Anda di halaman 1dari 18

Struktur dan Fungsi Mata

Karolus Refan Dake


NIM 102010275 27 April 2011

Mahasiswa Fakultas Kedokteran Ukrida

Daftar Isi

Pendahuluan

Pembahasan

1 - 13

Kesimpulan

14

Daftar Pustaka

15

Struktur dan Fungsi Mata Karolus Refan Dake* Pendahuluan Mata merupakan organ yang tersusun dari berbagai jaringan yang dimana setiap jaringan memiliki fungsi yang berbeda namun saling berkoordinasi dalam mencapai tujuan yang sama. Mata terdiri atas jaringan yang rumit dari berbagai kumpulan yang memiliki peranan-peranan yang bekerja serempak untuk mencapai penglihatan. Mata juga merupakan suatu struktur sferif berisi cairan yang mempunyai fungsi sebagai indera penglihat. Mata terletak di dalam tulang orbita serta dilindungi oleh sejumlah struktur yaitu kelopak mata/palpebra, alis mata. Konjungtiva, dan alat-alat lakrimal (Aparatus lakrimalis). Organ ini sering digambarkan berbentuk seperti bola, namun pada kenyatannya mata berbentuk lonjong.1 Pembahasan Struktur Histologi mata Secara histologis, setiap mata mengandung sebuah bola fibrosa kuat yang berfungsi untuk mempertahankan bentuk mata, sebuah lensa untuk memfokuskan bayangan, selapis sel-sel fotosensitif, serta sistem sel dan saraf yang berfungsi menampung, mengolah, dan meneruskan informasi visual ke susunan saraf pusat. Setiap mata terdiri atas 3 lapis konsentris, yaitu lapisan luar yamg terdiri dari sklera dan kornea ; lapisan tengah atau disebut juga lapisan vaskular atau traktus uveal yang terdiri atas koroid, korpus siliar, dan iris.lapisan dalam yaitu retina yang terdiri atas lapisan epitel pigmen luar dan lapisan retina sebenarnya di dalam.Retina fotosensitif sebenarnya berhubungan dengan susunan saraf pusat melalui nervus optikus dan meluas ke depan menuju ora serrata. Sklera merupakan lapisan luar dari mata yang berada pada 5/6 posterior mata.
1 *Mahasiswa Fakultas Kedokteran Kristen Krida Wacana

Sklera berbentuk opak dan berwarna putih. Struktur sklera terdiriatas jaringan ikat padat kolagen, yang terutama terdiri dari berkas kolagen pipih yang berjalin, tetapi tetap paralel terhadap permukaan organ dan cukup banyak mengandung substansi dasar, serat elastin dan beberapa fibroblas. Sklera relative avaskular, dan mendapatkan metabolit melalui difusi dari pembuluh darah yang berdekatan serta dari cairan kamera okuli anterior Permukaan luar sklera yaitu episklera dihubungkan oleh sebuah sistem longgar seratserat kolagen halus pada lapisan padat jaringan ikat yang disebut simpai Tenon. Di antara simpai Tenon dan sklera terdapat ruang Tenon. Ruang ini memungkinkan bola mata dapat bergerak memutar ke segala arah. Sedangkan, di antara sklera dengan koroid terdapat lamina suprakoroid yang merupakan lapisan tipis jaringan ikat longgar dengan banyak melanosit, fibroblas dan serat elastin. Berbeda dengan bagian posterior, bagian 1/6 anterior mata tidak berwarna dan transparan yang disebut kornea. Kornea terdiri atas 5 lapisan, yaitu lapisan epitel, membran Bowman, stroma, membran Descemet, dan endotel. Epitel kornea merupakan epitel berlapis pipih tanpa lapisan tanduk dan terdiri atas 5 atau 6 lapisan sel. Masa pergantian sel-sel ini lebih kurang 7 hari. Di bawah lapisan epitel kornea terdapat lapisan homogen tebal yang terdiri dari serat-serat kolagen yang bersilangan secara acak dan pemadatan substansi interselular tanpa sel. Lapisan ini merupakan membran Bowman yang sangat membantu stabilitas dan kekuatan kornea. Lapisan ketiga, yaitu stroma terdiri dari banyak lapisan berkas kolagen paralel yang saling menyilang secara tegak lurus. Serabut kolagen di dalam setiap lamel saling berjajar pararel dan melintasi seluruh lebar kornea. Di antara lapisan-lapisan ini terjepit juluran-juluran sitoplasma fibroblas yang tampak pipih mirip sayap kupu-kupu. Sel dan serat dari stroma berada dalam substansi glikoprotein amorf yang metakromatik yang banyak mengandung kondroitin sulfat. Di bawah stroma terdapat membran Descemet yang merupakan struktur homogen tebal yang terdiri atas filamen kolagen halus yang tersusun dalam bentuk 3 dimensi. Lapisan terakhir adalah endotel kornea yang merupakan epitel selapis pipih. Sel-sel ini memiliki organel khas bagi sel-sel yang secara aktif mentranspor dan membuat protein untuk sekresi. Lapisan tengah (vaskular) mata terdiri atas 3 bagian, yaitu koroid, korpus siliaris, dan iris. Koroid merupakan lapisan yang sangat vaskular. 2

