Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN FISIKA AYUNAN DAN ELASTISITAS

DISUSUN OLEH: Anindita Nurul Fauziah Dianisti Saraswati Intan Pratiwi Salma Hanifah Tyas Titi Hapsari - 05 - 10 - 16 - 25 - 27

XI IPA 8 SMA NEGERI 1 KLATEN 2013

AYUNAN SEDERHANA (GETARAN)


A. Tujuan: Mengetahui percepatan gravitasi bumi.

B. Alat dan Bahan: a. Statif b. Mistar (1m) c. Benang d. Stopwatch e. Beban gantung dengan massa yang berbeda f. Kertas

C. Cara Kerja: 1. Menggantungkan beban 25g dengan panjang benang 40 cm. 2. Mengayunkan beban itu dengan sudut simpangan yang kecil (<15o), ayunan dalam suatu bidang datar. 3. Mengukur waktu untuk 10 ayunan penuh. 4. Dengan panjang tali yang tetap yaitu 40 cm, mengulangi percobaan tersebut dengan beban 35g, 45g, 55g, dan 65g. 5. Memasukkan data pada tabel pengamatan 1. 6. Dengan beban tetap (65g) mengulangi percobaan dengan panjang tali yang berbeda yaitu 50cm, 60cm, 70cm, dan 80cm. 7. Memasukkan data pada tabel pengamatan 2.

D. Hasil Pengamatan: a. Tabel 1 No. 1. 2. 3. 4. 5. Beban (g) 25 35 45 55 65 Waktu 10 ayunan (s) 14,6 14,9 14,7 14,8 14,9 Waktu 1 ayunan (T) dalam sekon 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5

b. Tabel 2 Panjang No. 1. 2. 3. 4. 5. tali (cm) 40 50 60 70 80 Waktu 10 ayunan (s) 14,6 15,7 16,8 17,6 18,5 Waktu 1 ayunan (T) dalam sekon 1,5 1,6 1,7 1,8 1,9 T2 2,1 2,5 2,9 3,3 3,7

E. Analisa: 1. Pada tabel 1 waktu ayun (T) tidak dipengaruhi oleh beban yang dipakai. Dalam percobaan menunjukkan bahwa T selalu sama yaitu 1,5s. 2. Pada tabel 2, waktu ayun (T) dipengaruhi oleh panjang tali. Semakin panjang tali, maka waktu ayun (T) semakin besar. 3. Grafik hubungan antara T2 dengan l adalah sebagai berikut :

T2
4 w 3.5 a k 3 t u 2.5 ( s ) 1.5 40 50 60 Panjang tali (cm) 70 80 2

T2

4. Hubungan antara T2 dengan l berbanding lurus. Ditunjukkan dengan semakin besar T2 semakin lama waktu yang diperlukan untuk melakukan satu kali getaran. 5. Grafik hubungan antara T2 dengan l (Line Chart) :

T2
4 w 3.5 a k 3 t u 2.5 ( s ) 1.5 40 50 60 Panjang tali (cm) 70 80 2

T2

6. Hubungan antara T2 dengan l berbanding lurus.

Diketahui bahwa kemiringan dari grafik tan = C = Maka,

7. Nilai C dari grafik adalah =

8. Nilai percepatan gravitasi (g) dari nilai C grafik adalah

9,85 g yang didapat sesuai dengan apa yang selama ini praktikan ketahui, bahwa g = 9,8 atau 10 m/s2 9. Dalam percobaan ini menggunakan waktu 10 ayunan bukan 1 ayunan. Hal ini disebabkan karena untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat. F. Kesimpulan: 1. Massa beban tidak mempengaruhi periode. 2. Semakin panjang tali maka semakin besar nilai periode. 3. Nilai gravitasi bumi berkisar antara 9-10 m/s2. Dihitung dengan menggunakan rumus : T = 2

ELASTISITAS
A. Tujuan : Menentukan konstanta pegas

B. Alat dan Bahan 1. Statif dengan clem 2. Mistar 3. Beban dengan penggantung 4. Pegas 5. Neraca pegas 6. Stop watch

C. Cara kerja 1. Pegas digantung pada statif dan diberi beban, mencatat berat beban W0 dan panjang pegas X0. 2. Mengulangi percobaan 1 dengan menambah beban, dan memasukkan hasilnya dalam tabel pengamatan 1. 3. Menambahkan beban sebesar 25g, 35g, 45g, dan 55g pada ujung pegas. 4. Menyimpangkan pegas dan melepaskannya. 5. Mencatat waktu 10 ayunan. 6. Memasukkan hasil pada tabel pengamatan 2.

D. Data Hasil Percobaan a. Tabel 1 W0=0 gr, X0=24 cm = 0,24m No. Beban (N) 1. 2. 3. 4. 5. 0,25 0,35 0,45 0,55 0,65 F=W-W0 0,25 0,35 0,45 0,55 0,65 X (cm) 0,295 0,315 0,335 0,355 0,38 X=X-X0 (m) 0,055 0,075 0,095 0,115 0,14 K=F/X (N/m) 4,54 4,67 4,74 4,78 4,64

b. Tabel 2 Wi = 45 cm , simpangan = 35 No. 1. 2. 3. 4. Beban (N) 0,25 0,35 0,45 0,55 Waktu 10 ayunan 15,3 17,2 19,2 21,1 Waktu 1 ayunan 1,5 1,8 1,9 2,1 2,2 3,06 3,9 4,9 T2 K= 4,48 4,6 4,55 4,42

E. Analisis Data

Grafik F terhadap X
16 14 12 X (cm) 10 8 6 4 2 0 0,25 0,35 0,45 F (N) 0,55 0,65

1. Hubungan F dengan X yaitu berbanding lurus dan membentuk kurva naik. 2. K rata-rata1 = K rata-rata2 = K rata-rata total = = 4,674 N/m = 4,51 N/m = 4,59 N/m

F. Kesimpulan 1. Gaya yang dikerjakan bada pegas berbanding lurus dengan pertambahan panjang pegas. 2. Semakin besar gaya yang dikerjakan pada benda, maka pertambahan panjang pegas semakin besar. 3. Membuktikan hukum Hooke yaitu hubungan antara gaya yang dikerjakan pada benda dan pertambahan panjang pegas, bahwa konstanta pegas dapat dihitung dengan rumus : F = k. X.

LAMPIRAN