Anda di halaman 1dari 32

1

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perencanaan merupakan salah satu dari empat fungsi manajemen yang penting dan saling terkait satu sama lain. Berbicara tentang perencanaan, kita dihadapkan pada pertanyaan apakah suatu rencana berjalan dengan baik atau tidak. Pertanyaan mendasari pikiran aktual diajukan manakala kita melihat realitas keseharian yang menunjukkan banyaknya kegagalan akibat perencanaan yang salah dan tidak tepat. Kesalahan perencanaan dapat berada pada awal perencanaan itu sendiri atau pun pada saat proses perencanaan itu berlangsung. Banyak perencanaan yang gagal gara-gara apa yang direncanakan tersebut tidak mempunyai pijakan yang relevan dengan kondi sisosial budaya masyarakat. Perkembangan baru saat ini diwarnai oleh globalisasi dan terutama berupa perubahan yang cepat dan sering tak terduga dan makin kuatnya peranan sektor pendidikan dalam pembangunan. Hal ini mendorong kita untuk sekali lagi memikirkan ulang keefektifan pendekatan perencanaan pendidikan yang kita anut sekarang. Salah satu yang mungkin dapat kita lirik adalah pendekatan perencanaan stratejik, yang telah banyak dipakai di negara-negara lain beberapa tahun terakhir ini. Logika dasar dari perencanaan strategis adalah, dalam lingkungan dunia yang berubah secara pesat dan tak menentu, suatu organisasi memerlukan kemampuan untuk melakukan perubahan rencana dan manajemen dengan tepat. Maka, kemampuan untuk senantiasa organisasi, melakukan serta penangkapan lingkungan eksternal dari upaya terus-menerus senantiasa melakukan

penelaahan kemampuan dan kelemahan organisasi internal menjadi prasayarat bagi organisasi untuk tetap strategis. Dengan kata lain

perencanaan startegik merupakan analisa sistematis dan perumusan sasaran kedepan, mengenai respon-respon dan pilihan-pilihan, serta pemilihan optimal dan penetapan instruksi-instruksi untuk mengimplementasikannya secara rasional dalam organisasi. Dengan demikian perencanaan strategi berangkat dari misi dan visi, mandat dan nilai-nilai yang menjadi dasar suatu organisasi untuk berkembang menjadi visi organisasi di masa mendatang. Proses analisis yang mengkaitkan antara misi dan visi, serta perkembangan lingkungan eksternal serta kekuatan dan kelemahan internal ini akan membawa organisasi menemukan arah menuju yang paling strategi paling efektif. Selain itu, lingkungan pendidikan saat ini sangat kompetitif, hal ini menuntut lembaga pendidikan untuk membangun keunggulan dan memutakhirkan peta perjalanan (road map) organisasi secara berkelanjutan, menempuh langkah-langkah strategik dan mengerahkan serta memusatkan kapabilitas dan komitmen seluruh staf dalam mewujudkan masa depan organisasi. Kecenderungan umum, saat ini lembaga pendidikan hanya mengandalkan anggaran tahunan sebagai alat perencana masa depan organisasi, sehingga menjadi tidak koheren antara misi,visi, tujuan, rencana jangka panjang, rencana jangka pendek, serta implementasinya. Selain itu, sistem perencanaan pada umumnya hanya mengikutsertakan sebagian kecil staf organisasi untuk membangun masa depan organisasi. Untukitu, maka perencanaan strategis merupakan solusi yang dapat diandalkan sebagai penentu masa depan sebuah lembaga. Perencanaan strategis telah lama digunakan sebagai alat untuk mentransformasi dan merevitalisasi lembaga bisnis, publik, dan nonprofit. Tujuan utamanya adalah untuk merespon kemungkinan terjadinya perubahan-perubahan lingkungan di masa depan. Perubahan tersebut sebagai akibat terjadinya ketidak tentuan

keadaan politik, ekonomi, tuntutan masyarakat, dan perubahan teknologi yang terjadi secara cepat. Kesemuanya itu menuntut perubahan internal dan eksternal organisasi agar bisa menjalankan kegiatan atau programnya secara berkesinambungan. Perencanaan strategik merupakan suatu rencana jangka panjang yang bersifat menyeluruh, memberikan rumusan kemana lembaga akan diarahkan, dan bagaimana sumber daya dialokasikan untuk mencapai tujuan selama jangka waktu tertentu dalam berbagai kemungkinan keadaan lingkungan. Selai nitu, perencanaan strategic (Strategic Plans) juga merupakan suatu proses pemilihan tujuantujuan organisasi, penentuan strategi, kebijaksanaan, programprogram strategi yang diperlukan untuk tujuan-tujuan tersebut. Dengan adanya perencanaan strategis ini maka konsepsi suatu lembaga menjadi jelas sehingga akan memudahkan dalam memformulasikan sasaran serta rencana-rencana lain dan dapat mengarahkan sumber-sumber organisasi secara efektif. Sehingga dapat dikatakan bahwa perencanaan strategi dapat menentukan keberhasilan organisasi atau perusahaan, hal ini disebabkan karena: 1. Perencanaan terpenting 2. Melakukan perencanaan strategi berarti menetapkan misi organisasi secara jelas 3. Perencanaan strategi memungkinkan pimpinan mempersiapkan diri terhadap kemungkinan terjadinya perubahan pada lingkungan organisasinya. Pendidikan merupakan komponen yang memiliki peran yang strategis bagi bangsa Indonesia dalam mewujudkan tujuan yang telah dirumuskan. Salah satu tujuan bangsa Indonesia yang tertuang dalam Pembukaan UUD 1945 pada alinea keempat adalah mencerdaskan kehidupan bangsa.Untuk mewujudkan hal tersebut dibutuhkan usaha strategi merupakan tipe perencanaan yang

