Anda di halaman 1dari 15

USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA JUDUL PROGRAM PROSES PEMBUATAN MINYAK NABATI DARI BIJI WIJEN (Sesamum indicum

L ) MENGGUNAKAN METODE PENGEPRESAN HIDRAULIK MELALUI UJI VILLAVECCHIA DAN UJI BOUDOUIN BIDANG KEGIATAN: PKM-P

Diusulkan Oleh :

Herwin Candra Wijaya Dedy Hananto Prahmaningtyas Nur A Sheila Bayu Arshanti Nindia Wahyuningtyas M

(21030110060030/ Angkatan 2010) (21030110060034/ Angkatan 2010) (21030110060010/ Angkatan 2010) (21030110060011/ Angkatan 2010) (21030111060035/ Angkatan 2011)

UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2012

HALAMAN PENGESAHAN USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA 1. Judul Kegiatan : Proses Pembuatan Minyak Nabati dari Biji Wijen (Sesamum indicum L) dengan Menggunakan Metode Pengepresan Hidraulik Melalui Uji Villavecchia dan Uji Boudouin : () PKM-P ( )PKM-M ( ) PKM-KC ( ) PKM-K ( ) PKM-T

2. Bidang Kegiatan

3. Ketua Pelaksana Kegiatan a. Nama Lengkap : Herwin Candra Wijaya b. NIM : 21030110060030 c. Jurusan : Diploma III Teknik Kimia d. Universitas/ Institusi/ Politeknik : Universitas Diponegoro e. Alamat Rumah dan No. Telp./HP : Jalan Kenconowungu Tengah V No 22 Kecamatan Semarang Barat Kota Semarang Telp. 083842410721 f. Alamat Email : candra.herwin@yahoo.co.id 4. Anggota Pelaksana Kegiatan : 4 orang 5. Dosen Pendamping : a. Nama Lengkap dan Gelar : Dr. Vita Paramita, S.T, M.M, M.Eng b. NIDN : 00-1502-8102 c. Alamat Rumah dan No.Telp./HP: Jalan Taman Gedung Batu Selatan No 20 Simongan Kota Semarang Kode Pos 50148 Telp. (024) 7605212 d. Alamat Email : vita_paramita@yahoo.co.id 6. Biaya Kegiatan Total : a. Sumber Dikti : Rp 12.290.000,00 b. Sumber Lain :7. Jangka Waktu Pelaksanaan : 5 bulan Semarang,17 Oktober 2012 Menyetujui, Ketua Program Studi Diploma Fakultas Teknik Universitas Diponegoro Ketua Pelaksana Kegiatan

(Ir. Zainal Abidin, MS) NIP. 19520916 198203 1 004 Pembantu Rektor III Universitas Diponegoro

(Herwin Candra Wijaya) NIM.21030110060030 Dosen Pembimbing

(Drs. Warsito, SU) NIP.19540202 1981031014

(Dr. Vita Paramita, S.T., M.M., M. Eng.) NIDN.00-1502-8102

I.

JUDUL Proses Pembuatan Minyak Nabati dari Biji Wijen (Sesamum indicum L) dengan menggunakan Metode Pengepresan Hidraulik Melalui Uji Villaveccha dan Uji Boudoin.

II.

Latar Belakang Tanaman wijen (Sesamum indicum L) termasuk famili Pedaliceae, varietas Sesamum

