Anda di halaman 1dari 134

TUGAS AKHIR

SEKOLAH PENDIDIKAN DASAR TERPADU DI SEMARANG


(PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR ORGANIK)

Disusun oleh :

LATIFAH NIKRIROTIN 5151402007

FAKULTAS TEKNIK PRODI ARSITEKTUR UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2007

HALAMAN PENGESAHAN

TUGAS AKHIR
Nama NIM Prodi : Latifah Nikrirotin : 5151402007 : Arsitektur Panitia Ujian Pembimbing I Deva F Swasto, ST, M.Sc NIP. 132 230 372 Pembimbing II Ari Rahadini, ST, MT NIP. 132 307 550 Kaprodi Arsitektur Ir. Didik Nopianto Agung NIP. 132 208 841 Penguji I Andi Purnomo, ST, MA NIP. 132 213 840 Penguji II Deva F Swasto, ST, M.Sc NIP. 132 230 372 Penguji III Ari Rahadini, ST, MT NIP. 132 307 550 Dakan Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang

Hari/Tanggal : Rabu / 25 Juli 2007

Kepala Jurusan

Drs. Lashari, MT NIP. 131 471 402

Prof. Dr. Soesanto NIP. 130 875 753

DAFTAR ISI

Halaman Judul ................................................................................................ i Lembar Pengesahan ....................................................................................... ii Kata Pengantar ................................................................................................ iii Daftar Isi ........................................................................................................... iv Daftar Gambar ................................................................................................ v Daftar Tabel ..................................................................................................... vi BAB I. PENDAHULUAN 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. 1.5. 1.6. 1.7. 1.8. 1.9. BAB II. 2.1. Latar Belakang .......................................................................... 1 Permasalahan .......................................................................... 4 Tujuan dan Sasaran .................................................................. 4 Lingkup Pembahasan ............................................................... 5 Metode Pembahasan .............................................................. 5 Landasan Teori .......................................................................... 6 Sistematika Penulisan ................................................................ 6 Pola Pemikiran........................................................................... 8 Keaslian Penulisan..................................................................... 9 Pendidikan ................................................................................ 10 2.1.1. 2.1.2. 2.1.3. 2.1.4. 2.2. 2.2.1. 2.2.2. 2.3. 2.3.1. 2.3.2. 2.4. 2.4.1. 2.4.2. Pengertian Pendidikan ................................................. 10 Sistem Pendidikan Nasional ......................................... 12 Jenis dan Jenjang Pendidikan Indonesia .................... 12 Program Pendidikan Dasar 9 tahun ............................. 14 Kurikulum Pendidikan Dasar ......................................... 16 Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) ................. 18 Fasilitas Pendidikan Pra-Sekolah .................................. 22 Fasilitas Pendidikan Dasar ............................................ 25 Pengertian Anak dan Remaja ..................................... 30 Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja ............... 31

TINJAUAN UMUM PENDIDIKAN DASAR TERPADU

Kurikulum Pendidikan Dasar di Indonesia .................................. 16

Sarana dan Prasarana Pendidikan ........................................... 20

Psikologi Pendidikan Anak dan Remaja .................................... 30

2.4.3. 2.5. 2.5.1.

Peran Serta Keluarga Dalam Pendidikan Anak ............ 34 Surabaya International School ..................................... 35 A. Latar Belakang ....................................................... 35 B. Fasilitas Pendidikan................................................. 36 C. Kurikulum dan mata Pelajaran ............................... 40 D. Struktur Organisasi/Pelaku ....................................... 41 E. Arsitektur ................................................................. 42

Studi Kasus ................................................................................ 35

2.5.2.

Bali International School .............................................. 43 A. Latar Belakang ....................................................... 43 B. Fasilitas Pendidikan................................................. 44 C. Kurikulum dan Mata Pelajaran ............................... 45 D. Struktur Organisasi/Pelaku ....................................... 45 E. Arsitektur ................................................................. 46

2.5.3.

British International School, Jakarta .............................. 47 A. Latar Belakang ...................................................... 47 B. Fasilitas Pendidikan................................................. 47 C. Kurikulum dan Mata Pelajaran .............................. 48 D. Struktur Organisasi/Pelaku ...................................... 50 E. Arsitektur ................................................................. 51

2.6. 2.7.

Analisa Hasil Studi Kasus ............................................................ 52 Arsitektur Organik ....................................................................... 54 2.7.1. 2.7.2. 2.7.3. Tinjauan Arsitektur Organik .......................................... 54 Pengertian Arsitektur Organik ....................................... 54 Konsep Arsitektur Organik ............................................ 55

BAB III. TINJAUAN PENDIDIKAN DASAR TERPADU DI SEMARANG 3.1. Tinjauan Kota Semarang .......................................................... 58 3.1.1. 3.1.2. 3.1.3. 3.1.4. 3.2. Kondisi Umum.............................................................. 58 Kebijakan Pembangunan Pemerintah Kota Semarang 59 Potensi Penduduk Usia Sekolah di Kota Semarang...... 62 Fasilitas Pendidikan Dasar di Kota Semarang .............. 63

Potensi dan Prospek Pendidikan Dasar Kota Semarang ........... 64

3.3.

Tinjauan Lokasi Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang .......... 65 3.3.1. 3.3.2. 3.3.3. Kondisi dan Kebijakan Tata Ruang BWK VI................... 65 Kriteria Pemilihan Tapak ............................................... 67 Penentuan Tapak ........................................................ 69

BAB IV. PENDEKATAN PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR PENDIDIKAN DASAR TERPADU DI SEMARANG 4.1. Tapak Terpilih............................................................................. 72 4.1.1. 4.1.2. 4.1.3. 4.2. 4.2.1. 4.2.2. 4.3. 4.3.1. 4.3.2. 4.3.3. 4.3.4. 4.3.5. 4.4. 4.4.1. 4.4.2. 4.4.3. 4.4.4. 4.4.5. 4.4.6. 4.4.7. 4.4.8. 5.1. Tata Guna lahan ......................................................... 72 Bentuk .......................................................................... 72 Aksesibilitas .................................................................. 72 Kelompok Kegiatan ..................................................... 75 Kapasitas Ruang ......................................................... 79 Filosofi .......................................................................... 92 Pendekatan Penekanan Desain Arsitektur Organik ...... 94 Sirkulasi dan Denah ..................................................... 98 Tekstur dan Warna ....................................................... 101 Pendekatan Aspek Teknis............................................. 101 Sistem Penerangan ..................................................... 105 Sistem Penghawaan Buatan ....................................... 105 Sistem Pemadam Kebakaran ..................................... 106 Sistem Penangkal Petir ................................................. 106 Jaringan Listrik .............................................................. 107 Jaringan Telekomunikasi .............................................. 107 Sistem Plumbing ......................................................... 108 Sirkulasi Keamanan...................................................... 108

Pelaku, Kegiatan dan Kebutuhan Ruang ................................. 73

Pendekatan Aspek Arsitektural .................................................. 92

Pendekatan Sistem Utilitas ......................................................... 105

BAB V. KONSEP PERANCANGAN PENDIDIKAN DASAR TERPADU DI SEMARANG Konsep Tapak Bangunan .......................................................... 111 5.1.1. 5.1.2. Pencapaian Tapak ..................................................... 111 Zoning.......................................................................... 111

5.2. 5.3. 5.4. Lampiran

Konsep Bentuk Bangunan ......................................................... 112 Citra Bangunan ......................................................................... 112 Konsep Utilitas ........................................................................... 113

Daftar Pustaka

DAFTAR GAMBAR

Gambar. 2.2. Hal-hal Yang Perlu Diperhatikan Dalam Desain Sekolah .............. 20 Gambar. 2.3. Contoh Orgnik Ruang dan Denah Untuk Fasilitas SD ................... 21 Gambar. 2.4. Contoh Organisasi Ruang pada Taman Kanak-kanak ................ 24 Gambar. 2.5. Contoh Perabot untuk Anak ......................................................... 24 Gambar. 2.6. Contoh Denah Ruang dan Penempatan Perabot Untuk Fasilitas Taman Kanak-kanak .................................................................... 24 Gambar. 2.7. Contoh Alat Peraga untuk Menggambarkan Kemampuan Berpikir Abstrak pada Anak ...................................................................... 25 Gambar. 2.12. Tampak Gedung SIS, Tampak Gedung Sayap B-High School .... 35 Gambar. 2.13. Fasilitas Perpustakaan yang Terdapat pada Gedung SIS ............ 40 Gambar. 2.14. Suasana Kelas Pre-School, Kegiatan melukis pada pelajaran Art, Fasilitas lab computer .................................................................. 40 Gambar. 2.15. Struktur Organisasi SIS ................................................................... 41 Gambar. 2.16. Tangga pada gedung SIS, Hall pada MS-HS .............................. 42 Gambar. 2.17. Upaya untuk Memasukkan Cayaha Alami Pada Bangunan Khusus Untuk Pre-School BIS ..................................................................... 43 Gambar. 2.18. Suasana Pada Kelas Pre-School, aktifitas pada pelajaran Art, kegiatan siswa pada pelajaran bahasa inggris .......................... 45 Gambar. 2.19. Struktur Organisasi Bali SIS ............................................................. 46 Gambar. 2.20. Struktur organisasi BIS .................................................................... 50 Gambar. 3.1. Peta Kota Semarang ................................................................... 58 Gambar. 3.9. Peta Kecamatan Tembalang (BWK VI)......................................... 66 Gambar. 3.10. Ukuran dan lingkungan sekitar tapak A ........................................ 68 Gambar. 3.11. Ukuran dan lingkungan sekitar tapak B ........................................ 68 Gambar. 3.12. Ukuran dan lingkungan sekitar tapak C ....................................... 69 Gambar. 4.2. Analisa Garis Besar Struktur Organisasi Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang ................................................................. 74 Gambar. 4.3. Analisa Garis Besar Struktur Organisasi Yayasan Pengelola pada Pendidikan Dasar Terpadu Di Semarang ........................... 75 Gambar. 4.4. Analisa kegiatan Siswa pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang .................................................................................... 76

Gambar. 4.5. Analisa Kegiatan Guru pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang ................................................................................ 77 Gambar. 4.6. Analisa Kegiatan Pengelola Yayasan pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang .................................................................. 77 Gambar. 4.7. Analisa Kegiatan Administrasi pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang ................................................................................ 78 Gambar. 4.8. Analisa kegiatan pelengkap pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang .................................................................................... 78 Gambar. 4.9. Analisa Kegiatan Pelayanan Teknis pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang .................................................................. 79 Gambar. 4.24. Unitarian Church, Wisconsin ......................................................... 95 Gambar. 4.25. Kauffman House, Pensyl Venia .................................................... 95 Gambar. 4.26. Bach House, Chicago ................................................................. 96 Gambar. 4.27. Guggenheim Museum ................................................................ 97 Gambar. 4.28. Bagian dalam Guggenheim Museum ........................................ 97 Gambar. 4.29. Hollyhock House ........................................................................... 98 Gambar. 4.30. Pola-pola Parkir pada Bis ............................................................. 99 Gambar. 4.31. Contoh Konsep Denah Kotak Sederhana.................................... 99 Gambar. 4.32. Contoh Konsep Denah Cluster .................................................... 100 Gambar. 4.33. Contoh Konsep Denah Komposit ................................................ 100 Gambar. 4.34.Contoh Konsep Denah Menyesuaikan Tapak.............................. 100 Gambar. 4.35. Foot Plat ....................................................................................... 102 Gambar. 4.36. Pondasi Langsung........................................................................ 103 Gambar. 4.37. Pondasi Tiang ............................................................................... 103 Gambar. 4.38. Pondasi Pancang ........................................................................ 103 Gambar. 4.39. Kolom dan Balok.......................................................................... 103 Gambar. 4.40. Struktur Baja .................................................................................. 104 Gambar. 4.41. Rangka Kayu ................................................................................ 104 Gambar. 4.42. Penerangan Buatan ..................................................................... 105 Gambar. 4.43. Sistem AC ..................................................................................... 105 Gambar. 4.44. Contoh Desain Koridor ................................................................. 110 Gambar. 4.45. Contoh Desain Tangga Ramp ..................................................... 110

Gambar. 4.46. Contoh Desain Pintu Ruang untuk Sekolah .................................. 110 Gamabr. 5.1. ME dan SE .................................................................................... 111 Gambar. 5.2. Zoning .......................................................................................... 111 Gambar. 5.3. Gerbang Pintu Masuk sekola ....................................................... 112 Gambar. 5.4. Selasar ......................................................................................... 112 Gambar. 5.5. Citra Bangunan Arsitektur Organik ................................................ 113 Gambar. 5.6. Contoh Kantin ............................................................................. 113 Gambar. 5.7. Contoh Plaza............................................................................... 113 Gambar. 5.8. Contoh Taman bermain ............................................................. 113 Gambar. 5.9. Sistem Jaringan Listrik .................................................................. 113 Gambar. 5.10 Sistem Jaringan Air bersih ............................................................ 114 Gambar. 5.11 Sistem Jaringan Air Kotor ............................................................. 114 Gambar. 5.12 Sistem Pemadam Kebakaran ..................................................... 114 Gamabr. 5.13 Sistem Penangkal Petir ................................................................ 115 Gamabr. 5.14 Sistem Komunikasi ....................................................................... 115

DAFTAR TABEL

Tabel. 2.1. Tabel. 2.8. Tabel. 2.9.

Susunan Program Pengajaran Dasar 9 Tahun ................................ 17 Pembakuan Tipe Sekolah Dasar ..................................................... 26 Pembakuan Tipe Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama ...................... 27 28

Tabel. 2.10. Pembakuan jenis, Luas Ruang dan Luas Tanah untuk Sekolah Dasar Tabel. 2.11. Pembakuan jenis, Luas Ruang dan Luas Tanah untuk SekolahLanjutan Tingkat Pertama ............................................................... 29 Tabel. 3.2. Tabel. 3.3. Tabel. 3.4. Tabel. 3.5. Tabel. 3.6. Tabel. 3.7. Tabel. 3.8. Rencana Penggunaan Tanah Kota Semarang .............................. 61 Jumlah Penduduk Kota Semarang Menurut Usia Sekolah .............. 62 Jumlah Murid TK, SD, dan SLTP Kota Semarang Tahun 2005 .......... 62 Jumlah Fasilitas Pendidikan Pra-Sekolah dan Pendidikan Dasar di Kota Semarang .............................................................................. 63 Jumlah Ruang Kelas Pendidikan Pra-Sekolah dan Pendidikan Dasar di Kota Semarang .......................................................................... 63 Jumlah Tenaga Pendidik di Kota Semarang .................................. 64 Jumlah Penduduk Menurut Tingkat Per-Kecamatan di Kota Semarang .............................................................................. 65 Tabel. 3.13. Bobot Nilai Untuk Kriteria Penilaian Tapak........................................ 69 Tabel. 3.14. Analisa Scoring Penilaian Tapak ..................................................... 70 Tabel. 4.1. Analisa Pelaku, Kegiatan dan Kebutuhan Ruang pada Pendidikan Dasar Terpadu ................................................................................ 73 Tabel. 4.10. Analisa Angka Pertambahan Rata-rata Jumlah Murid Tiap Tahun Pada BWK VI ................................................................................... 80 Tabel. 4.11. Standar Unit Sekolah Per Jumlah Pendidikan .................................. 80 Tabel. 4.12. Jumlah Fasilitas pendidikan Pada BWK VI ....................................... 81 Tabel. 4.13. Analisa Jumlah Ideal Murid Kelas Per Jenjang Pendidikan ............. 82 Tabel. 4.14. Analisa Persentase Rata-rata Distribusi Jumlah Murid Per-jenjang Pendidikan ...................................................................................... 82 Tabel. 4.15. Distribusi Jumlah Murid Per Jenjang Pendidikan pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang .......................................................... 83 Tabel. 4.16. Analisis Jumlah Kelas Pararel Per Jenjang Pendidikan .................... 83 Tabel. 4.17. Analisis Jumlah Tenaga Pengajar Berdasarkan Standar Mata

Pelajaran yang di Berikan di Sekolah Dasar .................................... 84 Tabel. 4.18. Analisis Jumlah Tenaga Pengajar Berdasarkan Standar Mata Pelajaran yang di Berikan di Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama ..... 85 Tabel. 4.19. Akumulasi Jumlah Tenaga Pengajar Pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang ................................................................................... 86 Tabel. 4.20. Analisis Jumlah Tenaga Perpustakaan Pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang..................................................................... 86 Tabel. 4.21. Analisis Jumlah Tenaga Laboratarium Pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang .................................................................... 87 Tabel. 4.22. Analisis Jumlah Tenaga Administrasi pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang..................................................................... 88 Tabel. 4.23. Program Ruang Pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang .... 88

KATA PENGANTAR Puji Syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan Rahmat serta Hidayah-Nya sehingga penyusun Laporan ini dapat terselesaikan dengna baik. Tersusunnya makalah seminar ini, tentunya tidak terlepas dari bimbingan dan bantuan dari semua pihak, Oleh karena itu dalam kesempatan ini penyusun menyampaikan ucapan terima kasih kepada : 1. Bapak Deva Fosterharoldas Swasto, ST, M.Sc selaku pembimbing 1, yang telah sabar dan ikhlas membimbing kami dalam menyelesaikan tugas akhir ini. 2. Ibu Ari Rahadini, ST, MT selaku pembimbing 2, yang juga senantiasa memberikan dan dorongan motivasi dalam menyelesaikan tugas akhir. 3. Seganap Dosen Arsitektur UNNES yang tidak dapat kami sebutkan satu-persatu atas segala bantuannya. 4. Bapak, Ibu serta kakak-kakakku tercinta atas segala doa dan perhatiannya sehingga tugas akhir ini dapat terselesaikan dengan baik. 5. Ery saifuddin dan Si kecil Lathoiful Minan (Oif) makasih doanya. 6. Teman-teman seperjuangan arsitektur UNNES angkatan 01-03 terima kasih atas bantuannya, Bank Mandor (Tanks Banget ya..), Helly (makasih bantuane...), Ucup-Lohand (Makete Apik...), Herru(camera+corel e..), Sapto (Ayo Semangat...)dll 7. Pihak-pihak yang tidak bisa disebutkan satu persatu, yang telah membantu dan selalu mendukung kami dalam menyelesaikan tugas akhir ini. Dengan segala kerendahan hati, penyusun menyadari bahwa Laporan ini jauh dari sempurna baik secara substansi maupun format penulisan, oleh karena itu kritik, saran dan koreksi dari semua pihak sangat kami harapkan demi penyempurnaan Laporan ini di masa-masa mendatang. Semarang, juli 2007

Penyusun

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Di tengah maraknya persaingan global, peningkatan kualitas

sumber daya manusia sangatlah penting. Dengan tersedianya sumber daya manusia yang berkualitas, maka Negara Indonesia bisa bersaing dengan negara-negara lain dalam rangka persiapan menuju era bebas, yang akan menghapuskan batas-batas kepentingan negara, misalnya dalam bentuk perdagangan, jasa dan sebagainya. Indonesia mempunyai wilayah yang luas dan sumber daya alam yang memadai. Selain itu, Indonesia juga mempunyai sumber daya manusia yang begitu besar sumber daya yang begitu besar, sayangnya tidak diimbangi dengan adanya kualitas yang memadai dari sumber daya manusia tersebut. Indonesia lebih terkenal sebagai pengekspor tenaga kerja kasar dan tidak terdidik, misalnya tenaga kerja pabrik dan buruh rumah tangga di luar negeri. Salah satu faktor kurangnya sumber daya manusia yang berkualitas adalah kurangnya kesadaran masyarakat Indonesia akan pentingnya pendidikan. Berbagai upaya pemerintah telah dilakukan, misalnya dengan kebijakan wajib sekolah sembilan tahun (setara dengan tingkatan sekolah dasar dan sekolah menengah pertama), akan tetapi rendahnya tingkat kesadaran masyarakat tentang pentingnya faktor pendidikan juga dipengaruhi sedikit banyak oleh faktor ekonomi masyarakat itu sendiri. Salah Pendidikan satu upaya perbaikan kesadaran Dasar akan pentingnya yang pendidikan dan mutu pendidikan itu sendiri adalah melalui kegiatan Dasar Terpadu. Pendidikan Terpadu dimaksudkan disini adalah bahwa tiap jenjang dan satuan pendidikan, mulai dari tingkat pra-sekolah (kelompok bermain dan TK), sampai tahap pendidikan sekolah (SD, SLTP), berada dan dikelola oleh pihak Latifah Nikrirotin 5151402007 1

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

yang sama. Artinya, dengan terpadunya jenjang dan satuan pendidikan tersebut, maka para siswa tidak akan terputus dalam hal pendidikannya, sesudah selesai melalui satu jenjang pendidikan. Pendidikan manajemen nasional harus mampu menjamin kesempatan pemerataan pendidikan kesempatan pendidikan, peningkatan mutu dan relevansi serta efisiensi pendidikan. Pemerataan diwujudkan dalam program wajib belajar 9 tahun. Peningkatan mutu pendidikan diarahkan untuk meningkatkan kualitas manusia Indonesia seutuhnya melalui olah hati, olah pikir, olah rasa, dan olah raga, agar dimiliki daya global. Kota Semarang, sebagai salah satu kota besar dan penting di Indonesia, memiliki potensi penduduk dan investor yang cukup besar. Sementara fasilitas pendidikan yang ada, mulai dari pendidikan dasar sampai pendidikan atas, mewadahi kebutuhan pendidikan masyarakat Semarang dan pendatang. Terbagi menjadi 16 kecamatan, Semarang memiliki jumlah total pendidikan dasar (termasuk TK) sebanyak, 1230 buah yang dihadiri oleh 185.021 murid (Dinas Pendidikan, Data Sekolah tahun 2005, dalam Kota Semarang dalam angka 2005, BPS). Kebutuhan Pendidikan Dasar Terpadu dan profesional yang terus meningkat menyebabkan sekolah-sekolah yang ada saling bersaing. Berangkat dari hal tersebut, perlu adanya tindak lanjut konkret yang berupa fasilitas Pendidikan Dasar Terpadu untuk menampung noble industry). Fasilitas yang dimaksud terdiri atas pendidikan pra-sekolah (kelompok bermain dan TK), pendidikan sekolah (SD, SLTP), laboratarium (bahasa, komputer, teknologi, kimia, biologi, dan desain), sanggar kreativitas/pusat belajar, asosiasi orang tua dan guru, perpustakaan, lapangan olahraga dan ruang komunal (open space). Fasilitas sanggar kreativitas atau pusat belajar disediakan untuk mencari bibit anak kreatif Latifah Nikrirotin 5151402007 2 kebutuhan pendidikan dasar profesional dan bertanggung jawab kepada masyarakat yang bersangkutan (konsep saing yang memadai dalam menghadapi tantangan

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

dan berbakat, mengembangkan potensi dengan lebih profesional dan strategis serta menjadi proses studi bagi praktisi, guru psikologi, masyarakat atau siapa saja yang mandalami pendidikan anak berbakat. Fasilitas tersebut diharapkan dapat menampung kebutuhan masyarakat modern, terutama mereka yang mempunyai visi-misi serta kepedulian terhadap pendidikan anak yang profesional, betangggung jawab dan berdaya saing yang sehat. Selain itu, tidak menutup kemungkinan juga untuk menerima siswa yang cacat tubuh, karena mereka mempunyai hak yang sama dan layak untuk mendapatkan yang setara pula tanpa merasa dibedakan. Hal ini diwujudkan dalam desain bangunan nantinya, misalnya pada ramp pengganti tangga, hand-railing di sepanjang dinding yang dibutuhkan, penataan ruang kelas yag terbuka, loker khusus dan seterusnya. Kurikulum yang dipakai pada Pendidikan Dasar Terpadu ini adalah kurikulum baru. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 (UU 20/2003) tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 (PP 19/2005) tentang Standar Nasional Pendidikan mengamanatkan kurikulum pada KTSP, Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang beragam, mengacu pada standar nasional pendidikan untuk menjamin pencapaian tujuan pendidikan nasional. Standar nasional pendidikan terdiri atas standar Isi, proses, kompetensi lulusan, tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan, pembiayaan dan penilaian pendidikan. Dua dari kedelapan standar nasional pendidikan tersebut, yaitu Standar Isi (SI) dan Standar Kompetensi Lulusan (SKL) merupakan acuan utama bagi satuan pendidikan dalam mengembangkan kurikulum. Salah satu pendekatan desain arsitektur yang bisa diterapkan dalam desain nantinya adalah Arsitektur Organik. Hal ini dengan pertimbangan bahwa bangunan Pendidikan Dasar Terpadu akan didesain sesuai dengan persyaratan dan prinsip perancangan pendidikan/sekolah yang peduli dan menyatu dengan lingkungannya. Latifah Nikrirotin 5151402007 3

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Terlebih, juga disesuaikan dengan sifat alami dari anak-anak itu sendiri yang penuh gerak tak beraturan, dinamis dan perlu wadah khusus untuk pengembangan krativitasnya. Maka, penekanan desain yang dianggap paling sesuai adalah Arsitektur Organik, di mana salah satu Arsitek yang menekuninya adalah Frank Lloyd Wright. Istilah organik berarti berasal dari mahluk hidup atau yang berhubungan dengan organisme hidup. Dalam bahasa lain, dasar kata organum berarti alat atau sarana yang pada mulanya digunakan. Sedangkan menurut Frank Lloyd Wright, pengertian organik berarti hidup, tumbuh, sambungmenyambung satu sama lain, atau teratur secara integral. Bentuk dan fungsi adalah satu kesatuan yang integral, dan segala sesuatu itu berasal dari alam, sedangkan Arsitektur Organik menerima dan mengolahnya sebagai hadiah dari alam. 1.2. Permasalahan Umum : Bagaimana menampung semua aktivitas dan kegiatan Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang dalam suatu bangunan. Khusus : Bagaimana membuat bangunan Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang yang memenuhi tingkat kenyamanan ruang belajar, kelengkapan fasilitas, kemudahan sirkulasi, dan pengendalian kebisingan, agar para pelajar dapat bereksperimen dalam berkarya dan menciptakan ruang yang imajinatif, sehingga dapat membangkitkan kreativitas, bakat serta dapat mengembangkan potensinya dengan lebih profesional dan strategis. Bagaimana menerapkan konsep organik ke dalam desain arsitektural yang ada sebagai terjemahan bangunan Pendidikan Dasar Terpadu nantinya. 1.3. Tujuan dan Sasaran Latifah Nikrirotin 5151402007 4

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

1. Tujuan : Menggali dan merumuskan masalah yang berkaitan dengan perencanaan dan perancangan fasilitas Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang dengan survei yang dilakukan, sehingga dapat diwujudkan suatu landasan yang konsepsual bagi perancangan sebuah fasilitas pendidikan yang representatif dan akomodatif.

