Anda di halaman 1dari 40

BAB I PENDAHULUAN

yang diterbitkan setiap tahunnya. Dalam Profil Kesehatan ini memuat berbagai data tentang kesehatan dan data pendukung lain yang dianalisis dengan analisa sederhana dan ditampilkan dalam bentuk tabel dan grafik.

rofil Kesehatan Puskesmas sedayu I adalah gambaran situasi kesehatan di wilayah kerja Puskesmas Sedayu I

Penerbitan profil kesehatan Puskesmas Sedayu I tahun 2012 ini adalah untuk menampilkan informasi pencapaian Pembangunan

Kesehatan di Puskesmas Sedayu I tahun 2012 dengan mengacu kepada Visi dan Misi Dinas Kesehatan Kabupaten Bantul.

Sistimatika penyajian Profil Kesehatan Puskesmas Sedayu I tahun 2012 ini adalah sebagai berikut : Bab I Pendahuluan. Menyajikan maksud dan tujuan diterbitkannya Profil Kesehatan Puskesmas Sedayu I. Dalam bab ini diuraikan secara ringkas isi dan sistematika penyajianya. Bab II Gambaran umum. Menyajikan gambaran umum Wilayah kerja Puskesmas Sedayu I yang meliputi keadaan geografi, keadaan penduduk, tingkat pendidikan, keadaan ekonomi dan lain-lain. Bab III Sedayu Sehat

Berisi uraian tentang indikator angka kematian, angka kesakitan dan angka status gizi masyarakat.
Bab IV Situasi Upaya Kesehatan Menyajikan tentang hasil-hasil yang dicapai oleh Pembangunan Kesehatan di Puskesmas Sedayu I yang meliputi indikator angka kematian, angka kesakitan dan angka status gizi masyarakat. Bab V Situasi Sumber Daya Kesehatan

Menguraikan tentang tenaga kesehatan, pembiayaan kesehatan dan sarana kesehatan.


Bab VI Kesimpulan Menyajikan hal-hal penting yang perlu disimak dari profil kesehatan Puskesmas Sedayu I di tahun 2012. Bab ini juga

mengemukakan hal-hal yang dianggap masih kurang dalam rangka upaya mencapai Indikator Indonesia Sehat.

Visi Menjadi mitra masyarakat dalam mewujudkan Sedayu Sehat

Misi 1. Menyelanggarakan pelayanan kesehatan yang bermutu, merata dan terjangkau oleh masyarakat secara efisien dan efektif 2. Mendorong kemandirian masyarakat untuk berperilaku sehat dan hidup dalam lingkungan yang sehat 3. Mendorong masyarakat untuk secara aktif berperan serta dalam upaya kesehatan promotif, preventif, kuratif dan rehabilitative 4. Mendorong masyarakat untuk mampu membiayai pelayanan kesehatan secara pra-upaya.

BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH KERJA PUSKESMAS SEDAYU I


A. KEADAAN GEOGRAFIS 1. Keadaan Alam Sedayu adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Bantul, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, Indonesia. Kecamatan Sedayu berada di sebelah Barat Laut dari Ibukota Kabupaten Bantul. Ibukota Kecamatan Sedayu berjarak 20 km dari pusat pemerintahan (Ibukota) Kabupaten Bantul. Secara keseluruhan Kecamatan Sedayu berada di dataran rendah. Ibukota

Kecamatan berada pada ketinggian 87,50 meter diatas permukaan laut. Sebagaimana wilayah dataran rendah di daerah tropis lainnya, iklim di wilayah Kecamatan Sedayu tergolong panas. Data monografi menyebutkan bahwa suhu maksimum di Kecamatan ini tercatat 32,5 C dengan suhu minimum sebesar 24,5 C. Kecamatan Sedayu mempunyai bentangan wilayah yang bervariasi. Kecamatan Sedayu terdiri atas 4 desa yaitu Desa Argorejo, Argodadi, Argomulyo dan

