Anda di halaman 1dari 29

LAPORAN KEGIATAN SURVEY SUSUR SUNGAI KAHAYAN

DOSEN PENGASUH : HERIAMARIATY, SH,M.HUM Disusun Oleh:

NAMA 1. ERIK SOSANTO 2. FERRY ERYANDI SIAHAAN 3. MARINA FUARIPUTRI 4. MEGA SELVY 5. STEVEN BELKA LAMBUNG

NIM EAA 110 039 EAA 110 021 EAA 109 181 EAA 110 023 EAA 110 041

KEMENTRIAN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS PALANGKA RAYA FAKULTAS HUKUM TAHUN 2011
i

KATA PENGANTAR

Kegiatan survey susur sungai merupakan kegiatan luar kampus yang bertujuan untuk memperkenalkan kepada mahasiswa(i) agar mengenal lebih dekat dan lebih mengetahui keadaan lingkungan yang berhubungan langsung dengan kehidupan masyarakat khusus yang berhubungan dengan keadaan sungai sebagai sumber kehidupan dan penghidupan masyarakat disekitarnya. Kegiatan survey susur sungai ini mengambil tempat di sungai kahayan sebagai salah satu sungai terbesar di kalimatan tengah. Adapun kegiatan ini juga merupankan tugas yang diberikan dosen pembimbing mata kuliah hukum lingkungan oleh ibu Heriamariaty, SH,M.hum sebagai salah satu syarat pemenuhan nilai untuk Uas nantinya. Dari kegiatan ini, kami membuat suatu laporan kegiatan yang berbentuk kliping gambar yang kami bagi dalam beberapa kategori aspek yaitu : aspek budaya, ekonomi, hukum, serta aspek sosial dan lingkungan, yang tujuan penyusunan ini adalah untuk memberikan pemahaman dan menambah wawasan bagi orang yang membacanya.

Penyusun menyadari akibat keterbatasan waktu dan pengalaman penyusun, maka laporan ini masih banyak kekurangan.Untuk itu dengan segala kerendahan hati, penyusun mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun dari semua pihak demi kesempurnaan penyusunan ini.

Harapan penyusun semoga laporan yang penuh kesederhanaan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak yang membacanya.

Palangka Raya, November 2011

Penyusun
ii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ....................................................................................... KATA PENGANTAR ..................................................................................... DAFTAR ISI.................................................................................................... BAB 1 PENDAHULUAN

i ii iii

2.1 Latar Belakang .......................................................................................... 1 2.2 Maksud dan Tujuan.................................................................................... 2 2.3 Metode Pelaksanan survey......................................................................... 3 BAB 2 PELAKSANAN SURVEY LAPANGAN 2.1 Bahan dan Peralatan .................................................................................. 4 2.2 waktu Pelaksanan ....................................................................................... 4 2.3 Tenaga Kerja Yang Digunakan .................................................................. 4 2.4 Alokasi Biaya Pelaksanan .......................................................................... 4 2.5 Proses Pengambilan Data ........................................................................... 4 2.6 Gambaran umum lokasi Hasil survey ........................................................ 4 BAB 3 PENUTUP 3.1. Kesimpulan ............................................................................................. 3.2. Saran ....................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA 25 25

iii

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Sungai Kahayan atau batang Biaju Besar atau sungai Dayak Besar atau Groote Daijakrivier atau Great Dajak atau Great Dyacs adalah sungai yang membelah kota Palangka Raya. Sungai ini bermuara di 3 kabupaten/kota antara Kota Palangka Raya, Kabupaten Gunung Mas dan Kabupaten Pulang Pisau, dan bermuara di Laut Jawa. Sungai ini memiliki panjang 250 km. Tingginya curah hujan serta faktor manusia yang menyebabkan perubahan karakteristik terutama pada daerah hulu menjadikan air dari aliran Sungai Palangka Raya ini pada musim hujan sering meluap, dan menyebabkan banjir pada kawasan sekitarnya. Muara sungai Kahayan terletak 30 mil sebelah timur Tanjung Malatayur Kahayan, Sungai Kahayan, Kampung Kahayan dan Jembatan Kahayan memang merupakan sebuah rangkaian struktur kehidupan yang tidak dapat terlepas dari kehidupan masyarakat di Kota Palangka Raya Provinsi Kalimantan Tengah. Kehidupan sungai sendiri seakan tak dapat dipisahkan dari budaya masyarakat Kalimantan secara luas. Banyaknya jalur-jalur sungai yang melintasi ranah Borneo merupakan salah satu faktor munculnya tradisi tersebut. Sungai Kahayan sebagai satu diantara sungai terbesar di Provinsi Kalimantan Tengah memang memiliki berjuta fenomena baik dari struktur kehidupan masyarakat yang mendiami sepanjang Daerah Aliran Sungai (DAS) Kahayan maupun aspek kehidupan lainnya. Sungai luas membentang ini menyempurnakan kehadiran sungai lain di Kalteng seperti Sungai Jelai, Sungai Arut, Sungai Mentaya dan ratusan sungai lainnya yang ada di Bumi Tambun Bungai.

