Anda di halaman 1dari 30

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG Sebagaimana diketahui salah satu mineral utama penyusun tulang adalah kalsium. Kurangnya konsumsi kalsium akan mengakibatkan berkurangnya kalsium yang terdapat pada tulang, sehingga lama kelamaan akan terjadi perubahan pada mikroarstektur tulang dan tulang menjadi lunak. Akibatnya tulang menjadi kehilangan kepadatan dan kekuatannya, sehingga mudah retak/patah. Osteomalasia ialah perubahan patologik berupa hilangnya mineralisasi tulang yang disebabkan berkurangnya kadar kalsium fosfat sampai tingkat di bawah kadar yang diperlukan untuk mineralisasi matriks tulang normal, hasil akhirnya ialah rasio antara mineral tulang dengan matriks tulang berkurang. Banyak faktor yang dapat menyebabkan osteomalasia . Kekurangan kalsium dan vitamin D terutama di masa kecil dan remaja saat di mana terjadi pembentukan massa tulang yang maksimal, merupakan penyebab utama osteomalasia Konsumsi kalsium yang rendah atau menurunnya kemampuan tubuh untuk menyerap kalsium yang umumnya terjadi pada dewasa , dapat menyebabkan osteomalasia, selain itu ganguan pada sindroma malabsorbsi usus, penyakit hati, gagal ginjal kronis dapat juga menyebab terjadinya osteomalasia. Terjadinya osteomalasia merupakan rangkaian awal terjadinya osteoporosis, pada saat sekarang ini angka kejadian tersebut sangat meningkat tajam baik pada anak anak, dewasa atau pun orang tua. Berdasarkan hasil penelitian University of Otago, Selandia Baru, bekerja sama dengan Seameo Tropmed RCCN, Universitas Indonesia dan Universitas

Putra Malaysia, yang dipublikasikan European Journal of Clinical Nutrition tahun 2007, perempuan Indonesia hanya mengonsumsi 270 miligram kalsium per hari. Hal tersebut berarti asupan perempuan Indonesia bahkan kurang dari 50% rekomendasi kalsium harian yang dibutuhkan untuk menjaga kekuatan dan kesehatan tulang. Asupan yang kurang dari 50% rekomendasi harian tersebut bahkan juga terjadi di 9 negara Asia, seperti terlihat pada penelitian yang dilakukan Lyengar dan tim pada 2004. Kebutuhan kalsium yang dianjurkan per harinya adalah 1.000-1.200 mg. Data kepadatan tulang yang dianalisa oleh Pusat Penelitian dan Pengembangan (Puslitbang) Gizi Bogor pada 2005, ditemukan bahwa 2 dari 5 orang Indonesia berisiko menderita kerapuhan tulang. Dari jumlah kejadian diatas dan kondisi penyakit yang memerlukan pendeteksian dan penanganan sejak dini, penulis tertarik untuk menulis makalah Asuhan Keperawatan osteomalasia B. TUJUAN PENULISAN 1. Tujuan umum Untuk mendapatkan gambaran dan mengetahui tentang bagaimana Asuhan Keperawatan pada klien Osteomalasia. 2. Tujuan khusus a. Menignkatkan pengetahuan tentang asuhan keperawatan pada klien dengan osteomalasia. b. Memberi gambaran dalam pelaksanaan asuhan keperawatan pada klien dengan osteomalasia. c. Mengetahui faktor penghambat dan pendukung dalam melaksanakan asuhan keperawatan pada klien dengan osteomalasia. d. Memenuhi tugas mata kuliah keperawatan medical bedah.

C. RUANG LINGKUP PENULISAN Dalam penulisan makalah ini hanya membatasi pada ruang lingkup penulisan asuhan keperawatan pada klien dengan system muskuloskletal (osteomalasia). D. METODE PENULISAN Dalam menyusun makalah ini penulis menggunakan metode deskriftif. Metode penulisan ini dengan cara mengumpulkan data baik dari keperpustakaan yaitu mempelajari buku buku dan lainnya untuk mendapaktan dasar dasar ilmiah yang berhubungan dengan permasalahan kasus ini. E. SISTEMATIKA PENULISAN Dalam penulisan makalah ini terdiri dari 4 (empat) bab yang disusun dengan sistematika sebagai berikut: BAB I :pendahuluan yang terdiri dari latar belakang masalah, metode penulisan, ruang lingkup penulisan,metode penulisan dan sistematika penulisan. BAB II BAB III BAB IV :landasan teoritis, yang terdiri dari, Anatomi fisiologi system musculoskeletal (osteomalasia) konsep dasar osteomalasia :asuhan keperawatan :penutup, yang terdiri dari kesimpulan dan saran.