Argosari. Adapun wilayah kerja Puskesmas Sedayu I terdiri dari Desa Argosari dan Argomulyo Batas-batas wilayah Kecamatan Sedayu sebagai berikut: Sebelah Utara Sebelah Selatan Sebelah Barat Sebelah Timur : Kec. Moyudan Kab. Sleman : Kecaman Pajangan : Kabupaten Kulon Progo : Kec. Gamping Kab. Sleman

Adapun batas-batas wilayah Puskesmas Sedayu I adalah : Sebelah Utara Sebelah Selatan Sebelah Timur Sebelah Barat : Kec. Moyudan Kab. Sleman : Desa Argorejo : Kec. Gamping Kab. Sleman : Kabupaten Kulon Progo

Gambar 1. Peta Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu I

2. Topografi Sekitar 60 % dari wilayah Kecamatan Sedayu berupa

bentangan yang datar hingga berombak, 15 % lainnya berupa bentangan yang berombak hingga berbukit dan 25 % dari wilayah berupa bentangan yang berbukit hingga. Luas wilayah kerja Puskesmas Sedayu I ditampilkan dalam tabel

B. KEADAAN PENDUDUK 1. Penduduk. Jumlah penduduk di Wilayah kerja Puskesmas Sedayu I pada tahun 2012 berdasarkan data monografi desa tercatat 23.191 jiwa dengan Jumlah Kepala Keluarga (KK). Jadi dalam tiap keluarga rata-rata terdiri dari 4 sampai 5 jiwa.

2. Kepadatan Penduduk. Kepadatan penduduk pada tahun 2012 di wilayah kerja Puskesmas Sedayu I yang terdiri dari 2 (dua) desa adalah sebesar 9 jiwa / km2. Hal ini menunjukkan bahwa wilayah kerja Puskesmas merupakan daerah yang tidak terlalu padat

C. KEADAAN EKONOMI 1. Rasio Ketergantungan (Dependency Ratio) Tingginya rasio beban tanggungan merupakan penghambat ekonomi suatu negara, karena sebagian pendapatan yang diperoleh oleh golongan produktif, terpaksa harus dikeluarkan untuk memenuhi kebutuhan mereka yang tidak produktif. Sehingga apabila penduduk usia tidak produktif besar maka beban tanggungan ekonomi usia produktif semakin tinggi.

Grafik 1. Piramida Penduduk Tahun 2012

Dari Piramida Penduduk Tahun 2012 , jumlah penduduk terbanyak adalah golongan usia 30-34 tahun untuk perempuan dan golongan usia 20-24 tahun untuk laki-laki. Rasio Beban Tanggungan adalah 35,47 % dan Rasio Jenis

Kelamin adalah 0,79 %.

D. KEADAAN SOSIAL Kualitas pendidikan yang memadai diperlukan penduduk untuk meningkatkan kualitas hidup. Tingginya permintaan jasa

pendidikan menuntut tersedianya penyelenggaran pendidikan yang bermutu baik yang diselenggarakan oleh pemerintah maupun swasta. Dengan daerah yang datar dan berbukit menjadikan bercocok tanam padi serta palawija menjadi andalan dan digeluti sebagian besar warga Sedayu.

BAB III SEDAYU SEHAT


A. Angka Kematian 1. Angka Kematian Ibu Maternal (AKI) Angka kematian ibu melahirkan di wilayah Puskesmas Sedayu I pada tahun 2012 dilaporkan ada 1 kematian per 100.000 kelahiran hidup.

Gambar 2. Penyebaran Angka Kematian ibu di wilayah Puskesmas sedayu I Tahun 2012

2. Angka Kematian Bayi (AKB) Apabila Angka Kematian Bayi atau Index Mortality Rate (IMR) di suatu wilayah tinggi menunjukkan bahwa status kesehatan tersebut rendah.

Hasil pelaporan yang disampaikan pada tahun 2012 jumlah kematian bayi di Puskesmas Sedayu I sebanyak 5 (lima) kasus. Gambar 3. Penyebaran Angka Kematian bayi di wilayah Puskesmas sedayu I Tahun 2012

Grafik 2. Kecenderungan AKB Per 1000 KH Tahun 2008 2012

10

3. Angka Kematian Balita (AKABA) Angka Kematian Balita (0-4 tahun) adalah jumlah kematian anak umur 0-4 tahun per 1.000 kelahiran hidup. AKABA menggambarkan tingkat permasalahan kesehatan anak dan faktor-faktor lain yang berpengaruh terhadap kesehatan anak balita seperti gizi, sanitasi, penyakit menular dan kecelakaan. Pada tahun 2012 dilaporkan bahwa jumlah kematian balita sebanyak 5 (lima) kasus.