Di Kota Palangka Raya, budaya kehidupan demikian juga dapat dengan mudah ditemui. Tengok saja sepanjang bantaran Sungai Kahayan yang membelah si Kota Cantik. Sekian kilometer dari jalur sungai yang melintasi kota dipadati dengan sejumlah rumah mengapung yang biasa disebut sebagai rumah Lanting. Sejarah mencatat, cikal-bakal kota Palangka Raya yang sebelumnya bernama Kampung Pahandut bahkan berawal dari kehidupan di sisi Sungai Kahayan. Notulen Perjanjian Tumbang Anoi Tahun 1894 menyebutkan, di Kampung Pahandut pada masa itu telah berdiri sebanyak 8 (delapan) buah Huma Betang atau rumah khas tradisional Suku Dayak Kalimantan Tengah. Sebagian besar rumah Betang tersebut berada di pinggiran Sungai Kahayan, sekitar Jl. Kalimantan sekarang. Konon, Kampung Pahandut yang lebih awal lagi disebut Dukuh Bayuh pertama kali didiami oleh suami isteri Bayuh dan Kambang yang berasal dari Lewu Rawi (kini Bukit Rawi). Sampai tahun 1957
1

atau menjelang diresmikannya Kota Palangka Raya sebagai Ibukota Provinsi Kalimantan Tengah, Kampung Pahandut memiliki tujuh Dukuh yaitu, Kereng, Petuk Ketimpun, Hampapak, Tumbang Rungan, Jekan, Marang dan Tahai. Jumlah penduduk di Kampung Pahandut ketika itu kira-kira 500-600 jiwa. Sebagain besar diantaranya tetap hidup bersahabat dengan alam di sepanjang pesisir Sungai Kahayan. Hingga saat inipun, budaya hidup yang dekat dengan aliran sungai tetap menyatu dengan pola hidup sebagian masyarakat kota Palangka Raya. Bahkan, ancaman banjir tahunan ketika Sungai Kahayan meluap yang biasa datang 3 hingga 4 kali setahun tak terlalu menggangu kehidupan warga di bantaran Sungai Kahayan. Pembangunan Jembatan Kahayan yang membentang di atas Sungai Kahayan memiliki cerita lain dalam perubahan pola hidup warga Kota Palangka Raya, Selain menjadi objek wisata dadakan dan tambahan di kota Palangka Raya khususnya bagi mereka yang ingin menikmati pesona keindahan pemandangan Sungai Kahayan, Pembangunanan Jembatan Kahayan juga berpengaruh pada warga masyarakat pinggiran Sungai Kahayan khususnya bagi warga yang berprofesi sebagai penarik ojek kelotok (perahu bermesin) sungai. Penurunan omzet tentu menjadi fenomena tersendiri bagi penarik ojek kelotok tersebut. Sebagian besar warga lagi memanfaatkan airan Sungai Kahayan dengan menjadi petani beragam ikan keramba sejak lama. Para warga yang terbiasa mencari nafkah dari kemudahan alam Sungai Kahayan ini jelas akan kebingungan jika harus berpindah tempat tinggal. Pola kehidupan yang unik dari Sungai Kahayan ini tentu menjadi potensi tersendiri dalam pengembangan seni budaya dan kepariwisataan meski sifatnya hiburan namun sangat berpotensi menjadi sumber pendapatan asli daerah (PAD).

