Anda di halaman 1dari 23

SOLAT SUNAT GERHANA MATAHARI DAN BULAN

(Sumber mufti.perak.gov.my) Rujukan lain : http://ms.wikipedia.org/wiki/Solat_Sunat_Gerhana

) bagi bulan dan Solat Gerhana disebut di dalam bahasa arab dengan khusuf ( ) bagi matahari, iaitu hilangnya cahaya bulan atau matahari. kusuf (
Ia bukanlah berlaku kerana kemurkaan Allah swt, tetapi merupakan petanda kepada kebesaran kekuasaan Allah swt. Ia juga berupaya menjadi peringatan kepada manusia tentang azab dan nikmat yang dijanjikan Allah swt pada hambanya kerana fenomena gerhana ini sangat besar ertinya samada dari penghayatan iman dan sains. Ia bukan fenomena baru yang hanya berlaku pada akhir zaman ini tapi telah berlaku sejak alam ini dijadikan dan juga pada zaman Nabi saw yang dikenali sebagai sebaik-baik kurun. Dalilnya : Diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim dari Aisyah r.a. bahawa Nabi SAW bersabda:


Maksud: Sesungguhnya matahari dan bulan adalah dua macam tanda dari tanda-tanda kekuasaan Allah. Terjadinya gerhana matahari atau bulan itu bukanlah kerana kematian seseorang atau kehidupannya. Maka jikalau kamu melihatnya, berdoalah kepada Allah, bertakbirlah, bersedekahlah serta bersembahyanglah Dalilnya :

( : : . . . . .

Maksud: Dari Abu Masud Al Ansari beliau berkata: Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya matahari dan rembulan (bulan) adalah dua di antara tanda -tanda kebesaran Allah. Keduanya (kalau sedang gerhana) oleh Allah digunakan untuk menakuti para hambaNya. Dan keduanya tidaklah gerhana lantaran kematian seseorang di antara manusia. Kerana itu, apabila kalian melihatnya, maka lakukanlah solat dan berdoalah kepada Allah sampai hal yang menakutkan itu hilang Solat Khusuf/Kusuf adalah sunat Muakkad sama ada bagi orang yang bermukim atau bermusafir, merdeka atau hamba, lelaki atau perempuan dan sama ada ditunaikan secara berjamaah atau bersendirian i. Bagi solat Gerhana Matahari waktunya bermula apabila ternyata berlaku gerhana dan berakhir dengan hilangnya gerhana itu, dan sehingga jatuh matahari dan gerhana tersebut. Sekiranya gerhana berlaku ketika atau selepas terbenam matahari, maka tidak ada solat gerhana. ii. Bagi Solat Gerhana Bulan waktunya bermula apabila ternyata berlakunya gerhana bulan dan berakhir dengan hilang gerhana dan naik matahari. Tidak dikira dengan naik fajar atau jatuhnya pada malam dengan gerhananya. Sekiranya berlaku gerhana bulan ketika terbenamnya, dan sebelum terbit fajar maka dibolehkan solat. Tetapi jika terbenamnya bulan sesudah terbit fajar, maka terdapat dua pendapat iaitu : i. ii. * Qaul Qadim : Tidak ada solat gerhana kerana kekuasaan bulan telah hilang bila terbit fajar (subuh ). Qaul Jadid : Ada solat gerhana kerana kekuasaan bulan masih ada sehinggalah terbit matahari ( syuruk ). Di dalam mazhab Syafie dibolehkan bersolat walaupun ketika berlaku gerhana tersebut adalah waktu tahrim.

Boleh dilakukan di mana-mana samada di rumah, musolla, surau atau masjid. Walau bagaimanapun yang afdhal ialah masjid yang didirikan Jumaat. i. Lafaz Niat Solat Sunat Gerhana Matahari :


Ertinya : Sahaja aku solat sunat gerhana matahari dua rakaat kerana Allah Taala. ii. Lafaz Niat Solat Sunat Gerhana Bulan


Ertinya : Sahaja aku solat sunat gerhana bulan dua rakaat kerana Allah Taala. i. Solat gerhana dilakukan sekurang-kurangnya 2 rakaat seperti solat sunat biasa. Ia adalah yang sekurang-kurangnya. Yang akmalnya dilakukan dengan dua kali ruku dan 2 kali qiyam, pada tiap-tiap satu rakaat dengan tidak dipanjangkan bacaan pada keduadua rakaat. ii. Yang terlebih akmal ialah dengan 2 rakaat, dengan 2 ruku dan qiyam bagi tiap-tiap satu rakaat dengan dipanjangkan bacaan pada kedua-dua rakaat. Kaifiatnya adalah seperti berikut: Berdasarkan hadis :

: .
Maksud: Dari Aisyah r.a. berkata: Sesungguhnya Rasulullah SAW berdiri (di masjid) pada hari terjadi gerhana matahari, lalu baginda mengadakan solat gerhana dan membaca bacaan yang panjang (seukur seratus ayat surah al-Baqarah), kemudian beliau mengangkat kepala dan mengucapkan Sami Allahhu Liman Hamidah, dan beliau berdiri lalu membaca bacaan yang panjang, sedang bacaan (dalam berdiri yang kedua) ini sedikit berkurang daripada bacaan yang pertama, kemudian beliau ruku dengan ruku yang panjang, sedang ruku ini berkurang dari ruku pertama, kemudian beliau sujud dengan sujud yang panjang (bertasbih seukur bacaan seratus ayat), kemudian beliau bertindak sepadan demikian (rakaat pertama) itu pada rakaat yang akhir (kedua), Selanjutnya beliau mengakhiri solatnya dengan salam, sedang gerhana matahari telah berakhir. Lalu baginda berkhutbah kepada manusia: Pada gerhana matahari dan bulan, sesungguhnya keduanya adalah dua tanda (kebesaran) di antara tanda-tanda kebesaran

