Anda di halaman 1dari 3

A. Teori dalam Administrasi Publik Teori adalah rangkaian ide mengenai bagaimana dua variabel atau lebih berhubungan.

Terdapat beberapa kelompok teori dalam administrasi negara, antara lain: 1) Teori deskriptif eksplanatif, merupakan teori yang bersifat memberi penjelasan secara abstrak realitas administrasi negara. Misalnya teori yang menjelaskan tentang ketidakmampuan administratif. 2) Teori normatif, yaitu teori yang bertujuan menjelaskan situasi masa mendatang, idealnya dari suatu kondisi. Misalnya teori tentang kepemimpinan ideal masa depan. 3) Teori Asumtif, yaitu terori-teori yang menekankan pada prakondisi, anggapan adanya suatu realitas sosial dibalik teori atau proposisi. Misalnya Teori X dan Y dari McGregor yang menyakan manusia mempunyai kemampuan baik (Y) dan kurang baik (X) 4) Teori Instrumental, yaitu teori-teori yang memfokuskan pada bagaimana dan kapan, lebih pada penerapan atau aplikasi dari teori. Misalnya teori tentang kebijakan, bagaimana kebijakan dijalankan dan kapan waktunya. Jenis-jenis Teori Administrasi Negara Ada berbagai macam teori administrasi negara yang dikemukakan oleh para ahli. Misalnya yang diajukan oleh: a) William L Morrow, yang menyebutkan teori administrasi negara terdiri dari: teori deskriptif teori preskriptif teori normatif teori asumtif teori instrumental b) Stephen P. Robbins, yang mengajukan lima teori administrasi, sebagai berikut: teori hubungan manusia teori pengambilan keputusan teori perilaku teori sistem teori kontingensi c) Stephen K. Bailey, mengajukan empat teori administrasi negara, sebagai berikut: teori deskriptif teori normatif teori asumtif teori instrumental Empat kategori teori administrasi negara yang dikemukakan oleh Bailey, diangkat dari upayaupaya yang telah dilakukan untuk memperbaiki proses pemerintahan. Setiap kategori teori tersebut mempunyai pusat perhatian yang berbeda satu sama lain. Teori deskriptif berkaitan dengan soal apa dan mengapa; teori normatif berkenaan dengan soal apa yang seharusnya dan apa yang baik; teori asumtif berhubungan dengan soal pre-kondisi dan kemungkinan-

kemungkinan; sedangkan bagaimanadan kapan.

teori

instrumental

berkenaan

dengan

soal

Berdasarkan teori administrasi publik, yang digunakan penulis ada tiga teori diantaranya sebagai berikut : Teori Asumtif, menyebutkan anggapan/asumsi sehingga rencana dapat berhasil. Dalam artikel yang harus dilakukan oleh elite politik, sektor swasta dan masyarakat sipil adalah dengan merubah perilaku (nilai) dan merubah sistem (peraturan) yang harus dilakukan secara serentak agar pemenuhan kebutuhan pokok seluruh masyarakat berhasil. Teori Normatif, dalam teori ini pelaksanaan administrasi publik berusaha mewujudkan masa depan/kondisi yang lebih baik dengan apa yang seharusnya dilakukan. Dari artikel dijelaskan kita tidak boleh menyia nyiakan momentum saat ini, ketika kita memiliki energi potensial demokrasi, kebebasan pers dan barang kali sisa kepercayaan publik. Elite politik, sektor swasta dan masyarakat sipil harus duduk bersama untuk mewujudkan pemenuhan kebutuhan pokok seluruh masyarakat tanpa kecuali sebagai motivasi utama. Teori Deskriptif Eksplanatori, menggambarkan dan menjelaskan apa yang nyata terjadi dalam suatu organisasi/keadaan. Digambarkan dalam artikel yang terjadi di Indonesia yang berkaitan dengan akibat dari krisis multidimensi, krisis keuangan regional, juga digambarkan sebuah kondisi kelangkaan bahan pokok, minyak tanah, lonjakan harga kebutuhan pokok dan minyak tanah, ketidakberdayaan pemerintah dalam mengendalikan ekspor minyak sawit mentah dalam rangka menurunkan harga minyak goreng, serta ketidakberdayaan pemerintah dalam mengontrol kapitalisme. Berdasarkan teori administrasi publik, yang digunakan penulis ada tiga teori diantaranya sebagai berikut : Teori Normatif, teori ini berusaha mewujudkan masa depan/kondisi yang lebih baik dengan apa yang seharusnya dilakukan. Dalam artikel dijelaskan kondisi yang diharapkan adalah Otonomi daerah tidak saja berarti melaksanakan demokrasi, tetapi juga mendorong berkembangnya prakarsa sendiri untuk mengambil keputusan mengenai kepentingan masyarakat setempat. Dengan berkembangnya prakarsa sendiri, maka tercapailah apa yang dimaksud demokrasi, yaitu pemerintahan dari, oleh dan untuk rakyat. Rakyat tidak saja menentukan nasibnya sendiri, melainkan juga memperbaiki nasibnya sendiri. Teori Asumtif, yang menyebutkan anggapan/asumsi sehingga rencana dapat berhasil. Dalam artikel disampaikan asumsi bahwa dengan pemerintah memaksa daerah untuk melakukan proses pengesahan dan pelaksanaan APBD sejak awal, serta mendorong terbentuknya civil society akan dapat meningkatkan partisipasi, transparansi dan akuntabilitas proses perencanaan pembangunan. Teori Deskriptif Eksplanatori, yang menggambarkan dan menjelaskan apa yang nyata terjadi dalam suatu organisasi/keadaan. Penulis memberikan deskripsi kondisi faktual yakni apa

yang terjadi, disini penulis memaparkan fakta lambatnya penyerapan APBD, serta memaparkan proses penyusunan APBD menjadi 3 bagian yakni musrenbang tingkat desa sampai kabupaten, interaksi SKPD dan Bappeda, kemudian interaksi antara eksekutif dan legislatif. Berdasarkan teori administrasi publik, yang digunakan penulis ada tiga teori diantaranya sebagai berikut : Teori Normatif, teori ini berusaha mewujudkan masa depan/kondisi yang lebih baik dengan apa yang seharusnya dilakukan. Dalam artikel, disampaikan kondisi yang diharapkan adalah Bulog mampu mengamankan harga beras di tingkat petani saat panen, pengamanan harga di tingkat konsumen saat paceklik, menjalankan tugas saat terjadi bencana dan rawan pangan, bisa mengelola stok beras pemerintah dan stok beras Bulog serta menyalurkan raskin dengan baik. Teori Asumtif, yang menyebutkan anggapan/asumsi sehingga rencana dapat berhasil. Dalam artikel ini disampaikan asumsi bahwa Perum Bulog akan dapat melakukan stabilisasi harga beras apabila kewenangan baru Perum Bulog diiringi dengan peningkatan kinerja seluruh jajaran Bulog, sehingga mampu membuang pola birokratis dan beralih pada manajemen modern dengan budaya perusahaan kuat. Teori Deskriptif Eksplanatori, yang menggambarkan dan menjelaskan apa yang nyata terjadi dalam suatu organisasi/keadaan. Penulis memberikan deskripsi kondisi faktual yakni apa yang terjadi, apa yang dikeluhkan masyarakat soal buruknya kualitas beras untuk rakyat miskin. Bulog membeli beras kualitas buruk dengan harga yang lebih tinggi demi mendapatkan profit dan sebagainya.