B. Angka Kesakitan 1. Demam Berdarah Dengue Angka kesakitan Demam Berdarah Dengue di Puskesmas Sedayu I dari tahun 2008 sampai dengan tahun 2012 mengalami pasang surut. Pada tahun 2012 angka kesakitan DBD sebesar 4 (empat) kasus.

11

Gambar 4. Angka Kesakitan DBD Tahun 2012

Dalam hal tatalaksana penanganan kasus DBD di wilayah Puskesmas Sedayu I bahwa 100 % baik dari aspek klinis maupun lingkungan. 2. Diare Dari data yang dilaporkan angka kesakitan diare pada tahun 2012 sebesar 705 kasus meliputi 416 di Argomulyo dan 289 di Argosari. Seluruh Penderita diare di Puskesmas Sedayu I sudah ditangani 100% Gambar 5. Angka Kasus DiareTahun 2012

12

3. Tuberkulosis Keberhasilan program TBC ditunjukkkan dengan angka kesembuhan TBC. Untuk penderita yang diobati pada tahun 2012 dilaporkan hasilnya adalah 83,33% sembuh Gambar 6. Angka Kasus TB Tahun 2012

4. Malaria Angka kesakitan penyakit malaria di Puskesmas Sedayu I pada tahun 2012 dilaporkan adalah 0 (nol) kasus, karena tidak ada kasus penyakit malaria 5. AFP < 15 Tahun Kasus AFP pada penduduk yang berumur < 15 tahun di Puskesmas Sedayu I tahun 2012 dilaporkan adalah ada 0 (nol) kasus. 6. Kusta

13

Angka kesakitan penyakit Kusta di Puskesmas Sedayu I pada tahun 2012 dilaporkan adalah 0 (nol) kasus, karena tidak ada kasus penyakit Kusta 7. Filariasis Angka kesakitan penyakit filariasis di Puskesmas Sedayu I pada tahun 2012 dilaporkan adalah 0 (nol) kasus, karena tidak ada kasus penyakit filariasis 8. Pneumonia Balita Pada tahun 2012 penyakit pneumonia pada balita di Puskesmas Sedayu I dilaporkan sebanyak 19 penderita. 9. PD3I : Difteri, Pertusis, Tetanus, Tetanus Neonatorum, Campak, Polio, dan Hepatitis B Di wilayah kerja puskesmas Sedayu I tidak muncul penyakitpenyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi 10. Sepuluh Besar Penyakit Sepuluh besar penyakit di Puskesmas Sedayu I tahun 2012 :
NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 10 PENYAKIT TERBANYAK Nasofaringitis akut ( Commond Cold ) Hipertensi Myalgia Faringitis Akut Sindroma Sakit Kepala Dispepsia Demam Dermatitis Lainnya Diare dan Gastroenteritis Diabetes Mellitus JUMLAH JUMLAH 4056 2596 1345 1170 1036 971 820 733 718 653

14

C. Angka Status Gizi Angka status gizi ditunjukkan dengan angka balita gizi buruk. Hasil pemantauan status gizi balita di Puskesmas Sedayu I pada tahun 2012 dilaporkan terdapat 0.68 % ( 8 balita) gizi buruk.Kasus Gizi buruk di Puskesmas Sedayu I terus mengalami penurunan seperti terlihat pada grafik berikut Grafik 3. Status Gizi Buruk Tahun 2008 2012

Gambar 7. Angka Penderita Gizi Buruk Tahun 2012

15

BAB IV SITUASI UPAYA KESEHATAN


A. Pelayanan Kesehatan 1. Kesehatan Ibu a) Cakupan K1 dan K4 Di Puskesmas Sedayu I kecenderungan pemeriksaan ibu hamil K1 dari tahun 2008 2012 meningkat. Cakupan pemeriksaan ibu hamil K1 pada tahun 2012 dilaporkan mencapai 100 % sehingga dibandingkan dengan target Bantul 100 % telah mencapai target. Selengkapnya disajikan dalam grafik berikut Grafik 4. Cakupan K1 Tahun 2007 2012

