaknya menjadi modalitas potensial. Selain itu, ukuran dan bentuk dari polimorf dapat dimanipulasi dengan mengontrol suhu dan / atau tekanan selama pemrosesan, sementara derajat kristalisasi dapat ditingkatkan dengan memanipulasi laju kristalisasi & kristalinitas tinggi. Kandidat yang lebih baik di inhaler dosis terukur dibandingkan dengan obat konvensional mengkristal dan micronized. b. Solubilisasi obat-obatan RESS teknologi telah digunakan. Sebagian besar senyawa farmasi di bawah 60 c dan 300 bar menunjukkan kelarutan yang lebih tinggi cukup besar. Dalam banyak proses solubilisasi senyawa polar atau non-volatile kelarutan terbatas di SC CO2 gagal untuk membentuk larutan homogen dalam kondisi praktis. Untuk membantu solubilisasi dalam kasus seperti CO2-philic solubilizers sedang dikembangkan yang agak zat yang larut SC CO2 dan membuat mereka melarutkan CO2 di SC. c. Ekstraksi Dan Pemurnian Cairan teknik ekstraksi superkritis dapat dimanfaatkan untuk memisahkan kotoran kompleks organik terutama dari obat-obatan. Metode yang dikembangkan oleh Zoel sekarang banyak digunakan dalam industri sebagai dalam produksi kafein & Isolasi Taxol dari kulit yang brevifolia Taxus di mana SC CO2 digunakan. Pemurnian melalui SCF teknologi memberikan alternatif yang lebih baik untuk semua metode pemurnian konvensional karena hampir otomatis,
16 | A n i s K h o i r u n i s a _ 2 6 0 1 1 0 1 1 0 1 0 2

cepat, hasil yang tinggi, metode SCF juga dilaporkan untuk ekstraksi bryostatins, produk alami, produksi produk bebas lemak. d. Untuk Polimerisasi Dan Pengolahan Polimer Cairan superkritis terutama SC CO2 cepat menjadi alternatif pelarut untuk polimerisasi. Kelarutan memainkan peran yang sangat penting dalam sintesis polimer. Terutama dua proses yang digunakan : Langkah pertumbuhan: SC CO2 telah dilaporkan sangat menghasilkan dalam produksi polikarbonat, polymides, poliester, polypyrrols, dan gel silika polyphenoxides. Rantai pertumbuhan: polimerisasi radikal bebas dari styrenics, ban lengan dan methacrylates, polimerisasi kationik dari isobutylene.

CO2 superkritis dalam polimerisasi meningkat plasticization karena CO2. Negara yang sangat plasticized polimer juga menghasilkan tingkat polimerisasi meningkat difusi monomer ditingkatkan ke dalam polimer 11. e. Sebagai katalis Bio-Supercritical Randolph dkk terutama ditemukan fosfat alkali enzim aktif dalam yhat reaksi sistem batch yang digunakan sebagai pelarut CO2 SC. Sebagai perbandingan SC CO2 sebagai dampak buruk tekanan kurang mendalam dalam kasus propana dikompresi dan etana. Nakamura dkk mempelajari acidolysis dari trioline dengan asam stearat di SC CO2 dengan menggunakan lipase sebagai katalis bio-12. f. Micronization Dari Farmasi Proses RESS telah terbukti mampu membentuk berukuran mikron particals. Krukonics, pertama dipelajari secara ekstensif RESS dalam micronization dari berbagai bahan, termasuk obat-obatan, biologi, dan polimer 13. Dia menghasilkan bubuk submikron seragam estradiol. Kesepuluh dan Hemgesberg mempelajari micronization dari phenacetin oleh RESS dan dibandingkan dengan jet-giling phenacetin. Keterbatasan utama dari RESS adalah ketidakmampuan untuk memproses bahan-bahan yang larut atau sangat kurang larut dalam SCF.So untuk ini bahan proses SAS telah berhasil digunakan untuk partikel berukuran mikron yang dihasilkan seperti insuline, hati sapi katalase, lisozim, tripsin, metilprednisolon dan hidrokortison asetat. Insuline berada di dua bentuk kristalin; bulat (lebih kecil dari 1 mikron) dan jarum (5 mikron). ASES proses telah dipelajari untuk persiapan dari berbagai steroid untuk pengiriman paru.