yang terencana dan terprogram dengan jelas dalam agenda pemerintahan yang berupa penyelenggaraan pendidikan. Sekolah sebagai salah satu lembaga pendidikan yang diberikan tugas untuk mewujdkan tujuan pendidikan nasional harus menjalankan perannya dengan baik. Dalam menjalankan peran sebagai lembaga pendidikan ini, sekolah harus dikelola dengan baik agar dapat mewujudkan tujuan pendidikan yang telah dirumuskan dengan optimal. Pengelolaan sekolah yang tidak professional dapat menghambat proses pendidikan yang sedang berlangsung dan dapat menghambat langkah sekolah dalam menjalankan fungsinya sebagai lembaga pendidikan formal. Agar pengelolaan sekolah tersebut dapat berjalan dengan baik, dibutuhkan rencana strategis sebagai suatu upaya/cara untuk mengendalikan organisasi (sekolah) secara efektif dan efisien, sampai kepada implementasi garis terdepan, sedemikian rupa sehingga tujuan dan sasarannya tercapai. Perencanaan strategis merupakan landasan bagi sekolah dalam menjalankan proses pendidikan. Dalam menyusun rencana strategis, langkah pertama yang harus dilakukan menurut Bryson adalah Identifikasi mandat organisasi dan memperjelas misi dan nilai-nilai organisasi. Sedangkan Fred M Davis dan Michel Allisson-Jude Kaye, proses pertama dalam perencanaan strategis adalah mengembangkan dan menegaskan pernyataan visi dan misi organisasi. Terkait dengan hal tersebut, kami tertarik untuk membahas mengenai langkah pertama dalam penyusunan perencanaan strategis, yaitu mengidentifikasi mandat, misi, visi dan nilai organisasi.

B. Fokus Masalah Dalam makalah ini pembahasan kami fokuskan pada pendapat tiga orang pakar yaitu John M. Bryson, Fred M Davis dan Michel Allisson-Jude Kaye. Disamping itu kami bahas pula bagaimana aplikasinya dalam lembaga pendidikan. C. Tujuan Mempu mengidetifikasi tiga pendapat dari tiga orang pakar terkait dengan Mandat, Visi dan Misi serta aplikasinya dalam pendidikan.

BAB II KAJIAN TEORETIK A. Mandat, Misi dan Nilai organisasi menurut John M. Bryson1 Menurut Bryson ada sepuluh langkah proses perencanaan strategik yaitu : 1. Initiating and agreeing on a strategic planning process (memulai dan menyetujui proses perencanaan strategik) 2. Identifying organization mandates (Identifikasi perintah atau mandat organisasi) 3. Clarifying organizational mission and values (Memperjelas misi dan nilai organisasi) 4. Assessing the external and internal environments (mengkaji lingkungan eksternal dan internal) 5. Identifying the strategic issues facing an organization. (Mengidentifikasi isu-isu strategic yang dihadapi organisasi) 6. Formulating strategies and plans to manage the issues. (Merumuskan strategi dan rencana untuk mengelola isu) 7. Reviewing and adopting the strategies and plan. (Mereview dan mengadopsi strategi dan rencana). 8. Establishing an effective organization vision. (Menetapkan visi organisasi yang efektif) 9. Developing an effective implementation process. (Mengembangkan proses implementasi yang efektif) 10. Reassesing the strategies and the strategic planning proses. (Menaksir kembali strategi dan proses perencanaan strategi)

John M. Bryson, Strategic Planning for public and Non Profit Organization, 4 th edition, (San Fransisco: Jossey Bass, 2011) hh. 47 - 66

Langkah kedua dan ketiga mempunyai hubungan yang sangat erat. Keduanya sama-sama memberikan pembenaran sosial bagi keberadaan organisasi. Organisasi public dan nirlaba akan dinilai secara eksternal yang berarti bahwa organisasi mempunyai tugas untuk mencapai tujuan masyarakat tertentu, dan legitimasi organisasi ditentukan oleh masyarakat yang lebih luas. Oleh karena itu organisasi public harus menunjukkan bahwa keberadaannya benarbenar menciptakan nilai bagi masyarakat. Hasil dari langkah ini akan menjadi pedoman ketika organisasi melakukan analisa lingkungan eksternal maupun internal. 1. Identifikasi Mandat a. Pengertian Mandat Mandat adalah apa yang diharapkan dilakukan (atau tidak dilakukan) organisasi oleh otoritas eksternal. Ada dua jenis mandat yaitu: 1) mandat formal berupa hukum, undangundang, pasal-pasal pada peraturan perusahaan, piagam. dan 2). Mandat informal yang biasanya terangkum dalam normanorma atau harapan stakeholder kunci. b. Tujuan dan Hasil Identifikasi Mandat 1. Kompilasi mandat formal dan informal yang dihadapi organisasi termasuk siapa memandatkan apa dan dengan kekuatan apa. 2. Intepretasi terhadap apa yang diperlukan sebagai akibat dari mandat. 3. Klarifikasi tentang apa yang dilarang oleh mandat tersebut, 4. Klarifikasi apa yang tidak diatur dalam mandat (batasbatas kasar yang tidak dilarang)

c. Manfaat Melakukan Identifikasi Mandat 1. Kejelasan mengenai apa yang dimandatkan (apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan) sehingga mandat akan bener-benar dijalankan. 2. Mempertinggi kemungkinan untuk mengembangkan misi yang tidak terbatas pada mandat. Sesuatu yang secara eksplisit tidak dilarang pada mandate, berarti dapat dilihat sebagai suatu tujuan yang potensial bisa dikembangkan. d. Langkah Langkah Identifikasi Mandat 1. Kumpulkan mandat baik yang formal maupun informal. 2. Tinjau kembali sehingga jelas apa yang harus dilakukan, apa yang tidak boleh dilakukan dan apa yang boleh dilakukankan. 3. Secara rutin ingatkan selalu anggota organisasi untuk bertindak sesuai mandat. 4. Lakukan peninjauan mandate secara teratur dan diskusikan mana mandat terbaru, mana yang perlu direvisi dan mana yang harus dibuang. 2. Klarifikasi Misi a. Pengertian Misi Misi memperjelas tujuan organisasi/mengapa organisasi melakukan sesuatu. Misi sangat membantu organisasi untuk mengembangkan misi organisasi menjadi visi sukses. Tanpa visi sukses anggota organisasi tidak akan tahu bagaimana cara mencapai misi. b. Tujuan Klarifikasi Misi Menetapkan tujuan organisasi maupun filosofi dan nilai yang menjadi panduan organisasi. c. Manfaat Jangka Panjang Klarifikasi Misi : 1. Memulai kebiasaan untuk memfokuskan diskusi pada hal yang benar-benar penting.

