Anda di halaman 1dari 24

KONSEP PENDAPATAN NASIONAL

Gross National Product (GNP) dan Gross Domestic Product (GDP) yaitu GNP = PNB adalah seluruh nilai produksi barang dan jasa akhir yang dihasilkan masyarakat suatu negara dalam satu tahun GNP = GDP Pendapatan neto terhadap LN 2. Produk Domestik Regional Bruto yaitu penggunaan konsep ini untuk menilai pembangunan di daerah di mulai sejak Repelita II 3. NNP = GNP Penyusutan ( replacement) 4. NI = NNP Pajak tidak langsung 5. PI = NI konribusi asuransi sos laba di tahan + transfer + pendapatan neto dr bunga + dividen 6. DI = PI + Pajak langsung 7. Pendapatan Per kapita = GNP Jumlah Penduduk
1.

MANFAAT PERHITUNGAN PENDAPATAN NASIONAL


Mengetahui pertumbuhan dan susunan Perekonomian Suatu Negara Menetapkan Kebijakan Pembangunan Nasional Membandingkan kemajuan Perekonomian dengan Negara-negara lain Mengetahui Tingkat Kemakmuran Suatu Negara Memberikan Informasi bagi Investasi Asing

ADA 3 CARA UNTUK MENGHITUNG BESARNYA PENDAPATAN NASIONAL


Pendapatan Nasional Menurut Metode Produksi Rumus : Y = A + J + I + E + P Pendapatan Nasional Menurut Metode Pendapatan Rumus : Y = r + w + i + p Pendapatan Nasional menurut Metode Pengeluaran Rumus : Y = C + I + G + ( X M )

UNTUK MENGETAHUI KEADILAN DISTRIBUSI PENDAPATAN MASYARAKAT DI GUNAKAN KURVA LORENZ DAN INDEKS GINI

PERHATIKAN GARIS DIAGONAL OA DI ATAS


Titik B menunjukkan bahwa 10% penduduk menerima 10% pendapatan , berarti 90 % penduduk lainnya menerima 90% pendapatan Titik C menunjukkan bahwa 20% penduduk menerima 20% pendapatan, berarti 80% penduduk lainnya menerima 80% pendapatan Bagaimanakah daerah di luar diagonal OA? Titik D menunjukkan bahwa 20% penduduk menerima 10% pendapatan, berarti 90% dari jumlah pendapatan diterima oleh 80% pendapatan Titik E menunjukkan bahwa 50% penduduk menerima 10% pendapatan, berarti 50% dari jumlah penduduk ainnyamenerima 90% pendapatan Kesimpulannya : semakin menjauhi diagonal OA, distribusi pendapatan nasional semakin tidak adil

KRITERIA KETIMPANGAN PEMBAGIAN PENDAPATAN BERDASARKAN KOEFISIEN INDEKS GINI


0,71 1,00 menunjukkan ketimpangan sangat tinggi 0,50 0,70 menunjukkan ketimpangan tinggi/ tajam 0,36 0,39 menunjukkan ketimpangan sedang 0,20 0,33 menunjukkan ketimpangan rendah/baik

KRITERIA DISTRIBUSI PENDAPATAN VERSI BANK DUNIA


Distribusi Pendapatan Kelompok 40% penduduk termiskin 17 % 12% - 17% 12% dari total pengeluaran dari total pengeluaran dari total pengeluaran Tingkat Ketimpangan rendah Sedang tinggi

INDEKS HARGA

Berfungsi sebagai barometer kondisi ekonomi umum, yaitu apakah harga-harga stabil atau bergejolak. Misalnya : indeks harga saham gabungan naik maka banyak investor yang memburu saham dan ivestor mempunyai keyakinan bahwa keadaan perusahaan tersebut mempunyi prospek ekonomi yang baik dimasa yang akan datang

PENGERTIAN ANGKA INDEKS


Adalah angka yang digunakan untuk menunjukkan perubahan atau perbandingan antara variabel-variabel tertentu dari waktu ke waktu Rumus indeks harga = x 100

Dimana : Pn = harga pada waktu angka indeks di hitung Po = harga pada periode dasar

PENYUSUNAN ANGKA INDEKS ADA 4 HAL POKOK


Perumusan tujuan penyusunan angka indeks Sumber dan syarat perbandingan data Pemilihan periode dasar Pemilihan timbangan (weight)yaitu dengan melibatkan banyak macam barang , perlu dibuat pembobotan atas barang-barang

METODE PERHITUNGAN INDEKS HARGA


Angka indeks sederahana atau angka indeks yang tidak ditimbang. Rumusnya : Io,n = . x 100 Di mana : Io,n = indeks harga menurut metode agregatif Pn = harga pada tahun tertentu ( tahun yang dihitung indeksnya) Po = harga pada tahun dasar

ANGKA INDEKS RATA-RATA HITUNG HARGA RELATIF TIDAK DI TIMBANG


Rumusnya

Io,n = x 100 _______ k Di mana : Io,n = indeks tahun n dengan tahun dasar 0 = penjumlahan Pn = harga pada tahun n ( tahun yang di hitung indeksnya) Po = harga pada tahun 0 (tahun dasar) K = jumlah data atau banyaknya jenis barang

ANGKA INDEKS YANG DI TIMBANG


1.