1.2 MAKSUD DAN TUJUAN Berdasakan latar belakang di atas maksud dan tujuan penyusunan laporan ini adalah a.Pengambilan sample gambar dari keadaan disekitar sungai kahayan seperti keadaan lingkungan sosial,budaya, ekonomi, dan hukum. b.Mengidentifikasi tingkat kerusakan sungai dan tingkat pencemaran akibat aktivitas di sepanjang sungai kahayan.

1.3 METODE PELAKSANAN SURVEY Metode Pelaksanan Survey dilakukan dengan menggunakan cara pengamatan secara langsung kondisi dan keadaan disekitar sungai kahayan. 1.3.a). Jenis data yang diambil sample gambar dari keadaan disekitar sungai kahayan seperti keadaan lingkungan sosial,budaya, ekonomi, dan hukum. 1.3.b). Rencana penggunaan data Sebagai data sampel Untuk mengetahui jenisjenis tanaman lokal, tingkat kerusakan sungai dan tingkat pencemaran akibat aktivitas di sepanjang sungai kahayan.

BAB II PELAKSANAN SURVEY LAPANGAN

2.1 BAHAN DAN PERALATAN a).1 unit kamera b).ATK c).kapal susur sungai

2.2 WAKTU PELAKSANAAN Pelaksanaan survey pengamatan dilakukan pada hari minggu tanggal 23 oktober 2011 dengan jadwal pelaksanan dimulai pukul 08.00-10.30

2.3 TENAGA KERJA YANG DIGUNAKAN Kegiatan survey lapangan akan dilakukan dengan sistem pembagian kelompok-kelompok yang terdiri dari 5orang/lebih.

2.4 ALOKASI BIAYA PELAKSANAN Seluruh biaya pelaksanaan kegiatan survey lapangan dialokasikan dan dibebankan dari iuran uang yang dikumpulkan masing-masing mahasiswa(i) pelaksana kegiatan survey susur sungai kahayan.

2.5 PROSES PENGAMBILAN DATA Pengambilan data yang dilakukan dengan pengambilan gambar meliputi : a).Gambaran umum mengenai kondisi areal setiap jalur sungai yang dilewati. b).Pengambilan gambar foto untuk setiap kondisi dan data yang penting

2.6 GAMBARAN UMUM LOKASI HASIL SURVEY TERLAMPIR

ASPEK BUDAYA

KET: (Tampak bendera kuning) Budaya masyarakat dayak yang masih percaya terhadap sesuatu yang bersifat supranatural, yang masih terus dipertahankan untuk menghormati nenek moyang masyarakat dayak.

KET: (Pertapan cilik riwut) gambar ini memperlihatkan tempat bertapa pahlawan sekaligus gubernur pertama bapak cilik riwut ketika beliau bernazar memperjuangkan kalimantan tengah.

ASPEK EKONOMI

KET: (Perdagangan karet mentah) Sungai kahayan tidak hanya menjadi jalur lalu lintas transportasi ke-2, tetapi juga merupakan jalur roda perekonomian perdagangan bagi masyarakat.

KET:

(Perdagangan rotan) Tidak hanya aktivitas perdagangan karet mentah yang terjadi didearah sungai kahayan tetapi komoditi rotan pun ikut di perdagangkan.
6

KET: (Pedagang kue) kegiatan di sungai kahayan juga tidak sekedar dimanfaatkan untuk perdagangan karet dan rotan tapi juga di manfaatkan sebagai tempat berjualan, tampak gambar di atas pedagang kue keliling.

KET: (Angkutan barang) Berbagai aktivitas pengangkutan barang-barang pun terjadi di sungai kahayan seperti tampak gambar di atas.

KET: (Bongkar Muat BBM) Selain melalui jalur darat, pengiriman BBM juga dilakukan melalui jalur sungai.

KET: (Tambak ikan) selain sebagai tempat mencari ikan, nelayan juga memanfaatkan sungai sebagai tempat budidaya ikan air tawar.

KET: (Kegiataan bangsau) Hasil kegiataan perkayuan yang tidak meperhatikan keadaan sungai seperti tampak gambar di atas turut menyumbangkan kerusakan dan pencemaran sungai.