16

Cakupan pemeriksaan ibu hamil K4 dari tahun 2007 sampai dengan tahun 2012 kecenderungannya

meningkat. Cakupan pemeriksaan ibu hamil K4 tahun 2012 dilaporkan mencapai 92,6% dari target bantul 90% . Gambar 8. Cakupan K4 Tahun 2012

b) Persalinan Persalinan ditolong tenaga kesehatan di Puskesmas Sedayu I tahun 2008 sampai dengan tahun 2012 kecenderungannya meningkat. Cakupan persalinan

ditolong oleh tenaga kesehatan pada tahun 2012 dilaporkan mencapai 99,7 %,. Berikut disajikan grafik kecenderungan Cakupan Persalinan .

17

Grafik 5. Cakupan Pertolongan oleh Nakes tahun 2008 2012

c) Ibu Hamil yang mendapat Tablet Fe Dalam rangka pencegahan anemia pada ibu hamil, di Puskesmas Sedayu I dilaksanakan program pemberian tablet Fe kepada ibu hamil sebanyak tiga kali selama kehamilannya. berikut disajikan grafik kecenderungan pemberian tablet Fe3 kepada ibu hamil tahun 2008 -2012 Grafik 6. Cakupan Pemberian Fe 3 Tahun 2008 2012

18

Gambar 9. Cakupan Pemberian Fe 3 Tahun 2012

d) Pencapaian Cakupan Nifas Kunjungan nifas di tahun 2008 2012 mengalami

peningkatan, hal ini menggambarkan bahwa semua ibu setelah melahirkan memeriksakan petugas kembali kondisi sampai

kesehatannya

kepada

kesehatan

dengan 42 hari pasca melahirkan, dengan kriteria pemeriksaan nifas I pada 6 jam sampai dengan 3 hari setelah melahirkan, pemeriksaan nifas II pada hari ke 8 sampai dengan 14 hari setelah melahirkan dan

pemeriksaan nifas III pada hari ke 36 sampai dengan 42 hari pasca melahirkan. Hal tersebut menggambarkan bahwa pemanfaatan sarana pelayanan kesehatan oleh

19

ibu nifas sudah bagus. Selengkapnya tersaji dalam grafik berikut Grafik 7. Cakupan Nifas Tahun 2008 2012

2. Kesehatan Anak Kunjungan neonatus (KN) di Puskesmas Sedayu I pada tahun 2012 dilaporkan sudah mencapai 96,6 %. Pencapaian ini melebihi target Bantul yaitu 90 %, berikut disajikan grafik kecenderungan cakupan kunjungan neonatus (KN) di

Puskesmas Sedayu I tahun 2008 2012

20

Grafik 8. Cakupan Kunjungan Neonatus Tahun 2008 2012

Cakupan bayi yang diberi ASI ekslusif di Puskesmas Sedayu I tahun 2012 menurun yaitu dilaporkan sebanyak 48,6% Bayi dan balita yang sudah diberikan vitamin A sebanyak 2 kali mengalami peningkatan sebanyak 97,74 % Dalam rangka penentuan status gizi balita, dilaporkan bahwa baru 71,4 % balita di wilayah kerja Puskesmas Sedayu I ditimbang, dari balita yang ditimbang hasilnya 56,6 % naik berat badannya dan 2,4 % balita berada di bawah garis merah.

3. Imunisasi Di wilayah kerja Puskesmas Sedayu I sudah merupakan desa UCI (Universal Child Imunization). Pencapaian Program

imunisasi lengkap di Puskesmas Sedayu I tahun 2012

21

dilaporkan DPT1+HB1 93,2% , campak 92% , BCG 93% , POLIO3 91,6%. Gambar 10. Cakupan Desa UCI 2012

4. Keluarga Berencana Akseptor KB baru di Puskesmas Sedayu I tahun 2012 dilaporkan sebanyak 8 % dari 2.910 pasangan usia subur.

