Anda di halaman 1dari 7

Destilasi Minyak Atsiri dari Tanaman Sereh Oleh: Nur Halimah Minyak atsiri atau essential oil merupakan

hasil sisa dari proses metabolisme dalam tanaman yang terbentuk karena reaksi antara berbagai persenyawaan kimia dengan air yang disintesa dalam sel granular pada jaringan tanaman. Dan salah satu minyak atsiri yang cukup populer baik dalam pasaran lokal maupun internasional adalah minyak atsiri sereh wangi (Cymbopogon nardus L) yang biasa disebut Citronella. Sereh merupakan tumbuhan yang banyak tersebar di seluruh Indonesia yang biasa dimanfatkan sebagai campuran bumbu masakan. Selain itu, khasiat sereh juga sebagai obat yang dapat menghilangkan rasa sakit, melancarkan peredaran darah, mencegah masuk angin. Sereh dapur memiliki bentuk seperti rerumputan ilalang dengan aroma yang mirip seperti lemon sehingga sering disebut lemongrass (rumput lemon). Secara umum, sereh dapat ditemui di daerah yang memiliki kelimpahan cahaya matahari yang besar, curah hujan yang sedikit sekitar 1500 mm/tahun serta ketinggian antara 100-400 m, berdrainase baik, bertekstur ringan, lempung berpasir, sampai pasir berdebu.

Gambar 1 Tanaman Sereh

Gambar 2 Batang Sereh

1. Manfaat Minyak Atsiri dari Daun Sereh

Sereh dalam kehidupan sehari-hari selain berfungsi sebagai bumbu masakan juga memiliki fungsi lain yang lebih tinggi nilainya apabila telah dijadikan minyak atsiri atau essential oil. Sereh dapat juga berfungsi sebagai penolak nyamuk. Minyak atsiri atau essential oil dari daun Sereh yang dicampur dengan Karagenan yaitu suatu bahan pengental untuk bahan makanan, industri tekstil can cat, serta pengental bahan makanan seperti odol dan shampo yang dihasilkan dari rumpul laut Eucherma sp. Dapat digunakan sebagai penolah nyamuk utamanya spesies culex quinquefasciatus. Selain itu, sereh juga bermanfaat sebagai obat sakit kepala, obat batuk, nyeri lambung, haid tidak teratur, peluruh dahak, penambah nafsu makan, yang kesemuanya merupakan khasiat langsung dari sereh yang didapat tanpa memerlukan proses apapun dan cukup dicampurkan bahan-bahan tertentu untuk membuat ramuan herbal. Sedangkan untuk sereh yang telah diekstraksikan dan menghasilkan minyak atsiri dapat digunakan untuk bahan pewangi sabun, spray, disinfektan, dan bahan pengkilap yang biasanya telah masuk dalam skala industri.

2. Metode Ekstraksi Minyak Atsiri Sereh Metode yang selama ini metode yang dipakai untuk mendapatkan minyak atsiri dari tumbuh-tumbuhan adalah penyulingan, pengepresan, ekstraksi dengan pelarut menguap, serta dengan ekstraksi dengan lemak padat dimana keduanya sering digunakan untuk mengekstraksi minyak bunga-bungaan. Pemakaian berbagai metode tersebut disesuaikan dengan karakteristik dari minyak atsiri masing-masing tanaman. Namun sebagian besar minyak atsiri diperoleh melalui metode penyulingan yang dikenal juga dengan hidrodestilasi. Penyulingan dilakukan terhadap minyak atsiri yang tidak larut dalam air. Namun yang biasa digunakan untuk ekstraksi minyak atsiri adalah destilasi atau penyulingan, dengan memanfaatkan prinsip perbedaan titik uap, selain itu, metode ini dapat digunakan karena minyak atsiri dari sereh tidak larut dalam air. Destilasi sendiri ada 3 jenis yaitu: a. Penyulingan dengan Air : dalam penyulingan dengan air, bahan yang akan disuling mengalami kontak langsung dengan air mendidih. b. Penyulingan dengan Air dan Uap: dimana bahan diletakkan diatas piringan berupa ayakan yang terletak beberapa senti meter diatas permukaan air dalam ketel penyuling.