Allah. Keduanya tidaklah terjadi gerhana kerana kematian seseorang pula tidaklah kerana kehidupan seseorang. Maka apabila kalian melihat keduanya (gerhana) maka bersyukurlah kepada solat gerhana
(Riwayat Bukhari 4-hlm: 358)

: ( ) . . . . . : .
Maksud: Dari Abdullah bin Amr bin Al-Ash, beliau berkata: Tatkala matahari gerhana pada masa Rasulullah SAW, maka diserukan : as solatu jami`ah. Lalu Rasulullah SAW melakukan dua kali ruku dalam satu rakaat. Kemudian berdiri lagi dan melakukan dua kali ruku dalam satu rakaat. Kemudian matahari kembali muncul. Aisyah berkata: Aku sama sekali tidak pernah melakukan ruku ataupun sujud yang lebih lama daripada itu
(Sahih Muslim 2-hlm: 81)

Secara ringkasnya seperti berikut : 1. 2. 3. 4. Takbiratul Ihram. Membaca doa iftitah. Membaca Ta`awudz. ( ) Membaca surah al-Fatihah.

5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13.

Membaca mana-mana surah, yang terlebih afdhal surah al-Baqarah. Ruku dan membaca tasbih kira-kira membaca 100 ayat. Iktidal serta membaca surah al-Fatihah dan membaca surah ali-Imran atau mana-mana surah. Ruku dangan membaca tasbih kira-kira membaca 90 ayat. Iktidal. Sujud dan membaca tasbih. Duduk antara 2 sujud. Sujud kembali. Berdiri ke rakaat kedua.

b. Rakaat kedua. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. * * * Membaca surah al-Fatihah. Membaca surah al-Nisa atau mana-mana surah. Ruku dan membaca tasbih kira-kira membaca 70 ayat semasa ruku. Iktidal serta membaca surah al-Fatihah dan membaca surah al-Maidah atau mana-mana surah. Ruku dangan membaca tasbih kira-kira membaca 50 ayat. Iktidal. Sujud dan membaca tasbih. Duduk antara 2 sujud. Sujud kembali. Membaca tasyahud akhir. Memberi salam. Tidak perlu iqamah tapi cukup sekadar ucapan : ) ( Sunat menyaringkan suara pada bacaan Fatihah dan surah ketika solat sunat gerhana bulan dan perlahan ketika solat sunat gerhana matahari. Disunatkan mandi untuk solat gerhana, seperti hendak solat Jumaat.

Khutbah Solat Gerhana : Dalil dari Aisyah r.a. berkata :

.
Ertinya : Selanjutnya beliau mengakhiri solatnya dengan salam, sedang gerhana matahari telah berakhir. Lalu baginda berkhutbah kepada manusia: Pada gerhana matahari dan bulan, sesungguhnya keduanya adalah dua tanda (kebesaran) di antara tanda-tanda kebesaran Allah. Keduanya tidaklah terjadi gerhana kerana kematian seseorang pula tidaklah kerana kehidupan seseorang. Maka apabila kalian melihat keduanya (gerhana) maka bertandanglah kepada solat gerhana
(Riwayat Bukhari 4-hlm: 358)

i. ii.

Sunat membaca khutbah selepas solat sunat, walaupun gerhana sudah hilang. Khutbahnya seperti khutbah hari raya tetapi tidak sunat bertakbir.

iii. iv.

Isi khutbah hendaklah menyuruh para jemaah bertaubat, bersedekah, memerdekakan hamba, berpuasa, mengingati manusia supaya tidak lalai, jangan leka dengan dunia dan sebagainya. Jika solat itu hanya terdiri dari wanita semata-mata, maka tidak perlu khutbah. ( Khutbah adalah seperti dilampirkan )

Secara umumnya bila pertembungan ini berlaku maka kaedahnya didahulukan yang paling ringan. Sekiranya sama nilainya, maka didahulukan yang paling kuat. Contoh : i. Jika pertembungan berlaku di antara solat gerhana dengan solat jenazah maka didahulukan solat jenazah. ii. Jika pertembungan berlaku di antara solat gerhana dengan solat fardhu di awal waktu maka didahulukan solat gerhana kerana dibimbangi matahari atau bulan kembali cerah. Tetapi jika berlaku pertembungan itu diakhir waktu solat fardhu maka didahulukan solat fardhu. iii. Jika pertembungan berlaku di antara solat gerhana dengan witir didahulukan solat gerhana. Matla Badrain. Abu Ishaq Bin Ali Bin Yusuf al-Fairuzabadi, Al-Muhazzab, Juz 1, terj : Ali Achmad, Muhammad Yasin, Abdullah & Huda, Perniagaan Jahabersa. Perniagaan Jahabersa. Ust Hj. Fadzil Hj. Ahmad. Hidup Ibadat , Pusat Pemasaran Motivasi, K.L Dr. Abdul Karim Zaidan, Ensiklopedia Hukum wanita dan keluarga, Kajian mendalam masalah wanita & keluarga dalam perspektif syariat Islam. Pustaka Dini. http://www.islamweb.net
CARA SOLAT ORANG SAKIT
Orang yang sakit tetap wajib mengerjakan shalat pada waktunya dan melaksanakannya menurut kemampuannya, sebagaimana yang diperintahkan Allah Subhanahu wa Ta'ala dalam firman_Nya: "Maka bertakwalah kamu kepada Allah menurut kesanggupanmu" [atTaghbun/ 64:16]. Dan sabda Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam dalam hadits Imran Bin Husain Radhiyallahu 'anhu:

"Pernah

penyakit

wasir wa

menimpaku, sallam

lalu

aku cara

bertanya shalatnya.

kepada Maka

Nabi beliau

Shallallahu

'alaihi

tentang

Shallallahu 'alaihi wa sallam menjawab: Shalatlah dengan berdiri, apabila tak mampu, maka duduklah dan bila tak mampu juga maka berbaringlah [HR alBukhari no. 1117].

