Anda di halaman 1dari 12

PENENTUAN AKTIVITAS SUMBER YANG BELUM DIKETAHUI DENGAN MENGGUNAKAN SISTEM PENCACAHAN

1. TUJUAN 1.1. TUJUAN UMUM Dapat melakukan pencacahan radiasi serta menganalisis secara statistik untuk menentukan aktivitas sumber menggunakan sistem pencacahan spektroskopi. 1.2. TUJUAN KHUSUS a. Melakukan pengukuran laju cacah , laju cacah rata-rata , dan deviasi pengukuran. b. Melakukan pengukuran untuk menentukan efisiensi sistem pencacahan. c. Menentukan aktivitas suatu sumber yang tidak diketahui ( unknown ).

2. DASAR TEORI 2.1. DASAR STATISTIK PENCACAHAN Radiasi yang dipancarkan oleh suatu zat radioaktif bersifat acak atau random. Hal tersebut karena tidak diketahui bagian atom mana yang akan memancarkan radiasi berikutnya setelah pancaran radiasi yang pertama. Oleh sebab itu pancaran radiasi bersifat acak sehingga cacah radiasi yang diterima oleh detektor hasilnya tidak tetap bila dilakukan dalam waktu yang berbeda . Apabila pencacahan dilakukan secara berulang-ulang terhadap suatu sumber tertentu maka hasil pencacahan radiasi merupakan hasil rata-rata pencacahan yang diperoleh dari statistik. ( Wardhana , 2007 ) Dalam menghadapi persoalan pencacahan radiasi ini maka perlu diketahui adanya suatu ralat atau error terhadap suatu hasil pencacahan. Umumnya ralat yang dipakai dalam statistik pencacahan adalah ralat acak atau random. Ralat acak (random) yaitu kesalahan yang nilai kesalahannya dapat diduga sebelumnya.

2.2. ASPEK PENCACAHAN Beberapa aspek yang perlu diperhatikan dalam melakukan pencacahan adalah sebagai berikut. 2.7.1 Laju Cacah Pencacahan selalu dilakukan dalam rentang waktu tertentu. Nilai yang ditampilkan pencacah merupakan jumlah pulsa listrik dalam rentang tertentu ( t) yang disebut sebagai cacahan ( c ). Laju cacah merupakan jumlah

cacahan dalam satu satuan waktu. Nilai inilah yang sebanding dengan kuantitas radiasi yang memasuki detector yang berarti juga sebanding dengan aktivitas sumber radiasi dan dinyatakan pada persamaan

( Pusdiklat , 2005 )

a. Kebolehjadian Peluruhan Zat Radioaktif Kebolehjadian peluruhan radioaktif bila dipandang dari sudut statistik terdiri dari atom-atom yang meluruh dan atom-atom yang tidak/belum meluruh. Peluruhan zat radioaktif dilihat dari persamaan berikut. atau N = N0

dengan : N = zat radioaktif yang meluruh pada saat t. N0 = zat radioaktif mula-mula = konstanta peluruhan t = waktu peluruhan Dari persamaan diatas maka diperoleh : ( ) ( Wardhana , 2007) b. Pengaruh Cacah Latar Setiap kali melakukan pencacahan radiasi, cacah radiasi latar harus selalu diperhatikan, karena sangat berpengaruh pada hasil pengukuran cacah radiasi yang sebenarnya. Cacah radiasi sebenarnya adalah cacah radiasi terhadap sumber radiasi dikurangi cacah latar.

dengan : CA = Laju cacahan awal = Jumlah cacahan awal/detik CL = Laju cacah latar = Jumlah cacahan awal/detik CN = Laju cacah netto c. Waktu Minimum Pencacahan Pengukuran cacah radiasi dalam kenyataannya merupakan fungsi waktu, baik untuk pencacahan tunggal maupun untuk pencacahan berulang. Dengan demikian maka standar deviasi laju cacah ( ) juga merupakan

fungsi waktu, antara waktu pengukuran sumber radiasi dan juga waktu pengukuran cacah latar.