KET: (Wisata kumkum) Wisata kumkum yang merupakan salah satu tempat wisata menarik di kota palangkaraya yang menambah keindahan di sekitar sungai.

KET: (Rumah lanting) Tidak hanya digunakan sebagai sarana perekonomian, warga sungai kahayan juga memanfaatkan sungai sebagai tempat tinggal, seperti gambar di atas tampak rumah lanting.

KET: (Tampak seorang kakek sedang memasang jaring ikan) Sungai juga sering di manfaatkan masyarakat sebagai sarana untuk memenuhi kebutuhan hidup, seperti gambar diatas kakek sedang menjaring ikan.

10

KET: (Kapal di jual) alat transpotasi umum yang sering digunakan seperti gambar di atas perahu/kapal bermesin, juga turut di pergangankan.

KET: (Wisata waduk Rofi) Wisata pemancingan bagi masyarakat kota palangkaraya, tapi disayangkan pendirian waduk ini memutus aliaran sungai akibat pembangunan waduk ini.

11

KET: (Perahu kemesraan) Perahu bermesin sebagai alat transportasi sungai yang paling di andalkan masyarakat sebagai sarana pengangkutan.

KET: (Perahu pengangkut rotan) Salah satu komoditi andalan provinsi kalteng sebagai hasil kekayaan alam, tampak gambar di atas rotan di angkut melalui sungai dengan kapal bermesin.

12

KET: (Pertambangan Kerikil) Disekitar sungai juga berbagai kegiatan pertambangan tampak seperti gambar di atas pertambangan kerikil yang dilakukan baik perseoranga maupun kelompok yang turut menyebabkan kerusakan dan pencemaran dari dasar sungai.

KET: (Usaha pembuatan jaring ikan) Berbagai kegiatan diatas sungai seperti gambar ini tampak tempat pembuataan jaring ikan yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan nelayan pencari ikan. ASPEK HUKUM
13

KET: (Pesawat capung) Transportasi sungai tidak hanya didominasi perahu/kapal-kapalan tapi juga sungai biasa digunakan sebagai transportasi udara, seperti gambar di atas tampak bandara air dari pesawat capung.

KET: (Rambu-rambu lalu lintas) Tidak hanya didarat tetapi di sungai pun terdapat ramburambu lalu lintas yang mengatur kelancaran arus lalu lintas dari transportasi sungai.

14

KET: (Tampak gambar rambu lala-lintas yang menandakan 2 cabang sungai)

KET: (Kayu-kayu berjejer di sepanjang sungai) Tidak banyak orang mengetahui apa guna batang-batang kayu berjejer di sepanjang sungai ini. Kayu-kayu ini sengaja dibuat sejajar untuk mengurangi kecepatan dari alat-alat trasportasi sungai khususnya bila malam hari. Jadi kayu-kayu ini juga berfungsi sebagai rambu lalu-lintas.

15

ASPEK SOSIAL DAN LINGKUNGAN

KET: (Pencemaran Limbah Kayu) Bisa kita lihat banyaknya tumpukan kayu yang berserakan disekitar perumahan penduduk dibantaran sungai kahayan.

KET: (Kegiatan anak-anak) inilah kegiatan anak-anak yang bermain di sungai kahayan yang menggunakan fasilitas perahu bermesin.
16

KET: (Tiang rumah) ini adalah gambar salah satu tiang rumah warga yang sudah tidak di pakai yang menyebabkan tidak enak dipandang dan dapat menyebabkan gangguan lalu lintas perairan.

KET: (Kegiatan Bansau) Digambar ini terlihat aktivitas dari salah seorang warga yang sedang mengelola bansau.

17

KET: (Nelayan) Salah seorang warga yang sedang mencari ikan disungai kahayan dengan mengunakan perahunya dengan cara tradisional.

KET:

(Kehidupan disekitar bantaran sungai kahayan), Inilah gambar rumah penduduk dipinggiran sungai kahayan dengan berbagai macam kegiatannya.
18

KET: Sampah plastik di atas yang di buang oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab , tampak disadari telah mengakibatkan gangguan terhadap kelancaran lalu lintas sungai.

KET: Keadaan sungai yang keruh ditambah dengan banyaknya tumbuhan pengganggu, tampak seperti gambar diatas tumbuhan enceng gondok dapat mengganggu kelancaran arus lalu lintas.