2. Memperjelas tujuan organisasi. 3. Menjadikan kepemimpinan yang lebih efektif karena menentukan misi adalah fungsi pokok kepemimpinan. 4. Membantu menyelesaikan konflik. 5. Memberikan alat control social. 6. Memberikan perhatian yang eksplisit kepada filosofi dan nilai dan budaya. d. Hasil Klarifikasi Misi : 1. Analisis stakeholder Kunci keberhasilan sektor publik atau organisasi nirlaba adalah kepuasan stakeholder. Oleh karena itu perlu dilakukan anlalisis terhadap : a. Siapa stakeholder Contoh stakeholder : Badan yang memerintah Partai politik Warga Komunitas keuangan Generasi masa depan Kelompok kepentingan Pembayar pajak Penerima layanan Perserikatan Pegawai Media Pesaing Pemasok Pemerintah lain

10

Perlu diingat bahwa stakeholder saling bersaing untuk mempengaruhi organisasi, sehingga perlu dikenali stakeholder kunci, generasi masa depan harus menjadi prioritas, dan kelompok pegawai kunci harus diidentifikasikan secara eksplisit. b. Kriteria apa yang digunakan stakeholder untuk menilai kinerja organisasi. Tim perencana strategi dapat menerka (karena lebih cepat dan menghindari jawaban stakeholder yang tidak jujur) atau bertanya kepada stake holder (melalui survey, wawancara, diskusi kelompok c. Membuat penilaian seberapa baik kinerja organisasi menghadapi ke depannya. Selanjutnya stakeholder harus pula didiskusikan organisasi bagaimana sehingga mempengaruhi kriteria stakeholder dengan mendiskusikan untuk mencari alternatif terbaik untuk

diketahui stakeholder kunci. Apa yang diperlukan untuk memuaskan stakeholder kunci tersebut dan urutan kasar stakeholder berdasarkan arti pentingnya bagai organisasi. 3. Pernyataan Misi yaitu deklarasi tujuan organisasi sebagai inspirasi. Pernyataan misi harus mengandung enam hal yaitu : a. Siapa kita (Identitas organisasi): who we are bukan what we do b. Kebutuhan sosial politik apa yang harus dipenuhi dan masalah social politik apa yang harus dipecahkan. Organisasi adalah alat bagi tujuan, bukan tujuan itu sendiri. c. Secara umum, apa yang kita lakukan untuk mengenal, mengantisipasi atau merespon kebutyuhan atau masalah

11

tersebut. Hal ini dapat dilakukan dengan melihat masalah eksternal untuk menciptakan inovasi internal. d. Bagaimana merespon stakeholder kunci yaitu apa yang akan dilakukan organisasi untuk memuaskan stakeholder kunci. e. Apa f. filosofi dan nilai inti organisas i sehingga dapat mempertahankan integritas. Apa yang membuat kita berbeda dan unik. Menjadi organisasi publik bukan jaminan keberlangsungan, bila kita tidak bisa menunjukkan bahwa kiat berbeda dan unik, karena banyak kebutuhan publik yang sekarang mulai di privatisasi. Dari uraian diatas dapat kita dirumuskan beberapa panduan proses yang harus diingat ketika kelompok perencana strategis bekerja untuk memperjelas misi dan mandat : 1. Menugaskan seseorang untuk menghimpun mandat formal dan informal yang dihadapi organisasi. 2. Melengkapai analisis stakeholder baik stakeholder eksternal maupun internal. 3. Menulis pernyataan misi secara individual, kemudian didiskusikan sehingga terbentuk misi kelompok. 4. Mengembangkan rancangan pernyataan misi, memilih slogan yang menggambarkan inti dari misi. 5. Melakukan pengembangan pernyataan misi. 6. Menguji kembali rancangan pernyataan misi. 7. Mempertahankan kesepakatan misi, sehingga menjadi pedoman dalam merumuskan tujuan, merumuskan isu startegis, mengembangkan strategi yang efektif dan visi sukses dan menyelesaikan konflik yang mungkin timbul. 8. Menyusun pernyataan misi secara eksplisit, dihadirkan secara fisik, ditempel di tembok.

12

9. Menggunakan organisasi.

misi

sebagai

landasan

semua

keputusan

10. Melakukan tinjauan secara periodik terhadap misi. B. Mengembangkan Pernyataan Visi dan Misi Organisasi Menurut Fred M. Davis.2 Model Manajemen Strategik Davis: Pernyataan Visi dan Misi Audit eksternal Audit Internal

Formulasi Strategi

Penetapan tujuan jangka panjang Merumuskan, mengevaluasi dan memilih strategi

Implementasi Strategi

Implementasi strategi : isu manajemen Implementasi strategi : isu pemasaran,keuangan,akutansi, penelitian dan pengembangan, SIM

Evaluasi Mengukur dan mengevaluasi kinerja Dari model tersebut dapat dijelaskan bahwa menurut David Visi dan misi dikembangkan pada awal sebuah organisasi dibentuk dan menjadi landasan pengembangan misi. Visi yang jelas akan memberikan dasar untuk pengembangan misi yang komprehensif. Visi mencerminkan apa yang ingin dicapai oleh organisasi dalam jangka panjang, oleh karena itu pernyataan visi seharusnya singkat, lebih disukai satu kalimat dan mewadahi semua aspirasi. 1. Pengertian Visi dan Misi
2

Fred R. David, Stategic Management, manajemen stategis, konsep, edisi 10, terjemahan Ichsan Setyobudi, ( Jakarta: Salemba Empat: 2006), h. 70

13

a. Visi Visi adalah apa yang ingin kita capai Menggambarkan masa depan yang diinginkan organisasi. Harus dibuat terlebih dahulu dan diutamakan Singkat, satu kalimat, merupakan hasil masukan semua manajer b. Misi Pernyataan jangka panjang tentang tujuan yang membedakan suatu organisasi dengan organisasi serupa. Pernyataan jangka panjang, yang merupakan deklarasi tentang alasan keberadaan sebuah organisasi. Pernyataan misi yang jelas merupakan landasan perumusan tujuan dan formulasi strategi yang efektif. Misi sering disebut Creed statement, pernyataan tujuan, pernyataan filosofi, penyataan kepercayaan, pernyataan prinsip-prinsip bisnis, pernyataan mendefinisikan apa bisnis kita. Misi mengungkapkan apa yang ingin dicapai perusahaan dan pelanggan yang akan dilayani. Misi adalah fondasi untuk prioritas, strategi, rencana, dan penugasan. Misi merupakan titik awal untuk mendisain pekerjaan manajerial. 2. Proses Pengembangan Misi : a. Menyeleksi beberapa artikel tentang pernyataan misi, kemudian dibaca oleh para perencana strategi dan dianalisa b. Manajer membuat pernyataan misi secara individu c. Fasilitator (eksternal maupun internal) atau Komite manajer Tingkat atas menyatukan pernyataan misi dan didistribusikan kepada seluruh manajer.