c. Penyulingan dengan Uap: air sebagai sumber panas terdapat dalam boiler yang letaknya terpisah dari ketel penyulingan, dinama uap yang dihasilkan memiliki tekanan lebih tinggi dari tekanan udata luar. Dimana prosesnya dimulai dari memberikan tekanan uap yang rendah kemudian secara berangsur-angsur tekanan uap dinaikan menjadi kurang lebih 3 atm. Penyulingan uap dianggap sebagai yang paling baik karena bahan dasar yang digunakan dapat berupa daun dan batang sehingga minyak atsiri yang dihasilkan leih banyak, waktu penyulingan lebih singkat dan bahan yang siduling tidak menjadi gosong. Sereh merupakan tumbuhan dengan minyak essential yang memiliki titik didih tinggi, dan minyak atsirinya tidak mudah rusak oleh pemanasan dan air, sehingga lebih cocok menggunakan metode penyulingan dengan uap untuk mendapatkan minyak atsiri dari sereh.

Gambar 3: Destilasi Air Uap

Gambar 4 : Proses Destilasi Uap

Metode Destilasi untuk Minyak Atsiri Sereh dilakukan dengan destilasi uap, Dalam destilasi ini, sereh tidak langsung direndam kedalam air mendidih karena suhu yang tinggi aroma yang tidak kenntara dapat berubah. Prinsipnya adalah uap air mengalir pada tekanan yang rendah melalui tangki yang berisi tumbuhan aromaterapi. Secara alamiah, uap air akan menyerap minyak atsiri yang ada dalam tumbuhan sereh. Yang kemudian akan mengalir didalam pipa yang biasanya berbentuk spiral yang dilalui oleh air dingin, yang kemudian menjadikan uap air terkondensasi menjadi cairan. Dibagian keluaran akan didapatkan minyak atsiri dan air wangi yang akan terpisah secara otomatis karena perbedaan densitas. Bahan, alat serta proses dalam destilasi uap untuk mendapatkan minyak atsiri sereh adalah: Bahan Baku (Raw Material): sebelum disuling, bahan baku sebaiknya dirajang atau dipotong kecil-kecil terlebih dahulu untuk memudahkan dalam keluarnya minyak atsiri yang berada di ruang antar sel dalam jaringan tanaman sereh. Sereh memerlukan perlakuan dimana setelah dipanen, segera dipotong kecil-kecil dan dilakukan penyulingan untuk menghindari penguapan dari minyak atsirinya sendiri karena cepat menguap. bila tidak segera diproses, maka minyak atsiri yang mempunyai sifat mudah menguap, sebagian akan teruapkan sehingga hasil total minyak atsiri yang diperoleh akan berkurang dan komposisinya akan berubah sehingga mempengaruhi minyak atsiri murni yang didapatkan dari proses destilasi.

Tangki Penguap: Merupakan tangki yang digunakan untuk menguapkan air. Yang terpisah dari tangki ekstraksi yang berisi bahan baku sereh yang akan diambil minyak atsirinya. Tangki penguap ini diisikan air yang kemudian dipanaskan hingga menghasilkan uap yang disalurkan melalui pipa yang bersambung dengan alat penyuling. Seperti dapat dilihat pada gambar 1. Alat Penyulingan: Berupa tanki yang digunakan sebagai tempat untuk menguapkan minyak atsiri. Pada tangki penyulingan berisi daun serta batang sereh yang telah dirajang. Pada tangki penyulingan ini, uap air akan menembus pori-pori dari tumbuhan dan masuk ke jaringan kemudian menangkap minyak atsiri yang kemudian menguap bersama air dan dialirkan melalui pipa menuju pendingin. Pendingin (Kondensor) : Merupakan alat pengembunan yang keluar dari tangki penyulingan. Prinsipnya adalah mengubah fase uap yang berasan dari tanki kemudian menjadikannya fase cair, karena danya pertukaran kalor pada pipa pendingin. Dalam skala industri berbentuk spiral, agar kontak dengan air dingin lebih lama. Separator (Pemisah Minyak): Pada separator, sebenarnya dengan perbedaan densitas antara minyak atsiri sereh dengan air, kedua zat tersebut dapat terpisah dengan sendirinya. Dibagian atas separator salurkan pipa dan klep atau kran untuk mengalirkan minyak atsiri serta dibagian bawah disalurkan pipa pendek dan klep untuk menyalurkan air wangi yaitu air pembawa minyak atsiri dari tangki penyulingan yang kemudian telah terpisah dari minyak atsiri yang murni. Tangki Penampung: Digunakan untuk menampung minyak atsiri, yang berbahan dari kaca ataupun stainless. Untuk bahan kaca, harus berawarna gelap agar tidak terkena matahari langsung karena dapat menurunkan kualitas minyak. Dari proses-proses dalam alat-alat tersebut didapatkanlah minyak atsiri sereh murni yang dapat dipergunakan untuk berbagai keperluan.