indicum mempunyai sub spesies ialah S. Orientale. Wijen dikenal juga dengan nama: til, gingelly, simsin dan ajonjoli (di Amerika Latin). Minyak wijen adalah salah satu contoh minyak nabati yang dapat dimanfaatkan sebagai minyak goreng, minyak salad dan pada negara Afrika digunakan sebagai pembuat sup dan bubur. Minyak wijen juga mengandung asam-asam lemak yaitu oleat dan linoleat, palmitat dan stearat. Biji wijen digunakan untuk manisan atau campuran kembang gula yang dibuat dari gula anggur.Biji wijen merupakan makanan yang penting,karena mempunyai nilai gizi yang tinggi dan di afrika digunakan sebagai pencampur dalam bubur dan sup. Minyak wijen digunakan untuk obat obatan yaitu dalam pembuatan obat gosok ammonia,karena sifat minyak wijen yang tidak dapat memisah sehingga baik digunakan untuk campuran obat gosok dengan kekentalan yang baik. Pada dekade terakhir pasar wijen mulai diperhatikan oleh beberapa negara termasuk Indonesia.Dari beberapa hasil pengamatan data menunjukan perkembangan pasar wijen tidak menunjukan adanya fluktuasi pasar yang berarti.Perubahan pasar yang terjadi karena adanya perubahan perkembangan produksi di beberapa negara seperti jepang dan korea mengalami penurunan produksi tetapi di negara lain secara cepat meningkatnya produksi sehingga harga wijen dunia pada tahun terakhir cenderung menurun walaupun ramalan tingkat konsumsi akan terus meningkat sebesar 0,5 ribu ton tiap tahun hingga tahun 2012. Tingkat produktivitas wijen di Indonesia tergolong rendah yaitu sebesar 465 kg/ha dibandingkan dengan negara produsen utama walaupun potensi produksi dapat mencapai 1600kg/ha.Kesenjangan tingkat produktivitas yang relatif tinggi antara potensi dan tingkat petani menyebabkan status wijen di Indonesia banyak tergantung dengan startegi peningkatan produksi.Disamping itu,pengemnbangan kelembagaan perlu dipersiapkan dengan baik agar pasar dapat tersedia dengan efektif dan efisien bagi produsen di daerah pengembangan.

Peningkatan produktivitas wijen perlu diikuti dengan peningkatan tingkat rendemen agar industri wijen dapat berkembang.Di samping itu,peningkatan nilai tambah wijen bagi produsen domestic melalui pengembangan industri berbasis wijen perlu diperhatikan karena nilai tambah ini merupakan penentu daya saing wijen pada tahap berikutnya terutama apabila persaingan wijen sudah semakin ketat.

III.

Perumusan Masalah Minyak nabati yang terkesan sulit dalam pembuatannya menjadi tantangan tersendiri

bagi kami untuk menghasilkan minyak nabati yang mudah dibuat. Dengan bahan baku biji wijen, mengingat produksi minyak wijen dalam Indonesia belum banyak dan masih mengimpor dari luar negeri mendorong kami ingin berusaha untuk membuat minyak wijen agar bisa memberikan komoditi yang signifikan dalam bidang perekonomian dan membantu memberikan lapangan kerja di Indonesia. Selain itu kami juga akan membandingkan hasil dari minyak wijen hasil praktikum kami dengan standar mutu yang ada dalam minyak wijen pada umumnya.

IV.

TUJUAN Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui besarnya kandungan minyak yang masih

terdapat dalam ampas tahu serta membandingkan kualitas minyak yang didapat dari ampas tahu dengan minyak yang langsung di ambil dari biji kedelai. V. LUARAN YANG DIHASILKAN Penelitian tentang pembuatan minyak nabati dari biji wijen diharapkan menjadi inovasi baru di bidang pangan. Memiliki nilai jual yang rendah dapat kami ubah menjadi nilai jual yang tinggi. Hasil penelitian dapat di tuangkan sebagai: 1. Arikel ilmiah 2. Laporan penelitian 3. Hak kekayaan ilmiah

VI.

KEGUNAAN Pada masa sekarang ini, minyak nabati tidak hanya terbuat dari kelapa sawit saja.

Kami berusaha memberikan inovasi baru yaitu menggunakan bahan baku wijen dimana minyak yang dihasilkan kurang lebih hampir sama dengan kadar atau kandungan yang ada dalam minyak kelapa sawit. Minyak wijen juga memiliki kelebihan yaitu sebagai minyak sayur dan bahan pembantu pembuatan obat.

VII.