DAFTAR PUSTAKA

BAB II LANDASAN TEORITIS

A. ANATOMI FISIOLOGI System muskuloskletal merupakan suatu system yang dibentuk oleh tulang sendi dan otot. 1. Tulang System skeletal (tulang) dibuat lebih dari 200 tulang, bekerja sama untuk menciptakan kerangka kerja kehidupan yang kuat dan dapat bergerak untuk tubuh. Fungsi system ini ada empat. Fungsinya menyokong melindungi jaringan lunak sekitarnya dan organ vital: tulang membantu tubuh dalam bergerak dengan membebrikan perlekatan keotot dan memberikan gerakan sendi, tulang merupakan pusat pembentukan sel darah disum sum tulangnya dan merupakan penyimpan garam mineral terutama fosfor dan kalsium. Ujung tulang satu dengan ujung tulang lainnya dihubungkan dengan otot straiata melalui tendo. Bila otot berkontraksi, tulang satu dengan tulang lainnya akan bergerak melalui sendi, tulang tukang tubuh kita akan membentuk kerangka. Tengkorak manusia merupakan rongga terbesar yang berisi otak. Tulang tulang yang menyusun kerangka dibagi empat kelompok, yaitu tulang panjang, tulang pendek, tulang pipih, dan tulang tidak teratur. a. Tulang tulang panjang 1) Humerus, radius, ulna, femur, tibia, fibula. 2) Tulang tulang ini tidak benar benar lurus, tapi agak melengkung, tujuannya supaya tulang menjadi kuat menahan beban dan takanan.

b.

Tulang tulang pendek 1) Perbandingan tebal dan panjang hampir sama, terdapat pada pergelangan tangan dan kaki, bentuknya seperti kubus.

c.

Tulang tulang pipih 1) tulang iga, tempurung kepala, panggul dan belikat. 2) bentuk pipih berpungsi untuk pelindung otak, rongga dada dan perlekatannya yang luas.

d.

Tulang tulang tidak teratur 1) Tulang tulang pada wajah dan vertebra. 2) Ada kelompok tulang yang lain,tetapi fungsinya berbeda,yaitu tulang tulang sesamoid, terdapat pada pergelangan tangan dan patella (lutut). Tulang tersusun oleh jaringan tulang kanselus atau kortikal tulang

terdiri atas batang tulang ( diafisis ) yang terdiri darikortikal ujung tulang panjang yang disebut epifisis dan terutama tersusun oleh tulang canselus .plat epifisis memisahkan epifisis dari diafisis dan merupakan pusat pertumbuhan longitudinal pada manusia. Ujung tulang panjang di tutup oleh kartilago artikular pada sendi sendinya.Tulang panjang disusun untuk menyangga berat badan dan gerakan, tulang pendek terdiri dari tulang canselus ditutpi selapis tulang kompak, tulang pipih merupakan tempat penting untuk hematopoesis, dan sering memberikan perlindungan bagi

organ vital. Tulang pipih tersusun dari tulang calselus diantara 2 tulang kompak. Tulang tak teratur mempunyai bentuk yang unik, sesuai dengan fungsinya. Secara umum struktur tulang tak teratur sama dengan tulang pipih. Tulang tersusun atas sel, matriks tulang protein dan deposit mineral, sel sel nya terdiri atas 3 jenis dasar yaitu Ostoblas ,Osteosit dan Osteosklas . Osteoblas berfungsi dalam pembentukan tulang dengan mensekresikan matriks tulang. matrik tulang tersusun atas 98% kolagen dan 2% substansi dasar dan proteiglikan. Matrik merupakan kerangka dimana garam garan mineral anorganik ditimbun. Osteosit adalah sel dewasa yang terlibat dalam pemeliharaan fungsi tulang dan terletak dalam osteon. Osteoklas adalah sel multi nuclear yang berperan dalam penghancuran, resobsi dan remodeling tulang, osteon merupakan unit fungsional mikroskopis tulang dewasa. Di tengah osteon terdapat kapiler, di keliling kapiler tersebut merupakan matrik tulng yang disebut lamella. Di dalam lamella terdapat osteosit yang memperoleh nutrisi melaui proses yang berlanjut ke dalam kanalikuli yang halus.

B. KONSEP DASAR OSTEOMALASIA 1. PENGERTIAN Osteomalasia adalah penyakit rakhitis pada orang dewasa dan sebagaimana penyakit rakhitis, kelainan ini berkaitan dengan gangguan kalsium pada matriks tulang (gangguan mineralisasi).( Muttaqin Arief, 2008).