14

d. Melakukan revisi dokumen e. Dokumen pernyataan misi.

3. Pentingnya Pernyataan Visi dan Misi a. Memastikan Tujuan dasar organisasi b. Menjadi standar/dasar alokasi dana c. Menciptakan kondisi/iklim organisasi d. Titik utama mengidentifikasikan tujuan dan arah organisasi e. Dasar pembuatan stuktur kerja beserta tupoksinya f. Dasar pengembangan evaluasi waktu, biaya dan kinerja. 4. Karakteristik Pernyataan Misi Pernyataan misi adalah alat yang efektif untuk berkomunikasi dengan stakeholder internal dan eksternal. Pernyataan misi mempunyai karakteristik sebagai berikut : a. Misi adalah deklarasi sikap dan pandangan organisasi. b. Misi harus berorientasi pada pelanggan. c. Misi merupakan deklarasi kebijakan sosial. 5. Komponen Pernyataan Misi Pernyataan misi adalah bagian yang paling kelihatan dan dilihat public, oleh karena itu sebuah misi harus memasukkan kesembilan komponen penting berikut ini : a. Pelanggan- siapa pelanggan perusahaan. b. Produk atau jasa Apa produk dan jasa perusahaan. c. Pasar secara geografis, dimana perusahaan berkompetisi. d. Teknologi Apakah perusahaan mererapkan teknologi baru? e. Perhatian profitabilitas. f. akan keberlangsungan, perusahaan pertumbuhan berkomitmen dan untuk Apakah

pertumbuhan dan kondisi keuangan yang baik. Filosofi Apa dasar kepercayaan, nilai, aspirasi, dan prioritas etika

15

g. Konsep Diri Apa kemampuan khusus dan keunggulan kompetitif h. Perhatian akan citra publik Apakah perusahaan renposif terhadap pemikiran sosial, masyarakat dan lingkungan. i. Perhatian pada karyawan apakah karyawan merupakan asset yang berharga bagi perusahaan.
C. Menegaskan Misi dan Visi Menurut Michael Allison dan Jude

Kaye3 1. Pengertian Misi Misi adalah sebuah kalimat yang menjawab siapa, mengapa dan apa yang dilakukan organisasi. Rumusan misi harus dapat menyampaikan hakekat organisasi kepada para stakeholder dan kepada masyarakat. 2. Pentingnya Rumusan Misi Rumusan misi merupakan salah satu ciri organisasi nirlaba yang sukses. Ada 4 ciri utama organisasi nirlaba yang sukses: a. Rumusan misi yang jelas dan telah disepakati b. Direktur eksekutif yang kuat dan kompeten c. Dewan direktur yang dinamis d. Keterlibatan seluruh komponen organisasi dalam pengumpulan dana 3. Langkah Menegaskan Misi dan Visi : a. Tulis (tegaskan kembali atau tulis ulang rumusan misi anda) Rumusan misi harus mengandung: Maksud : Satu kalimat yang melukiskan hasil akhir yang ingin dicapai oleh organisasi (untuk siapa)
3

Michael Allison and Jude Kaye, Strategic Planning for Non Profit Organization, terjemanhan, ( Jakarta: Yayasan Obor Indonesia, 2004) hh. 67 -92

16

Menciptakan rumusan maksud dengan mengidentifikasi masalah fokus: Dapat dilakukan dengan sekedar mengajukan pertanyaan untuk apa kami ada? Misalnya :Misi California Child Care Resource and Referal Network adalah: Untuk mencapai sistem perawatan anak yang bermutu, yang memenuhi kebutuhan anak dan keluarga

b. Mengapa memperjelas maksud itu penting ? Supaya secara tidak sengaja membatasi efektivitas Contoh: Maksud awal dari March of dimes adalah melenyapkan folio Karena rumusan maksud sangat jelas, setelah Folio dilenyapkan maka organisasi harus memilih tutup atau memfokuskan kembali misinya.Maka March dimes memperjelas maksud untuk usaha yang lebih luas yaitu: melenyapkan cacat sejak lahir. Bisnis : tentang sarana utama (program, tindakan, Gambaran

layanan) yang digunakan untuk mencapai maksud Bisnis tidak sama dengan maksud, maksud adalah tujuan sedangkan bisnis adalah sarana .Bisnis harus merumuskan metode apa yang akan digunakan organisasi untuk mengejar maksud. Misalnya: memberi layanan kesehatan, bimbingan dan pendidikan kesehatan Nilai : Daftar nilai-nilai dan keyakinan yang dianut bersama oleh anggota organisasi Nilai-nilai, keyakinan dan asumsi membimbing pekerjaan dan memberi pedoman kepada orang yang kaitannya dengan sarana untuk mencapai maksud.