Sesuai dengan hadits Imran Bin Husain Radhiyallahu 'anhu diatas maka dapat dijabarkan tentang tata cara shalat bagi orang yang sakit. Tata caranya yaitu: 1. Diwajibkan bagi orang yang sakit untuk shalat dengan berdiri apabila mampu dan tak khawatir sakitnya bertambah parah, karena berdiri dalam shalat wajib merupakan rukun shalat. Allah Azza wa Jalla berfirman: "Berdirilah untuk Allah (dalam shalatmu) dengan khusyu" [alBaqarah/ 2:238]. Diwajibkan juga bagi orang yang mampu berdiri walaupun dengan menggunakan tongkat, bersandar ke tembok atau berpegangan pada tiang, berdasarkan hadits Ummu Qais Radhiyallahu 'anha yang berbunyi:

"Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam ketika berusia lanjut dan lemah, beliau memasang tiang di tempat shalatnya sebagai sandaran". [HR Abu Dawud & dishahihkan al-Albani dlm Silsilah Ash-Shohihah 319]. Demikian juga orang bungkuk diwajibkan berdiri walaupun keadaannya seperti orang rukuk. Syeikh Ibnu Utsaimin Rahimahullah berkata, "Diwajibkan berdiri bagi seorang dalam segala caranya, walaupun menyerupai orang ruku' atau bersandar kepada tongkat, tembok, tiang ataupun manusia". 2. Orang sakit yang mampu berdiri namun tidak mampu ruku' atau sujud , dia tetap wajib berdiri. Dia harus shalat dengan berdiri dan melakukan rukuk dengan menundukkan badannya. Bila dia tak mampu membungkukkan punggungnya sama sekali, maka cukup dengan menundukkan lehernya, kemudian duduk, lalu menundukkan badannya untuk sujud dalam keadaan duduk dengan mendekatkan wajahnya ke tanah sebisa mungkin. 3. Orang sakit yang tidak mampu berdiri, maka dia melakukan shalatnya dengan duduk, berdasarkan hadits Imrn bin Hushain dan ijma para ulama. Ibnu Qudmah rahimahullah menyatakan, "Para ulama telah berijm' bahwa orang yang tidak mampu shalat berdiri maka dibolehkan shalat dengan duduk". 4. Orang sakit yang khawatir akan bertambah parah sakitnya atau memperlambat kesembuhannya atau sangat susah berdiri, diperbolehkan shalat dengan duduk. Syeikh Ibnu Utsaimin rahimahullah berkata, "Yang benar adalah, kesulitan (Masyaqqah) membolehkan seseorang mengerjakan shalat dengan duduk. Apabila seorang merasa susah mengerjakan shalat berdiri, maka dia boleh mengerjakan shalat dengan duduk", berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta'ala: "Allah Azza wa Jalla menghendaki kemudahan

bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu" [al-Baqarah/ 2:185]. Sebagaimana orang yang berat berpuasa bagi orang yang sakit, walaupun masih mampu puasa, diperbolehkan baginya berbuka dan tidak berpuasa, demikian juga shalat, apabila berat untuk berdiri, maka boleh mengerjakan shalat dengan duduk. Orang yang sakit apabila mengerjakan shalat dengan duduk sebaiknya duduk bersila pada posisi berdirinya berdasarkan hadts Aisyah Radhiyallahu 'anha yang berbunyi:

"Aku melihat Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam shalat dengan bersila". Juga, karena duduk bersila secara umum lebih mudah dan lebih tuma'ninah (tenang) daripada duduk iftirsy. Apabila rukuk, maka lakukanlah dengan bersila dan membungkukkan punggung serta meletakkan tangan di lutut, karena ruku' dilakukan dengan berdiri. Dalam keadaan demikian, masih diwajibkan sujud di atas tanah dengan dasar keumuman hadits Ibnu Abas Radhiyallahu 'anhu yang berbunyi:

"Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, Aku diperintahkan untuk bersujud dengan 7 tulang, Dahi beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam mengisyaratkan dengan tangannya ke hidung, kedua telapak tangan, 2 kaki dan ujung kedua telapak kaki" [Muttafaqun Alaihi]. Bila tetap tidak mampu, maka dia melakukan sujud dengan meletakkan kedua telapak tangannya ke tanah dan menunduk untuk sujud. Bila tidak mampu, hendaknya dia meletakkan tangannya di lututnya dan menundukkan kepalanya lebih rendah dari pada ketika ruku'. 5. Orang sakit yang tidak mampu melakukan shalat berdiri dan duduk, cara melakukannya adalah dengan berbaring, boleh dengan miring ke kanan atau ke kiri, dengan menghadapkan wajahnya ke arah kiblat. Ini berdasarkan sabda Rasulullah dalam hadits Imrn bin al-Hushain Radhiyallahu 'anhu:

"Shalatlah dengan berdiri, apabila tidak mampu maka duduklah dan bila tidak mampu juga maka berbaringlah" [HR al-Bukhri no. 1117]. Dalam hadits ini Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam tidak menjelaskan pada sisi mana seseorang harus berbaring, ke kanan atau ke kiri, sehingga yang utama adalah yang termudah dari keduanya. Apabila miring ke kanan lebih mudah, itu yang lebih utama baginya dan apabila miring ke kiri itu yang termudah maka itu yang lebih utama. Namun bila kedua-duanya sama mudahnya, maka miring ke kanan lebih utama dengan dasar keumuman hadits Aisyah Radhiyallahu 'anha yang berbunyi:

