Anda di halaman 1dari 5

Makalah Profil Usaha

Pendahuluan Semakin maju suatu negara semakin banyak orang yang terdidik, dan banyak pula yang menganggur, maka semakin dirasakan pentingnya wirausaha. pembangunan akan lebih mantap jika ditunjang oleh wirausaha karena kemampuan pemerintah sangat terbatas. Pemerintah tidak akan mampu menggarap semua aspek pembangunan karena sangat banyak membutuhkan anggaran belanja, personalia dan pengawasannya. Oleh sebab itu wirausaha merupakan potensi pembangunan, baik dalam jumlah maupun dalam mutu wirausaha itu sendiri. Sekarang ini kita menghadapi kenyataan bahwa jumlah wirausaha di Indonesia masih sedikit dan mutunya belum bisa dikatakan hebat, sehingga persoalan pembangunan wirausaha di Indonesia merupakan persoalan mendesak bagi suksesnya pembangunan. Oleh karena itu dalam makalah ini kami akan mencoba menyajikan kepada pembaca berbagai contoh profil usaha yang kiranya dapat menjadi tambahan asupan ilmu sehingga nantinya kami berharap ilmu itu memiliki kontribusi bagi terciptanya usaha-usaha baru yang turut serta mensejahterakan masyarakat Indonesia. 1). Perdagangan Besar Perdagangan besar ialah segala aktivitas marketing yang menggerakkan barang-barang dari produsen ke pedagang eceran atau ke lembaga-lembaga marketing lainnya. Jika kita lihat dari proses marketing yang meliputi kosentrasi, ekuasi, dan distribusi, maka proses pengumpulan dan pengembangan (konsentrasi dan ekuasi dilakukan oleh perdagangan besar). Untuk meneliti apakah kegiatan distribusi itu merupakan kegiatan perdagangan besar atau bukan, ada tiga macam sifat yang bisa diperhatikan: (1). Motif pembelian. Motif pembelian memiliki tujuan bahwa barang bukan untuk dikonsumsi, tetapi untuk dijual kembali dengan memperolh keuntungan. (2). Jumlah Pembelian Kita mengenal beberapa kategori konsumen: Komersial consumer Industrial cosumers dan Gobermental consumer. Pembelian perdagangan eceran ialah pembelian yan dimaksudkan untuk diri sendir atau keluarga sendiri/kawan sendiri. Sedangkan pembelian perdagangan besar ialah pembelian sejumlah besar barang yang bukan dimaksudkan untuk diri sendiri atau keluarga sendiri/kawan sendiri. (3). Cara-cara usaha dari perusahaan tersebut. Mengenai cara berusaha ada beberapa kreteria yaitu: Pedagang besar yang mempunyai usaha yang diskriminatif, hanya melayani pedagang eceran, tidak melayani semua konsumen. Transaksi perdagangan besar adlah besar, dalam arti lebih besar dari kebutuhan sehari-hari. Harga-harga dapat berubah sesuai situasi. Bukan one price policy seperti pada pedagang, tetapi dapat diadakan korting, kredit, cara-cara pengiriman dan sebagainya. Menurut Paul D. Converse, Huegy and Mitchell menyatakan perdagangan besar meliputi segala aktivitas marketing yang menggerakkan barang-barang dari produsen ke pedagang-pedagang eceran.