Angka indeks Laspeyres Io,n =

2. Angka indeks Paasche


Io,n = 3. Angka indeks Drobisch and Bowley Io,n =

CONTOH SOAL
Jenis Barang Harga Kuantitas (ton) Dari data diatas hitunglah indeks harga dengan metode : Laspeyres paasche Drobisch

2005 2006

2005

2006

1. 2. 3. 4.

Beras Gandum Gula Terigu

3000 2500 4000 7000

3300 2750 4400 7800

7000 5000 2500 1500

7600 5300 2750 1800

CONTOH SOAL

Diketahui data sebagai berikut Angka indeks Laspeyres= 124,08% Angka indeks Paasche = 116,42 % Angka indeks Marshall= 120,36 % Angka indeks Edgeworth= 112,14 % Berdasarkan data tersebut maka besarnya angka indeks Dorbish dan Bowley adalah

INFLASI
Pengertian Inflasi adalah kecenderungan harga seluruh produk meningkat atau kecenderungan turunnya nilai uang terhadap nilai produk barang dan jasa Beberapa indeks harga untuk mengukur inflasi al: - Indeks biaya hidup - indeks harga perdagangan besar - GNP deflator/pertumbuhan ekonomi

3 ALASAN MENGAPA INFLASI DIANGGAP SEBAGAI SUATU MASALAH


a.

b. c.

Mengakibatkan redistribusi pendapatan di antara anggota masyarakat Menurunkan efisiensi ekonomi Menyebabkan perubahan out put dan kesempatan kerja

JENIS - JENIS INFLASI ADA 3


Inflasi merayap artinya inflasi ini kenaikan harga berjalan secara lambat dengan persentase kecil 10% Inflasi menengah artinya inflasi ini cukup besar antar 10 30 % setahun dan kadang kala berjalan dalam waktu yang relatif pendek Inflasi Tinggi artinya inflasi yang paling parah akibatnya .nilai uang merosot dengan sangat tajam sehingga masyarakat tidak mampu lagi

SEBAB- SEBAB TIMBULNYA INFLASI


Demand pull inflation yaiyu inflasi yang timbul karena adanya kenaikan harga secara umum dan terus menerus sebagai skibst dari adanya kenaikan jumlah permintaan barang/jasa b. Cost push Inflation yaitu Inflasi yang timbul karena adanya kenaikan harga secara umum dan terus menerus sebagai akibat adanya kenaikan biaya produksi. Kenaikan biaya produksi dapat timbul karena hal-hal sbb: 1. keberhasilan serikat buruh dalam memperjuangkan kenaikan upah 2. naiknya upah buruh karena tuntutan hukum /undang undang ( UMR) 3. kenaikan harga bahan baku industri 4. Sifat industri yang monopolistik akan dapat mengatur/ menentukan tingkat harga yang di inginkan
a.

ADA BEBERAPA TEORI MENGENAI PENYEBAB INFLASI


a.

b.

c.

Teori Kuantitas yaitu menyoroti proses iflasi dari jumlah uang yang beredar, dan psikologi masyarakat mengenai kenaikan harga di masa mendatang, dalam teori ini mengatakan bahwa inflasi hanya dapat terjadi jika ada penambahan volume uang yang beredar. Teori Keynes yaitu inflasi terjadi karena masyarakat ingin hidup di luar batas kemampuan ekonominya. Teori Strukturalis yaituteori inflasi jangka panjang karena menyoroti sebab sebab inflasi yang berasal dari kekakuan struktur perekonomian seperti negara-negara berkembang.

CARA MENGATASI INFLASI

Kebijakan Moneter terdiri dari : 1) Politik Diskonto yaitu Bank central menaikkan dan menurunkan tingkat suku bunga pinjaman kepada masyarakat 2) Politik Pasar Terbuka yaitu dengan menjual surat berharga maka bank central dapat menyerapuang dari masyarakat sehingga menekan perkembangan jumlah uang yang beredar 3) Menaikkan Cash Ratio yaitu menaikkan cadangan uang kas yang ada di bank umum sehingga jumlah uang yang dipinjamkan kepada masyarakat menjadi berkurang Kebijakan Fiskal 1) Mengatur Penerimaan dan pengeluaran pemerintah 2) Manaikkan Pajak Kebijakan yang terkait dengan Output Kebijakan Penentuan Harga dan Indexing

DAMPAK INFLASI TERHADAP PEREKONOMIAN MASYARAKAT


Dampak terhadap Pendapatan ( Equity Effect) dalam hal ini ada yang mendapat kerugian contoh : orang yang memiliki pendapatan tetap, orang yang memberikan pinjaman dengan bunga yang rendah,orang yang menumpuk kekayaan dalam bentuk uang kas. Yang mendapat keuntungan misalnya : orang yg dapat kenaikan pendapatan lebih besar, mereka yang menyimpan kekayaan dalam bentuk tanah atau rumah. b. Dampak terhadap Output ( Output Effects) c. Dampak terhadap efisiensi ( Efficiency Effects)
a.

DEFLASI

Yaitu merupakan kebalikan dari inflasi dimana suatu keadaan yang menunjukkan harga-harga barang turun secara terus menerus atau suatu keadaan yang menyatakan nilai yang meningkat