"Dahulu Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam menyukai mendahulukan sebelah kanan dalam seluruh urusannya, dlm memakai sandal, menyisir dan bersucinya" [HR Muslim no 396]. 6. Orang sakit yang tidak mampu berbaring, boleh melakukan shalat dengan terlentang dan menghadapkan kakinya ke arah kiblat, karena hal ini lebih dekat kepada cara berdiri.Misalnya bila kiblatnya arah barat maka letak kepalanya di sebelah timur & kakinya di arah barat. 7. Apabila tidak mampu menghadap kiblat dan tidak ada yang mengarahkan atau membantu mengarahkannya, maka hendaklan dia shalat sesuai keadaannya tersebut, berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta'ala: "Allah Azza wa Jalla tak membebani seseorang melainkan sesuai dgn kesanggupannya" [al-Baqarah/ 2:286]. 8. Orang sakit yang tidak mampu shalat dengan terlentang maka shalatnya sesuai keadaannyadengan dasar firman Allah Subhanahu wa Ta'ala: "Maka bertakwalah kamu kepada Allah Azza wa Jalla menurut kesanggupanmu" [at-Taghbun/ 64:16]. 9. Orang yang sakit dan tidak mampu melakukan shalat dengan semua gerakan di atas (Dia tidak mampu menggerakkan anggota tubuhnya dan tidak mampu juga dengan matanya), hendaknya dia melakukan shalat dengan hatinya. Shalat tetap diwajibkan selama akal seorang masih sehat. 10. Apabila shalat orang yang sakit mampu melakukan perbuatan yang sebelumnya tidak mampu, baik keadaan berdiri, ruku' atau sujud, maka dia wajib melaksanakan shalatnya dengan kemampuan yang ada dan menyempurnakan yang tersisa. Dia tidak perlu mengulang yang telah lalu, karena yang telah lalu dari shalat tersebut telah sah. 11. Apabila yang orang sakit tidak mampu melakukan sujud di atas tanah, hendaknya dia cukup menundukkan kepalanya dan tidak mengambil sesuatu sebagai alas sujud. Hal ini didasarkan hadts Jbir Radhiyallahu 'anhu yang berbunyi:

:
"Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam menjenguk orang sakit, beliau melihatnya sedang mengerjakan shalat di atas (beralaskan) bantal, beliau pun mengambil dan melemparnya, kemudian mengambil kayu untuk dijadikan alas shalatnya. Beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Shalatlah di atas tanah apabila engkau mampu dan bila tidak maka dengan isyarat dengan menunduk (al-Im`) dan jadikan sujudmu lebih rendah dari ruku'mu".

Solat Sunat Tasbih

Solat Sunat Tasbih dinamakan solat tasbih adalah disebabkan di dalamnya terdapat bacaan tasbih iaitu sebanyak 300 kali.

KAIFIAT MELAKSANAKANNYA

Sekiranya dilakukan pada waktu siang hari maka hendaklah dikerjakan sebanyak 4 rakaat dengan satu salam. Manakala sekiranya dilakukan pada waktu malam maka hendaklah dikerjakan sebanyak 4 rakaat dengan 2 salam. CARA MENGERJAKANNYA

Terdapat dua cara untuk melakukan Solat ini : 1. Sesudah kita berniat dan bertakbir, kita membaca doa iftitah. Selanjutnya kita membaca tasbih sebanyak 15 kali . Kemudian membaca ta'awudz dan Al-Fatihah serta surah. Sesudah itu kembali membaca tasbih sebanyak 10 kali. Selanjutnya tasbih dibaca sebanyak 10 kali dalam rukuk, I'tidal, sujud, duduk antara dua sujud dan sujud yang kedua. 2. Bacaan tasbih sebanyak 15 kali dibaca selepas membaca surah, Selanjutnya tasbih dibaca sebanyak 10 kali dalam rukuk, I'tidal, sujud, duduk antara dua sujud dan sujud yang kedua dan pada menjelang untuk mengerjakan rakaat yang berikut. Dan bagi rakaat terakhir maka tasbih dibaca sebelum membaca tahiyat. 3. Surah yang biasa dibaca ialah : Pada Rakaat 1 Surah At-Takathur (Alhakumuttakathur), Surah Al-Asr pada Rakaat 2, Surah Al-Kafiruun Rakaat 3 dan Surah Al-Ikhlas Rakaat 4. Perlu diingatkan kalau sekiranya waktu siang hari bacaan tidak dibaca dengan kuat dan pada rakaat ketiga dan keempat hanya fatihah sahaja dibaca (seperti solat zohor dan asar)

NIAT

Maksudnya : Sahaja aku menunaikan solat sunat Tasbih 2 rakaat kerana Allah Taala.

TASBIH YANG DIBACA

Maksudnya : Maha suci Allah dan pujian bagi Allah, tiada Tuhan melainkan Allah Yang Maha

Besar. Tiada daya upaya melainkan dengan Allah Yang Maha Tinggi lagi Agung.