Osteomalasia adalah penyakit metabolisme tulang yang ditandai dengan tidak memadainya mineralisasi tulang(kondisi serupa pada anak dinamakan rikets). (Brunner dan suddrth, 2002). Osteomalasia ialah pelunakan tulang setelah pertumbuhan selesai. Sebagaimana rachitis, juga disebabkan oleh defisiensi vitamin D, sehingga penyerapan kalsium dari usus terhalang. ( Himawan sutisna, 1996). Osteomalassia adalah penyakit metabolisme tulang yang dikarakteristikkan oleh kurangnya mineral dari tulang (menyerupai penyakit yang menyerang anak-anak yang disebut rickets) pada orang dewasa, osteomalasia berlangsung kronis dan terjadi deformitas skeletal, terjadi tidak separah dengan yang menyerang anak-anak karena pada orang dewasa pertumbuhan tulang sudah lengkap (komplit). .( Smeltzer. 2001: 2339 ) Osteomalasia adalah penyakit pada orang dewasa yang ditandai oleh gagalnya pendepositan kalsium kedalam tulang yang baru tumbuh. Istilah lain dari osteomalasia adalah soft bone atau tulang lunak. Penyakit ini mirip dengan rakitis, hanya saja pada penyakit ini tidak ditemukan kelainan pada lempeng epifisis (tempat pertumbuhan tulang pada anak) karena pada orang dewasa sudah tidak lagi dijumpai lempeng epifisis.( http://www.klikdokter.com/illness/detail/99 ) Osteomalasia terutama disebabkan deficit vitamin D dan asidosis tulang tubulus ginjal. Ada beberapa kasus osteomalasia yang terjadi akibat gangguan umum metabolism mineral. Faktor terjadinya resiko osteomalasia meliputi kekurangan dalam diet, malabsopsi, gastriktomi, gagal ginjal kronik, terpiantikonvulsan berkepanjangan (fenitoin, fenobarbital), dan kekurangan vitamin D(diet, sinar matahari). Tipe malnutrisi( kekurangan vitamin D sering berhubungan dengan asupan

kalsium yang buruk ) terutama akibat kemiskinan, tetapi mematangkan makanan dan kurangnya pengetahuan mengenai nutrisi juga merupakan salah satu faktor. Osteomalasia paling sering terjadi dibagian dunia tempat vitamin D tidak ditambahkan dalam makanan, Terjadi kekurangan dalam diet, dan jauh dari sinar matahari. Osteomalasia dapat terjadi akibat kegagalan absorpsi atau kehilangan kalsium berlebihan dari tubuh. Kelainan gastrointestinal karena absorpsi lemak tidak memadai sering menimbulkan osteomalasia melalui kehilangan vitamin D (bersama dengan vitamin yang larut lemak lainnya), dan kalsium kalsium di ekskresikan melalui feses dalam kombinasi dengan asam lemak. Kelainan ini meliputi penyakit seliak, obstruksi traktus biliaris kronis, pancreatitis kronis, dan reseksi usus halus. Gagal ginjal berat menyebabkan asidosis. Kalsium yang tersedia dipergunakan untuk menetralkan asidosis, dan hormone paratiroid terus meyebabkan pelepasan kalsium dari skelet sebagai usaha untuk mengembalikan pH fisiologis. Selama pelepasan kalsium skelet terus menerus ini terjadi fibrosis tulang dan kista tulang. Glomerulonefritis kronis, uropati obstruksi, dan keracunan logam berat mengakibatkan berkurangnya kadar fosfat serum dan dimineralisasi tulang. Selain itu penyakit hati dan ginjal dapat mengakibatkan kekurangan vitamin D karena keduanya merupakan organ yang melakukan konversi vitamin D kebentuk aktif. Akhirnya hiperparatiroidisme mengakibatkan dekalsifikasi skelet, dan artinya osteomalasia, dengan peningkatan ekskresi fosfat dalam urine. Klien dapat mengalami anoreksia, Penurunan berat badan, kelemahan otot, nyeri tulang dan deformitas yang progresif pada tualng belakang serta anggota gerak bawah. Gejala yang paling sering dan mencemaskan pada osteomalasia adalah nyeri tulang dan nyeri tekan tulang . Sebagai akibat kekurangan

kalsium, biasanya terjadi kelemahan otot. Klien akan mengalami cara jalan bebek atau pincang. Pada penyakit yang telah lanjut, tungkai menjadi melengkung ( karna berat tubuh dan tarikan otot).Vertebra yang melunak mengalami kompresi hingga mengakibatkan kemendekan tinggi badan dan merusak bentuk torak (kiposis). Sakrum terdorong kebawah dan kedepan, dan pelpis tertekan kelateral. Kedua deformitas tersebut menggambarkan bentuk khas velvis yang sering mengakibatkan perlunya dilakuka seksio sesaria pada ibu hamil yang terkena penyakit ini. Kelemahan dan ketidak seimbangan meningkatkan resiko jatuh dan fraktur. Osteomalasia sering terjadi pada wanita hamil, kelaparan, gangguan penyerapan lemak (oleh karena vitamin D melarut dalam lemak) dan gangguan fungsi ginjal. Osteomalasia kini jarang disebabkan oleh deficit vitamin D, melainkan lebih sering oleh berbagai keadaan lain, diantaranya adalah: a) Defisiensi absorpsi kalsium atau vitamin D dalam usus misalnya pada intestinal malabsorption syndrome, celiac disease, psilosis ( sprue), pancreatitis chronic. b) Renal tubular asidosis, terjadi ekskresi kalsium berlebihan akibat defek pada tubulus dalam hal sekresi ion hydrogen, sehingga terjadi kehilangan kation yang berguna. c) Payah ginjal menahun, dapat menimbulkan kelainan kerangka yaitu renal rickets dan renal osteodystrophy. d) Kelainan herediter yang merupakan predesposisi bagi osteomalasia. Dalam golongan ini termasuk sindromfanconi dan osteomalasia yang resisten terhadap vitamin D.