Fungsi-fungsi pedagang besar 1. pengumpulan dan penyebaran yaitu usaha mengumpulkan barang dari berbagai produsen kemudian menyebarkan ke pedagang eceran. 2. Pemebelian dan penjualan setiap pembelian harus berdasarkan barang yang laku di pasar. 3. Pemilihan barang. Pemilihan barang tidak dapat dipisahkan dari kegiatan pembelian dan penjualan karena pemilihan barang terutama berdasarkan jenis, mutu dan harga barang pilihannya. 4. Pemebrian kredit fungsi kredit sangat memegang peranan penting umumnya dalam hasil industri oleh grosir. 5. Penyimpanan merupakan fungsi grosir yang tidak dapat diabaikan apalagi dengan semakin jauhnya konsumen. Setiap kali proses pembelian terjadi biasanya disimpan lebih dulu dalam gudang untuk diolah lagi atau dipilih untuk memudahkan penjualan. 6. Pengangkutan fungsi pengangkutan sangat penting bagi kelancaran penyampaian barang pada pedagang eceran atau konsumen. 2). Perdagang Eceran Dalam bahasa inggris, penjualan eceran disebut dengan retailing. Artinya, pedagang eceran bisa didefinisikan sebagai suatu kegiatan menjual barang dan jasa kepada konsumen akhir. Pedagang eceran adalah mata rantai terakhir dalam penyaluran barang dari produsen sampai ke konsumen. Pedagang eceran sangat penting artinya bagi produsen karena melalui pengecer produsen memperoleh informasi berharga tentang barangnya.[1] Bisnis Ritel secara umum bisa diklasifikasikan menjadi dua kelompok besar yaitu perdagangan eceran besar dan perdagangan eceran kecil. Perdagangan eceran kecil terdiri atas eceran kecil yang berpangkal an dan pedagang eceran kecil tidak berpangkalan.Peritel yang berhasil adalah yang bisa menyesuaikan barang dan jasanya dengan permintaan. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam perdagangan eceran adalah : Tersedianya barang yang tepat Pada saat yang tepat Di tempat yang tepat Dalam kuantitas yang tepat Dengan harga yang tepat Penjualan dengan cara yang tepat Dalam kualitas yang tepat Selain ketujuh hal tersebut, pengecer juga harus mempertimbangkan kecenderungan-kecenderungan berikut : menurunnya pertumbuhan ekonomi dan penduduk, kenaikan biaya modal, tenaga kerja dan energi, perubahan gaya hidup konsumen, pola berbelanja dan sikap dalam berbelanja, munculnya teknologi baru seperti mesin kasir komputer, bertambahnya kekuatan besar, serta banyaknya regulasi yang dikeluarkan oleh pemerintah yang mempengaruhi pedagang eceran. Perubahan-perubahan tersebut menuntuk adanya manajemen yang lebih professional dalam penjualan eceran. Karena itu, manajemen puncak harus trampil dalam merancang dan melaksanakan sistem untuk mendapatkan laba. Untuk itu, harus dilakukan penelitian agar didapatkan produktivitas yang lebih tinggi yang akan membantu perkembangan bentuk-bentuk penjualan eceran dengan biaya yang rendah. Banyak inovasi yang harus dilakukan untuk menekan biaya operasi yang semakin tinggi. Klasifikasi pedagang eceran:

1. Perdagangan eceran besar 2. Perdagangan eceran kecil yang terdiri dari Eceran kecil berpangkalan yaitu yang mempunyai tempat yang tetap, seperti toko kecil, kios, dan warung. Eceran kecil tidak berpangkalan yaitu pedagang eceran yang tidak mem[punyai tempat usaha seperti tukang bakso, tukang sepatu, tikang rujak dan tukang catut. Keuntungan dan kerugian perdagangan eceran: 1. Modal yang diperlukan adalah kecil dan rentabilitasnya besar. 2. Pedagang-pedagng eceran kecil menganggap bahwa pendapatannya dari usaha itu merupakan pendapatan tambahan atau kadang-kadang hanya iseng atau mengisi waktu luang terutama daerah musiman. 3. Tempat kedudukan pedagang-pedagng eceran kecil biasanya paling strategis. Mereka selalu mendekatkan pusat-pusat konsumen. 4. Hubungan antara pedagang eceran kecil dan konsumen adalh kuat misalnya kita liat pembelipembeli pada warung-warung kopi mengadakan obrolan yang intim sekali dengan pemiliknya. Faktor-faktor kelemahan Keahlian kurang Administrasi (pembukuan) tidak diperhatikan sehingga kadang-kadang habis dimakan. Pedagang kecil tidak mampu mengadakan sales promotion. Faktor-faktor yang mendorong majunya toko eceran antara lain: 1. Lokasi atau tempat toko eceran 2. Kelengkapan barang. 3. Ketepatan harga. 3). Pedagang Kaki Lima Pedagang Kaki Lima atau disingkat PKL adalah istilah untuk menyebut penjaja dagangan yang menggunakan gerobak. Istilah itu sering ditafsirkan demikian karena jumlah kaki pedagangnya ada lima. Lima kaki tersebut adalah dua kaki pedagang ditambah tiga "kaki" gerobak (yang sebenarnya adalah tiga roda atau dua roda dan satu kaki). Saat ini istilah PKL juga digunakan untuk pedagang di jalanan pada umumnya. Sebenarnya istilah kaki lima berasal dari masa penjajahan kolonial Belanda. Peraturan pemerintahan waktu itu menetapkan bahwa setiap jalan raya yang dibangun hendaknya menyediakan sarana untuk pejalanan kaki. Lebar ruas untuk pejalan adalah lima kaki atau sekitar satu setengah meter.