TINJAUAN PUSTAKA 7.1 Biji Wijen

Tanaman wijen (Sesamum indicum L) termasuk famili Pedaliceae, varietas Sesamum indicum mempunyai sub spesies ialah S. Orientale. Wijen dikenal juga dengan nama: til, gingelly, simsin dan ajonjoli (di Amerika Latin). Tanaman ini berasal dari India; hampir separuh dari produksi wijen di dunia dihasilkan oleh Cina dan hampir sepertiganya dihasilkan oleh negara-negara di Asia seperti: India, Birma, Turki, Mesir dan sejumlah kecil dihasilkan di Afrika, Meksiko. Tanaman ini tumbuh baik di negara tropis dan sub tropis. Wijen biasanya ditanam di tegalan sebagai tanaman sela di antara tanaman jagung, ketela pohon dan padi gogo. Wijen merupakan tanaman semusim, berbatang tegak dengan tinggi antara 3 - 4,5 feet sampai 7 feet dan mempunyai toleransi yang baik dalam jangka waktu pendek di daerah kurang hujan, suhu tinggi dan juga dapat tumbuh pada tanah gersang. Tanaman ini tidak mempunyai kemampuan bersaing terhadap tanaman lain dan peka terhadap serangga dan hama penyakit. Tumbuh baik pada ketinggian 0 - 700 meter di atas permukaan laut, tetapi masih dapat tumbuh pada ketinggian 1200 meter. Biji wijen dapat digolongkan menjadi 2 macam yaitu: 1) berwarna putih dan; 2)berwarna gelap (kuning sampai coklat hitam). Bentuk biji kecil dengan panjang antara 2,5 3 mm dan tebal 1,5 mm, serta berat biji berkisar antara 2 - 3,5 gr/1000 biji.

Gb.Tanaman Wijen

Gb.Biji Wijen

7.2 Komposisi Kimia Wijen Tabel 1 Komposisi Biji Wijen per 100 Gram Komponen Air Protein Lemak Karbohidrat Ca P Fe Vitamin B1 Vitamin C Bagian yang dapat dimakan Sumber: Soedarmo dan Sediaoetomo (1977) Jumlah (gr) 6 19,3 57,1 18,1 0,0012 0,614 0,0095 0,00093 0,0058 100

Tabel 2 Komposisi Asam Amino dalam Biji Wijen per 100 Gram Bagian yang Dapat Dimakan Asam Amino Thripthopfan Threonin Iso leusin Jumlah (gr) 0,331 0,707 0,951

Leusin Lisin Methionin Cistin Total Fenilalanine Valine Sumber: Soedarmo dan Sediaoetomo (1977)

1,679 0,583 0,637 0,495 1,132 1,457 0,085

Minyak Wijen Minyak wijen mengandung zat tidak tersabunkan dalam jumlah relatif tinggi. Tetapi kandungan tertinggi adalah sterol dan zat-zat yang tidak dapat dipisahkan dengan pemurnian, sedangkan kadar bahan non minyak lainnya relatif rendah (Bailey, 1951). Minyak wijen mengandung kurang lebih 0,3 - 0,5% sesameoline, fenol berikatan 1 4 yang dikenal sebagai sesamol, dan sesamin sekitar 0,5 0,1%. Sesamol dihasilkan dari hidrolisa sesameoline dan merupakan suatu antioksidan (Bailey, 1964). Minyak wijen juga mengandung asam-asam lemak yaitu oleat dan linoleat, palmitat dan stearat dan jumlahnya dapat dilihat pada tabel 3 : Minyak salad yang dibuat dari biji wijen memerlukan sedikit atau tidak memerlukan proses winterisasi, dan sesudah diproses akan menghasilkan produk yang stabil dengan warna dan flavor yang baik serta tahan terhadap proses ketengikan. Minyak yang dihidrogenasikan mempunyai stabilitas tinggi dan tahan terhadap ketengikan sehingga dapat digunakan sebagai bahan pencampur minyak lain,terutama dalam pembuatan mentega putih dan margarin (jamieson,1943).Hasil sampingan adalah bungkil wijen yang dapat digunakan sebagai persediaan makanan karena mempunyai daya tahan simpan yang lama. Wijen mempunyai nilai gizi yang baik karena kandungan proteinnya cukup tinggi yaitu sebesar 19,3%,juga mengandung asam lemak essensial yang dibutuhkan oleh tubuh seperti oleat dan linoleat,sehingga wijen merupakan salah satu sumber lemak nabati yang baik.Minyak wijen menghasilkan kalori yang tinggi yaitu sekitar 902 kalori per 100 gram.