2.

ETIOLOGI a. Klien kekurangan kalsium dan vitamin D. Klien yang kekurangan kalsium akan mengalami gangguan pada proses mineralisasi. Demikian juga apabila ia kekurangan vitamin D. Di dalam tubuh vitamin D berfungsi membantu penyerapan kalsium di dalam tubuh. Jika kedua unsur ini tidak terpenuhi makan tulang-tulang menjadi lunak dan mudah patah. Proses mineralisasi adalah proses proses terakhir pembentukan tulang. Jika kebutuhan kalsium tercukupi maka otomatis proses mineralisasi dalam tubuh akan berlangsung dengan baik. b. Klien menderita gangguan hati seperti sirosis. Hal ini karena organ hatinya tak mampu memroses vitamin D sehingga fase mineralisasi tidak terjadi. c. Adanya gangguan fungsi ginjal sehingga proses ekskresi/pembuangan kalsium akan meningkat. Dengan begitu proses mineralisasi akan terhambat. d. Pemakaian obat dalam jangka waktu panjang. Pada kasus tertentu, efek pemakaian obat seperti streroid dalam jangka waktu yang panjang rentan terhadap penyakit ini. e. Gangguan malabsorbsi Penyebab utama osteomalasia yang terjadi setelah masa anakanak ialah : 1) Menurunnya penyerapan vitamin D akibat penyakit bilier, penyakit mukosa usus halus proksimal dan penyakit ileum. 2) Peningkatan katabolisme vitamin D akibat obat yang me- nyebabkan peningkatan kerja enzim-enzim oksidase hati. 3) Gangguan tubulus renalis yang disertai terbuangnya fosfat (acquired), renal tubular acidosis yang disertai disproteinemia kronik

3.

PATOFISIOLOGI

10

Ada berbagai kasus osteomalasia yang terjadi akibat gangguan umum metabolismle mineral. Faktor resiko terjadi osteomalasia meliputi kekurangan dalam diet, malabsorbsi, gastriktomi, gagal ginjal kronik, terapi antikonvulsan (fenitoin, fenobarbital), dan kekurangan vitamin D (diet, sinar matahari). Tipe malnutrisi (kekurangan vitamin D sering berhubungan dengan asupan kalsium yang jelek) terutama akibat kemiskinan, tapi mematang makanan dan kurangnya pengatahuan mengenai nutrisi juga merupakan salah satu factor. Paling sering terjadi dibagian dunia dibagian dunia vitamin D tidak ditambahkan dalam makanan dan dimana terjadi kekurangan dalam diet dan jauh dari sinar matahari. Osteomalasia dapat terjadi sebagai akibat kegagalan absorpsi kalsium atau kehilangan kalsium berlebihan dari tubuh. Kelainan dimana absorpsi lemak tidak memadai sering gastrointestinal dengan vitamin

menimbulkan osteomalasia melalui kehilangan vitamin D (bersam yamg larut lemak lainnya) dan kalsium, kalsium diekskresikan melalui feses dengan kombinasi asam lemak. Kelainan ini meliputi penyakit seliak, obstruksi traktus biliaris kronik, pancreatitis kronik, dan reaksi usus halus. Gagal ginjal berat menyebabkan asidosis. Kalsium yang tersedia dipergunakan untuk menetralkan asidosis, dan hormone para tiroid terus menyebabkan pelepasan dari kalsium skelet sebagai usaha untuk mengembalikan pH fisiologis. Selama pelepasan kalsium skelet terus menerus ini, terjadi fibrosis tulang dan kista tulang. Glomerulonefritis kronik, uropati obstruksi, dan keracunan logam berat mengakibatkan berkurangnnya kadar fosfat serum dan minneralisasi tulang. Selain itu penyakit hati dan ginjal dapat mengakibatkan kekurangan vitamin Dm, karna keduanya

