Anda di halaman 1dari 6

MODEL STUDI

Model studi adalah model mulut yang dibuat untuk mempelajari morfologi kasus, mendirikan diagnosis, mengatur rencana perawatan, dan merencanakan perawatan potesa atau ortodonsi. (kamus kedokteran gigi oleh F.J Harty dan R. Ogston). Model studi adalah model mulut yang dibuat untuk mempelajari morfologi kasus, mendirikan diagnosis, mengatur rencana perawatan dan merencanakan perawatan pasien atau ortodonsi. Model studi penting untuk mempelajari sisa geligi tulang rahang dan hubungan rahang atas dan rahang bawah. Model rahang atas dan rahang bawah yang dipasang dan model malam dengan penyusunan percobaan dari gigi, akan membantu untuk mendapat gambaran letak implan yang tepat. Hal ini penting, jangan sampai terjadi implan berada diluar lengkung gigi sehingga mengganggu estetik. (Hartono, R., dkk. Estetik dan Prostetik Mutakhir. EGC)

dari pustaka.unpad.ac.id: Model studi sebagai salah satu komponen penting dalam perawatan ortodonti dibuat dengan beberapa tujuan dan kegunaan, yaitu sebagai titik awal dimulainya perawatan, untuk kepentingan presentasi, dan sebagai data tambahan untuk mendukung hasil pemeriksaan klinis. Para praktisi menggunakan model studi bukan hanya untuk merekam keadaan geligi dan mulut pasien sebelum perawatan tetapi juga untuk menentukan adanya perbedaan ukuran, bentuk, dan kedudukan gigi geligi pada masing-masing rahang serta hubungan antar gigi geligi rahang atas dengan rahang bawah. Data yang lengkap mengenai keadaan tersebut lebih memungkinkan jika dilakukan analisis pada model studi.

Pengertian Analisis Model Studi Analisis model studi adalah penilaian tiga dimensi terhadap gigi geligi pada rahang atas maupun rahang bawah, serta penilaian terhadap hubungan oklusalnya. Kedudukan gigi

pada rahang maupun hubungannya dengan geligi pada rahang lawan dinilai dalam arah sagital, transversal, dan vertikal.

Dari repository.usu.ac.id

Dalam bidang kedokteran gigi, terdapat berbagai jenis bahan yang sering digunakan oleh dokter gigi. Bahan-bahan tersebut mengandung bahan dasar seperti garam anorganik, keramik, metal dan aloi, elastomer, polimer komposit dan polimer. Garam anorganik, juga dikenal sebagai gypsum sering digunakan dalam bidang kedokteran gigi untuk menghasilkan model studi dan model kerja. Dental semen, seperti semen ionomer kaca dan semen zink fosfat juga tergolong dalam jenis garam anorganik. Contoh bahan dasar keramik yang sering digunakan adalah mahkota porselen. Bahan metal dan aloi yang sering digunakan yaitu kawat pada pesawat orthodonti dan juga pada komponen gigi tiruan dan sebagai bahan elastomer contohnya bahan cetak polisulfida. Polimer komposit yang digunakan untuk tambalan contohnya bahan tambalan resin komposit, serta bahan polimer yang sering digunakan untuk pembuatan basis protesa adalah resin akrilik. Akrilik adalah sejenis resin yang juga dapat dikenal dengan istilah acrylic glass, perspex atau plexiglas. Akrilik tebentuk melalui proses polimerisasi adhesi radikal bebas dari monomernya yaitu metil metakrilat ( MMA ) menjadi polimetil metakrilat ( PMMA). Akrilik sering digunakan karena mudah diproses melalui tehnik yang murah, serta mempunyai nilai estetis yang tinggi. Selain kegunaanya sebagai basis gigi tiruan, bahan ini juga banyak digunakan untuk aplikasi lain seperti reparasi gigi tiruan dan pembuatan sendok cetak fisiologis.

CARA MENCETAK DAN MENGECOR CETAKAN Aplikasi bahan cetak Dalam pembuatan gigi palsu atau pembuatan pesawat ortodonthi, pekerjaan yang pertama-tama

dilakukan adalah membuat pengambilan cetakan. Cetakan adalah suatu keadaan tiruan negatif yang di ambil dari suatu benda atau objek dengan memakai suatu bahan cetakan darimana akan diperoleh atau dibuat suatu model yang merupakan suatu hasil tiruan yang positif. Cetakan ada dua macam: 1. Cetakan Anatomis Yaitu cetakan dari gigi geligi , processus alveolaris , palatum dan sebagainya dalam garis besarnya. 2. Cetakan Fungsional Yaitu cetakan dari rahang dimana batas selaput lender yang bergerak dan tidak bergerak harus diperhatikan. Cara mencetak: Alat-alat yang dibutuhkan untuk mencetak tergantung pada bahan cetak yang kita gunakan. Pasien harus duduk dalam posisi yang sebaik-baiknya dan dalam keadaan rileks (punggung dan belakan kepala terletak satu garis). Pasien disuruh agar bernapas melalui hidung. Mulut jangan dibuka terlalu lebar karena bibir otomatis tertutup. Mencetak biasanya dimulai dari rahang bawah karena tidak atau sedikit memberikan rangsangan untuk muntah karena tidak mengenai palatum molle. Mencetak Rahang Atas Sebelum memilih sendok cetak yang tepat terlebih dahulu dilihat dengan teliti besar dan bentuk rahangnya. Kemudian kita pilih sendok cetak yang sesuai dengan keadaan rahang atas yang akan dicetak. Penderita didudukkan dengan garis kamfer( Kamfer Line Nasotragal Line= Naso Auricular Line= garis yang ditarik dari sudut sayap hidung ke tragus) sejajar lantai. Tinggi kursi di atur sedemikian rupa sehingga mulut pasien setinggi siku yang mencetak. Sendok cetak dipegang dengan tangan kanan dan tangan kiri membuka ujung mulut sebelah kiri. Lalu sendok cetak dimasukkan ke dalam mulut pasien secara berputar pada sudut mulut kanan pasien