2. Sasaran : Tersusunnya rumusan konsep landasan program perencanaan dan perancangan Semarang. 1.4. Lingkup Pembahasan Pembahasan mencakup hal-hal yang berkaitan dengan Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang, yang berfugsi sebagai sarana pendidikan pada tiap jenjang dan satuan pendidikan mulai dari tingkat pra-sekolah (kelompok bermain dan TK), sampai dengan pendidikan sekolah (SD, SLTP). Pengertian yang dimaksud dalam hal ini adalah yang berkaitan dengan disiplin ilmu arsitektur dan ditekankan pada aspek-aspek perencanaan dan perancangan untuk Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang. Hal-hal yang berada di luar disiplin ilmu arsitektur akan dibahas secara umum dan singkat sesuai logika untuk melengkapi pembahasan utama. 1.5. Metode Pembahasan Pembahasan Metode laporan deskriptif ini menggunakan untuk metode deskriptif, terminologi dokumentatif dan komparatif. digunakan menjelaskan arsitektur untuk Pendidikan Dasar Terpadu di

pendidikan dan anak secara umum dan juga pendidikan nasional beserta kurikulumnya.

Latifah Nikrirotin 5151402007

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Motode dokumentatif digunakan melalui fasilitas pendidikan dasar tepadu, yang

studi banding yang meliputi kegiatan

digunakan pada beberapa kasus, dalam rangka mencari format perekaman situasi lapangan yang dipadukan dengan hasil wawancara atau data yang diperolah. Metode komparatif digunakan kemudian untuk analisa hasil studi banding antara satu dengan yang lain, sehingga didapatkan suatu benang merah untuk menyusun kesimpulan akhir.

1.6. Landasan Teori Manfaat yang diperoleh adalah sebagai berikut : Subyektif : Sebagai landasan program perencanaan dan perancangan yang akan dilanjutkan dalam desain grafis Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang nantinya. Sebagai salah satu persyaratan pada mata kuliah Tugas Akhir yang harus dipenuhi sebagai syarat kelulusan sarjana. Obyektif : Memberikan tambahan ilmu pengetahuan dan wawasan dalam proses perencanaan dan perancangan Pendidikan Dasar Terpadu. 1.7. Sistematika Penulisan Sistematika penulisan landasan program perencanaan dan perancangan Arsitektur ini adalah sebagai berikut : BAB I. PENDAHULUAN Merupakan penjelasan umum latar belakang pemilihan judul berdasarkan aktualita lapangan dan urgensinya, permasalahan umum dan khusus, penetapan tujuan dan sasaran serta lingkup pembahasan, metode pembahasan laporan, Latifah Nikrirotin 5151402007 landasan teori, penjabaran umum mengenai 6

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

sistematika penulisan laporan, pola pemikiran, serta keaslian penulisan. BAB II. TINJAUAN UMUM PENDIDIKAN DASAR TERPADU Merupakan penjelasan umum mengenai pengertian pendidikan, sistem pendidikan nasional, jenis dan jenjang pendidikan, pendidikan dasar 9 tahun, kurikulum pendidikan dasar nasional dan sarana prasarana pendidikan pra-sekolah dan pendidikan dasar, dilanjutkan dengan definisi anak, psikologi perkembangan dan pendidikan anak, pengembangan kreativitas anak dan peran serta keluarga dalam pendidikan anak, serta pembahasan tentang tinjauan bangunan pendidikan. Sebagai studi kasus, diambil beberapa sekolah yang sudah ada dan di anggap baik dan sesuai untuk contoh. Terakhir, diuraikan pendekatan konsep perancangan Arsitektur Organik. BAB III. TINJAUAN SEKOLAH PENDIDIKAN DASAR TERPADU DI SEMARANG Merupakan penjelasan terperinci mengenai gambaran Kota Semarang secara umum, peraturan pemerintah setempat dan fasilitas pendidikan dasar yang ada. Terakhir, diuraikan potensi dan prospek Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang, serta pemilihan lokasi. BAB IV. PENDEKATAN PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR SEKOLAH PENDIDIKAN DASAR TERPADU DI SEMARANG Merupakan arsitektural, penjelasan aspek terperinci sistem mengenai utilitas, titik tolak konsep pendekatan, yang terdiri atas aspek fungsional, aspek teknis, dan perancangan yang akan di pakai, serta alternatifalternatif desain pada lokasi. BAB V. KONSEP PERANCANGAN SEKOLAH PENDIDIKAN DASAR TERPADU DI SEMARANG Merupakan penjelasan terperinci mengenai konsep dasar perancangan, yang meliputi faktor penentu, persyaratan, Latifah Nikrirotin 5151402007 7

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

konsep struktur dan utilitas. Kemudian, dilanjutkan dengan program dasar perancangan, yang meliputi lokasi dan tapak serta program ruang.

1.8. Pola Pemikiran


AKTUALITA : Kemandirian sekolah dituntut semakin profesional dan bertanggung jawab seiring, denagan dihapusnya EBTANAS bagi SD. Kemampuan anak Indonesia yang masih berada di bawah rata-rata dibandingkan Negara-negara tetangga lainnya (Asia Timur). Konsep dan prinsip kerja dunia industri perlu diperkenalkan dalam dunia pendidikan. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) sebagai metode baru mengelola sekolah. URGENSI : Fasilitas pendidikan dasar terpadu di Semarang jumlahnya masih sedikit, sementara potensi pasarnya cukup besar. Pentingnya keterlibatan penuh keluarga dan lingkungan sebagai wacana baru dalam pengembangan pendidikan anak. ORIGINALITAS : Terpenuhinya Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang dengan tingkat pra sekolah, sekolah dasar sampai dengan sekolah menengah pertama dengan konsep baru berbasiskan kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan.

STUDI KASUS : Surabaya Internasional School Bali Internasional School STUDI KELAYAKAN : Fasilitas Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang Gambaran lokasi PERENCANAAN FASILITAS PENDIDIKAN DASAR TERPADU

TUJUAN DAN SASARAN

DATA

ANALISA

STUDI LITERATUR : Tinjauan pendidikan dan kurikulum nasional Tinjauan psikologi pekembangan anak Tinjauan pendidikan sebagai industri Tinjauan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) Tinjauan arsitektural

KESIMPULAN, BATASAN ANGGAPAN

PENDEKATAN : Pelaku Latifah Nikrirotin Aktivitas 5151402007 Perencanaan Sirkulasi Akustik Utilitas

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


PENDEKATAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

KONSEP DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PENDIDIKAN DASAR TERPADU DI SEMARANG

PRODUK LP3A

Feed back line

1.9. Keaslian Penulisan


N o
1.

Nama
Dwike Yosihika Maidian L2B 000 226 Slamet Riyadi L2B 097 284 Choirul Amin L2B 108 207

Tahun Pembuatan
Periode 87 Mei 2004-Sept 2004 Periode 82 April 2002-Juli 2002 Periode 82 Maret-juni 2003

Judul
Sekolah Nasional Bertaraf Internasional di Semarang Sekolah Terpadu AlAzhar di bukit Semarang Baru Semarang Sekolah Terpadu unggulan di Kawasan Pendidikan Bukit Semarang Baru Semarang Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Penekana n Desain
Konsep Arsitektur Renzo Piano Arsitektur Bioklimatik Ken Yang Arsitektur Organik Frank Llyod Wright Arsitektur Organik

2.

3.

4.

Latifah Nikrirotin

Periode 5 Januari 2007

Latifah Nikrirotin 5151402007

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

BAB II TINJAUAN UMUM PENDIDIKAN DASAR TERPADU


2.1. Pendidikan. 2.1.1. Pengertian pendidikan. Menurut The American Heritage Dictionary of the English Language (Houghton Mifflin Company), pendidikan (education) mempunyai definisi the knowledge or skill obtained or developed by a learning process, yang berarti pengetahuan atau ketrampilan yang diperoleh atau dikembangkan melalui suatu proses belajar. Pengertian ke-dua menekankan pada pengalaman yang memberi pencerahan akal budi dan bersifat membangun (an instructive or enlightening experience). Sumber berikutnya, Websters Revised Unabridged Dictionary, (c 1996, 1998 MICRA, Inc), mendefinisikan pendidikan sebagai the act or process of training by a prescribed or customary course of study or discipline, yang Latifah Nikrirotin 5151402007 10

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

berarti kegiatan atau proses berlatih melalui suatu jalur pembelajaran atau disiplin ilmu yang direkomendasikan atau ditentukan. Pengertian pendidikan (education) erat sekali dengan pembelajaran (learning). Menurut Ernst R Hillard, belajar adalah process by which an activity originates or is changed through procedure (in laboratory or bin the natura) as distinguished from change by factors not attributable to training (Drs. Agus Sujanto, Psikologi Perkembangan, 1996). Jadi, seseorang yang telah mempelajari sesuatu yang sebelumnya tidak melalui proses belajar tersebut. Perbuatan ini dengan sengaja atau dengan sadar dilakukannya. Pendidikan mempunyai peran yang amat menentukan bagi perkembangan dan perwujudan individu. Menurut Utami Munandar (Kreativitas dan Keberbakatan, 1996), tujuan pendidikan pada umumnya adalah menyediakan lingkungan yang memungkinkan peserta didik untuk mengembangkan bakat dan kemampuannya secara optimal. Pendidikan bertanggung jawab untuk memandu (yaitu mengidentifikasi dan membina) serta memupuk (yaitu mengembangkan dan meningkatkan bakat tersebut). 2.1.2. Sistem Pendidikan Nasional Sistem pendidikan nasional adalah satu keseluruhan yang terpadu dari semua satuan dan kegiatan pendidikan, yang berkaitan satu dengan yang lainnya, untuk mengusahakan tercapainya tujuan pendidikan nasional (Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 tahun, 1994). Pendidikan Nasional adalah pendidikan yang berakar pada kebudayaan bangsa Indonesia dan berdasarkan Pancasila dan UUD 1945, yang berfungsi untuk mengembangkan kemampuan serta

Latifah Nikrirotin 5151402007

11

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

meningkatkan mutu kehidupan dan martabat manusia Indonesia, dalam rangka upaya mewujudkan tujuan nasional. Tujuan pendidikan nasional itu sendiri berarti mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya, yaitu manusia yang beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur, memiliki pengetahuan dan ketrampilan, kesehatan rohani dan jasmani, kepribadian yang mantap dan mandiri serta memiliki tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan. Jalur penyelenggaraan Pendidikan Nasional dilakukan melalui 2 jalur, yaitu Pendidikan Sekolah dan Pendidikan Luar Sekolah. Jenjang dan pendidikan Pendidikan yang Tinggi. masuk Selain dalam itu, jalur dapat pendidikan sekolah adalah Pendidikan Dasar, Pendidikan Menengah diselenggarakan pendidikan pra-sekolah. Satuan pendidikan yang disebut sekolah merupakan bagian dari pendidikan yang berjenjang dan berkesinambungan. Sedangkan satuan pendidikan luar sekolah meliputi keluarga, kelompok belajar, kursus dan sejenisnya. Strategi pembinaan pendidikan dilaksanakan untuk : 1. Pemerataan pendidikan, yaitu perluasan kesempatan belajar bagi siapa saja warga negara tanpa memandang status sosial, ekonomi, suku, agama, dan anak berkelainan, serta merata bagi seluruh tanah air. 2. Relevansi pendidikan dengan tuntutan pembangunan, yaitu upaya menghasilkan lulusan yang dapat diserap oleh dunia kerja atau dapat mandiri di masyarakat. 3. Peningkatan mutu, melalui pembudayaan nilai-nilai luhur Pancasila dan peningkatan kemampuan sesuai perkembangan iptek dan tuntutan pembangunan.

Latifah Nikrirotin 5151402007

12

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

4. Efisiensi pengelolaan sistem pendidikan, yaitu peningkatan efisiensi dan efektivitas pengelolaan pendidikan, baik dalam perencanaan, pelaksanaan, pengawasan maupun penilaian pendidikan. 2.1.3. Jenis dan Jenjang Pendidikan di Indonesia Di Indonesia, pendidikan diatur dalam undang-undang dan merupakan kewajiban bagi pemerintah untuk menyelenggarakannya. Hal tersebut tersurat dalam UUD 1945, Bab XII pasal 3, dan dijabarkan kemudian dalam UU no. 2 tahun 1989 mengenai Pendidikan Nasional. Menurut UU no. 2/1989 tersebut, dijelaskan mengenai jenis pendidikan yang terdiri atas : 1. Pendidikan Umum, yaitu pendidikan yang mengutamakan perluasan dan peningkatan ketrampilan peserta didik dengan pengkhususan yang diwujudkan pada tingkattingkat akhir masa pendidikan. Contohnya adalah SD, SMP, SMU. 2. Pendidikan Kejuruan, yaitu jenis pendidikan yang khusus mempersiapkan peserta didik untuk dapat bekerja dalam bidang tertentu. Contohnya adalah sekolah kejuruan (SMK, SMKK). 3. Pendidikan Luar Biasa, yaitu jenis pendidikan yang khusus diselenggarakan oleh peserta didik yang menyandang kelainan fisik dan mental. Contohnya adalah SLB (tunanetra, tuna-wicara, tuna-rungu dll). 4. Pendidikan Kedinasan, yaitu jenis pendidikan yang berusaha meningkatkan kemampuan dalam pelaksanaan tugas kedinasan untuk pegawai atau calon pegawai suatu Departemen Pemerintah atau lembaga pemerintah NonDepartemen. Pendidikan kedinasan diselenggarakan pada jenjang pendidikan menengah dan tinggi. Latifah Nikrirotin 5151402007 13

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

5. Pendidikan

Keagamaan,

yaitu

pendidikan

yang

mempersiapkan peserta didik untuk dapat menjalankan peranan yang menuntut penguasaan dan pengetahuan khusus tentang ajaran suatu agama. Pendidikan diselenggarakan di semua tingkat pendidikan, mulai dari pendidikan dasar, menengah hingga tinggi. 6. Pendidikan Akdemik, yaitu pendidikan yang diarahkan terutama pada penguasaan ilmu pengatahuan, sehingga dikenal sebagai pendidikan keilmuan yang diselenggarakan pada jenjang pendidikan tinggi. 7. Pendidikan Profesional, yaitu pendidikan yang diarahkan terutama kepada kesiapan penerapan keahlian tertentu, dan dikenal juga sebagai pendidikan keahlian yang diselenggarakan pada jenjang pendidikan tinggi. Jenjang pendidikan di Indonesia sebagai mana diatur dalam UU no.2/1989 terdiri atas : 1. Pendidikan Dasar, meliputi SD, MI dan yang sederajat (6 tahun) dan SLTP, MTS dan sederajat (3 tahun). 2. Pendidikan Menengah, meliputi SLTA, MA dan sederajat (3 tahun). 3. Pendidikan Tinggi, meliputi Perguruan Tinggi, Politeknik, Sekolah Tinggi dan sejenisnya. 4. Selain itu, dapat diselenggarakan pula Pendidikan PraSekolah (1-2 tahun), dimana pendidikan pra-sekolah ini tidak merupakan persyaratan untuk memasuki pendidikan dasar (PP no 27 1990 Bab 1, pasal 2). Bentuk satuan pendidikan pra-sekolah meliputi taman kanak-kanak, kelompok bermain, penitipan anak dan bentuk lainnya yang ditetapkan menteri. Taman Kanak-kanak terdapat di jalur pendidikan sekolah, sedangkan kelompok bermain

Latifah Nikrirotin 5151402007

14

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

dan penitipan anak terdapat di jalur pendidikan luar sekolah. 2.1.4. Program Pendidikan Dasar 9 Tahun Jenjang pendidikan dasar 9 tahun terdiri atas program 6 tahun dan program 3 tahun. Program 6 tahun terdiri atas SD, MI, dan yang setara, sedangkan program 3 tahun terdiri atas SLTP, MTs dan setara. Peserta didik pendidikan dasar 9 tahun adalah setiap warga negara, sebagaimana diatur dalam UUD 1945 pasal 31, dan UU no 2/89 Pasal 5, Pasal 6 dan Pasal 14. Secara umum, peserta didik berhak atas kesempatan yang seluas-luasnya untuk mengikuti pendidikan agar memperoleh pengetahuan, kemampuan dan ketrampilan pendidikan dasar. Tujuan diselenggarakannya pendidikan dasar 9 tahun itu sendiri adalah untuk mengembangkan sikap dan kemampuan, memberikan pengetahuan dan ketrampilan dasar yang diperlukan untuk hidup dalam masyarakat serta mempersiapkan peserta didik yang memenuhi persyaratan untuk mengikuti pendidikan menengah. Kondisi pendidikan dasar yang diharapkan adalah : 1. Tercapainya sasaran anak usia 7 - 15 tahun wajib mengikuti pendidikan dasar dan usia 6 tahun berhak mengikuti pendidikan dasar 2. Tenaga kependidikan yang memenuhi syarat, baik dari segi kualitas maupun kuantitas 3. Sarana dan prasarana pendidikan yang memadai 4. Pelaksana sistem pendidikan yang efisien 5. Kondisi yang kondusif untuk mencapai tujuan pendidikan 6. Ekonomi masyarakat meningkat 7. Sikap budaya masyarakat mendukung

Latifah Nikrirotin 5151402007

15

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

8. Secara geografi, sarana perhubungan dan komunikasi lancar Menurut pasal 27 ayat 1 UU no. 2/29, tenaga kependidikan bertugas menyelenggarakan kegiatan mengajar, melatih, meneliti, mengembangkan, mengelola dan atau memberikan pelayanan teknis dalam bidang pendidikan. Sedangkan dalam ayat 2, disebutkan jenis tenaga kependidikan adalah sebagai berikut : 1. Tenaga pendidikan / guru 2. Pengelola satuan pendidikan 3. Penilik 4. Pengawas 5. Pustakawan 6. Laboran 7. Teknis sumber belajar 8. Peneliti dan pengembangan pendidikan Kualitas tenaga kependidikan SD/MI minimal adalah lulusan D-II atau setara D-II. Pengadaan guru pada jenjang pendidikan dasar dan menengah lembaga pada dasarnya tenaga diselenggarakan melalui pendidikan

keguruan (Pasal 28 ayat 3 UU no. 2/ 89). 2.2. Kurikulum Pendidikan Dasar Di Indonesia 2.2.1. Kurikulum Pendidikan Dasar Kurikulum pendidikan dasar ini diatur oleh keputusan Mendikbud RI no. 60/U/1993, yang mengesahkan landasan, program dan pengembangan kurikulum pendidikan dasar, dari Garis Besar Program Pengajaran SD dan SLTP. Landasan, program dan pengembangan pendidikan dasar 9 tahun berisi tentang tujuan jenjang dan satuan pendidikan dasar, isi

Latifah Nikrirotin 5151402007

16

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

program kurikulum.

pengajaran,

penilaian

dan

pengembangan

Kurikulum pendidikan dasar yang berkenaan dengan sekolah dasar menekankan kemampuan dan ketrampilan dasar baca-tulis-hitung, serta sebagaimana tercermin dalam kemampuan dan ketrampilan penggunaan bahasa (BacaTulis-Bicara) berhitung (menambah, mengurangi, mengalikan, membagi, mengukur sederhana dan memahami bentuk geometri sederhana), yang dapat di terapkan dalam kehidupan sehari-hari. Kurikulum pendidikan dasar yang berkenaan dengan SLTP lebih menekankan pada kemampuan siswa untuk menguasai dasar-dasar ilmu pengetahuan dan teknologi, yang disesuaikan dengan kebutuhan pembangunan dan lingkungan. Penguasaan tersebut akan memudahkan siswa mengembangkan berbagai kemampuannya secara bertahap, seperti berpikir teratur dan kritis, memecahkan masalah sederhana serta sanggup bersikap mandiri dalam kebersamaan. Kurikulum pendidikan dasar merupakan seperangkat rencana dan pengaturan isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan belajar-mengajar di SD dan SLTP. Isi kurikulum pendidikan dasar wajib memuat sekurang-kurangnya bahan kajian dan pelajaran tentang Pendidikan Pancasila, Pendidikan Agama, Pendidikan Kewarganegaraan, Bahasa Indonesia, Membaca dan Menulis, Matematika (termasuk berhitung), Pengantar Sains dan Teknologi, Ilmu Bumi, Sejarah Nasional dan Umum, Kerajinan Tangan dan Kesenian, Pendidikan Jasmani dan Kesehatan, Menggambar serta Bahasa Inggris. Sebutan tersebut di atas bukan nama mata pelajaran, melainkan sebutan yang mengacu pada pembentukan Latifah Nikrirotin 5151402007 17

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

kepribadian dan unsur-unsur kemampuan yang diajarkan dan dikembangkan melalui pendidikan dasar. Lebih dari satu unsur tersebut dapat digabung dalam satu mata pelajaran atau sebaliknya (pasal 39 ayat 3 penjelasan UU no. 2 tahun 89). Program kurikuler, yang memuat jenis-jenis mata pelajaran seperti telah dijelaskan di atas, disajikan dalam susunan program pengajaran kurikulum pendidikan dasar sebagai berikut.
Tabel 2.1 Susunan Program Pengajaran Dasar 9 Tahun (sumber Lampiran 1 Kepmendiknas no. 060/U/1993) Jenjang dan SD Kelas I II III IV V VI I Mata pelajaran
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Pendidikan Pancasila Dan Kewarganegaraan Pendidikan Agama Bahasa Indonesia Matematika Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) Kerajinan Tangan dan Kesenian Pendidikan Jasmani dan Kesehatan Bahasa Inggris Muatan Lokal (sejumlah mata pelajaran) Jumlah Keterangan: 1. Lama 1 jam pelajaran untuk : a. Kelas I dan II SD : 30 menit b. Kelas III IV SD : 40 menit c. Kelas 1 III SLTP : 45 menit Jumlah jam pelajaran per minggu : a. Kelas I dan II SD : 30 jam pelajaran b. Kelas III SD : 38 jam pelajaran c. Kelas IV SD : 40 jam pelajaran d. Kelas V dan VI SD : 42 jam pelajaran e. Kelas I III SLTP : 42 jam pelajaran 2 2 10 10 2 2 2 30 2 2 10 10 2 2 2 30 2 2 10 10 3 3 2 2 4 38 2 2 8 8 6 5 2 2 5 40 2 2 8 8 6 5 2 2 7 42 2 2 8 8 6 5 2 2 7 42 2 2 6 6 6 6 2 2 4 6 42 2 2 6 6 6 6 2 2 4 6 42 2 2 6 6 6 6 2 2 4 6 42

SLTP II III

No

2.