11

merupakan organ yang melakukan konversi vitamin D kebentuk aktif. Akhirnya hiperparatiroidisme mengakibatkan dekalsifikasi skelet, dan artinya osteomalasia, dengan peningkatan ekskresi fosfat dalam urine. Pertimbangan gerontilogik. Diet yang brgizi tinggi sangat penting terutama lansia. Dianjurkan peningkatan kalsium dan vitamin D. Karena sinar matahari penting, lansia harus didorong untuk banyak berjemur dibawah sinar matahari. Pencegahan, identifikasi, dan penanganan osteomalasia pada lansia sangat penting untuk menurunkan insiden fraktur. Bila osteomalasia terjadi bersama dengan osteoporosis, maka insiden fraktur akan semakin meningkat. 4. TANDA DAN GEJALA Gejala yang paling sering dan paling mencemaskan pada osteomalasia adalah nyeri tulang dan nyeri tekanan tulang. Sebagai akibat kekurangan kalsium, biasanya terjadi kelemahan otot. Pasien akan mengalami cara jalan bebek atau pincang. Pada penyakit yang telah lanjut, tungkai menjadi melengkung(karna berat tubuh dan tarikan otot). Vertebra yang melunak mengalami kompresi sehingga mengakibatkan pemendekan tinggi badan dan merusak bentuk thorax (kifosis). Sacrum terdorong kebawah dan kedepan, dan pelvis tertekan kelateral. Kedua depormitas tersebut menerangkan bentuk khas pelvis yang sering mengakibatkan perlunya dilakukan seksio sesaria pada wanita hamil yang terkena penyakit ini. Kelemahan dan ketidak seimbangan mengakibatkan resiko jatuh dan fraktur. Studi laboraatorium biasanya akan menampakan peningkatan fosfat alkalin dan ketidak normalan lainnya, tergantung pada etiologi pokok. Sinar X memunculkan diskontinyuitas kecil pada korteks tulang dan fraktur pada tahapan penyakit yang sudah lanjut.

12

Gejala lainnya yang sering terjadi pada osteomalasia, penyembuhan luka yang lama, gangguan pembentukan tulang. Perubahan terlihat pada daerah efifisis tulang yang sedang tumbuh. Keadaan yang terjadi, seharusnya suatu proses ossifikasi endochondral, yaitu mula mula terbentuk tulang rawan yang akan bertambah terus, lalu akan terjadi pengendapan mineral. Tulang rawan yang mengandung mineral itu akan diganti oleh osteoid yang dibentuk oleh osteoblas dan bila osteoid diendapi kalsium maka akan terbentuklah tulang. Pada scorbutus, osteoblas gagal membentuk osteoid sehingga

tulang rawan yang mengandung mineral itu, tidak diganti. Jadi pada kelainan ini tidak terbentuk osteoid, sedangkan pada rachitis tidak terjadi kalsifikasi.

13

Dibawah ini merupakan gambar bentuk tulang yang terkena osteomalasia.

Gambar: osteomalsia (http://the-medical-dictionary.com/pics) 5. PEMERIKSAAN PENUNJANG a. Kalsium dan fosfat anorganik rendah atau di bawah normal b. Fosfatase alkali meninggi c. Rontgen menunjukkan fraktur yang khas (Looser's zones) pada tulangtulang pelvis dan tulang panjang dan terutama metatarsal dan metacarpal. d. Kadar vitamin D. Pemeriksaan tambahan Pada pemeriksaan darah, dapat terlihat kurangnya kadar vitamin D, kalsium, dan fosfat. Pemeriksaan tambahan yang dapat dilakukan untuk menegakkan kelainan ini adalah foto roentgen tulang. Hasil yang dapat terlihat adalah berupa perubahan bentuk yang nyata. Karena tulang menjadi lunak, maka dapat dijumpai garis patah tulang di berbagai temapt seperti pada tulang iga, panggul, paha, dll.

14

15

6.

PENATALAKSANAAN a. Atasi penyebab dasar osteomalasia b. Pemberian diet kaya protein dan kalsium dan vitamin D tinggi. c. Pemberian vitamin D dan kalsium dosis tinggi akan meningkatkan konsenterasi kalsium dan fosfor dalam cairan ekstrasel sehingga tersedia ion kalsium dan fosfor untuk meningkatkan klasifikasi pada matriks. d. Pemajanan sinar matahari sebagai radiasi ultraviolet untuk

mentransforamsi bahan kolesterol(7-dehidrokolesterol) yang tersedia dikulit menjadi vitamin D perlu dianjurkan. e. Osteotomi bila terjadi deformitas yang menetap. f. Pemantauan jangka panjang klien diperlukan untuk secara umum penatalaksanaan dibagi menjadi dua yaitu: a. Penatalaksanaan medic 1) Jika penyebabnya kekurangan vitamin D, maka dapat disuntikkan vitamin D 200.000 IU per minggu selama 4-6 minggu, yang kemudian dilanjutkan dengan 1.600 IU setiap hari atau 200.000 IU setiap 4-6 bulan. 2) Jika terjadi kekurangan fosfat (hipofosfatemia), maka dapat diobati dengan mengonsumsi 1,25-dihydroxy vitamin D. b. Penatalaksanaan non medic 1) Jika kekurangan kalsium maka yang harus dilakukan adalah memperbanyak konsumsi unsur kalsium. Agar sel osteoblas (pembentuk tulang) bisa bekerja lebih keras lagi. Selain