2.7.2

Deteksi Minimum Pada umumnya semua alat ukur mempunyai batas kemampuan pengukuran. Demikian juga detektor, yang mempunyai batas kemampuan pengukuran pada laju cacah yang rendah. Untuk sumber radiasi yang lemah, laju cacah sumber radiasi yang lemah, laju cacah sumber radiasi dan laju cacah latar sulit dibedakan. Bila menghadapi keadaan ini maka pengukuran sumber radiasi dilakukan dengan memakai alat LBC atau Low Background Counter yang dapat meniadakan cacah latar, sehingga yang tertangkap oleh detector hanyalah cacah dari sumber radiasi saja. Untuk itu perlu diketahui batas kemampuan pengukuran suatu detector atau berapa deteksi minimum yang dicapai oleh detector nuklir. Harga minimum kemampuan mendeteksi suatu detector atau Minimum Detectable Activity yang disingkat MDA adalah : ( Wardhana, 2007)

2.7.3

Waktu Mati Alat Ukur Radiasi Proses pengubahan sebuah radiasi menjadi pulsa listrik dan akhirnya tercatat sebagai sebuah cacahan memerlukan selang waktu tertentu yang sangat dipengaruhi oleh kecepatan detektor dan peralatan penunjangnya. Selang waktu tersebut dinamakan sebagai waktu mati (dead time) dari sistem pencacah karena selama selang waktu tersebut sistem pencacah tidak dapat mendeteksi radiasi yang datang. Dengan kata lain, radiasi yang datang berurutan dengan selang waktu yang lebih singkat daripada waktu matinya tidak dapat dicacah atau tidak terhitung oleh sistem pencacah. Karena intensitas radiasi yang dipancarkan oleh suatu sumber bersifat acak (random) maka terdapat kemungkinan bahwa beberapa radiasi yang mengenai detektor tidak tercatat, semakin tinggi intensitasnya (laju cacahnya) semakin banyak radiasi yang tidak tercatat sehingga hasil pengukuran sistem pencacah lebih sedikit dari seharusnya. Salah satu metode yang sering digunakan untuk mengeliminasi masalah waktu mati ini adalah menggunakan persamaan berikut.

dengan : R =laju cacah terkoreksi = laju cacah yang dihasilkan sistem pencacah = waktu mati sistem pencacah. Bila aktivitas sumber terlalu kecil sehingga keduanya belum dipengaruhi oleh waktu mati maka nilai waktu mati yang diperoleh tidak benar, bahkan sering bernilai negatif, karena pembilang persamaan di atas bernilai negatif. Sebaliknya bila aktivitasnya terlalu besar maka detektor akan mengalami saturasi sehingga nilai waktu matinya juga salah, bisa bernilai negatif karena penyebutnya yang bernilai negatif. 2.7.4 Efisiensi Alat Ukur Salah satu kegunaan sistem pencacah yang paling utama adalah menentukan aktivitas sumber. Efisiensi merupakan suatu nilai yang menunjukkan korelasi antara laju cacah dan aktivitas sumber. Nilai efisiensi ini dapat ditentukan dengan melakukan pencacahan sumber standar, yang telah diketahui jenis nuklida dan aktivitasnya yang dinyatakan pada persamaan :

3. ALAT DAN BAHAN 3.1. ALAT a. Detektor NaI ( Tl ) b. Pembaca pulsa c. Amplifier 3.2. BAHAN a. Sumber Cs-137 b. Sumber Co-60 c. Sumber Ba-133 d. Sumber Unknown d. Penampil spektrum ( Monitor dan seperangkat alat komputer )

4. LANGKAH KERJA a. Kabel yang menghubungkan ke amplifier dihubungkan ke listrik. b. Amplifier dinyalakan kemudian tegangan detector diatur. c. Untuk kalibrasi dilakukan : Sumber Cs-137 dan Co-60 diletakkan di bawah detector Waktu pencacahan disetting selama 600 detik. Akuisisi ditunggu hingga ON kemudian dilakukan pencacahan.

Setelah proses selesai klik kanan pada photopeak kemudian klik energy calibrate dan masukkan nilai nomor saluran dan energy.

d. Sumber Ba-137 dicacah selama 240 detik. e. Photopeak ditentukan dan klik kanan add ROI kemudian area photopeak dibatasi dan hasil cacah netto dicatat. f. Pencacahan dilakukan sebanyak 35 kali. g. Percobaan diulangi untuk sumber unknown sebanyak 5 kali.