Di antara pembuluh darahnya terdapat jaringan ikat longgar dengan banyak fibroblas, makrofag, limfosit, sel mast, sel plasma, serat kolagen, dan serat elastin, serta banyak terdapat melanosit dalam lapisan ini. Lapisan dalam dari koroid terdapat lapisan koriokapiler yang mengandung lebih banyak pembuluh darah kecil dari bagian luarnya. Ia memiliki fungsi penting untuk nutrisi retina. Terdapat membran hialin amorf tipis yang memisahkan lapisan koriokapiler ini dari retina, yaitu membran Bruch. Membran Bruch terdiri atas 5 lapisan, dengan jalinan serat elastin pada lapisan tengahnya dan dilapisi oleh lapisan serat kolagen pada kedua permukaaannya, serta ditutupi oleh lamina basal dari kapiler lapisan koriokapiler pasa satu sisi dan lamina basal dari epitel pigmen pada sisi lain. Korpus Siliaris adalah sebuah perluasan koroid ke anterior setinggi lensa, yang merupakan cincin tebal yang utuh pada permukaan dalam bagian anterior sklera. Pada potongan melintang berbentuk segi tiga . Secara histologis, korpus siliaris terdiri atas jaringan ikat longgar dengan banyak serat elastin, pembuluh darah, dan melanosit. Korpus silliaris mengelilingi muskulus siliaris yang terdiri dari 2 berkas serat otot polos yang berinsersi pada sklera di anterior dan pada berbagai daerah dari korpus silliaris di posterior. Pada daerah korpus siliaris, retina hanya terdiri atas 2 lapisan sel. Lapisan yang langsung berbatasan dengan korpus siliaris terdiri atas epitel selapis silindris yang banyak mengandung melanosit. Lapisan kedua yang menutupi lapisan pertama berasal dari lapisan sensoris retina dan terdiri atas epitel selapis silindris tanpa pigmen. Prosessus Silliaris merupakan juluran mirip rabung dari korpus siliaris. Sebagai pusatnya adalah jaringan ikat longgar & banyak kapiler bertingkat yang ditutupi 2 lapisan epitel. Dari prosessus siliaris muncul zonula (serat-serat oksitalan), yang berinsersi dalam capsula lentis dan berorigo dimembrana basal sel-sel dalam membrana basal sel-sel berpigmen luar, serta bersebelahan dengan massa utama korpus siliaris. Sel-sel tanpa pigmen dari lapisan dalam memiliki lipatan basal & interdigitasi luas (khas untuk sel pertransport ion). Sel-sel ini secara aktif mentransport unsur plasma kedalam bilik posterior, dengan demikian membentuk humor akueus, yaitu cairan dengan komposisi sama seperti plasma dengan kadar protein kurang dari 0,1 % ( plasma 7%). Iris adalah perluasan koroid yang menutupi sebagian lensa dengan menyisakan lubang bulat di pusat yang disebut pupil. Iris merupakan bagian anterior dari uvea yang memberikan warna pada bola mata. 3

