Anda di halaman 1dari 8

1.

Perbedaan antara Akuntansi Keuangan dengan Akuntansi Biaya: Akuntansi keuangan adalahbagian

dari akuntansi yang berkaitan dengan penyiapan laporan keuangan untuk pihak luar, seperti pemegang saham, kreditor, pemasok, sertapemerintah.
Sedangkan akuntansi biaya adalah bagian dari akuntansi yang berkaitan dengan perhitungan biaya suatu produkyang mengandung unsur bahan baku, upah langsung dan overhead pabrik. 2. Ruang lingkup Akuntansi Biaya:

Pengertian Akuntansi Biaya Adalah proses pencatatan, penggolongan, peringkasan dan penyajian biaya pembuatan dan penjualan produk atau jasa, dengan cara-cara tertentu serta penafsiran terhadapnya. Biaya : Dalam arti luas adalah pengorbanan sumber ekonomis, yang diukur dalam satuan uang, yang telah terjadi atau kemungkinan akan terjadi untuk mencapai tujuan tertentu. Dalam arti sempit biaya merupakan bagian daripada harga pokok yang dikorbankan di dalam usaha untuk memperoleh penghasilan. Tujuan Akuntansi Biaya Yakni untuk menyediakan informasi biaya bagi kepentingan manajemen guna membantu mereka di dalam mengelola perusahaan atau bagiannya. Perusahaan Manufaktur

Pada umumnya Akuntansi biaya yang dibahas dalam mata kuliah ini adalah yang diterapkan dalam perusahaan manufaktur. Alasannya lebih kompleks apabila dibandingkan dg perusahaan lain. Kegiatan pokok perusahaan manufaktur yakni mengolah bahan baku menjadi produk jadi yang siap untuk dijual. Fungsi pokok dalam perusahaan manufaktur Fungsi produksi Fungsi pemasaran Fungsi administrasi dan umum. Berdasarkan fungsi di atas, maka dalam perusahaan manufaktur dapat dibagi menjadi : Biaya produksi, biaya pemasaran dan biaya administrasi & umum. 2. Klasifikasi Biaya (Penggolongan Biaya) Biaya dapat digolongkan menjadi beberapa golongan atas dasar, yakni sebagai berikut : 1. Obyek Pengeluaran 2. Fungsi-Fungsi Pokok Perusahaan. 3. Hubungan Biaya dengan Sesuatu yang Dibiayai. 4. Atas Dasar Tingkah Lakunya terhadap Perubahan Volume Kegiatan. 5. Jangka Waktu 3. Metode Pengumpulan Biaya Produksi. Pengumpulan harga pokok produksi dapat ditentukan oleh cara produksi, yakni : a) Produksi atas dasar pesanan dan b) Produksi massa. Perusahaan yang berproduksi berdasar

pesanan menggunakan metode harga pokok pesanan (job order cost method) . Sedangkan perusahaan yang berproduksi massa, mengumpulkan harga pokok produksi dengan menggunakan metode harga pokok proses (proses cost method). 4. Metode Penentuan Harga Pokok Produksi. Yakni merupakan cara memperhitungkan unsure-unsur biaya ke dalam harga pokok produksi. Ada dua pendekatan, : (1) Full Costing dan (2) Variable Costing. Full Costing merupakan metode penentuan harga pokok produksi yang memperhitungkan semua unsure biaya produksi ked ala harga pokok produksi baik yang bersifat variabel maupun tetap. Variable Costing yakni Metode penentuan harga pokok produksi yang hanya memperhitungkan biaya produksi yang berperilaku variabel ke dalam harga pokok produksi. 5. Perbandingan dengan Laporan Laporan Laba Laba Rugi Rugi Perusahaan Perusahaan Manufaktur Dagang. Perusahaan dagang adalah Perusahaan yang kegiatannya membeli barang dagangan dari perusahaan lain dan melakukan penjualan barang tersebut kepada konsumen atau perusahaan manufaktur. Untuk mendapatkan barang dagangan, perusahaan dagang mengeluarkan biaya, yang dalam laporan laba rugi dikelompok kan menjadi 3 golongan yakni :

Harga pokok penjualan Biaya pemasaran

Biaya administrasi dan umum

Perusahaan Manufaktur Yakni Perusahaan yang kegiatannya mengolah bahan baku menjadi produk jadi dan melakukan penjualan produk tersebut kepada konsumen atau perusahaan manufaktur lain. Kegiatan pengolahan bahan baku, menjadi produk jadi memerlukan 3 kelompok pengorbanan sumber ekonomi, yakni :

Pengorbanan bahan baku Pengorbanan jasa tenaga kerja,dan Pengorbanan jasa fasilitas.