5. DATA PERCOBAAN Waktu Cacah : 240 detik

Jarak detector ke sumber : 1 cm a. Sumber Radiasi Ba-133 A0 : 1 Ci

Waktu tertera : November 2011 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Cn 65059 66344 66761 66493 66198 65720 65702 65641 65391 65603 66478 66388 66107 65917 65893 64738 64901 64288 65987 65512

21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35

66095 64795 64147 65477 64582 64515 64847 65239 65509 64358 64775 64478 65141 64650 64112

b. Sumber Radiasi X ( Unknown ) No. 1 2 3 4 5 Cn 4071 3996 3789 3935 4105

6. PERHITUNGAN a. Cacah Ba-133 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 65059 66344 66761 66493 66198 65720 65702 65641 65391 65603 -307.8857 977.11429 1394.1143 1126.1143 831.11429 353.11429 335.11429 274.11429 24.114286 236.11429 307.88571 977.11429 1394.1143 1126.1143 831.11429 353.11429 335.11429 274.11429 24.114286 236.11429 94793.61306 954752.3273 1943554.642 1268133.384 690750.9559 124689.6988 112301.5845 75138.64163 581.4987755 55749.95592

11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35

66478 66388 66107 65917 65893 64738 64901 64288 65987 65512 66095 64795 64147 65477 64582 64515 64847 65239 65509 64358 64775 64478 65141 64650 64112

1111.1143 1021.1143 740.11429 550.11429 526.11429 -628.8857 65366.8857 -465.8857 -1078.886 620.11429 145.11429 728.11429 -571.8857 -1219.886 110.11429 -784.8857 -851.8857 -519.8857 -127.8857 142.11429 -1008.886 -591.8857 -888.8857 -225.8857 -716.8857 -1254.886 Jumlah

1111.1143 1021.1143 740.11429 550.11429 526.11429 628.88571 465.88571 1078.8857 620.11429 145.11429 728.11429 571.88571 1219.8857 110.11429 784.88571 851.88571 519.88571 127.88571 142.11429 1008.8857 591.88571 888.88571 225.88571 716.88571 1254.8857

1234574.956 1042674.384 547769.1559 302625.7273 276796.2416 395497.2416 217049.4988 1163994.384 384541.7273 21058.15592 530150.4131 327053.2702 1488121.156 12125.15592 616045.5845 725709.2702 270281.1559 16354.75592 20196.4702 1017850.384 350328.6988 790117.8131 51024.35592 513925.1273 1574738.156 19211049.54

740,8692

751,6853

Laju cacah netto rata-rata ( pada tingkat kepercayaan 0.95) : =

= 65366.8857 = 65366.8857 Limit deteksi : ) cps

65366,8857 A0 t1/2 t At = 1 Ci = 10,5 tahun

= Nov 2011 sampai 20 Nov 2012 = 385 hari = 1,05 tahun = A0 .

Ci = 0,9930 . 3,7 . 104 dps = 36741 dps Efisiensi =

Uji Chi square : C2 = ( ) ( 19211049.54 ) = 293,90

Sumber unknown No. 1 2 3 4 5 4071 3996 3789 3935 4105 91.8 16.8 -190.2 -44.2 125.8

91.8 16.8 190.2 44.2 125.8

8427.24 282.24 36176.04 1953.64 15825.64 62664.8 111,9507

3979.2

Jumlah =

125,1647

Laju cacah netto rata-rata ( pada tingkat kepercayaan 0.95) =

= 3979.2 = 3979.2 Efisiensi 177,91% At = = = = 0,06 Ci

) cps

7. PEMBAHASAN Praktikum ini secara umum bertujuan untuk dapat melakukan pencacahan radiasi serta menganalisis secara statistik untuk menentukan aktivitas sumber menggunakan sistem pencacahan spektroskopi. Statistik pencacahan ini perlu dilakukan karena radiasi yang dipancarkan oleh suatu zat radioaktif bersifak acak yang artinya tidak bisa diketahui bagian atom mana yang akan memancarkan radiasi sehingga hasil cacah yang diterima oleh detektor tidak tetap. Hasil pencacahan radiasi yang sebenarnya dapat diperoleh secara statistik. Pada praktikum ini, sumber yang digunakan adalah sumber Ba-133 dan sumber unknown. Pencacahan dilakukan dengan menggunakan detektor NaI ( Tl ) dan dalam waktu 240 detik. Namun sebelumnya dilakukan kalibrasi dengan menggunakan sumber Cs-137 dan Co-60. Sumber Ba-133 digunakan sebagai standard. Hasil cacah netto yang didapatkan dari pencacahan sebenarnya adalah cacah sumber dikurangi cacah latar. Pencacahan Ba133 dilakukan sebanyak 35 kali sehingga hasil pencacahan radiasi sebenarnya adalah hasil rata-rata pencacahan netto. Secara statistik rata-rata laju radiasi yang diperoleh adalah 65366.8857 cps dengan standard deviasi populasi sebesar 740,8692 dan standard deviasi sampel sebesar 751,6853. Standard deviasi menyatakan besar simpangan dari data tersebut. Metode standard deviasi ini digunakan untuk melihat seberapa besar ketelitian yang diperoleh yang dinyatakan dengan plus minus. Laju cacah netto rata-rata ( pada tingkat kepercayaan 0.95) adalah 65366.8857 cps.