17 | A n i s K h o i r u n i s a _ 2 6 0 1 1 0 1 1 0 1 0 2

FREEZE DRYING
Freeze Dryer (pengering es) dapat digunakan untuk mengeringkan bahan-bahan cair seperti ekstrak baik cair maupun kental, lebih ditekankan untuk pengeringan ekstrak dengan penyari/solvent dari air. Pengeringan ekstrak relatif lama, sebagai ilustrasi kerja alat tersebut sebagai berikut: untuk mengeringkan ekstrak cair sebanyak 500 ml bisa membutukan waktu lebih dari 20 jam. Untuk itu lebih disarankan ekstrak yang dikeringkan dalam Freeze Dryer sudah dalam ekstrak kentalnya sehingga waktu pengeringan akan lebih cepat sehingga biaya akan lebih murah. Kapasitas alat tersebut mampu mengeringkan ekstrak sampai 6 liter sekaligus. Biasanya digunakan untuk membuat sedian vaksin, sedian darah, produk yang bahan aktifnya tidak stabil dalam air. Dan itulah fungsi dari alat Freeze Dryer. Bagaimana menarik H2O dari sediaaan menjadi gas tanpa mengurangi sedikitpun komposisi sediaan. Hanya air yang hilang. Secara sederhana terindikasikan lewat LOD sediaan jadi hasil proses Lyophylisation

Komponen Alat :

ruang kering-beku (freeze-drying chamber), beku kumparan terhubung ke kompresor kulkas (a freezing coil connected to a refrigerator compressor), dan pompa vakuma (vacuum pump).

18 | A n i s K h o i r u n i s a _ 2 6 0 1 1 0 1 1 0 1 0 2

Prinsip Kerja Alat :


Prinsip kerja mendasar dari freeze drying adalah sublimasi, konversi yang solid (es) langsung ke bentuk gas (uap air). Sublimasi terjadi ketika molekul keuntungan energi yang cukup untuk membebaskan diri dari molekul di sekitarnya. Air akan luhur dari padat (es) ke gas (uap) ketika molekul memiliki cukup energi untuk membebaskan tetapi kondisi tidak tepat untuk cairan untuk membentuk.

Cara Kerja Alat :


1. Freezing, membekukan zat tersebut pada -40 C. dalam artian mengubah menjadi zat padat. 2. Primary Drying, menyublimkan padatan tersebut tanpa menjadi cair dengan menurunkan tekanan udara pada ruangan (chaber) sampai hingga o.1 bar serta menaikkan suhu. Serta menarik H2O ke Condenser (Pendingin). Tahap ini hanya mampu menarik 90% air pada sediaan. H2O yang terjebak pada matrik sediaan belum mampu terhilangkan. 3. Secondary Drying, Pada tahap ini proses yang terjadi adalah penguapan biasa namun dengan tekanan udara yang sangat rendah. Jika memungkinkan serendah tekanan udara yang mampu di capai alat serta menikkan suhu lebih tinggi sedikit dari tahap Primary Drying. Biasanya sampai 20 C. 4. Selanjutnya. Pilih gas yg akan diisikan, sebelum di tutup rapat rubernya. Apakah sediaan akan diisi menggunakan gas N2 atau hampa, atau udara biasa. Biasanya memakai N2.

19 | A n i s K h o i r u n i s a _ 2 6 0 1 1 0 1 1 0 1 0 2

REFERENSI
Stahl E, Quirin KW, Gerard D (1987). Padat gas untuk ekstraksi dan pemurnian. Springer-Verlag, (ISBN 0-387-18158-X). SSH Rizvi (Ed) (1994). Cairan superkritis pengolahan makanan dan biomaterial. Blackie A & P, (ISBN 0-7514-0184-6). Collings, Peter J. (1990) Kristal Cair: Tahap Delicate Alam Materi Princeton, NJ:. Princeton University Press. Collings, Peter J., dan Hird, Michael (1997) Pengantar Kristal Cair: Kimia dan Fisika di London:. Taylor dan Francis. Demus, Dietrich; Goodby, Yohanes; Gray, George W.; et al, eds.. (1998) Buku Pegangan Kristal Cair, Vol.. 1-3. Weinheim, Jerman: Wiley-VCH. Cynthia L. Stevenson dkk. Jurnal Ilmu Farmasi, volume 94, Issue 9, halaman 18611880, September 2005

http://www.iq.usp.br/mralcant/AboutLC.html http://en.wikipedia.org/wiki/Supercritical_fluid http://www.nottingham.ac.uk/supercritical/scintro.html http://plc.cwru.edu/tutorial/enhanced/files/lc/phase/phase.html http://id.shvoong.com/exact-sciences/biology/2175841-air/ http://nugrohoandirama.blogspot.com/2008/10/ima-telstar.html http://dimdima.com/science/science_common/show_science.asp? q_aid=155&q_title=Freeze+Drying

http://science.howstuffworks.com/innovation/edible-innovations/freeze-drying2.html

20 | A n i s K h o i r u n i s a _ 2 6 0 1 1 0 1 1 0 1 0 2

21 | A n i s K h o i r u n i s a _ 2 6 0 1 1 0 1 1 0 1 0 2

Anda mungkin juga menyukai