Anda di halaman 1dari 31

A.R.

T
Atraumatic Restorative Treatment
Drg. Endang Suprastiwi SpKG. Serang, 8 Desember 2005

Suatu metode penumpatan kavitas yang sederhana, dengan didahului pembersihan kavitas yang hanya menggunakan alat-alat genggam. Kavitas ditumpat dengan bahan tambal adhesif..

Latar belakang

Metode ini dikembangkan karena dinegara berkembang banyak kavitas yang tidak ditumpat (FDI 1944 ) Morgan dkk (1992) meneliti pada pada sekolah menengah pertama di Indonesia dan hasilnya nilai D lebih tinggi dari nilai F pada indeks DMF

Hasil-hasil penelitian (Phantumvanit & Songpaisan 1994)

Thailand dengan menggunakan chemfill dan tingkat keberhasilannya 79%. Pada tumpatan satu bidang keberhasilan 86%. Keberhasilan pada anak-anak sekolah 83% dan pada dewasa 91%. Pada tepi tumpatan yang rusak tidak dijumpai karies sekunder.

WHO-ART Team 1994

Dilakukan di Zimbabwe Menggunakan Fuji IX

Keberhasilan 94,1% & pada karies satu dataran.

Keuntungan ART

Dapat dilakukan pada daerah terpencil yang belum ada sarana listrik Menggunakan alat yang sederhana Sangat baik untuk kerja lapangan Dapat dilakukan pada pasien-pasien yang tidak dapat datang ke poliklinik. Harga relatif murah

Bahan tambal adhesif

- Semen Ionomer Kaca - Resin Komposit

Bahan tumpat ART


Menggunakan semen gelas ionomer Semen ini mempunyai adaptasi yang baik dengan gigi Melepaskan fluor secara kontinu Biokompabilitas terhadap pulpa baik Tidak menimbulkan iritasi terhadap ginggiva Kerugiannya tingkat keausannya tinggi dan kekuatannya kurang

Semen Gelas Ionomer


-

Restorasi adhesif

Beradhesif dengan email dan dentin secara kimia melalui ion kalsium gigi Ikatan dengan email lebih kuat dibandingkan dengan dentin karena email lebih banyak mengandung mineral. Mengeluarkan fluor secara terus menerus sehingga dapat mencegah terjadinya karies. Dapat meremineralisasi dentin yang lunak

Mengapa Gigi harus di restorasi


-

Membuang jaringan sakit Mengembalikan integritas permukaan gigi Mengembalikan fungsi gigi Mengembalikan penampilan gigi

Karies
Penyakit jar keras gigi yang disebabkan oleh : - Pejamu dan gigi - Karbohydrat (sukrose dan fruktose) - Mikroorganisme - Waktu

Proses perkembangan karies

Ditinjau dari proses perkembangan karies ,untuk ART yang dibuang adalah jaringan yang terinfeksi saja. Jaringannya kurang sensitif (Fusayama 1993).

Diagnosis

ART hanya diterapkan pada kavitas yang mencapai dentin dan tanpa kelainan jaringan pulpa.

Alat-alat

Alat genggam standar seperti kaca mulut,sonde dan pinset. Ekscavator untuk mengangkat jaringan karies Hatchet hoe dan pahat email untuk melebarkan kavitas dan mengangkat email yang menggaung. Mixing pad dan spatula. Plastik filling instrument dan carver Untuk klas II perlu matriks dan baji

Prosedur kerja:posisi pasien dan operator

Pasien dapat dibaringkan di balai-balai atau meja dengan bantal atau dengan menggunakan kursi lapangan. Operator duduk dibelakang kepala pasien, atau sedikit sebelah kanan pasien Asisten duduk disebelah kiri pasien.

Preparasi kavitas

Pembuangan jaringan karies dengan menggunakan ekscavator dengan gerakan memutar. Apabila ada karies yang menggaung maka kavitas dilebarkan dengan menggunakan hatchet. Pengambilan jaringan karies hanya sampai dentin terinfeksi saja. Apabila preparasi sudah selesai kavitas dibersihkan dengan butiran kapas basah

Cara membuang jaringan karies Karena demineralisasi mendahului karies maka pembuangan jaringan karies hanya sebatas dentin yang terinfeksi dan tidak sensitif.

Persiapan kavitas

Kavitas dibersihkan dengan dentin kondioner untuk meningkatkan ikatan dengan jaringan gigi. Dentin kondioner terdiri dari asam poliakrilik 10%, yang digunakan selama 10 detik. Jika cairan bahan tumpat sudah mengandung asam poliakrilik maka dapat dianggap sebagai konditioner. Bahan ini sebaiknya juga diulaskan pada daerah-daerah fisur yang akan diikut sertakan.

Penumpatan

Penumpatan dilakukan kavitas dalam keadaan kering. Daerah kerja harus diisolasi dengan gulungan kapas Bahan tumpat diaduk sesuai dengan aturan pabrik. Bahan tumpat dimasukkan dalam kavitas dengan plastik instrumen. Setelah bahan tambal terlihat agak buram tumapan ditekan dengan instrumen dan dibentuk. Dipulas dengan varnis.

Pemikiran rasional tentang metode ART


Prosedur perawatannya sederhana Memanfaatkan teknologi mutahir dengan bahan tumpat adhesif. Dapat diterapkan pada praktek pribadi dan daerahdaerah terpencil. Waktu perawatan sangat singkat. Menyenangkan pasien karena prosedurnya tidak menyakitkan. Jaringan karies yang diambil hanya yang sakit dan tidak sensitif. Perawatan sesuai dengan prinsip dasar perawatan, yaitu tidak boleh menyakiti pasien. Ekonomis karena penggunaan bahan tumpat sangat sedikit. Mengeluarkan fluor secara kontinu sehingga dapt mencegah karies.