[2] Dibeberapa tempat, pedagang kaki lima dipermasalahkan karena menggangu para pengendara kendaraan bermotor. Selain itu ada PKL yang menggunakan sungai dan saluran air terdekat untuk membuang sampah dan air cuci. Sampah dan air sabun dapat lebih merusak sungai yang ada dengan mematikan ikan dan menyebabkan eutrofikasi. Tetapi PKL kerap menyediakan makanan atau barang lain dengan harga yang lebih, bahkan sangat, murah daripada membeli di toko. Modal dan biaya yang dibutuhkan kecil, sehingga kerap mengundang pedagang yang hendak memulai bisnis dengan modal yang kecil atau orang kalangan ekonomi lemah yang biasanya mendirikan bisnisnya disekitar rumah mereka. Pedagang kaki lima mempunyai dua dampak yaitu dampak positif dan negatif. Positifnya pedagang kaki lima secara pasti dapat menyerap lapangan pekerjaan dari sekian banyak penganggur. Sedangkan negatifnya pedangang kaki lima tidak menghirukan tata tertib, keamanan, kebersihan dan kebisingan. Adapun ciri-ciri pedagang kaki lima ialah: 1. Kegiatan usaha tidak terorganisir secara baik,

2. Tidak memilki surat izin usaha, 3. Tidak teratur dalam kegiatan usaha, baik ditinjau dari tempat usaha maupun jam kerja, 4. Bergerombolan di trotoar atau tepi-tepi jalan protokol, di pusat-pusat dimana banyak orang ramai. 5. Menjajakan barang dagangannya sambil berteriak, kadang-kadang berlari mendekati konsumen. PKL memiliki karakteristik prbadi wirausaha antara lain, mampu mencari dan menangkap peluang usaha, memiliki keuletan, percaya diri, dan kreatif serta inovatif. 4). Franchising (waralaba) Hisrich-peteres mendefinisikan waralaba sebagai pelimpahan dari pabrikaan atau distributor suatu produk atau jasa yang diberikan kepada agen-agen lokal atau pengecer dengan sejumlah royalty. Sedangkan Bygrave mendefinisikan waralaba sebagai sebuah peluang bisnis dimana pemilik, produsen atau distributor sebagai Franchisor dari barang dan jasa atau merk tertentu member hak kepada individu atau Franchising menjadi agen lokal dari barang dan jasa dan sebagai imbalannya menerima pembayaran atau royalty yang telah ditetapkan. Sejumlah pakar lain juga ikut memberikan definisi terhadap waralaba. David J.Kaufmann memberi definisi franchising sebagai sebuah sistem pemasaran dan distribusi yang dijalankan oleh institusi bisnis kecil (franchisee) yang digaransi dengan membayar sejumlah fee, hak terhadap akses pasar oleh franchisor dengan standar operasi yang mapan dibawah asistensi franchisor. Sedangkan menurut Reitzel, Lyden, Roberts & Severance, franchise definisikan sebagai sebuah kontrak atas barang yang intangible yang dimiliki oleh seseorang (franchisor) seperti merek yang diberikan kepada orang lain (franchisee) untuk menggunakan barang (merek) tersebut pada usahanya sesuai dengan teritori yang disepakati.[3] Orang yang meberikan Franchising disebut Franchisor sedangkan orang yang menerima Franchising disebut Franchisee setelah adanya perjanjian Franchising ini maka terbuka peluang bagi Franchisee untuk memasuki bisnis baru dan mempunyai kesempatan untuk sukses. Franchising (pewaralabaan) pada hakekatnya adalah sebuah konsep pemasaran dalam rangka memperluas jaringan usaha secara cepat. Dengan demikian, franchising bukanlah sebuah alternatif melainkan salah satu cara yang sama kuatnya, sama strategsinya dengan cara konvensional dalam mengembangkan usaha. Bahklan sistem franchise dianggap memiliki banyak kelebihan terutama menyangkut pendanaan, SDM dan managemen, keculai kerelaan pemilik merek untuk berbagi dengan pihak lain. Franchising juga dikenal sebagai jalur distribusi yang sangat efektif untuk mendekatkan produk kepada konsumennya melalui tangan-tangan franchisee. Produk-produk yang dapat dijadikan Franchising adalah: 1. Barang atau jasa yang telah memiliki pasaran luas atau unggul. 2. Formula paten atau desain tertentu. 3. Nama dagang atau merk dagang. 4. Konsultan manajemen keuangan atau pengawasan. 5. Promosi advertising dan pembelian. 6. Kantor pusat pelayanan. Keuntungan Franchising 1. Produk yang ditawarkan telah memasuki pasaran yang luas ddan diterima oleh umum. 2. Franchising tidak perlu mengeluarkan biaya lagi untuk memeperkenalkan kredibilitas perusahaan induknya.