Untuk mengukur kestabilan detektor gamma maka dilakukan pengujian kestabilan alat (metode chi-square test) dengan melakukan pengambilan data pencacahan menggunakan sumber standar Ba-133. Nilai chi square ( x2 ) yanga diperoleh pada Ba133 adalah 293,90. Nilai tersebut tidak terletak di antara dua nilai batas x2 pada tabel Chi square sebesar 14,6 sampai dengan 37,7 pada tingkat kepercayaan 0,05% sampai dengan 95 %, sehingga alat cacah tersebut dikatakan tidak stabil. Detektor juga memiliki batas kemampuan pengukuran. Sumber standard Ba-133 digunakan untuk menentukan batas deteksi minimum detector. Dari hasil perhitungan diperoleh limit deteksi 65366,8857 bisa mendeteksi dengan baik. Selanjutnya pencacahan dilakukan pada sumber unknown. Laju cacah netto ratarata ( pada tingkat kepercayaan 0.95) adalah 3979.2 cps. Aktivitas sumber . Jika artinya detektor ini tidak

unknown ini dapat diketahui dengan menghitung efisiensi alat ukur. Efisiensi merupakan parameter yang menunjukkan hubungan laju cacah dengan aktivitas sumber radiasi atau dapat dinyatakan dalam cacahan per detik berbanding dengan disintegrasi per detik.

Sumber yang telah diketahui aktivitasnya adalah Ba-133. Oleh sebab itu Ba-133 digunakan sebagai sumber standard untuk menentukan efisiensi alat ukur. Sumber Ba-133 memiliki aktivitas mula-mula 1 Ci dengan waktu paruh 10,5 tahun. Berdasarkan perhitungan diperoleh efisiensi sebesar 177,91% . Efisiensi ini digunakan untuk

menghitung aktivitas sumber unknown. Dengan laju cacah rata-rata unknown sebesar 65366.8857 maka diperoleh aktivitas sumber unknown adalah 0,06 Ci.

8. KESIMPULAN a. Laju cacah netto rata-rata ( pada tingkat kepercayaan 0.95) Ba-133 adalah 65366.8857 cps sedangkan laju cacah netto rata-rata sumber unknown ( pada tingkat kepercayaan 0.95) adalah 3979.2 cps. .

b. Efisiensi sistem pencacahan yang diperoleh adalah 177,91% c. Aktivitas sumber unknown adalah 0,06 Ci.

9. DAFTAR PUSTAKA a. Wardhana, Wisnu A . 2007 . Teknologi Nuklir Proteksi Radiasi dan Aplikasinya. Yogyakarta : ANDI b. Tim Penyusun . 2005 . Alat Ukur Radiasi Pelatihan Petugas Proteksi Radiasi . Jakarta : Pusdiklat-BATAN c. Tim Asisten ADPR . 2012 . Petunjuk Praktikum Alat Deteksi dan Pengukuran Radiasi . Yogyakarta : STTN-BATAN d. http://www.batan.go.id/pusdiklat/elearning/Pengukuran_Radiasi/Pencacah_05.htm diakses pada 20 November 2012 pukul 15.00 WIB. e. www.medcalc.org/manual/chi-square-table.php diakses pada 20 November 2012 pukul 19.00 WIB.