B. Akses dan Mutu Pelayanan Kesehatan Puskesmas Sedayu I sebagai unit kesehatan terdepan di masyarakat Sedayu menyelenggarakan berbagai pelayanan antara lain a) BP Umum Jenis pelayanan di BP Umum adalah sebagai berikut :

22

Pemeriksaan Umum, Pertolongan Gawat Darurat, Operasi Minor, Perawatan Luka, Pemeriksaan EKG (Elektro Cardio Graphy), Pemeriksaan refraksi dan Buta Warna, Pemeriksaan THT sederhana Grafik 9. Kunjungan Pasien BP- Umum Tahun 2007 2012

Tren kunjungan pasien menunjukkan tingkat kepercayaan masyarakat kepada Puskesmas Sedayu I semakin baik.

b) BP Gigi Jenis pelayanan di BP Gigi dan Mulut antara lain : Pemeriksaan Gigi, Pencabutan Gigi Anak dengan CE ataupun dengan injeksi, Pencabutan Gigi Dewasa, Penambalan Gigi dengan amalgam ataupun dengan LC, Pembersihan Karang Gigi dengan USS Scaler, Perawatan Syaraf, Perawatan Gigi Gangren, Insisi Abses, Pembuatan Gigi Palsu,

23

Grafik 10. Kunjungan Pasien BP Gigi Tahun 2007 2012

Dari tahun ke tahun mengalami peningkatan kunjungan, hal tersebut menunjukkan tingkat kepercayaan masyarakat sudah baik c) BP KIA Jenis pelayanan yang dapat dilakukan di BP KIA adalah Pemeriksaan Bayi sakit maupun sehat, tindik telinga,

Pemeriksaan Ibu Hamil, Pemeriksaan Ginekologi, Keluarga Berencana, Pemeriksaan USG Grafik 11. Kunjungan Pasien KIA Tahun 2007 2012

24

Dilihat dari kunjungan pertahunnya Pelayanan KIA di tahun 2012 mengalami kenaikan dari pasien lama maupun pasien baru. d) Ugd dan Rawat Inap 1. KUNJUNGAN PASIEN DI UGD Kunjungan pasien di UGD selama tahun 2012 mengalami peningkatan dibanding tahun 2011 yaitu sebanyak 1363 pasien tahun ini dan 1094 pada tahun lalu. Rata-rata jumlah kunjungan tiap bulan adalah 91 pasien. Kunjungan paling banyak terjadi pada bulan Agustus tetapi tidak tampak ada perbedaan tajam pada jumlah kunjungan antar bulan. Hal ini sama dengan gambaran kunjungan pada tahun lalu. Distribusi pasien

berdasarkan jenis kelamin menunjukkan bahwa jumlah pasien perempuan lebih banyak di bandingkan jumlah pasien laki-laki yaitu 722 pasien perempuan dan 641 pasien laki-laki. Grafik 12. Kunjungan Pasien UGD Tahun 2012

25

Dibandingkan top penyakit pada tahun 2011, penyakit infeksi tidak lagi dominan meski kasus yang paling banyak sama dengan tahun lalu yaitu nasofaringitis akut (common cold). Febris, diare dan faringitis merupakan golongan penyakit infeksi lainnya yang masih masuk 10 kasus terbanyak di UGD. Grafik 13. Top 10 Kasus UGD Tahun 2012

Pemeriksaan kehamilan juga masuk 10 besar kasus UGD, hal ini berhubungan dengan jumlah persalinan yang memang meningkat di tahun 2012. Selain itu, kasus luka karena trauma cukup banyak mengingat kasus seperti itu memang perlu penanganan segera sehingga akan sangat terbantu dengan adanya pelayanan UGD 24 jam. Pencapaian BOR Puskesmas cenderung semakin meningkat tiap bulannya. BOR rata-rata tahun ini sebesar 9,16%, lebih

26

tinggi dibanding tahun 2011 (6.36%). Memang pencapaian ini masih sangat kurang jika dibandingkan dengan target BOR ideal minimal 60%. Grafik 14. Pencapaian BOR Tahun 2012