Permukaan anterior iris tidak teratur dan kasar, dengan rabung dan alur. Iris dibentuk oleh sel pigmen tidak utuh dan fibroblast. Dibawah lapisan ini, ditemui jaringan ikat, sedikit pembuluh darah, serat, fibroblast dan melanosit. Lapisan berikutnya adalah jaringan ikat longgar yang sangat vaskular. Pada permukaan posterior, iris berbentuk rata dan melapisi badan siliar dan prosesusnya, serta dilapisi oleh 2 lapisan epitel. Epitel dalam berhubungan dengan bilik posterior dipenuhi oleh granul-granul melanin. Epitel luar memiliki juluran mirip lidah dengan bagian basal radier dan dipenuhi miofilamen yang over lapping membentuk muskulus dilatator pupil dari iris. Banyaknya pigmen mencegah masuknya cahaya. Melanosit pada stroma iris menentukan warna mata. Iris mengandung berkas otot polos yang tersusun melingkari pupil dan membentuk muskulus kontruktor pupil di Iris. Lensa merupakan struktur berbentuk bikonveks yang sangat elastis. Lensa memiliki 3 komponen utama, yaitu simpai lensa, epitel subkapsular dan serat lensa. Simpai lensa atau kapsul lensa ( pembungkus ) memiliki tebal kurang lebih 10-20 mikrometer, bersifat homogen, refraktil, dan kaya karbohidrat. Struktur histologi simpai lensa merupakan membrana basal yang sangat tebal, terdiri atas kolagen tipe IV dan glikoprotein amorf. Epitel supkapsular terdiri atas , selapis sel epitel kuboid yang hanya pada permukaan anterior lensa. Serat lensa, tersusun memanjang dan tampak sebagai strukur tipis & pipih. Serat lensa merupakan sel yang berkembang jauh berasal dari sel epitel subkapsular, yang akhirnya kehilangan inti dan organel lain dan menjadi sangat panjang 7-10 mm, lebar 8-10 mikrometer, tebal 2 mkrometer. Serat lensa berisikan sekelompok protein yang disebut kristalin. Produksi serat lensa berlangsung seumur hidup, namun makin lama makin berkurang. Korpus vitreus menempati ruang mata dibelakang lensa dan merupakan gel transparan yang terdiri dari air, 99%, kolagen, glikosaminoglikan yang berhidrasi berat, yang unsur utamanya adalah asam hialuronat. Retina adalah lapisan dalam bola mata yang terdiri atas 2 bagian, yaitu bagian posterior yang fotosensitif dan bagian anterior yang tidak fotosensitif, menyusun lapisan dalam korpus siliaris dan bagian posterior iris. Epitel pigmen terdiri atas sel silindris dengan inti dibasal. Dearah basal sel melekat erat pada membran Bruch dan membran sel memiliki banyak invaginas basal. 4

Membran lateral sel menunjukkan tautan sel dengan zonula okludens dan zonula adherens yang mencolok pada apeksnya, selain pada desmosom & taut rekah . Apeks sel memiliki banyak juluran dari 2 jenis mikrovili langsing dan selubung silindris yang membungkus ujung-ujung dari fotoreseptor. Apeks sel penuh vesikel padat dengan berbagai bentuk yang merupakan berbagai tahap fagositosis dan pencernaan ujung-ujung segmen luar fotoreseptor. Retina pars optika terdiri atas lapisan luar, yang terdiri dari sel-sel fotosensitif, yaitu sel batang (rods) dan sel kerucut (cones), lapisan tengah neuron bipolar yang menghubungkan sel batang & kerucut dengan sel ganglion, dan lapisan dalam sel-sel ganglion yang berhubungan dengan sel bipolar melalui denrit dan mengirim akson ke susunan saraf pusat. Akson akson berkumpul pada papil optikus membentuk nervus optikus. Di antara lapisan batang dan kerucut dan sel-sel bipolar terdapat daerah yang disebut lapisan pleksiform luar atau lapisan sinaptik, tempat terbantuknya sinaps antara sel rods dan cones. Daerah tempat terbentuknya sinaps sel bipolar den sel ganglion disebut lapisan pleksiform dalam. Struktur tambahan dari mata adalah konjungtiva, kelopak mata dan saluran air mata. Konjungtiva adalah membrana mukosa tipis dan transparan yang menutupi bagian anterior mata sampai kornea dan permukaan dalam kelopak mata. Struktur histologinya terdiri atas epitel berlapis silindris dengan banyak sel goblet dan lamina propria yang terdiri atas jaringan ikat longgar. Kelopak mata adalah lipatan jaringan yang dapat digerakkan dan berfungsi untuk melindungi mata. Kulit pada kelopak mata bersifat longgar & elastis .Ditemui 3 jenis kelenjar pada kelopak mata, yaitu kelenjar Meibom, kelenjar Zeis, dan kelenjar Moll. Kelenjar Meibom adalah kelenjar sebasea panjang dalam lempeng tarsal yang tidak berhubungan dengan folikel rambut. Kelenjar Zeis merupakan kelenjar sebasea kecil yang dimodifikasi dan berhubungan dengan folikel bulu mata. Kelenjar keringat Moll berbentuk tubulus mirip sinus dan mencurahkan sekretnya kedalam folikel bulu mata. Alat lakrimalis terdiri atas kelenjar lakrimalis, kanalikuli, sakus lakrimalis dan duktus nasolakrimalis.Kelenjar lakrimalis merupakan kelenjar tubuloalveolar yang terdiri atas sel-sel jenis serosa. Kanalikuli memiliki garis tengah 1 mm dan panjang 8 mm. Kanalikuli dilapisi oleh epital berlapis squamous yang tebal. Sakus lakrimalis terletak dalam fosa lakrimalis dan dilapisi oleh epitel bertingkat silindris bersilia. 5