JADUAL TASBIH 1. 4 Rakaat 2 Salam WAKTU Slps Iftitah sebelum Fatihah Sesudah surah Rakaat 1 Rukuk I'tidal Sujud Duduk antara dua sujud Sujud kedua Selepas surah Rakaat 2 Rukuk I'tidal Sujud Duduk antara dua sujud Sujud kedua Sebelum Tahiyyat JUMLAH JUMLAH TASBIH 15 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 15 150 X 2 = 300

2. 4 Rakaat 1 Salam WAKTU Slps Iftitah sebelum Fatihah Sesudah surah Rakaat 1 JUMLAH TASBIH 15 10

Rukuk I'tidal Sujud Duduk antara dua sujud Sujud kedua Selepas surah Rakaat 2 Rukuk I'tidal Sujud Duduk antara dua sujud Sujud kedua Sebelum Tahiyyat Awal Selepas Tahiyyat Awal Sesudah Fatihah Rakaat 3 Rukuk I'tidal Sujud Duduk antara dua sujud Sujud kedua Selepas Fatihah Rakaat 4 Rukuk I'tidal Sujud Duduk antara dua sujud Sujud kedua

10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 15 15 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10

Sebelum Tahiyyat Akhir JUMLAH

15 300

DOA SOLAT TASBIH

. .
Ya Allah, ya Tuhan kami, kami memohon taufik daripada-Mu sebagaimana orang-orang yang telah Engkau beri petunjuk dan jadikan amalan kami ini seperti mana amalan ahli yakin dan jadikanlah kami dari golongan orang yang menerima nasihat orang-orang yang bertaubat dan keazaman kami seperti mana orang-orang yang sabar dan gementar kami seperti mana orangorang yang takut dan kami memohon seperti mana permohonan orang yang suka kepada kebaikan dan beribadat seperti orang-orang yang warak dan jadikanlah pengetahuan kami ini sebagai ahli-ahli yang berilmu sehingga kami termasuk ke dalam orang yang takut kepada Engkau. Ya Allah, kami memohon kepada-Mu, jadikan kami golongan yang takut yang menghalang kami daripada melakukan maksiat sehinggalah kami beramal dengan taat kepada-Mu amalan yang kami merasakan perlu mendapat keredhaan-Mu dan juga sehingga kami bersungguh-sungguh pada bertaubat serta takut kepada-Mu dan juga sehingga kami betul-betul ikhlas dan tawakal kepada-Mu dalam setiap perkara dan supaya kami menjadi orang yang baik sangka terhadap Engkau, Maha Suci Engkau sebagai Pencipta.

Solat Rawatib ialah solat yang mengiringi solat-solat fardhu sama ada sebelum atau selepas solat

fardhu. Solat sunat Rawatib ini Sunat Rawatib Sunat Rawatib yang "Ghaira Muakkad". Disamping itu Sunat Rawatib Qabliah (sebelum Ba'diah (selepas Solat Fardhu) terbahagi kepada yang dua bahagian : "Muakkad"

juga

terbahagi kepada Solat

kategori : Fardhu)

Sunat Rawatib yang "Muakkad" adalah 10 rakaat seperti berikut :


1. 2. 3. 4. 5. 2 Rakaat sebelum Solat Subuh 2 Rakaat sebelum Solat Zohor. 2 Rakaat selepas Solat Zohor. 2 Rakaat selepas Solat Maghrib. 2 Rakaat selepas Isyak.

Sunat Rawatib yang "Ghaira Muakkad" pula adalah 12 rakaat seperti berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 2 Rakaat sebelum Solat Zohor 2 Rakaat selepas Solat Zohor. 4 Rakaat sebelum Solat Asar. 2 Rakaat sebelum Solat Maghrib. 2 Rakaat sebelum Isyak.

DALIL TENTANG SUNAT MELAKUKAN SOLAT INI. Sabda Rasulullah s.a.w :

)(

Maksudnya : Dari Abdullah bin Umar, katanya, "Saya mengingati (lafaz) dari Rasulullah s.a.w dua rakaat sebelum Zohor, dua rakaat sesudah Maghrib, dua rakaat sesudah Isyak, dan dua rakaat sebelum Subuh."

(Muttafaq alaih)

NIAT SOLAT RAWATIB


1. Sekiranya sebelum solat Fardhu di sebut : 2.

Sekiranya selepas solat Fardhu di sebut :

Oleh yang demikian niatnya adalah seperti berikut :

( ) / / / / ) / (
Maksudnya : Sahaja aku menunaikan solat sunat (Zohor / Asar / Isyak / Subuh) dua rakaat (Sebelum / Selepas) kerana Allah Taala.

Macam-macam air
Dalam kajian Fikih, air dibagi menjadi 4 kategori; 1. 2. Air Mutlak, adalah air yang suci dan dapat untuk bersuci Air Mustamal, adalah air yang suci tetapi tidak bisa untuk bersuci. Adapun contoh dari kategori ini adalah seperti air kelapa dan sejenisnya, air yang diperas dari bunga-bungaan seperti air teh dan air bunga kecubung, air suci yang kurang dari 2 kulah (60 cm x 60 cm x 60 cm) dan kemasukan air mustamal, dan air yang telah digunakan untuk bersuci 3. Muntanajis, adalah air (bersih atau kotor) yang telah bercampur dengan barang yang bersifat najis. Apabila sebuah bak mandi yang berisi air yang banyaknya kurang dari dua kullah, kemudian terkena najis maka sifat air itu adalah najis. Namun apabila air itu lebih dari dua kullah dan kemudian terkena barang najis, maka hukumnya bisa menjadi najis atau suci. air ini akan menjadi najis apabila rasa, bau, dan warna dari air itu berubah. Namun apabila dari ketiga sifat air itu tidak berubah, maka air masih dalam kategori suci. 4. Air yang suci lagi mensucikan namun makruh apabila digunakan untuk bersuci, yaitu air yang telah di panaskan diterik matahari dan kemudian dipakai untuk bersuci

Dalam kajian ilmu fikih, dikenal tiga macam air, yaitu sebagai berikut. a. Air Mutlak Air mutlak ialah air yang suci dan dapat digunakan untuk bersuci serta untuk mencuci. Seperti untuk berwudhu, mandi, dan membersihkan najis.