Yogyakarta, November 2012 Asisten, Praktikan

Sugili Putra , S.T , M.Sc

Rida Ferliana

Lampiran
Tabel Chi Square Test
n 1 2 3 4

x 2 .995 x 2 .99
7.88 10.6 12.8 14.9 6.63 9.21 11.3 13.3

x 2.975
5.02 7.38 9.35 11.1

x 2.95
3.84 5.99 7.81 9.49

x 2.90
2.71 4.61 6.25 7.78

x 2.75
1.32 2.77 4.11 5.39

x 2.50
.455 1.39 2.37 3.36

x 2.25
.102 .575 1.21 1.92

x 2.10
.0158 .211 .584 1.06

x 2.05
.0039 .103 .352 .711

x 2.025
.0010 .0506 .216 .484

x 2.01 x 2.005
.0002 .0201 .115 .297 .0000 .0100 .072 .207

5 6 7 8 9

16.7 18.5 20.3 22.0 23.6

15.1 16.8 18.5 20.1 21.7

12.8 14.4 16.0 17.5 19.0

11.1 12.6 14.1 15.5 16.9

9.24 10.6 12.0 13.4 14.7

6.63 7.84 9.04 10.2 11.4

4.35 5.35 6.35 7.34 8.34

2.67 3.45 4.25 5.07 5.90

1.61 2.20 2.83 3.49 4.17

1.15 1.64 2.17 2.73 3.33

.831 1.24 1.69 2.18 2.70

.554 .872 1.24 1.65 2.09

.412 .676 .989 1.34 1.37

10 11 12 13 14

25.2 26.8 28.3 29.8 31.3

23.2 24.7 26.2 27.7 29.1

20.5 21.9 23.3 24.7 26.1

18.3 19.7 21.0 22.4 23.7

16.0 17.3 18.5 19.8 21.1

12.5 13.7 14.8 16.0 17.1

9.34 10.3 11.3 12.3 13.3

6.74 7.58 8.44 9.30 10.2

4.87 5.59 6.30 7.04 7.79

3.94 4.57 5.23 5.89 6.57

3.25 3.82 4.40 5.01 5.63

2.56 3.05 3.57 4.11 4.66

2.16 2.60 3.07 3.57 4.07

15 16 17 18 19

32.8 34.3 35.7 37.2 38.6

30.6 32.0 33.4 34.8 36.2

27.5 28.8 30.2 31.5 32.9

25.0 26.3 27.6 28.9 30.1

22.3 23.5 24.8 26.0 27.2

18.2 19.4 20.5 21.6 22.7

14.3 15.3 16.3 17.3 18.3

11.0 11.9 12.8 13.7 14.6

8.55 9.31 10.1 10.9 11.7

7.26 7.96 8.67 9.39 10.1

6.26 9.91 7.56 8.23 8.91

5.23 5.81 6.41 7.01 7.63

4.60 5.14 5.70 6.26 6.84

20 21 22 23 24

40.0 41.4 42.8 44.2 45.6

37.6 38.9 40.3 41.6 43.0

34.2 35.5 36.8 38.1 39.4

31.4 32.7 33.9 35.2 36.4

28.4 29.6 30.8 32.0 33.2

23.8 24.9 26.0 27.1 28.2

19.3 20.3 21.3 22.3 23.3

15.5 16.3 17.2 18.1 19.0

12.4 13.2 14.0 14.8 15.7

10.9 11.6 12.3 13.1 13.8

9.59 10.3 11.0 11.7 12.4

8.26 8.90 9.54 10.2 10.9

7.43 8.03 8.64 9.3 9.9

25 26

46.9 48.3

44.3 45.6

40.6 41.9

37.7 38.9

34.4 35.6

29.3 30.4

24.3 25.3

19.9 20.8

16.5 17.3

14.6 15.4

13.1 13.8

11.5 12.2

10.5 11.2

27 28 29

49.6 51.0 52.3

47.0 48.3 49.6

43.2 44.5 45.7

40.1 41.3 42.6

36.7 37.9 39.1

31.5 32.6 33.7

26.3 27.3 28.3

21.7 22.7 23.6

18.1 18.9 19.8

16.2 16.9 17.7

14.6 16.3 16.0

12.9 13.6 14.3

11.8 12.6 13.1

30 40 50 60

53.7 66.8 79.5 92.0

50.9 63.7 76.2 88.4

47.0 59.3 71.4 83.3

43.8 55.8 67.5 79.1

40.3 51.8 63.2 74.4

34.8 45.6 56.3 67.0

29.3 39.3 49.3 59.3

24.5 33.7 42.9 52.3

20.6 29.1 37.7 46.5

18.5 26.5 34.8 43.2

16.8 24.4 32.4 40.5

15.0 22.2 29.7 37.5

13.8 20.7 28.0 35.5

70 80 90 100

104.2 116.3 128.3 140.2

100.4 112.3 124.1 135.8

95.0 106.6 118.1 129.6

90.5 101.9 113.1 124.3

85.5 96.6 107.6 118.5

77.6 88.1 98.6 109.1

69.3 79.3 89.3 99.3

61.7 71.1 80.6 90.1

55.3 64.3 73.3 82.4

51.7 60.4 69.1 77.9

48.8 57.2 65.6 74.2

45.4 53.5 61.8 71.0

43.3 51.2 59.2 67.3

www.medcalc.org/manual/chi-square-table.php