Dalam pemasaran produk jadi, juga memerlukan pengorbanan sumber ekonomi, yakni :

Biaya produksi : terdiri biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik. Biaya pemasaran Biaya administrasi dan umum.
Sumber : http://putrasriwijaya.wordpress.com/2011/03/12/pengertian-dan-ruang-lingkupakuntansi-biaya/

Usaha Kue Dan Roti Salah satu tempat dalam rumah yang bisa dimaksimalkan untuk mendatangkan keuntungan adalah dapur, apalagi jika anda suka memasak. Kegemaran dan keahlian anda dapat di manfaatkan untuk mendapat uang tambahan. Selain masak untuk keluarga anda bisa memanfaatkan dapur untuk membuat makanan lain seperti kue dan roti dengan biaya yang tidak begitu besar dan trik yang tepat anda bisa memulai bisnis ini. 1. Pembelian Alat Dan Bahan Baku Sebelum proses produksi dimulai anda harus melakukan survei harga terlebih dahulu diberbagai toko bahan baku kue dan roti. Usahakan untuk mencari harga yang relative murah tetapi kualitasnya tetap terjamin dan belilah dalam jumlah banyak agar dapat menghemat ongkos transportasi. Sementara itu untuk pengadaan alat dan bahan anda bisa saja membeli peralatan second. Tapi pastikan kualitasnya masih bagus, dan yang terpenting mudah digunakan serta hemat listrik atau gas. Kue Dan Roti adalah jenis makanan yang tidak tahan lama maka dari itu untuk menyimpannya anda membutuhkan sebuah etalase khusus. Dalam etalase ini roti dan kue bisa bertahan maksimal tiga hari. Berikut ini adalah beberapa alat sederhana yang sangat dibutuhkan jika anda ingin membuka usaha ini : Keterangan Stand Mixer Blender (1,5 L) Microwave Microwave (800 Watt) Oven Toaster Teflon Presto (24 cm) Kompor Gas Lemari Es (172 L) Frypan Loyang Saucepan (16 cm) Peralatan Masak (sodet) Panci Nilai (Rp) 137.900 209.900 1.259.000 949.000 489.000 339.900 219.000 1.549.000 25.000 20.000 109.900 20.000 17.000

2. Tempat Dan Pemasaran Jika anda belum mempunyai tempat penjualan, anda dapat saja menitipkan kue atau roti buatan anda tersebut ditoko-toko dengan system bagi hasil. Misalnya dari harga Rp.1000 untuk satu potong kue atau roti yang anda patok, pemilik tokok mungkin akan menjualnya dengan harga Rp.1.300 atau anda juga bisa memakai dua cara sekaligus,yaitu terus menitipkan produksi anda ditoko-toko dan juga membuka outlet dirumah. Tapi mengingat konsumen kue dan roti tidak terbatas usia maka dirumahpun anda bisa membuka outlet sederhana dengan target pasar utama adalah tetangga sekitar. Mungkin anda bisa menawarkan saat arisan, pengajian, atau pertemuan RT dengan harga relative murah. 3. Penetapan Harga Harga yang anda tetapkan tidak hanya ditentukan dengan berdasarkan harga bahan dan isi kue tetapi juga berdasarkan waktu dan tingkat kesulitan pengerjaannya misalnya jika anda membuat kue tart untuk ulang tahun atau pernikahan, keterampilan anda dalam menghias kue juga patut diperhitungkan meskipun harga bahan bakunya tidak begitu besar. Sebagi gambaran : Kue ulang tahun (tergantung diameter & kerumitan) = Rp. 160.000 - Rp.500.000 Aneka bolu = Rp.17.000 Rp.25.000 Aneka tart potong (satuan) = Rp.1000 Rp.2.000 Pisang molen = Rp.1000 2.000