Sedangkan duktus nasolakrimalis merupakan lanjutan ke bawah dari sakus lakrimalis. Duktus nasolakrimalis membuka ke dalam meatus inferior, lateral terhadap konka inferior dan dilapisi oleh epitel bertingkat silindris bersilia.2 Struktur Anatomi mata Rongga orbita merupakan suatu rongga yang dibatasi dinding tulang dan berbentuk seperti piramida bersisi empat dengan puncak menuju ke arah foramen optik. Di bagian belakang dari rongga orbita terdapat tiga lubang: -Foramen optik yang merupakan ujung bagian orbita kanal optik memberi jalan kepada saraf optik, arteri oftalmik dan saraf simpatik - Fisura orbita superior yang dilalui oleh vena oftalmik, saraf-saraf untuk otot-otot mata ( N III, N IV dan N VI ) serta cabang pertama saraf trigeminus - Fisura orbita inferior yang dilalui cabang ke-II N V, saraf maksilla serta arteri infraorbita yang merupakan sensorik untuk daerah kelopak mata bawah, pipi, bibir atas dan gigi bagian atas. Sekitar tulang orbita didapatkan ruangan-ruangan seperti rongga hidung dan beberapa sinus yaitu

sinus

etmoid,

sinus

sphenoid,

sinus

frontal

dan

sinus

maksila.

gambar I. Orbit kanan 6 Isi rongga orbita terdiri atas bola mata dengan saraf optiknya, 6 otot penggerak bola mata, kelenjar air mata, pembuluh darah cabang arteri oftalmik, saraf cranial III, IV, VI, lemak dan fasia yang merupakan bantalan untuk bola mata. Dari luar ke dalam kelopak mata terdiri atas kulit, jaringan longgar, jaringan otot tarsus, fasia dan paling dalam konjungtiva. Tarsus berperan sebagai kerangka kelopak mata, merupakan suatu keeping jaringan tipis, tetapi padat.konjungtiva terdiri atas 3 bagian yaitu konjungtiva palpebra, konjungtiva bulbi dan forniks konjungtiva. Dinding bola mata bagian depan ialah kornea yang merupakan jaringan yang jernih dan bening,

bentuknya hamper sebagai lingkaran dan sedikit lebih lebar pada arah transversal dibanding arah vertikal, batas anatara kornea dan sclera disebut limbus

Gambar II. Tampak bagian mata. Isi bola mata terdiri atas lensa, uvea, badan kaca dan retina. Lensa merupakan badan yang bening, bikonveks dengan permukaan lensa bagian posterior lebih melengkung dibanding bagian anterior. Lensa mempunyai kapsul yang bening dan pada ekuator difiksasi oleh zonula zinn pada badan siliar. 7 Uvea merupakan jaringan yang lunak, terdiri atas 3 bagian, yaitu iris, badan siliar dan koroid. Iris merupakan membrane yang berwarna, berbentuk sirkular yang ditengahnya terdapat lubang yang disebut pupil. Iris berpangkal pada badan siliar yang merupakan badan pemisah antara bilik mata depan dengan bilik mata belakang. Jaringan otot iris tersusun longgar dengan otot polos yang sirkular dan radial. Badan siliar dimulai dari pangkal iris ke belakang sampai koroid terdiri dari otot siliar dan prosesus siliaris. Koroid adalah suatu membrane yang berwarna coklat tua, yang terletak diantara sclera dan retina terbentang dari ora serata sampai ke papil saraf optik.