Jumlah kasus yang dirujuk ke RS lebih banyak dibanding tahun lalu. Indikasi rujukan paling banyak karena ketuban pecah dini (KPD) diikuti dengan kasus proses persalinan yang tidak lancar baik Kala I memanjang atau Kala II tak maju. Indikasi rujukan lainnya antara lain karena faktor usia kehamilan (pre term dan post term), kondisi yang menyertai (riwayat asma, gagal jantung, anemia, hipertensi, riwayat persalinan dengan vakum), malpresentasi janin (letak bayi tidak normal), IUFD (bayi menimggal di dalam kandungan) serta kondisi paska persalinan yaitu retensi plasenta (plasenta tidak bias keluar spontan), perdarahan dan ruptur porsio (robekan leher rahim).

27

Grafik 15. Jumlah Indikasi Rujukan Persalinan Tahun 2012

I. KUNJUNGAN RAWAT INAP PERSALINAN

Jumlah kunjungan persalinan tahun 2012 ini menunjukkan banyak peningkatan dibanding tahun lalu. Salah satu faktor yang mempengaruhi adalah adanya program jaminan

persalinan (Jampersal) yang digulirkan oleh Kemenkes dalam upaya menurunkan AKI dan AKB. Program ini mulai

diberlakukan pada 1 Januari 2011 meskipun pada prakteknya baru bisa dimanfaatkan pada pertengahan tahun 2011.

Jampersal merupakan jaminan pembiayaan untuk pemeriksaan kehamilan, pertolongan persalinan sampai pelayanan nifas dan KB. Sehingga wajar jika berdampak pada peningkatan kasus persalinan di Puskesmas atau RS karena hanya sebagian kecil

28

BPS atau RB yang memiliki perjanjian kerjasama. Puncak kunjungan terjadi bulan Desember yaitu sebanyak 22 kasus. Grafik 16. Jumlah Persalinan Tahun 2012

Peningkatan jumlah kasus persalinan ini ditindaklanjuti dengan penambahan tenaga bidan dalam setiap shift jaga menjadi 2 orang agar pelayanan lebih optimal. Kendala yang masih sering dijumpai adalah permasalahan transportasi rujukan (ambulans) yakni lambatnya kesiapan ambulans untuk merujuk karena hanya ada 1 petugas driver. Sejauh ini, permasalahan diatasi dengan bekerja sama dengan ambulans dari RS swasta terdekat ketika ambulans Puskesmas tidak bisa siap dalam waktu cepat dan memotivasi kembali setiap ibu hamil mengenai P4K (Perencanaan Persalinan dan Pencegahan Komplikasi) yang salah satunya adalah menyiapkan transportasi untuk rujukan jika diperlukan.

29

a. Imunisasi Pelayanan imunisasi di Puskesmas Induk tetap dilaksanakan pada hari Senin dan Rabu khusus untuk imunisasi Campak dan BCG dilaksanakan setiap Senin minggu pertama dan ketiga. Jenis Pelayanan Imunisasi di Unit Imunisasi Puskesmas Sedayu I adalah BCG, Polio, Hepattitis B, Campak, Combo (Hepatitis B dan DPT).. b. Farmasi Unit farmasi sebagai unit pengelola obat dan alat kesehatan. Obat yang ada di Puskesmas adalah obat dengan standar DOEN Puskesmas. Obat di dapat dari dinas Kesehatan Kabupaten Bantul.

c. Laboratorium Pelaksanaan kegiatan laboratorium Puskesmas berasal dari rujukan pelayanan kesehatan umum, gigi, ibu dan anak, KB, dan gizi. Jenis pelayanan yang dapat dilakukan antara lain Pemeriksaan darah rutin, Pemeriksaan urin rutin, Faeces, Asam Urat, Kolesterol, Gula Darah. Jumlah kunjungan Laboratorium tahun 2011 sebesar 2508 kunjungan.