Wijen juga mengandung vitamin B1 dan Vitamin C yang berfungsi sebagai zat pelindung dalam tubuh manusia.

Gb.Minyak Wijen Tabel 3 Komposisi Asam Lemak Minyak Wijen Asam Lemak Asam lemak jenuh Palmitat Stearat Arachidat Asam lemak tidak jenuh Oleat Linoleat Linolenat Sumber: Hilditch (1947) C18H34O2 C18H32O2 C18H30O2 45,4 40,4 C16H32O2 C16H36O2 C20H40O2 9,1 4.3 0,8 Rumus Persen (%)

Tabel 4 Fisika Kimia Minyak Wijen Karakteristik Berat jenis pada 25 Berat bias pada 25 Bilangan Iod Bilangan penyabunan Bilangan Reichert-Meissl Bilangan Hehner Syarat 0,916 0,921 1,4763 103 112 188 193 1,2 95,6 95,9

Campuran asam-asam lemak Bilangan Iod Titik beku Titik cair Sumber: Hilditch (1947) Gliserida dari minyak seluruhnya tersusun dari molekul tidak jenuh dengan komponen utama terdiri dari 1 molekul asam jenuh, 1 oleat, dan 1 linoleat; atau 1 oleat dan 2 radikal linoleat; ataupun 1 linoleat dan 2 rasikal oleat. Persenyawaan fosfatida terdapat dalam jumlah kecil yaitu sekitar 0,1%. Sedangkan jumlah tokoferol kurang lebih 0,06% dari berat minyak. 109 122 21 24 21 31,5

7.3 Teknologi Pengolahan Minyak Nabati 7.3.1 Pengepresan Mekanis (Mechanichal Expression) Suatu cara exstraksi minyak atau lemak terutama untuk bahan yang berasal dari bijibijian .Cara ini digunakan untuk memisahkan minyak dari bahan yang berkadar air tinggi (30-70) %.Pada pengepresan mekanis ini diperlukan pendahuluan sebelum minyak atau lemak dipisahkan dari bijinya.Ada 2 cara pengepresan mekanis yaitu pengepresan hidraulik dan pengepresan berulir,namun dalam praktikum kami menggunakan pengepresan hidraulik

Pengepresan Hidraulik Pada cara hidraulik pressing, bahan dipress dengan tekanan sekitar 2000 pound per inchi2 (140,6 kg/cm = 136 atm). Banyaknya minyak atau lemak yang dapat di ekstraksi tergantung dari lamanya pengepresan. Tekanan yang dipergunakan, serta kandungan minyak dalam bahan asal. Sedangkan banyaknya minyak yang tersisa pada bungkil bervariasi sekitar 4 6%, tergantung dari lamanya bungkil ditekan dibawah tekanan hidraulik.

Gb.Press Hidraulik 7.3.2 Pemurnian Minyak Tujuan Pemurnian Tujuan utama dari proses pemurnian minyak adalah untuk menghilangkan rasa serta bau yang tidak enak, warna yang tidak menarik dan memperpanjang masa simpan minyak sebelum dikonsumsi atau digunakan sebagai bahan mentah dalam industri. Pada umumnya minyak untuk tujuan bahan pangan dimurnikan melalui tahap proses sebagai berikut: 1. Pemisahan bahan berupa suspensi dan dispersi koloid dengan cara penguapan, degumming dan pencucian dengan asam. 2. Pemisahan asam lemak bebas dengan cara netralisasi. 3. Dekolorisasi dengan proses pemucatan. 4. Deodorisasi. 5. Pemisahan gliserida jenuh dengan cara pendinginan.