Koroid kaya pembuluh darah. Badan kaca mengisi sebagian besar bola mata di belakang lensa, tidak berwarna, bening dan konsistensinya lunak. Struktur badan kaca tidak mempunyai pembuluh darah dan menerima nutrisinya dari jaringan sekitarnya. Retina adalah suatu membran yang tipis dan bening, terdiri atas penyebaran serabut-serabut saraf optik letaknya antara badan kaca dan koroid. Bagian anterior berakhir pada ora serata. Di bagian retina yang letaknya sesuai dengan sumbu penglihatan terdapat macula lutea yang berperan penting dalam penglihatan. Tengah macula lutea terdapat bercak mengkilat yang merupakan fovea

Gambar III. Bola mata 8

Iris dipersarafi oleh nervus nasosiliar cabang dari saraf kranial III. Arteri retina sentral bersama venanya masuk ke dalam bola mata di tengah papil saraf optik. Arteri retina merupakan pembuluh darah terminal. Bola mata digerakkan oleh enam otot yang disebut otot luar mata yang terdiri atas empat otot rektus dan dua otot oblik. Otot rektus terdiri atas otot rektus medial, rektus lateral, rektus superior dan rektus inferior. Origonya adalah suatu tendon yang melingkari

foramen optik pada puncak orbita yang disebut anulus zinn. Otot penggerak bola mata dari anulus zinn menuju ke muka untuk berinsersi pada sclera. Origo otot oblik superor terletak pada anulus zinn di atas origo otot rektus superior. Otot oblik ini menuju kearah bagian nasal atas orbita, melalui troklea kemudian membelok ke belakang, di bawah otot rektus superior selanjutnya berinserasi pada sclera dibelakang ekuator. Origo otot oblik inferior terletak pada dindiing nasal orbita, menyilang di bawah otot rektus dan berinsersi pada sclera kwadran belakang lateral Inferior bola mata di bawah otot rektus lateral.

Gambar IV. Otot mata kanan Sistem air mata terbagi menjadi 2 bagian : bagian sekresi yang memproduksi air mata yaitu kelenjar air mata dan bagian ekskresi yang memberi jalan kepada air mata ke dalam rongga hidung. Kelenjar air mata terletak di daerah supero-lateral rongga orbita. Sepanjang forniks terdapat juga kelenjar-kelenjar yang sangat kecil, dinamakan kelenjar Krause. 9 Bagian ekskresi terdiri dari pungtum lakrimal, kanalikuli lakrimal, sakus lakrimal dan duktus nasolakrimal.3,4

Gambar V. Tampak kelenjar airmata.

Fisiologi mata Mata menangkap pola iluminasi dalam lingkungan sebagai suatu gambaran optik pada sebuah lapisan sel-sel peka cahaya, yaitu retina, seperti sebuah kamera menangkap bayangan pada film. Tidak semua cahaya yang melewati kornea akan mencpai fotoreseptor peka cahaya karena adanya iris. Ukuran pupil yang berfungsi mengatur jumlah cahaya yang masuk dapat disesuaikan variasi kontraksi otot-otot iris. 10 Otot iris yang sirkuler bila berkontraksi akan menyebabkan terjadinya miosis (diameter pupil mengecil), otot sirkuler dipersarafi saraf parasimpatis. Bila otot radial berkontraksi akan terjadi hal yang sebaliknya yaitu midriasis, otot ini dipersarafi oleh saraf simpatis.