30

Grafik 17. Kunjungan Laboratorium Tahun 2012

Dilihat dari grafiknya kunjungan Pasien Lama semakin meningkat, itu membuktikan bahwa Kesadaran Pasien akan kesehatan lebih tinggi d. Fisioterapi Fisioterapi merupakan Jenis Pelayanan baru di Puskesmas Sedayu I dan sudah berjalan sejak tahun 2010, Pelaksanan kegiatan fisioterapi berasal dari rujukan Bp-umum, KIA, dan Gizi. Jenis pelayanan yang dapat dilakukan antara lain untuk kasus Pediatri, Rematologi, neurologi, respirasi. Jumlah kunjungan fisioterapi tahun 2011 sebanyak 535 kunjungan. Grafik 18. Kunjungan Fisioterapi Tahun 2012

31

e. Puskesmas Pembantu Puskesmas Pembantu di wilayah kerja Puskesmas Sedayu I ada di dua tempat, yaitu Pustu Kaliurang dan Argosari. Pelayanan yang diberikan kurang lebih sama dengan yang diberikan di Puskesmas Induk. Pustu dibuka setiap hari. Grafik 19. Kunjungan Pustu Kaliurang Tahun 2012

32

Grafik 20. Kunjungan Pustu Argosari tahun 2012

Dari grafik tersebut tingkat kunjungan Pustu Argosari lebih banyak dibandingkan Pustu Kaliurang

f. Puskesmas Keliling Dalam upaya mendekatkan pelayanan kesehatan kepada masyarakat maka dilaksanakan program Puskesmas Keliling. Pasien puskesling kebanyakan pasien lansia dengan penyakit rata-rata Commond Cold dan Hipertensi. Terkadang beberapa pasien dirujuk ke Puskesmas Induk untuk mendapat

pemeriksaan dan pengobatan lebih lanjut karena memang peralatan dan tenaga medis puskesling terbatas.

33

Grafik 21. Kunjungan Puskesmas Keliling 2012

1600 1400 1200 1000 800 600 400 200 0 2008 2009 2010 2011 2012 Baru Lama

C. Promosi Kesehatan Pada tahun 2012 di Puskesmas Sedayu I, dari 1,961 rumah tangga yang dilakukan pemantauan hasilnya 43,9 % telah ber-PHBS. Pencapaian keluarga ber-PHBS tahun 2012 naik bila dibandingkan tahun 2011 yang pada saat itu hasil pemantauan PHBS 31,6 %. Masih dibawah target Bantul yaitu 60 % Gambar 11. Cakupan PHBS Tahun 2012

34

Posyandu

di

Puskesmas

Sedayu

dilaporkan

sebanyak

31

posyandu, dengan persentase posyandu pratama 0 %, posyandu madya 22,58 %, posyandu purnama 64,52 %, posyandu mandiri 12,90 %. Disamping posyandu balita juga terdapat posyandu

lansia sebanyak 10 unit, poskesdes 1 unit, poskestren 1 unit , dari 2 desa semuanya sudah menjadi desa siaga. Grafik 22. Diagram Lingkaran Proporsi Posyandu Menurut Strata

D. Kesehatan Lingkungan Jumlah rumah yang dilakukan pemeriksaan kesehatan lingkungan pada tahun 2011 sebanyak 4,909 rumah. Jumlah yang di periksa 641 rumah, dimana 76,1 % masuk dalam kategori rumah sehat. Jumlah keluarga yang diperiksa akses air bersihnya sebanyak 561 keluarga. Kepemilikan tempat sampah dilaporkan sebanyak 100 %, yang memenuhi syarat kesehatan sebanyak 100 %

35

Pada pengelolaan limbah rumah tangga, dilaporkan sebanyak 601 KK sudah memiliki sarana pengolahan limbah rumah tangga, yang memenuhi syarat kesehatan sebanyak 80,2 % Dalam rangka upaya pencegahan penyakit yang dibawa oleh nyamuk di wilayah Puskesmas Sedayu I dilakukan kegiatan Gertak PSN.