sampai gagang sendok cetak terletak pada satu garis dengan hidung pasien. Jangan menekan sendok cetak sebelum posisinya betul. Kemudian sendok cetak ditekan ke atas terlebih dahulu pada region depan kemudian di bagian belakang sampai sendok cetak ini sejajar dengan lantai. Pada bagian vestibulum dapat dipakai jari telunjuk kanan untuk menekan atau menaikkan bahan cetak ke bagian fornix. Bibir dapat ditarik ke bawah dan dilepaskan kembali. Kemudian sendok cetak ditahan dengan tekanan yang konstan dan ditunggu pengerasan bahan cetak selama 2-3 menit. Setelah bahan cetak keras sendok dikeluarkan dari mulut sejajar denan sumbu gigi. Mencetak Rahang Bawah Pada garis besarnya sama dengan rahang atas hanya operator berdiri dimuka kanan pasien. Rahang bawah harus sejajar dengan lantai , dengan jalan mensejajarkan garis dari mulut ke tragus lantai . Sendok cetak yang telah diisi dengan bahan cetak harus dibalik terlebih dahulu sebelum dimasukkan ke dalam mulut pasien. Setelah sendok berada dalam mulut dengan posisi yang tepat, pasien kita suruh mengangkat lidahnya dan sendok cetak ditekan.

Cetakan yang baik: Untuk mengetahui baik atau tidaknya cetakan perlu diketahui dan di dapat pada cetakan bentuk anatomi daripada rahang yang di cetak, yaitu: Untuk rahang atas: Labial frenulum Yaitu lipatan membran mukosa digaris median, setelah anterior dari incisivus sentral atas, meluas dari bagian dalam bibir atas kea rah prosessus alveolaris. Bukkalis frenulum Yaitu lipatan membran mukosa dibagian pipi. Tuber maxillare Yaitu tonjolan maxille atau bagian ujung dari gigi. Palatum Yaitu langit-langit dirongga mulut

Vestibulum/fornix Yaitu saluran penghubung, ruang antara permukaan bukal dan labial gigi serta gingival dan bagian dalam pipi serta bibir. A-H Line Rahang atas dibagian palatum. Untuk rahang bawah: Labial frenulum Bukkalis frenulum Lingual frenulum Trigonum retromolar Batas selaput lendir yang bergerak dengan yang tidak bergerak Vestibulum/fornix. PEMBUATAN MODEL/CAST Model adalah suatu produksi benda / objek yang diperoleh dengan mengisi bentuk negatifnya. Ada dua macam model, yaitu: 1) Study model (model pemeriksaan) 2) Work model( model kerja). Study model dibuat dengan gyps biasa (Plaster of paris) dipergunakan untuk mempelajari keadaan mulut diluar mulut penderita. Work model dibuat dengan gyps keras dan dipergunakan untuk tempat mengerjakan pembuatan gigi palsu atau pesawat. Kalau bahan cetak yang digunakan adalah impression plaster maka sebelum diisi dengan gyps atau dental stone, cetakan harus diberi separating medium,missal air. Semua cetakan harus diisi secepat mungkin untuk menghindarkan terjadi perubahan dimensi dari cetakan.

Cara mengisi cetakan Untuk rahang atas Setelah gyps dicampur dengan air dan di aduk sampai homogeny kemudian dituangkan pada

bagian yang paling tinggi (daerah palatum) , sambil mengetok-ngetokkan sendok cetak di atas rubber bowl untuk mencegah terjadinya gelembung-gelembung udara yang menyebabkan poreus. Untuk rahang bawah Pengisian dilakukan dari satu sisi gigi kanan atau kiri pada bagian distal, sambil diketok-ketok seperti pada rahang atas, supaya mengalir ke bagian-bagian yang lain. Bila seluruh cetakan sudah diisi dengan gyps maka cetakan dibalik dan ditempatkan di atas setumpukan gyps yang sudah ditaruh di atas meja yang beralaskan kertas besar. Dengan demikian diperoleh dasar model dengan tebal secukupnya. CARA MENGELUARKAN MODEL DARI CETAKAN Setelah gyps keras model dapat dikeluarkan dari cetakan dengan jalan: Jika bahan cetak yang dipakai adalah stentz maka model dapat dikeluarkan dari cetakan dengan melunakkan impression compoundnya dalam air panas kurang lebih 60 C. Kemudian dilepaskan dengan pisau mulai dari daerah vestibulum semua sisi, bagian oklusal dan insisal. Jika bahan cetaknya gyps (impression Plaster) dapat dilepaskan dengan membuat parit dibagian prosessus alveolaris dan dicungkil dari bagian bukal dan labial pada pinggir cetakan. Sedangkan pada bagian palatum dapat dengan sendirinya dikeluarkan keseluruhannya. Jika cetakan dengan bahan cetak alginate dapat dibuka dengan menyiramkan air dari kran ke bagian distal cetakan, sambil menggerak-gerakkan model agar lepas dari bahan cetak. Sumber : Sumardhi, dkk. 2005. Ilmu Material dan Teknologi Kedokteran gigi. Medan. USU press. maaf teman kalo kurang lengkap.