16

mengkonsumsi sayur-sayuran, buah, tahu, tempe, ikan teri, daging, yogurt. Konsumsi suplemen kalsium sangatlah disarankan. 2) Jika kekurangan vitamin D, sangat dianjurkan untuk

memperbanyak konsumsi makanan seperti ikan salmon, kuning telur, minyak ikan, dan susu. Untuk membantu pembentukan vitamin D dalam tubuh cobalah sering berjemur di bawah sinar matahari pagi antara pukul 7 - 9 pagi dan sore pada pukul 16 - 17. Penyebab dasar osteomalasia harus dikoreksi bila mungkin. Bila osteomalasia akibat kkesalahan diet, maka perlu diberikan diet kaya protein dan kalsium dan vitamin D tinggi.Suplemen vitamin Dharus diresepkan.vitamin D akan meningkatkan konsentrasi kalsium dan fosfor dalam cairan ekstrasel dan maka tersedia ion kalsium dan fosfor untuk mineralisasi tulang. Bila osteomalasia disebabkan oleh malabsorpsi penambahan dosis vitamin D selain suplemen kalsium biasanya diresepkan. Pemajanan sinar matahari sebagai radiasi ultraviolet untuk mentransformasi bahan kolesterol (7-dehidrokolesterol) yang tersedia dikulit menjadi vitamin D perlu dianjurkan.Sering masalah skelet yang berhubungan dengan osteomalasia sembuh sendiri bila kekurangan nutrisi atau proses patologis yang mendasarinya telah ditangani secara adekuat. Pemantauan jangka panjang pasien diperlukan untuk meyakinkan stabilisasi atau kesembuhan osteomalasia. Berbagai deformitas ortopedik persisten mungkin perlu ditangani dengan brace atau pembedahan (dapat dilakukan osteotomi untuk mengoreksi deformitas tulang panjang). Pasien dengan osteomalasia biasanya mengeluh nyeri tulang umum biasanya pada punggung bawah dan ekstrimitas biasanya disertai dengan nyeri takan. Gambaran ketidak nyamanan tidak jelas. Pasien mungkin datang dengan fraktur. Selama wawancara,Informasi yang mengenai

17

penyakit juga ada (misalnya sindrom mal absorpsi) Dan kebiasaan diet harus diperoleh. Pada pemerikmsaan fisik,didapatkan deformitas skelet. Deformitas vertebra dan deformitas lengkungan tulang panjang memebuat penampakan pasien menjadi tidak normal dan jalannya membebek. Dapat terjadi kelemahan otot, Pasien ini merasa tidak nyaman dengan penampilan mereka.

7. KOMPLIKASI a. Kesemutan ditangan dan kaki b. Cocok (kejang). c. Kram d. Rasa berkedut dalam tubuh

18

BAB III ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN OSTEOMALASIA

A.

PENGKAJIAN 1. Data Biografi: nama, umur, jenis kelamin, alamat, pekerjaan, agama, status, dan identitas yang lain berikutnya. 2. Riwayat kesehatan: a. Riwayat kesehatan sekarang 1) Pasien mengeluh nyeri tulang 2) Ekstremitas disertai nyeri tekan 3) Kelemahan otot 4) Cara jalan bebek atau pincang b. Riwayat kesehayan dahulu 1) Kemungkinan klien pernah malabsorpsi 2) Kekurangan kalsium dalam diet 3) Klien pernah mengalami gagal ginjal kronik 4) Klien pernah mengalami gangguan hati c. Riwayat kesehatan keluarga 1) Orang tua klien pernah mengalami osteomalasia

19

3. Pemeriksaan fisik 1) Ekstremitas 2) Deformitas skelet 3) Deformitas Vertebra 4) Deformitas lengkungan tulang panjang 5) Otot lemah 4. Data pengkajian dasar a. Aktivitas atau istirahat Tanda : keterbatasan fungsi pada bagian yang terkena, nyeri

20

1) Sirkulasi tanda : takikardia (Respon stress) 2) neorosensori tanda :deformitas local, kelemahan. Gejala :hilang gerakan 3) nyeri atau kenyamanan gejala :nyeri tekan 5. Pemeriksaan diagnostik Pada foto x ray umumnya nampak kekurangan mineral dari tulang sangat nyata. Berdasar dari vertebra mungkin menunjukkan fraktur kompressi dengan nyeri pada ujung vertebra. Pemeriksaan laboratorium menunjukkan lambatnya rata-rata serum kalsium dan jumlah fosfor serta kurangnya kenaikan alkaline phosfat. Ekskresi urine calsium dan creatinin lamba.

21

Berikut merupakan gambaran osteomalasia yang telah dilakukan x-ray

berikut menunjukan

adalah

x-ray Ini

merupakan

Xray melihat lebih dekat dari dengan pelat lutut menunjukan akibat pertumbuhan muncul melebar tebal fuzzy, sendi

pseudofracture seorang anak bengkok

(panah merah) dari seorang kaki

dewasa yang memiliki x-link rakhitis (terima kasih yang rackhitis hypophosphatemic. kepada Ini adalah dan Dr Mike dan lutut.

pseudofracture Richardson). patognomonok

klasik

untuk osteomalasia.

gambar osteomalasia: (http://depts.washington.edu/bonebio/ASBMF)

22

B.