Contoh airnya adalah seperti air hujan, air salju atau es atau embun, air laut dan begitu juga dengan air zamzam. Air hujan Sebagaimana firman Allah:

Artinya: Dan Allah menurunkan kepadamu hujan dari langit untuk menyucikan kamu dengannya. (QS. Al-Anfal:11) Air laut, sebagaimana Sabda Rasulullah:

Artinya: Laut itu airnya suci, bangkainya pun halal.( HR.al-Khamsah) Air zamzam Hadis yang diriwayatkan oleh Ali r.a:

. .

Artinya: Bahwasanya Rasulullah saw meminta dimbilkan satu ember zamzam, kemudian beliau minum dan berwudhu dengan air zamzam tersebut.(HR.Ahmad) b. Air mustamal Air mustamal ini adalah air sisa yang mengenai badan manusia karena telah digunakan untuk wudhu atau mandi. Air mustamal disini maksudnya bukanlah air yang sengaja ditampung dari bekas mandi atau wudhu. Tetapi adalah percikan air wudhu atau air mandian yang bercampur dengan air dalam bejana atau bak. Dalam berbagai ungkapan hadis, air mustamal tidaklah najis, sehingga penggnaannya adalah sah. Seperti hadis riwayat Maimunah berikut ini:

Artinya: Kami mandi jinabah bersama Rasulullah saw dari satu tmpat air yag sama. (HR. Tarmidzi) c. Air yang tercampur dengan benda suci atau bukan najis Air yang bercampur dengan benda suci statusnya akan tetap suci selama kemutlakannya terjaga, yaitu tidak berubah bau, warna, atau rasanya. Misalnya ketika air itu bercampur dengan daun bidara, ai sabun, air kapur dan juga seperti lebah, semut dan lain-lain. 2. Debu yang suci

Ketika seseorang ingin bersuci (dalam artian bersuci dari hadas), dan dia tidak menemukan air untuk itu, maka di berikan kemudahan untuk masalah itu. Yaitu dengan bersuci dengan debu, yang disebut dengan istilah bertayammum. 3. Benda-benda yang dapat menyerap kotoran, seperti batu, tisu, kayu dan semacamnya. Dalam hal ini, dikhususkan untuk menghilangkan najis, seperti untuk beristinja.

NAJIS
A. PENGERTIAN NAJIS Najis menurut bahasa adalah apa saja yang kotor. Sedangkan menurut syara berrarti kotoran yang mengakibatkan shalat tidak sah, seperti darah dan kencing. B. PEMBAGIAN NAJIS Secara wujud najisnya, najis dibagi kedalm dua macam[3], yaitu najis ainiyah dan najishukmiyah. a. Najis Ainiyah adalah semua najis yang berwujud atau dapat dilihat melalui mata atau mempunyai sifat yang nyata, seperti warna atau baunya. Contohnya adalah seperti kotoran, kencing dan darah. b. Najis Hukmiyah adalah semua najis yang telah kering dan bekasnya sudah tidak ada lagi serta sudah hilang antara warna dan baunya. Contohnya adalah kencing yang mengenai baju yang kemudian kering sedang bekasnya tidak nampak. Sedangkan secara timbangan berat ringannya[4], najis dibagi kedalam tiga golongan, yaitu najis mughallazah, mukhaffafah, dan mutawassithah. a. Najis Mughallazah adalah adalah najis yang tergolong berat. Najis ini disebut sebagai najis yang berat karena cara menyucikannya tidak semudah najis-najis yang lain. yang termasuk kedalam najis ini adalah anjing dan babi. Adapun cara untuk menyucikan najis ini adalah dengan disamak. Cara penyamakannya dalah dengan membasuh najis tersenut dengan air sebanyak tujuh kali dan salah satu air itu dicampur dengan lumpur, baik najis itu bersifat ainiyah maupun hukmiyah,baik berada pada tubuh, pakaian maupun tempat shalat. b. Najis Mukhaffafah adalah najis yang ringan. Kencing bayi laki-laki yang belum makan apapun selain susu dan umurnya belum sampai dua tahun. Adapun cara untuk menyucikan najis ini adalah dengan diperciki air sampai merata, baik najis itu bersifat ainiyah maupun hukmiyah, baik berada pada tubuh, pakaian maupun tempat shalat.

c.

Najis Mutawassithah adalah najis yang sedang atau pertengahan antara kedua najis sebelumnya. Yaitu najis selain anjing dan babi atau najis selain kencin bayi laki-laki yang belum makan apapun selain susu. Yaitu seperti kencing manusia, tahi, binatang dan darah. Adapun cara untuk menyucikannya adalah dengan megalirinya air sehingga dapat menghilagkan bekasnya dan hilang pula seifa-sifatnya, seperti warna, rasa maupun baunya, baik najis itu bersifat ainiyah maupun hukmiyah, baik berada pada tubuh, pakaian maupun tempat shalat.