Kegiatan ekstrakurikuler

adalah kegiatan yang

di

selenggarakan di luar jam pelajaran, yang tercantum dalam susunan program sesuai dengan keadaan dan kebutuhan sekolah. Kegiatan tersebut berupa kegiatan pengayaan dan Latifah Nikrirotin 5151402007 18

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

perbaikan yang berkaitan dengan program kurikuler. Kegiatan tersebut juga dimaksudkan untuk lebih mengaitkan antara pengetahuan yang di peroleh dalam program kurikuler dengan keadaan dan kebutuhan lingkungan. Kurikulum pendidikan dasar menerapkan sistem catur wulan, yang membagi waktu belajar satu tahun menjadi tiga bagian waktu (catur wulan), sehingga terdapat 3 periode catur wulan. Jumlah hari belajar efektif dalam satu tahun ajaran adalah minimal 240 hari, termasuk di dalamnya waktu bagi penyelenggaraan penilaian-penilaian kegiatan, dan kemajuan hasil belajar siswa. Perencanaan kegiatan belajar mengajar meliputi perencanaan yang dituangkan dalam bentuk persiapan mengajar. 2.2.2. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) A. Latar Belakang Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 (UU 20/2003) tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 (PP 19/2005) tentang Standar Nasional Pendidikan mengamanatkan kurikulum pada KTSP jenjang pendidikan dasar dan menengah, yang disusun oleh satuan pendidikan dengan mengacu kepada SI dan SKL serta berpedoman pada panduan yang disusun oleh Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP). Selain dari itu, penyusunan KTSP juga harus mengikuti ketentuan lain yang menyangkut kurikulum dalam UU 20/2003 dan PP 19/2005. Panduan yang disusun BSNP terdiri atas dua bagian. Pertama, Panduan umum yang memuat ketentuan umum pengembangan kurikulum yang dapat diterapkan pada satuan pendidikan, dengan mengacu pada standar kompetensi dan kompetensi dasar yang terdapat dalam SI Latifah Nikrirotin 5151402007 19

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

dan SKL. Termasuk dalam ketentuan umum adalah penjabaran amanat dalam UU 20/2003 dan ketentuan PP 19/2005, serta prinsip dan langkah yang harus diacu dalam pengembangan KTSP. Kedua, model KTSP sebagai salah satu contoh hasil akhir pengembangan KTSP, dengan mengacu pada SI dan SKL, yang berpedoman pada Panduan Umum yang dikembangkan BSNP. Sebagai model KTSP, tentu tidak dapat mengakomodasi kebutuhan seluruh daerah di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan hendaknya digunakan hanya sebagai referensi. B. Tujuan Panduan Penyusunan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Tujuan panduan penyusunan KTSP ini adalah untuk menjadi acuan bagi satuan pendidikan SD/MI/SDLB, SMP/MTs/SMPLB, dilaksanakan bersangkutan. C. Pengertian KTSP adalah kurikulum operasional yang disusun oleh dan dilaksanakan di masing-masing satuan pendidikan. KTSP terdiri dari tujuan pendidikan tingkat satuan pendidikan, struktur dan muatan kurikulum tingkat satuan pendidikan, kalender pendidikan, dan silabus. Silabus adalah rencana pembelajaran pada suatu dan/atau kelompok mata pelajaran/tema tertentu, yang mencakup standar kompetensi, kompetensi dasar, materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, indikator pencapaian kompetensi untuk penilaian, penilaian, alokasi waktu, dan sumber belajar. SMA/MA/SMALB, tingkat dan SMK/MAK pendidikan dalam yang penyusunan dan pengembangan kurikulum yang akan pada satuan

Latifah Nikrirotin 5151402007

20

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

2.3. Sarana dan Prasarana Pendidikan Arsitektur bangunan sekolah harus memperhatikan hal-hal seperti orientasi bangunan, penataan denah, desain bangunan itu sendiri dan bahan bangunan yang digunakan, sehingga dapat memberikan banyak kontribusi pada kualitas kenyamanan.
VISUAL HARMONY

LIGHTING TOTAL ENVIRON MENT

SOUND CONTROL

THERMAL COMFORT

FRESH AIR

Gambar 2.2. Hal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam desain sekolah Sumber : De chiara, Time-Saver Standards for Building Types, 1990, NY.

Secara umum, hal-hal penting yang perlu dipertimbangkan meliputi denah, orientasi bangunan terhadap arah datang sinar matahari, penetrasi, pengendalian sinar matahari, insulasi, keadaan ruang, pencahayaan, akustik, warna dan bentuk. Sedangkan pertimbangan untuk pemilihan tapak, hendaknya memperhatikan hal-hal sebagai berikut: 1. Lokasi-regional dan lingkungan sekitar 2. Ukuran tapak 3. Kondisi eksistingklasifikasi dan tata guna tanah, topografi (kontur dan tingkat ketinggian), hidrografi, struktur (tipe eksisting, landmark yang ada), hak kepemilikan tanah, vegetasi (jenis dan ukuran), utilitas (air, listrik, sanitasi), arah angin dan sinar matahari serta keistimewaan alami lainya, termasuk tata guna tanah saat ini. 4. Zoning jenis dan batasan yang diijinkan

Latifah Nikrirotin 5151402007

21

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

5. Kondisi lingkungan sekitarkebisingan dan getaran akibat kendaraan bermotor, pesawat terbang, kereta api atau industri dan juga asap yang diakibatkannya 6. Karaktreristik jalan masuk (aksesibilitas), jenis (aspal, paving), lebar jalan, volume/daya tampung (pada jam sibuk dan juga rata-rata per harinya), rencana ke depan (pelebaran, perkerasan ulang, perubahan fungsi jalan, misalnya kolektor menjadi arteri), dan pola lalu lintas (regional, lokal atau kota). Tapak terpilih tersebut masih harus memenuhi kebutuhan sekolah sendiri seperti: 1. Parkir kendaraan : sesuai dengan pelaku (pengelola, siswa, tamu/orang tua, servis, maintenance, publik) 2. Pejalan kaki : sirkulasi, rekreasi 3. Utilitas : tuntutan umum dan khusus 4. Lain-lain : keamanan, pemadam kebakaran, jarak penggunaan komunitas

Gambar 2.3 Contoh Organisasi Ruang dan Denah untuk Fasilitas Sekolah Dasar Sumber : De Chiara, Time Saver Standards for Building Types,1990, NY

2.3.1.

Fasilitas Pendidikan Pra-Sekolah

Latifah Nikrirotin 5151402007

22

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Menurut peraturan pemerintah no. 27 tahun 1990, yang dimaksud dengan pendidikan pra-sekolah adalah pendidikan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohani anak didik di luar lingkungan keluarga sebelum memasuki pendidikan dasar, yang diselenggarakan di jalur pendidikan sekolah atau luar sekolah. Tujuan pendidikan pra-sekolah adalah untuk membantu meletakkan dasar ke arah perkembangan sikap, pengetahuan, ketrampilan dan daya cipta yang diperlukan oleh anak didik, didalam menyesuaikan diri dengan lingkungannya dan untuk pertumbuhan serta perkembangan selanjutnya. Bentuk satuan pendidikan ini antara lain : 1. 2. 3. Taman kanak-kanak Kelompok bermain Penitipan anak Anak didik Taman Kanak-kanak adalah anak yang berusia 4-6 tahun dengan lama waktu pendidikan adalah 1 atau 2 tahun. Adapun pendidikan yang di selenggarakan pada kelompok bermain hanya dapat diikuti oleh anak yang berusia sekurang-kurangnya 3 tahun. Isi program kegiatan belajar pendidikan di TK meliputi pengembangan : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Moral Pancasila Agama Disiplin Kemampuan Berbahasa Daya Pikir Daya Cipta Perasaan/Emosi Kemampuan Bermasyarakat/Sosialisasi

Latifah Nikrirotin 5151402007

23

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

9.

Ketrampilan

10. Jasmani Sarana standar pendidikan pra-sekolah meliputi : 1. Gedung : a. Ruang Belajar (3 ruang) b. Ruang Penunjang (R. kepala sekolah, dan R. administrasi biasanya dirangkap) 2. Arena Bermain Umumnya, kelas pra-sekolah menampung 15 sampai 20 anak, yaitu dipandu oleh 1 orang guru dan 1 asisten. Luas area kelas dianjurkan minimal 65,03 m, tidak termasuk area observasi dan kantor. Luas area optimal seluruhnya sebesar 92,9 m. Penatan ruang kelas hendaknya memperhatikan pemahaman anak-anak mengenai ruang dan susunannya. Lingkungan ruang kelas yang bersih, dengan penataan perabot yang rapi, membantu anak memusatkan perhatiannya pada pelajaran yang diberikan dan membantu memahami organisasi waktu dan ruang. Kebersihan justru merupakan hal kedua (De Chiara, Time-Saver Standards for Building Types, 1990, NY). Kelas pra-sekolah harus terdiri dari area yang saling berhubungan dan jelas susunannya, termasuk area umum untuk aktivitas kelompok, ruang baca, ruang boneka, ruang perawatan, ruang mainan, ruang seni dan kotak-kotak almari yang digunakan anak untuk menyimpan barang-barangnya (loker). Ruang istirahat dan penyimpanan juga diperlukan. Kabin pengajaran terpisah lebih dianjurkan untuk memberikan lingkungan pembelajaran individual dan interaksi antara guru dan murid.

Latifah Nikrirotin 5151402007

24

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Gambar 2.4 Contoh Organisasi Ruang pada Taman Kanak-kanak Sumber : Dechiara, Time-Saver Standards for Building Types. 1990 NY

Kereta Balok Mainan

Almari/Loker Anak

Gambar 2.5 Contoh Perabot untuk Anak Sumber : Dechiara, Time-Saver Standards for Building Types. 1990 NY

Gambar 2.6 Contoh Denah Ruang dan Penempatan Perabot untuk Fasilitas Taman Kanak-kanak Sumber : De Chiara, Time-saver Standards for Building Types.1990.Ny

Latifah Nikrirotin 5151402007

25

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Gambar 2.7 Contoh Alat Peraga untuk Mengembangkan Kemampuan Berpikir Abstrak pada Anak Sumber : Majalah Nakita, Dunia Pra-sekolah, no. 07/1/22, Mei 1999

Fasilitas rekreasional dan olah raga yang disarankan untuk tingkat TK adalah bak pasir (lengkap dengan baik/kaleng pasir), terowongan dan tempat meluncur, ayunan, rumah pohon, dinding panjat dan tangga, arena bersepeda dan arena main air. 2.3.2. Fasilitas Pendidikan Dasar Pengadaan dan pendayagunaan sumber daya pendidikan dilakukan oleh pemerintah, masyarakat dan atau keluarga peserta didik. Sumber daya dari masyarakat antara lain diperoleh melalui Sumbangan Pendidikan (SP), donatur, POMG/BP3, Swasta (MPS). Sarana dan Prasarana Pendidikan Dasar meliputi: 1. Sekolah Dasar a. Gedung: 1) Ruang Belajar 2) Ruang Penunjang (R. Kepala Sekolah, Administrasi, Laboratarium, Perpustakaan). b. Buku (buku pelajaran, buku pelengkap, dan buku perpustakaan) Latifah Nikrirotin 5151402007 26 KKG, R. Serbaguna dan badan/yayasan dan Musyawarah Perguruan

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

c. Alat peraga /praktek, dan media pendidikan. 2. SLTP a. Gedung 1) Ruang Belajar 2) Ruang Penunjang (R. Kepala Sekolah, Guru Administrasi, Laboratorium, Perpustakaan,

Ketrampilan, BP dan OSIS). b. Buku (buku pelajaran, buku pelengkap dan buku perpustakaan). c. Alat peraga/praktek, dan media pendidikan. Berdasarkan lampiran Keputusan Menteri Pendidikan Nasional no. 0424/U/1993 tanggal 1 Desember 1993, terdapat pembakuan tipe sekolah pada satuan pendidikan dasar, dengan perincian sebagai berikut.
Tabel 2.8 Pembakuan Tipe Sekolah Dasar (Sumber : Lampiran Kepmendiknas no. 0424/U/1993)

No
1 2 3

Kebutuhan Tipe A
Rombongan Belajar Peserta Didik Tenaga Kependidikan : a. Kepala Sekolah b. Guru : Kelas Agama Pend. jasmani Ruang Teori /Kelas Ruang Perpustakaan Ruang Serba guna Ruang KKG (khusus SD inti) Ruang Kepala Sekolah Ruang Guru Kamar Mandi / WC Guru Gudang KM / WC Siswa Ruang UKS Ruang Kantin / Warung Bangsal Kendaraan 12 kelompok 480 siswa 1 orang 12 orang 1 orang 1 orang 12 ruang 1 ruang 1 ruang 1 ruang 1 ruang 1 ruang 1 ruang 1 ruang 1 ruang 1 ruang 1 ruang 1 unit

Sekolah Dasar Tipe B


6 kelompok 240 siswa 1 orang 6 orang 1 orang 1 orang 6 ruang 1 ruang 1 ruang 1 ruang 1 ruang 1 ruang 1 ruang 1 ruang 1 ruang 1 ruang 1 ruang 1 unit KM/WC : 2 ruang

Tipe C
6 kelompok Max 90 siswa

Kepala Sekolah dan Guru 3 orang

4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

3 ruang -

Latifah Nikrirotin 5151402007

27

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


16 17 18 Rumah Kepala Sekolah Mess Guru Luas Tanah Minimal 1 unit 3000 m
2

1 unit 2000 m
2

1 unit 1 unit 1000 m2

Tabel 2.9 Pembakuan Tipe Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama No


1 2 3

Kebutuhan
Rombongan Belajar Peserta Didik Tenaga Kependidikan Kepala Sekolah Wakil KepSek Tenaga Tata Usaha Guru : Pend Pancasila Pend. Agama Bhs. Indonesia Matematika IPA IPS Kerajinan dan Seni Pend. Jasmani Bhs. Inggris Muatan Lokal Ruang Teori / Kelas Ruang Perpustakaan Ruang Ketrampilan / Seni Ruang Lab. IPA Ruang Serbaguna Ruang Kepala Sekolah Ruang Wakil KepSek Ruang Guru Ruang Tata Usaha Ruang Reproduksi KM/WC Guru Ruang Tamu Gudang KM/WC Siswa Ruang BP/BK Ruang UKS/PMR Ruang OSIS/Pramuka Ruang Kantin/Koperasi Ruang Ibadah Bangsal Kendaraan Menara /Pompa Air a. b. c. d.

Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP) Tipe A


27 1080 1 1a 11 3 3b 6 6 6 6 3 2 4 6 27 1 2 2 1 1 1 1 1 1 4 1 1 27 1 1 1 1 1 1 1

Tipe B
18 720 1 1a 9 2 2b 4 4 4 4 2 2 3 4 18 1 1 2 1 1 1 1 1 1 4 1 1 18 1 1 1 1 1 1 1

Tipe C
9 360 1 1a 7 1 2b 2 2 2 2 1 1 2 2 9 1 1 1 1 1 1 1 1 12 2 1 1 10 1 1 1 1 1 1 1

Tipe D
6 240 1 1 5 1 1b 2 2 2 2 1 1 2 2 2 1 1 1
c

Tipe E
3 120 1 1 4 1b 1 1 2d 2e 1 2 3 1 1 1 1 1 1 1 2 1 1 3 1 1 1 1 1 1

4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

1 1 1 1 1 2 1 1 6 1 1 1 1 1 11 1

Latifah Nikrirotin 5151402007

28

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


25 26 Rumah Penjaga Luas Tanah Minimal (m2) 9000 9000 1 6000 1 4000 1 1 3000 1

Keterangan :
a. b. c. d. e. : Di samping kepala sekolah, dapat diangkat pembantu-pembantu kepala sekolah yang diambil dari guru senior. : Untuk satu agama yang homogen : Ruang serba guna adalah gabungan dari ruang kesenian/ketrampilan dan ruang reproduksi. : Guru IPA merangkap guru pendidikan jasmani dan kesehatan. : Guru IPS merangkap sebagai guru kerajinan tangan dan kesenian.

Sedangkan pembakuan jenis, jumlah luas ruang dan luas tanah untuk masing-masing tipe sekolah, baik SD maupun SLTP adalah sebagai berikut :
Tabel 2.10 Pembakuan Jenis, Luas Ruang dan Luas Tanah untuk Sekolah Dasar Sekolah Dasar No
1

Jenis Ruang
R. Belajar R. Teori/Kelas R. Perpustakaan R. Serbaguna R. KKG

Tipe A Jml Rg
12 1 1 1

Tipe B Luas Rg
672 56 56 56

Tipe C Luas Rg
336 56 56 56

Luas Rg
56 56 56 56

Jml Rg
6 1 1 1

Luas Rg
56 56 56 56

Jml Rg
3 -

Luas Rg
56 -

Luas Rg
168 -

R. Kantor R. Kepsek R. Guru KM/WC Guru 1 1 3 12 35 3 12 35 9 1 1 3 12 21 3 12 21 9 -

R. Penunjang Gudang KM/WC Siswa R. UKS Kantin/Warung Bangsal Kendaraan Rumah KepSek Mess Guru 1 8 1 1 1 1 12 2.5 15 12 9 36 1000 m2 12 20 15 12 9 36 1 4 1 1 1 1 10 2.5 12 10 9 36 633 m2 10 10 12 10 9 36 2 1 1 2.5 36 42 251 m2 5 36 42

Luas Ruang

Latifah Nikrirotin 5151402007

29

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Luas Tanah Minimal 3000 m2 2000 m2 1000 m2

Tabel 2.11 Pembakuan Jenis, Jumlah, Luas Ruang dan Luas Tanah Untuk SLTP
Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama Jenis Ruang Tipe A J L ml RUANG BELAJAR Teori Perpustakaan Ketrampilan Kesenian Lab IPA Serbaguna RUANG KANTOR Kepsek Wk Kepsek Guru Tata Usaha Repro KM/WC Guru Tamu RUANG PENUNJANG Gudang KM/WC Siswa BP/BK UKS/PMR OSIS/Pramuka Kantin/Kopera si Ibadah Bangsal Pendataan Menara/Pomp a Air Rumah Penjaga Rumah Dinas Kepsek Mess Guru Asrama siswa Jml L Ruang (m2) Luas tanah Minimal (m2) 2499 27 1 2 2 1 63 126 144 120 144 1701 126 288 240 144 210 1 1 1 1 1 4 1 21 15 90 45 9 3 18 21 15 90 45 9 12 18 368 1 27 1 1 1 1 1 1 1 1 54 3 24 24 24 36 50 36 3 36 54 81 24 24 24 36 50 36 3 36 3077 9000 1 18 1 1 1 1 1 1 1 1 54 3 24 24 24 30 50 36 3 36 1 1 1 1 1 4 1 21 10 70 40 9 3 18 18 1 1 2 1 63 105 144 120 144 L Ttl Tipe B J L ml 1767 1134 105 144 240 144 180 21 70 40 9 12 18 335 54 54 24 24 24 30 50 36 3 36 2282 9000 1 10 1 1 1 1 1 1 1 1 54 3 24 24 24 24 50 24 3 36 1 1 1 1 4 1 21 50 40 9 3 18 9 1 1 1 1 63 84 144 120 144 L Ttl Tipe C J L ml 1059 567 84 144 120 144 150 21 50 40 9 12 18 293 54 30 24 24 24 24 50 24 3 36 1502 6000 1 5 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 27 3 24 24 24 12 50 12 3 18 36 108 1 1 1 3 1 21 30 12 3 12 6 1 1 63 84 120 L Ttl Tipe D J L ml 582 378 84 120 84 21 30 12 9 12 329 27 15 24 24 24 12 50 12 3 18 36 108 995 2 1 1 1 1 1 1 3 24 24 24 36 108 108 1 1 2 18 18 3 3 1 -63 63 L Ttl Tipe E J L ml 252 189 63 42 18 18 6 306 6 24 24 24 36 108 108 600 3000 LTtl

4000

Latifah Nikrirotin 5151402007

30

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Fasilitas rekreasional dan olah raga yang disarankan untuk tingkat SD dan SLTP dibagi menurut kelas, yaitu : 1. SD kelas 1-2, menggunakan fasilitas yang sama dengan untuk TK 2. SD kelas 3-6, meliputi dinding panjat dan permainan hutan, jungkat-jungkit, permainan kelompok informal, liga kecil sepak bola, jaring laba-laba dan trampolin, serta arena berpetualang. 3. SLTP kelas 1-3, meliputi lintasan lari, lapangan bola, tenis, bola voli, badminton, serta bola basket. 2.4. Psikologi Pendidikan Anak dan Remaja 2.4.1. Pengertian Anak dan Remaja Dalam Encarta Encyclopedia (2001), disebutkan bahwa pengertian anak (child) adalah somebody under a legally specified age, who is considered not to be legally responsible for his or her actions, yang berarti seseorang yang secara hukum di bawah usia tertentu, yang dianggap belum mempunyai tanggung jawab atas perbuatan yang dilakukannya. The Pocket Oxford Dictionary (1992) mengartikan anak sebagai a young human being below the age of puberty, yang berarti manusia muda di bawah usia dimulainya pubertas. Hal ini mempunyai pengertian secara fisik, di mana anak merupakan manusia prapubertas mengalami fase peralihan ke dewasa ). Masa remaja merupakan periode peralihan dari masa kanak-kanak ke masa dewasa dan berlangsung kirakira mulai usia 13-18, yaitu usia matang secara hukum. Masa remaja adalah sebagai periode perubahan. Ada empat perubahan yang sama dan hampir bersifat universal, yaitu (Hurlock, 1994:207) : Latifah Nikrirotin 5151402007 31 (sebelum

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

a. Meningginya emosi yang intensitasnya bergantung pada tingkat perubahan fisik dan psikologi. b. Perubahan tubuh, minat, dan peran yang diharapkan oleh kelompok sosial. c. Nilai-nilai juga berubah sesuai dengan berubahnya minat dan pola perilaku. d. Remaja menginginkan dan menuntut kebebasan, tetapi mereka sering takut bertanggung jawab akan akibatnya dan meragukan kemampuan mereka untuk dapat mengatasi tanggung jawab tersebut. Masa remaja adalah sebagai usia yang

menimbulkan ketakutan. Hal itu ditunjukkan dalam Hurlock (1994:208) bahwa banyak anggapan populer tentang remaja yang mempunyai arti yang bernilai, tapi sayangnya banyak yang bersifat negatif. Masa remaja adalah sebagai masa yang tidak realistik karena ia melihat dirinya sendiri dan orang lain sebagaimana yang ia inginkan dan bukan sebagaimana adanya, terlebih dalam hal cita-cita. 2.4.2. Psikologi perkembangan anak dan Remaja Menurut Dr Singgih Gunarsa (Psikologi Praktis, 1995) masa hidup seseorang bisa dibagi dalam beberapa tahap perkembangan dengan tingkat kematangan tertentu. Tahap itu meliputi : (1) Masa Bayi, usia 0 -2 tahun (2) Masa Anak, di bagi lagi menjadi: Masa Balita ( Pra Sekolah ), usia 2 5 tahun Masa Anak Sekolah, usia 6-12 tahun Masa Pra-Remaja, usia 10 12 tahun

(3) Masa Remaja, usia 12-16 tahun Latifah Nikrirotin 5151402007 32

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

(4) Masa Dewasa, dibagi lagi menjadi : Masa Dewasa Muda Masa Dewasa Madya Masa Dewasa Lanjut Sementara yang menjadi topik utama pembahasan berikut adalah masa anak sekolah (poin 2 dan 3 diatas ). a. Masa Balita /Pra Sekolah (2 5 tahun) Pada masa ini, pertumbuhan fisik berjalan terus, perkembangan kemampuan perbendaharaan Perkembangan gerakan berbicara kata motorik dan mejadi yang lebih lebih ketrampilan luwes, dan meningkat dengan banyak. lainnya

diperoleh melalui proses kematangan dan latihan yang melibatkan orang lain. Hal ini berpengaruh pada dorongan rasa ingin tahu yang besar atas inisiatif sendiri. Proses identifikasi terbentuk pada masa ini pula, di mana anak mengambil sifat, sikap dan pandangan orang lain yang dijadikan miliknya (meniru). Anak meningkatkan masih perlu banyak bermain untuk kelincahan motoriknya maupun

kemampuan berpikir. Daya khayal yang berkembang disalurkan dalam permainan kreatif. Bermain banyak manfaatnya bagi balita karena : Mengubah kemampuan yang sebelumnya tidak terlihat menjadi kemampuan dan ketrampilan yang nyata. Mengenal hukumhukum alam dan akibatnya. Mengenal hubunganhubungan dengan orang lain. Melatih penyesuaian terhadap situasi frustasi sebagai akibat dari keinginan yang tidak terpenuhi.