DIAGNOSA KEPERAWATAN Muttaqin Arief(2008).Buku Ajar Asuhan Keperawatan Klien Gangguan Sistem Muskuloskeletal, dan Brunner&Suddarth(2002). Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Edisi kedelapan jilid III. 1. nyeri yang berhubungan dengan nyeri tekan tulang dan kemungkinan fraktur 2. Kurang pengetahuan berhubungan dengan proses penyakit dan program tindakan 3. Gangguan konsep diri : harga diri rendah berhubungan dengan tungkai melengkung, jalan bebek, deformitas vertebra 4. kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan kerusakan musculoskletal dan neoromuscular Intervensi keperawatan a. Nyeri yang berhubungan dengan nyeri tekan tulang dan kemungkinan fraktur Tujuan: mencapai pengurangan rasa nyeri Kriteria hasil: pasien melaporkan perasaan nyaman serta berkurangnya kelemahan tulang.

23

Intervensi 1) kaji status nyeri( lokasi, frekuensi, durasi dan intensitas nyeri. 2) Ajarkan teknik manajemen nyeri seperti teknik relaksasi napas dalam, visualisasi, dan bimbingan imajinasi. 3) Berikan lingkungan yang nyaman. 4) Anjurkan untuk bergerak ringan pada waktu pengkajian misalnya dengan mengubah posisi secara berulang-ulang. 5) Beri aktivitas yang mengalihkan perhatian pasien ke hal lain seperti mengajak bicara, nonton TV, dan tehnik distraksi lain, hal tersebut akan mengurangi persepsi klien terhadap nyeri. 6) Berikan analgesik sesuai kebutuhan untuk nyeri (kolaborasi).

Rasional 1) Memberikan data dasar untuk menentukan dan mengevaluasi intervensi yang diberikan. 2) meningkatkan relaksasi yang dapat menurunkan rasa nyeri klien. 3) Meningkatkan relaksasi klien. 4) untuk membantu mengurangi gejala ketidaknyamanan dengan immobilitas. 5) hal tersebut akan mengurangi persepsi klien terhadap nyeri. 6) Mengurangi nyeri dan spasme otot.

b. Kurang pengetahuan berhubungan dengan proses penyakit dan program tindakan. Tujuan: menunjuka peningkatan pengetahuan klien. Kriteria hasil: mengetahui penyakit dan program tindakan, menunjukn kepercayaan diri mengenai kemampuannya.

24

Intervensi 1) Kaji proses penyakit 2) Diskusikan perlunya keseimbangan kesehatan , nutrisi. 3) Anjurkan pasien mengkonsumsi kalsium dan Vit, D sesuai jumlah terapeutik dan anjurkan pemajanan terhadap sinar matahari. 4) Menerangkan factor spesifik yang berperan dalam proses penyakit. 5) Memonitor tekanan rata rata serum kalsium klien.

Rasional 1) Memberikan pengetahuan dasar dimana pasien dapat membuat pilihan berdasarkan informasi. 2) Memberikan nutrisi optimal untuk meningkatkan regenerasi jaringan. 3) Untuk mempercepat proses penyembuhan, Dimana target penting dan dibutuhkan untuk memproduksi vitamin D dalam tubuh. 4) Meminimalisasi kecemasan klien. 5) Dosis yang tinggi dari vitamin D dapat menjadi racun dan faktor penunjang untuk terjadinya hypercalsemia.

c. Gangguan konsep diri : harga diri rendah berhubungan dengan tungkai melengkung, jalan bebek, deformitas vertebra Tujuan: menunjukan kepercayaan diri mengenai kemampuannya. Kriteria hasil: meningkatkan tingkat keaktivitasan klien, meningkatkan interaksi sosial.

Intervensi 1) Mengajak pasien berdiskusi tentang body image dan metode

Rasional 1) Untuk membangun sebuah hubungan kepercayaan pasien

25

koping yang efektif. 2) Pasien diberi kesempatan untuk mengenal dan mengungkapkan perasaannya. 3) Membantu klien dalam interaksi sosia

dalam hubungannnya dengan pelayanan perawat. 2) Menciptakan partisipasi aktif pasien dan perawat dalam rangka mengontrol diri dan perasaannya untuk membantu memecahkan masalah. 3) Membantu penerimaan klien akan keadaannya yang telah mengalami perubahan.

d. Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan kerusakan musculoskletal dan neuromuscular. Tujuan: meningkatkan atau mempertahankan mobilitas pada tingkat paling tinggi. Kriteria hasil: meningkatkan kekuatan atau fungsi yang sakit dan mengkompensasi bagian tubuh. Intervensi 1) Kaji derajat imobilisasi yang dihasilkan oleh cedera/pengobatan dan perhatikan persepsi klienb terhadap imobilisasi. 2) Dorong partisipasi pada aktivitas terapuetik/reaksi, pertahankan rangsangan lingkungan contoh, radio, tv, koran, barang milik pribadi/lukisan , jam kalender, kunjungan keluarga atau teman. Rasional 1) Pasien mungkin dibatasi oleh pandangan diri/persepsi diri tentang keterbatasan fisik aktual/memerlukan informasi atau intervensi untuk meningkatkan kemajuan kesehatan. 2) Memberikan kesempatan untuk mengeluarkan energi,memfokuskan kembali