36

BAB VI SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN

ntuk mencapai status kesehatan masyarakat yang setinggi tingginya diperlukan sumber daya kesehatan. Dimana sumber daya kesehatan tersebut meliputi tenaga kesehatan,

pembiayaan kesehatan dan sarana kesehatan. A. Tenaga Kesehatan Tenaga kesehatan di Puskesmas Sedayu I tahun 2011 dilaporkan bahwa jumlah tenaga perawat 8 orang, tenaga bidan 9 orang, tenaga farmasi 1 orang, tenaga gizi 1 orang, tenaga sanitasi 1 orang, tenaga teknisi medis 1 orang, tenaga Fisioterapi 1 orang, tenaga Rekam Medis 1 orang. rasio tenaga kesehatan disajikan pada gambar berikut Grafik 23. Tabel Ratio Tenaga Kesehatan di Puskesmas Sedayu I tahun

37

Dari gambar diagram tersebut terlihat bahwa semua jenis tenaga kesehatan di Puskesmas Sedayu I jumlahnya masih kurang dan jauh dari standart kebutuhan tenaga kesehatan sesuai indikator Indonesia sehat.

B. Sarana Kesehatan Sarana kesehatan di wilayah Puskesmas Sedayu I terdiri atas 1 Puskesmas induk, 2 puskesmas pembantu, mobil puskesmas kelling 1 unit, mobil ambulans 1 unit, Untuk pelayanan kesehatan swasta dilaporkan prakter dokter swasta 3 buah, bidan praktek swasta 7 buah, balai pengobatan 1 buah, apotek 1 buah Untuk sarana kesehatan berbasis masyarakat di Puskesmas Sedayu I sudah terbentuk 2 desa siaga, 1 poskesdes, 31 posyandu balita, dan 10 posyandu lansia .

38

BAB VI Kesimpulan

erdasarkan data dan informasi hasil pembangunan kesehatan di Puskesmas Sedayu I tahun 2012 yang dilaporkan, dapat disimpulkan bahwa indikator kesehatan masyarakat di

Puskesmas Sedayu I adalah : 1. Angka Kematian Ibu dilaporkan sebesar 1 kematian per 100.000 kelahiran hidup 2. Angka Kematian Bayi dilaporkan sebanyak lima kasus 3. Angka Kematian Balita dilaporkan sebanyak lima kasus 4. Angka Kesakitan DBD dilaporkan sebesar empat kasus 5. Angka Kesakitan Diare sebesar 705 perkiraan kasus 6. Angka kesembuhan TBC dilaporkan sebesar 83,33 % sembuh 7. Angka kesakitan AFP < 15 tahun dilaporkan sebesar nol kasus 8. Angka Gizi Buruk dilaporkan sebesar 0,68% balita gizi buruk Dalam rangka meningkatkan status kesehatan masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Sedayu I, sudah dilakukan upaya-upaya kesehatan, yang hasilnya sebagai berikut: 1. Persentase cakupan kunjungan Ibu hamil K1: 100%, K4 : 92,63%, Persalinan ditolong tenaga kesehatan : 99,69% 2. Persentase cakupan KB aktif sebesar 78,42% 3. Persentase cakupan desa UCI sebesar 100% 4. Persentase cakupan imunisasi campak bayi sebesar 91,95% 5. Persentase Ibu Hamil Mendapat Tablet Fe1 : 100%, Fe3 : 92,63% 6. Persentase Desa yang terkena KLB ditangani kurang dari 24 jam sebesar 100% 7. Persentase penduduk miskin tercakup Jamkesmas sebesar 100% 8. Persentase Rumah Tangga ber PHBS sebesar 43,9%

39

9. Persentase rumah atau bangunan bebas jentik nyamuk Aedes sebesar 92,70% Berbagai perbaikan untuk mencapai status kesehatan

masyarakat telah dilaksanakan, dapat terlihat dari menurunnya angka kematian bayi dan angka status gizi buruk dari tahun ke tahun. Bagaimanapun pembangunan kesehatan harus tetap ditingkatkan untuk mencapai derajat kesehatan yang setinggi-tingginya. Profil kesehatan Puskesmas Sedayu I ini dilampiri juga dengan tabel-tabel sesuai pedoman penyusunan dan diterbitkan setiap tahun, sehingga diharapkan dapat memberikan gambaran tentang seberapa jauh dinamika kondisi kesehatan yang telah dicapai di wilayah kerja Puskesmas Sedayu I.

40

Anda mungkin juga menyukai