17

Komponen nilai dan keyakinan melukiskan prinsip dasar yang dimiliki oleh anggota organisasi, misalnya: integritas, mutu, dan keunggulan dalam pelayanan

c. Susun Rancangan Rumusan Visi Visi adalah gambaran sukses yang menjadi pemandu. Apabila rumusan misi menjawab pertanyaan tentang mengapa organisasi ada, bisnis apa yang diterjuni, maka visi menjawab pertanyaaan akan tampak gambaran seperti apakah sukses itu? Visi menjadi sebuah gambaran yang mengilhami dan memotivasi orang untuk bekerja sama .Visi menantang serta mengilhami kelompok meregangkan kemampuannya dan mencapai maksud. Sebuah misi yang efektif harus membawakan sekaligus visi eksternal dan visi internal. Visi eksternal memusatkan perhatian pada bagaimana dunia menjadi lebih baik, diubah, atau berbeda bila organisasi mencapai maksudnya. Visi internal menjelaskan akan seperti apa organisasi ketika bekerja secara efektif dan efisien untuk menopang visi eksternal misalnya layanan atau paduan produk organisasi itu, citra atau reputasi, pendanaan, kerjasama, penggunaan teknologi, dewan, staf dan fasilitasnya dan apa yang membedakan organisasi itu dari pesaingnya. Menyusun Visi dimulai dengan intuisi dan gagasangagasan yang berkembang melalui diskusi dan menghasilkan sebuah rasa arah motivasi bersama. Tantangannya adalah menciptkan visi yang cukup besar untuk mengilhami orang tetapi juga didasarkan atas realitas sehingga orang percaya bahwa visi itu dapat akan terjadi.

18

Perumusan

visi

tidak

hanya

membantu

dalam

mengilhami dewan dan staf tetapi juga menjadi landasan untuk menetapkan prioritas. D. Misi dan Visi Organisasi Menurut Buku J. Salusu4 Salah satu domain keputusan strategik yang penting adalah perumusan misi, tujuan dan sasaran. Misi itu merupakan Alat yang tak ternilai untuk mengarahkan perumusan strategi dan pelaksanaan strategi. Ia merupakan fondasi yang konstan dalam pengambilan keputusan strategik. Ia bahkan adalah common thread yang menyatukan seluruh aktivitas organisasi. 5 Misi sebenarnya menjelaskan hal-hal yang sangat fundamental, merupakan falsafah dari organisasi, sekaligus sebagai pendorong lahirnya inspirasi-inspirasi yang penuh motivasi. 6 Misi juga penting karena suatu perumusan tujuan dan sasaran yang realistik hanya mungkin dilakukan jikalau terlebih dahulu misi organisasi sudah diidentifikasi. 1. Unsur Unsur Misi Misi adalah pernyataan tentang tujuan organisasi yang diekspresikan dalam produk dan pelayanan yang dapat ditawarkan, kebutuhan yang dapat ditanggulangi, kelompok masyarakat yang dilayani, nilai-nilai yang dapat diperoleh serta aspirasi dan cita-cita di masa depan.7 Dari pengertian itu tampaknya ada lima unsur penting yang tidak dapat dilupakan dalam merumuskan misi suatu organisasi, yaitu :
4

Salusu, Pengambilan Keputusan Stratejik untuk Organisasi Publik dan Organisasi Nonprofit. Jakarta: Grasindo, 1996. 5 Thomas L Wheelen,., dan Hunger, J.David. Strategic Management and Business Policy. (Reading, Mas: Addison-Wesley Publ. Company, 1990,. h. 123 6 Jack Kotten,. Strategic Management in Public and Nonprofit Organization . ( New York Praeger Publishers, 1991), h. 123 7 Philip; Kotler, Ferrell, O.C; dan Lamb, Charles. Strategic Marketing for Nonprofit Organization. (Englewood Cliffs: Prentice Hall, 1987)

19

a. Produk atau pelayanan apa yang akan ditawarkan. Apakah itu pendidikan anak-anak, pendidikan tinggi, kursus komputer, pelayanan kesehatan, dan lain-lain. b. Apakah produk atau pelayanan yang ditawarkan itu dapat dan mampu memenuhi kebutuhan tertentu yang memang diperlukan dan bahkan dicari karena belum tersedia selama ini c. Publik mana yang akan dilayani. Semua orang, semua warga negara, atau hanya kelompok tertentu, misalnya kelompok dokter, kelompok perawat, kelompok sarjana politik, kelompok wanita, kelompok anak-anak, orang sakit, orang cacat, atau anak-anak yatim piatu. d. Bagaimana kualitas barang atau pelayanan yang hendak ditawarkan. Teknologi dan sumber daya yang digunakan cukup mahal tetapi memiliki daya saing yang kuat. Hal ini perlu dicatat sebagai komitmen untuk membangkitkan dukungan dari pihak publik. e. Aspirasi apa yang diinginkan di masa yang akan datang. Perlu ditegaskan bahwa dengan bantuan dari pihak lain, organisasi dapat lebih maju dan lebih cepat dapat memenuhi kebutuhan masyarakat dari pada sekedar hidup bertahan. Keuntungan apa yang dapat diperoleh masyarakat dengan produk atau pelayanan itu. Akan lebih sehat? Lebih terampil? Lebih berbobot? Apa saja yang diperkirakan akan mendatangkan nilai tambah bagi kelompok yang dilayani. 2. Pedoman Perumusan Misi Seperti telah yang telah diuraikan, misi cukup singkat dengan rumusan KISS yaitu keep it short and simple.8 Secara
8

Kanauft, E.B., Berger, Renee A., dan Gray, Sandra T. Profiles of Excellence: Achieving Success in the Nonprofit Sector. (San Francisco: Jossey-Bass Publisher, 1991), h. 128

20

singkat, pedoman perumusan misi dapat diuraikan sebagai berikut: Misi yang semula terdiri dari satu halaman, diringkaskan dalam satu dua kalimat atau satu paragraf, realistik dalam artian sejauh mana kemampuan organisasi mengantisipasi sumber keuangan dan sumber daya manusia. Cukup luas, yang mampu bertahan untuk suatu kurun waktu tertentu sehingga tidak perlu sering direvisi. Tetapi harus pula spesifik agar dapat dipakai sebagai dasar dalam mengembangkan tujuan dan progaram untuk merealisasikan misi itu. Dengan demikian haruslah operasional, artinya mampu menggambarkan hasil yang dapat dicapai, bukan hanya slogan atau keinginan keinginan belaka yang tidak akan pernah tercapai. 3. Visi Strategik Kalau misi menggambarkan kehendak organisasi maka visi lebih jauh, Lonnie Helgeson, menjelaskan bagaiman rupa yang seharusnya dari suatu organisasi kalau ia berjalan dengan baik. Misi belum menjelaskan bagaimana rupa organisasi itu kalau sudah berhasil. Seorang arsitek akan memberi tahu kepada pemilik bangunan, melalui desainnya, rupa dan penampilan bangunan itu kalau kalau dikerjakan dengan baik. Ia tidak sekedar menggambar bangunan itu, tetapi memperlihatkan kekokohan dan kesatuan yang mutlak serta memberi harapan yang menyenangkan bagi pemiliknya. Itulah visi, keberhasilan, yang biasanya dipersiapkan sedikit lebih lama dibanding dengan waktu yang dipakai untuk merumuskan misi. Visi keberhasilan dapat dijelaskan sebagai suatu deskripsi tentang bagaimana seharusnya rupa dari suatu organisasi pada