Pembelokan suatu cahaya (refraksi) terjadi ketika berpindah dari satu medium dengan kepadatan yang berbeda dengan medium yang lain. Dua faktor berperan dalam derajat refraksi yaitu sensitas komparatif dan sudut jatuhnya berkas cahaya di medium kedua. Dua struktur yang paling penting dalam kemampuan refraktif mata adalah kornea dan lensa. Permukaan kornea struktur yang paling pertama dilalui cahaya sewaktu masuk mata, yang melengkung berperan paling besar dalam kemampuan refraktif total mata karena perbedaan densitas pertemuan kornea/udara jauh lebih besar dibandingkan dengan perbedaan densitas lensa dan cairan yang mengelilinginya. Kemampuan refraksi kornea seseorang tetap konstan karena kelengkungan kornea seseorang tetap konstan karena kelengkungan kornea tidak pernah berubah. Sebaliknya, kemampuan refraksi lensa dapat disesuaikan dengan mengubah kelengkungannya sesuai keperluan untuk melihat dekat atau jauh. Kemampuan menyesuaikan kekuatan lensa sehingga baik sumber cahaya dekat maupun jauh dapat difokuskan di retina dikenal sebagai akomodasi. Kekuatan lensa bergantung pada bentuknya, yang diatur oleh otot siliaris. Otot siliaris adalah otot polos melingkar yang melekat ke lensa melalui ligamentum suspensorium. Ketika otot siliaris melemas, ligamentum suspensorium tegang dan menarik lensa, sehingga lensa berbentuk gepeng dan kekuatan refraksi minimal. Sebaliknya ketika otot siliaris berkontraksi maka ligamentum suspensorium akan melemas sehingga lensa kurang mendapat tarikan sehingga berbentuk spheris (bulat), semakin besar kelengkungan lensa semakin besar kekuatannya. Pada mata normal, otot siliaris melemas dan lensa akan mendatar untuk penglihatan jauh, tetapi otot tersebut justru berkontraksi untuk penglihatan dekat. Otot siliaris dikontrol oleh system saraf otonom. Serat saraf simpatis menginduksi relaksasi otot siliaris untul penglihatan jauh, sementara serat saraf parasimpatis menyebabkan kontraksi otot untuk penglihatan dekat. Fungsi utama mata adalah untuk memfokuskan berkas cahaya dari lingkungan ke sel- sel batang dan kerucut, sel fotoreseptor retina. Fotoreseptor kemudian mengubah energi cahaya menjadi sinyal listrik untuk disalurkan ke SSP. 11 Cahaya harus melewati lapisan ganglion dan bipolar sebelum mencapai fotoreseeptor retina. Penglihatan warna bergantung rasio stimulasi 3 jenis sel kerucut. Setiap sel kerucut diaktifkan paling efektif oleh panjang gelombang yang berbeda dalam rentang yang ditentukan oleh namanya- biru, merah atau hijau.

Akibat refraksi, berkas-berkas cahaya dari separuh kiri lapangan pandang jatuh di separuh kanan retina kedua mata. Demikian juga, berkas dari separuh kanan lapangan pandang mencapai separuh kiri kedua retina. Tiap-tiap saraf optikus keluar dari retina membawa informasi dari kedua belahan retina yang dipersarafi. Informasi ini dipisahkan sewaktu kedua saraf optikus tersebut bertemu di kiasma optikus yang terletak di bawah hipotalamus. Di dalam kiasma optikus, serat-seart dari separuh medial kedua retina bersilangan ke sisi yang berlawanan, tetapi serat yang dari separuh lateral tetap di sisi yang sama. Berkas serat yang telah meninggalkan kiasma optikus dikenal sebagai traktus optikus. Tiap-tiap traktus optikus membawa informasi dari separuh lateral salah satu retina dan separuh medial retina yang lain. Dengan demikian, persilangan parsial ini menyatukan serat-serat dari kedua mata mata yang membawa informasi dari separuh lapangan pandang yang sama.