Latifah Nikrirotin 5151402007

33

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

b. Masa Anak Sekolah ( 6 12 tahun ) Pada masa ini anak memasuki masa belajar didalam dan di luar sekolah. Banyak aspek perilaku dibentuk melalui penguatan verbal, keteladanan dan identifikasi. Anakanak pada masa ini harus menjalani tugastugas perkembangan yaitu : Belajar ketrampilan fisik untuk permainan biasa Membentuk sikap sehat mengenai dirinya sendiri Belajar bergaul dengan temanteman sebaya. Belajar peranan jenis yang sesuai dengan jenisnya. Membentuk ketrampilan dasar, seperti membaca menulis dan berhitung. Membentuk konsepkonsep yang perlu untuk hidup sehari-hari. Membentuk hati nurani, nilai moral dan nilai sosial. Memperoleh kebebasan pribadi. Membentuk sikapsikap terhadap kelompok kelompok dan lembagalembaga sosial. c. Masa PraRemaja ( 10 12 tahun ) Masa ini ditandai dengan meningkatnya cara berpikir kritis, yang di tandai dengan pertanyaan pertanyaan sebab-akibat dan menyanggah pendapat orang dewasa. Selain itu, juga mudah terjadi identifikasi yang sifatnya emosional dengan teman sebaya yang sejenis. Minat dan aktivitas mulai mencerminkan jenisnya secara lebih jelas. d. Masa Remaja (12 16 tahun) Anak mencapai Latifah Nikrirotin 5151402007 usia 12 tahun bijaksana, sudah mencapai realitas, 34 kemampuan pengamatan sintesa logis, keinginan untuk pengertian mencari

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

mendorong untuk menjelajahi alam sekitar, dan adanya perhatian yang ditujukan kepada peristiwa yang benar benar terjadi. Pada usia ini pula, daya berpikir logis sudah mencapai masa ini, tingkat mulai di terjadi mana periode ia mulai penting dapat menuju mengemukakan pikirannya (pemikiran empiris). Pada kedewasaan, yaitu pubertas. Hal ini biasanya ditandai dengan perubahan fisik.

2.4.3.

Peran Serta Keluarga Dalam Pendidikan Anak dan Remaja Keluarga merupakan tempat yang penting dan pertama, di mana anak memperoleh dasar dalam membentuk dan mengembangkan kemampuannya. Apa yang diharapkan dari anak, bagaimana kelak ia membentuk dirinya dalam masyarakat, merupakan hasil pendidikan di lingkungan diperhatikan keluarga oleh dan sekolah. tua Dengan demikian, pentingnya pendidikan dalam lingkungan keluarga perlu orang dengan memperhatikan berbagai aspek dalam pendidikan (Dr.Singgih G, Psikologi Praktis, 1995), misalnya: 1. Keselarasan pengajaran di sekolah dan di rumah, yang sesuai dengan tujuan pendidikan. 2. Kesesuaian antara ajaran pendidikan dan perilakunya sendiri. 3. Dialog/diskusi antara guru, murid dan orang tuanya mengenai nilai dan masalah yang dihadapi mereka. Pertumbuhan dan prestasi peserta didik tergantung pada karakter, motivasi dan kemampuannya. Oleh karena itu, proses pembelajaran perlu menumbuhkan karakter dan

Latifah Nikrirotin 5151402007

35

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

motivasi untuk mau belajar dan maju, serta mendorong kemampuan peserta didik untuk mencapai tujuan pribadinya secara maksimal, sekaligus untuk berkontribusi terhadap kehidupan masyarakat yang lebih baik. Pendidikan memerlukan peran serta keluarga, sekolah dan masyarakat. Sekolah tidak akan berhasil dalam menumbuhkan kebiasaan belajar dan menanamkan nilainilai yang baik jika keluarga dan masyarakat menjalankan atau menekankan nilainilai yang bertentangan. Model panutan akan berperan penting dalam pembentukan kompetensi tamatan peserta didik.

2.5.

Studi Kasus 2.5.1. Surabaya International School (SIS) A. Latar Belakang SIS terletak di kawasan Citra Raya, suatu kawasan baru yang mandiri dengan berbagai fasilitas, diantaranya adalah perumahan, perbelanjaan, pusat edukasi dan rekreasi. SIS didirikan sejak tahun 1971 dengan bantuan dari konsultan Amerika di Surabaya. Jumlah murid pertama waktu itu sebanyak 24 orang. Jadi, SIS menempati lokasi yang memang diperuntukkan sebagai fasilitas pendidikan dan berpotensi sebagai pusat edukasi di daerahnya. Filosofi SIS didasarkan pada prinsip dan metode pengajaran yang sudah terbukti baik dan menggunakan kurikulum internasioanal yang sebanding dengan standar kurikulum sekolah di Amerika. Tujuan Utama dari SIS adalah untuk mempersiapkan siswanya melanjutkan studi di negara masingmasing dan memberikan lingkungan,

Latifah Nikrirotin 5151402007

36

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

yang meskipun berbasis sistem pengajaran Amerika, tetapi tetap menghargai keragaman kebudayaan yang ada, khususnya terhadap negara indonesia sebagai tuan rumah.

(i)
Sumber : SIS Surabaya

(ii)

Gambar 2.12 Tampak gedung SIS (i), Tampak gedung sayap B-High School (ii)

Dengan demikian, filosofi SIS disesuaikan dengan kondisi Indonesia sebagai tuan rumah dan memberikan pelajaran mengenai keberagaman budaya bagi siswanya. Hal ini baik sekali, terutama untuk mengajarkan mengenai keberagaman kepada anak sejak dini. B. Fasilitas Pendidikan SIS menyediakan jenjang pendidikan mulai dari pendidikan sekolah hingga pendidikan sekolah menengah. Jenjang pendidikan tersebut digolongkan berdasarkan anak didik. 1. Elementary School Fasilitas ini meliputi preparatory class (usia 3 dan 4 tahun), Grade 1 (usia 5/6 tahun) sampai dengan Grade 5 (usia 9/10 tahun). Jika dikomparasikan dengan sistem Indonesia, keduanya sama dengan TK dan SD. Filosofi untuk tingkat elementary adalah memberikan suasana dan lingkungan, di mana anak dapat belajar dan tumbuh berkembang secara bersama dengan sesamanya, tanpa membedakan satu sama lain, serta memberikan bekal kemampuan yang diperlukan bagi anak didik untuk proses belajar Latifah Nikrirotin 5151402007

37

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

dan hidup selanjutnya (berdasarkan. Prinsipprinsip Kurikulum berbasis kompetensi, hal 17). Keterlibatan keluarga sangat diutamakan di sini untuk membantu tim guru mengasuh dan memberikan mata pelajaran. Setiap anak didik dihargai dan dianggap sebagai individu yang unik karena mempunyai latar belakang keluarga dan cara belajar yang berbeda. Preparatory class memberikan pengenalan anak didik terhadap sekolah dan masih melibatkan orang tua secara penuh (berdasarkan. Peran Serta Keluarga dalam Pendidikan Anak, hal 42). 2. Middle School (MS) Fasilitas ini diikuti oleh anak didik berusia antara 9/10 tahun sampai 14/15 tahun. Atau jika dibandingkan dengan sistem pengajaran di Indonesia, sama dengan SLTP. Para staf jenjang ini menyadari penuh bahwa anak didik di tingkat ini berada pada usia transisi menuju fase kedewasaan. Tujuan sekolah ini adalah untuk memberikan suasana pengasuhan anak didik yang sehat, mendorong tumbuhnya rasa percaya diri dan memenuhi kebutuhan intelektual, akan emosi, perkembangan kemampuan

jasmani, dan sosial anak didik. Di sini, anak didik diberikan kesempatan untuk mengeplorasi semua hal, baik dalam program kurikuler maupun ekstra-kurikuler. Mereka ditempa untuk memperdalam dan menguasai kemampuankemampuan

fundamentalnya, baik dengan pengayaan maupun percepatan materi. Intinya, adalah mengajarkan pada anak didik supaya mereka mempelajari sendiri bagaiman cara belajar yang sesuai dengan kemampuan yang bersangkutan (berdsarkan. Prinsip Latifah Nikrirotin 5151402007 38

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

prinsip kiriulum berbasis kompetensi, hal 17). Jadi, poinpoin kompetensi tamatan SLTP (middle school) sudah dilaksanakan pada SIS ini. 3. Higher School (HS) Diperuntukkan bagi anak didik dengan usia 16 18 tahun, dengan penekanan pada persiapan bangku kuliah. Jadi, sama dengan sistem pengajaran SMU di Indonesia. Belajar berkomunikasi merupakan hal mendasar dan menulis adalah hal yang sangat ditekankan sebagai media lintas komunikasi kurikulum. Tugas utama pendidik adalah meningkatkan kemampuan berpikir kritis dan menjamin kemampuan anak didik dalam mengaplikasikan prinsipprinsip dasar yang telah dipelajari dalam kehidupan yang sebenarnya. karena Anak didik diharapkan proses seumur mampu hidup berbasis membangun pola keterlibatan diri dan keingintahuan belajar adalah (berdasarkan. Prinsipprinsip kurikulum

kompetensi, hal 17). Jadi secara umum, jenjang pendidikan yang ada tidaklah jauh berbeda dengan jenjang pendidikan di Indonesia. Pembagian jenjang ini didasarkan pada usia dan tingkat kemampuan belajar anak. Pendekatan pelajaran yang dilakukan lebih berdasarkan pada kondisi psikologis manusia. Selain itu, halhal seperti prinsip kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan dan Kompetensi Tamatan SD dan SLTP sudah diterapkan di SIS, dan hal ini baik untuk diterapkan pula pada desain Pendidikan Dasar Terpadu nantinya. Kampus baru SIS yang dibangun pada bulan Agustus 1995 yang lalu dan terdiri atas : Latifah Nikrirotin 5151402007 39

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Lab komputer, sebanyak 4 buah Lab sains, sebanyak 3 buah Gedung olahraga (gymnasium), dengan fasilitas dinding panjat, panggung dan fitness center. Kolam renang sepanjang 50 m. Lapangan bola dan lintasan lari. Ruang musik dan seni. Ruang kelas, sebanyak 48 ruang, terbagi atas elementary (termasuk preparotary class), middle dan high school.

8. 9.

Ruang demonstrasi. Teater kecil

10. Lab fotografi 11. Arena bermain untuk kelas elementary. 12. Perpustakaan. 13. Ruang guru dan ruang kerjanya. 14. Bangsal makan (food court) 15. Kantor guru yang sifatnya semi privat 16. Rumah tinggal guru sebanyak 15 unit 17. Gudang penyimpanan. SIS mampu menampung siswa sebanyak 800 orang, yang berasal dari semua bangsa. Untuk ajaran 2006/2007, jumlah murid yang masuk sebanyak 240 orang, yang berasal dari 24 jenis kewarganegaraan, mulai dari negara Korea, Republik Cina, Australia, Inggris, Amerika Serikat, Filiphina, India dan juga Indonesia yang jumlahnya paling sedikit. Dengan kondisi beragam demikian, maka semua pihak (guru, murid, staf, dll) diharuskan belajar mengerti dan memahami keberagaman, sifat dan karakter yang dibawa oleh masing- masing pihak. Hal ini baik, terutama bagi anak didik, Latifah Nikrirotin 5151402007 untuk belajar mengerti dan memahami, 40

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

menghormati hak dan eksistensi diri orang lain (Psikologi Perkembangan anak). Sistem kelas yang digunakan adalah open class (susunan kursi bebas berkelompok, sesuai materi pelajaran yang sedang diberikan) dan moving class (siswa berpindah menuju kelas materi pelajaran yang akan diterima), kecuali untuk elementary dan middle class. Oleh karena itu, disediakan loker bagi setiap siswa yang diletakkan di hall penghubung (untuk MS dan HS). Sedangkan digunakan diperlukan untuk ruang karena elementary tersendiri. anak usia dan itu preparatory, ini tentu memerlukan Pembedaan

penanganan berbeda dengan anak di atasnya. Fasilitas perpustakaan tergolong baik, dilengkapi dengan banyak gambar visualisasi sehingga lebih menarik, selain dari beragamnya koleksi buku yang dimiliki. Perpustakaan ini dibagibagi menjadi 3 koleksi utama, sesuai dengan jenjang pendidikan yang ada. Masingmasing dilayani oleh petugas yang dikhususkan untuk koleksi tersebut. Dengan demikian, efisiensi dan efektivitas pelayanan kepada pengunjung perpustakaan lebih optimal. Hal ini bisa diterapkan pada desain perpustakaan Pendidikan Dasar Terpadu nantinya.

Gambar 2.13 Fasilitas perpustakaan yang terdapat pada gedung SIS Sunber : SIS Surabaya

C. Kurikulum dan Mata Pelajaran SIS menggunakan kurikulum Internasional standar Amerika yang ditambahakan sedikit dengan kurikulum Latifah Nikrirotin 5151402007

41

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Indonesia. Mata pelajaran yang diberikan SIS antara lain Science, secara Social, umum, Humanities, kurikulum English, Art, Athletics, bertujuan Computer, Reading, Drama dan Bahasa Indonesia. Jadi yang diberikan mengembangkan potensi diri siswa dan memaksimalkan kebutuhan serta bakatnya, yang disesuaikan dengan perkembangan siswa yang bersangkutan. Jenis kurikulum utama yang dipakai (kurikulum internasional) sudah mengalami penyesuaian dengan kurikulum nasional, atau dengan kata lain, kurikulum berdiferensiasi.

(i)

(ii)

(iii)
Gambar 2.14 Suasana kelas Pre-school (i), Kegiatan melukis pada pelajaran Art (ii), Fasilitas lab komputer (iii). Sumber : SIS Surabaya

D. Struktur Organisasi / Pelaku Staf SIS terdiri atas staf inti (pengelola), staf pendidik dan staf pembantu. Struktur organisasi SIS dapat digambarkan sebagai berikut :
Business Manager Administrative Assistant

Technologi Coordinator

Librarian

Latifah Nikrirotin 5151402007 Superintendent


Athletics/Activities Coordinator

42

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Gambar 2.15 Struktur Organisasi SIS Sumber : SIS Surabaya

Jadi dalam struktur organisasinya, terdapat 2 hal utama dalam SIS, yaitu administrasi dan kurikulum (pendidikan). Dengan pembagian ini, berarti urusan administrasi terpisah dengan urusan belajarmengajar. Hal ini baik, karena dengan demikian, kualitas pendidikan akan bisa terjaga dan terhindar dari masalahmasalah administrasi. E. Arsitektur Dari massa segi arsitektur, SIS menggunakan bangunannya konsep sendiri arsitektur neovernakular dengan kelompokkelompok bangunan. Massa merupakan bangunan 1 dan 2 lantai. Adanya taman (courtyard), yang dibuat di antara massa bangunan, membuat suasana SIS terasa segar alami di luar bangunan. Adapun udara di dalam ruang menggunakan pengkondisian udara, mengingat udara Kota Surabaya yang cukup panas. Latifah Nikrirotin 5151402007 43

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

(i)
Gambar 2.16 Tangga pada gedung SIS (i),, Hall pada MS-HS (ii). Sumber : SIS Surabaya

(ii)

Bahan bangunan yang digunakan adalah beton bertulang untuk struktur utama bangunan. Struktur baja digunakan pada semua rangka atap dan selasar penghubung massa bangunan. Warna dominan bangunan adalah putih krem (dinding), sedangkan hiasan dinding untuk kelas berwarna-warni. Pencahayaan yang digunakan terdiri atas dua macam, yaitu artifisial dan alami. Persentase penggunaan cahaya alami adalah 60% dan 40% untuk cahaya artifisial. Bukaan-bukaan pada dinding sangat baik dibuat sedemikian rupa, sehingga mendapatkan lebih sedikit sinar matahari langsung, namun tetap mendapat cukup terang loker langit sangat (sinar) bagus, dan tidak menyilaukan. Penempatan dengan memanfaatkan cerukceruk dinding akibat perbedaan besar kolom. Dengan demikian, didapatkan permukaan dinding yang relatif rata sehingga tidak membatasi dan membahayakan ruang gerak siswa. 2.5.2. Bali Internasional School, Denpasar (Bali IS) A. Latar Belakang Terletak di Sanur Denpasar, Bali IS merupakan sekolah internasional yang paling tua, terakreditasi, nonprofit, sebagai Latifah Nikrirotin 5151402007 dan bergengsi. Misinya adalah untuk mempersiapkan anak didik menjadi maju dan berhasil warga negara yang peduli akan perubahan 44

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

dunia, dengan memberikan pendidikan yang berkualitas dan dukungan lingkungan yang aman dalam kerangka hubungan yang baik dengan masyarakat sekitar. Misi berikutnya adalah berkomitmen untuk memaksimalkan potensi yang dimiliki anak didik dan mempersiapkan mereka menjadi warga negara yang bertangguang jawab, yang berpikir kreatif, kritis, dan efektif dalam berkomunikasi serta belajar dengan antusias.

Gambar 2.17 Upaya memasukkan cahaya alami pada bangunan khusus untuk Pre-school dengan inner garden. Sumber : BIS, Denpasar

Bali IS didirikan oleh komunitas orang tua pada tahun 1986. Akreditasi Bali IS diperoleh dari Western Association of School and Colleges untuk grade 8 dan diakui oleh International Baccalaureate Organisation untuk program middle years. Sedangkan untuk grade 10, akreditasinya di peroleh dari New South Wales Board of Studies. Lulusan Bali IS akan mendapat ijazah diploma bertaraf internasional, yang dapat digunakan untuk mendaftarkan diri di perguruanperguruan tinggi negara Barat. B. Fasilitas Pendidikan Bali IS memiliki jenjang pendidikan dari prasekolah sampai dengan Grade 12. Fasilitas kampus yang dimiliki antara lain :

Latifah Nikrirotin 5151402007

45

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

1.

Ruang kelas, sebanyak 8 ruang untuk grade 1-8, yang mampu menampung 800 murid dan 2 ruang lagi khususnya untuk pra sekolah

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Ruang design technology. Perpustakaan Lab komputer. Lab sains. Ruang guru . Lapangan bola Lapangan tenis dan basket Ruang serba guna

10. Lab musik yang kedap suara Fasilitas lab baru dimaksudkan untuk mawadahi lab komputer, biologi dan kimia. Adapun lab komputer sendiri direncanakan menampung 20 unit komputer baru. Fasilitas lab baru ini selesai dibangun bulan Juni 2000 yang lalu. Sistem kelas yang digunakan adalah open class dan moving class. Sedangkan untuk prasekolah, disediakan ruang tersendiri. Penataan tersebut tidak jauh berbeda dengan SIS yang telah dibahas sebelumnya. Hal ini baik, mengingat usia dini memerlukan penanganan yang berbeda dibandingkan dengan usia yang lebih tua. Penerapan pada Pendidikan Dasar Terpadu nantinya juga harus demikian, dipisahkan antara TK, SD dan SLTP. C. Kurikulum dan Mata Pelajaran Bali IS menggunakan kurikulum international standar Amerika yang ditambahankan sedikit dengan kurikulum Indonesia. Mata pelajaran yang diberikan Bali IS antara Latifah Nikrirotin 5151402007 46

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

lain

Science,

Humanities,

English,

Art,

Athletics,

Computer, Reading, Physical Education (football, tough rugby, softball, t-ball, tennis, martial arts and basketball) dan Bahasa Indonesia. Secara umum, kurikulum ini tidak jauh berbeda dengan kurikulum sekolah internasional lainnya. Pelajaran Bahasa Indonesia diberikan sebagai bahasa negara tempat Bali IS berada, selain juga diberikan pelajaran sosial yang salah satunya membahas negara indonesia. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa kurikulum ini kurang sesuai diterapkan pada Pendidikan Dasar Terpadu nantinya.

(i)

(ii)

(iii)
Gambar 2.18 Suasana pada kelas Pree-school (i), Aktivitas pada pelajaran Art (ii), kegiatan siswa pada pelajaran Bahasa Inggris (iii). Sumber : BIS, denpasar

D. Struktur organisasi Pelaku Bali IS dipimpin oleh dewan direksi yang anggotanya dipilih setiap tahun oleh badan orang tua murid dan diketuai oleh direktur atau wakil direktur. Adapun susunan organisasinya adalah sebagai berikut.
Gambar 2.19 : Struktur Organisasi bali SIS Sumber : Bali SIS Dewan Direksi Badan Orang Tua Murid

Main Principal

Latifah Nikrirotin 5151402007

47
MS Principal HS Principal

Prep Principal

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Melihat pada diagram di atas, dapat dikatakan bahwa peran orang tua sangat penting untuk mengawasi jalannya administrasi dan pendidikan itu sendiri. Selain itu, dengan keterlibatan orang tua, pengawasan kualitas anak didik sendiri juga lebih mudah dan efektif. Hal ini baik untuk diterapkan pada Pendidikan Dasar Terpadu nantinya. terutama pada konsep baru Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang akan dipakai. E. Arsitektur Kampus Bali IS menempati lahan seluas 2 Ha, berupa bangunan satu dan dua lantai, dengan sistem massa terpisah dan memiliki Arsitektur Bali yang kuat. Arsitektur Bali ini diterapkan pada konsep penataan massa bangunan, gapura, lansekap, hingga detaildetail bangunan. Semua bangunan dikelilingi oleh lanskap ini sehingga sangat baik dan mendukung suasana belajar siswa, terlebih juga karena letak kampus yang berada sedikit di luar Kota Denpasar. Struktur utama bangunan adalah beton bertulang dengan lapisan bata merah khas Bali untuk penyelesaian akhir. Warna-warna yang ada menimbulkan suasana rumah tradisional Bali dan mencerminkan kuatnya arsitektur neovernakuler yang digunakan. Hal ini baik sekali karena memberikan suasana rumah pada tempat siswa belajar. Latifah Nikrirotin 5151402007 48

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

2.5.3.

British International School, Jakarta (BIS) A. Latar Belakang BIS terletak di kawasan Bintaro, Jakarta Barat dan merupakan sekolah berbasis pendidikan negara Inggris yang didirikan sejak 1973 di bawah naungan Kedutaan Inggris. Pada tahun 1975, komite orang tua yang bertanggung jawab atas BIS mengajak orangorang bisnis di Inggris untuk memperluas fasilitas sekolah di wilayah Permata Hijau. Pada tahun 1976, BIS dijadikan sebagai yayasan resmi yang berada di bawah hukum Negara Indonesia. BIS memiliki misi untuk memberikan pendidikan berkualitas tinggi melalui kurikulum pendidikan Inggris, memberikan menyediakan bagian dari prespektif internasional bagi pada siswa siswa, untuk sebagai serta kesempatan potensi komunitas

mengembangkan

masingmasing masyarakat,

mengembangkan siswa untuk menjadi individu yang percaya diri, mampu memotivasi diri, bertanggung jawab dan sadar akan lingkungannya (berdasarkan. Prinsipprinsip Kurikulum Berbasis Kompetensi, hal. 17 dan Kompetensi Tamatan SD SLTP. B. Fasilitas Pendidikan Jenjang pendidikan yang disediakan antara lain : 1. Primary, terbagi menjadi : a. Primary Infant, terdiri atas Early Years dan Key Stage One. Early Years dibagi menjadi Pre School (usia 3-4 tahun) dan Reception (4-5 tahun). Kemudian Key Stages One dibagi menjadi year One (5-6 tahun) dan Year Two (6-7 tahun). Latifah Nikrirotin 5151402007 49

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

b. Primary Junior, terdiri atas Key Stage Two yang meliputi Year Three (7-8 tahun), Year Four (8-9 tahun), Year Five (9-10 tahun) dan Year Six (10-11 tahun). 2. Secondary, terbagi lagi menjadi : a. Key Stage Three, untuk Year Seven (11-12 tahun), Year Eight (12-13 tahun) dan Year Nine (13-14 tahun). b. Key Stage Four, untuk Year Ten (14-15 tahun) dan Year eleven (15-16 tahun) c. International Baccalaureate, untuk Year Twelve (16-17 tahun) dan Yer Thirteen 17-18 tahun). Berbeda sebelumnya, dengan BIS kedua sekolah Internasional jenjang

menggunakan

kategori

pendidikan yang lebih rinci, dengan 2 kategori utama, yaitu Primary dan Secondary. Masing-masing dibagi lagi berdasarkan usia siswa, yang tidak berbeda jauh dengan jenjang pendidikan di Indonesia, atau istilahnya akan sama dengan TK, SD dan SLTP. C. Kurikulum dan Mata Pelajaran. BIS menggunakan sistem kurikulum The National Curriculum for England and Wales, mulai dari Key Stages (1-4) dari Infant School hingga level General Certificate of Secondary Educational/GCSE (Years 10 and 11), dan juga The International Baccalaureate untuk Years 12 and 13. Kurikulum tersebut baik karena memiliki konsep seperti : 1. Meluas, hingga memperkenalkan pada siswa tentang konsep, pengalaman, pengetahuan dan kemampuan yang cakupannya luas.