19

KET:

Inilah bukti semakin banyak aktivitas masyarakat,semakin keruh sungai, akibat endapan dibawah sungai meningakat(naik).

KET: Berbagai macam tumbuhan hidup disekitar daerah sungai kahayan(DAS) yang menjadi penyangga dari abrasi sungai.

20

KET: (Pohon rangas) ini adalah salah satu pohon atau tumbuhan yang terdapat di sekitaran sungai kahayan yang berfungsi untuk menahan abrasi.

21

KET: (Rumput Gajah) rumput gajah adalah tanamana yang sejenis dengan ilalang yang juga tumbuh disekitaran sungai kahayan.

KET: (Aneka Pepohonan) Contoh aneka ragam ekosistem tumbuhan yg tubuh di pinggir perairan sungai.

22

KET: (Rumah yang terbangkalai) ini adalah gambar rumah yang terbengkalai dan tak terurus lagi sehingga menghambat arus sungai.

KET: (Hasil dari Bansau) ini adalah kayu-kayu sisa hasil bansau yang berserakan dan terbengkalai yang mengurangi keindahan sungai kahayan.

23

KET: (aktivitas warga) salah satu ativitas warga yang tinggal dipinggiran sungai kahayan.

KET: (Jamban) Jamban merupakan kakus warga yang berada dipinggiran sungai kahayan. Terlihat digambar seorang anak kecil yang sedang BAB.

24

BAB III PENUTUP

3.1 KESIMPULAN Dari kegiataan survey susur sungai ini kami membuat suatu kesimpulan dengan mempertimbangkan aspek-aspek baik itu aspek budaya, ekonomi, hukum, serta aspek sosial dan lingkungan. Keadaan yang kami amati bahwa kehidupan disekitar aliran sungai (DAS) sangat memperihatikan dengan segala aktivitas masyarakat disekitar aliran sungai kahayan turut menyumbang kerusakan dan pencemaran terhadap sungai kahayan. Air sungai kahayan tampak keruh warnanya, yang menandakan bahwa mutu air sungai kahayan tidak layak untuk digunakan memenuhi kebutuhan hidup masyarakat disekitar sungai kahayan pada khususnya dan masyarakat kota palangkaraya pada umumnya. Kesimpulan kami ini juga didapatkan dari hasil uji laboratorium lingkungan Badan Lingkungan Hidup (BLH) Kota Palangkaraya yang kami dapatkan informasi melalui media onlile elektronik BORNEO NEWS di tulisanya yang berjudul Sungai Kahayan Tercemar Berat, edisi terbit Sabtu, 24 September 2011 12:17 isinya sebagai berikut : KUALITAS air Sungai Kahayan positif tercemar. Berdasarkan hasil uji laboratorium lingkungan Badan Lingkungan Hidup (BLH) Kota Palangkaraya kondisi air Sungai Kahayan sudah tidak layak konsumsi. Karena selain tingkat kekeruhan serta keasaman tinggi, air Sungai Kahayan sudah tercemar zar kimia. Diketahui, parameter total suspended solid dan biological oxygen demand melebihi baku mutu. Lebih dari empat kali lipat batas normal. Yakni 296 mg/l dan 10 mg/l, sedangkan normalnya 50 mg/l dan 3 mg/l. Selain tidak layak konsumsi, kondisi air Sungai Kahayan saat musim kemarau seperti sekarang tidak cokok untuk budidaya ikan keramba. . . . . .dst.

3.2 SARAN Dari kesimpulan diatas, kita mengharapkan agar ada perhatian serius tidak hanya dari pemerintah tetapi juga kesadaran masayarakat untuk saling bekerjasama menjaga dan memelihara kelestarian alam lingkungan, karena kalo bukan kita, siapa lagi. Demikian laporan kegiatan survey susur sungai ini kami buat semoga bermanfaat sebagai bahan informasi bagi mahasiswa(i) fakultas hukum yang menempuh hukum lingkungan, kami juga mengharapkan kritik dan saran yang membangun agar laporan ini tambah sempurna lagi.kami selaku penyusun mengucapkan terima kasih. \
25

DAFTAR PUSTAKA

26