VIII. METODA PELAKSANAAN 8.1 Alat yang Digunakan 1. Hydraulyc Pressing 2. Oven 3. Soxhleat 4. Distilasi 5. Tabung reaksi

6. Pipet 7. Erlenmeyer 8. Buret 9. Statif 10. Desisikator 11. Cawan Porselin 12. Timbangan 13. Piknometer

8.2 Bahan yang Digunakan 1. Biji wijen 2. Benzene 0,1 N 3. Alkohol 96% 4. HCl 2% dalam alkohol 5. Air 6. HCl (BJ 1,2) yang mengandung gula 1% 7. Indikator PP 8. HCL 0,5 N dalam 150 ml 9. KOH 0,1 N dalam 150 ml min.3 kg 150 ml 10 ml 5 tetes 3 ml 1 ml 2 tetes

8.3 Metoda Analisa Bahan 8.3.1 Variabel Tetap Rasio minyak wijen dengan pelarut Suhu 60 0C Tekanan

8.3.2 Variabel Berubah Waktu proses 1 Jam,1,5 Jam Wijen (1kg,2kg)

8.4 Prosedur Kerja 8.4.1 Pengolahan Biji Wijen Cara pengolahannya yaitu pertama-tama menimbang biji wijen sebanyak 3 Kg,kemudian disangrai sekitar suhu 80 0C selama 15 menit hingga biji wijen berubah warna kuning kecoklatan.Sehingga kandungan air pada biji wijen berkurang atau hilang. Setelah disangrai, biji wijen tersebut dihancurkan atau digiling kemudian dipres menggunakan hydraulyc pressing dengan tekanan berkisar 2000 pound per inchi2 (140,6 kg/cm = 136 atm) .Sehingga menghasilkan minyak wijen yang masih kasar dan ampas dari biji wijen tersebut. Minyak wijen yang masih kasar tersebut, kemudian diekstraksi dengan menambahkan pelarut organik yaitu etanol dengan kadar 96 % kebutuhan alcohol 50 ml 95 % dengan

perbandingan wijen dengan etanol (3:2)% 30 ml. Tujuan dari penambahan pelarut organik yaitu untuk mencampurkan minyak kasar dengan pelarut organik tersebut sehingga kotoran yang ada pada minyak bisa terikat. Minyak dari hasil ekstraksi kemudian dimurnikan dengan cara distilasi sehingga dapat memisahkan antara pelarut organik dengan minyak wijen yang sudah murni. Produksi minyak wijen di dunia sebanyak 1500 juta lb minyak tiap musimnya. Produksi minyak ini setara dengan produksi minyak kelapa sawit, minyak biji bunga matahari dan sedikit lebih kecil dari produksi minyak olive. Sejumlah 50% diproduksi di negara Cina dan 25% di India, dan selebihnya diproduksi di beberapa negara lainnya.

Wijen 3 kg

Pemanasan 60 selama menit

Pengepresan

Minyak wijen

Pemurnian

Minyak kasar

Ampas

Skema Gb. Proses Pengolahan Minyak Nabati Biji Wijen

8.4.2 Analisa Minyak Wijen Analisa produk yang dilakukan yaitu dengan cara membandingkan minyak wijen hasil dari biji wijen dengan standar mutu minyak wijen yang didapat langsung dari pengepresan biji wijen. Menghitung kadar air, angka asam, bilanagan penyabunan, uji organoleptik dan kadar air dari minyak yang dihasilkan. 1. Uji Villavecchia Didalam metode pengujian ini menggunakan larutan alkohol (furfural) dengan mekanisme reaksi sebagai berikut: asam khlorida bereaksi dengan furfural menghasilkan warna violet. Asam khlorida yang digunakan harus encer yaitu 2% HCl dalam alkohol.