C. BENTUK-BENTUK NAJIS Bersuci dari najis merupakan hal yang wajib dilakukan oleh setiap muslim yang sudah baligh. Anak kecil, baik laki-laki maupun perempuan perlu dilatih melakukan hal tersebut. Setelah menginjak usia tujuh tahun, ia harus disuruh untuk bersuci. Dan pada usia sepuluh tahun, ia harus dipukul jika menolak perintah tersebut. Diantara najis yang harus disucikan adalah sebagai berikut[5]. 1. Babi, termasuk didalamnya daging, tulang, rambut dan kulitnya, hal ini didasarkan pada firman Allah ....atau daging babi, karena sesungguhnya semua itu adala kotor.(QS. Al-Anam:145) 2. Kencing manusia, baik itu masih bayi maupun sudah dewasa, laki-laki ataupun perempuan. Hal tersebut didasrkan pada hadis nabi saw yang menyebutkan, Ada seorang badui kencing di Mesjid Nabi, saat lantainya masih berupa pasir dan batu kerikil. Nabi pun melarang tindakan itu. Kemudian beliau menyuruh seseorang untuk membawakan seember air dan menyiramkannya.(HR. Bukhari dan Muslim) 3. Kotoran manusia. Hal itu sebagaimana sabda Nabi, Jika salah seorang diantara kamu pergi untuk buang air besar, hendaklah ia membawa tiga batu untuk bersuci dengannya, karena ketiganya sudah cukup memadai baginya.(HR Abu Dawud, Ahmad, Nasai dan Darimi). 4. Darah Haid. Hal itu didasarkan pada sabda Rasulullah Apabila pakaian dari salah seorang diantara kalian terkena darah haid, hendaklah ia menggosoknya, lalu menyiramnya dengan air, untuk kemudian shalat dengannya.(HR. Bukhari dan Muslim) 5. Darah nifas, dalam hal ini darah nifas disamakan dengan darah haid. 6. Air liur dan keringat anjing. Hal itu seduah dijelaskan beliau melalui sabdanya, Sucinya bejana adalah salah seorang diantara kalian jika dijilat oleh seekor anjing adalah dengan mencucinya tujuh kali dan yang pertama kali adalah dengan tanah.(HR. Muslim). 7. Kencing dan kotoran binatang atau burung yang tidak boleh dimakan dagingnya. Misalnya srigala, burung yang memiliki cakar, dan keledai. 8. Madzi, yaitu cairan yang berwarna putih yang keluar dari saluran air kencing saat seseorang terangsang. Sabda Rasulullah, Mengenai keluarnya madzi, ada keharusan wudhu. (Mutafaqqun alaihi).

9. Wadi, yaitu cairan berwarna putih yang keluar setelah kencing karena suatu penyakit, kedinginan atau karena sebab lainnya. 10. Sisa atau bekas makan dan minum babi dan anjing. Sisa makanan dan minuman hewan ini najis, karena air liurnya bercampur dengan makanan dan minumannya tersebut. 11. Daging bangkai, yaitu daging semua binatang yang hidup di darat, yang kalau mati darahnya tetap mengalir. Sementara binatang yang hidup di dalam air, sperti ikan dengan berbagai macamnya, jika mati hukunya tidak najis. Adapun binatang yang tidak punya darah mengalir, seperti lalat, semut, nyamuk dan jangkrik, jika mati tidak merupakan najis. 12. Darah binatang yang disembelih dan darah yang mengalir deras dari tubuh manusia ataupun binatang. 13. Bagian tubuh ternak yang dipotong saat maih hidup.. Rasulullah saw bersabda:


Artinya: Bangian apapun yang dipotong dari binatang yang masih hidup, adalah bangkai. Abu Dawud dan Tirmidzi) (HR,

D. TATA CARA BERSUCI DARI NAJIS Kaidah umum yang berlaku dalam bersuci dari najis ialah menghilangkan najis sampai bersih, tanpa sisa, baik bentuk, rasa, warna maupun baunya. Tetapi, jika ada salah satu najis yang sulit untuk dihilangkan, maka diberikan keringanan untuk itu. Misalnya, darah yang sulit dihilangkan warnanya.[6] Apabila kita menyiramkan air ketanah atau lantai yang terkena najis, lalu bekasnya hilang, maka hukumnya sudah suci. Demikian itulah ketentuan yang berlaku, kecuali lidah anjing yang menjilat bejana. Untuk menyucikan bejana tersebut harus dibasuh tujuh kali yang salah satunya dengan pasir. Bahkan untuk kehati-hatian, sebaiknya seluruh tahapan dilakukan dengan menggunakan pasir. Untuk menyucikan khuf, sepatu atau sandal yang terkena najis, cukup dengan menggosok-gosokkannnya ke tanah sampai bekasnya hilang. Bersuci dari najis setelah buang air kecil ataupun besar, cukup dengan menggunakan beberapa buah batu yang dapat membersihkan bagian yang terkena najis. Namun demikian, akan lebih baik jika menggunakan air. Dan yang akan lebih baik lagi jika menggunakan air setelah beberapa buah batu, dari pada hanya menggunakan air atau batu saja. Jika tanah yang trerkena najis menjadi kering oleh sinar matahari, atau oleh hembusan angin yang bisa menghilangkan bekas najisnya, maka hukumnya suci. Dan untuk menyucikan

kencing bayi laki-laki yang hanya menyusu, cukup dengan menyiramkan air secara merata pada bagian yang terkena. Adapun pakaian yang terkena air kencing bayi perempuan, harus dicuci seperti kalau mencuci air kencing orang dewasa.

a.

Cara membersihkan najis Istinja dan Istijmar Istinja dapat dilakukan untuk membersihkan segala hal yang keluar dari kubul dan dubur dengan menggunakan air. Dan Istijmar dapat dilakukan dengan benda-benda kering yang punya daya serap, seperti batu atau benda-benda lainnya.