Gambar VI. Penglihatan binocular 12

Penghentian pertama di otak untuk informasi dalam jalur penglihatan adalah nucleus genikulatus lateralis di thalamus. Nucleus ini memisahkan informasi yang diterima dari mata dan memancarkannya melalui berkas serat yang dikenal sebagai radiasi opikus ke bagian-bagian korteks yang berlainan. Tiap-tiap belahan korteks penglihatan menerima informasi secara

simultan dari bagian lapangan pandang yang sama dari kedua mata tersebut. Tidak semua serat di jalur penglihatan berakhir di korteks penglihatan. Sebagian akan diproyeksikan ke daerahdaerah otak lain untuk tujuan selain persepsi penglihatan langsung.5,6 STRUKTUR & FUNGSI Mata memiliki struktur sebagai berikut: Sklera (bagian putih mata) : merupakan lapisan luar mata yang berwarna putih dan relatif kuat. Konjungtiva : selaput tipis yang melapisi bagian dalam kelopak mata dan bagianluar sklera Kornea : struktur transparan yang menyerupai kubah, merupakan pembungkusdari iris, pupil dan bilik anterior serta membantu memfokuskan cahaya. Pupil : daerah hitam di tengah-tengah iris. Iris : jaringan berwarna yang berbentuk cincin, menggantung di belakang korneadan di depan lensa; berfungsi mengatur jumlah cahaya yang masuk ke matadengan cara merubah ukuran pupil. Lensa : struktur cembung ganda yang tergantung diantara humor aqueus danvitreus; berfungsi membantu memfokuskan cahaya ke retina. Retina : lapisan jaringan peka cahaya yang terletak di bagian belakang bola mata;berfungsi mengirimkan pesan visuil melalui saraf optikus ke otak. Saraf optikus : kumpulan jutaan serat saraf yang membawa pesan visuil dari retinake otak. Humor aqueus : cairan jernih dan encer yang mengalir diantara lensa dan kornea(mengisi segmen anterior mata), serta merupakan sumber makanan bagi lensa dankornea; dihasilkan oleh prosesus siliaris. Humor vitreus : gel transparan yang terdapat di belakang lensa dan di depan retina(mengisi segmen posterior mata).Cahaya yang masuk melalui kornea diteruskan ke pupil. Iris mengatur jumlah cahaya yang masuk dengan cara membuka dan menutup, sepertihalnya celah pada lensa kamera. 13 Jika lingkungan di sekitar gelap, maka cahaya yang masuk akan lebih banyak; jika lingkungan di sekitar terang, maka cahaya yang masuk menjadi lebih sedikit.Ukuran pupil dikontrol oleh otot sfingter pupil, yang membuka dan menutup iris.

Lensa terdapat di belakang iris.Dengan merubah bentuknya, lensa memfokuskan cahaya ke retina. Jika mata memfokuskan pada objek yang dekat, maka otot silier akan berkontraksi, sehingga lensa menjadi lebih tebal dan lebih kuat. Jika mata memfokuskan pada objek yang jauh, maka otot silier akan mengendur dan lensa menjadi lebih tipis dan lebih lemah. Sejalan dengan pertambahan usia, lensa menjadi kurang lentur, kemampuannya untuk menebal menjadi berkurang sehingga kemampuannya untuk memfokuskan objek yang dekat juga berkurang. Keadaan ini disebut presbiopia.4,5,6 Kesimpulan ibu yang berumur 60 tahun mengalami penurunan penglihatan karena kemampuan akomodasi matanya menurun.

14

Daftar pustaka 1. Sherwood, Lauralee. Fisiologi Manusia dari sel ke sistem. Edisi-2. Jakarta : EGC; 2001.

2. 3.

Dany F, Tambayong J, editor. Histology dasar; teks dan atlas. Jakarta: EGC; 2007. Snell, Richard S. Anatomi klinik untuk mahasiswa kedokteran. Edisi ke-6. Jakarta: EGC; 2006.

4. 5.

Wibowo S.D. Anatomi tubuh manusia. Jakarta: PT Grasindo, Anggota Ikapi; 2005. F.Ganong, William. Ajar Fisiologi Kedokteran. Ed ke-20. Jakarta: Kedokteran EGC; 2003. hl143-164.

6.

http://www.acuvue.co.id/acuvue_life/ physiology_of_the_eye.html
http://www.scribd.com/doc/43726183/conjunctivitis http://www.scribd.com/doc/50289231/refreshing-IRENX http://www.scribd.com/doc/32102110/Anatomi-Dan-Fisiologi-Mata http://www.scribd.com/doc/51587093/FKG-Anatomi-Dan-Fisiologi-Mata http://www.scribd.com/doc/29962244/MATA-RETINA-DAN-OTAK

http://www.scribd.com/doc/46984171/An-a-to-Mi

http://www.scribd.com/doc/24895524/Fisiologi-Mata

15