3. Keahlian manajemen karena pengalaman sudah lama dari Franchisor dia dapat meberikan bantuan kepada manajemen kepada Franchisee. Dapat diberikan pelatihan-pelatihan dalam bidang akunting, manajemen personalia, marketing dan produksi. 4. Kelengkapan modal ini mencakup fasilitas perlengkapan, tata letak, kontrol persediaan dan sebagainya. 5. Pengetahuan tentang pasar. 6. Pengawasan. Sebagai kesimpulan uraian diatas ialah umumnya waralaba dibedakan menurut k3 karakteristik : 1. Pemberi waralaba memilki merek dagang atau jasa dan memberi lisensi kepada pewaralaba dengan imbalan royalty. 2. Pewaralaba diharuskan membayar kewajiban untuk menjadi bagian sistem tersebut. Kewajiban ini merupakan sebagian kecil modal awal modal yang harus dikeluarkan pewaralaba. 3. Pemberi waralaba (Franchisor) menyediakan suatu sistem pemasaran dan sistem operasi untuk menjalankan kegiatan bisnis. 5). Intrapreneurship Pengertian intrapreneurship adalah sikap dan jiwa entrepreneurship yang harus dimiliki seseorang, semacam internal driven seseorang yang mampu bekerja mandiri dalam suatu unit/organisasi. Intrapreneurship merupakan jembatan yang menghubungkan jurang ilmu pengetahuan dan pasar. Artinya intrapreneurshi adalah suatu metedo untuk mengstimulasi individu didalam organisasi yang mempunyai pemikiran bahwa dia dapat melakukan sesuatu yang tampil beda dan hasil lebih baik.[4] Para intrapreneur adalah para profesional yang memiliki dan menerapkan entrepreneurship dan berhasil mengembangkan ide-ide baru untuk memanfaatkan sumber daya di perusahaan dan dengan mengambil risiko membangun sebuah bisnis berbeda dengan yang sudah dijalankan. Karakteristik kepemimpinan Intrapreneur 1. Mengerti lingkungan hal ini terutama menyangkut kreatifitas seseorang. 2. Memiliki visi masa depan dan fleksibel. Pemimpin memiliki visi masa depan dan mengarahkan segala potensi untuk mencapai keberhasilan masa depan tersebut. 3. Menciptakan berbagai pilihan artinya seorang intrapreneur mempunyai peluang menciptakan sesuatu yang baru. 4. Membentuk tim kerjasama yang terdiri dari berbagai bidang keahlian. 5. Mendorong adanya diskusi terbuka. Diskusi terbuka sangat penting untuk mengemukakan pendapat dalam rangka mencari sesuatu yang baru. 6. Mempertahankan pendirian, artinya kadang-kadang muncul frustasi dan haangan terhadap pelaksanaan ide-ide baru intrapreneur mencoba bertahan dan mengatasi masalah-masalah tersebut sehingga dapat dicapai suatu keberhasilan. [1] http://haniif.wordpress.com [2] www.wikipedia.com [3] Hisrich-Peters dalam Buchari Alma Kewirausahaan. hlm 125 [4] Ibid,, hlm 44