3. Prospek Minyak Atsiri Sereh di Pasar Lokal dan Internasional Minyak atsiri yang biasa disebut essential oil, etherial oil, atau volatile oil adalah komoditi yang memiliki potensi yang cukup besar di Indonesia. Penggunaan minyak atsiri diantaranya untuk bahan baku minyak wangi, kosmetik dan obat-obatan. Untuk bumbu maupun

pewangi. Serta penggunaannya dalam berbagai industri diantaranya industri kosmetik dan minyak wangi, industri makanan, farmasi. Minyak sereh wangi di Indonesia telah dikembangkan dan minyak atsirinya telah diproduksi secara komersial bahkan sudah menjadi komoditas ekspor. Minyak atsiri sereh sendiri memiliki penyebab bau yang menyenangkan yaitu sitromellal yang merupakan bahan dasar pembuatan parfum. Jenis minyak sereh wangi ini didapatkan pada penyulingan pertama dan merupakan minyak yang diinginkan pasaran ekspor. Minyak sereh wangi Indonesia memiliki jenis mutu baku sendiri yang dikenal dengan Java Citronella Oil yang memiliki standar mutu seperti pada tabel berikut:

Di Indonesia, membudidayakan tanaman sereh merupakan hal yang tidak terlalu sulit budidayanya dapat dilakukan hanya dengan menanam rimpang akarnya dan dapat dipanen pada usia sekitar 7-8 bulan dan dapat diambil hingga 3-4 kali dalam setahun. Selain itu, karena banyak wilayah di Indonesia yang masuk dalam kriteria habitat ideal bagi sereh wangi. Selain itu, perawatan yang tidak terlalu sulit, yaitu dengan memberi pupuk dengan dosis tertentu cukup menjaga kualitas dari minyak atsiri yang dihasilkan. iMelihat mudahnya pengembangbiakan tanaman sereh merupakan potensi yang luar biasa untuk menjadikan bahan komoditi ekspor maupun untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri. Daftar Pustaka

Anonim. Analisis Total Minyak Atsiri http:// www.chem-is-try.org /artikel_kimia/ teknologi_ tepat_guna/analisis-total-minyak-atsiri/ (diakses pada 18 Desember 2011 pukul 18.35) Anonim. Essential Oil Extraction, http:// www.essential-oil-recipes.com /essential -oil-extraction .html (diakses pada 17 Desember 2011 pukul 20.11) Anonim. Extraction Methods http://www.union-nature.com/eng/extraction.html (diakses pada 18 Desember 2011 pukul 19.06) Anonim. Minyak Atsiri, Zat Utama Aromaterapi http:// www.apoteker.info /Topik%20Khusus /minyak_atsiri.htm (diakses pada 18 Desember 2011 pukul 18.49) Anonim. Optimalisasi Operasi Pada Penyulingan Minyak Sereh http:// eprints.undip.ac.id /21629/ (diakses pada 18 Desember 2011 pukul 18.47) Anonim. Sereh Bumbu Dapur yang Menyehatkan http:// health.kompas.com /read/ 2011/12/13/14234744/Sereh.Bumbu.Dapur.yang.Menyehatkan (diakses pada 18 Desember 2011 pukul 18.54) MaMun dan Shinta Suhirman. Karakteristik Minyak Atsiri Potensial. Diterbitkan Oleh Balai Penelitian Tanaman Obat dan Aromatik. Wardani, Sukma. 2009. Uji Aktivitas Minyak Atsiri Daun dan Batang Serai (Andropogon nardus L) Sebagai Obat Nyamuk Elektrik Terhadap Nyamuk Aedes aegepty. Surakarta: Universitas Muhammadiyah Surakarta