Latifah Nikrirotin 5151402007

50

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

2. Seimbang, sehingga setiap area kurikulum memiliki cukup waktu untuk diterapkan. 3. Relevan, sehingga setiap pelajaran memiliki kontribusi jelas pada pendidikan dalam secara umum, dewasa yang yang memberikan siswa kesempatan, tanggung jawab dan pengalaman kehidupan berubah dengan cepat di dunia luar nanti. 4. Berdiferensiasi, sehingga apa yang diajarkan dan bagaimana cara mengajarnya disesuaikan dengan kemampuan masing-masing siswa dan mengutamakan pengembangan kemampuan dan bakat masng-masing. Penekanannya adalah memberikan pendidikan yang berkualitas pada siswa yang sebanding dengan pendidikan (berdasarkan. Kompetensi). Mata pelajaran yang diberikan meliputi Language and Literacy, Mathematics, Creative Knowledge dan and Physical Understanding of the World, Personal Development, Development and Social sekolah di negara maing-masing Berbasis Prinsip-prinsip Kurikulum

Development untuk program Early Years (Pre-School dan Reception). Sedangkan untuk Program Key Stage One dan Key Stage Two, materinya Design meliputi and English, Mathematics, Science, Technologi,

Information Technology, History, Geography, Art, Physical Education dan Music. Kemudian untuk Key Stage Three , meliputi English, Mathematics, Science, Humanities, Geography, History, Technology, Art, Modern Foreign Languages, Performing Arts, Physical Education dan Sporting Opportunities. Latifah Nikrirotin 5151402007 51

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Jadi, secara umum, kurikulum yang digunakan oleh BIS tidaklah jauh berbeda dengan sekolah internasional berbasis kurikulum negara Inggris lainnya. Namun demikian, kurikulum ini tetap menyesuaikan dengan

kurikulum Indonesia, meskipun tidak dipakai seutuhnya. Kurikulum BIS ini tentunya tidak sesuai untuk digunakan dalam Pendidikan Dasar Terpadu nantinya, namun demikian, prinsip Kurikulum Berbasis Kompetensi sudah terpenuhi pada kurikulum yang digunakan BIS. D. Struktur Organisasi/Pelaku Struktur organisasi dalam BIS secara garis besar dapat digambarkan sebagai berikut :
Council of Trustees

Board of Governors

Main PTA

The School`s Principal

Teachers

PTA

Adminstration Staffs

Secondary

Primary Gambar 2.20 Struktur Organisasi BIS Sumber : BIS Jakarta

Melihat pada diagram di atas, BIS melibatkan orang tua secara penuh. Pada setiap kelas, terdapat perwalian orang tua yang terpilih. Pada Primary School, disebut Class Mums dan pada Secondary School disebut Parent Latifah Nikrirotin 5151402007

52

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Representatives. Mereka melibatkan diri sejak awal tahun pelajaran dan jika terdapat lebih dari satu pendaftar maka akan dipilih secara acak. Tugas utama mereka adalah menyambut dan mendampingi orang tua siswa baru pada minggu-minggu penting pertama bersekolah. Keberadaan organisasi orang tua tersebut sangat membantu memberikan dukungan kepada orang tua siswa baru dan sebagai kesempatan/media komunikasi antara sekolah dan rumah, selain sebagai wujud keterlibatan orang tua dalam kehidupan sekolah. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa prinsip keterlibatan orang tua dalam Kurikulum Teknologi Satuan pendidikan yang akan diterapkan pada Pendidikan Dasar Terpadu nantinya tidak jauh berbeda dengan PTA yang dimiliki oleh BIS ini. E. Arsitektur Dari segi arsitektur, kampus BIS yang menempati area seluas 13 ha ini dibagi menjadi 3 massa bangunan utama, yaitu Infant School (termasuk Pre-School), Junior School, massa dan Secondary terdapat School fasilitas dan ruang mampu musik, menampung total 700 siswa. Pada masing-masing bangunan perpustakaan dan hall olah raga. Mengacu pada konsep arsitektur neo-vernakular, desain arsitektur yang ada memanfaatkan site secara maksimal dan tetap kontekstual dengan lingkungan, sehingga terwujud citra kampus yang terkemuka dan sesuai dengan kualitas pendidikan yang diberikan. Pada sisi interior, setiap ruang menggunakan pengkondisi udara untuk mendukung kenyamanan proses belajar-mengajar. Fasilitas lain adalah lapangan Latifah Nikrirotin 5151402007 53

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

olahraga dan kolam renang berukuran setara olimpiade. Struktur utama adalah beton bertulang. BIS juga menyediakan asrama yang berjumlah 4 buah, yang diberi nama sesuai dengan nama gunung berapi yang ada di Indonesia, yaitu Agung (warna bangunan kuning), Bromo (hijau), Krakatau (biru) dan Merapi (merah). Setiap siswa, termasuk mereka yang tidak menginap di asrama, masuk dalam daftar anggota asrama karena asrama juga sebagai tempat aktivitas siswa dalam belajar. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa yang utama adalah sekolah sebagai tempat belajar yang ideal, hendaknya memberikan suasana rumah bagi siswa sehingga mendukung proses belajarnya. Fasilitas asrama yang disediakan BIS hanyalah salah satu sarana penunjang dan tidak mutlak dibutuhkan pada Pendidikan Dasar Terpadu nantinya. 2.6. Analisa Hasil Studi Kasus Berikut ini merupakan rangkuman analisa hasil studi banding ketiga sekolah berikut :
Kriteria Analisa
Lokasi

SIS
Sangat strategis, dekat dengan lingkungan pemukiman dan fasilitas lain sebagai bagian dari kota mandiri (Citra Raya) Kemungkinan pengembangan besar karena lahan yang tersedia luas dan memang disediakan untuk fasilitas

Bali IS
Strategis, sedikit keluar dari pusat Kota Denpasar, namun memberikan suasana jauh dari hiruk pikuknya kota Kemungkinan pengembangan ada, perencanaan ke depan bukan secara fisik tetapi, secara kualitas

BIS
Strategis, pemukiman padat dengan karakteristik metropolis kuat

Keterangan

Tapak

Pengembangan kurang bebas karena ukuran tapak yang terbatas

Latifah Nikrirotin 5151402007

54

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Konsep penataan denah terhadap tapak pendidikan Denah komposit dengan unitunit bangunan terpisah karena luasnya lahan Denah cluster Denah mengikuti bentuk tapak Dapat dilihat pada hal 110-111, mengenai konsep penataan denah sekolah

Aksesibilitas Tapak

Fasilitas pendidikan

Kegiatan Ektrakurikuler Fasilitas olah raga Pelaku

Mudah, fasilitas angkutan bus sekolah disediakan (hanya dalam komplek Citra Raya) Lengkap, dengan pemisahan yang jelas antara masing-masing jenjang pendidikan Ada Lengkap Pengelola, pendidik, dan murid (utama), orang tua, administrasi (pendukung), maintenance (penunjang) Neo-vernakular, dengan respon terhadap iklim TK, SD, SLTP, SMU

Cukup mudah dengan suasana angkutan dan lalu lintas pedesaan yang kuat Lengkap,dengan optimalisasi ruang sesuai (ruang komputer di pakai untuk MS dan HS) Ada Lengkap Pengelola, pendidik dan murid (utama), orang tua, administrasi (pendukung), maintenance (penunjang) Neo-vernakular, dengan penekanan pada Arsitektur Bali yang kuat (konteks arsitektur setempat) TK, SD, SLTP, SMU

Sangat mudah, angkutan umum banyak, disediakan bus sekolah Sangat lengkap, dengan standar sekolah internasional berbasis negara Inggris lainnya Ada Lengkap Pengelola, pendidik dan murid (utama), orang tua, administrasi (pendukung), maintenance (penunjang) Neo-vernakular, dengan respon terhadap iklim setempat TK, SD, SLTP, SMU Diistilahkan ke sistem Pendidikan Indonesia Dapat diterapkan pada desain bangunan Pendidikan Dasar Terpadu
MS : Middlle School, HS: High School, JS: Junior School, SS : Senior School

Dibagi ke dalam tiga kategori, yaitu pelaku utama, pendukung dan penun jang

Desain Arsitetur

Jenjang pendidikan Perletakan massa bangunan

Kapasitas rata- rata per kelas

Terpisah untuk masing-masing jenjang pendidikan, kecuali MS dan HS yang jadi satu massa bangunan TK : 20 orang, MS :25 orang dan HS : 27 orang

Terpisah untuk masing-masing jenjang pendidikan, khususnya pre school dan SD, SLTP dan SMU terpisah TK : 20 orang MS : 24 orang HS : 26 orang

Terpisah untuk masing-masing jenjang pendidikan

TK : 20 orang, JS : 24 orang dan SS : 20 orang

Sumber : pemikiran

Latifah Nikrirotin 5151402007

55

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

2.7. Pendekatan Konsep Perancangan 2.7.1. Tinjauan Arsitektur Organik Ada banyak arsitek terkenal yang menganut paham Arsitektur Organik. Akan tetapi, dari kesemua arsitek tersebut, nama Frank Lloyd Wright tidak bisa dikesampingkan sebagai seorang arsitek penganut sekaligus pencetus paham Arsitektur Organik. Hal ini dikarenakan beberapa pemikiran cemerlang dari Frank Lloyd Wright dalam menerapkan Arsitektur Organik sebagai suatu bentukan fisik bangunan. Konsep Arsitektur Organik yang dikembangkan Frank Lloyd Wright dipilih sebagai penekanan desain dalam landasan perencanaan dan perancangan ini, dikarenakan prinsip dasarnya tentang Arsitektur Organik yang sangat cemerlang dan dikarenakan kebutuhan untuk membatasi tentang pengertian Arsitektur Organik itu sendiri secara umum. 2.7.2. Pengertian Arsitektur Organik Istilah organik berarti berasal dari mahluk hidup atau yang berhubungan dengan organisme hidup. Dalam bahasa lain, dasar kata organum berarti alat atau sarana yang pada mulanya digunakan. Sedangkan menurut Frank Lloyd Wright, pengertian organik berarti hidup, tumbuh, sambung menyambung satu sama lain, atau teratur secara integral. Bentuk dan fungsi adalah satu kesatuan yang integral, dan segala sesuatu itu berasal dari alam. Adapun Arsitektur Organik menerima dan mengolahnya sebagai hadiah dari alam. Menurut arsitek Hugo Haring, Arsitektur Organik dapat dihubungkan dengan pertumbuhan kehidupan dan ekspresi

Latifah Nikrirotin 5151402007

56

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

dari tatanan organik yang mendekati tuntunan-tuntunan fungsional. Claude Bragdon berpendapat bahwa Arsitektur Organik merupakan perwujudan dari Arsitektur Gothic dengan Arsitektur Renaissance sebagai penataannya. Penataan dari Arsitektur Organik menyesuaikan dengan pikiran dan perasaan manusia. Mereka menggambarkan fundamentalitas dari prinsip dan gagasan penampilan yang ekspresif menjadi paham Arsitektur Organik. Dapat disimpulkan dari beberapa pernyataan di atas, bahwa pengertian Arsitektur Organik merupakan ilmu yang mempelajari perencanaan dan perancangan dengan mengambil sumber dari alam yang berupa mahluk hidup atau yang berhubungan dengan mahluk hidup, sebagai pokok dari bentuk dan fungsi bangunan. 2.7.3. Konsep Arsitektur Organik Dalam karya-karyanya, Frank Lloyd Wright menggunakan beberapa dasar pemikiran yang kemudian berkembang sebagai dasar atau konsep arsitektur organic. Beberapa konsep dari Arsitektur Organik Frank Lloyd Wright adalah : 1. The Earth Line / Horisontalisme Suatu hal yang memberikan perasaan mendekat pada bumi/membumi, dan memberikan kesankesan horizontal yang sejajar dengan permukaan dengan perlambangan tanah, bumi. gerak yang Garis dan menggambarkan horizontal hubungannya

merupakan

kebebasan. Di sisi lain, bangunan seolah rendah sehingga sejajar dengan bumi. 2. Destruction of a Box Merupakan konsep perencanaan yang menghilangkan kesan kotak pada bangunan, di mana kolom-kolom sudut Latifah Nikrirotin 5151402007 57

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

diganti dengan dinding penyangga atau kantilever dan meniadakan sistem kolom yang konvensional. 3. Continuity Space Meerupakan konsep dari perwujudan plastisitas yang diterapkan pada keseluruhan bangunan, sehingga bangunan atau ruang seolah mengalir terus menerus, di mana ruang-ruang tersebut bisa dengan fungsi yang berbeda, akan tetapi tidak menggunakan penyekat yang akan mematikan langkah ataupun gerak 4. Simplicity Merupakan konsep yang berarti kemudahan atau kesederhanaan, di mana penggunaan garis-garis imajiner dapat dilakukan dengan bebas, yang akan membentuk ruang secara lebih jelas. Simplicity juga bisa diperoleh dari susunan yang formal atau simetris. 5. Interior Space Come Trough Di sini, tidak ada kesan luar dan dalam sebagai sesuatu yang terpisah. Luar bisa masuk menjadi dalam dan sebaliknya. Hal ini bisa diwujudkan dengan adanya taman dalam bangunan, dengan menghilangkan sebagian dinding yang memisahkan ruang luar dengan ruang dalam, penciptaan derajat ketertutupan dengan menggunakan layar yang menutupi atau bentuk yang melingkupi. 6. Integral Ornamen Integral ornament adalah perasaan yang didapat dengan melihat bangunan sebagai satu kesatuan, atau pola-pola abstrak struktur yang membentuk keserasian ornamen. Penggunaan pola-pola ornamen dilakukan pada open space, ruang komunal, plaza, permainan pola paving, dan permainan pola ornamen pada eksterior bangunan. 7. From Structure Comes From and Style Latifah Nikrirotin 5151402007 58

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Bentuk-bentuk yang dihasilkan merupakan ekspresi dari jenis struktur yang digunakan. Misalnya, bangunan dengan struktur kayu tidak akan tampak seperti struktur baja. Keindahan dan struktur menjadi satu kesatuan, di mana bentuk-bentuk struktur selain dipergunakan sebagai kekuatan bangunan, juga harus dapat mendukung dari tampilan bangunan.

8. Light Pencahayaan menjadi bagian dari bangunan. Cahaya alami dapat dimasukkan ke dalam bangunan dan membentuk suatu konfigurasi sebagai penguat kesan bangunan.

Latifah Nikrirotin 5151402007

59

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

BAB III TINJAUAN PENDIDIKAN DASAR TERPADU DI SEMARANG 3.1. Tinjauan Kota Semarang 3.1.1. Kondisi Umum Kota Semarang merupakan ibu kota propinsi Jawa Tengah, Menurut pembagian wilayah pembangunan di dalam Rencana Struktur Tata Ruang, Propinsi Jawa Tengah termasuk dalam wilayah pembangunan I, yang bepusat di Kota Sepur). Dalam konteks regional dan nasional, kedudukan Kota Semarang sangat strategis dengan ditunjang letaknya yang berada pada jalur pertemuan ekonomi regional yang menghubungkan pusatpusat pertumbuhan wilayah Barat, Timur dan Selatan, yaitu SemarangJakarta, Semarang Surabaya, SemarangSurakarta, dan SemarangYogyakarta. Selain letak yang strategis, Kota Semarang juga ditunjang dengan adanya sarana dan prasarana yang memiliki lingkup pelayanan regional, seperti pelabuhan Laut Tanjung Bandara Ahmad Yani dan fasilitasfasilitas perdagangan dan jasa lainnya. Latifah Nikrirotin 5151402007 60 Emas, pelayanan Semarang bersamasama dengan Kabupaten Semarang, Kendal, Grobogan, Demak, dan Salatiga (Kedung

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Kota Semarang terletak antara garis 60 5070 10 Lintang Selatan dan garis 1090 351100 50 Bujur Timur. Wilayah yang membatasi kota Semarang, seperti termuat dalam kota Semarang dalam angka 2000 oleh biro pusat statistik, yaitu: 1. Sebelah Barat 2. Sebelah Timur 4. Sebalah Utara : Kabupaten Kendal : Kabupaten Demak : Laut Jawa, dengan panjang garis pantai meliputi 13,6 km2 Adapun ketinggian kota Semarang bervariasi, antara 0,75348 m di atas permukaa laut. Secara administratif, Kota Semarang terbagi atas 16 wilayah kecamatan dan 177 kelurahan. Luas wilayah Kota Semarang tercatat 373,3 km2, yang terdiri atas tanah sawah (10,11%) dan tanah bukan sawah (89,89%). Lahan kering sebagian besar digunakan untuk tanah pekarangan /tanah untuk bangunan dan halaman sekitar, yaitu sebesar 45,02% dari total lahan bukan sawah. Menurut badan Metereologi dan Geofisika Balai II Stasiun Klimatologi Semarang, suhu udara ratarata di Jawa Latifah Nikrirotin 5151402007 61

Gambar 3.1 Peta Semarang Sumber:www.Semarang.go.id

3. Sebalah Selatan : Kabupaten Semarang

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Tengah

pada

tahun

2000

adalah

27,30

dengan

kelembaban rata-rata 78%. Letak kota Semarang hampir berada di tengah bentangan panjang Kepulauan Indonesia dari arah Barat ke Timur. Akibat posisi letak geografis tersebut, Kota Semarang termasuk beriklim tropis dengan 2 musim, yaitu musim hujan dan musim kemarau. 3.1.2. Kebijakan Pembangunan Pemerintah Kota Semarang. Berdasarkan Rencana Detail Tata Ruang Kota Semarang (RDTRK) tahun 2000-2010 tentang arahan kebijakan tata ruang kota, pembagian wilayah pengembangan (WP) untuk Kota Semarang adalah sebagai berikut : 1. Wilayah pengembangan I Semarang Utara, (WP I), meliputi Kecamatan Selatan, Candisari dan Semarang Tengah, Semarang Timur, Semarang Barat, Semarang Gajahmungkur, dengan karakteristik kegiatan perkotaan (urban) yaitu sebagai pusat kegiatan pelayanan umum, yang meliputi perkantoran, perdagangan, komersial, pelabuhan dan industri, perumahan dan lingkungan berkepadatan tinggi, konservasi bangunan dan lingkungn bersejarah serta revitalisasi daerah yang kurang berkembang. 2. Wilayah Pengembangan II (WP II), meliputi Semarang Tugu, dan sebagian Kecamatan Semarang Genuk dengan subpusat pengembangan Mangkang Kulon, Tugurejo dan Ngaliyan. Wilayah Semarang Tugu akan berfungsi sebagai pengembangan wilayah industri dan rekreasi pantai, pertambakan dan perumahan dengan kepadatan rendah sampai sedang. Wilayah Semarang Genuk dikembangkan sebagai wilayah sub-urban, Ngaliyan wilayah industri dan perumahan Sedangkan Latifah Nikrirotin 5151402007 kepadatan wilayah rendah sampai berfungsi sedang. sebagai 62

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

pengembangan wilayah industri, perumahan, pendidikan, dan pengembangan sarana dan prasarana.kota. 3. Wilayah Pengembangan III (WP III), meliputi sebagian wilayah Semarang Genuk dan perluasan Kecamatan Semarang Selatan sebagai wilayah sub-urban, dengan spesifikasi kegiatan jasa, kesehatan, pendidikan, wisata dan pemukiman kepadatan rendah sampai sedang. 4. Wilayah Pengembangan IV (WP IV), meliputi daerah daerah sub-kota, Kecamatan Gunungpati, Mijen dan sebagian wilayah Kecamatan Tugu sebagai wilayah suburban, dengan spesifikasi kegiatan agraris dan pemukiman kepadatan rendah sampai sedang. Sedangkan rencana penggunaan tanah dan persentasenya untuk setiap wilayah Pengembangan kota Semarang, menurut Perda no. 2/1990, diatur sebagai berikut :
Tabel 3.2 Rencana Penggunaan Tanah Kota Semarang N o Jenis Peruntukan Tanah Perumahan Perdagangan Industri Perkantoran Hiburan dan Olahraga Pusat Kebudayaan Fasilitas Pendidikan Fasilitas Kesehatan Terminal Bus/Truck Terminal KA Terminal Udara 12 Pelabuhan 384 0 0 0 384 1.03 Wilayah Pengembangan WP 1 5291.72 200 0 11.86 311.45 30 436.46 53.05 2 128 225 WP II 2446.87 12.85 2075 1.32 10.5 0 85.2 7.52 135 15 0 WP III 4015.75 34 0 2.41 47.9 0 289.2 20.81 1.5 0 0 WP IV 4146.75 34.2 0 4.28 78.25 0 227.7 23.02 4.5 0 0 Jumlah Luas (Ha) 15901.09 281.05 2075 119.87 448.1 30 1038.56 103.4 143 143 225 Persen tase 42.55 0.75 5.55 0.32 1.2 0.08 2.78 0.28 0.38 0.38 0.6

Luas ( Ha )

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

Latifah Nikrirotin 5151402007

63

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


13 14 dan Pergudangan Penghijauan dan Jalan Pertanian Jumlah 1360.76 0 8533.3 520.74 608 5918 2466.98 664.05 7542.6 9846.73 1011.1 15376.53 14195.21 2283.15 37370.43 37.99 6.11 100

Sumber : Perda no.2/1990 tentang Perubahan Pertama Rencana Induk Kota Semarang

Dari tabel di atas, dapat diketahui bahwa rencana penggunaan tanah untuk fasilitas pendidikan yang paling besar terdapat di wilayah Pengembangan I (WP I) dengan luas sebesar 436.46 Ha. Selanjutnya, berturut-turut ditempati WP III (289.2 Ha), WP IV (227.7 Ha) dan terakhir WP II (85.2 Ha), dengan luas keseluruhan adalah 1038.56 Ha (2.78 %, dari luas total Kota Semarang). Jika Pendidikan kedua Dasar data di atas ini digabungkan, nantinya maka didapatkan alternatif lokasi yang mungkin untuk fasilitas Terpadu (berdasarkan presentase terbesar), yaitu Wilayah Pengembangan I BWK II (Kecamatan Gajah Mungkur), Wliayah Pengembangan III BWK VI (Kecamatan Tembalang) dan WilayahPengembangan II BWK X (Kecamatan Ngaliyan). 3.1.3. Potensi Penduduk Usia Sekolah di Kota Semarang Berdasarkan data yang diperoleh dari Biro Pusat Statistik, banyaknya penduduk Kota Semarang pada tahun 2004 menurut kelompok usia sekolah adalah sebagai berikut.
Tabel 3.3 Jumlah Penduduk Kota Semarang Menurut Usia Sekolah Tahun N o 1 2 0-4 59 Laki Perempuan Laki Perempuan 65.790 62.456 62.532 64.213 63.134 62.559 61.610 60.295 60.543 61.340 60.643 59.501 58.210 57.812 59.756 58.894 57.966 57.692 60.321 60.222 Kelompok Usia 2005 2004 2003 2002 2001

Latifah Nikrirotin 5151402007

64

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


3 4 10 - 14 15 - 19 Laki Perempuan Laki Perempuan 61.523 61.456 64.813 65.618 60.675 60.254 64.137 63.176 60.417 60.034 63.213 62.592 60.201 59.870 63.487 63.492 61.637 61.205 60.432 60.205

Sumber : Dinas Pendidikan, dalam Kota Semarang dalam Angka Tahun 2005, Biro Pusat Statistik.

Sedangkan jumlah penduduk usia sekolah yang mengikuti pendidikan formal (sampai dengan tingkat SLTP ) adalah sebagai berikut.
Tabel 3.4 Jumlah Murid TK, SD dan SLTP Kota Semarang Tahun 2005 Tahun N o 1 2 3 TK SD SLTP Jumlah Negeri Swasta Negeri Swasta Negeri Swasta Pendidikan 2005 305 30.998 109.015 31.812 33.117 36.842 241.974 2004 285 28.035 108.462 23.325 32.405 31.960 224.461 2003 273 27.739 108.700 23.955 32.187 40.452 233.299 2002 250 27.756 108.672 21.321 31.451 37.666 226.861 2001 270 28.521 109.356 21.725 31.576 39.199 230.599

Sumber : Dinas Pendidikan, Dalam Kota Semarang dalam Angka Tahun 2005, Biro Pusat Statistik

3.1.4.

Fasilitas Pendidikan Dasar di Kota Semarang Semarang memiliki fasilitas bangunan pendidikan yang lengkap, mulai dari tingkat Pra-sekolah (playgroup, TK), Pendidikan Dasar (SD, SLTP dan yang sederajat) hingga Pendidikan Tinggi (Universitas, Akademik, Politeknik, Sekolah Tinggi dan yang sederajat). Fasilitas pendidikan Prasekolah (TK) dan Pendidikan Dasar (SD dan SLTP) terangkum dalam tabel berikut ini.