26

3) Intrusikan pasien untuk/bantu dalam rentang gerak pasien/aktif pada ekstremitas yang sakit dan yang tak sakit 4) Dorong penggunaan latihan isometrik, mulai dengan tungkai yang tak sakit. 5) Tempatkan dalam posisi terlentang secara periodik bila mungkin, bila traksi digunakan untuk menstabilkan fraktur tungkai bawah. 6) Bantu atau dorong perawatan diri/kebersihan (contoh mandi).

perhatian,meningkatkan rasa kontrol diri, harga diri dan membantu menurunkan isolasi sosial. 3) Meningkatkan aliran darah ke otot dan tulang untuk meningkatkan tonus otot, mempertahankan gerak sendi, mencegah kontraktur/atrofi, dan resopsi kalsium karna tidak digunakan. 4) Kontraksi otot isometrik tanpa menekuk sendi atau menggerakan tungkai dan membantu mempertahankan kekuatan dan masa otot. 5) Menurunkan resiko kontraktur fleksi panggul. 6) Meningkatkan kekuatan otot dan sirkulasi, meningkatkan kontrol pasien dalam situasi, dan meningkatkan kesehatan diri langsung

BAB IV PENUTUP

27

A.

KESIMPULA Osteomalasia terjadi akibat defisiensi vitamin D ataupun akibat defisiensi kalsium.Penyakit malabsorbsi, gangguan hati dan gagal ginjal kronik dapat juga mengakibatkan terjadinya osteomalasia. Adapun tanda dan gejala dari osteomalasia ini adalah nyeri tulang dan kelemahan. Sebagai akibat dari defisiensi kalsium, biasanya terdapat kelemahan otot, pasien kemudian nampak terhuyung-huyung atau cara berjalan loyo/lemah. Nyeri tulang yang dirasakan menyebar, terutama pada daerah pinggang dan paha .Kemajuan penyakit, kaki terjadi bengkok (karena tinggi badan dan kerapuhan tulang), vertebra menjadi tertekan, pemendekan batang tubuh pasien dan kelainan bentuk thoraks (kifosis).dan banyak tanda dan gejala lainnya. Osteomalasia yang paling sering disebabkan oleh kekurangan vitamin D berkepanjangan. Vitamin D berasal dari dua sumber utama: sinar matahari, yang bertanggung jawab atas 80 persen dari vitamin D yang Anda perlukan, dan diet anda dari mana Anda mendapatkan sisa 20 persen.

B.

SARAN 1. Untuk mahasiswa perawat Dengan adanya makalah ini mahasiswa dappat mengetahui kelainankalainan apa saja yang terjadi pada tulang dan juga dapat mengetahui tanda dan gejala apabila seseorang mengalami osteomalasia. 2. Untuk perawat a) Diharapkan kepada para perawat dapat melakukan tindakan keperawatan sesuai dengan kebutuhan yang dibutuhkan pada pasien dengan osteomalasia. b) Dapat memberikan asuhan keperawatan dengan sesuai baik dan benar. c) Dapat bekerjasama demi penyembuhan klien dengan osteomalasia. d) Perawat bisa memberikan pendidikan kesehatan kepada klien tentang apa saja yang harus ditingkatkan untuk penyembuhan penyakit osteomalasia

28

e) Perawat harus memfasilitasi klien dengan memberikan suport dan dukungan kepada klien untuk meminimalisasi tentang kecemasann klien tentang penyakit osteomalasia f) Perawat bisa mencapai pengurangan/menghilangkan rasa nyeri yang diderita klien osteomalasia

29

DAFTAR PUSTAKA

Brunner&Suddarth(2002). Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Edisi kedelapan jilid III. Penerbit Buku Kedoktoran EGC. Jakarta. Harnowo Sapto& Susanto Titri(2001). Keperawatan Medikal Bedah Untuk Akademi Keperawatan. Widya Medika. Jakarta. Henderson M A(1980).Ilmu Bedah Untuk Perawat. Penerbit Yayasan Essantia Medica. Yogyakarta. J Charlene&Roux Reeves Gayle&Lockhart Robin(2001). Keperawatan Medikal Bedah. Salemba Medika. Jakarta. Muttaqin Arief(2008).Buku Ajar Asuhan Keperawatan Klien Gangguan Sistem

Muskuloskeletal. Penerbit Buku Kedoktoran EGC. Jakarta. http://harrawatias.wordpress.com http://books.google.co.id intervensi+kerusakan+mobilitas http://the medical dictionary.com/pics http://depts.washington.edu/bonebio/ASBMF

30