21

saat ia berhasil dengan sukses melaksanakan strateginya dan menemukan dirinya yang penuh potensi yang mengagumkan. Perumusan visi adalah tugas dari manajemen tingkat atas. Namun, itu haruslah merupakan proses interaksi yang memberi peluang untuk mendapatkan umpan balik dari semua tingkat manajemen.9 Untuk menggambarkan visi keberhasilan, diperlukan

keberanian, keberanian melihat ke depan, karena masa depan selalu penuh dengan tantangan. Selain itu, juga dituntut kerja keras untuk menerjemahkan visi itu dalam bentuk yang nyata dan menanggulangi berbagai rintangan yang dapat menghambat direlaisasikannya visi itu seperti diuraikan dalam misi. Disamping kerja keras, diperlukan disiplin dari semua pihak terutama para pengambil keputusan tingkat tinggi. Suatu visi keberhasilan yang jelas akan memberikan manfaat yang besar dari organisasi. Visi keberhasilan yang sudah dipahami bersama akan mencegah para pengambil keputusan untuk berdebat tentang apa yang harus dilakukan dan apa yang harus ditunda, bagaimana melakukannya, mengapa dan sebagainya. Visi keberhasilan sebenarnya juga merupakan sketsa masa depan yang bisa dilihat sehingga mendorong setiap orang untuk mulai hidup dan bekerja dalam situasi yang dikehendaki itu. Visi menggambarkan masa depan yang lebih baik,

memeberi harapan dalam mimpi, tetapi juga menggambarkan hasil-hasil yang memuaskan. Ia adalah gambaran kata-kata yang menampakkan kekokohan dan kesatuan organisasi. Visi memiliki kekuatan yang mampu mengundang, memanggil, dan

Huge, Ernest C. Developing Vision and Strategy Change, Executive Excellence, 7 Jan 1990: h. 6-7

22

menyerukan kepada setiap orang untuk beramai-ramai memasuki masa depan sekarang.

BAB. III PEMBAHASAN Perencanaan startegik bagi organisasi publik maupun organisasi nirlaba mutlak diperlukan karena organisasi akan selalu menghadapi perubahan yang harus dihadapi. Perubahan yang kadang-kadang tidak bisa diprediksi yang berkembang di masyarakat harus disikapi dan diantisipasi dengan melakukan perencanaan strategik. Berbeda dengan perencanaan konvensional yang bersifat reaktif dan hanya berfokus pada internal customer, perencanaan strategic lebih bersifat inovatif, memperhitungkan konsumen eksternal dan proaktif. A. Pembahasan Teori Apabila kita kaji teori dari Bryson, Davis, bisa kita temukan persamaan sebagai berikut : 1. Misi merupakan pernyataan hal-hal yang harus dicapai organisasi bagi pihak yang berkepentingan di masa datang. 2. Misi harus dirumuskan dan dinyatakan secara eksplisit, sehingga semua anggota organisasi dapat mengetahui dan memahami dan dapat menjadikan pedoman dalam melakukan tugas dan fungsinya. 3. Pernyataan misi harus : a. Menunjukkan dengan jelas identitas organisasi, apa yang hendak dicapai organisasi dan bidang kegiatan utamanya.

23

b. Menunjukkan apa yang dilakukan untuk mencapai maksud organisasi dan program-programnya. c. Merujuk dengan jelas siapa pelanggan, stakeholder yang merupakan penerima layanan organisasi baik yang bersifat eksternal maupun internal. d. Mengandung filosofi, konsep diri, nilai-nilai organisasi yang menjadi pedoman etika dan menunjukkan integritas organisasi. 4. Misi yang jelas akan membantu organisasi dalam merumuskan tujuan dan isu-isu strategis yang akan dihadapi organisasi.
22

5. Misi juga merupakan deklarasi kebijakan sosial untuk memenuhi kebutuhan sosial politik yang berkembang di masyarakat. Namun demikian apabila pendapat tersebut dibandingkan ada beberapa perbedaan yang terlihat,sebagai berikut :

Perbedaan Mandat

Bryson Mandat organisasi harus jelas sebelum merumuskan misi Misi dirumuskan setelah melakukan analisis stakeholder dan perumusanya dilakukan tim renstra yang terdiri dari berbagai komponen. Disusun setalah misi, analisa lingkungan dan isu strategis serta rencana dirumuskan. -

Davis

Alison Tercakup dalam unsur misi yaitu maksud Dikembangk an oleh pimpinan organisasi. -

Salusu

Misi

Misi dikembangka n oleh komite manajer tingkat atas dari usulan para manajer di bawahnya.

Dirumuskan dalam satu kalimat singkat.