Tabel 3.5 Jumlah Fasilitas Pendidikan Pra-Sekolah dan Pendidikan Dasar di Kota Semarang No 1 TK Pendidikan 2005 Negeri 2 2004 2 Tahun 2003 2 2002 2 2001 2

Latifah Nikrirotin 5151402007

65

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Swasta 2 3 SD SLTP Jumlah Negeri Swasta Negeri Swasta 543 528 153 42 151 1419 525 539 115 40 125 1346 529 547 116 40 126 1360 520 555 103 41 127 1348 518 559 109 40 121 1349

Sumber : Dinas Pendidikan, dalam Kota Semarang dalam Angka Tahun 2005, Biro Pusat Statistik. Tabel 3.6 jumlah Ruang Kelas Pendidikan Pra Sekolah dan Pendidikan Dasar di Kota Semarang Pendidikan Tahun 2005 TK SD SLTP Jumlah Negeri Swasta 2 3 Negeri Swasta Negeri Swasta 11 1.044 2.444 944 773 1.022 6.238 2004 11 973 3.253 774 695 913 6.619 2003 11 977 3.295 842 674 919 6.718 2002 11 972 2.603 603 607 980 5775 2001 11 1.002 2.557 599 691 959 5.818

N o 1

Sumber : Dinas Pendidikan, dalam Kota Semarang dalam Angka Tahun 2005, Biro Pusat Statistik.

Dari segi tenaga pendidik yang ada, semua fasilitas pendidikan tersebut di atas dilayani oleh tenaga pendidik yang jumlahnya terangkum dalam tabel berikut.
Tabel 3.7 jumlah Tenaga Pendidik di Kota Semarang N o 1 2 3 TK SD SLTP Jumlah Negeri Swasta Negeri Swasta Negeri Swasta Pendidik 2005 325 1.107 4.597 1.382 1.691 2.452 11.554 2004 329 1.402 4.682 1.050 1.616 2.191 11.288 Tahun 2003 315 911 4.796 1.087 1.873 2.458 11.440 2002 313 1.072 5.337 1.145 1.427 2.208 11.502 2001 312 973 4.946 981 1.425 2.382 11.019

Sumber : Dinas Pendidikan, dalam Kota Semarang dalam Angka Tahun 2005, Biro Pusat Statistik

Latifah Nikrirotin 5151402007

66

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

3.2. Potensi dan Prospek Pendidikan Dasar di Kota Semarang Potensi yang terdapat di Kota Semarang, yang dipertegas dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional, yaitu berupa kota dengan ketersediaan fasilitas pelayanan berskala nasional. Peranan Kota Semarang adalah sebagai pusat kegiatan nasional, yaitu sebagai pusat yang memiliki potensi sebagai pintu gerbang ke kawasankawasan internasional dan mempunyai fungsi untuk mendorong daerah sekitar, pusat jasa pelayanan, pusat pengumpul barang secara nasional, simpul transportasi secara nasional atau beberapa propinsi, pusat jasa pemerintahan dan pusat jasa publik, termasuk di antaranya penyediaan fasilitas pendidikan yang berkualitas dan berskala regional maupun nasional. Potensi sumber daya manusia merupakan variabel penting dalam pembangunan kota. Secara umum, dapat dikatakan bahwa kualitas penduduk Kota Semarng masih harus ditingkatkan, khususnya bagi mereka yang belum sekolah atau belum lulus pendidikan dasar (RDTRK Semarang Tahun 2000 2010).
Tabel 3.8 Jumlah Penduduk Menurut Tingkat per-Kecamatan di Kota Semarang
Kecamatan PT Mijen Gunung Pati Banyumanik Tembalang Pedurungan Genuk Gayamsari Smg Timur Smg Utara Smg Tengah Smg Selatan Candisari Gajah Mungkur Smg Barat Ngaliyan Tugu Jumlah 235l 424 4.218 2.363 5.424 579 1.263 2.624 2.427 227 526 2.739 1.315 4.082 2.436 225 38.105 Jumlah Penduduk Tamat Akademi 148 5.171 3.487 2.431 5.357 653 1.342 3.051 3.473 2.437 3.557 2.879 2.057 4.112 2.050 191 42.416 SLTA 3.186 491 21.252 15.279 27.351 8.557 10.413 15.039 28.919 17.335 16.86 11.472 10.296 32.197 18.981 2.549 244.586 SLTP 4.589 5.848 19.383 15.262 20.271 9.734 9.210 16.768 29.104 18.053 16.087 15.131 9.022 32.807 12.323 3.463 237.064 SD 13.597 17.011 19.599 18.705 18.019 14,683 12.216 17.698 29.915 19.027 15.761 14.785 13.725 30.839 13.554 7.991 277.23 Tidak Tamat SD 4.462 4.461 11.268 11.655 6.411 2.408 14.446 5.314 7.469 4.701 3.899 7.608 6.852 5.549 6.165 2.171 104.837 Jumlah Penduduk Belum Tamat SD 4.182 7.178 5.866 9.328 18.862 9.665 4.093 16.184 12.453 7.821 9.531 10.992 5.883 16.381 12.411 2.351 153.17 Tidak Sekolah 2.057 5.466 4.683 4.607 6.758 4.71 2.517 4.714 3.358 915 779 4.699 1.872 3.567 2.311 1.169 54.281 Jumlah 32.559 50.458 89.856 79.531 108.453 50.989 556 81.410 117.118 73.059 71.752 70.305 51.022 129.533 70.139 19.961 1.15190

Sumber :Dinas Pendidikan, Dalam Kota Semarang dalam Angka Tahun 2005, Biro Pusat Statistik

Dengan demikian, dapat diketahui prospek fasilitas Pendidikan Dasar dengan konsep baru mengingat potensi penduduk Kota Latifah Nikrirotin 5151402007 67

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Semarang dalam hal ditingkatkan.

sumber daya manusia yang masih harus

3.3 Tinjauan Lokasi Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang 3.3.1. Kondisi dan Kebijakan Tata Ruang BWK VI Secara detail, BWK VI merupakan kawasan dengan karakter khusus, yaitu adanya daerah berlereng fungsi utama sebagai arah pengembangan sub-sub BWK membentuk beberapa fungsi. Struktur fungsi kawasan adalah sebagai kawasan permukiman perkotaan dan salah satu pusat pendidikan. Masing-masing fungsi ditunjang oleh beberapa fungsi pendukung untuk pelayanan umum, yang mencakup fasilitas perdagangan, kesehatan, keamanan, sosial, olahraga dan pemerintahan setempat. Dari segi geografis, BWK VI dibatasi oleh wilayah administrasi, yaitu : - Sebelah Utara : Kecamatan Candisari dan Kecamatan Pedurungan - Sebelah Selatan : Semarang - Sebelah Barat - Sebelah Timur : Kecamatan Banyumanik : Kabupaten Demak Kecamatan Ungaran, Kabupaten

Latifah Nikrirotin 5151402007

68

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Campuran Perdagangan dan Pemukiman Gereja Konservasi Masjid Olah Raga dan Rekreasi Perdagangan dan Jasa Perguruan Tinggi Perkantoran Permukiman Pertanian Lahan Kering Puskesmas Rumah Sakit SD SMA SMP Taman Tempat Pemakaman Umum (TPU) Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Terminal Waduk

Gambar 3.9 Peta Kecamatan Tembalang (BWK VI) Sumber : Data Pribadi

Struktur fungsi yang dominan pada BWK VI adalah : Fungsi Permukiman Perkotaan Meliputi seluruh kelurahan dalam wilayah perencanaan, dengan penyebaran dan pengembangan yang dibatasi.

Fungsi Pendidikan Kelurahan pendidikan yang ditentukan sebagai kawasan pusat adalah kelurahan Tembalang, didukung

dengan adanya beberapa peguruan tinggi. Fungsi Perdagangan dan Jasa Merupakan fungsi penunjang dengan pengalokasian yang ditempatkan pada sebagian Kelurahan Kedungmundu, Sendangguwo, Sambiroto dan Bulusan. Latifah Nikrirotin 5151402007 69

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Fungsi Perkantoran Meliputi perkantoran administrasif pemerintahan, seperti kantor Kelurahan, kantor Kecamatan serta kantor penunjangnya maupun perkantoran swasta yang terdapat di kelurahan Bulusan

Fungsi

Campuran

(permukiman,

perkantoran,

perdagangan Kelurahan Kelurahan

dan jasa dan pelayanan umum), yang Kelurahan Kelurahan Sendangguwo, Bulusan, dan

meliputi wilayah : Sendangmulya, Kedungmudu,

Kelurahan Tandang. 3.3.2. Kriteria Pemilihan Tapak 1. Tapak A, berlokasi di samping kantor Kecamatan Tembalang dengan batasbatas : Sebelah utara Sebelah Timur Sebelah barat : Persawahan : Kantor Kecamatan Tembalang : Puskesmas

Sebelah Selatan : Jalan Utama

Latifah Nikrirotin 5151402007

70

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Gambar 3.2. Ukuran dan Lingkungan Sekitar tapak A Sumber : data pribadi

2. Tapak B, berlokasi di samping markas Koramil Tembalang, dengan batasbatas : Sebelah Utara Sebelah Timur Sebelah Bara : Jalan Utama : Persawahan : Markas Koramil

Sebelah Selatan : Perkampungan Penduduk

Gambar 3.3 Ukuran dan Lingkungan Sekitar tapak B Sumber : Data Pribadi

3. Tapak C, dekat dengan Komplek Perumahan Bukit Kencana Jaya, dengan batas-batas : Sebelah Utara Sebelah Timur Sebelah Barat : Persawahan Terasering : Jalan Utama : Persawahan

Sebelah Selatan : Jalan Utama

Latifah Nikrirotin 5151402007

71

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Gambar 3.4. Ukuran dan Lingkungan tapak C Sumber : Data Pribadi

3.3.1

Penentuan Tapak. Dalam melakukan penentuan tapak untuk Pendidikan Dasar Terpadu, digunakan beberapa kriteria dengan masing masing kriteria, memiliki bobot nilai. Adapun kriteria dan bobot nilai diambil berdasarkan standar perancangan tapak oleh Joseph D, Chiara. Tapak yang memiliki bobot nilai tertinggi adalah tapak terpilih untuk Pendidikan Dasar terpadu. Adapun kriteriakriteria itu antara lain :
Tabel 3.5 bobot Nilai untuk Kriteria Penilaian Tapak

Alternatif Tapak Kriteria Penilaian


Dekat Pemukiman Dekat dengan kegiatan bisnis Bebas dari area industri Kebisingan lalu lintas Prospek daerah sekitar di masa mendatang Sesuai dengan perancangan kota Pencapaian tapak Jarak radius ratarata ke

Bobot Tapak C
Sangat dekat Jauh Sangat bebas Relatif sepi Sangat bagus Sesuai Mudah 2 jalur Sangat dekat (5km)

Tapak A
Dekat Dekat Sangat bebas Cukup bising Sangat bagus Sesuai Mudah, 1 jalur utama Sangat dekat ( 5 km)

Tapak B
Kurang dekat Kurang dekat Sangat bebas Relatif sepi Cukup bagus Sesuai Mudah, 1 jalur utama Dekat ( > 5 km)

Nilai
8 8 8 7 6 5 7 6

Latifah Nikrirotin 5151402007

72

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


pemukiman terdekat (dihitung dari pusat pemukiman) Ukuran tapak Bentuk tapak (persegi lebih disukai) Pengunaan saat ini Keamanan lingkungan Vegetasi eksisting dan jumlah Memadai Persegi Sangat luas Kurang teratur Lapangan latihan militer (tidak resmi), areal persawahan Sangat terjamin Semak, rumput, tumbuhan ukuran sedang (angsana), jumlah sedang Baik tanah stabil Sedikit berkontur menurun ke arah Timur Listrik, air, tanah, PAM, sambungan telepon Memadai Segi 5 8 7

Areal persawahan Terjamin Padi, tumbuhan ukuran sedang(angsan a), jumlah sedang Baik, perlu tanah urugan, tanah stabil Datar Listrik, air, tanah, PAM, sembungan telepon

Areal persawahan Terjamin Tumbuhan ukuran sedang dan tinggi, jumlah cukup banyak dan rapat Baik, bisa cut and fill, tanah stabil Sangat berkontur (ke arah utara), dengan kemiringan cukup tinggi Listrik, air, tanah, PAM, sambungan telepon

6 7

Kondisi tanah Kelandaian atau datar tidaknya tapak Utilitas kota

5 100

Jumlah

Berdasarkan tabel diatas, dapat ditentukan penilaian pembobotan berdasarkan Score ( scoring ) untuk memilih tapak yang tepat. Adapun penilaiannya, adalah sebagai berikut.
Tabel 3.6 analisa Scoring Penilaian Tapak

Kriteria penilaian
Dekat pemukiman Dekat dengan kegiatan bisnis Bebas dari area industri Kebisingan lalu lintas Prospek daerah sekitar di masa

Bobot nilai
8 8 8 7 6

Tapak A

Tapak B

Tapak C

Score
6 7 7 4 5

Score
5 5 7 6 7

Score
8 3 7 6 5

keterangan

Latifah Nikrirotin 5151402007

73

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


mendatang Sesuai dengan perancangan kota Pencapaian tapak Jarak radius rata rata ke pemukiman terdekat (dihitung dari pusat pemukiman) Ukuran tapak Bentuk tapak (persegi lebih disukai) Pengunaan saat ini Keamanan lingkungan Vegetasi eksisting dan jumlah Kondisi tanah Kelandaian atau datar tidaknya tapak Utilitas kota Jumlah 5 7 8 8 5 5 8 7

8 7 6 6 4 4 4 5 100

6 6 5 5 5 6 3 4 90

8 3 5 4 2 3 2 4 75

6 5 5 5 5 4 3 4 85

Dengan demikian, dapat diketahui bahwa tapak terpilih adalah tapak A

BAB IV

Latifah Nikrirotin 5151402007

74

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

PENDEKATAN PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR PENDIDIKAN DASAR TERPADU DI SEMARANG

4.1.

Tapak Terpilih 4.1.1. Tata Guna Lahan Kawasan Tembalang sebagai kawasan pendidikan dan pemanfaatannya untuk kegiatan yang termasuk dalam kategori pendidikan dan juga bisa menyatu dengan lingkungan yang berupa pemukiman. Demikian juga dengan BWK VI terdapat daerah strategis kawasan perdagangan, jasa dan budaya yang diharapkan perkembangannya menstimulasi perkembangan pendidikan dikawasan ini. 4.1.2. Bentuk Bangunan yang akan ditampilkan dalam gedung Pendidikan Dasar Terpadu ini disesuaikan dengan tujuan tampilan citra bangunan pendidikan, dengan pendekatan desain arsitektur organik, agar dapat lebih memperkuat karakter Pendidikan Dasar Terpadu nantinya. 4.1.3. Aksesibilitas Untuk menuju ke gedung Pendidikan Dasar Terpadu, dapat melalui Jalan Timoho Raya (1 jalur utama). Kondisi kawasan ini adalah : Pencapaian mudah (dapat dicapai) lewat 1 jalur utama yaitu Jalan Timoho Raya. Angkutan kota telah tersedia cukup banyak. Topografi datar dan kondisi tanah baik, batas site sebelah kanan merupakan Kantor Kec. Tembalang dan sebelah kiri adalah Puskesmas, serta dekat dengan pemukiman. dapat

Latifah Nikrirotin 5151402007

75

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Telah terjangkau utilitas kota. Arus Lalu lintas tidak padat. 4.2. Pelaku, Kegiatan dan Kebutuhan Ruang Pelaku yang ada pada Pendidikan Dasar Terpadu ini nantinya terdiri atas : 1. Siswa, dengan rentang usia antara 3 sampai dengan 16 tahun. 2. Tenaga pendidik, meliputi guru, laboran dan asistennya. 3. Staf administrasi, meliputi tata usaha/manajemen, dan staf perpustakaan. 4. Staf pendukung teknis, meliputi penjaga, housekeeper, dan sopir. 5. Pengelola / yayasan. 6. Orang tua siswa. Adapun kegiatan yang dilakukan, disesuaikan dengan pelaku yang bersangkutan dan kebutuhan ruangnya dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 4.1. Analisa Pelaku, Kegiatan dan Kebutuhan Ruang pada Pendidikan Dasar Terpadu

No
1. Siswa:

Pelaku

Aktivitas
Menggambar, mewarnai, bernyanyi, bermain, belajar, membaca, duduk, berlari, olah raga, jajan, sanitasi

Kebutuhan Ruang
R. kelas, perpustakaan, arena bermain, lapangan, olah raga, kantin, KM/WC, UKS, sanggar kreativitas R kelas, perpustakaan, lapangan olah raga, lab, KM/WC, kantin, koperasi, UKS, sanggar kreativitas, ruang komunal R kelas, perpustakaan, kantin, lab, koperasi, KM/WC, ruang komunal, sanggar kreativitas,UKS R guru, R rapat, R kelas, lab, KM/WC, kantin,

a. TK dan kelompok Bermain (usia 3-6 tahun)

b. Sekolah Dasar (usia 6-13 tahun)

Belajar, ke perpustakaan, berkumpul, istirahat, jajan, olah raga, perlengkapan alat tulis, praktikum, sanitasi Belajar, ke perpustakaan, berkumpul, istirahat, jajan, olah raga, sanitasi, perleng kapan alat tulis, praktikum Mengajar, memeriksa PR, rapat, sanitasi, istirahat, pembibingan, praktikum,

c. SLTP (usia 13-16 tahun)

Tenaga pendidik

Latifah Nikrirotin 5151402007

76

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


penelitian sanggar kreativitas, perpustakaan, R komunal Kantor, R rapat, R dokumen/repro, KM/WC,Kantin, bank Gudang, dapur, KM/WC, Pos satpam, R parkir Kantor, R tunggu, R rapat, KM/WC, parkir R komunal, R rapat, R tunggu, KM/WC, kantin, R parkir

3 4

Staf administrasi Staf teknis

Pengelola Yayasan

Orang tua siswa

Urusan administrasi, rapat, sanitasi, istirahat, reproduksi dokumen Menjaga keamanan, kebersihan, sanitasi, istirahat, maintenance bangunan, food service Manajemen yayasan, rapat, rutinitas kantor, sanitasi, istirahat, parkir kendaraan mengantar anak, rapat, Bertemu guru/staf, sanitasi, jajan, istirahat, parkir kendaraan

Sumber : Analisa

Secara struktural organisasi, para pelaku di atas dapat digambarkan sebagai berikut (garis besarnya).
Pengelola Yayasan

Kepala Sekolah Utama

Akademika

Administrasi

TK SD SLTP

Kepala Sekolah TK Guru Asisten

B M O G T K

Kepala Sekolah SD

B M O G S D

Kepala Sekolah SLTP Guru Asisten

B M O G S L T P

Perpustakaan

Teknis

Guru Asisten

Gambar 4.2. Analisa Garis Besar Struktur Organisasi Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang Sumber : Analisa

Sedangkan untuk yayasan pengelola sendiri, struktur organisasi internalnya adalah seperti berikut.

Latifah Nikrirotin 5151402007

77

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Ketua

Wakil Ketua 1 Bidang pendidikan

Wakil ketua 2 Bidang Administrasi

Kepala Sekolah Ut

Devisi Perencanaan dan anggaran

Divisi Personalia

Divisi Humas

Divisi Teknis Gambar 4.3 Analisa Struktur Organisasi Yayasan Pengelola pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang Sumber : Analisa

4.2.2.

Kelompok Kegiatan Berdasarkan pelaku dan kegiatan yang dianalisa di atas, maka dapat dikelompokkan lagi ke dalam jenis kegiatan sebagai berikut : Kelompok kegiatan utama, terdiri atas kegiatan belajar mengajar, dan yayasan pengelola. Kelompok kegiatan penunjang, terdiri atas pelayanan perpustakaan, laboratorium, dan administrasi Kelompok kegiatan pelengkap, terdiri atas kantin, lapangan, olah raga, koperasi, ruang ibadah (musholla dan kapel), serta UKS (Unit Kesehatan Sekolah) Kelompok kegiatan pelayanan teknis, terdiri atas maintenance, MEE, gudang, dan parkir

Latifah Nikrirotin 5151402007

78

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Penjelasan diagramatik dari kelompok kegiatan tersebut di atas, dapat digambarkan sebagai berikut : a) Kelompok kegiatan utama Kegiatan Belajar Mengajar 1. Siswa

Datang

Berkumpul (menunggu jam masuk)

Masuk kelas

Koperasi Istirahat Kantin Jam belajar Olah raga (pendidikan jasmani)

Pelajaran usai

Ekstra kurikuler

Pulang Diagram 4.4 Analisa Kegiatan Siswa pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang Sumber : Analisa

2. Guru

Latifah Nikrirotin 5151402007

79

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Datang Persiapan materi Mengajar

Rapat

Istirahat

Memeriksa PR

Memberikan Pelajaran ekstrakurikuler

Pulang Diagram 4.5 Analisa Kegiatan Guru pada Pendidikan Dasar terpadu di Semarang Sumber : Analisa

3. Pengelola Yayasan
Datang Masuk kantor Rutinitas kantor antara lain : Pembukuan Kunjungan sekolah Kunjungan luar sekolah Rapat umum Rapat khusus, dll

Pulang

Istirahat

Diagram 4.6 Analisa Kegiatan pengelola Yayasan pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang Sumber : Analisa

b) Kelompok Kegiatan Penunjang


Datang Masuk kantor
Melayani siswa/ orang tua/umum

Latifah Nikrirotin 5151402007

80

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Diagram 4.7 Analisa Kegiatan Administrasi pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang Sumber : Analisa

c) Kelompok Kegiatan Pelengkap


Datang Masuk kantor Rutinitas tugas, antara lain : Persiapan koperasi/ toko/kantin/bank Melayani Siswa/guru/umum Mengawasi keamanan Rapat umum Rapat khusus, dll

istirahat

Pulang Diagram 4.8 Analisa Kegiatan Pelengkap pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang Sumber : Analisa

d) Kelompok Kegiatan Pelayanan Teknis

Latifah Nikrirotin 5151402007

81

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Datang Masuk kantor
Rutinita tugas, antara lain : Mengatur parkir Menjaga pintu masuk Mengawasi keamanan Menjaga kebersihan sekolah Maintenance umum bangunan Rapat umum

Istirahat

Pulang

Diagram 4.9 Analisa Kegiatan Pelayanan Teknis pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang Sumber : Analisa

4.2.2.

Kapasitas Ruang Untuk mengetahui kapasitas ruang yang memadai sesuai dengan jumlah pelaku, dilakukan pendekatan perhitungan sebagai berikut : 1. Pendekatan Jumlah Siswa Dasar perhitungan jumlah siswa pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang didasarkan pada data jumlah siswa sekolah yang ada di BWK VI dan komparasi dengan studi banding yang dilakukan. Adapun perhitungannya adalah sebagai berikut : a. Untuk mengetahui angka pertambahan rata-rata anak sekolah tiap tahunnya, digunakan data jumlah anak sekolah di BWK VI yang di dapat dari BPS. Perhitungannya adalah sebagai berikut.