Prosedur: Ke dalam tabung reaksi dimasukkan 10 ml cairan furfural, ditambah 10 ml minyak wijen dan ditambah berapa banyak lagi dengan HCl, kemudian kocok 0,5 menit. Setelah beberapa saat cairan pada dasar tabung akan berwarna merah tua, walaupun hanya mengandung 1% minyak wijen.

2. Uji Boudouin Prosedur: Sebanayak 2 ml contoh ditambah 1 ml larutan HCl (BJ 1,2) yang mengandung 1% gula.Campuran dikocok 0,5 menit, kemudian ditambahkan 3 ml air dan dikocok lagi. Apabila terdapat minyak wijen maka lapisan akan berwarna merah. Kedua uji tersebut akan positif karena adanya fraksi tidak tersabunkan dalam minyak wijen, yaitu suatu zat (sesamin dan sesameoline) yang tidak ditemukan dalam lemak-lemak lain. Karena adanya senyawa tersebut, maka minyak wijen dapat segera dideteksi walaupun telah mengalami proses hidrogenasi.

IX. JADWAL KEGIATAN


Kegiatan 1. 2. 3. 2. Persiapan Alat dan Bahan Percobaan Laboratorium Analisis Laboratorium Analisis Data, pembuatan laporan dan artikel ilmiah 3. Studi Pustaka Minggu I/II Minggu III,IV Minggu V,VI Minggu VII/VIII Mnggu IX/X

IX.

RANCANGAN BIAYA
Jenis Pengeluaran Anggaran Yang Diusulkan

Bahan habis pakai Bahan baku untuk penelitian Biji Wijen 10 kg Bahan Kimia : - HCl - KOH - Alkohol - Benzene - Indikator PP

Rp 500.000 1 liter 2 kg 1 liter 1 liter 1 liter Rp 200.000 Rp 200.000 Rp 150.000 Rp 175.000 Rp 200.000 Rp 1.425.000

Subtotal Peralatan Penunjang PKMP Press Hydraulic Peralatan Destilasi Desidikator Statif & Buret

Rp Rp Rp Rp

5.000.000 2.500.000 1.200.000 950.000

Subtotal Biaya perjalanan Transportasi dalam kota selama penelitian 2 x Rp 100.000,Mencari literatur 2 x Rp 50.000,Subtotal Biaya Pengeluaran Lain-lain - Biaya dokumentasi dan pembuatan laporan, meliputi : 1 rol film cuci cetak kertas Quarto 80 gr tinta 1 cartrige Fotokopi laporan 5 eksemplar Fotokopi pengadaan literatur dan jurnal Lain - Lain Subtotal Jumlah Biaya

Rp 9.650.000

Rp.200.000 Rp .100.000 Rp 300.000

Rp 75.000 Rp 40.000 Rp 150.000 Rp 200.000 Rp 200.000 Rp 250.000 Rp.915.000 Rp 12.290.000

XI. DAFTAR PUSTAKA Ketaren, S.1986.Pengantar Teknologi Minyak dan Lemak Pangan.Jakarta: Universitas Indonesia (UI-Press). Anonim , 2004 Petunjuk Praktikum Kimia Terapan PSD III Teknik Kimia Fakultas Teknik.UNDIP , Semarang . Soedarmo dan Sediaoetomo.1977.Teknologi Minyak dan Lemak Pangan.Jakarta:Universitas Indonesia (UI-Press) Wanto , E P . Ir , dkk. 1979 Proses Industri Kimia 3 Departemen P dan K , Jakarta .

Jamieson, 1943. Teknologi Minyak dan Lemak Pangan.Jakarta:Universitas Indonesia (UIPress) Bailey.1951.Pengolahan Minyak dan Lemak.Jakarta:Erlangga http://scribd.com/doc/87608921/posisi-wijen-indonesia

Anda mungkin juga menyukai