Visi

Dibuat terlebih dahulu dan diutamakan karena menggambar kan masa depan yang dinginkan organisasi

Disusun untuk memberi dorongan untuk mencapai misi organisasi

Memerlukan waktu yang lebih lama untuk merumuskan visi

24

B. Aplikasi Memahami langkah-langkah pengidentifikasian mandat, misi dan visi akan mempermudah para pimpinan dalam menyusun rencana strategi bagi organisasi. Di sekolah Kepala Sekolah dan Tim penyusun renstra harus mempelajari mandat formal maupun informal yang harus dilaksanakan oleh sekolah dan berbeda dengan organisasi publik lain. Renstra Kemendiknas merupakan salah satu acuan dalam menyusun renstra pendidikan di Negara kita. Dalam renstra Kemendiknas, visi dan misi disusun setelah dilakukan analisis terhadap keadaan pendidikan di Indonesia secara umum baik secara eksternal maupun internal. Visi Kemendiknas 2005 2015 yaitu Menghasilkan Insan Indonesia Cerdas dan Kompetitif (Insan Kamil/Insan Paripurna) dicapai melalui empat tema pembangunan, yaitu 10: menjadikan sekolah

a. tema pembangunan I (2005 2009) dengan fokus pada


peningkatan kapasitas dan modernisasi;

b.

tema pembangunan II (2010 2015) dengan fokus pada penguatan pelayanan;

c. tema pembangunan III (2015 2020) dengan fokus pada


penguatan daya saing regional; dan

d. tema pembangunan IV (2020 2025) dengan fokus pada


penguatan daya saing internasional. Sehingga visi kemendiknas 2014 adalah Terselenggaranya Layanan Prima Pendidikan Nasional untuk Membentuk Insan Indonesia Cerdas Komprehensif Yang dimaksud dengan layanan prima pendidikan nasional adalah layanan pendidikan yang:
10

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 2010 TENTANG RENCANA STRATEGIS KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL TAHUN 2010-2014

25

a. Tersedia secara merata di seluruh pelosok nusantara; terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat; b. Berkualitas/bermutu dan relevan dengan kebutuhan kehidupan bermasyarakat, dunia usaha, dan dunia industri; c. Setara bagi warga negara Indonesia dalam memperoleh gender, dan pendidikan berkualitas dengan memperhatikan keberagaman latar belakang sosial-budaya, ekonomi, geografi, sebagainya; d. Menjamin kepastian bagi warga negara Indonesia mengenyam pendidikan dan menyesuaikan diri dengan tuntutan masyarakat, dunia usaha, dan dunia industri. Untuk mencapai visi Kemendiknas 2014, Misi Kemendiknas 2010 2014 dikemas dalam Misi 5K sebagai berikut. KODE M1 M2 M3 M4 M5 MISI Meningkatkan Ketersediaan Layanan Pendidikan Meningkatkan Keterjangkauan Layanan Pendidikan Meningkatkan Kualitas/Mutu dan Relevansi Layanan Pendidikan Meningkatkan Kesetaraan dalam Memperoleh Layanan Pendidikan Meningkatkan Kepastian/Keterjaminan Memperoleh

Layanan Pendidikan Untuk mencapai visi dan misi tersebut Kemdikmas mempunyai Motto Melayani Semua dengan Amanah yang merupakan perwujudan dari tata nilai yang merupakan dasar sekaligus arah bagi sikap dan perilaku seluruh pegawai dalam menjalankan tugas. Tata nilai juga akan menyatukan hati dan pikiran seluruh pegawai dalam usaha mewujudkan layanan prima pendidikan. Tata nilai yang dimaksud adalah amanah, profesional, visioner, demokratis, inklusif, dan berkeadilan.

26

Pada dasarnya misi yang disusun oleh Kepala Sekolah, setelah mempelajari mandat pendidikan yang harus dilaksanakan sekolah, harus benar-benar mencerminkan identitas sekolah kita, apa yang akan dicapai jangka panjang dan merupakan perumusan misi yang dapat memgakomodasi stakeholder sekolah, seperti orang tua, masyarakat sekitar, sekolah lain di tingkat bawah (sebagai penyedia input siswa) dan di tingkat atas (sebagi pemakai output), dunia usaha, instansi pemerintah lain. Misi yang disusun juga harus menunjukkan filosofi, nilai dan keyakinan yang memberikan panduan bagi pengambilan keputusan dan memberikan motivasi untuk bersama-sama mewujudkan misi dan visi sukses yang sudah disepakati. Dalam merumuskan misi tatap harus berpegang pada kemampuan internal dan keadaan eksternal sehingga misi bukan merupakan mission impossible Contoh beberapa visi dan misi .

1. Universitas Negeri Jakarta a.


Visi

11

Menjadi Universitas yang memiliki keunggulan kompetitif dalam membangun masyarakat Indonesia yang maju, demokratis dan sejahtera berdasarkan Pancasila di era globalisasi.

b.

Misi 1. Mengembangkan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni yang dapat meningkatkan kualitas hidup manusia dan lingkungan. 2. Menyiapkan tenaga akademik dan/atau profesional yang bermutu, bertanggung jawab dan mandiri di bidang pendidikan dan nonkependidikan guna menghadapi berbagai tantangan di masa depan.

11

www.unj.ac.id/

27

3. Mengembangkan ilmu dan praksis kependidikan dalam rangka mempercepat pencapaian pembangunan pendidikan nasional. 4. Mengembangkan berbagai bentuk pengabdian kepada masyarakat di bidang ilmu, teknologi, dan seni yang berdaya guna dan berhasil guna. 5. Menciptakan budaya akademik yang kondusif bagi pemberdayaan semua potensi kemanusiaan yang optimal dan terintegrasi secara berkesinambungan. 6. Memfungsikan dirinya selaku universitas yang mampu menerapkan prinsip-prinsip entrepreneurship dalam kinerjanya secara berkesinambungan. 2. Program Pasca Sarjana UNJ12 a. Visi Merujuk pada Visi Universitas Negeri Jakarta yang tercantum dalam statuta maka visi Program Pascasarjana dapat dirumuskan sebagai berikut: menjadi program pascasarjana yang unggul, terkemuka dan memiliki daya saing tinggi di tingkat nasional, regional, dan internasional pada tahun 2020 b. Misi : 1. Menyelenggarakan kegiatan pendidikan magister dan doktor yang berorientasi pada keunggulan, kejujuran, integritas, dan kewibawaan akademik yang menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan dan demokrasi untuk menghasilkan lulusan yang mandiri, profesional, kompetitif dan berakhlak mulia. 2. Mengembangkan gagasan kreatif dan inovatif melalui riset sehingga mampu beradaptasi untuk mengantisipasi perubahan dan perkembangan ilmu, teknologi, dan seni mutakhir secara berkelanjutan.
12