Menggosok dan menyiram Jika najis itu berupa kotoran , darah atau darah yang mengenai badan, pakaian atau tempat, maka cara membersihkannya adalah dengan digosok kemudian disiram dengan air, sekali atau beberapa kali. Sampai hilang bau atau rasa dan warnanya. HADAS A. PENGERTIAN Hadas secara etimologi ialah seseorang yang tengah berhadas, Sedangkan secara terminologi ialah sesuatu yang mengkotori aggota tubuh yang bisa mencegah sahnya solat.seperti orang yang junub, haid, nifas dan lain-lain.[7] B. MACAM-MACAM HADAS Hadas kecil Hadas kecil ialah bila seseorang dalam keadaan bernajis disebabkan buang hajat selama belum beristinjak, maka ia tetap dalam keadaan berhadas kecil. Hadas besar Hadas besar ialah seseorang dalam keadaan bernajis yang mewajibkan ia mandi sesudah berhadas besar itu, baru dinamakan ia suci dari hadas besar.[8] C. SEBAB-SEBAB ORANG BERHADAS 1. Karena bersenggama (bersetubuh suami istri) maka wajib mandi. Firman Allah swt. Dalam surat Al-Maidah ayat 6:

biar

keluar

mani

atau

tidak,

Artinya: Jika kamu junub (bersutubuh) maka hendaklah kamu mandi. 2. Keluar mani baik karena bersutubuh atau tidak seperti bermimpi dan sebagainya, maka wajib mandi.

3. Sebab buang kotoran (haid). Sabda Rasululloh saw. Yang artinya sebagai berikut: Dari Aisyah r.a. berkata: telah bersabda Rasululloh Kepada mah binti Hubaisyi, katanya: Bila datang haidh maka tinggalkanlah shalat (sembahyang) dan bila telah habis maka mandilah Anda. Hadits riwayat Bukhari 4. Karena nifas (darah yang keluar sesudah melahirkan), bila darah nifas itu telah berhenti, maka diwajibkan mandi.

saw. Fati

C. HAL-HAL YANG DILARANG BAGI YANG BERHADAS Hadas kecil : a. Mengerjakan shalat wajib ataupun shalat sunat. Sabda Rasulullah saw. yang artinya: Allah tidak menerima shalat salah seorang kamu bila berhada,sehingga ia berwudu. (Hadits riwayat Bukhari) b. Melakukan thawaf di kabah, baik thawaf wajb ataupun thawaf sunat. Dari Aisyah r.a. bahwasanya Nabi saw. Ketika sampai di makkah , pekerjan yang mula-mula dikerakannya ialah berwudu sesudah itu beliau melakukan thawaf. ( Hadits riwayat Bukhari dan Muslim) Hadas besar Seseorang yang berhadas besar karena bersutubuh atau bagi wanita karena haidh atau nifas,[9] dilarang mengerjakan: Shalat (sembahyang) baik wajib maupun sunat. Thawaf di kabah, baik fardhu ataupun sunat Menyentuh/memegang dan membaca Al-Quran Diam/berhenti didalam mesjid. Sabda Rasulullah saw. yang artinya :Aku tidak menghalalkan mesjid bagi orang haidh, nifas dan junub. Hadits riwayat Abu Daud Berpuasa baik puasa wajib maupun sunat. Mencerai (menthalaq) isteri yang haidh atau nifas Dari Ibnu Umar r.a. bahwa ia pernah menceraikan isterinya yang sedang dalam haidh , maka Umar bertanya kepada Rasulullah saw. maka Nabi menyuruh Ibnu Umar agar kembali kepada isterinya, nantikn sampai I suci dari haidnya, kemudian jika dikehendakinya boleh di tahannya , tapi bila hendak di cerai juga boleh di lakukan sebelum ia di campuri. Hadits riwayat Bukhari dan Muslim

a. b. c. d.

e. f.

Cara bersuci dari hadas Berdasarkan jenis-jenis hadas yang telah diketahui sebelumnya, ada yang disebut hadas kecil dan ada yang disebut sebagai hadas besar. Perbedaan jenis hadas ini juga berlaku bagi perbedaan cara menyucikannya. a. Cara bersuci dari hadas kecil Wudhu Wudhu adalah cara untuk bersuci dari hadas kecil agar seseorang bisa melaksanakan shalat. Rasulullah saw bersabda:


Artinya: Allah tidak akan menerima shalat orang yang masih berhadas sehingga ia berwudhu.(HR. Bukhari, muslim dan lainnya)[10] Cara berwudhu telah digambarkan oleh allah di dalam al-Quran, yaitu: Hai orang-orang yang beriman, apabila kalian hendak mengerjakan shalat, maka basulah wajah dan tangan kalian sampai siku, dan usaplah kepala kalian dan basulah kaki kalian sampai kedua mata kaki. (QS. Al-Maidah:6) Tayammum

Allah berfirman: Jika kalian sakit, dalam perjalanan, kembali dari tempat buang air atau menyentuh perempuan lalu kalian tidak memperoleh air, mak bertayammumlah denagn tanah yang baik, sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu. (QS.al-Maidah: 6) Para ulama berselisih pendapat, apakah tayammum itu kemurhan atau azimah( keadaan terdesak)? Sebagian ulama fikih mengatakan, Ketika tidakada air, tayammum itu azimah. Tetapi demi uzur, tayammum adalah kemurahan.[11] b. Cara bersuci dari hadas besar Apabila seseorang sedang berhadas besar, maka yang wajib ia lakukan adalh mandi wajib. Agar ia kembali suci seperti semula dan dapat melakukan ibadah yang ditntut harus dalam keadaan suci, seperti shalat. Cara mandi wajib yang paling sederhana, atau hanya melakukan hal yang wajib saja, maka ada dua hal yang dilakukan. Pertama, niat. Dan kemudian mengguyur sekujur tubuh dengan air yang suci dan menyucikan secara merata.