Latifah Nikrirotin 5151402007

82

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Tabel 4.10 Analisa Angka Pertambahan Rata-rata Jumlah Murid tiap tahun pada BWK VI Jenjang Pendidikan TK SD SLTP Jumlah Pertambaha n Jumlah Murid Sekolah pada BWK VI per tahun 2005
3.406 13.426 6.145 22.977 900

2004
3.083 13.340 5.654 22.077 2198

2003
3.049 12.449 6.381 19.879 1324

2004
3.048 11.445 6.062 18.555 2592

2001
3.131 10.616 6.216 15.963

RataRata pertamb a han Anak pertahun


19.890,2

Angka rata-rata Pertambaha n penduduk

1.743,5

Dari tabel di atas, diketahui bahwa angka pertambahan ratarata jumlah anak sekolah di BWK VI sebanyak 1.743,5 jiwa tiap tahunnya. Sementara, daya tampung sekolah yang ada di BWK VI pada tahun 2005 hanya sebesar 5.650 murid (sumber : Kecamatan
Tembalang dalam Angka, tahun 2005). Hal ini berarti bahwa

banyak anak sekolah di BWK VI yang bersekolah di tempat lain. Kemungkinan salah satu sebabnya adalah kualitas pendidikan sekolah yang lebih baik, meskipun pencapaiannya lebih jauh. Menilik kembali pada pelayanan standar fasilitas pendidikan dibandingkan dengan jumlah penduduk (lih Tabel 4.17 di bawah), dapat dikatakan bahwa jumlah sekolah yang ada di BWK VI masih sangat kurang.
Tabel 4.11 Standar Unit Sekolah per Jumlah Penduduk Jenjang Pendidikan TK SD SLTP Standar Unit per Jumlah Penduduk 1 : 1000 2 : 1600 3 : 4800

Sumber : PU Cipta Karya, Rencana Kebutuhan Fasilitas Pendidikan di Wilayah BWK II Tahun 2005

Latifah Nikrirotin 5151402007

83

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Tabel 4.12 Jumlah Fasilitas Pendidikan pada BWK VI Jenjang Pendidikan TK SD SLTP Jumlah Sekolah Negeri 2 4 4 Swasta 20 10 2 Jumlah Total 22 14 6

Sumber : (Kecamatan Tembalang dalam Angka, Tahun 2005)

Jika diprediksi 10 tahun mendatang, maka jumlah murid sekolah pada BWK VI (dianggap pertumbuhan penduduk tetap/meningkat) adalah sebesar: Pt Pt = = = =
Di mana : Pt Po a n = Jumlah anak sekolah pada tahun yang diprediksikan = Jumlah anak sekolah pada tahun awal prediksi = Angka pertumbuhan rata-rata = Jumlah tahun prediksi

Po + a (n) 22977 + 1743,5 x 10 22977 + 17435 40412 orang

Maka, dengan pertambahan jumlah sekolah yang tidak secepat pertambahan penduduk, dapat dikatakan bahwa sebagian dari jumlah murid yang diprediksi di atas akan semakin tidak tertampung di BWK VI. Dengan demikian, kehadiran Pendidikan Dasar Terpadu ini akan menampung sebagian dari jumlah tersebut di atas. b. Kapasitas/jumlah murid yang akan ditampung pada fasilitas Pendidikan Dasar Terpadu ini ditentukan dengan melihat kembali pada studi banding yang telah dilakukan (dicari rata-ratanya). Perhitungannya adalah sebagai berikut.

Kapasitas..SIS + Bali..IS + BIS 600 + 300 + 700 = + 533,333 3 3

Latifah Nikrirotin 5151402007

84

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Dengan demikian dapat diambil kesimpulan bahwa kapasitas/jumlah murid yang akan ditampung nantinya adalah sebesar 600 orang (pembulatan dari 533.333) c. Jumlah murid per kelas dihitung berdasarkan jumlah murid ideal masing-masing jenjang pendidikan (menurut 2 sumber utama) dan dicari rata-ratanya, dengan perhitungan sebagai berikut.
Tabel 4.13 Analisa Jumlah Ideal Murid Kelas per Jenjang Pendidikan Jenjang Pendidikan TK SD SLTP Jumlah murid ideal De Chiara 20 25 25 Sumber : Analisa Depdiknas 30 40 40 Rata-rata 25 35 35

Setelah mengetahui standar masing-masing, maka diambil rata-rata untuk jumlah murid per kelas nantinya, yaitu 25 orang untuk TK, 35 orang untuk SD dan 35 orang untuk SLTP. d. Distribusi jumlah murid tiap jenjang pendidikan dihitung berdasarkan studi banding. Perhitungannya adalah sebagai berikut.
Tabel 4.14 Analisa Persentase Rata-rata Distribusi Jumlah Murid per Jenjang Pendidikan. Jenjang Pendidikan TK SD SLTP SIS 39 / 6.5 345 / 57.5 216 / 36 Jumlah Murid / Persentase (%) Bali IS 28 / 9.3 157 / 52.3 115 / 38.4 Sumber : Analisa BIS 62 / 8.8 391 / 55.9 247 / 35.3 Persentase rata - rata 8.2 55.2 36.6

Dengan demikian, dapat dicari distribusi jumlah murid untuk Latifah Nikrirotin 5151402007 masing-masing jenjang yang ada pada

85

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Pendidikan

Dasar

Terpadu,

dengan

perhitungan

sebagai berikut.
Tabel 4.15 Distribusi Jumlah Murid per Jenjang Pendidikan pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang Jenjang Pendidikan TK SD SLTP Jumlah Persentase% 8.2 55.2 36.6 100 Sumber : Analisa Jumlah Murid yang akan Ditampung per jenjang (jiwa) 50 330 220 600

e. Untuk mengetahui jumlah kelas pararel yang akan disediakan, digunakan jumlah murid per jenjang pendidikan pada tabel di atas, dengan perhitungan sebagai berikut.
Tabel 4.16 Analisa Jumlah Kelas Pararel per Jenjang Pendidikan Jenjang Pendidikan TK SD SLTP Jumlah Murid per kelas 25 35 35 Tingkat Kelas Jumlah Murid yang akan ditampung per jenjang 50 330 220 Kelas Pararel yang dibutuhkan 1 2 2

2 6 3 Sumber : Analisa

2. Pendekatan Jumlah Tenaga Pengajar dan Asisten a. Taman kanak-kanak Dari tabel, diketahui bahwa jumlah kelas yang tersedia sebanyak 2 ruang. Hal ini berarti jumlah tenaga pengajar dan asisten yang ada sebanyak masing masing 2 orang. Sedangkan materi pelajaran yang diberikan meliputi : Kewarganegaraan Agama Kediisiplinan Kemampuan Berbahasa Pengembangan Daya Pikir Latifah Nikrirotin 5151402007

86

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Pengembangan Daya Cipta Pengembangan Perasaan/Emosi Kemampuan Bermasyarakat/Sosialisasi Pendidikan Jasmani b. Sekolah Dasar. Berdasarkan Kepmendiknas no. 60/U/1993 (hal 17), mata pelajaran standar dan jumlah jam pelajaran yang diberikan di SD menjadi dasar penentuan jumlah tenaga pengajar dan asistennya. Perhitungannya adalah sebagai berikut.
Tabel 4.17 Analisa Jumlah Tenaga Pengajar Berdasarkan Standar Mata Pelajaran yang diberikan di Sekolah Dasar Sumber : Analisa Jumla Mata Jumlah Jumlah Jumlah Tingkat/Kelas h Jam per Kelas Tenaga Pelajaran Jam mata Pararel Pengajar per Pelajaran Mata /18 I II III IV V VI Pelajar an Pendidikan Pancasila dan 2 2 2 2 2 2 12 1 2 2 Kewarganegaraa n Pendidikan 2 2 2 2 2 2 12 2 2 4 Agama Bahasa 10 10 10 8 8 8 54 3 2 6 Indonesia 10 10 10 8 8 8 54 3 2 6 Matematika Ilmu Pengetahuan Alam Ilmu Pengetahuan Sosial Kerajinan Tangan dan Kesenian Pendidikan Jasmani dan Kesehatan Bahasa Inggris Muatan Lokal Jumlah Jam per Minggu Keterangan : 2 2 2 2 3 2 2 2 2 2 3 2 3 3 2 2 2 4 4 0 6 5 2 2 2 5 4 2 6 5 2 2 2 7 4 4 6 5 2 2 2 7 4 4 21 18 12 12 12 27 2 1 1 1 1 2 2 2 2 2 2 2 4 4 2 2 2 4 34 orang

Jumlah tenaga pengajar

Latifah Nikrirotin 5151402007

87

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Pelajaran Bahasa Inggris diberikan sejak kelas 1 Pelajaran Agama meliputi Agama Islam dan Nasrani, yang masing-masing di berikan oleh tenaga pengajar yang berbeda Jumlah jam guru mengajar dalam seminggu minimal 18 jam (Kepmendiknas no.60/U/1993)

c. Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama Berdasarkan Kepmendiknas no 60/U/1993, mata pelajaran standar dan jumlah pelajaran yang diberikan di SLTP menjadi dasar penentuan jumlah tenaga pengajar dan asistennya. Perhitungannya adalah sebagai berikut.
Tabel 4.18 Analisa Jumlah Tenaga Pengajar Berdasarkan Standar Mata Pelajaran yang Diberikan di Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama Sumber : Analisa Tingkat/Kelas I II III Jumlah Jam per Mata Pelajaran 6 6 18 18 9 9 Jumlah Jam per Mata Pelajaran/18 1 2 1 1 1 1 Jumlah Kelas Pararel 2 2 2 2 2 2 Jumlah Tenaga Pengajar 2 4 2 2 2 2

No

Mata Pelajaran Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraa n Pendidikan Agama Bahasa Indonesia Matematika Ilmu Pengetahuan Alam Fisika Biologi Ilmu Pengetahuan Sosial Geografi Sejarah Kerajinan Tangan dan Kesenian Pendidikan Jasmani dan Kesehatan Bahasa Inggris Muatan Lokal Jumlah Jam Per minggu

1 2 3 4

2 2 6 6 3 3

2 2 6 6 3 3

2 2 6 6 3 3

3 3 2 2 4 6 42

3 3 2 2 4 6 42

3 3 2 2 4 6 42

9 9 6 6 12 18

1 1 1 1 1 1

2 2 2 2 2 2

2 2 2 2 2 2 26 Orang

7 8 9 10

Jumlah Tenaga Pengajar

Latifah Nikrirotin 5151402007

88

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Keterangan : Pelajaran Agama meliputi Agama Islam dan Nasrani, yang masing-masing di berikan oleh tenaga pengajar yang berbeda Jumlah jam guru mengajar dalam seminggu minimal 18 jam (Kepmendiknas no.60/U/1993)

Jumlah tenaga pengajar untuk masing-masing jenjang pendidikan dirangkum dalam tabel berikut.
Tabel 4.19 Akumulasi Jumlah Tenaga Pengajar pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang Sumber : Analisa Jenjang Pendidikan Jumlah Tenaga Pengajar dan Asisten (orang) TK 4 SD SLTP Jumlah Total 34 26 64

3. Pendekatan Jumlah Tenaga Perpustakaan Sebagai bagian dari ruang penunjang, perpustakaan dikelola oleh staf khusus perpustakaan termasuk asistennya. Untuk optimalisasi penggunaan perpustakaan, maka setiap jenjang pedidikan disediakan 1 ruang pepustakaan terpisah yang berada di bawah pengawasan Kepala Perpustakaan Pusat.
Tabel 4.20. Analisis Jumlah Tenaga Perpustakaan pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang Sumber : Analisa No Perpustakaan Jabatan Jumlah (orang) 1 Perpustakaan TK Kepala Perpustakaan Administrasi Anggota/Pembukuaan Koleksi Buku/Tata Letak 2 Perpustakaan SD Kepala Perpustakaan Administrasi Anggota/Pembukuan Koleksi Buku/Tata Letak Pembantu Umum 1 1 1 1 2 1 1

Latifah Nikrirotin 5151402007

89

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


3 Perpustakaan SLTP Kepala Perpustakaan Administrasi Anggota/Pembukuan Koleksi Buku/Tata Letak Pembantu Umum Jumlah 1 2 2 2 15

4. Pendekatan Jumlah Tenaga laboratarium Sebagai bagian dari ruang penunjang, laboratorium dikelola oleh kepala lab dan asistennya. Perhitungan jumlah tenaga lab ditentukan sesuai dengan jumlah lab yang disediakan menurut jenjang pendidikan.
Tabel 4.21 Analisa Jumlah Tenaga Lab pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang Sumber : Analisa Jumlah Tenaga No Jenjang Banyaknya Jumlah Nama Lab Kepala Asisten Pendidikan Lab Total Lab 1 TK Lab Musik 1 1 1 Lab Komputer Lab Sains 2 SD Lab Musik Lab Komputer Lab Sains Lab Bahasa 3 SLTP Lab Musik Lab Komputer Lab Sains Lab Bahasa Lab Design Technology Jumlah Keterangan : Tenaga dan asisten pada Lab Musik dan Lab Sains untuk jenjang TK dirangkap oleh satu tenaga pengajar Perhitungan tenaga Lab Komputer didasarkan pada jumlah ideal murid untuk 1 orang pengajar, yaitu 1:10 (1 pengajar melayani 10 murid Neufert, Data Arsitek, hal 260) 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 12 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 10 1 1 2 2 2 2 2 2 2 2 15 2 19 29 12 2

Latifah Nikrirotin 5151402007

90

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

5. Pendekatan Jumlah Tenaga Administrasi Jumlah tenaga administrasi pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang ini adalah sebagai barikut.
Tabel 4.22 Analisis Jumlah Tenaga Administrasi pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang Sumber : Analisa Jenjang Pendidikan Jabatan Administrasi Jumlah Tenaga TK 1. Kepala Sekolah 2. Administrasi/Pembukuan 1.Kepala Sekolah SD 2.Wakil Kepala Sekolah 3. Administrasi/Pembukuan 4. Pembantu Umum 1. Kepala Sekolah SLTP 2. Wakil Kepala Sekolah 3. Administrasi/Pembukuan 4. Pembantu Umum Jumlah Total 1 1 1 1 2 1 1 1 2 2 13

Jadi, jumlah keseluruhan fasilitas Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang adalah sebagai berikut : 1) Luas unit Pengelola Yayasan 2) Luas Unit TK 3) Luas Unit SD 4) Luas Unit SLTP 5) Luas Unit Pelengkap Umum a. Lapangan Olah Raga b. Ruang Umum 7) Luas Parkir Jumlah : : 3.837,64 m2 253,9 m2 771,29 m 2 : 4.191,6 m2 :22.155,7 m2 : 287,95 m2 : 2.054,98 m2 : 6.439,55 m2 : 4.318,79 m2

6) Luas Unit Pelayanan Teknis Umum :

Latifah Nikrirotin 5151402007

91

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Tabel 4.23 Program Ruang pada Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang No 1 Unit Kelompok Pengelola Yayasan R. Ketua R. Waka Bid. Pendidikan R. Waka Bid. Administrasi R. Kepala Sekolah utama R. Kadiv Perencanaan dan Anggaran R. Kadiv Personalia R. Kadiv Humas R. Kadiv Teknis R. Rapat R. Arsip Lavatory Pria () Lavatory wanita () Luas + Sirkulasi 20 % 2 Unit TK Kegiatan Belajar Kegiatan Penunjang R. Kelas Arena bermain Perpustakaan Lab Musik Lab Komputer Lab Sains Kegiatan Administrasi R. Kepala Sekolah R. Administrasi R. Guru R. Tamu Lavatory Staf Gudang Kegiatan Pelengkap Kantin Loker Koperasi Gudang R. UKS Lav. Pria () Lav Wanita () Kegiatan Layanan Teknis R.MEE Control 100 60 238.75 65 90.5 87.5 20 20 45 7.5 10.94 12 768 48 20 9 23.97 14.44 21.88 30 Jenis ruang Luas 25 25 15 25 30 15 15 30 30 9 9.32 11.64 287.95

Latifah Nikrirotin 5151402007

92

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Gudang Utama Luas + Sirkulasi 20 % 3 Unit SD Kegiatan Belajar Kegiatan Penunjang R. Kelas Perpustakaan Lab. Musik Lab Komputer Lab. Sains Lab. Bahasa Kegiatan Administrasi R. Kepala Sekolah R. Wakil Kepsek R. Administrasi R. Guru R. Tamu Lavatory Staf Gudang Kegiatan Pelengkap Kantin Loker Koperasi R. BMOG Gudang R. UKS R. Bimbingan Lav () Lav () Kegiatan layanan Teknis Luas + Sirkulasi 20 % 4. Unit SLTP Kegiatan Belajar Kegiatan penunjang R. Kelas Perpustakaan Lab. Musik Lab. Komputer Lab. Sains Lab. Bahasa 420 1528 70 126.7 140 140 R. MEE Control Gudang Umum 840 2387.5 70 126.7 140 140 20 20 25 217.5 7.5 18.86 15 672 336 20 25 16 39.95 6 68.52 104.76 30 20 6439.55 20 2054.98

Latifah Nikrirotin 5151402007

93

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Lab. Design Technology Kegiatan Administrasi R. Kepala sekolah R. Wakil Kepsek R. Administrasi R. Guru R. Tamu Lavatory Staff Gudang Kegiatan Pelengkap Kantin Loker Koperasi R. OSIS R. BMOG Gudang R. UKS R. Bimbingan Lav () Lav () Kegiatan Layanan Teknis Luas + Sirkulasi 20 % 5 Unit Pelengkap Umum Fasilitas Olah Raga Lap. Basket Penonton Lap Tenis Penonton Lap Voli Penonton R. Senam Penonton Kolam Renang Anak Kolam Dewasa Penonton R. Ganti Gudang Lav. Pria () 1080 42 528 42 624 42 82.5 42 93.75 312.5 42 78 16 68.52 R. MEE Control Gudang Umum 140 20 20 25 210 7.5 18.86 18 336 168 20 25 25 16 39 6 11.42 17.46 30 20 4318.79

Latifah Nikrirotin 5151402007

94

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Lav. Wanita () Luas + Sirkulasi 20 % BMOG Pusat R. Ketua R. Administrasi R. Tamu Koperasi Umum R. Penjualan R. Staf R. Fotokopi R. Stensil Gudang Ruang Ibadah Luas + Sirkulasi 20 % 6 Unit layanan teknis umum Pos Jaga Gudang Umum Lav. Umum Luas + Sirkulasi 20 % 7 Parkir Bus sekolah Mobil Sepeda motor Luas + sirkulasi 100 % Luas Lantai Bangunan (tanpa fasilitas OR dan parkir) Luas Fasilitas OR dan Parkir Luas Keseluruhan Sumber: Analisa Musholla Kapel 104.76 3837.64 20 20 7.5 16 45 5.08 12 9 20 20 253.90 611.52 24 7.22 771.29 475.8 1500 120 4191.6 14126.46 8.029,24 22.155,7

4.3. Pendekatan Aspek Arsitektural 4.3.1 Filosofi Arsitektur mengkomunikasikan antara fungsi bangunan dan penggunanya, di mana untuk mengungkapkan bahasa Arsitektur ini diperlukan pengungkapan citra. Arsitektur menyampaikan citra yang harus tumbuh dalam konteks lingkungannya. Dalam kenyataannya, konsep arsitektur dapat Latifah Nikrirotin 5151402007

95

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

diungkapkan melalui analogi, metafora, ataupun preseden. Menurut Francis D.K. Ching (1994 : 50), arsitektur merupakan perwujudan dari bentuk dan ruang, yang kemudian didefinisikan dalam tujuh unsur bentuk sebagai berikut. a. Wujud, merupakan ciri pokok yang menunjukkan bentuk, dan hasil konfigurasi tertentu dari permukaan dan sisisisi suatu bentuk. b. Dimensi, merupakan ukuran, panjang, lebar, dan tinggi. c. Warna, paling adalah mencolok corak, dan dan intensitas nada suatu pada bentuk permukaan suatu bentuk. Warna adalah atribut yang membedakan terhadap lingkungannya. Warna juga mempengaruhi bobot visual suatu bentuk. d. Tekstur, adalah karakter permukaan suatu bentuk. Tekstur mempengaruhi, baik perasaan manusia pada waktu menyentuh, maupun kualitas pemantulan cahaya yang menimpa permukaan benda tersebut. e. Posisi, merupakan letak relatif suatu bentuk terhadap suatu lingkungan atau media visual. f. Orientasi, adalah posisi relatif terhadap pandangan seseorang yang melihatnya. g. Inersia visual, merupakan derajat konsentrasi dan stabilitas suatu bentuk, yang tergantung pada geometri dan orientasi relatifnya terhadap bidang dasar dan garis pandang manusia. Tampilan arsitektur suatu bangunan secara keseluruhan merupakan susunan bentuk yang terkonfigurasi secara harmonis, baik dalam bentuk dua dimensi maupun tiga dimensi. Bila dilihat dari fungsinya, di mana sekolah adalah sebagai tempat / media untuk belajar, berekspresi, diutamakan Latifah Nikrirotin 5151402007 berkesan monumental dan formal. dan Kesan bermain, maka tampilan bangunan PDT di Semarang

96

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

monumental bangunan PDT dapat terwujud dengan bentuk, posisi, struktur dan bahan bangunan yang digunakan, serta faktor-faktor lainnya. 4.3.2 Pendekatan Penekanan Desain Arsitektur Organik Penekanan Semarang adalah desain yang dipakai Hal untuk ini dasar dengan perencanaan dan perancangan Pendidikan Dasar Terpadu di Arsitektur Organik. pertimbangan bahwa bangunan PDT didesain sesuai dengan persyartan dan prinsip perancangan sekolah yang menyatu dengan lingkungannya, sehingga penekanan desain yang dianggap paling sesuai adalah Arsitektur Organik.

a. Pengertian Arsitektur Organik Frank lloyd Wright terkenal yang sebagai selalu seorang berusaha arsitek untuk pencetus/pelopor paham Arsitektur Organik, yaitu suatu paham arsitektur menyesuaikan diri dengan alam. Konsep arsitektur ini

adalah dari alam dan untuk alam, baik dalam hal perencanaan organisasi ruang, maupun dalam hal pemakaian material yang menunjukkan spesifikasi daerah tertentu. Arsitektur Organik adalah arsitektur yang penuh dengan teka-teki, seperti halnya inspirasi. Prinsip dari Arsitektur Organik ini meliputi aspek-aspek keutuhan, kesederhanaan, dan kejujuran. Menurut Wright, kesederhanaan mengandung arti menggunakan material sesuai dengan tempat dan keadaan, serta penyesuaian perabot dengan ruangannya. Keutuhan diibaratkan seperti halnya pondasi yang menjadi dasar pendukung pada suatu bangunan,

Latifah Nikrirotin 5151402007

97

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

sehingga konsep keutuhan menjadi dasar pendukung dari Arsitektur Organik. b. Karakteristik Arsitektur Organik Arsitektur Organik di dalam setiap desainnya akan memiliki ciri dan karakteristik seperti berikut :

Seorang arsitek haruslah kreatif sebagaimana yang alam lakukan. Alam dapat menciptakan benda-benda dengan bentuk yang sesuai dengan kegunaannya.

Dalam hal material, pemakaian material dari alam. Dalam penerapannya dipakai banyak garis-garis horizontal dan digunakan overhang yang sangat menjorok, sehingga menimbulkan bayangan dan memberikan kesan dekat dengan bumi.

Kesan

horizontalisme

yang

kental,

terlihat

dari

hubungan yang dekat antara bangunan dan lanskap. c. Konsepsi Arsitektur Organik Beberapa ide Frank Lloyd Wright yang menjadi konsepsi dan dasar perencanaannya, antara lain : 1) Unity Bangunan dengan Bentuk dan memiliki lingkungan denah hubungan sekitar alam. dari bangunan

merupakan

penggabungan

bentuk-bentuk dan pola geometris,


Gambar 4.24. Unitarian Church, Wisconsin Sumber : www.delmars.com

seperti contoh bangunan Unitarian Church yang menggunakan denah segitiga dan atap segitiga pula.

2) The earth type

Latifah Nikrirotin 5151402007

98

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Style mendekati tanah sehingga mendekatkan manusia berbentuk dan bangunan alam. square dengan Bangunan dan

pengembangan ruangnya ke arah horizontal. Selain itu, aksen hosizontal digunakan dengan garis-garis yang
Gambar 4.25. Kauffman House, Pensylvenia Sumber : www.franklloydwright.com

sejajar/pararel sehingga

dengan

bumi,

seolah-olah

bangunan

merupakan sebagian dari bumi. 3) Destruction of the box Menghindari Wright, cara bentuk tunggal yang bentuk simetris dan masif. Menurut Frank lloyd menghasilkan arsitektur adalah melalui penghancuran bentuk kotak yang merupakan bagian
Gambar 4.26. Bach House, Chicago Sumber : www.peterbeers.com

dari filosofi Arsitektur Organik. Di sini dihilangkan sistem kolom konvensional dan ditiadakannya kolom-kolom pada sudut bangunan, dengan dengan dinding menggantikannya

penyangga dan kantilever, sehingga didapatkan susunan ruang yang lebih luas. 4) The nature of material Ornamen bukan sekedar tempelan, tapi juga merupakan struktur. Frank Lloyd Wright mencoba menerapkan ekspos material baja pada tiang-tiang penyangga dan konstruksi bangunannya, namun demikian, tetap berusaha untuk mengekspresikan Latifah Nikrirotin 5151402007

99

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

material tersebut dalam bentuk ekspresi alam, antara lain seperti yang terlihat pada kantilever dan balok konstruksi. 5) Continuity Merupakan perwujudan plastisitas yang diterapkan pada keseluruhan bangunan dan dapat dilihat secara gradual dalam garis-garis ekspresif pada permukaan bangunan. Semua elemen terlihat sebagai bagian-bagian komponen antara satu sama lain, dengan ciri utama adanya pergerakan dan aliran (flow and movement). Ruang adalah suatu kontinuitas yang menerus. Walaupun fungsi ruang berbeda, tetapi tidak dibedakan dengan penyekat yang tegas. Dalam setiap penyelesaian interior, selalu dimasukkan unsur alam ke dalam bangunan. Ide ini juga diterapkan dalam bentuk dan konstruksi.