www.unj.ac.id/pps/

28

3. Mengembangkan kapasitas kelembagaan program studi sehingga dapat meningkatkan kualitas kinerja dan keunggulan kompetitif dalam persaingan global. 4. Menyediakan berbagai jenis layanan pendidikan dalam pengembangan keilmuan melalui kerjasama kemitraan dengan berbagai pihak sesuai dengan perkembangan kebutuhan masyarakat baik di tingkat nasional, regional, dan internasional. 3. Prodi Manajemen Pendidikan S2 UNJ13 a. Visi : Lima tahun kedepan menjadi program studi unggulan dalam mewujudkan pemimpin masa depan yang kompeten di bidang manajemen pendidikan, peneliti pendidikan, dan konsultan manajemen pendidikan professional di tingkat internasional. b. Misi : 1. Mengembangkan kualitas pendidikan magister yang berorientasi pada keunggulan di tingkat internasional. 2. Mengembangkan gagasan kreatif dan inovatif melalui riset sehingga mampu beradaptasi untuk mengatasi perubahan dan perkembangan ilmu, teknologi, dan seni mutakhir secara berkelanjutan di tingkat internasional. 3. Mengembangkan ketrampilan manajerial dalam bidang pendidikan dasar, menengah, dan tinggi di tingkat internasional. 4. Mengembangkan kemampuan entrepreneur dalam bidang manajemen pendidikan dasar, menengah, dan tinggi di tingkat internasional 5. Mengembangkan pembelajaran model kolaborasi pada tingkat riset (joint research), pengembangan keilmuan, penelitian, dan pembimbingan tesis di tingkat internasional.
13

Hand Out Prodi S2 MP PPs UNJ

29

4. SMP Puspanegara14 a. Visi : Mewujudkan peserta didik yang Cerdas, Disiplin, dan Kreatif (CERDIK) berlandaskan Iman dan Taqwa (IMTAQ) b. Misi : 1. Melaksanakan pembelajaran secara tuntas dan efektif. 2. Menumbuhkan semangat berprestasi peserta didik dan tenaga kependidikan. 3. Mengoptimalkan kompetensi peserta didik melalui ilmu pengetahuan dan teknologi terpadu. 4. Menanamkan sikap disiplin diri setiap warga sekolah. 5. Meningkatkan kecerdasan dan pola piker yang berwawaan IPTEK dan berlandaskan IMTAQ. 6. Meningkatkan kreatifitas peserta didik melalui kegiatan ekstrakurikuler. 7. Meningkatkan keteladanan. 8. Menumbuhkembangkan penghayatan dan pengamalan terhadap ajaran agama yang dianut setiap warga sekolah. profesionalisme tenaga edukatif dan

14

Puzpa News, Edisi 31, Mei 2012

30

BAB IV PENUTUP A. Kesimpulan Identifikasi mandat dan perumusan misi serta visi merupakan langkah penting dalam perencanaan strategik. Dengan melakukan identifikasi mandat dan perumusan/penegasan misi organisasi para pimpinan organisasi dapat menfokuskan diri untuk membicarakan hal yang benar-benar penting bagi organisasi, dan dapat meningkatkan keefektifitasan kepemimpinan. Perumusan misi juga merupakan upaya pengklarifikasikan tujuan organisasi sehingga bisa menjadi perekat social dan menjadi sarana untuk untuk memecahkan masalah/konflik yang timbul. Perumusan misi juga bisa menjadi sarana untuk menggali filosofi, nilai dan keyakinan sehingga bisa secara eksplisit menjadi pedoman bagi semua anggota organisasi. Pernyataan misi yang disusun dituangkan dalam dokumen pernyataan misi yang mengandung unsur : 1. Menunjukkan dengan jelas identitas organisasi, apa yang hendak dicapai organisasi dan bidang kegiatan utamanya. 2. Menunjukkan apa yang dilakukan untuk mencapai maksud organisasi dan program-programnya. 3. Merujuk dengan jelas siapa pelanggan, stakeholder yang merupakan penerima layanan organisasi baik yang bersifat eksternal maupun internal. 4. Mengandung filosofi, konsep diri, nilai-nilai organisasi yang menjadi pedoman etika dan menunjukkan integritas organisasi.,

31

Dalam organisasi publi seperti sekolah yang bersifar nirlaba, misi harus memberikan visi sukses untuk mencapainya baik berupa visi eksternal yaitu dunia menjadi lebih baik dengan adanya organisasi kita maupun visi internal yaitu wujud organisasi seperti apa yang dapat mendukung visi eksternal. Dengan demikian sekolah sebagai organisasi akan dapat menghadapi 30 tantangan dan berkembang untuk mewujudkan misi pendidikan nasional seperti yang tercantum dalam Pemebukaan UUD 1945 Alinea 4 Mencerdaskan kehidupan bangsa. Semoga B. Rekomendasi Dalam menyusun Renstra termasuk merumuskan misi maupun visi sekolah, Kepala Sekolah hendaknya menyusun Tim Perumus Renstra yang komprehensif yang terdiri dari unsur pimpinan, guru dan perwakilan komite sekolah dengan mengingat hal-hal sebagai berikut: 1. Mandat yang tertuang dalam UU, PP dan Peraturan terkait harus dipelajari secara seksama agar dalam merumuskan misi tidak terlalu sempit atau bertentangan dengan mandat tersebut. 2. Perumusan misi harus dilakukan dengan memperhatikan kepentingan organisasi dan bukan mendahulukan kepentingan pribadi atau kelompok. 3. Dokumen misi yang sudah dirumuskan hendaknya dihadirkan secara fisik, ditempel di tempat-tempat strategis di sekolah agar terinternalisasi pada semua warga sekolah dan memotivasi untuk mewujudkan misi tersebut. 4. Semua warga sekolah selalu merujuk pada misi sekolah pada saat pengambilan keputusan, penyelesaian konflik, perencanaan kegiatan maupun monitoring dan evaluasi. 5. Filosifi, nilai-nilai dan keyakinan yang melandasi misi hendaknya selalu dijaga dan dijadikan acuan sehingga bisa menjadi budaya sekolah yang menunjukkan integritas setiap warga sekolah.

32

6. Implementasi misi selalu dimonitoring dan dievaluasi sehingga selalu up to date dan menjadikan sekolah unggul yang berbeda dari sekolah lain.

Anda mungkin juga menyukai