4. Analisis Usaha Asumsi yang dipakai dalam menganalisa usaha adalah : Masa pakai kompor dan tabung gas adalah tiga tahun Masa pakai lemari es adalah lima tahun Masa pakai microwave adalah dua tahun Masa pakai stand mixer adalah satu tahun Masa pakai blander adalah satu tahun Masa pakai etalase adalah tiga tahun (jika anda membuka outlet dirumah) Masa pakai perlengkapan lain (Loyang, panci,frypan,dan lain lain) adalah satu tahun

A. Biaya Investasi Dibawah ini adalah biaya investasi yang harus anda keluarkan untuk mendirikan usaha roti dan kue dirumah. Keterangan Biaya Renovasi Outlet Lemari Es Kompor Dan Tabung Gas Etalase Microwave (800 Watt) Stand Mixer (3,5 L) Blander (1,5 L) Peralatan Lain : Fryfan Loyang 8 X Rp 20.000 - Saucepan (16 Cm) Panci Peralatan Lain (Bermacam Bentuk Sodet) Total Investasi Nilai (Rp) 2.000.000 1.500.000 350.000 1.500.000 949.000 137.900 209.900 25.000 160.000 109.900 17.000 20.000 6.978.700

B. Biaya Operasional Per Bulan Usaha roti dan kue juga membutuhkan biaya operasional yang harus dikleluarkan setiap bulan agar produksi dapat terus berlangsung. Yang termasuk biaya operasional diantaranya : Keterangan Nilai (Rp) Biaya Tetap Penyusutan Lemari Es 1/60 x 1.500.000 25.000 Penyusutan Etalase 1/36 x 1.500.000 41.700 Penyusutan Kompor Gas 1/36 x 200.000 5.600 Penyusutan Microwave 1/24 x 949.000 39.550 Penyusutan Stand mixer 1/12 x 137.900 11.500 Penyusutan Blander 1/12 x 209.900 17.500 Penyusutan Peralatan Lain 1/12 x 331.900 27.700 Gaji Karyawan 2 Orang x 500.000 1.000.000 Total Biaya Tetap Biaya Variabel Pembelian Bahan Baku Biaya Komunikasi Biaya Promosi (Spanduk Dan Leaflet) Biaya Transportasi Biaya Listrik Biaya Gas Total Biaya Variabel Total Biaya 1.168.550 3.600.000 100.000 200.000 100.000 200.000 120.000 4.320.000 5.488.550

Pembelian bahan baku sangat tergantung pada kebutuhan produksi. Adakalanya anda akan memproduksi roti dan kue misalnya pada waktu menjelang hari raya. Tapi di hari hari biasa dua kali naik Loyang (sekali naik Loyang = membuat 8 loyang kue dan roti). Untuk satu kali naik Loyang, anda membutuhkan : gula 1 Kg, margarine 1 Kg, pengembang kue 1 Ons, baking powder, vanilli, 1 Kg terigu, dan 2 Kg telur. Jika harga sedang stabil, anda hanya perlu mengeluarkan Rp 60.000 untuk semua bahan diatas. Dan berikut ini adalah perincian biaya bahan baku untuk sebulan : Rp 60.000 x 2 kali x 30 hari = Rp 3.600.000,C. Penerimaan Rata Rata Perbulan Dihari-hari biasa dan dalam situasi pasar yang stabil, konsumen masih mempunyai daya beli yang tinggi, Anda bisa memperoleh pemasukan yang lumayan dari menjual roti dan kue. Di bawah ini adalah estimasi pendapatan yang bisa anda peroleh. Penjualan kue basah (50 x Rp.1.500 x 30 hari) Penjualan tart potong 25 x Rp.1.500 (satuan) x 30 hari Penjualan kue ulang tahun (Rp.200.000 x 5 hari) Penjualan black forest (2 x Rp.80.0000 x 10 hari) Penerimaan pesanan snack kotak (500 x Rp.3.500 x 3 hari) Rp 2.250.000 Rp 1.125.000 Rp 1.000.000 Rp 1.600.000 Rp 3.150.000 + Rp 9.125.000 D. Keuntungan per bulan Keuntungan = Total penerimaan total biaya operasional = Rp 9.125.000 Rp 5.488.550 = Rp 3.636.450 Pay back periode = (Total investasi : Keuntungan) x 1 bulan = Rp 6.978.700 : Rp 3.636.450 x 30 = 1 bulan 27 hari