Gambar 4.27. Guggenheim Museum Sumber : www.guggenheim.com

6) The architecture of nature, for nature Alam sebagai sumber inspirasi, dengan penciptaan bentuk-bentuk bangunan yang berusaha selaras dengan alam. Di sini dimasukkan unsur alam ke dalam bangunan, sehingga lebih mendekatkan diri dengan lansekap. Penggunaan material yang berasal dari alam seperti kayu dan batu alam akan membuat bangunan semakin dekat dengan alam. Latifah Nikrirotin 5151402007

100

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

7) Light Pencahayaan menjadi bagian dari bangunan. Cahaya alami dapat dimasukkan ke dalam bangunan

Gambar 4.28. bagian dalam Guggenheim Museum Sumber : www guggenheim com

8) Interior space come through Frank Lloyd Wright menyatakan bahwa dalam harus arsitektur yang terintegrasi, ruang-ruang untuk

mempunyai dengan

kemampuan

melewati. yang

Perwujudan prinsip ini dalam desainnya adalah menghilangkan dinding-dinding memisahkan antar ruang, terutama antara ruang dalam dengan ruang luar. Ruang tidak diciptakan melalui dinding-dinding tetapi melalui derajat ketertutupannya dengan menggunakan layar-layar yang menutupi dan bentuk-bentuk yang melindungi (enclosing screens and protecting features).

9) Past and future oriented Berorientasi pada masa lampau menuju masa untuk
Gambar 4.29 Hollyhock House Sumber : www.delmars.com

yang

akan

datang.

Sebagai

pembaharu, tidak pernah ada upaya mencoba mengadakan pembersihan pada hasil masa lampau, namun selalu dicari pembaharuan pada

Latifah Nikrirotin 5151402007

101

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

hubungan peradaban

masa yang

sekarang telah

dengan musnah.

Contohnya adalah Hollyhock House yang didasarkan pada bentuk arsitektur kuil suku Maya. 4.3.3. Sirkulasi dan Denah Dari segi sirkulasi pada umumnya pola sirkulasi dibuat menerus dari titik datang dalam tapak menuju ke bangunan. Sirkulasi terutama harus merupakan sistem terintegrasi pola sirkulasi dengan harus menekankan pada keselamatan dan keamanan manusia, anak-anak. Pengaturan dibedakan antara sirkulasi kendaraan bermontor dan manusia. Sedangkan untuk penataan parkir, hendaknya dibagi menjadi tiga tipe parkir, yaitu mobil (staf sekolah, murid dan orang tua/tamu), bus sekolah dan mobil servis. Pola-pola parkir untuk bus dapat dilihat pada gambar di bawah ini:

Gambar 4.30. Pola-pola Parkir pada Bus Sumber : de-chiara, Time Saver Standards for Building Types, 1990. NY

Sedangkan konsep penataan denah ruang secara umum dapat dikategorikan berdasarkan faktor-faktor penting, selain fungsi dan tujuan konsep denah itu sendiri yang meliputi :

Latifah Nikrirotin 5151402007

102

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

1. Denah yang berbentuk kotak sederhana, yang mewadahi sejumlah besar ruang interior.

Gambar 4.31. Contoh Konsep Denah Kotak Sederhana Sumber : De-chiara, Time Saver Standards for Building Types,1990. NY

2. Denah berbentuk cluster, yang merupakan penggabungan unit-unit kecil dengan jalur sirkulasi sebagai konektor. Konsep denah ini memberikan skala ruang yang lebih kecil sehingga murid usia muda bisa merespon ruang dengan baik.

Gambar 4.32. Contoh Konsep Denah Cluster Sumber : De-Chiara. Time Saver Standards for Building Types,1990. NY

3. Denah berbentuk komposit, yang merupakan gabungan dari unit-unit komponen penghuni/pengguna sekolah.

Latifah Nikrirotin 5151402007

103

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Gambar 4.33. Contoh Konsep Denah Komposit Sumber : De Chiara, Time-saver Standards for building Types,1990. NY

4. Denah yang menyesuaikan dengan tapak, dengan respon terhadap tuntutan sirkulasi yang khusus dan kebutuhan perluasan elemen inti atau ruang kelas

Gambar 4.34. Contoh Konsep Denah Menyesuaikan Tapak Sumber : De Chiara. Time-Saver Standards for Building Types. 1990. NY.

4.3.4.

Tekstur dan Warna DK Ching mengartikan tekstur sebagai karakter permukaan suatu bentuk yang mempengaruhi perasaan manusia ketika menyentuhnya dan juga kualitas pemantulan cahaya yang menimpa padanya. Sedangkan warna diartikan sebagai corak, intensitas dan nada pada permukaan suatu bentuk, dan merupakan atribut yang paling mencolok yang membedakan suatu bentuk tehadap lingkungannya. Warna juga mempengaruhi bobot visual suatu bentuk. Permainan warna sangat penting bagi anak usia sekolah karena untuk menggugah selera dan apresiasi belajar seni, selain dengan

Latifah Nikrirotin 5151402007

104

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

bentuk-

bentuk

yang

menarik.

Pola

pewarnaan

juga

mempengaruh perkembangan psikologis. 4.3.5. Pendekatan Aspek Teknis a. Struktur Pondasi Sistem struktur yang dipakai harus memenuhi persyaratan persyaratan sebagai berikut : 1. Mampu memenuhi keamanan fisik bangunan, yaitu kekuatan, kestabilan dan kekakuan. 2. Dapat mendukung fungsi bangunan, seperti mewadahi aktifitas dalam bangunan, menjamin kelancaran sirkulasi, serta mendukung sistem kerja peralatan dan perlengkapan bangunan yang bersangkutan. 3. Mampu mendukung tampilan bangunan yang diinginkan 4. Perlu adanya pemilihan bahan yang tepat untuk struktur dan pengadaan bahan tersebut. 5. Harus memperhatikan lingkungan sekitar, khususnya kondisi dan daya dukung tanah. 6. Perlu adanya pemeliharaan yang relatif mudah. Sistem struktur pada bangunan terdiri atas 3 bagian , yaitu : a). Sub Structure Sub structure adalah struktur bawah bangunan atau, jenis pondasi structure tanah di mana bangunan tersebut berdiri. Berdasarkan hal ini, maka kriteria yang mempengaruhi pemeliharaan pondasi adalah: a. Pertimbangan beban keseluruhan dan daya dukung tanah. b. Pertimbangan kedalam tanah dan jenis tanah. c. Perhitungan efisiensi pemilihan pondasi. b). Mid Structure Mid stucture adalah stuktur bagian tengah bangunan yang terdiri atas : a. Stuktur rangka kaku (ring frame stucture) Latifah Nikrirotin 5151402007

105

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

b. Stuktur dinding rangka geser (frame shear wall stuucture) c). Upper structure Upper structure adalah stuktur bagian atas bangunan. Sistem stucture yang digunakan pada bagian ini dapat berupa sistem konvensional untuk grid bangunan dengan bentang kecil, dan sistem structure advance untuk grid bangunan dengan bentang lebar. Sistem structure advance dapat menggunakan structure shell, space frame, grid folded place, atau cable. Berdasarkan pertimbangan di atas maka sistem struktur dan jenis material yang direkomendasikan adalah :
1. Foot plat
Mendukung dan untuk bangunan bentang lebar, cocok untuk jenis tanah yang kerasnya sehingga Tidak terlalu dalam, tidak perlu menggali tanah terlalu dalam.
Gambar 4. 35. Foot plat

Sumber : Data Pribadi

2.

Pondasi langsung Sistem pondasi langsung digunakan apabila lapisan tanah mempunyai daya dukung baik dan tidak terletak terlalu jauh dari muka tanah.
Gambar 4.36 Pondasi

3. Pondasi tiang pancang

Sumber : Data Pribadi

Digunakan apabila keadaan tanah bangunan khususnya untuk tanah yang sangat tinggi, sehingga tidak mungkin lagi dilakukan penggalian maupun pengeboran.

Latifah Nikrirotin 5151402007

106

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Gambar 4.37 Pondasi Tiang

Gambar 4.38 Pondasi Pancang

Sumber : Data Pribadi

b. Struktur Badan

1). Struktur dinding Struktur dinding dapat berupa dinding masif atau dinding partisi. Dinding masif (batu bata) memiliki sifat permanen dan cocok untuk ruang yang tidak memerlukan
Gambar 4.39. Kolom dan Balok

fleksibilitas. Adapun dinding partisi cocok untuk ruang yang membutuhkan fleksibilitas dan bahan yang digunakan lebih bervariasi. Dinding partisi dapat menggunakan alumunium, kayu, multiplek atau bahan lain yang fleksibel. 2). Struktur kolom dan balok Kolom berfungsi sebagai penopang beban atap yang menerima gaya dari balok. c. Struktur Atap 1) Struktur baja Digunakan luas pada bentangan yang relatif besar, dengan kemungkinan variasi bentuk atap yang lebih

Latifah Nikrirotin 5151402007

107

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Gambar 4.40. Struktur Baja Sumber : Data Pribadi

2) Struktur kabel Struktur ini dapat menahan atap dengan bentangan besar 3) Struktur beton bertulang Digunakan pada bentangan besar dengan kemungkinan variasi bentuk atap yang cukup luas. 4) Struktur rangka kayu Digunakan pada bentangan yang relatif kecil, dengan variasi bentuk yang terbatas.

Gambar 4.41. Rangka kayu Sumber : Data Pribadi

4.4. Pendekatan Sistem Utilitas 4.4.1. Sistem Penerangan Ada dua sistem pencahayaan yang dapat digunakan, yaitu: 1. Pencahayaan alami (natural lighting), yaitu memanfaatkan pantulan cahaya matahari/terang langit untuk menerangi bagian dalam ruangan. 2. Pencahayaan buatan (artificial lighting), yaitu buatan. Sistem penerangan pada bangunan sekolah memanfaatkan seoptimal mungkin
Gambar 4.42. Penerangan Latifah Nikrirotin Buatan 5151402007 Sumber : Data Pribadi

menggunakan

lampu-lampu

108

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

pencahayaan alami dan dibantu dengan pencahayaan buatan pada waktu dan ruangan tertentu. Desain pencahayaan yang ideal meletakkan sumber cahaya pada tempat dimana area kerja mendapatkan cahaya cukup tanpa mengalami silau dan kontras bayangan yang berlebihan. 4.4.2. Sistem Penghawaan Buatan Persyaratan temperatur ideal yang harus dipenuhi untuk mencapai kenyamanan adalah pada suhu ruangan 22-26 C dan kelembaban 50Adapun
0

Gambar 4.43 Sistem AC Sumber : data pribadi

60 %.

kawasan tropis memiliki temperatur 30-320 C dan

kelembaban antara 65-75 % (suhu Kota Semarang rata-rata 27.3 % dan kelembaban 78 %). Dengan kondisi demikian, maka digunakan alat pengkondisian udara (AC) yang diletakkan di setiap kelas, lab perpustakaan dan ruang lain yang membutuhkan. Jenis AC yang digunakan adalah AC Window Split karena ruang-ruang yang memakai saling terpisah letaknya (skala kecil). Jenis ini lebih hemat tempat karena antara kondesor dan evaporator terpisah letaknya. 4.4.3. Sistem Pemadam Kebakaran. Untuk menjamin keamanan dan keselamatan murid sekolah dari bahaya kebakaran, digunakan sistem pemadam kebakaran dengan detektor, baik terhadap panas (heat detector) maupun asap (smoke detector). Perlengkapan yang digunakan adalah : 1. Fire hydrant, memilki jarak maksimum 30 m dengan luas pelayanan 800 m2. 2. Extinguisher, perangkat pemadam portable yang memiliki jarak maksimum 25 m dan jarak pelayanan 200 m2.

Latifah Nikrirotin 5151402007

109

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

3. Siamese, perangkat di luar bangunan sebagai tempat pengisian maupun pengambilan air dari tandon untuk memadamkan api. 4. Sprinkler, memiliki jarak semprot 6-9 m dengan luas pelayanan 25 m2 dan dapat bekerja secara otomatis karena memiliki detektor (asap atau api). 5. Manual call box, perangkat adanya pengaktif alarm dan untuk harus memberitahukan kebakaran

dipecahkan untuk menekan tombolnya. 6. Tangga darurat, berada pada interval jarak 25 m yang dibuat dari material tahan api utuk jalur penyelamatan. 4.4.4. Sistem Penangkal Petir Dengan karakteristik bangunan berupa kelompok massa, dipilih sistem perlindungan terhadap petir dengan kriteria radius pengamanan yang cukup luas. Beberapa sistem yang dapat digunakan meliputi : 1. Sistem Franklin, dengan radius perlindungan sebesar 900 (450 terhadap sumbu vertikal), yang membentuk kerucut terhadap bangunan yang dilindunginya dan cocok untuk bangunan tunggal. 2. Sistem Faraday, dengan radius perlindungan lebih luas dan cocok untuk bangunan memanjang dan membutuhkan interval jarak tertentu di atap bangunan, yang dihubungkan dengan tanah untuk menetralisir aliran listrik dari petir yang diterima. 4.4.5. Jaringan Listrik Sumber energi listrik untuk fasilitas bangunan ini diambil dari PLN sebagai sumber utama dan generator listrik sebagai sumber cadangan dengan dilengkapi dengan automatic

Latifah Nikrirotin 5151402007

110

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

switch system control yang akan memindahkan suplai aliran listrik secara otomatis apabila PLN mengalami hambatan. 4.4.6. Jaringan Telekomunikasi Jaringan komunikasi untuk orang berkelompok semacam ini membutuhkan sistem terpusat. Untuk jaringan telekomunikasi telepon (disuplai oleh Telkom), digunakan 2 sistem, yaitu : 1. Sistem Komunikasi Eksternal, yang menghubungkan komunikasi antar ruang dan antar bangunan, tetapi tetap bisa dilakukan koneksi dengan pihak luar. Media yang digunakan berupa perangkat telepon dan faksimili. Sistem ini memilki pusat pengatur jalur koneksi yang disebut Private Automatic Branch Exchange (PABX). 2. Sistem Komunikasi Internal, yang menghubungkan komunikasi antar ruang dan antar bangunan tanpa bisa melakukan koneksi dengan pihak luar. Media yang digunakan pararel. Adapun untuk jaringan komunikasi antar komputer (PC networking), digunakan sistem twisted-pair (tipe star), dengan sebuah atau beberapa server sebagai pusat control jaringan dan data. Server-server ini dikelola secara khusus oleh petugas IT yang bertanggung jawab penuh terhadap sistem jaringan komputer dan keamanan datanya. Untuk hubungan dengan internet, diperlukan koneksi dengan jaringan telepon melalui jalur yang dipisah dengan koneksi telepon, sehingga akses lebih cepat. 4.4.7. Sistem Plumbing Sistem Plumbing meliputi jaringan air bersih dan air kotor (termasuk air hujan) dengan penjelasan sebagai berikut : Latifah Nikrirotin 5151402007 berupa perangkat interkom dan telepon

111

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

1. Jaringan air bersih, disuplai oleh PDAM setempat dan juga sumur dalam/artetis sebagai cadangan, yang langsung dipompakan ke tandon penampungan atas dari bak penampungan bawah (reservoir), untuk kemudian dialirkan ke masing-masing ruang yang membutuhkan. Sistem yang disebut sebagai down feed system ini relatif lebih hemat karena memanfaatkan kekuatan gaya gravitasi untuk mengalirkan air. 2. Jaringan air kotor dan air hujan dibuang melalui saluransaluran pembuangan yang disediakan, dengan sistem bak kontrol pada interval jarak tertentu, sebelum dialirkan ke saluran pembuangan kota. Fungsi bak kontrol adalah untuk memeriksa kelancaran aliran air. 4.4.8. Sirkulasi Keamanan Perencanaan koridor dan lokasi perletakan tangga dan pintu keluar, untuk mengatur aliran lalu lintas tanpa mengalami kemacetan, biasanya akan memberikan fasilitas pintu keluar bahaya kebakaran yang baik. a. Pintu Keluar Sekolah Pintu keluar dan juga pintu darurat harus ditandai dengan jelas, sehingga tidak menimbulkan keraguan ketika akan menggunakannya. Tanda yang menunjukkan letak pintu keluar harus jelas terlihat di setiap titik pertemuan koridor. Jumlah pintu keluar yang harus disediakan di setiap area sekolah minimal 2 buah dan harus dapat dibuka dengan mudah dari dalam ruang setiap waktu. Bahkan pada beberapa negara terdapat 2 buah di setiap kelasnya. Pintu keluar yang jelas akan memiliki tanda keluar berwarna merah menyala dan dilengkapi dengan lampu keamanan warna putih yang dihubungkan dengan tenaga listrik darurat ketika aliran listrik padam. Latifah Nikrirotin 5151402007

112

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

b. Tangga. Salah satu bagian terpenting dari desain sekolah adalah tangga yang harus diletakkan berdasarkan pola lalu lintas keseluruhan, dengan memperhitungkan distribusi beban, keamanan, arah tujuan siswa dan minimalisasi lalu lintas silang. Tangga harus didesain untuk kemudahan dan kecepatan bergerak, tetapi tetap aman bagi siswa laki-laki maupun perempuan yang sedang membawa peralatannya (tas, buku). Lebar handrail antara 143.68 cm hingga 154 cm sangat dianjurkan. Konstruksi tangga harus kuat menahan panas dan langsung harus keluar ruangan, serta dilengkapi dengan fasilitas pengontrol asap dan terpisah dengan koridor. c. Koridor Koridor sekolah yang baik mengakomodasi kebutuhan gerak siswa yang bebas dan tak beraturan. Dinding koridor harus bersih dari elemen menonjol yang akan membahayakan siswa, seperti unit air minum, extinguisher, loker, pintu dan papan pengumuman. Elemen tersebut bisa dimasukkan ke dalam ceruk dinding. Koridor juga harus diperhatikan akustiknya untuk menghindari kebisingan yang timbul akibat hentakan kaki dan suara, serta mendapat terang lampu yang dihubungkan juga dengan tenaga listrik cadangan. Lapisan lantai harus mudah dibersihkan, tahan lama dan tidak licin. Panjang maksimum koridor untuk menghindari perspektif visual adalah 46.2 61.6 m.

Latifah Nikrirotin 5151402007

113

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Gambar 4.44. Contoh Desain Koridor Sumber : De chiara, Time Saver Standards for Building Types,1990. NY

d. Injakan Tangga Standar dimensi papan injak dan ketinggian anak tangga harus dipakai dalam desain tangga sekolah agar anti selip. Adapun ujung papan injak harus diberi bahan karet, misalnya Carborundum (karet keras).

Gambar 4.45. Contoh Desain Tangga Ramp Sumber : Data Pribadi

e. Handrail Handrail diperlukan di kedua sisi tangga dan harus ditancapkan kuat ke dinding dengan ketinggian 84.64 cm. f. Pintu Ruangan Pintu ruang harus menggunakan panel kaca yang tingginya disesuaikan dengan siswa, bahan kaca harus sejenis tempered glass.

Latifah Nikrirotin 5151402007

114

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Gambar 4.46. Contoh Desain Pintu Ruang untuk Sekolah Sumber : De Chiara, Time Saver Standards for Building Types, NY

BAB V KONSEP PERANCANGAN SEKOLAH PENDIDIKAN DASAR TERPADU DI SEMARANG


5.1. Konsep Tapak Bangunan 5.1.1. Pencapaian Tapak
Gmbar 5.1 ME dan SE Main Entrance dan Side Entrance terletak pada satu jalur utama yaitu, Jalan Timoho Rayal, di mana arus lalu lintas tidak terlalu padat

5.1.2. Zoning

Latifah Nikrirotin 5151402007

115

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Kelompok ruang pengelola dan administrasi Kelompok ruang penunjang Kelompok ruang kelas Ruang kelas luar Kelompok ruang servis Parkir area

5.2. Konsep Bentuk Bangunan Beberapa contoh konsep bentuk bangunan Pendidikan Dasar terpadu dengan mengacu pada konsep penekanan arsitektur organik.

Gambar 5.3 Gubahan Massa Sumber : Pemikiran Gambar 5.3 Gerbang pintu masuk sekolah. Sumber : Pemikiran Gambar 5.4 Selasar sebagai ruang penghubung kelas sumber : Pemikiran

5.3.

Citra Bangunan Bentuk bangunan memakai banyak garis-garis horizontal dan menggunakan overhang yang sangat menjorok, sehingga menimbulkan bayangan dan memberikan kesan dekat dengan bumi. Dalam hal material pemakaian material dari alam.

Latifah Nikrirotin 5151402007

116

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Gambar 5.5 contoh Citra bangunan Arsitektur Organik Sumber : Pemikiran

Gambar 5.6 contoh bangunan kantin sekolah Simber : pemikiran

Gambar 5.7 contoh ruang plaza Simber : pemikiran

Gambar 5.8 contoh taman bermain untuk kelas TK. Sumber : pemikiran

5.4. Konsep Utilitas a. Jaringan Listrik Sumber utama penyediaan listrik berasal dari PLN, dan untuk cadangannya, digunakan genset yang dipakai apabila aliran listrik padam atau terputus. Listrik dari PLN diterima oleh trafo untuk menstabilkan tegangan, yang diteruskan ke Main Distribution Latifah Nikrirotin 5151402007

117

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Panel (MDP), lalu diteruskan ke Secondary Distribution Panel (SDP) untuk kemudian diterima oleh peralatan listrik.

Gambar 5.9 sistem jaringan listrik Sumber: pemikiran

b. Sistem Pengkondisian Udara

Penghawaan alami, yaitu pemanfaatan sirkulasi udara alami.


c. Jaringan Air Bersih

Distribusi air ke bawah (Down Feed Sistem). Distribusi air Ke Atas (Up feed system).

Gambar 5.10 Sistem jaringan air bersih Sumber : pemikiran

d. Jaringan Air kotor

Air hujan, dialirkan keluar tapak melalui saluran kota dengan dilengkapi bak control pada jarak tertentu dan pada pertemuan saluran.

Kotoran yang berbentuk padat langsung dialirkan ke septic tank yang berhubungan dengan sumur resapan. Air kotor dari lavatory dan wastafel dialirkan kesaluran kota.

Gambar 5.11 sistem jaringan air kotor

Latifah Nikrirotin 5151402007

118

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Sumber : pemikiran

e. Sistem Penanggulangan Kebakaran

Fire Hydrant diletakkan di ruang luar dan mudah dijangkau oleh mobil pemadam kebakaran. Portable Fire Extingusher Pylar Hydrant Sprinkler System Heat Detector dan Smoke Detector

f. Jaringan Penangkal Petir

Gambar 5.12 sistem pemadam kebakaran Sumber : Pemikiran

Sistem Faraday Sistem Franklin

Gambar 5.13 Sistem Penangkal Petir Sumber : Pemikiran

g. Jaringan Komunikasi

Komunikasi Internal Komunikasi Eksternal

Latifah Nikrirotin 5151402007

119

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang


Gambar 5.14 Sistem Komunikasi Sumber : Pemikiran

DAFTAR PUSTAKA
B. Hurlock, Elizabeth, Perkembanagn Anak, Jakarta, Erlangga, 1983. De Cheira, Joshep, Standar Perancangan Tapak, Jakarta, Erlangga, 1990. De Cheira, Joshep, Time Saver Standard for Building Types, McGrowFill, New York, 1990. Depertemen Pendidikan Nasional, Badan Penelitian dan Pengembangan Pusat, Jakarta, Kurikulum, 2001. Gunarso, Dr. Singgih, Psikologi Praktis, Jakarta, BPK Gunung Mulia, 1995. Microsof Encrta Encyclopedia, 2001. Neufert, Ernst, Data Arsitek Jilid 1 dan 2, Jakarta, Erlangga, 1996. Perda No. 2/1990 tentang Perubahan Pertama Rencana Induk Kota semarang. Rencana Detail Tta Ruang Kota Semarang (RDTRT) Tahun 2000-2010. Sujatmo, Drs. Agus, Psikologi Perkembangan, Jakarta, Rineka Cipta, 1996.

Latifah Nikrirotin 5151402007

120

Sekolah Pendidikan Dasar Terpadu di Semarang

Totok Rusmanto dkk, Mengenal Arsitektur Post Modern, Semarang, Biro Penerbit Arch, 1988. Utami Munandar, Kreativitas dan Keberbakatan, Jakarta, Gramedia, 1999. www. Depdiknas. Co. id. www. Bali Intenational School. Co. id

Latifah Nikrirotin 5151402007

121